Marco Kartodikromo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Marco Kartodikromo
Marco Kartodikromo.jpg
Kartodikromo pada awal 1920-an
Lahir 1890
Blora, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Meninggal Maret 18, 1932 (berusia 41–42)
Boven-Digoel, Papua, Hindia Belanda
Sebab meninggal Malaria
Nama lain Mas Marco (nama pena)
Pekerjaan Jurnalis, penulis
Tahun aktif 1911–1926

Marco Kartodikromo (Cepu, Blora, 1890Boven Digoel, 18 Maret 1935[1]) atau umum dikenal Mas Marco adalah penulis dan jurnalis Indonesia.

Lahir dari keluarga golongan priayi di Blora, Hindia Belanda, pekerjaan pertama Kartodikromo adalah di perkeretaapian nasional. Muak dengan rasisme yang ditampilkan di sana, pada tahun 1911 ia pindah ke Bandung dan menemukan pekerjaan sebagai wartawan di Medan Prijaji. Tahun berikutnya ia pindah ke Surakarta dan bekerja dengan dua media publikasi, Saro Tomo dan Doenia Bergerak; ia segera mulai menulis dalam bagian penting melawan pemerintah kolonial Belanda, yang menyebabkan penangkapan terhadap dirinya. Setelah periode sebagai koresponden di Belanda, Kartodikromo terus melanjutkan kegiatan jurnalisme dan kritik terhadap pemerintahan; ia juga menulis beberapa potongan-potongan novel fiksi. Terlibat dengan Partai Komunis Indonesia, setelah pemberontakan komunis 1926 yang dipimpin Kartodikromo, ia dibuang ke kamp penjara Boven-Digoel di Papua. Dia meninggal di kamp tersebut karena penyakit malaria pada tahun 1932.

Kartodikromo, yang lebih suka menulis dalam bahasa Melayu, bereksperimen dengan frasa-frasa baru pada saat penerbit milik negara Balai Pustaka berusaha untuk membakukan bahasa. Menurut kritikus sastra Bakri Siregar, ia adalah penulis Indonesia pertama yang secara terbuka mengkritik pemerintah kolonial Belanda dan bentuk tradisional feodalisme yang dipraktikkan di negara itu. Untuk kritik vokal ini, pemerintah Belanda mencela dia sebagai orang "gila"[2] yang bisa memicu kerusuhan antara penduduk asli.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal dan karier[sunting | sunting sumber]

Kartodikromo lahir di Blora, Jawa Tengah, Hindia Belanda, pada tahun 1890 dari keluarga priyayi (bangsawan) berpangkat rendah. Pada usia lima belas tahun, ia mulai bekerja di Nederlandsch Indische Spoorweg, yaitu perusahaan kereta api nasional Hindia Belanda, di Semarang. Pada tahun 1911 ia memilih untuk meninggalkan perusahaan karena ia muak dengan kebijakan rasis, termasuk penggunaan ras sebagai dasar untuk jumlah upah yang dibayar.[3]

Kartodikromo kemudian menuju ke Bandung, Jawa Barat, di mana ia mendapat pekerjaan di Medan Prijaji, surat kabar yang dikelola oleh Tirto Adhi Soerjo. Ketika media tersebut ditutup oleh Belanda,[3] pada tahun 1912 Kartodikromo pergi ke Surakarta.[4] Di sana, ia bergabung dengan Sarekat Islam, organisasi pedagang Muslim, dan mendapat pekerjaan di Sarekat Islam yang didukung Saro Tomo.[5] Pada tahun 1914 ia memimpin majalah Doenia Bergerak. Makalah ini adalah corong dari Grup Wartawan Lokal Indonesia (Inlandse Journalisten Bond), yang dipimpin Kartodikromo[6] dan dalam pembangunannya dibantu bersama Tjipto Mangoenkoesoemo dan Darnakoesoemo.[3] Pada tahun yang sama, ia menerbitkan tiga volume karya Mata Gelap; hal ini menyebabkan polemik panjang antara Doenia Bergerak dan pemilik Cina Tjoen Tjioe di Surabaya karena dirasakan berbau rasisme.[7]

Sementara saat bersama Doenia Bergerak, Kartodikromo menulis serangan terhadap penasihat Belanda R.A. Rinkes; dalam editorialnya, ia menulis bahwa Belanda mencintai diri mereka sendiri jauh lebih banyak daripada penduduk asli yang mereka kuasai.[8] Pada tanggal 26 Januari 1915, Kartodikromo berada di bawah penyelidikan oleh Kantor Kehakiman Hindia Belanda karena menerbitkan beberapa editorial anti-Belanda yang berkelanjutan.[9] Para wartawan gagal untuk mencoba mengumpulkan uang yang berguna untuk memprotes masalah ini pada parlemen Belanda di Den Haag.[7] Dia dihukum karena aktivitas revolusioner dan dihukum sembilan bulan di penjara Mlaten; Namun, karena kemarahan publik dia dibebaskan setelah 100 hari.[3] Ketika Doenia Bergerak bangkrut, Kartodipuro kemudian memimpin Saro Tomo.[6]

Karier Selanjutnya, pengasingan, dan kematian[sunting | sunting sumber]

Kartodikromo segera dipilih oleh Goenawan, pemimpin redaksi harian Pantjaran Warta, untuk pergi ke Belanda sebagai koresponden. Dalam lima bulan itu[3] pada akhir 1916 dan awal 1917,[10] wartawan menerbitkan Boekoe Sebaran Jang Pertama. Setelah kembali ke Indonesia, ia menjadi editor untuk Pantjaran Warta dan dirinya bermarkas di Batavia (sekarang Jakarta). Dalam sebulan ia dipenjarakan lagi karena tulisannya.[3]

Pada 21 Februari 1918 Kartodikromo dibebaskan dari penjara. Dia pindah ke Semarang dan menjadi komisaris Sarekat Islam bersama Semaun; ia juga bergabung dengan surat kabar Sinar Djawa (kemudian Sinar Hindia)[3]. Dalam konferensi tahun itu, Kartodikromo menyatakan bahwa ada dua jenis pers di Indonesia. "pers hitam" (pers item) yang berjuang melawan imperialis Belanda; dan "pers putih", yang bekerja untuk menaklukan rakyat Indonesia.[11]

Pada tahun 1918 ia menerbitkan Student Hidjo, yang menceritakan tentang seorang mahasiswa muda Indonesia yang jatuh cinta selama belajar di Belanda meski sudah memiliki tunangan di Indonesia.[11] Karya ini, awalnya diterbitkan sebagai serial, bagian dari novel pada tahun 1919.[3] Juga pada tahun 1918 ia menerbitkan kumpulan puisi, Sair-Sair Rempah.[10]

Kartodikromo menerbitkan novel lain, Matahariah, pada tahun 1919. Ini didasarkan pada kehidupan Mata Hari sebagai mata-mata Belanda.[12] Pada 15 Desember 1919, Kartodikromo meninggalkan Sinar Hindia dan mengambil posisi sebagai kepala Soero Tamtomo, yang diterbitkan oleh staf Serikat Kehutanan Wono Tamtomo. Dia dipenjarakan selama enam bulan untuk salah satu tulisannya yang berjudul Sjairnja Sentot. Pada tahun 1921 Kartodikromo pindah ke Salatiga dan terlibat dengan pers di sana. Dia dijatuhi hukuman dua tahun penjara di Batavia untuk tulisan-tulisan lainnya.[3]

Pada tahun 1924, Kartodikromo menerbitkan Rasa Merdika (A Sense of Independence), yang berurusan dengan seorang pemuda yang bertentangan dengan ayah priyayinya, alat pemerintah kolonial Belanda, dan mencoba untuk menemukan kemerdekaan pribadi.[11] Novel lain, Cermin Buah Keroyalan, dan drama panggung, Kromo Bergerak, diterbitkan tidak lama setelah itu.[12]

Kartodikromo dibuang ke Boven-Digoel, Papua, pada tahun 1926 karena tulisan-tulisan dan keterlibatan dalam pemberontakan 1926 yang dipimpin oleh Partai Komunis Indonesia.[12] Ia meninggal di sana karena malaria[3] pada tanggal 18 Maret 1932.[12]

Tema dan gaya[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar karya fiksi Kartodikromo ditulis di Bandung atau Surabaya. Dia adalah contoh awal gerakan sosial realis Indonesia.[12] Seperti kebanyakan penulis nasionalis pada saat itu, Kartodikromo menyukai menulis dalam bahasa Melayu (pendahulu bahasa Indonesia modern) daripada bahasa Jawa asalnya;.[12] Namun, ia juga menulis beberapa potong di Jawa.[11] Sedangkan penerbit milik negara yaitu Balai Pustaka berusaha untuk membakukan bahasa Melayu, Kartodikromo justru bereksperimen dengan bahasa, menggunakan kata-kata, frasa, dan adegan yang belum pernah digunakan.[13]

Kritikus sastra sosialis Bakri Siregar menulis bahwa Kartodikromo menggambarkan berdasar pengalamannya saat mengunjungi Belanda yang secara tertulis di Studen Hidjo. Dalam tulisannya, tidak seperti penulis yang diterbitkan oleh Balai Pustaka, Kartodikromo menitik beratkan terhadap "superioritas kulit putih"[a] di mana Belanda kagum atas pribumi; ini dicapai dengan menampilkan "kebobrokan moral borjuis dan kolonial Belanda."[b][14]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Karena kritik vokalnya terhadap Belanda, pemerintah Hindia beberapa kali melarang beredarnya buku Kartodikromo.[14] Menanggapi kritknya selama di 'Doenia Bergerak, mereka menggambarkan dia sebagai pria "gila" yang bisa memicu kerusuhan antara penduduk asli.[2] Kartodikromo sendiri menikmati untuk memancing pemerintah kolonial, mengundang para pembacanya untuk bekerja sama dan mengkritik Belanda karena mereka "salah urus dan plin-plan".[15]

Siregar menggambarkan Kartodikromo sebagai penulis Indonesia pertama yang secara terbuka mengkritik pemerintah kolonial Belanda dan bentuk tradisional feodalisme dipraktikkan di negeri ini;.[16] Ia juga mencatat bahwa penulis adalah orang Indonesia pertama yang secara sadar menggambarkan perjuangan kelas dalam karya-karyanya.[17] Siregar menganggapnya sebagai sastra Indonesia yang telah lahir dari pemahaman nasionalis, ia menganggap Marco salah satu penulis yang benar-benar orang Indonesia pertama.[18]

Hendrik Maier, seorang dosen di Universitas Leiden, menulis bahwa Kartodikromo "terutama terinspirasi oleh mimpi dan cita-cita",[4] mencatat bahwa tulisannya dimaksudkan untuk menciptakan sebuah komunitas sadar politik Indonesia untuk bekerja melawan pemerintah kolonial dalam solidaritas dan kesetaraan. Kartodikromo menggambarkan keadaan politik yang ideal yang memahami "sama rata sama rasa" ("standar yang sama, perasaan yang sama").[4]

Karya[sunting | sunting sumber]

Karya-karya yang dikenal adalah:

Catatan penjelas[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Original: "... superioritet kulitputih ..."
  2. ^ Original: "... kebedjatan moral bordjuasi dan Belanda kolonisator."

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Soe Hok Gie, "Mas Marco Kartodikromo", Zaman Peralihan, Yayasan Bentang Budaya, 1995
  2. ^ a b Maier 1996, hlm. 190.
  3. ^ a b c d e f g h i j Yuliati 2008, Marco Kartodikromo, Jurnalis.
  4. ^ a b c Maier 1996, hlm. 186.
  5. ^ Maier 1996, hlm. 187.
  6. ^ a b I.N. 1981, hlm. 1.
  7. ^ a b I.N. 1981, hlm. 3.
  8. ^ Maier 1996, hlm. 189.
  9. ^ I.N. 1981, hlm. 2.
  10. ^ a b Eneste 2001, hlm. 143.
  11. ^ a b c d Siregar 1964, hlm. 25–26.
  12. ^ a b c d e f Jakarta City Government, Mas Marco Kartodikromo.
  13. ^ Maier 1996, hlm. 192.
  14. ^ a b Siregar 1964, hlm. 26.
  15. ^ Maier 1996, hlm. 188.
  16. ^ Siregar 1964, hlm. 10.
  17. ^ Siregar 1964, hlm. 12.
  18. ^ Siregar 1964, hlm. 11.
  19. ^ a b c Agung Dwi Hartanto, "Marco Kartodikromo, Pemikiran, Peranan, dan Karya-karya Lengkapnya", Yogyakarta: Indonesia Boekoe, 2009.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Eneste, Pamusuk (2001). Buku Pintar Sastra Indonesia (dalam bahasa Indonesian) (edisi ke-3rd). Jakarta: Kompas. ISBN 9789799251787.  Parameter |trans_title= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  • I.N., Soebagijo (1981). Jagat Wartawan Indonesia (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Gunung Agung. OCLC 7654542.  Parameter |trans_title= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  • Maier, Hendrik M. J. (June 1996). "Phew! Europeesche beschaving! Marco Kartodikromo's Student Hidjo". Southeast Asian Studies. Kyoto. 34 (1): 184–210. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 April 2012. Diakses tanggal 13 April 2012.  Parameter |trans_title= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  • "Mas Marco Kartodikromo". Encyclopedia of Jakarta (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Jakarta City Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2012. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  • Siregar, Bakri (1964). Sedjarah Sastera Indonesia (dalam bahasa Indonesian). 1. Jakarta: Akademi Sastera dan Bahasa "Multatuli". OCLC 63841626.  Parameter |trans_title= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  • Yuliati, Dewi (10 February 2008). "Marco Kartodikromo, Jurnalis yang Terlupakan". Suara Merdeka (dalam bahasa Indonesian). Semarang. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2012. Diakses tanggal 13 April 2012.  Parameter |trans_title= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)