Konfederasi Amerika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Konfederasi Amerika

1861–1865
SemboyanDeo vindice
"Di bawah Tuhan, Pembela kami"
Lagu kebangsaan
*   Konfederasi Amerika pada tahun 1861 *   Klaim yang dibuat oleh Konfederasi
  •   Konfederasi Amerika pada tahun 1861
  •   Klaim yang dibuat oleh Konfederasi
StatusStatus tidak dikenal[1]
Ibu kota
Bahasa resmiInggris (de facto)
Bahasa minor : Prancis (Louisiana), Spanyol (Arizona), Bahasa Pribumi (Wilayah Indian)
DemonimOrang Konfederasi
PemerintahanHerrenvolk presiden konfederasi republik non-partisan
Presiden 
• 1861–1865
Jefferson Davis
Wakil Presiden 
• 1861–1865
Alexander H. Stephens
LegislatifKongres
Senat
Dewan Perwakilan Rakyat
Era Sejarah
8 Februari 1861
12 April 1861
22 Februari 1862
9 April 1865
26 April 1865
5 Mei 1865
Luas
186011,995392 km2 (0,770425 sq mi)
Populasi
• 18601
9,103,332
• Para budak2
3,521,110
Mata uang
Didahului oleh
Digantikan oleh
Carolina Selatan
Mississippi
Florida
Alabama
Georgia
Louisiana
Texas
Virginia
Arkansas
Carolina Utara
Tennessee
Wilayah Arizona
Virginia Barat
Tennessee
Arkansas
Florida
Alabama
Louisiana
Carolina Utara
Carolina Selatan
Virginia
Mississippi
Texas
Georgia
Wilayah Arizona
Sekarang bagian dari Amerika Serikat

Konfederasi Amerika, disingkat dengan KA atau K.A. (bahasa Inggris: Confederate States of America, disingkat CSA atau C.S.A. atau Confederate States, disingkat CS atau C.S.) adalah republik yang memisahkan diri  di Amerika Utara yang berdiri dari tanggal 8 Februari 1861 hingga 9 Mei 1865.[2] ] Konfederasi terdiri dari negara bagian A.S. yang menyatakan pemisahan diri dan berperang melawan Amerika Serikat (Persatuan) selama Perang Saudara Amerika .[2][2] Negara ini berdiri di Amerika Serikat Selatan selama Perang Saudara Amerika. Sebelas negara bagian A.S., dijuluki Dixie, menyatakan pemisahan diri dan membentuk bagian utama dari KA. Negara ini didirikan pada tahun 1861 ketika negara bagian Carolina Selatan, Mississippi, Florida, Alabama, Georgia, Louisiana, dan Texas meninggalkan Amerika Serikat untuk membentuk pemerintahan sendiri. Belakangan Virginia, Arkansas, Tennessee, dan Carolina Utara bergabung dengan mereka. Kentucky dan Missouri juga memiliki deklarasi pemisahan diri dan perwakilan penuh di Kongres Konfederasi selama pendudukan tentara Persatuan mereka.

Pemerintahannya menyerupai seperti di Amerika Serikat, begitupun konstitusinya. Pemerintahan AS tak bisa membiarkan negara ini berdiri sehingga kedua negara inipun berperang. Perang ini dikenal sebagai Perang Saudara Amerika, dan berlangsung antara tahun 1861-1865.

Konfederasi Amerika dibentuk pada tanggal 8 Februari 1861, awalnya oleh tujuh negara bagian budak yaitu Carolina Selatan, Mississippi, Florida, Alabama, Georgia, Louisiana, dan Texas.[2] Ketujuh negara bagian tersebut terletak di wilayah Selatan Jauh Amerika Serikat, yang ekonominya sangat bergantung pada pertanian—khususnya kapas—dan sistem perkebunan yang mengandalkan budak Afrika untuk tenaga kerja.[2][2] Yakin bahwa supremasi kulit putih/kaukasia dan perbudakan terancam oleh pemilihan November 1860 dari kandidat Presiden AS dari Partai Republik Abraham Lincoln, pada platform yang menentang perluasan perbudakan ke wilayah barat, Konfederasi Amerika menyatakan pemisahan diri dari Amerika Serikat. Negara-negara bagian lainnya di utara yang tidak memisahkan diri menjadi dikenal sebagai Persatuan Amerika (Union) selama Perang Saudara Amerika.[2][2][2] Dalam pidato yang sekarang dikenal sebagai Cornerstone Address, Wakil Presiden Konfederasi Amerika Alexander H. Stephens menggambarkan ideologinya sebagai, "berdasarkan kebenaran besar bahwa orang negro tidak sama dengan orang kaukasia atau orang kulit putih" dan "bahwa perbudakan, tunduk pada ras yang lebih tinggi, adalah kondisi alami dan normalnya".[2]

Sebelum Lincoln menjabat pada tanggal 4 Maret 1861, pemerintah Konfederasi Amerika sementara didirikan pada tanggal 8 Februari 1861. Itu dianggap ilegal oleh pemerintah federal Amerika Serikat, dan banyak orang Utara menganggap Konfederasi pengkhianat. Setelah perang dimulai pada bulan April, empat negara bagian budak di Upper South — Virginia , Arkansas , Tennessee , dan Carolina Utara — juga bergabung dengan Konfederasi Amerika. Konfederasi Amerika kemudian menerima negara bagian budak Missouri dan Kentucky sebagai anggota, menerima deklarasi pemisahan diri dari majelis negara bagian sebagai otorisasi untuk delegasi penuh perwakilan dan senator di Kongres Konfederasi Amerika; mereka tidak pernah secara substansial dikendalikan oleh pasukan Konfederasi Amerika, meskipun ada upaya pemerintah bayangan Konfederasi Amerika, yang akhirnya diusir. Pemerintah Amerika Serikat (Persatuan) menolak klaim pemisahan diri sebagai tidak sah.

Perang Saudara dimulai pada 12 April 1861, ketika Konfederasi Amerika menyerang Fort Sumter , sebuah benteng Persatuan di pelabuhan Charleston, Carolina Selatan . Tidak ada pemerintah asing yang pernah mengakui Konfederasi Amerika sebagai negara merdeka,  meskipun Britania Raya dan Prancis memberinya status berperang , yang memungkinkan agen Konfederasi Amerika untuk membuat kontrak dengan kepentingan pribadi untuk senjata dan persediaan lainnya.[2][2][2] Pada tahun 1865, pemerintah sipil Konfederasi Amerika bubar ke dalam kekacauan: Kongres Negara Konfederasi Amerika menunda sine die , secara efektif tidak lagi eksis sebagai badan legislatif pada 18 Maret. Setelah empat tahun pertempuran sengit dan 620.000–850.000 kematian militer,  semua pasukan darat dan laut Konfederasi Amerika menyerah atau menghentikan permusuhan pada Mei 1865.[2][2] Perang tidak memiliki akhir yang formal, dengan pasukan Konfederasi Amerika menyerah atau bubar secara sporadis di sebagian besar tahun 1865. Penyerahan yang paling signifikan adalah penyerahan Jenderal Konfederasi Amerika Robert E. Lee kepada Ulysses S. Grant di Appomattoxpada tanggal 9 April, setelah itu keraguan tentang hasil perang atau kelangsungan hidup Konfederasi Amerika dipadamkan, meskipun pasukan besar lainnya di bawah jenderal Konfederasi Amerika Joseph E. Johnston tidak secara resmi menyerah kepada William T. Sherman sampai 26 April. Pada saat yang sama, Presiden Lincoln telah dibunuh oleh simpatisan Konfederasi Amerika John Wilkes Booth pada tanggal 15 April 1865. Administrasi Presiden Konfederasi Amerika Jefferson Davis menyatakan Konfederasi Amerika dibubarkan pada tanggal 5 Mei  dan Davis sendiri mengakui dalam tulisan-tulisan selanjutnya bahwa Konfederasi Amerika "menghilang" pada tahun 1865.[2] [2][2] Pada 9 Mei 1865, presiden AS Andrew Johnson secara resmi menyerukan diakhirinya perlawanan bersenjata di Selatan.

Setelah perang, negara-negara Konfederasi Amerika diterima kembali ke Kongres selama era Rekonstruksi , setelah masing-masing meratifikasi Amandemen ke-13 Konstitusi AS yang melarang perbudakan. Ideologi The Lost Cause adalah pandangan ideal Konfederasi Amerika, yang dengan gagah berani berjuang untuk tujuan yang adil. Itu muncul dalam beberapa dekade setelah perang di antara mantan jenderal dan politikus Konfederasi Amerika, serta organisasi seperti United Daughters of the Confederacy dan Sons of Confederate Veterans . Periode intens dari aktivitas Lost Cause berkembang sekitar waktu Perang Dunia I , dan selama gerakan hak-hak sipiltahun 1950-an dan 1960-an sebagai reaksi atas meningkatnya dukungan publik untuk kesetaraan ras. Pendukung Lost Cause berusaha untuk memastikan generasi kulit putih Selatan masa depan akan terus mendukung kebijakan supremasi kulit putih seperti undang - undang Jim Crow melalui kegiatan seperti membangun monumen Konfederasi Amerika dan menulis buku teks sejarah sekolah untuk menempatkan Konfederasi Amerika dalam cahaya yang menguntungkan.[2] Tampilan modern bendera Konfederasi Amerika terutama dimulai selama pemilihan presiden 1948 ketika bendera pertempuran digunakan oleh Dixiekrat bertentangan dengan Gerakan Hak Sipil dan segregasionis melanjutkan praktik tersebut sebagai bendera reli untuk demonstrasi hingga hari ini.[2][2]

Ketika perang berakhir pada tahun 1865, AS mendapatkan kendali lagi atas negara selatan, dan Konfederasi Amerika jatuh. Walaupun begitu, sejumlah orang meragukan apakah Konfederasi Amerika benar-benar sebuah negara. Persatuan tak pernah setuju bahwa Konfederasi memang negara, dan karena Konfederasi Amerika masih memberlakukan perbudakan, dan tak satupun negeri di Eropa yang setuju bila Konfederasi Amerika adalah sebuah negara, kecuali Kadipaten Sachsen-Coburg-Gotha (sekarang bagian Jerman). Karena nama "Perang Saudara" memiliki arti bahwa pesertanya adalah orang yang berada dalam satu negara, orang kadang-kadang menyebutnya "Perang Antara Negara Bagian".

Rentang kendali[sunting | sunting sumber]

Peta pembagian negara bagian dalam Perang Saudara Amerika (1861–1865).  Merah muda menunjukkan negara bagian Persatuan utara;  merah tua mewakili negara bagian (negara bagian perbatasan) yang sebagian besar tetap berada dalam kendali Persatuan tetapi diklaim oleh Konfederasi.  Hijau muda mewakili negara bagian selatan yang memberontak, juga dikenal sebagai Konfederasi Amerika.  Daerah yang berwarna coklat muda adalah wilayah AS, dengan pengecualian Wilayah India (kemudian Oklahoma).

Pada tanggal 22 Februari 1862, Konstitusi Negara Konfederasi dari tujuh penandatangan negara – Mississippi , Carolina Selatan , Florida , Alabama , Georgia , Louisiana , dan Texas – menggantikan Konstitusi Sementara tanggal 8 Februari 1861, dengan yang menyatakan dalam pembukaannya keinginan untuk sebuah "pemerintah federal permanen". Empat negara bagian pemilik budak tambahan – Virginia , Arkansas , Tennessee , dan Carolina Utara – mendeklarasikan pemisahan diri mereka dan bergabung dengan Konfederasi menyusul seruan dari Presiden ASAbraham Lincoln untuk pasukan dari masing-masing negara bagian untuk merebut kembali Sumter dan properti federal lainnya yang disita di Selatan.[3]

Missouri dan Kentucky were represented by partisan factions adopting the forms of state governments without control of substantial territory or population in either case. The , meskipun loyalitas terbagi, tidak mencobanya. Sebuah pemerintahan Persatuanis dibentuk untuk menentang pemerintah negara bagian yang memisahkan diri di Richmond dan mengatur bagian barat Virginia yang telah diduduki oleh pasukan Federal. Pemerintah Virginia yang Dipulihkan kemudian mengakui negara bagian Virginia Barat yang baru , yang diterima di Persatuan selama perang pada 20 Juni 1863, dan dipindahkan ke Alexandria selama sisa perang.[2]antebellum state governments in both maintained their representation in the Union. Also fighting for the Confederacy were two of the "Five Civilized Tribes" – the Choctaw and the Chickasaw – in Indian Territory, and a new, but uncontrolled, Confederate Territory of Arizona. Efforts by certain factions in Maryland to secede were halted by federal imposition of martial law; Delaware

Kontrol Konfederasi atas wilayah dan populasi yang diklaimnya di distrik-distrik kongres terus menyusut dari tiga perempat menjadi sepertiga selama Perang Saudara Amerika karena kampanye darat yang sukses dari Persatuan, kontrolnya atas saluran air pedalaman ke Selatan, dan blokadenya terhadap pantai selatan.[2] Dengan Proklamasi Emansipasi pada 1 Januari 1863, Persatuan menjadikan penghapusan perbudakan sebagai tujuan perang (selain reuni). Saat pasukan Persatuan bergerak ke selatan, sejumlah besar budak perkebunan dibebaskan. Banyak yang bergabung dengan garis Persatuan, mendaftar sebagai tentara, anggota tim, dan buruh. Kemajuan yang paling menonjol adalah " Maret ke Laut " Sherman" pada akhir 1864. Sebagian besar infrastruktur Konfederasi hancur, termasuk telegraf, rel kereta api, dan jembatan. Perkebunan di jalur pasukan Sherman rusak parah. Gerakan internal di dalam Konfederasi menjadi semakin sulit, melemahkan ekonominya dan membatasi mobilitas tentara.[4]

Kerugian ini menciptakan kerugian yang tidak dapat diatasi dalam hal manusia, materiil , dan keuangan. Dukungan publik untuk pemerintahan Presiden Konfederasi Jefferson Davis terkikis dari waktu ke waktu karena pembalikan militer berulang, kesulitan ekonomi, dan tuduhan pemerintahan otokratis. Setelah empat tahun berkampanye, Richmond ditangkap oleh pasukan Persatuan pada April 1865. Beberapa hari kemudian Jenderal Robert E. Lee menyerah kepada Jenderal Persatuan Ulysses S. Grant , yang secara efektif menandakan runtuhnya Konfederasi. Presiden Davis ditangkap pada 10 Mei 1865, dan dipenjara karena pengkhianatan, tetapi tidak ada pengadilan yang pernah diadakan.[5]

Pemerintah dan politik[sunting | sunting sumber]

Divisi politik[sunting | sunting sumber]

Templat:CS statehood and territory dates

Konstitusi[sunting | sunting sumber]

Para pemimpin Selatan bertemu di Montgomery, Alabama, untuk menulis konstitusi mereka. Sebagian besar Konstitusi Negara Konfederasi mereplikasi Konstitusi Amerika Serikat kata demi kata, tetapi mengandung beberapa perlindungan eksplisit dari institusi perbudakan termasuk ketentuan untuk pengakuan dan perlindungan perbudakan di wilayah Konfederasi mana pun. Ini mempertahankan larangan perdagangan budak internasional , meskipun itu membuat aplikasi larangan eksplisit untuk "Negro dari ras Afrika" berbeda dengan referensi Konstitusi AS untuk "Orang-orang seperti yang dianggap pantas untuk diakui oleh negara bagian mana pun yang ada sekarang" . Ini melindungi perdagangan internal budak yang ada di antara negara-negara pemilik budak.

Di wilayah tertentu, Konstitusi Konfederasi memberikan kekuasaan yang lebih besar kepada negara bagian (atau membatasi kekuasaan pemerintah pusat lebih banyak) daripada Konstitusi AS saat itu, tetapi di wilayah lain, negara bagian kehilangan hak yang mereka miliki di bawah Konstitusi AS. Meskipun Konstitusi Konfederasi, seperti Konstitusi AS, berisi klausul perdagangan , versi Konfederasi melarang pemerintah pusat menggunakan pendapatan yang dikumpulkan di satu negara bagian untuk mendanai perbaikan internal di negara bagian lain. Konstitusi Konfederasi yang setara dengan klausul kesejahteraan umum Konstitusi AS melarang tarif protektif(tetapi mengizinkan tarif untuk menyediakan pendapatan domestik), dan berbicara tentang "melaksanakan Pemerintah Negara Konfederasi" daripada menyediakan "kesejahteraan umum". Badan legislatif negara bagian memiliki kekuatan untuk memakzulkan pejabat pemerintah Konfederasi dalam beberapa kasus. Di sisi lain, Konstitusi Konfederasi berisi Klausul yang Diperlukan dan Patut dan Klausa Supremasi yang pada dasarnya menduplikasi klausa masing-masing dari Konstitusi AS. Konstitusi Konfederasi juga memasukkan masing-masing dari 12 amandemen Konstitusi AS yang telah diratifikasi hingga saat itu.

Konstitusi Konfederasi tidak secara khusus memasukkan ketentuan yang memungkinkan negara-negara bagian untuk memisahkan diri; Pembukaan berbicara tentang setiap negara bagian "bertindak dalam karakternya yang berdaulat dan independen" tetapi juga tentang pembentukan "pemerintah federal permanen". Selama perdebatan tentang penyusunan Konstitusi Konfederasi, satu proposal akan memungkinkan negara-negara untuk memisahkan diri dari Konfederasi. Proposal diajukan dengan hanya delegasi Carolina Selatan yang memberikan suara untuk mempertimbangkan mosi tersebut.[2]Konstitusi Konfederasi juga secara eksplisit menolak kekuasaan Negara untuk melarang pemilik budak dari bagian lain Konfederasi membawa budak mereka ke negara bagian Konfederasi atau untuk mengganggu hak milik pemilik budak yang bepergian di antara berbagai bagian Konfederasi. Berbeda dengan bahasa sekuler Konstitusi Amerika Serikat, Konstitusi Konfederasi secara terang-terangan memohon restu Tuhan ("...memohon kemurahan dan hidayah Tuhan Yang Mahakuasa...").

Eksekutif[sunting | sunting sumber]

Konvensi Montgomery untuk mendirikan Konfederasi dan eksekutifnya bertemu pada tanggal 4 Februari 1861. Setiap negara bagian sebagai kedaulatan memiliki satu suara, dengan jumlah delegasi yang sama seperti yang diadakan di Kongres AS, dan umumnya dihadiri oleh 41 hingga 50 anggota.[2] Jabatan bersifat "sementara", terbatas pada jangka waktu tidak lebih dari satu tahun. Satu nama masuk nominasi presiden, satu lagi wakil presiden. Keduanya terpilih dengan suara bulat, 6-0.[6]

Jefferson Davis , Presiden Konfederasi dari tahun 1861 hingga 1865

Jefferson Davis terpilih sebagai presiden sementara. Pidato pengunduran diri Senat AS sangat terkesan dengan alasan yang jelas untuk pemisahan diri dan permohonannya untuk keberangkatan damai dari Persatuan menuju kemerdekaan. Meskipun dia telah mengumumkan bahwa dia ingin menjadi panglima tertinggi tentara Konfederasi, ketika terpilih, dia menjabat sebagai Presiden Sementara. Tiga calon Wakil Presiden sementara sedang dipertimbangkan pada malam sebelum pemilihan 9 Februari. Semuanya berasal dari Georgia, dan pertemuan berbagai delegasi di tempat yang berbeda ditentukan dua tidak akan dilakukan, jadi Alexander H. Stephens terpilih dengan suara bulat sebagai Wakil Presiden sementara, meskipun dengan beberapa reservasi yang diadakan secara pribadi. Stephens diresmikan 11 Februari Davis 18 Februari.[7]

Davis dan Stephens terpilih sebagai presiden dan wakil presiden, tanpa lawan pada 6 November 1861 . Mereka diresmikan pada 22 Februari 1862.

Sejarawan dan Pembela Konfederasi [2] [2][2][2] EM Coulter menyatakan, "Tidak ada presiden AS yang pernah memiliki tugas yang lebih sulit." Washington diresmikan pada masa damai. Lincoln mewarisi pemerintahan lama yang mapan. Pembentukan Konfederasi dilakukan oleh orang-orang yang melihat diri mereka pada dasarnya konservatif. Meskipun mereka menyebut "Revolusi" mereka, itu di mata mereka lebih merupakan kontra-revolusi terhadap perubahan yang jauh dari pemahaman mereka tentang dokumen pendirian AS. Dalam pidato pelantikan Davis, dia menjelaskan Konfederasi bukanlah revolusi seperti Prancis, tetapi transfer kekuasaan. Konvensi Montgomery telah mengambil alih semua hukum Amerika Serikat sampai digantikan oleh Kongres Konfederasi.[8]

Konstitusi Permanen menetapkan Presiden Konfederasi Amerika, yang dipilih untuk masa jabatan enam tahun tetapi tanpa kemungkinan untuk dipilih kembali. Tidak seperti Konstitusi Amerika Serikat, Konstitusi Konfederasi memberi presiden kemampuan untuk tunduk pada veto item baris , kekuasaan yang juga dipegang oleh beberapa gubernur negara bagian.

Kongres Konfederasi dapat membatalkan veto umum atau item baris dengan dua pertiga suara yang sama seperti yang dipersyaratkan di Kongres AS . Selain itu, alokasi yang tidak secara khusus diminta oleh cabang eksekutif memerlukan pengesahan oleh dua pertiga suara di kedua majelis Kongres. Satu-satunya orang yang menjabat sebagai presiden adalah Jefferson Davis , karena Konfederasi dikalahkan sebelum masa jabatannya selesai.

Administrasi dan kabinet[sunting | sunting sumber]
Kabinet Davis
O kantor NAM _ T ERM
Presiden Jefferson Davis 1861–65
Wakil Presiden Alexander H. Stephens 1861–65
Sekretaris Negara Robert Toombs 1861
Robert M.T. Hunter 1861–62
Judah P. Benjamin 1862–65
menteri keuangan Christopher Memminger 1861–64
George Trenholm 1864–65
John H. Reagan 1865
Sekretaris Perang Leroy Pope Walker 1861
Judah P. Benjamin 1861–62
George W. Randolph 1862
James Seddon 1862–65
John C. Breckinridge 1865
Sekretaris Angkatan Laut Stephen Mallory 1861–65
Direktur jendral pos John H. Reagan 1861–65
Jaksa Agung Judah P. Benjamin 1861
Thomas Bragg 1861–62
Thomas H. Watts 1862–63
George Davis 1864–65
Kabinet Davis tahun 1861, Montgomery, AlabamaBaris depan, kiri ke kanan: Judah P. Benjamin , Stephen Mallory , Alexander H. Stephens , Jefferson Davis , John Henninger Reagan , dan Robert Toombs Baris belakang, berdiri kiri ke kanan: Christopher Memminger dan LeRoy Ilustrasi Paus Walker dicetak di Harper's Weekly

Legislatif[sunting | sunting sumber]

Kongres Sementara , Montgomery, Alabama

Hanya dua "badan administrasi sipil resmi, nasional, berfungsi," di Perang Saudara Selatan adalah administrasi Jefferson Davis dan Kongres Konfederasi. Konfederasi dimulai oleh Kongres Sementara dalam Konvensi di Montgomery, Alabama pada 28 Februari 1861. Kongres Konfederasi Sementara adalah majelis unikameral, setiap negara bagian menerima satu suara.[9]

Kongres Konfederasi Permanen terpilih dan memulai sesi pertamanya pada 18 Februari 1862. Kongres Permanen untuk Konfederasi mengikuti bentuk-bentuk Amerika Serikat dengan badan legislatif bikameral. Senat memiliki dua per negara bagian, dua puluh enam Senator. DPR berjumlah 106 perwakilan yang dibagi oleh populasi bebas dan budak di setiap negara bagian. Dua Kongres diadakan dalam enam sesi sampai 18 Maret 1865.[9]

Pengaruh politik dari warga sipil, suara tentara dan perwakilan yang ditunjuk mencerminkan pembagian geografi politik dari Selatan yang beragam. Ini pada gilirannya berubah dari waktu ke waktu relatif terhadap pendudukan dan gangguan Persatuan, dampak perang terhadap ekonomi lokal, dan jalannya perang. Tanpa partai politik, identifikasi kandidat kunci terkait dengan mengadopsi pemisahan diri sebelum atau setelah panggilan Lincoln untuk sukarelawan untuk merebut kembali properti Federal. Afiliasi partai sebelumnya berperan dalam pemilihan pemilih, terutama Demokrat yang memisahkan diri atau Whig.[10]

Ketiadaan partai politik membuat pemungutan suara secara individu menjadi semakin penting, karena "kebebasan pemungutan suara panggilan [belum pernah terjadi] dalam sejarah legislatif Amerika" Konfederasi.[2] Isu-isu kunci sepanjang kehidupan Konfederasi terkait dengan (1) penangguhan habeas corpus, (2) masalah militer seperti kontrol milisi negara, wajib militer dan pembebasan, (3) kebijakan ekonomi dan fiskal termasuk kesan budak, barang dan bumi hangus, dan (4) dukungan pemerintahan Jefferson Davis dalam urusan luar negeri dan negosiasi perdamaian.[11]

Yudikatif[sunting | sunting sumber]

Konstitusi Konfederasi menguraikan cabang yudisial dari pemerintah, tetapi perang yang sedang berlangsung dan perlawanan dari para pendukung hak-hak negara, terutama pada pertanyaan apakah itu akan memiliki yurisdiksi banding atas pengadilan negara bagian, mencegah pembentukan atau tempat duduk "Mahkamah Agung Konfederasi Amerika;" pengadilan negara bagian umumnya terus beroperasi seperti yang telah mereka lakukan, hanya mengakui Konfederasi Amerika sebagai pemerintah nasional.[12]

Pengadilan distrik Konfederasi diberi wewenang oleh Pasal III, Bagian 1, Konstitusi Konfederasi,[2] dan Presiden Davis menunjuk hakim di masing-masing negara bagian dari Konfederasi Amerika.[2]Dalam banyak kasus, Hakim Distrik Federal AS yang sama ditunjuk sebagai Hakim Distrik Negara Bagian Konfederasi. Pengadilan distrik Konfederasi mulai dibuka kembali pada awal tahun 1861, menangani banyak jenis kasus yang sama seperti yang telah dilakukan sebelumnya. Kasus hadiah, di mana kapal Union ditangkap oleh Angkatan Laut Konfederasi atau perampok dan dijual melalui proses pengadilan, didengar sampai blokade pelabuhan selatan membuat ini tidak mungkin. Setelah Sequestration Act disahkan oleh Kongres Konfederasi, pengadilan distrik Konfederasi mendengar banyak kasus di mana alien musuh (biasanya tuan tanah yang tidak hadir di Utara yang memiliki properti di Selatan) memiliki properti mereka diasingkan (disita) oleh Penerima Konfederasi.

Ketika masalah itu diajukan ke pengadilan Konfederasi, pemilik properti tidak dapat hadir karena dia tidak dapat melakukan perjalanan melintasi garis depan antara pasukan Persatuan dan Konfederasi. Dengan demikian, Jaksa Wilayah memenangkan kasus secara default, properti itu biasanya dijual, dan uangnya digunakan untuk melanjutkan upaya perang Selatan. Akhirnya, karena tidak ada Mahkamah Agung Konfederasi, pengacara yang tajam seperti Edward McCrady dari Carolina Selatan mulai mengajukan banding. Ini mencegah properti klien mereka dijual sampai pengadilan tertinggi dapat dibentuk untuk mendengarkan banding, yang tidak pernah terjadi.[2] Ketika pasukan Federal menguasai bagian Konfederasi dan mendirikan kembali pemerintahan sipil, pengadilan distrik AS terkadang melanjutkan yurisdiksi.[13]

Mahkamah Agung – tidak didirikan.

Pengadilan Distrik – hakim

Kantor Pos[sunting | sunting sumber]

Ketika Konfederasi dibentuk dan negara-negara yang memisahkan diri pecah dari Persatuan, Konfederasi segera dihadapkan pada tugas berat untuk menyediakan sistem pengiriman surat kepada warganya, dan, di tengah-tengah Perang Saudara Amerika , Konfederasi yang baru dibentuk menciptakan dan mendirikan Kantor Pos Konfederasi. Salah satu usaha pertama dalam mendirikan Kantor Pos adalah penunjukan John H. Reagan ke posisi Postmaster General, oleh Jefferson Davis pada tahun 1861, menjadikannya Postmaster General pertama dari Kantor Pos Konfederasi serta anggota Davis' kabinet presidensial. Menulis pada tahun 1906, sejarawan Walter Flavius McCaleb memuji "energi dan kecerdasan Reagan... dalam tingkat yang hampir tidak dapat ditandingi oleh rekan-rekannya." [14]

Ketika perang dimulai, Kantor Pos AS masih mengirimkan surat dari negara-negara yang memisahkan diri untuk waktu yang singkat. Surat yang dicap pos setelah tanggal penerimaan negara bagian ke dalam Konfederasi sampai 31 Mei 1861, dan dengan perangko AS masih dikirimkan.[2] Setelah waktu ini, perusahaan ekspres swasta masih berhasil membawa beberapa surat melintasi garis musuh. Kemudian, surat yang melewati batas harus dikirim dengan 'Bendera Gencatan Senjata' dan diizinkan lewat hanya di dua titik tertentu. Surat yang dikirim dari Konfederasi ke AS diterima, dibuka, dan diperiksa di Fortress Monroe di pantai Virginia sebelum diteruskan ke aliran surat AS. Surat yang dikirim dari Utara ke Selatan lewat di City Point, juga di Virginia, di mana ia juga diperiksa sebelum dikirim.[15][16]

Dengan kekacauan perang, sistem pos yang berfungsi lebih penting dari sebelumnya bagi Konfederasi. Perang Saudara telah membagi anggota keluarga dan teman-teman dan akibatnya penulisan surat meningkat secara dramatis di seluruh negara yang terpecah, terutama ke dan dari orang-orang yang sedang bertugas di tentara. Pengiriman surat juga penting bagi Konfederasi karena berbagai alasan bisnis dan militer. Karena blokade Persatuan, pasokan dasar selalu dibutuhkan dan oleh karena itu mengirimkan surat-menyurat ke luar negeri kepada pemasok sangat penting untuk keberhasilan operasi Konfederasi. Banyak materi telah ditulis tentang pelari Blokadeyang menghindari kapal-kapal Persatuan pada patroli blokade, biasanya pada malam hari, dan yang memindahkan kargo dan surat masuk dan keluar dari Negara Konfederasi selama perang. Yang menarik bagi siswa dan sejarawan Perang Saudara Amerika adalah surat Tawanan Perang dan surat Blokade karena barang-barang ini sering terlibat dengan berbagai kegiatan militer dan waktu perang lainnya. Sejarah pos Konfederasi bersama dengan surat Konfederasi yang masih hidup telah membantu sejarawan mendokumentasikan berbagai orang, tempat, dan peristiwa yang terlibat dalam Perang Saudara Amerika saat berlangsung.[17]

kebebasan sipil[sunting | sunting sumber]

Konfederasi secara aktif menggunakan tentara untuk menangkap orang-orang yang dicurigai setia kepada Amerika Serikat. Sejarawan Mark Neely menemukan 4.108 nama pria yang ditangkap dan diperkirakan jumlahnya jauh lebih besar.[2] Konfederasi menangkap warga sipil pro-Persatuan di Selatan pada tingkat yang hampir sama dengan Persatuan menangkap warga sipil pro-Konfederasi di Utara.[2] Neely berpendapat:

Warga negara Konfederasi tidak lebih bebas dari warga negara Persatuan - dan mungkin tidak kurang kemungkinannya untuk ditangkap oleh otoritas militer. Faktanya, warga negara Konfederasi mungkin dalam beberapa hal kurang bebas daripada rekan Utaranya. Misalnya, kebebasan untuk bepergian di negara-negara Konfederasi sangat dibatasi oleh sistem paspor domestik.[18]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Evolusi Konfederasi Amerika, 20 Desember 1860 – 15 Juli 1870

Konfederasi didirikan oleh Konvensi Montgomery pada Februari 1861 oleh tujuh negara bagian ( Carolina Selatan , Mississippi , Alabama , Florida , Georgia , Louisiana , menambahkan Texas pada bulan Maret sebelum pelantikan Lincoln), diperluas pada Mei–Juli 1861 (dengan Virginia , Arkansas , Tennessee , Carolina Utara ), dan dibubarkan pada April–Mei 1865. Itu dibentuk oleh delegasi dari tujuh negara bagian budak di Lower Southyang telah memproklamirkan pemisahan mereka dari Persatuan. Setelah pertempuran dimulai pada bulan April, empat negara budak tambahan memisahkan diri dan diterima. Kemudian, dua negara bagian budak ( Missouri dan Kentucky ) dan dua wilayah diberi kursi di Kongres Konfederasi.[19]

Nasionalisme selatan meningkat dan kebanggaan mendukung pendirian baru.[2] [2] Nasionalisme Konfederasi mempersiapkan orang-orang untuk berjuang demi "Penyebab Selatan". Selama keberadaannya, Konfederasi menjalani persidangan dengan perang.[2] Penyebab Selatan melampaui ideologi hak negara , kebijakan tarif, dan perbaikan internal. "Penyebab" ini mendukung, atau berasal dari, ketergantungan budaya dan keuangan pada ekonomi berbasis perbudakan di Selatan. Konvergensi ras dan perbudakan, politik, dan ekonomi mengangkat hampir semua pertanyaan kebijakan terkait Selatan ke status pertanyaan moral atas cara hidup, menggabungkan cinta akan hal-hal Selatan dan kebencian terhadap hal-hal Utara. Bukan hanya partai-partai politik yang terpecah, tetapi gereja-gereja nasional dan keluarga-keluarga antarnegara bagian juga terpecah-pecah seiring dengan mendekatnya perang.[2] Menurut sejarawan John M. Coski,

Para negarawan yang memimpin gerakan pemisahan diri tidak malu untuk secara eksplisit mengutip pembelaan perbudakan sebagai motif utama mereka ... Mengakui sentralitas perbudakan ke Konfederasi sangat penting untuk memahami Konfederasi.[20]

Demokrat Selatan telah memilih John Breckinridge sebagai kandidat mereka selama pemilihan presiden AS tahun 1860, tetapi tidak ada negara bagian Selatan (selain Carolina Selatan, di mana legislatif memilih para pemilih) yang mendukungnya dengan suara bulat, karena semua negara bagian lain mencatat setidaknya beberapa suara populer untuk satu atau lebih dari tiga kandidat lainnya (Abraham Lincoln, Stephen A. Douglas dan John Bell ). Dukungan untuk kandidat-kandidat ini, secara kolektif, berkisar dari yang signifikan hingga mayoritas langsung, dengan ekstrem mulai dari 25% di Texas hingga 81% di Missouri.[2] Ada pandangan minoritas di mana-mana, terutama di daerah dataran tinggi dan dataran tinggi di Selatan, terutama terkonsentrasi di Virginia barat dan Tennessee timur.[21]

Setelah suara bulat untuk memisahkan diri dari Carolina Selatan pada tahun 1860, tidak ada negara bagian Selatan lainnya yang mempertimbangkan pertanyaan tersebut sampai tahun 1861, dan ketika mereka melakukannya, tidak ada yang memiliki suara bulat. Semua memiliki penduduk yang memberikan sejumlah besar suara Persatuanis baik di legislatif, konvensi, referendum populer, atau di ketiganya. Memilih untuk tetap berada di Persatuan tidak berarti bahwa individu-individu tersebut adalah simpatisan Korea Utara. Begitu pertempuran dimulai, banyak dari mereka yang memilih untuk tetap berada di Persatuan, khususnya di Ujung Selatan, menerima keputusan mayoritas, dan mendukung Konfederasi.[22]

Banyak penulis menilai Perang Saudara sebagai tragedi Amerika—"Perang Saudara", mengadu "saudara melawan saudara laki-laki, ayah melawan anak laki-laki, saudara melawan kerabat dari segala tingkatan".[23][24]

Sebuah revolusi dalam perpecahan[sunting | sunting sumber]

Menurut sejarawan Avery O. Craven pada tahun 1950, Konfederasi Amerika, sebagai kekuatan negara, diciptakan oleh separatis di negara-negara budak Selatan, yang percaya bahwa pemerintah federal menjadikan mereka warga negara kelas dua.[2] Mereka menilai agen perubahan sebagai elemen abolisionis dan anti-perbudakan di Partai Republik , yang mereka yakini menggunakan penghinaan dan cedera berulang untuk membuat mereka "penghinaan dan degradasi" yang tidak dapat ditoleransi.[2] The "Black Republicans" (sebagaimana orang Selatan menyebutnya) dan sekutu mereka segera mendominasi DPR AS, Senat, dan Kepresidenan. Di Mahkamah Agung AS, Ketua Hakim Roger B. Taney(yang diduga pendukung perbudakan) berusia 83 tahun dan sakit-sakitan.

Selama kampanye untuk presiden pada tahun 1860 , beberapa separatis mengancam perpecahan jika Lincoln (yang menentang perluasan perbudakan ke wilayah ) terpilih, termasuk William L. Yancey . Yancey mengunjungi Utara menyerukan pemisahan diri sebagai Stephen A. Douglas berkeliling Selatan menyerukan persatuan jika Lincoln terpilih.[2] Bagi kaum separatis, maksud Partai Republik jelas: untuk menahan perbudakan dalam batas-batasnya saat ini dan, pada akhirnya, untuk menghilangkannya sepenuhnya. Kemenangan Lincoln memberi mereka pilihan penting (seperti yang mereka lihat), bahkan sebelum pelantikannya – "Persatuan tanpa perbudakan, atau perbudakan tanpa Persatuan".[25]

Penyebab pemisahan diri[sunting | sunting sumber]

Konstitusi [Konfederasi] yang baru telah menghentikan selamanya semua pertanyaan menggelisahkan yang berkaitan dengan lembaga-lembaga khusus kita—perbudakan Afrika sebagaimana adanya di antara kita—status yang tepat dari kaum negro dalam bentuk peradaban kita. Ini adalah penyebab langsung dari pecahnya akhir dan revolusi sekarang. Jefferson , dalam ramalannya, telah mengantisipasi hal ini, sebagai "batu karang yang menjadi dasar perpecahan Serikat yang lama." Dia benar. Apa yang menjadi dugaannya, kini menjadi kenyataan. Tetapi apakah dia sepenuhnya memahami kebenaran agung yang di atasnya batu karang itu berdiri dan berdiri, mungkin diragukan.

Ide-ide yang berlaku dihibur oleh dia dan sebagian besar negarawan terkemuka pada saat pembentukan Konstitusi lama, bahwa perbudakan Afrika melanggar hukum alam; bahwa itu salah secara prinsip, secara sosial, moral dan politik. Itu adalah kejahatan yang tidak mereka ketahui dengan baik bagaimana menghadapinya; tetapi pendapat umum orang-orang pada masa itu adalah, bahwa, entah bagaimana caranya, dalam tatanan Providence, lembaga itu akan lenyap dan lenyap... Ide-ide itu, bagaimanapun, pada dasarnya salah. Mereka bersandar pada asumsi kesetaraan ras. Ini adalah kesalahan. Itu adalah fondasi berpasir , dan gagasan tentang Pemerintah dibangun di atasnya — ketika "badai datang dan angin bertiup, itu jatuh."

Pemerintah baru kami didirikan di atas ide-ide yang berlawanan; fondasinya diletakkan, landasannya bersandar, di atas kebenaran besar bahwa orang negro tidak sama dengan orang kulit putih ; bahwa perbudakan , tunduk pada ras yang lebih tinggi, adalah kondisi alami dan normalnya. Ini, pemerintahan baru kita, adalah yang pertama, dalam sejarah dunia, berdasarkan kebenaran fisik, filosofis, dan moral yang agung ini.

Alexander H. Stephens , pidato di Teater Savannah . (21 Maret 1861)

Katalis langsung untuk pemisahan diri adalah kemenangan Partai Republik dan pemilihan Abraham Lincoln sebagai presiden dalam pemilihan 1860. Sejarawan Perang Saudara Amerika James M. McPherson menyarankan bahwa, bagi orang Selatan, fitur yang paling tidak menyenangkan dari kemenangan Partai Republik dalam pemilihan kongres dan presiden tahun 1860 adalah besarnya kemenangan tersebut: Partai Republik merebut lebih dari 60 persen suara Utara dan tiga perempat delegasi Kongresnya. Pers Selatan mengatakan bahwa Partai Republik tersebut mewakili bagian anti-perbudakan di Utara, "sebuah partai yang didirikan di atas sentimen tunggal ... kebencian terhadap perbudakan Afrika", dan sekarang menjadi kekuatan pengendali dalam urusan nasional. "Partai Hitam Republik" bisa mengalahkan Yankees konservatif.berkata tentang Partai Republik, "Faktanya, pada dasarnya, sebuah partai revolusioner" untuk menggulingkan perbudakan.[26]

Pada tahun 1860, ketidaksepakatan bagian antara Utara dan Selatan terutama menyangkut pemeliharaan atau perluasan perbudakan di Amerika Serikat . Sejarawan Drew Gilpin Faust mengamati bahwa "para pemimpin gerakan pemisahan diri di Selatan menyebut perbudakan sebagai alasan paling kuat untuk kemerdekaan selatan".[2] Meskipun kebanyakan orang kulit putih Selatan tidak memiliki budak, mayoritas mendukung institusi perbudakan dan mendapat manfaat tidak langsung dari masyarakat budak. Untuk kaum yeomen dan petani subsisten yang berjuang, masyarakat budak menyediakan kelas besar orang yang peringkatnya lebih rendah dalam skala sosial daripada diri mereka sendiri.[2] Perbedaan sekunder terkait dengan masalah kebebasan berbicara, budak yang melarikan diri, ekspansi ke Kuba, dan hak negara.

Sejarawan Emory Thomas menilai citra diri Konfederasi dengan mempelajari korespondensi yang dikirim oleh pemerintah Konfederasi pada tahun 1861-1862 kepada pemerintah asing. Dia menemukan bahwa diplomasi Konfederasi memproyeksikan beberapa citra diri yang kontradiktif:

Bangsa Selatan secara bergiliran adalah orang-orang yang tidak bersalah yang diserang oleh tetangga yang rakus, sebuah negara 'mapan' dalam beberapa kesulitan sementara, kumpulan bangsawan pedesaan yang membuat pendirian romantis melawan banalitas demokrasi industri , komplotan komplotan petani komersial yang berusaha membuat pion Raja Cotton , pendewaan nasionalisme abad kesembilan belas dan liberalisme revolusioner, atau pernyataan akhir dari reaksi sosial dan ekonomi.[27]

Dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Pidato Landasan , Wakil Presiden Konfederasi Alexander H. Stephens menyatakan bahwa "batu penjuru" dari pemerintahan baru "bersandar pada kebenaran besar bahwa orang negro tidak sama dengan orang kulit putih; perbudakan itu - tunduk pada ras yang lebih tinggi - adalah kondisi alami dan normalnya. Ini, pemerintahan baru kita, adalah yang pertama, dalam sejarah dunia, berdasarkan kebenaran fisik, filosofis, dan moral yang agung ini".[2] Setelah perang Stephens mencoba untuk memenuhi syarat pernyataannya, mengklaim bahwa mereka adalah ekstemporer, metaforis, dan dimaksudkan untuk merujuk pada sentimen publik daripada "prinsip-prinsip Pemerintah baru tentang hal ini".[28][29]

Alexander H. Stephens , Wakil Presiden Konfederasi; penulis ' Pidato Landasan '

Empat dari negara bagian yang memisahkan diri, negara bagian Deep South Carolina Selatan,[2] Mississippi,[2] Georgia,[2] dan Texas,[2]mengeluarkan pernyataan resmi tentang penyebab keputusan mereka; masing-masing mengidentifikasi ancaman terhadap hak-hak pemilik budak sebagai penyebab, atau penyebab utama, pemisahan diri. Georgia juga mengklaim kebijakan Federal umum yang mendukung kepentingan ekonomi Utara daripada Selatan. Texas menyebutkan perbudakan 21 kali, tetapi juga menyebutkan kegagalan pemerintah federal untuk memenuhi kewajibannya, dalam perjanjian aneksasi asli, untuk melindungi pemukim di sepanjang perbatasan barat yang terbuka. Resolusi Texas lebih lanjut menyatakan bahwa pemerintah negara bagian dan negara didirikan "secara eksklusif oleh ras kulit putih, untuk diri mereka sendiri dan keturunan mereka". Mereka juga menyatakan bahwa meskipun hak sipil dan politik yang sama berlaku untuk semua orang kulit putih, mereka tidak berlaku untuk orang-orang dari "ras Afrika",[30]

Alabama tidak memberikan deklarasi penyebab yang terpisah. Alih-alih, peraturan Alabama menyatakan "pemilihan Abraham Lincoln ... oleh sebuah partai seksi, yang secara nyata memusuhi institusi domestik dan perdamaian dan keamanan rakyat Negara Bagian Alabama, didahului oleh banyak pelanggaran Konstitusi yang berbahaya. Amerika Serikat oleh banyak negara bagian dan orang-orang di bagian utara, adalah kesalahan politik karena karakter yang begitu menghina dan mengancam untuk membenarkan orang-orang Negara Bagian Alabama dalam mengadopsi langkah-langkah yang cepat dan pasti untuk perdamaian dan masa depan mereka. keamanan". Ordonansi tersebut mengundang "Negara-negara pemilik budak di Selatan, yang dapat menyetujui tujuan tersebut, untuk membentuk Pemerintahan sementara dan permanen berdasarkan prinsip-prinsip Konstitusi Amerika Serikat"konvensi di Montgomery, Alabama .[31]

Tata cara pemisahan dari dua negara bagian yang tersisa, Florida dan Louisiana, hanya menyatakan pemutusan hubungan mereka dengan Uni federal, tanpa menyebutkan penyebab apa pun.[2] [2] Setelah itu, konvensi pemisahan diri Florida membentuk komite untuk merancang deklarasi penyebab, tetapi komite diberhentikan sebelum tugas selesai.[2] Hanya draf tanpa tanggal dan tanpa judul yang tersisa.[32]

Empat dari negara bagian Upper South (Virginia, Arkansas, Tennessee, dan Carolina Utara) menolak pemisahan diri sampai setelah bentrokan di Ft. musim panas.[2] [2][2][2][2] Ordonansi Virginia menyatakan hubungan kekerabatan dengan negara-negara pemilik budak di Selatan Bawah, tetapi tidak menyebut lembaga itu sendiri sebagai alasan utama jalannya.[33]

Ordonansi pemisahan diri Arkansas mencakup keberatan yang kuat terhadap penggunaan kekuatan militer untuk mempertahankan Persatuan sebagai alasan motivasinya.[2] Sebelum pecahnya perang, Konvensi Arkansas pada tanggal 20 Maret telah memberikan resolusi pertama mereka: "Rakyat Negara Bagian Utara telah mengorganisir sebuah partai politik, yang murni bersifat seksional, ide sentral dan pengontrolnya adalah permusuhan. untuk institusi perbudakan Afrika, seperti yang ada di Negara Bagian Selatan; dan partai tersebut telah memilih seorang Presiden ... berjanji untuk menjalankan Pemerintah berdasarkan prinsip-prinsip yang tidak sesuai dengan hak dan subversif dari kepentingan Negara Bagian Selatan." [34]

Carolina Utara dan Tennessee membatasi peraturan mereka hanya untuk menarik diri, meskipun Tennessee melangkah lebih jauh dengan menjelaskan bahwa mereka tidak ingin berkomentar sama sekali tentang "doktrin abstrak pemisahan diri".[35][36]

Dalam sebuah pesan kepada Kongres Konfederasi pada tanggal 29 April 1861 Jefferson Davis mengutip baik tarif [ perlu klarifikasi ] dan perbudakan untuk pemisahan diri Selatan.[37]

Pemisah dan konvensi[sunting | sunting sumber]

Kelompok " Pemakan Api " yang pro-perbudakan dari Demokrat Selatan, yang menyerukan pemisahan segera, ditentang oleh dua faksi. " Koperasi " di Ujung Selatan akan menunda pemisahan diri sampai beberapa negara bagian meninggalkan serikat, mungkin dalam Konvensi Selatan. Di bawah pengaruh orang-orang seperti Gubernur Texas Sam Houston , penundaan akan memiliki efek mempertahankan Persatuan.[2] "Unionists", terutama di Perbatasan Selatan, sering mantan Whig , menarik keterikatan sentimental ke Amerika Serikat. Kandidat presiden favorit Unionis Selatan adalah John Bell dari Tennessee, kadang-kadang mencalonkan diri di bawah panji "Partai Oposisi".[38]

Banyak separatis aktif secara politik. Gubernur William Henry Gist dari Carolina Selatan berkorespondensi secara diam-diam dengan gubernur Deep South lainnya, dan sebagian besar gubernur selatan bertukar komisaris klandestin.[2] "Asosiasi 1860" Charleston yang memisahkan diri menerbitkan lebih dari 200.000 pamflet untuk membujuk kaum muda Selatan. Yang paling berpengaruh adalah: "The Doom of Slavery" dan "The South Alone Should Govern the South", keduanya oleh John Townsend dari South Carolina; dan "The Interest of Slavery of the Southern Non-slaveholder" karya James DB De Bow .[39]

Perkembangan di Carolina Selatan memulai rangkaian peristiwa. Mandor juri menolak legitimasi pengadilan federal, sehingga Hakim Federal Andrew Magrath memutuskan bahwa otoritas kehakiman AS di Carolina Selatan dikosongkan. Sebuah pertemuan massal di Charleston merayakan kereta api Charleston dan Savannah dan kerja sama negara bagian menyebabkan legislatif Carolina Selatan menyerukan Konvensi Pemisahan. Senator AS James Chesnut, Jr mengundurkan diri, begitu pula Senator James Henry Hammond .[40]

Pemilihan untuk konvensi Secessionist memanas hingga "hampir mengoceh, tidak ada yang berani berbeda pendapat", menurut sejarawan William W. Freehling . Bahkan suara-suara yang dulu dihormati, termasuk Ketua Pengadilan Carolina Selatan, John Belton O'Neall , kalah dalam pemilihan Konvensi Pemisahan dengan tiket Kerjasama. Di seberang Selatan massa mengusir Yankees dan (di Texas) mengeksekusi orang Jerman-Amerika yang dicurigai setia kepada Amerika Serikat.[2]Umumnya, konvensi memisahkan diri yang diikuti tidak menyerukan referendum untuk meratifikasi, meskipun Texas, Arkansas, dan Tennessee melakukannya, serta konvensi kedua Virginia. Kentucky menyatakan netralitas, sementara Missouri memiliki perang saudara sendiri sampai Persatuanis mengambil alih kekuasaan dan mengusir legislator Konfederasi dari negara bagian.[41]

Upaya untuk menggagalkan pemisahan diri[sunting | sunting sumber]

Pada bulan-bulan sebelum perang, Amandemen Corwin adalah upaya Kongres yang gagal untuk membawa negara-negara yang memisahkan diri kembali ke Uni dan untuk meyakinkan negara-negara budak perbatasan untuk tetap tinggal.[2] Itu adalah amandemen yang diusulkan untuk Konstitusi Amerika Serikat oleh Anggota Kongres Ohio Thomas Corwin yang akan melindungi "lembaga domestik" negara bagian (yang pada tahun 1861 termasuk perbudakan) dari proses amandemen konstitusi dan dari penghapusan atau campur tangan Kongres.[42][43]

Itu disahkan oleh Kongres ke-36 pada 2 Maret 1861. DPR menyetujuinya dengan suara 133 berbanding 65 dan Senat Amerika Serikat mengadopsinya, tanpa perubahan, dengan pemungutan suara 24 banding 12. Kemudian diajukan ke legislatif negara bagian untuk diratifikasi.[2]  Dalam pidato pelantikannya Lincoln mendukung amandemen yang diusulkan.

Teks itu adalah sebagai berikut:

Tidak ada amandemen yang akan dilakukan terhadap Konstitusi yang akan memberi wewenang atau memberikan kepada Kongres kekuasaan untuk menghapus atau mencampuri, di dalam Negara Bagian mana pun, dengan lembaga-lembaga domestiknya, termasuk orang-orang yang dipekerjakan atau bertugas oleh undang-undang Negara Bagian tersebut.

Seandainya diratifikasi oleh sejumlah negara bagian sebelum tahun 1865, itu akan membuat perbudakan yang dilembagakan kebal terhadap prosedur amandemen konstitusi dan campur tangan Kongres.[44][45]

Peresmian dan tanggapan[sunting | sunting sumber]

Peresmian Jefferson Davis di Montgomery, Alabama

Konvensi negara bagian pemisahan pertama dari Deep South mengirim perwakilan untuk bertemu di Konvensi Montgomery di Montgomery, Alabama, pada tanggal 4 Februari 1861. Di sana dokumen dasar pemerintahan diumumkan, pemerintahan sementara didirikan, dan Kongres perwakilan bertemu untuk Konfederasi Amerika.[46]

Presiden Konfederasi 'sementara' yang baru Jefferson Davis mengeluarkan seruan bagi 100.000 orang dari milisi berbagai negara bagian untuk membela Konfederasi yang baru dibentuk.[2] Semua properti Federal disita, bersama dengan emas batangan dan koin mati di percetakan uang AS di Charlotte , Carolina Utara; Dahlonega , Georgia; dan New Orleans .[2] Ibukota Konfederasi dipindahkan dari Montgomery ke Richmond, Virginia, pada Mei 1861. Pada 22 Februari 1862, Davis dilantik sebagai presiden dengan masa jabatan enam tahun.[47]

Administrasi Konfederasi yang baru dilantik menjalankan kebijakan integritas teritorial nasional, melanjutkan upaya negara sebelumnya pada tahun 1860 dan awal 1861 untuk menghapus kehadiran pemerintah AS dari dalam batas-batas mereka. Upaya ini termasuk menguasai pengadilan AS, rumah adat, kantor pos, dan terutama, gudang senjata dan benteng. Tetapi setelah serangan Konfederasi dan merebut Fort Sumter pada April 1861, Lincoln memanggil 75.000 milisi negara bagian.untuk berkumpul di bawah komandonya. Tujuan yang dinyatakan adalah untuk menempati kembali properti AS di seluruh Selatan, karena Kongres AS tidak mengizinkan pengabaian mereka. Perlawanan di Fort Sumter menandakan perubahan kebijakannya dari pemerintahan Buchanan. Tanggapan Lincoln memicu badai emosi. Orang-orang dari Utara dan Selatan menuntut perang, dengan tentara bergegas ke warna mereka dalam ratusan ribu. Empat negara bagian lagi (Virginia, North Carolina, Tennessee, dan Arkansas) menolak seruan pasukan Lincoln dan menyatakan pemisahan diri, sementara Kentucky mempertahankan "netralitas" yang tidak nyaman.[46]

Pemisahan diri[sunting | sunting sumber]

Pemisah berpendapat bahwa Konstitusi Amerika Serikat adalah kontrak di antara negara-negara berdaulat yang dapat ditinggalkan kapan saja tanpa konsultasi dan bahwa setiap negara bagian memiliki hak untuk memisahkan diri. Setelah perdebatan sengit dan pemungutan suara di seluruh negara bagian, tujuh negara bagian kapas di Ujung Selatan meloloskan peraturan pemisahan diri pada Februari 1861 (sebelum Abraham Lincoln menjabat sebagai presiden), sementara upaya pemisahan diri gagal di delapan negara bagian budak lainnya. Delegasi dari tujuh orang tersebut membentuk KA pada Februari 1861, memilih Jefferson Davis sebagai presiden sementara. Pembicaraan serikat pekerja tentang reuni gagal dan Davis mulai mengumpulkan 100.000 tentara.[48]

negara bagian[sunting | sunting sumber]

Awalnya, beberapa separatis mungkin berharap untuk keberangkatan damai.[2] Kaum moderat dalam Konvensi Konstitusi Konfederasi memasukkan ketentuan yang melarang impor budak dari Afrika untuk mengajukan banding ke Upper South. Negara-negara non-budak mungkin bergabung, tetapi kaum radikal mendapatkan persyaratan dua pertiga di kedua majelis Kongres untuk menerima mereka.[49]

Tujuh negara bagian menyatakan pemisahan diri mereka dari Amerika Serikat sebelum Lincoln menjabat pada tanggal 4 Maret 1861. Setelah serangan Konfederasi di Fort Sumter 12 April 1861, dan panggilan berikutnya Lincoln untuk pasukan pada tanggal 15 April, empat negara bagian menyatakan pemisahan mereka: [50]

USA G. Washington stamp
10 sen A.S. 1861
CSA G. Washington stamp
20 sen K.A. 1863
Kedua belah pihak menghormati George Washington sebagai Bapak Pendiri (dan menggunakan potret Gilbert Stuart yang sama).

Kentucky menyatakan netralitas tetapi setelah pasukan Konfederasi masuk, pemerintah negara bagian meminta pasukan Persatuan untuk mengusir mereka. Pemerintah negara bagian Konfederasi yang terpecah pindah untuk menemani tentara Konfederasi barat dan tidak pernah mengendalikan populasi negara bagian. Pada akhir perang, 90.000 orang Kentuckian telah bertempur di pihak Persatuan, dibandingkan dengan 35.000 untuk Negara Konfederasi.[51]

Di Missouri , konvensi konstitusional disetujui dan delegasi dipilih oleh pemilih. Konvensi menolak pemisahan diri 89-1 pada 19 Maret 1861.[2] Gubernur bermanuver untuk mengambil alih St. Louis Arsenal dan membatasi pergerakan Federal. Hal ini menyebabkan konfrontasi, dan pada bulan Juni pasukan Federal mengusirnya dan Majelis Umum dari Kota Jefferson. Komite eksekutif konvensi konstitusional memanggil para anggota bersama pada bulan Juli. Konvensi menyatakan kantor-kantor negara kosong, dan menunjuk pemerintah negara bagian sementara Persatuanis.[2] Gubernur yang diasingkan mengadakan sesi pantat mantan Majelis Umum bersama di Neoshodan, pada tanggal 31 Oktober 1861, mengesahkan sebuah ordonansi pemisahan diri .[2] [2] Masih menjadi bahan perdebatan apakah kuorum ada untuk pemungutan suara ini. Pemerintah negara bagian Konfederasi tidak dapat menguasai banyak wilayah Missouri. Ibukotanya pertama di Neosho, kemudian di Cassville , sebelum diusir dari negara bagian. Selama sisa perang, ia beroperasi sebagai pemerintah di pengasingan di Marshall, Texas .[52]

Baik Kentucky maupun Missouri tidak dinyatakan memberontak dalam Proklamasi Emansipasi Lincoln . Konfederasi mengakui pengklaim pro-Konfederasi di Kentucky (10 Desember 1861) dan Missouri (28 November 1861) dan mengklaim negara bagian tersebut, memberi mereka perwakilan Kongres dan menambahkan dua bintang ke bendera Konfederasi. Pemungutan suara untuk perwakilan sebagian besar dilakukan oleh tentara Konfederasi dari Kentucky dan Missouri.[53]

Urutan resolusi dan tanggal pemisahan adalah:

1. Carolina Selatan (20 Desember 1860) [2]
2. Mississippi (9 Januari 1861) [2]
3. Florida (10 Januari) [2]
4. Alabama (11 Januari) [2]
5. Georgia (19 Januari) [2]
6. Louisiana (26 Januari) [2]
7. Texas (1 Februari; referendum 23 Februari) [2]
Pelantikan Presiden Lincoln , 4 Maret
Pengeboman Fort Sumter (12 April) dan pemanggilan Presiden Lincoln (15 April) [2]
8. Virginia (17 April; referendum 23 Mei 1861) [2]
9. Arkansas (6 Mei) [2]
10. Tennessee (7 Mei; referendum 8 Juni) [2]
11. Carolina Utara (20 Mei) [54]

Di Virginia, kabupaten terpadat di sepanjang perbatasan Ohio dan Pennsylvania menolak Konfederasi. Unionists mengadakan Konvensi di Wheeling pada bulan Juni 1861, mendirikan "pemerintahan yang dipulihkan" dengan legislatif pantat , tetapi sentimen di wilayah tersebut tetap sangat terpecah. Di 50 kabupaten yang akan membentuk negara bagian Virginia Barat , pemilih dari 24 kabupaten telah memilih untuk berpisah dalam referendum Virginia 23 Mei tentang ordonansi pemisahan diri.[2] Dalam pemilihan Presiden tahun 1860 "Demokrat Konstitusional" Breckenridge telah mengungguli Bell "Konstitusional Unionis" di 50 kabupaten dengan 1.900 suara, 44% berbanding 42%.[2]Terlepas dari perselisihan ilmiah tentang prosedur pemilihan dan hasil dari kabupaten ke kabupaten, semuanya secara bersamaan memasok lebih dari 20.000 tentara ke setiap sisi konflik.[2] [2] Perwakilan untuk sebagian besar kabupaten duduk di kedua legislatif negara bagian di Wheeling dan di Richmond selama perang.[55]

Upaya untuk memisahkan diri dari Konfederasi oleh beberapa kabupaten di Tennessee Timur diperiksa oleh darurat militer.[2] Meskipun Delaware dan Maryland yang memegang budak tidak memisahkan diri, warga dari negara bagian tersebut menunjukkan loyalitas yang terbagi. Resimen Marylanders bertempur di Angkatan Darat Lee di Virginia Utara .[2] Namun secara keseluruhan, 24.000 orang dari Maryland bergabung dengan angkatan bersenjata Konfederasi, dibandingkan dengan 63.000 yang bergabung dengan pasukan Persatuan.[51]

Delaware tidak pernah menghasilkan resimen penuh untuk Konfederasi, tetapi juga tidak membebaskan budak seperti yang dilakukan Missouri dan Virginia Barat. Warga Distrik Columbia tidak berusaha untuk memisahkan diri dan selama tahun-tahun perang, referendum yang disponsori oleh Presiden Lincoln menyetujui sistem kompensasi emansipasi dan penyitaan budak dari "warga yang tidak setia".[56]

Wilayah[sunting | sunting sumber]

Elias Boudinot , separatis Cherokee, Rep. Wilayah Indian

Warga di Mesilla dan Tucson di bagian selatan Wilayah New Mexico membentuk konvensi pemisahan diri, yang memilih untuk bergabung dengan Konfederasi pada 16 Maret 1861, dan menunjuk Dr. Lewis S. Owings sebagai gubernur teritorial baru. Mereka memenangkan Pertempuran Mesilla dan mendirikan pemerintahan teritorial dengan Mesilla sebagai ibu kotanya.[2] Konfederasi memproklamirkan Konfederasi Wilayah Arizona pada 14 Februari 1862, di utara paralel ke-34 . Marcus H. MacWillie bertugas di kedua Kongres Konfederasi sebagai delegasi Arizona. Pada tahun 1862 Kampanye Konfederasi New Mexicountuk mengambil bagian utara wilayah AS gagal dan pemerintah teritorial Konfederasi di pengasingan dipindahkan ke San Antonio, Texas.[57]

Pendukung Konfederasi di barat trans-Mississippi juga mengklaim sebagian Wilayah Indian setelah Amerika Serikat mengevakuasi benteng dan instalasi federal. Lebih dari setengah tentara Indian Amerika yang berpartisipasi dalam Perang Saudara dari Wilayah India mendukung Konfederasi; pasukan dan satu jenderal terdaftar dari masing-masing suku. Pada 12 Juli 1861, pemerintah Konfederasi menandatangani perjanjian dengan negara-negara India Choctaw dan Chickasaw . Setelah beberapa pertempuran, pasukan Persatuan menguasai wilayah tersebut.[58]

Wilayah Indian tidak pernah secara resmi bergabung dengan Konfederasi, tetapi menerima perwakilan di Kongres Konfederasi. Banyak orang Indian dari Wilayah diintegrasikan ke dalam unit Tentara Konfederasi reguler. Setelah tahun 1863 pemerintah suku mengirim perwakilan ke Kongres Konfederasi : Elias Cornelius Boudinot mewakili Cherokee dan Samuel Benton Callahan mewakili orang Seminole dan Creek . Bangsa Cherokeesejalan dengan Konfederasi. Mereka mempraktekkan dan mendukung perbudakan, menentang penghapusan, dan takut tanah mereka akan disita oleh Persatuan. Setelah perang, wilayah Indian dibubarkan, budak kulit hitam mereka dibebaskan, dan suku-suku kehilangan sebagian tanah mereka.[59]

Ibukota[sunting | sunting sumber]

Montgomery, Alabama , menjabat sebagai ibu kota Konfederasi Amerika dari 4 Februari hingga 29 Mei 1861, di Alabama State Capitol . Enam negara bagian membentuk Konfederasi Amerika di sana pada tanggal 8 Februari 1861. Delegasi Texas duduk pada saat itu, sehingga dihitung dalam "tujuh negara bagian asli" dari Konfederasi; itu tidak memiliki suara panggilan sampai setelah referendum membuat pemisahan diri "operasi".[2] Dua sesi Kongres Sementara diadakan di Montgomery, ditunda 21 Mei [2] Konstitusi Permanen diadopsi di sana pada 12 Maret 1861.[60]

Gedung Kongres Pertama, Montgomery, Alabama
Gedung Kongres Kedua, Richmond, Virginia
Rumah William T. Sutherlin , Danville, Virginia , tempat tinggal sementara Jefferson Davis dan dijuluki "Capitol Terakhir Konfederasi"

Ibukota permanen yang diatur dalam Konstitusi Konfederasi menyerukan penyerahan negara dari distrik sepuluh mil persegi (100 mil persegi) kepada pemerintah pusat. Atlanta, yang belum menggantikan Milledgeville , Georgia, sebagai ibu kota negara bagiannya, mengajukan penawaran untuk mencatat lokasi pusat dan koneksi kereta apinya, seperti yang dilakukan Opelika, Alabama , dengan memperhatikan situasi interiornya yang strategis, koneksi kereta api dan deposit batu bara dan besi di dekatnya.[61]

Richmond, Virginia , dipilih sebagai ibu kota sementara di Virginia State Capitol . Langkah itu digunakan oleh Wakil Presiden Stephens dan lainnya untuk mendorong negara-negara perbatasan lainnya untuk mengikuti Virginia ke dalam Konfederasi. Dalam momen politik itu adalah pertunjukan "pemberontakan dan kekuatan". Perang untuk kemerdekaan Selatan pasti akan terjadi di Virginia, tetapi juga memiliki populasi kulit putih usia militer Selatan terbesar, dengan infrastruktur, sumber daya, dan persediaan yang dibutuhkan untuk mempertahankan perang. Kebijakan Administrasi Davis adalah, "Itu harus dilakukan dengan segala cara." [62]

Penamaan Richmond sebagai ibu kota baru berlangsung pada 30 Mei 1861, dan dua sesi terakhir Kongres Sementara diadakan di ibu kota baru. Kongres Konfederasi Permanen dan Presiden dipilih di negara bagian dan kamp tentara pada 6 November 1861. Kongres Pertama bertemu dalam empat sesi di Richmond dari 18 Februari 1862 hingga 17 Februari 1864. Kongres Kedua bertemu di sana dalam dua sesi, dari 2 Mei 1864, hingga 18 Maret 1865.[63]

Saat perang berlangsung, Richmond menjadi penuh dengan pelatihan dan transfer, logistik dan rumah sakit. Harga naik secara dramatis meskipun ada upaya pemerintah pada regulasi harga. Sebuah gerakan di Kongres yang dipimpin oleh Henry S. Foote dari Tennessee berpendapat untuk memindahkan ibu kota dari Richmond. Pada pendekatan tentara Federal pada pertengahan 1862, arsip pemerintah disiapkan untuk dihapus. Saat Kampanye Wilderness berlangsung, Kongres memberi wewenang kepada Davis untuk menghapus departemen eksekutif dan memanggil Kongres ke sesi di tempat lain pada tahun 1864 dan sekali lagi pada tahun 1865. Sesaat sebelum akhir perang, pemerintah Konfederasi mengevakuasi Richmond, berencana untuk pindah lebih jauh ke selatan. Sedikit yang datang dari rencana ini sebelum Lee menyerah di Gedung Pengadilan Appomattox, Virginia pada tanggal 9 April 1865.[2]Davis dan sebagian besar kabinetnya melarikan diri ke Danville, Virginia , yang menjadi markas mereka selama delapan hari.

Persatuanisme Selatan[sunting | sunting sumber]

Peta suara pemisahan kabupaten tahun 1860–1861 di Appalachia dalam definisi ARC . Virginia dan Tennessee menunjukkan suara publik, sementara negara bagian lain menunjukkan suara oleh delegasi kabupaten ke konvensi.

Persatuanisme—penentang Konfederasi—tersebar luas di wilayah pegunungan Appalachia dan Ozarks .[2] Unionists, yang dipimpin oleh Parson Brownlow dan Senator Andrew Johnson , mengambil alih Tennessee timur pada tahun 1863.[2] Unionists juga berusaha menguasai Virginia barat tetapi tidak pernah secara efektif menguasai lebih dari setengah kabupaten yang membentuk negara bagian baru Virginia Barat .[2][2][2]Pasukan persatuan pekerja merebut bagian pesisir Carolina Utara, dan pada awalnya disambut oleh anggota persatuan pekerja lokal. Itu berubah ketika penjajah menjadi dianggap menindas, tidak berperasaan, radikal dan menguntungkan bagi Freedmen. Penjajah menjarah, membebaskan budak, dan mengusir mereka yang menolak untuk bersumpah setia kepada Persatuan.[64]

Dukungan untuk Konfederasi mungkin terlemah di Texas; Claude Elliott memperkirakan bahwa hanya sepertiga dari populasi yang secara aktif mendukung Konfederasi. Banyak Persatuanis mendukung Konfederasi setelah perang dimulai, tetapi banyak yang lain berpegang teguh pada Persatuanisme mereka sepanjang perang, terutama di kabupaten utara, distrik Jerman, dan wilayah Meksiko.[2] Menurut Ernest Wallace: "Catatan tentang minoritas Persatuanis yang tidak puas ini, meskipun secara historis penting, harus disimpan dalam perspektif yang tepat, karena selama perang mayoritas besar rakyat dengan penuh semangat mendukung Konfederasi ..." [2]Randolph B. Campbell menyatakan, "Terlepas dari kerugian dan kesulitan yang mengerikan, sebagian besar orang Texas melanjutkan perang untuk mendukung Konfederasi karena mereka telah mendukung pemisahan diri".[2] Dale Baum dalam analisisnya tentang politik Texas di era counter: "Gagasan Konfederasi Texas bersatu secara politik melawan musuh utara lebih dibentuk oleh fantasi nostalgia daripada realitas masa perang." Dia mencirikan sejarah Perang Saudara Texas sebagai "kisah murung persaingan antar pemerintah ditambah dengan ketidakpuasan luas yang mencegah implementasi efektif kebijakan masa perang negara".[65]

Di Texas, pejabat lokal melecehkan dan membunuh Persatuanis dan Jerman. Di Kabupaten Cooke , 150 tersangka Unionists ditangkap; 25 digantung tanpa pengadilan dan 40 lainnya digantung setelah sidang singkat. Perlawanan draft tersebar luas terutama di antara orang Texas keturunan Jerman atau Meksiko; banyak dari yang terakhir pergi ke Meksiko. Pejabat Konfederasi memburu dan membunuh calon wajib militer yang bersembunyi.[66]

Kebebasan sipil menjadi perhatian kecil di Utara dan Selatan. Lincoln dan Davis mengambil garis keras terhadap perbedaan pendapat. Neely mengeksplorasi bagaimana Konfederasi menjadi negara polisi virtual dengan penjaga dan patroli di mana-mana, dan sistem paspor domestik di mana setiap orang memerlukan izin resmi setiap kali mereka ingin bepergian. Lebih dari 4.000 tersangka Persatuanis dipenjara tanpa pengadilan.[67]

Diplomasi[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat, kekuatan asing[sunting | sunting sumber]

Selama empat tahun keberadaannya di bawah cobaan perang, Negara Konfederasi Amerika menegaskan kemerdekaannya dan menunjuk puluhan agen diplomatik di luar negeri. Tidak ada yang pernah secara resmi diakui oleh pemerintah asing. Pemerintah Amerika Serikat menganggap negara-negara bagian Selatan sedang memberontak atau memberontak dan karenanya menolak pengakuan formal atas status mereka.

Bahkan sebelum Fort Sumter , Menteri Luar Negeri AS William H. Seward mengeluarkan instruksi resmi kepada menteri Amerika untuk Britania, Charles Francis Adams :

[Jangan membuat] ekspresi kasar atau tidak hormat, atau bahkan ketidaksabaran mengenai Negara-negara yang memisahkan diri, agen-agen mereka, atau rakyat mereka, [Negara-negara itu] harus selalu terus menjadi, anggota yang setara dan terhormat dari Persatuan Federal ini, [warga negara mereka] masih dan harus selalu menjadi saudara dan sebangsa kita.[68]

Seward menginstruksikan Adams bahwa jika pemerintah Britania tampaknya cenderung mengakui Konfederasi, atau bahkan ragu-ragu dalam hal itu, itu akan menerima peringatan tajam, dengan tanda perang yang kuat:

[jika Britania] menoleransi penerapan apa yang disebut Negara-negara yang memisahkan diri, atau ragu-ragu tentang hal itu, [mereka tidak dapat] tetap berteman dengan Amerika Serikat ... jika mereka memutuskan untuk mengakui [Konfederasi], [Britania] mungkin pada saat yang sama bersiap untuk masuk ke dalam aliansi dengan musuh-musuh republik ini.[68]

Pemerintah Amerika Serikat tidak pernah menyatakan perang terhadap "saudara dan sebangsanya" di Konfederasi, tetapi melakukan upaya militernya dimulai dengan proklamasi presiden yang dikeluarkan 15 April 1861.[2] Ia menyerukan pasukan untuk merebut kembali benteng dan menekan apa yang kemudian disebut Lincoln sebuah "pemberontakan dan pemberontakan".[69]

Perundingan pertengahan perang antara kedua belah pihak terjadi tanpa pengakuan politik formal, meskipun hukum perang sebagian besar mengatur hubungan militer di kedua sisi konflik berseragam.[70]

Di pihak Konfederasi, segera setelah Fort Sumter, Kongres Konfederasi menyatakan bahwa "ada perang antara Konfederasi Amerika dan Pemerintah Amerika Serikat, dan Negara Bagian dan Wilayahnya". Keadaan perang tidak secara resmi ada antara Konfederasi dan negara-negara bagian dan teritori di Amerika Serikat yang mengizinkan perbudakan, meskipun Penjaga Konfederasi diberi kompensasi atas kehancuran yang dapat mereka timbulkan di sana selama perang.[71]

Mengenai status internasional dan kebangsaan Konfederasi Amerika, pada tahun 1869 Mahkamah Agung Amerika Serikat di Texas v. White , 74 U.S. (7 Wall. ) 700 (1869) memutuskan deklarasi pemisahan Texas secara hukum batal demi hukum .[2] Jefferson Davis , mantan Presiden Konfederasi, dan Alexander H. Stephens, mantan wakil presidennya, keduanya menulis argumen pascaperang yang mendukung legalitas pemisahan diri dan legitimasi internasional Pemerintah Konfederasi Amerika, terutama Davis ' Kebangkitan dan Kejatuhan Pemerintah Konfederasi .

diplomasi internasional[sunting | sunting sumber]

Keberhasilan kebijakan luar negeri terbesar Konfederasi adalah dengan koloni Karibia Spanyol dan Brasil, "masyarakat yang paling identik dengan kita di Institusi",[2] di mana perbudakan tetap legal sampai tahun 1880-an. Kapten-Jenderal Kuba menyatakan secara tertulis bahwa kapal Konfederasi diterima, dan akan dilindungi di pelabuhan Kuba.[2] Mereka juga diterima di pelabuhan Brasil;[2] perbudakan legal di seluruh Brasil, dan gerakan abolisionis kecil. Setelah perang berakhir, Brasil adalah tujuan utama orang-orang Selatan yang ingin terus hidup dalam masyarakat budak, di mana, seperti yang dikatakan seorang imigran, budak itu murah (lihat Konfederasi ).

Namun, secara militer ini berarti sedikit. Begitu perang dengan Amerika Serikat dimulai, Konfederasi menggantungkan harapannya untuk bertahan hidup pada intervensi militer oleh Britania Raya dan/atau Prancis . Pemerintah Konfederasi mengirim James M. Mason ke London dan John Slidell ke Paris. Dalam perjalanan mereka ke Eropa pada tahun 1861, Angkatan Laut AS mencegat kapal mereka, Trent, dan secara paksa menahan mereka di Boston, sebuah episode internasional yang dikenal sebagai Trent Affair . Para diplomat tersebut akhirnya dibebaskan dan melanjutkan perjalanan mereka ke Eropa.[2] Namun, misi mereka tidak berhasil; sejarawan memberi mereka nilai rendah untuk diplomasi mereka yang buruk.[2] [ halaman diperlukan] Tidak ada pengakuan diplomatik yang dijamin untuk Konfederasi, apalagi bantuan militer.

Konfederasi yang percaya bahwa " kapas adalah raja ", yaitu bahwa Britania harus mendukung Konfederasi untuk mendapatkan kapas, terbukti keliru. Britania memiliki stok untuk bertahan lebih dari setahun dan telah mengembangkan sumber kapas alternatif, terutama India dan Mesir . Britania memiliki begitu banyak kapas sehingga mengekspor sebagian ke Prancis.[2] Britania tidak akan berperang dengan AS untuk mendapatkan lebih banyak kapas dengan risiko kehilangan sejumlah besar makanan yang diimpor dari Utara.[2] [ halaman diperlukan ][72]

Selain pertanyaan ekonomi murni, ada juga perdebatan etika yang riuh. Britania Raya bangga menjadi pemimpin dalam menekan perbudakan, mengakhirinya di kerajaannya pada tahun 1833, dan akhir perdagangan budak Atlantik ditegakkan oleh kapal-kapal Britania. Diplomat Konfederasi menemukan sedikit dukungan untuk perbudakan Amerika, perdagangan kapas atau tidak. Serangkaian narasi budak tentang perbudakan Amerika diterbitkan di London.[2] Di Londonlah Konvensi Anti-Perbudakan Dunia yang pertamatelah diadakan pada tahun 1840; itu diikuti oleh konferensi-konferensi kecil yang teratur. Serangkaian pembicara abolisionis Negro yang fasih dan kadang-kadang terpelajar tidak hanya bersilangan tidak hanya di Inggris tetapi juga di Skotlandia dan Irlandia. Selain mengungkap realitas perbudakan barang yang memalukan dan berdosa di Amerika—beberapa adalah budak buronan — mereka membantah posisi Konfederasi bahwa orang negro adalah "tidak intelektual, pemalu, dan bergantung",[2] dan "tidak setara dengan orang kulit putih... ras superior," seperti yang dikatakan oleh Wakil Presiden Konfederasi Alexander H. Stephens dalam Pidato Cornerstone -nya yang terkenal . Frederick Douglass , Henry Highland Garnet , Sarah Parker Remond , kakaknyaCharles Lenox Remond , James WC Pennington , Martin Delany , Samuel Ringgold Ward , dan William G. Allen semuanya menghabiskan waktu bertahun-tahun di Inggris, di mana budak buronan aman dan, seperti yang dikatakan Allen, ada "tidak adanya prasangka terhadap warna. Di sini warna manusia merasa dirinya di antara teman-teman, dan bukan di antara musuh".[2] Seorang pembicara saja, William Wells Brown , memberikan lebih dari 1.000 kuliah tentang rasa malu perbudakan barang di Amerika.[2] : 32

Lord John Russell, Menteri Luar Negeri Britania dan kemudian PM, dianggap sebagai mediasi dalam 'Perang Amerika'
Kaisar Prancis Napoleon III mencari pengakuan bersama Prancis-Inggris atas KA

Sepanjang tahun-tahun awal perang, Menteri Luar Negeri Inggris Lord John Russell , Kaisar Napoleon III dari Prancis, dan, pada tingkat lebih rendah, Perdana Menteri Britania Lord Palmerston , menunjukkan minat untuk mengakui Konfederasi atau setidaknya mediasi perang. Menteri Keuangan Britania William Gladstone , yakin akan perlunya intervensi di pihak Konfederasi berdasarkan intervensi diplomatik yang berhasil dalam Perang Kemerdekaan Italia Kedua melawan Austria , gagal meyakinkan Lord Palmerston untuk campur tangan.[2] Pada September 1862, kemenangan Persatuan di Pertempuran Antietam, Proklamasi Emansipasi awal Lincoln dan oposisi abolisionis di Britania mengakhiri kemungkinan ini.[2] Kerugian perang dengan AS bagi Britania akan tinggi: hilangnya pengiriman biji-bijian Amerika, berakhirnya ekspor Britania ke AS, dan penyitaan miliaran pound yang diinvestasikan dalam sekuritas Amerika. Perang akan berarti pajak yang lebih tinggi di Britania, invasi lain ke Kanada, dan serangan skala penuh di seluruh dunia terhadap armada pedagang Britania. Pengakuan langsung akan berarti perang tertentu dengan Amerika Serikat; pada pertengahan 1862 ketakutan akan perang ras (seperti yang terjadi dalam Revolusi Haiti tahun 1791–1804) menyebabkan Britania mempertimbangkan intervensi untuk alasan kemanusiaan. Lincoln'sProklamasi Emansipasi tidak mengarah pada kekerasan antar-ras, apalagi pertumpahan darah, tetapi itu memberikan poin pembicaraan yang kuat kepada teman-teman Persatuan dalam argumen yang berkecamuk di seluruh Britania.[73]

John Slidell , utusan Negara Konfederasi untuk Prancis, berhasil menegosiasikan pinjaman sebesar $15.000.000 dari Erlanger dan kapitalis Prancis lainnya. Uang itu digunakan untuk membeli kapal perang yang ketat, serta perlengkapan militer yang datang dengan pelari blokade.[2] Pemerintah Britania mengizinkan pembangunan pelari blokade di Britania; mereka dimiliki dan dioperasikan oleh pemodal dan pemilik kapal Britania; beberapa dimiliki dan dioperasikan oleh Konfederasi. Tujuan investor Britania adalah untuk mendapatkan kapas yang sangat menguntungkan.[74]

Beberapa negara Eropa mempertahankan diplomat di tempat yang telah ditunjuk ke AS, tetapi tidak ada negara yang menunjuk diplomat ke Konfederasi. Negara-negara tersebut mengakui pihak Persatuan dan Konfederasi sebagai pihak yang berperang . Pada tahun 1863 Konfederasi mengusir misi diplomatik Eropa karena menasihati warganya agar menolak untuk melayani di tentara Konfederasi.[2] Baik agen Konfederasi dan Persatuan diizinkan bekerja secara terbuka di wilayah Britania. Beberapa pemerintah negara bagian di Meksiko utara merundingkan kesepakatan lokal untuk mencakup perdagangan di perbatasan Texas.[2] Konfederasi menunjuk Ambrose Dudley Mann sebagai agen khusus Takhta Suci pada 24 September 1863. Namun Takhta Sucitidak pernah merilis pernyataan resmi yang mendukung atau mengakui Konfederasi. Pada bulan November 1863, Mann bertemu langsung dengan Paus Pius IX dan menerima surat yang diduga ditujukan "kepada Yang Terhormat dan Terhormat Jefferson Davis, Presiden Konfederasi Amerika"; Mann salah menerjemahkan alamatnya. Dalam laporannya kepada Richmond, Mann mengklaim pencapaian diplomatik yang besar untuk dirinya sendiri, menyatakan surat itu adalah "pengakuan positif dari Pemerintah kita". Surat itu memang digunakan dalam propaganda, tetapi Menteri Luar Negeri Konfederasi Yehuda P. Benjamin mengatakan kepada Mann bahwa itu adalah "pengakuan inferensial belaka, tidak terkait dengan tindakan politik atau pembentukan hubungan diplomatik biasa" dan dengan demikian tidak memberikan bobot pengakuan formal. .[75][76]

Namun demikian, Konfederasi dipandang secara internasional sebagai upaya serius untuk berbangsa, dan pemerintah Eropa mengirim pengamat militer, baik resmi maupun tidak resmi, untuk menilai apakah telah terjadi pembentukan kemerdekaan secara de facto . Pengamat ini termasuk Arthur Lyon Fremantle dari British Coldstream Guards , yang memasuki Konfederasi melalui Meksiko, Fitzgerald Ross dari Austrian Hussars , dan Justus Scheibert dari Prussian Army .[2] Pelancong Eropa mengunjungi dan menulis akun untuk publikasi. Yang penting pada tahun 1862, orang Prancis Charles Girard 'sTujuh bulan di negara-negara pemberontak selama Perang Amerika Utara bersaksi "pemerintah ini ... bukan lagi pemerintah percobaan ... tapi benar-benar pemerintah normal, ekspresi kehendak rakyat".[2] Fremantle melanjutkan untuk menulis dalam bukunya Three Months in the Southern States bahwa dia telah

tidak berusaha untuk menyembunyikan keanehan atau cacat dari orang-orang Selatan. Banyak orang pasti akan sangat tidak setuju dengan beberapa kebiasaan dan kebiasaan mereka di bagian negara yang lebih liar; tetapi saya pikir tidak ada orang yang murah hati, apa pun pendapat politiknya, yang dapat melakukan selain mengagumi keberanian, energi, dan patriotisme seluruh penduduk, dan keterampilan para pemimpinnya, dalam perjuangan melawan rintangan besar ini. Dan saya juga berpendapat bahwa banyak yang akan setuju dengan saya dalam pemikiran bahwa suatu bangsa di mana semua lapisan dan kedua jenis kelamin menunjukkan kebulatan suara dan kepahlawanan yang tidak akan pernah bisa dilampaui dalam sejarah dunia, cepat atau lambat ditakdirkan, menjadi bangsa yang besar dan mandiri.[77]

Kaisar Prancis Napoleon III meyakinkan diplomat Konfederasi John Slidell bahwa dia akan membuat "proposisi langsung" ke Britania untuk pengakuan bersama. Kaisar membuat jaminan yang sama kepada Anggota Parlemen Britania John A. Roebuck dan John A. Lindsay.[2] Roebuck pada gilirannya secara terbuka menyiapkan RUU untuk diserahkan ke Parlemen 30 Juni mendukung pengakuan bersama Anglo-Prancis Konfederasi. "Orang-orang Selatan memiliki hak untuk optimis, atau setidaknya berharap, bahwa revolusi mereka akan menang, atau setidaknya bertahan." [2]Setelah bencana ganda di Vicksburg dan Gettysburg pada Juli 1863, Konfederasi "menderita kehilangan kepercayaan diri yang parah", dan menarik diri ke posisi defensif interior. Tidak akan ada bantuan dari Eropa.[78]

Pada Desember 1864, Davis mempertimbangkan untuk mengorbankan perbudakan untuk mendapatkan pengakuan dan bantuan dari Paris dan London; dia diam-diam mengirim Duncan F. Kenner ke Eropa dengan pesan bahwa perang itu dilakukan semata-mata untuk "pembenaran hak kita untuk pemerintahan sendiri dan kemerdekaan" dan bahwa "tidak ada pengorbanan yang terlalu besar, kecuali kehormatan". Pesan tersebut menyatakan bahwa jika pemerintah Prancis atau Britania membuat pengakuan mereka bersyarat pada apa pun, Konfederasi akan menyetujui persyaratan tersebut.[2] Pesan Davis tidak dapat secara eksplisit mengakui bahwa perbudakan ada di meja perundingan karena dukungan domestik yang masih kuat untuk perbudakan di antara orang kaya dan berpengaruh secara politik. Para pemimpin Eropa semua melihat bahwa Konfederasi berada di ambang kekalahan total.[79]

Konfederasi berperang[sunting | sunting sumber]

Motivasi tentara[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar tentara yang bergabung dengan unit militer nasional atau negara bagian Konfederasi bergabung secara sukarela. Perman (2010) mengatakan para sejarawan memiliki dua pemikiran tentang mengapa jutaan tentara tampak begitu bersemangat untuk berperang, menderita dan mati selama empat tahun:

Beberapa sejarawan menekankan bahwa tentara Perang Saudara didorong oleh ideologi politik, memegang teguh keyakinan tentang pentingnya kebebasan, Serikat, atau hak negara, atau tentang perlunya melindungi atau menghancurkan perbudakan. Yang lain menunjukkan alasan politik yang tidak terlalu terang-terangan untuk bertarung, seperti membela rumah dan keluarga, atau kehormatan dan persaudaraan yang harus dipertahankan saat bertarung bersama pria lain. Sebagian besar sejarawan setuju bahwa, tidak peduli apa yang dia pikirkan ketika dia pergi berperang, pengalaman pertempuran sangat memengaruhinya dan terkadang memengaruhi alasannya untuk terus bertarung.[80][81]

Strategi militer[sunting | sunting sumber]

Sejarawan Perang Saudara E. Merton Coulter menulis bahwa bagi mereka yang ingin mengamankan kemerdekaannya, "Konfederasi sangat disayangkan karena gagal menyusun strategi umum untuk seluruh perang". Strategi agresif menyerukan konsentrasi kekuatan ofensif. Strategi defensif mencari pembubaran untuk memenuhi tuntutan gubernur yang berpikiran lokal. Filosofi pengendalian berkembang menjadi kombinasi "penyebaran dengan konsentrasi defensif di sekitar Richmond". Pemerintahan Davis menganggap perang itu murni defensif, sebuah "tuntutan sederhana agar rakyat Amerika Serikat berhenti berperang melawan kita".[2] Sejarawan James M. McPherson adalah kritikus strategi ofensif Lee: "Lee mengejar strategi militer yang salah yang memastikan kekalahan Konfederasi".[82]

Ketika pemerintah Konfederasi kehilangan kendali atas wilayah dalam kampanye demi kampanye, dikatakan bahwa "ukuran Konfederasi yang luas akan membuat penaklukannya menjadi tidak mungkin". Musuh akan dihancurkan oleh elemen yang sama yang sering melemahkan atau menghancurkan pengunjung dan transplantasi di Selatan. Kelelahan karena panas, sengatan matahari, penyakit endemik seperti malaria dan tipus akan menandingi keefektifan musim dingin Moskow yang merusak terhadap pasukan invasi Napoleon.[83]

The Seal, simbol Konfederasi pertanian independen yang mengelilingi Washington berkuda, pedang terbungkus [84]

Di awal perang, kedua belah pihak percaya bahwa satu pertempuran besar akan memutuskan konflik; Konfederasi memenangkan kemenangan kejutan di Pertempuran Bull Run Pertama , juga dikenal sebagai Manassas Pertama (nama yang digunakan oleh pasukan Konfederasi). Ini membuat orang-orang Konfederasi "gila dengan sukacita"; publik menuntut gerakan maju untuk merebut Washington, memindahkan ibukota Konfederasi di sana, dan mengakui Maryland ke Konfederasi.[2] Sebuah dewan perang oleh para jenderal Konfederasi yang menang memutuskan untuk tidak maju melawan sejumlah besar pasukan Federal baru dalam posisi bertahan. Davis tidak membantahnya. Setelah serangan Konfederasi ke Maryland dihentikan di Pertempuran Antietampada Oktober 1862, para jenderal mengusulkan pemusatan pasukan dari komando negara untuk menyerang kembali utara. Tidak ada yang datang dari itu.[2] Sekali lagi pada pertengahan tahun 1863 pada serangannya ke Pennsylvania, Lee meminta agar Davis Beauregard secara bersamaan menyerang Washington dengan pasukan yang diambil dari Carolina. Namun pasukan di sana tetap di tempatnya selama Kampanye Gettysburg .

Kesebelas negara bagian Konfederasi kalah jumlah oleh Utara sekitar empat banding satu dalam hal tenaga militer. Itu jauh lebih ditandingi dalam peralatan militer, fasilitas industri, rel kereta api untuk transportasi, dan gerbong yang memasok bagian depan.

Konfederasi memperlambat penjajah Yankee, dengan biaya besar untuk infrastruktur Selatan. Konfederasi membakar jembatan, meletakkan ranjau darat di jalan, dan membuat pelabuhan masuk dan saluran air pedalaman tidak dapat digunakan dengan ranjau yang tenggelam (disebut "torpedo" pada saat itu). Coulter melaporkan:

Penjaga di unit dua puluh hingga lima puluh orang diberikan penilaian 50% untuk properti yang dihancurkan di belakang garis Persatuan, terlepas dari lokasi atau loyalitas. Ketika Federal menduduki Selatan, keberatan oleh Konfederasi yang setia tentang pencurian kuda Ranger dan taktik bumi hangus tanpa pandang bulu di belakang garis Persatuan menyebabkan Kongres menghapuskan layanan Ranger dua tahun kemudian.[85]

Konfederasi mengandalkan sumber eksternal untuk bahan perang. Yang pertama datang dari perdagangan dengan musuh. "Pasokan perang dalam jumlah besar" datang melalui Kentucky, dan setelah itu, tentara barat "sampai batas yang sangat besar" disediakan dengan perdagangan gelap melalui agen Federal dan pedagang swasta utara.[2] Namun perdagangan itu terganggu pada tahun pertama perang oleh kapal meriam sungai milik Laksamana Porter saat mereka mendominasi di sepanjang sungai yang dapat dilayari dari utara-selatan dan timur-barat.[2] Blokade luar negeri yang dijalankan kemudian menjadi "sangat penting".[2] Pada tanggal 17 April, Presiden Davis meminta perampok swasta, "milisi laut", untuk berperang melawan perdagangan lintas laut AS.[2]Terlepas dari upaya yang patut dicatat, selama perang, Konfederasi ditemukan tidak dapat menandingi Persatuan dalam kapal dan pelayaran, material, dan konstruksi kelautan.[86]

Hambatan yang tak terhindarkan untuk sukses dalam perang pasukan massal adalah kurangnya tenaga kerja Konfederasi, dan jumlah pasukan yang cukup disiplin dan diperlengkapi di lapangan pada titik kontak dengan musuh. Selama musim dingin tahun 1862-1863, Lee mengamati bahwa tidak satu pun dari kemenangannya yang terkenal mengakibatkan kehancuran pasukan lawan. Dia tidak memiliki pasukan cadangan untuk memanfaatkan keuntungan di medan perang seperti yang dilakukan Napoleon. Lee menjelaskan, "Lebih dari sekali peluang yang paling menjanjikan telah hilang karena keinginan orang untuk mengambil keuntungan darinya, dan kemenangan itu sendiri telah dibuat untuk menunjukkan kekalahan, karena pasukan kita yang berkurang dan kelelahan tidak dapat memperbarui pasukan kita yang sukses. berjuang melawan jumlah musuh yang baru." [87]

Pasukan bersenjata[sunting | sunting sumber]

Angkatan bersenjata militer Konfederasi terdiri dari tiga cabang: Angkatan Darat , Angkatan Laut dan Korps Marinir .

Kepemimpinan militer Konfederasi termasuk banyak veteran dari Angkatan Darat Amerika Serikat dan Angkatan Laut Amerika Serikat yang telah mengundurkan diri dari komisi Federal mereka dan diangkat ke posisi senior. Banyak yang pernah bertugas dalam Perang Meksiko-Amerika (termasuk Robert E. Lee dan Jefferson Davis), tetapi beberapa seperti Leonidas Polk (yang lulus dari West Point tetapi tidak bertugas di Angkatan Darat) memiliki sedikit atau tanpa pengalaman.

Korps perwira Konfederasi terdiri dari orang-orang dari keluarga pemilik budak dan bukan pemilik budak. Konfederasi menunjuk perwira junior dan kelas lapangan melalui pemilihan dari jajaran yang terdaftar. Meskipun tidak ada akademi layanan Angkatan Darat didirikan untuk Konfederasi, beberapa perguruan tinggi (seperti Benteng dan Institut Militer Virginia ) mempertahankan korps kadet yang melatih kepemimpinan militer Konfederasi. Sebuah akademi angkatan laut didirikan di Drewry's Bluff , Virginia [2] pada tahun 1863, tetapi tidak ada taruna lulus sebelum akhir Konfederasi.

Kebanyakan tentara adalah laki-laki kulit putih berusia antara 16 dan 28. Tahun kelahiran rata-rata adalah tahun 1838, jadi setengah dari tentara berusia 23 tahun atau lebih pada tahun 1861.[2] ​​Pada awal tahun 1862, Tentara Konfederasi diizinkan untuk bubar selama dua bulan setelah berakhirnya masa jabatan. pendaftaran jangka pendek. Sebagian besar dari mereka yang berseragam tidak akan mendaftar kembali setelah komitmen satu tahun mereka, jadi pada 16 April 1862, Kongres Konfederasi memberlakukan wajib militer massal pertama di benua Amerika Utara. (Kongres AS menyusul setahun kemudian pada 3 Maret 1863, dengan Undang- Undang Pendaftaran.) Daripada rancangan universal, program awal adalah layanan selektif dengan pengecualian fisik, agama, profesional dan industri. Ini menyempit saat perang berlangsung. Awalnya pengganti diizinkan, tetapi pada Desember 1863 ini tidak diizinkan. Pada bulan September 1862 batas usia ditingkatkan dari 35 menjadi 45 dan pada Februari 1864, semua pria di bawah 18 dan di atas 45 tahun wajib militer untuk membentuk cadangan untuk pertahanan negara di dalam perbatasan negara. Pada bulan Maret 1864, Inspektur Wajib Militer melaporkan bahwa di seluruh Konfederasi, setiap pejabat yang berwenang, pria dan wanita, "terlibat dalam menentang petugas yang mendaftar dalam pelaksanaan tugasnya".[2] Meskipun ditentang di pengadilan negara bagian, Mahkamah Agung Negara Konfederasi secara rutin menolak tantangan hukum untuk wajib militer.[88]

Ribuan budak melayani sebagai pelayan pribadi pemiliknya, atau dipekerjakan sebagai buruh, juru masak, dan perintis.[2] Beberapa orang kulit hitam dan orang kulit berwarna yang dibebaskan bertugas di unit milisi negara bagian Konfederasi, terutama di Louisiana dan Carolina Selatan, tetapi petugas mereka mengerahkan mereka untuk "pertahanan lokal, bukan pertempuran".[2] Terkuras oleh korban dan desersi, militer mengalami kekurangan tenaga kerja yang kronis. Pada awal tahun 1865, Kongres Konfederasi, yang dipengaruhi oleh dukungan publik oleh Jenderal Lee, menyetujui perekrutan unit infanteri kulit hitam. Bertentangan dengan rekomendasi Lee dan Davis, Kongres menolak "untuk menjamin kebebasan sukarelawan kulit hitam". Tidak lebih dari dua ratus pasukan tempur hitam yang pernah dikerahkan.[89]

Meningkatkan pasukan[sunting | sunting sumber]
Poster rekrutmen: "Jangan menunggu untuk direkrut". Di bawah setengah terdaftar kembali.

Permulaan perang yang segera berarti bahwa perang itu diperjuangkan oleh "Sementara" atau "Tentara Sukarelawan". Gubernur negara bagian menolak memusatkan upaya nasional. Beberapa menginginkan tentara negara yang kuat untuk pertahanan diri. Yang lain takut tentara "Sementara" besar hanya menjawab Davis.[2] Ketika memenuhi panggilan pemerintah Konfederasi untuk 100.000 orang, 200.000 lainnya ditolak dengan hanya menerima mereka yang terdaftar "selamanya" atau sukarelawan dua belas bulan yang membawa senjata atau kuda mereka sendiri.[90]

Penting untuk meningkatkan pasukan; sama pentingnya untuk menyediakan perwira yang cakap untuk memimpin mereka. Dengan sedikit pengecualian, Konfederasi mendapatkan perwira-perwira jenderal yang sangat baik. Efisiensi dalam perwira yang lebih rendah adalah "lebih besar dari yang bisa diharapkan secara wajar". Seperti halnya Federal, orang yang ditunjuk secara politik bisa jadi acuh tak acuh. Jika tidak, korps perwira diangkat atau dipilih oleh gubernur oleh unit yang terdaftar. Promosi untuk mengisi lowongan dilakukan secara internal terlepas dari prestasi, bahkan jika petugas yang lebih baik segera tersedia.[91]

Mengantisipasi perlunya lebih banyak "durasi" pria, pada Januari 1862 Kongres menyediakan perekrut tingkat perusahaan untuk kembali ke rumah selama dua bulan, tetapi upaya mereka hanya sedikit berhasil setelah kekalahan medan perang Konfederasi pada bulan Februari.[2] Kongres mengizinkan Davis untuk meminta jumlah rekrutan dari setiap gubernur untuk memasok kekurangan sukarelawan. Negara-negara merespons dengan mengesahkan rancangan undang-undang mereka sendiri.[92]

Tentara veteran Konfederasi awal tahun 1862 sebagian besar adalah sukarelawan dua belas bulan dengan masa jabatan yang akan segera berakhir. Terdaftar pemilihan reorganisasi disintegrasi tentara selama dua bulan. Petugas memohon kepada jajaran untuk mendaftar ulang, tetapi mayoritas tidak. Jurusan dan kolonel terpilih yang tersisa yang kinerjanya mengarah ke dewan peninjau petugas pada bulan Oktober. Papan menyebabkan penipisan "cepat dan meluas" dari 1.700 petugas yang tidak kompeten. Pasukan setelah itu hanya akan memilih letnan dua.[93]

Pada awal 1862, pers populer menyarankan Konfederasi membutuhkan satu juta orang di bawah senjata. Tetapi tentara veteran tidak mendaftar kembali, dan sukarelawan pemisahan diri sebelumnya tidak muncul kembali untuk bertugas dalam perang. Satu surat kabar Macon, Georgia , bertanya bagaimana dua juta pejuang pemberani dari Selatan akan dikalahkan oleh empat juta orang utara yang dikatakan pengecut.[94]

Wajib militer[sunting | sunting sumber]
Anggota serikat pekerja di seluruh Konfederasi Amerika menolak wajib militer tahun 1862

Konfederasi mengesahkan undang-undang Amerika pertama tentang wajib militer nasional pada 16 April 1862. Laki-laki kulit putih di Negara Konfederasi dari usia 18 hingga 35 tahun dinyatakan sebagai anggota tentara Konfederasi selama tiga tahun, dan semua pria yang kemudian terdaftar diperpanjang hingga tiga tahun. ketentuan. Mereka hanya akan melayani di unit dan di bawah petugas negara mereka. Mereka yang berusia di bawah 18 tahun dan di atas 35 tahun dapat menggantikan wajib militer, pada bulan September mereka yang berusia 35 hingga 45 tahun menjadi wajib militer.[2] Seruan "perang orang kaya dan pertarungan orang miskin" membuat Kongres menghapuskan sistem pengganti sama sekali pada bulan Desember 1863. Semua pelaku yang diuntungkan sebelumnya dibuat memenuhi syarat untuk layanan. Pada Februari 1864, kelompok usia dibuat 17 hingga 50 tahun, mereka yang berusia di bawah delapan belas tahun dan di atas empat puluh lima tahun dibatasi untuk tugas negara bagian.[95]

Wajib militer Konfederasi tidak universal; itu adalah layanan selektif. Undang-Undang Wajib Militer Pertama April 1862 membebaskan pekerjaan yang terkait dengan transportasi, komunikasi, industri, menteri, pengajaran, dan kebugaran fisik. Undang-undang Wajib Militer Kedua Oktober 1862 memperluas pengecualian di bidang industri, pertanian, dan keberatan hati nurani. Pembebasan penipuan menjamur dalam pemeriksaan medis, cuti tentara, gereja, sekolah, apotek dan surat kabar.[96]

Putra-putra orang kaya ditunjuk untuk menduduki jabatan "pengawas" yang terbuang secara sosial, tetapi tindakan itu diterima di negara itu dengan "natrium universal". Kendaraan legislatif adalah Undang- Undang Dua Puluh Negro kontroversial yang secara khusus membebaskan satu pengawas atau pemilik kulit putih untuk setiap perkebunan dengan setidaknya 20 budak. Mundur enam bulan kemudian, Kongres memberikan pengawas di bawah 45 dapat dikecualikan hanya jika mereka memegang pendudukan sebelum Undang-Undang Wajib Militer pertama.[2] Jumlah pejabat di bawah pengecualian negara yang ditunjuk oleh patronase Gubernur negara bagian meningkat secara signifikan.[2]Secara hukum, pengganti tidak dapat dikenakan wajib militer, tetapi alih-alih menambah tenaga kerja Konfederasi, petugas unit di lapangan melaporkan bahwa pengganti berusia di atas 50 dan di bawah 17 tahun mencapai 90% dari desersi.[97]

Undang-Undang Wajib Militer Februari 1864 "secara radikal mengubah seluruh sistem" seleksi. Ini menghapuskan pengecualian industri, menempatkan otoritas detail di Presiden Davis. Karena rasa malu wajib militer lebih besar daripada hukuman kejahatan, sistem ini membawa "sebanyak sukarelawan seperti halnya wajib militer." Banyak pria dalam posisi "tahan bom" terdaftar dengan satu atau lain cara, hampir 160.000 sukarelawan tambahan dan wajib militer berseragam. Tetap saja ada yang melalaikan.[2]Untuk mengelola draf tersebut, sebuah Biro Wajib Militer dibentuk untuk menggunakan pejabat negara, sebagaimana diizinkan oleh Gubernur negara bagian. Itu memiliki karir kotak-kotak "pertikaian, oposisi dan kesia-siaan". Tentara menunjuk "perekrut" militer alternatif untuk membawa wajib militer dan desertir berusia 17-50 tahun yang tidak seragam. Hampir 3.000 petugas ditugaskan untuk pekerjaan itu. Pada akhir 1864, Lee menyerukan lebih banyak pasukan. "Jajaran kami terus-menerus berkurang karena pertempuran dan penyakit, dan hanya sedikit rekrutan yang diterima; konsekuensinya tidak dapat dihindari." Pada Maret 1865 wajib militer akan diberikan oleh jenderal cadangan negara yang memanggil pria di atas 45 dan di bawah 18 tahun. Semua pengecualian dihapuskan. Resimen ini ditugaskan untuk merekrut wajib militer usia 17-50, memulihkan desertir, dan mengusir serangan kavaleri musuh. Layanan itu mempertahankan orang-orang yang kehilangan satu tangan atau satu kaki di penjaga rumah. Pada akhirnya, wajib militer gagal, dan nilai utamanya adalah mendorong pria untuk menjadi sukarelawan.[99]

Kelangsungan hidup Konfederasi bergantung pada basis kuat warga sipil dan tentara yang mengabdikan diri untuk kemenangan. Para prajurit tampil dengan baik, meskipun semakin banyak yang ditinggalkan pada tahun terakhir pertempuran, dan Konfederasi tidak pernah berhasil menggantikan korban seperti yang bisa dilakukan oleh Persatuan. Warga sipil, meskipun antusias pada tahun 1861-1862, tampaknya telah kehilangan kepercayaan pada masa depan Konfederasi pada tahun 1864, dan sebaliknya berusaha melindungi rumah dan komunitas mereka. Seperti yang dijelaskan Rable, "Penyusutan visi sipil ini lebih dari sekadar libertarianisme yang dikekang ; ini mewakili kekecewaan yang semakin meluas dengan eksperimen Konfederasi." [100]

Kemenangan: 1861[sunting | sunting sumber]

Perang Saudara Amerika pecah pada April 1861 dengan kemenangan Konfederasi di Pertempuran Fort Sumter di Charleston .

Pengeboman Fort Sumter , Charleston, Carolina Selatan
Lari Banteng Pertama ( Manassa Pertama ), "Skedaddle Besar" Utara [101]

Pada bulan Januari, Presiden James Buchanan telah berusaha untuk memasok garnisun dengan kapal uap, Star of the West , tetapi artileri Konfederasi mengusirnya. Pada bulan Maret, Presiden Lincoln memberi tahu Gubernur Carolina Selatan Pickens bahwa tanpa perlawanan Konfederasi terhadap pasokan tidak akan ada penguatan militer tanpa pemberitahuan lebih lanjut, tetapi Lincoln bersiap untuk memaksa pasokan jika tidak diizinkan. Presiden Konfederasi Davis, dalam kabinet, memutuskan untuk merebut Fort Sumter sebelum armada bantuan tiba, dan pada 12 April 1861, Jenderal Beauregard memaksa penyerahannya.[102]

Setelah Sumter, Lincoln mengarahkan negara bagian untuk menyediakan 75.000 tentara selama tiga bulan untuk merebut kembali benteng Pelabuhan Charleston dan semua properti federal lainnya.[2] Ini memberanikan kaum separatis di Virginia, Arkansas, Tennessee, dan Carolina Utara untuk memisahkan diri daripada menyediakan pasukan untuk berbaris ke negara-negara bagian Selatan yang berdekatan. Pada bulan Mei, pasukan Federal menyeberang ke wilayah Konfederasi di sepanjang perbatasan dari Teluk Chesapeake ke New Mexico. Pertempuran pertama adalah kemenangan Konfederasi di Big Bethel ( Gereja Bethel, Virginia ), First Bull Run ( First Manassas ) di Virginia Juli dan pada bulan Agustus, Wilson's Creek ( Oak Hills )) di Missouri. Ketiganya, pasukan Konfederasi tidak dapat menindaklanjuti kemenangan mereka karena pasokan yang tidak memadai dan kekurangan pasukan baru untuk mengeksploitasi keberhasilan mereka. Setelah setiap pertempuran, Federal mempertahankan kehadiran militer dan menduduki Washington, DC; Benteng Monroe, Virginia; dan Springfield, Missouri. Baik Utara dan Selatan mulai melatih tentara untuk pertempuran besar tahun depan.[2] Pasukan Jenderal Persatuan George B. McClellan menguasai sebagian besar Virginia barat laut pada pertengahan 1861, berkonsentrasi pada kota dan jalan; interiornya terlalu besar untuk dikendalikan dan menjadi pusat aktivitas gerilya.  Jenderal Robert E. Lee dikalahkan di Cheat Mountainpada bulan September dan tidak ada kemajuan serius Konfederasi di Virginia barat terjadi sampai tahun berikutnya.

Sementara itu, Angkatan Laut Persatuan menguasai sebagian besar garis pantai Konfederasi dari Virginia ke Carolina Selatan. Itu mengambil alih perkebunan dan budak yang ditinggalkan. Federal di sana memulai kebijakan panjang perang untuk membakar persediaan biji-bijian ke sungai ke pedalaman di mana pun mereka tidak dapat menempatinya.[2] Angkatan Laut Persatuan memulai blokade terhadap pelabuhan-pelabuhan utama di selatan dan mempersiapkan invasi ke Louisiana untuk merebut New Orleans pada awal tahun 1862.

Serangan: 1862[sunting | sunting sumber]

Kemenangan tahun 1861 diikuti oleh serangkaian kekalahan timur dan barat pada awal tahun 1862. Untuk memulihkan Persatuan dengan kekuatan militer, strategi Federal adalah (1) mengamankan Sungai Mississippi, (2) merebut atau menutup pelabuhan Konfederasi, dan ( 3) berbaris di Richmond. Untuk mengamankan kemerdekaan, maksud Konfederasi adalah untuk (1) mengusir penjajah di semua lini, mengorbankan darah dan hartanya, dan (2) membawa perang ke Utara dengan dua serangan pada waktunya untuk mempengaruhi pemilihan paruh waktu.

Jenderal Burnside berhenti di jembatan. Pertempuran Antietam ( Sharsburg ).
Mengubur Persatuan mati. Antietam, Maryland.[103]

Sebagian besar Virginia barat laut berada di bawah kendali Federal.[2] Pada bulan Februari dan Maret, sebagian besar Missouri dan Kentucky adalah Persatuan "diduduki, dikonsolidasikan, dan digunakan sebagai area pementasan untuk kemajuan lebih jauh ke Selatan". Menyusul serangan balik Konfederasi di Pertempuran Shiloh , Tennessee, pendudukan permanen Federal meluas ke barat, selatan dan timur.[2] Pasukan Konfederasi memposisikan ulang ke selatan di sepanjang Sungai Mississippi ke Memphis, Tennessee , di mana pada Pertempuran laut Memphis , Armada Pertahanan Sungainya ditenggelamkan. Konfederasi mundur dari Mississippi utara dan Alabama utara. New Orleans ditangkap 29 April oleh pasukan gabungan Angkatan Darat-Angkatan Laut di bawah Laksamana ASDavid Farragut , dan Konfederasi kehilangan kendali atas muara Sungai Mississippi. Itu harus mengakui sumber daya pertanian yang luas yang telah mendukung basis logistik yang dipasok laut Uni.[104]

Meskipun Konfederasi telah mengalami kemunduran besar di mana-mana, pada akhir April Konfederasi masih menguasai wilayah yang menampung 72% dari populasinya.[2] Pasukan federal mengganggu Missouri dan Arkansas; mereka telah menerobos di Virginia barat, Kentucky, Tennessee, dan Louisiana. Di sepanjang pantai Konfederasi, pasukan Persatuan telah menutup pelabuhan dan membuat pangkalan garnisun di setiap negara bagian Konfederasi pantai kecuali Alabama dan Texas.[2] Meskipun para ahli kadang-kadang menilai blokade Persatuan sebagai tidak efektif di bawah hukum internasional sampai beberapa bulan terakhir perang, dari bulan-bulan pertama itu mengganggu privateers Konfederasi, sehingga "hampir tidak mungkin untuk membawa hadiah mereka ke pelabuhan Konfederasi".[2] Perusahaan Inggris mengembangkan armada kecilperusahaan yang menjalankan blokade , seperti John Fraser and Company dan S. Isaac, Campbell & Company sementara Departemen Ordnance mengamankan pelari blokadenya sendiri untuk kargo amunisi khusus.[105]

CSS Virginia di Hampton Roads , (Monitor dan Merrimac) di dekatnya menghancurkan kapal perang Persatuan
CSS Alabama di Cherbourg , lokasi satu-satunya kapal penjelajah yang terlibat

Selama Perang Saudara, armada kapal perang lapis baja dikerahkan untuk pertama kalinya dalam blokade berkelanjutan di laut. Setelah beberapa keberhasilan melawan blokade Persatuan, pada bulan Maret CSS Virginia yang ketat dipaksa masuk ke pelabuhan dan dibakar oleh Konfederasi saat mundur. Meskipun beberapa upaya dilakukan dari kota-kota pelabuhan mereka, pasukan angkatan laut KA tidak dapat menembus blokade Persatuan. Upaya dilakukan oleh Commodore Josiah Tattnall III dari Savannah pada tahun 1862 dengan CSS Atlanta .[2] Sekretaris Angkatan Laut Stephen Mallorymenaruh harapannya pada armada kuat buatan Eropa, tetapi harapan itu tidak pernah terwujud. Di sisi lain, empat perampok perdagangan baru buatan Britania melayani Konfederasi, dan beberapa pelari blokade cepat dijual di pelabuhan Konfederasi. Mereka diubah menjadi kapal penjelajah perampok perdagangan, dan diawaki oleh kru Britania mereka.[106]

Di timur, pasukan Persatuan tidak bisa mendekati Richmond. Jenderal McClellan mendaratkan pasukannya di Semenanjung Bawah Virginia. Lee kemudian mengakhiri ancaman itu dari timur, kemudian Jenderal Persatuan John Pope menyerang darat dari utara hanya untuk dipukul mundur di Second Bull Run ( Second Manassas ). Serangan Lee ke utara berbalik arah di Antietam MD, kemudian serangan Persatuan Mayor Jenderal Ambrose Burnside berakhir dengan malapetaka di Fredericksburg VA pada bulan Desember. Kedua pasukan kemudian beralih ke markas musim dingin untuk merekrut dan berlatih untuk musim semi mendatang.[107]

Dalam upaya untuk mengambil inisiatif, menegur, melindungi pertanian di pertengahan musim tanam dan mempengaruhi pemilihan Kongres AS, dua serangan Konfederasi besar ke wilayah Persatuan telah diluncurkan pada bulan Agustus dan September 1862. Baik invasi Braxton Bragg ke Kentucky dan invasi Lee Maryland dengan tegas dipukul mundur, meninggalkan Konfederasi mengendalikan tetapi 63% dari populasinya.[2] Sarjana Perang Saudara Allan Nevins berpendapat bahwa tahun 1862 adalah titik strategis Konfederasi .[2]Kegagalan kedua invasi tersebut dikaitkan dengan kekurangan yang tidak dapat diperbaiki yang sama: kurangnya tenaga kerja di garis depan, kurangnya persediaan termasuk sepatu yang bisa diservis, dan kelelahan setelah perjalanan panjang tanpa makanan yang memadai.[2] Juga pada bulan September Jenderal Konfederasi William W. Loring mendorong pasukan Federal dari Charleston, Virginia , dan Lembah Kanawha di Virginia barat, tetapi kekurangan bala bantuan Loring meninggalkan posisinya dan pada bulan November wilayah itu kembali dalam kendali Federal.[108][109]

Anaconda: 1863–64[sunting | sunting sumber]

Kampanye Tennessee Tengah yang gagal berakhir pada 2 Januari 1863, di Pertempuran Sungai Stones ( Murfreesboro ) yang tidak meyakinkan, kedua belah pihak kehilangan persentase terbesar dari korban yang diderita selama perang. Itu diikuti oleh penarikan strategis lain oleh pasukan Konfederasi.[2] Konfederasi memenangkan kemenangan yang signifikan April 1863, memukul mundur Federal muka di Richmond di Chancellorsville , tetapi Persatuan konsolidasi posisi di sepanjang pantai Virginia dan Teluk Chesapeake.

Pengeboman Vicksburg, Mississippi. Kapal perang federal mengendalikan sungai.
Penutupan Mobile Bay, Alabama. Blokade Persatuan mengakhiri perdagangan dengan negara bagian-negara bagian Konfederasi Amerika.

Tanpa jawaban yang efektif untuk kapal perang Federal, transportasi sungai dan pasokan, Konfederasi kehilangan Sungai Mississippi setelah penangkapan Vicksburg , Mississippi, dan Port Hudson pada bulan Juli, mengakhiri akses Selatan ke trans-Mississippi Barat. Juli membawa counter berumur pendek, Morgan's Raid ke Ohio dan kerusuhan rancangan New York City . Pemogokan Robert E. Lee ke Pennsylvania dipukul mundur di Gettysburg , Pennsylvania meskipun tuduhan Pickett yang terkenal dan tindakan keberanian lainnya. Koran Selatan menilai kampanye tersebut sebagai "Konfederasi tidak memperoleh kemenangan, begitu pula musuh."

September dan November meninggalkan Konfederasi menghasilkan Chattanooga , Tennessee, pintu gerbang ke selatan yang lebih rendah.[2] Selama sisa perang, pertempuran dibatasi di Selatan, yang mengakibatkan hilangnya wilayah secara perlahan tapi terus-menerus. Pada awal tahun 1864, Konfederasi masih menguasai 53% dari populasinya, tetapi mundur lebih jauh untuk membangun kembali posisi defensif. Serangan serikat berlanjut dengan Sherman's March to the Sea untuk mengambil Savannah dan Kampanye Wilderness Grant untuk mengepung Richmond dan mengepung pasukan Lee di Petersburg .[104]

Pada bulan April 1863, Kongres KA mengesahkan Angkatan Laut Sukarelawan berseragam, banyak di antaranya adalah orang Inggris.[2] Konfederasi memiliki delapan belas kapal penjelajah perusak perdagangan, yang secara serius mengganggu perdagangan Federal di laut dan meningkatkan tarif asuransi pengiriman 900%.[2] Komodor Tattnall lagi-lagi gagal mencoba untuk memecahkan blokade Union di Sungai Savannah di Georgia dengan pasukan ketat pada tahun 1863.[2] Mulai April 1864 CSS Albemarle yang ketat menyerang kapal perang Union selama enam bulan di Sungai Roanoke di North Carolina.  Federal menutup Mobile Bayoleh serangan amfibi berbasis laut pada bulan Agustus, mengakhiri perdagangan pantai Teluk di timur Sungai Mississippi. Pada bulan Desember, Pertempuran Nashville mengakhiri operasi Konfederasi di teater barat.

Sejumlah besar keluarga pindah ke tempat yang lebih aman, biasanya daerah pedesaan terpencil, membawa serta budak rumah tangga jika mereka punya. Mary Massey berpendapat bahwa orang-orang buangan elit ini memperkenalkan unsur kekalahan ke dalam pandangan selatan.[110]

Runtuh: 1865[sunting | sunting sumber]

Tiga bulan pertama tahun 1865 melihat Kampanye Federal Carolina , menghancurkan petak luas dari jantung Konfederasi yang tersisa. "Keranjang roti Konfederasi" di Great Valley of Virginia diduduki oleh Philip Sheridan . Union Blockade merebut Fort Fisher di Carolina Utara, dan Sherman akhirnya merebut Charleston, Carolina Selatan , dengan serangan darat.[104]

Gudang Senjata, Richmond, Virginia.
Gedung Pengadilan Appomattox, situs "The Surrender".

Konfederasi tidak mengendalikan pelabuhan, pelabuhan, atau sungai yang dapat dilayari. Rel kereta api ditangkap atau telah berhenti beroperasi. Daerah penghasil makanan utamanya telah dilanda perang atau diduduki. Pemerintahannya bertahan hanya di tiga kantong wilayah yang hanya menampung sepertiga dari populasinya. Pasukannya dikalahkan atau dibubarkan. Pada Konferensi Hampton Roads Februari 1865 dengan Lincoln, pejabat senior Konfederasi menolak undangannya untuk memulihkan Persatuan dengan kompensasi untuk budak yang dibebaskan.[2] Tiga kantong Konfederasi yang tidak berpenghuni adalah Virginia selatan – Carolina Utara, Alabama tengah – Florida, dan Texas, dua daerah terakhir yang lebih sedikit dari gagasan perlawanan daripada dari ketidaktertarikan pasukan Federal untuk menduduki mereka.[2]Kebijakan Davis adalah kemerdekaan atau tidak sama sekali, sementara tentara Lee didera oleh penyakit dan desersi, nyaris tidak memegang parit yang mempertahankan ibukota Jefferson Davis.

Pelabuhan terakhir yang menjalankan blokade yang tersisa dari Konfederasi, Wilmington, Carolina Utara , hilang . Ketika Persatuan menerobos garis Lee di Petersburg, Richmond langsung jatuh. Lee menyerahkan sisa 50.000 dari Angkatan Darat Virginia Utara di Gedung Pengadilan Appomattox , Virginia, pada tanggal 9 April 1865.[2] "Penyerahan" menandai berakhirnya Konfederasi.[2]Dinding Batu CSSberlayar dari Eropa untuk memecahkan blokade Persatuan pada bulan Maret; saat membuat Havana, Kuba, ia menyerah. Beberapa pejabat tinggi melarikan diri ke Eropa, tetapi Presiden Davis ditangkap 10 Mei; semua pasukan darat Konfederasi yang tersisa menyerah pada Juni 1865. Angkatan Darat AS mengambil alih wilayah Konfederasi tanpa pemberontakan pasca-menyerah atau perang gerilya melawan mereka, tetapi perdamaian kemudian dirusak oleh banyak kekerasan lokal, permusuhan dan pembunuhan balas dendam.[2] Unit militer konfederasi terakhir, perampok perdagangan CSS Shenandoah , menyerah pada 6 November 1865, di Liverpool .[111]

Sejarawan Gary Gallagher menyimpulkan bahwa Konfederasi menyerah pada awal 1865 karena tentara utara menghancurkan "perlawanan militer selatan yang terorganisir". Penduduk Konfederasi, tentara dan sipil, telah menderita kesulitan materi dan gangguan sosial. Mereka telah menghabiskan dan mengekstrak banyak darah dan harta sampai runtuh; "akhir telah tiba".[2] Penilaian Jefferson Davis pada tahun 1890 menentukan, "Dengan penangkapan ibukota, pembubaran otoritas sipil, penyerahan tentara di lapangan, dan penangkapan Presiden, Negara Konfederasi Amerika menghilang .. .sejarah mereka selanjutnya menjadi bagian dari sejarah Amerika Serikat." [112]

Sejarah pascaperang[sunting | sunting sumber]

Masalah amnesti dan makar[sunting | sunting sumber]

Ketika perang berakhir, lebih dari 14.000 Konfederasi mengajukan petisi kepada Presiden Johnson untuk pengampunan; dia murah hati dalam memberikannya.[2] Dia mengeluarkan amnesti umum untuk semua peserta Konfederasi dalam "akhir Perang Saudara" pada tahun 1868.[2] Kongres meloloskan Undang-Undang Amnesti tambahan pada Mei 1866 dengan pembatasan jabatan, dan Undang- Undang Amnesti pada Mei 1872 mencabut pembatasan tersebut. Ada banyak diskusi pada tahun 1865 tentang membawa pengadilan pengkhianatan, terutama terhadap Jefferson Davis. Tidak ada konsensus dalam kabinet Presiden Johnson, dan tidak ada yang didakwa dengan pengkhianatan. Pembebasan Davis akan memalukan bagi pemerintah.[113]

Davis didakwa melakukan pengkhianatan tetapi tidak pernah diadili; dia dibebaskan dari penjara dengan jaminan pada Mei 1867. Amnesti pada 25 Desember 1868, oleh Presiden Johnson menghilangkan kemungkinan Jefferson Davis (atau siapa pun yang terkait dengan Konfederasi) diadili karena pengkhianatan.[114][115][116]

Henry Wirz , komandan kamp tawanan perang yang terkenal di dekat Andersonville, Georgia , diadili dan dihukum oleh pengadilan militer, dan dieksekusi pada 10 November 1865. Tuduhan terhadapnya melibatkan konspirasi dan kekejaman, bukan pengkhianatan.

Pemerintah AS memulai proses selama satu dekade yang dikenal sebagai Rekonstruksi yang berusaha menyelesaikan masalah politik dan konstitusional Perang Saudara. Prioritasnya adalah: untuk menjamin bahwa nasionalisme Konfederasi dan perbudakan telah berakhir, untuk meratifikasi dan menegakkan Amandemen Ketigabelas yang melarang perbudakan; Keempatbelas yang menjamin kewarganegaraan ganda AS dan negara bagian bagi semua penduduk kelahiran asli, tanpa memandang ras; dan Kelimabelas , yang membuatnya ilegal untuk menolak hak memilih karena ras.[117]

Pada tahun 1877, Kompromi tahun 1877 mengakhiri Rekonstruksi di negara-negara bekas Konfederasi. Pasukan federal ditarik dari Selatan, di mana Demokrat kulit putih konservatif telah mendapatkan kembali kendali politik atas pemerintah negara bagian, seringkali melalui kekerasan ekstrem dan penipuan untuk menekan pemungutan suara kulit hitam. Selatan sebelum perang memiliki banyak daerah kaya; perang membuat seluruh wilayah hancur secara ekonomi oleh aksi militer, infrastruktur yang hancur, dan sumber daya yang habis. Masih bergantung pada ekonomi pertanian dan menolak investasi di bidang infrastruktur, ia tetap didominasi oleh elit perkebunan hingga abad berikutnya. Veteran konfederasi untuk sementara dicabut haknya oleh kebijakan Rekonstruksi, dan legislatif yang didominasi Demokrat meloloskan konstitusi baru dan amandemen untuk sekarang mengecualikankebanyakan orang kulit hitam dan banyak orang kulit putih miskin. Pengecualian ini dan Partai Republik yang melemah tetap menjadi norma sampai UU Hak Suara tahun 1965 . Daerah Selatan yang Padat pada awal abad ke-20 tidak mencapai tingkat kemakmuran nasional sampai lama setelah Perang Dunia II .[118]

Texas v. White[sunting | sunting sumber]

Di Texas v. White , 74 U.S. 700 (1869) Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan – dengan mayoritas 5–3 – bahwa Texas tetap menjadi negara bagian sejak pertama kali bergabung dengan Persatuan, meskipun ada klaim bahwa ia bergabung dengan Konfederasi Amerika . Dalam kasus ini, pengadilan menyatakan bahwa Konstitusi tidak mengizinkan suatu negara untuk memisahkan diri secara sepihak dari Amerika Serikat. Lebih lanjut, bahwa tata cara pemisahan diri, dan semua tindakan legislatif di negara-negara bagian yang memisahkan diri yang dimaksudkan untuk memberlakukan peraturan semacam itu, "sama sekali tidak berlaku ", di bawah Konstitusi.[2]Kasus ini menyelesaikan hukum yang berlaku untuk semua pertanyaan tentang undang-undang negara selama perang. Lebih lanjut, ia memutuskan salah satu "pertanyaan konstitusional utama" dari Perang Saudara: Persatuan itu abadi dan tidak dapat dihancurkan, sebagai masalah hukum konstitusional. Dalam mendeklarasikan bahwa tidak ada negara bagian yang dapat meninggalkan Persatuan, "kecuali melalui revolusi atau melalui persetujuan Amerika Serikat", itu "secara eksplisit menyangkal posisi negara-negara Konfederasi bahwa Amerika Serikat adalah kesepakatan sukarela antara negara-negara berdaulat".[119]

Teori tentang kematian Konfederasi[sunting | sunting sumber]

"Meninggal karena hak negara"[sunting | sunting sumber]

Sejarawan Frank Lawrence Owsley berpendapat bahwa Konfederasi "mati karena hak negara".[2] [2][2]Pemerintah pusat ditolak permintaan tentara dan uang oleh gubernur dan badan legislatif negara bagian karena mereka khawatir Richmond akan melanggar hak-hak negara bagian. Gubernur Georgia Joseph Brown memperingatkan konspirasi rahasia oleh Jefferson Davis untuk menghancurkan hak-hak negara bagian dan kebebasan individu. Tindakan wajib militer pertama di Amerika Utara, yang memberi wewenang kepada Davis untuk merekrut tentara, dikatakan sebagai "inti dari despotisme militer".[120][121]

Wakil Presiden Alexander H. Stephens takut kehilangan bentuk pemerintahan republik. Mengizinkan Presiden Davis untuk mengancam "penangkapan sewenang-wenang" untuk merancang ratusan birokrat "tahan bom" yang ditunjuk gubernur memberikan "lebih banyak kekuasaan daripada yang pernah diberikan Parlemen Britania kepada raja. Sejarah membuktikan bahaya dari otoritas yang tidak terkendali seperti itu." [2] Penghapusan rancangan pengecualian untuk editor surat kabar ditafsirkan sebagai upaya oleh pemerintah Konfederasi untuk memberangus pers, seperti Raleigh NC Standard, untuk mengontrol pemilihan dan untuk menekan pertemuan perdamaian di sana. Seperti yang disimpulkan Rable, "Bagi Stephens, esensi patriotisme, jantung perjuangan Konfederasi, bersandar pada komitmen yang teguh terhadap hak-hak tradisional" tanpa pertimbangan kebutuhan militer, pragmatisme, atau kompromi.[122]

Pada tahun 1863 gubernur Pendleton Murrah dari Texas menetapkan bahwa pasukan negara bagian diperlukan untuk pertahanan melawan Indian Dataran dan pasukan Persatuan yang mungkin menyerang dari Kansas. Dia menolak mengirim tentaranya ke Timur.[2] Gubernur Zebulon Vance dari Carolina Utara menunjukkan penentangan yang kuat terhadap wajib militer, yang membatasi keberhasilan perekrutan. Keyakinan Vance pada hak-hak negara bagian mendorongnya ke dalam oposisi yang berulang-ulang dan keras kepala terhadap pemerintahan Davis.[123]

Terlepas dari perbedaan politik dalam Konfederasi, tidak ada partai politik nasional yang dibentuk karena dianggap tidak sah. "Anti-partai menjadi artikel keyakinan politik." [2] Tanpa sistem partai politik yang membangun rangkaian pemimpin nasional alternatif, protes elektoral cenderung hanya berbasis negara, "negatif, carping dan picik". Pemilihan paruh waktu tahun 1863 hanya menjadi ekspresi ketidakpuasan yang sia-sia dan frustrasi. Menurut sejarawan David M. Potter, tidak adanya sistem dua partai yang berfungsi menyebabkan "kerusakan nyata dan langsung" pada upaya perang Konfederasi karena mencegah perumusan alternatif yang efektif untuk pelaksanaan perang oleh pemerintahan Davis.[124]

"Meninggal karena Davis"[sunting | sunting sumber]

Musuh-musuh Presiden Davis mengusulkan agar Konfederasi "mati karena Davis". Dia tidak disukai dibandingkan dengan George Washington oleh kritikus seperti Edward Alfred Pollard , editor surat kabar paling berpengaruh di Konfederasi, Penguji Richmond (Virginia) . E. Merton Coulter merangkum, "Revolusi Amerika memiliki Washington; Revolusi Selatan memiliki Davis ... satu berhasil dan yang lainnya gagal." Di luar periode awal bulan madu, Davis tidak pernah populer. Dia tanpa disadari menyebabkan banyak pertikaian internal sejak awal. Kesehatannya yang buruk dan kebutaan sementara melumpuhkannya selama berhari-hari.[125]

Coulter, dipandang oleh sejarawan hari ini sebagai apologis Konfederasi,[2] [2][2][2] mengatakan Davis heroik dan keinginannya gigih. Tetapi "keuletan, tekad, dan kemauannya" membangkitkan tentangan abadi dari musuh yang tidak dapat digoyahkan Davis. Dia gagal mengatasi "pemimpin kecil negara" yang membuat istilah "Konfederasi" menjadi label tirani dan penindasan, mencegah " Bintang dan Bar " menjadi simbol pengabdian dan pengorbanan patriotik yang lebih besar. Alih-alih berkampanye untuk mengembangkan nasionalisme dan mendapatkan dukungan untuk pemerintahannya, ia jarang mendekati opini publik, dengan asumsi sikap menyendiri, "hampir seperti seorang Adams ".[125]

Escott berpendapat bahwa Davis tidak mampu memobilisasi nasionalisme Konfederasi untuk mendukung pemerintahannya secara efektif, dan terutama gagal untuk menarik petani kecil yang terdiri dari sebagian besar penduduk. Selain masalah yang disebabkan oleh hak-hak negara, Escott juga menekankan bahwa oposisi yang meluas terhadap pemerintah pusat yang kuat dikombinasikan dengan perbedaan besar dalam kekayaan antara kelas pemilik budak dan petani kecil menciptakan dilema yang tak terpecahkan ketika kelangsungan hidup Konfederasi mengandaikan pusat yang kuat. pemerintah yang didukung oleh rakyat yang bersatu. Klaim sebelum perang bahwa solidaritas kulit putih diperlukan untuk memberikan suara Selatan yang bersatu di Washington tidak lagi dipegang. Davis gagal membangun jaringan pendukung yang akan angkat bicara ketika dia dikritik,[126]

Menurut Coulter, Davis bukanlah administrator yang efisien karena dia terlalu banyak memperhatikan detail, melindungi teman-temannya setelah kegagalan mereka terlihat jelas, dan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk urusan militer versus tanggung jawab sipilnya. Coulter menyimpulkan bahwa dia bukanlah pemimpin yang ideal untuk Revolusi Selatan, tetapi dia menunjukkan "lebih sedikit kelemahan daripada karakter kontemporer lainnya" yang tersedia untuk peran tersebut.[127]

Penilaian Robert E. Lee tentang Davis sebagai presiden adalah, "Saya tahu tidak ada yang bisa melakukannya dengan baik." [128]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Budak[sunting | sunting sumber]

Di seluruh Selatan, desas-desus yang tersebar luas membuat orang kulit putih khawatir dengan meramalkan bahwa para budak merencanakan semacam pemberontakan. Patroli ditingkatkan. Budak menjadi semakin mandiri, dan tahan terhadap hukuman, tetapi sejarawan setuju tidak ada pemberontakan. Di daerah-daerah yang diserbu, pembangkangan lebih merupakan norma daripada kesetiaan kepada tuan lama; Bell Wiley berkata, "Itu bukan ketidaksetiaan, tetapi iming-iming kebebasan." Banyak budak menjadi mata-mata untuk Utara, dan sejumlah besar melarikan diri ke garis federal.[129]

Proklamasi Emansipasi Lincoln , sebuah perintah eksekutif pemerintah AS pada 1 Januari 1863, mengubah status hukum tiga juta budak di wilayah Konfederasi dari "budak" menjadi "bebas". Efek jangka panjangnya adalah Konfederasi tidak dapat melestarikan institusi perbudakan, dan kehilangan penggunaan elemen inti dari tenaga kerja perkebunannya. Budak secara hukum dibebaskan oleh Proklamasi, dan menjadi bebas dengan melarikan diri ke garis federal, atau dengan kemajuan pasukan federal. Lebih dari 200.000 budak yang dibebaskan dipekerjakan oleh tentara federal sebagai tim, juru masak, pencuci dan buruh, dan akhirnya sebagai tentara.[2][2]Pemilik perkebunan, menyadari bahwa emansipasi akan menghancurkan sistem ekonomi mereka, terkadang memindahkan budak mereka sejauh mungkin dari jangkauan tentara Persatuan.[2] Pada " Juneteenth " (19 Juni 1865, di Texas), Union Army mengendalikan semua Konfederasi dan telah membebaskan semua budaknya. Mantan budak tidak pernah menerima kompensasi dan, tidak seperti kebijakan Britania, pemiliknya juga tidak.[130][131]

Ekonomi politik[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan orang kulit putih/orang kaukasia adalah petani subsisten yang memperdagangkan surplus mereka secara lokal. Perkebunan di Selatan, dengan kepemilikan kulit putih/kaukasia dan tenaga kerja yang diperbudak, menghasilkan kekayaan besar dari tanaman komersial. Ini memasok dua pertiga dari kapas dunia, yang permintaannya tinggi untuk tekstil, bersama dengan tembakau, gula, dan toko angkatan laut (seperti terpentin ). Bahan mentah ini diekspor ke pabrik-pabrik di Eropa dan Timur Laut. Pekebun menginvestasikan kembali keuntungan mereka di lebih banyak budak dan tanah segar, karena kapas dan tembakau menghabiskan tanah. Ada sedikit manufaktur atau pertambangan; pengiriman dikendalikan oleh non-selatan.[132][133]

New Orleans, kota pelabuhan terbesar di Selatan dan satu-satunya populasi sebelum perang lebih dari 100.000. Pelabuhan dan pertanian wilayah hilang ke Persatuan pada April 1862.
Pekerjaan Besi Tredegar, Richmond VA. Pabrik terbesar di selatan. Mengakhiri produksi lokomotif pada tahun 1860 untuk membuat senjata dan amunisi.

Perkebunan yang memperbudak lebih dari tiga juta orang kulit hitam adalah sumber utama kekayaan. Sebagian besar terkonsentrasi di daerah perkebunan " sabuk hitam " (karena hanya sedikit keluarga kulit putih/kaukasia di daerah miskin yang memiliki budak). Selama beberapa dekade, ada ketakutan yang meluas akan pemberontakan budak. Selama perang, orang-orang tambahan ditugaskan untuk tugas patroli "penjaga rumah" dan para gubernur berusaha menjaga unit-unit milisi di rumah untuk perlindungan. Sejarawan William Barney melaporkan, "tidak ada pemberontakan budak besar yang meletus selama Perang Saudara." Namun demikian, para budak mengambil kesempatan untuk memperluas lingkup kemerdekaan mereka, dan ketika pasukan persatuan berada di dekatnya, banyak yang lari untuk bergabung dengan mereka.[134][135]

Tenaga kerja budak diterapkan dalam industri secara terbatas di Selatan Atas dan di beberapa kota pelabuhan. Salah satu alasan ketertinggalan regional dalam pengembangan industri adalah distribusi pendapatan yang sangat besar. Produksi massal membutuhkan pasar massal, dan budak yang tinggal di kabin kecil, menggunakan peralatan buatan sendiri dan dilengkapi dengan satu setelan pakaian kerja setiap tahun dari kain yang lebih rendah, tidak menghasilkan permintaan konsumen untuk mempertahankan manufaktur lokal dari deskripsi apa pun dengan cara yang sama seperti yang dilakukan pertanian keluarga mekanis dari tenaga kerja gratisdi utara. Ekonomi Selatan adalah "pra-kapitalis" di mana budak dipekerjakan di perusahaan penghasil pendapatan terbesar, bukan pasar tenaga kerja bebas. Sistem perburuhan seperti yang dipraktikkan di Amerika Selatan mencakup paternalisme, baik yang kasar maupun yang memanjakan, dan itu berarti pertimbangan manajemen tenaga kerja selain produktivitas.[136]

Sekitar 85% dari populasi kulit putih/kaukasia Utara dan Selatan tinggal di pertanian keluarga, kedua wilayah tersebut didominasi pertanian, dan industri abad pertengahan di keduanya sebagian besar adalah domestik. Tetapi ekonomi Selatan adalah pra-kapitalis dalam ketergantungannya yang luar biasa pada pertanian tanaman komersial untuk menghasilkan kekayaan, sementara sebagian besar petani memberi makan diri mereka sendiri dan memasok pasar lokal yang kecil. Kota-kota dan industri di selatan tumbuh lebih cepat dari sebelumnya, tetapi dorongan dari sisa pertumbuhan eksponensial negara itu di tempat lain adalah menuju pengembangan industri perkotaan di sepanjang sistem transportasi kanal dan rel kereta api. Selatan mengikuti arus dominan arus utama ekonomi Amerika, tetapi pada "jarak yang sangat jauh" karena tertinggal dalam moda transportasi segala cuaca yang membawa lebih murah,[137]

Hitungan ketiga dari ekonomi Selatan pra-kapitalis berkaitan dengan pengaturan budaya. Selatan dan selatan tidak mengadopsi etos kerja , atau kebiasaan hemat yang menandai seluruh negeri. Ia memiliki akses ke alat-alat kapitalisme, tetapi tidak mengadopsi budayanya. Penyebab Selatan sebagai ekonomi nasional di Konfederasi didasarkan pada "perbudakan dan ras, pekebun dan bangsawan, rakyat biasa dan budaya rakyat, kapas dan perkebunan".[138]

produksi nasional[sunting | sunting sumber]

Persatuan memiliki keuntungan besar dalam hal pria dan sumber daya pada awal perang; rasionya tumbuh dengan mantap mendukung Persatuan

Konfederasi memulai keberadaannya sebagai ekonomi agraris dengan ekspor, ke pasar dunia, kapas, dan, pada tingkat lebih rendah, tembakau dan tebu . Produksi pangan lokal termasuk biji-bijian, babi, sapi, dan kebun. Uang tunai berasal dari ekspor tetapi orang-orang Selatan secara spontan menghentikan ekspor pada awal tahun 1861 untuk mempercepat dampak " King Cotton", strategi yang gagal untuk memaksa dukungan internasional untuk Konfederasi melalui ekspor kapasnya. Ketika blokade diumumkan, pengiriman komersial praktis berakhir (kapal tidak bisa mendapatkan asuransi), dan hanya sedikit pasokan yang datang melalui pelari blokade. ekspor merupakan bencana ekonomi bagi Selatan, membuat propertinya yang paling berharga menjadi tidak berguna, perkebunan dan pekerja mereka yang diperbudak. Banyak pekebun terus menanam kapas, yang menumpuk di mana-mana, tetapi sebagian besar beralih ke produksi pangan. Di seluruh wilayah, kurangnya perbaikan dan pemeliharaan menyia-nyiakan aset fisik.

Kesebelas negara bagian telah menghasilkan $155 juta barang-barang manufaktur pada tahun 1860, terutama dari penggilingan gandum lokal, dan kayu, tembakau olahan, barang-barang kapas dan toko- toko angkatan laut seperti terpentin. Kawasan industri utama adalah kota-kota perbatasan seperti Baltimore, Wheeling, Louisville dan St. Louis, yang tidak pernah berada di bawah kendali Konfederasi. Pemerintah memang mendirikan pabrik amunisi di Deep South. Dikombinasikan dengan amunisi yang ditangkap dan amunisi yang datang melalui pelari blokade, tentara hanya mendapat pasokan senjata minimal. Para prajurit menderita karena berkurangnya jatah, kekurangan obat-obatan, dan semakin berkurangnya seragam, sepatu dan sepatu bot. Kekurangan jauh lebih buruk bagi warga sipil, dan harga kebutuhan terus meningkat.[139]

Konfederasi mengadopsi tarif atau pajak impor sebesar 15%, dan mengenakannya pada semua impor dari negara lain, termasuk Amerika Serikat.[2] Tarif tidak terlalu berarti; blokade Persatuan meminimalkan lalu lintas komersial melalui pelabuhan Konfederasi, dan sangat sedikit orang yang membayar pajak atas barang-barang yang diselundupkan dari Utara. Pemerintah Konfederasi sepanjang sejarahnya hanya mengumpulkan $3,5 juta dalam pendapatan tarif. Kurangnya sumber keuangan yang memadai menyebabkan Konfederasi untuk membiayai perang melalui pencetakan uang, yang menyebabkan inflasi yang tinggi. Konfederasi mengalami revolusi ekonomi dengan sentralisasi dan standardisasi, tetapi sudah terlambat karena ekonominya secara sistematis dicekik oleh blokade dan serangan.[140]

Sistem transportasi[sunting | sunting sumber]

Jalur kereta api utama Konfederasi, 1861; warna menunjukkan pengukur yang berbeda (lebar lintasan); rel kereta api atas yang ditunjukkan di kanan atas adalah Baltimore dan Ohio, yang selalu merupakan rel Persatuan
Orang yang lewat menyalahgunakan tubuh pendukung Persatuan di dekat Knoxville, Tennessee . Keduanya digantung oleh otoritas Konfederasi di dekat rel kereta api sehingga penumpang kereta api yang lewat bisa melihat mereka.

Di masa damai, sistem sungai dan akses pantai yang luas dan terhubung di Selatan memungkinkan transportasi produk pertanian yang murah dan mudah. Sistem rel kereta api di Selatan telah berkembang sebagai pelengkap sungai-sungai yang dapat dilayari untuk meningkatkan pengiriman segala cuaca dari tanaman komersial ke pasar. Kereta api mengikat area perkebunan ke sungai atau pelabuhan terdekat sehingga membuat pasokan lebih dapat diandalkan, menurunkan biaya, dan meningkatkan keuntungan. Jika terjadi invasi, geografi Konfederasi yang luas membuat logistik sulit bagi Persatuan. Di mana pun tentara Persatuan menyerbu, mereka menugaskan banyak tentara mereka ke garnisun daerah-daerah yang direbut dan untuk melindungi jalur kereta api.

Pada awal Perang Saudara Selatan memiliki jaringan kereta api yang terputus-putus dan terganggu oleh perubahan pengukur jalur serta kurangnya pertukaran. Lokomotif dan gerbong barang memiliki as tetap dan tidak dapat menggunakan lintasan dengan ukuran (lebar) yang berbeda. Rel kereta api dengan ukuran berbeda menuju kota yang sama mengharuskan semua barang diturunkan ke gerbong untuk diangkut ke stasiun kereta penghubung, di mana gerbong itu harus menunggu gerbong barang dan lokomotif sebelum melanjutkan. Pusat yang membutuhkan pembongkaran termasuk Vicksburg, New Orleans, Montgomery, Wilmington dan Richmond.[2]Selain itu, sebagian besar jalur kereta api mengarah dari pelabuhan pesisir atau sungai ke kota-kota pedalaman, dengan sedikit jalur kereta api lateral. Karena keterbatasan desain ini, jalur kereta api Konfederasi yang relatif primitif tidak dapat mengatasi blokade angkatan laut Persatuan terhadap rute-rute intra-pesisir dan sungai yang penting di Selatan.

Konfederasi tidak memiliki rencana untuk memperluas, melindungi atau mendorong jalur kereta apinya. Penolakan orang Selatan untuk mengekspor tanaman kapas pada tahun 1861 membuat rel kereta api kehilangan sumber pendapatan utama mereka.[2] Banyak lini harus memberhentikan karyawan; banyak teknisi dan insinyur terampil yang kritis secara permanen hilang dari dinas militer. Pada tahun-tahun awal perang, pemerintah Konfederasi memiliki pendekatan lepas tangan terhadap jalur kereta api. Hanya pada pertengahan tahun 1863 pemerintah Konfederasi memulai kebijakan nasional, dan itu hanya terbatas untuk membantu upaya perang.[2] Rel kereta api secara de factokendali militer. Sebaliknya, Kongres A.S. telah mengesahkan administrasi militer sistem kereta api dan telegraf yang dikendalikan Persatuan pada Januari 1862, memberlakukan pengukur standar, dan membangun rel kereta api ke Selatan menggunakan pengukur itu. Tentara Konfederasi yang berhasil menduduki kembali wilayah tidak dapat disuplai langsung dengan kereta api saat mereka maju. Kongres K.A. secara resmi mengesahkan administrasi militer perkeretaapian pada Februari 1865.

Pada tahun terakhir sebelum akhir perang, sistem kereta api Konfederasi berdiri secara permanen di ambang kehancuran. Tidak ada peralatan baru dan penggerebekan di kedua sisi secara sistematis menghancurkan jembatan-jembatan utama, serta lokomotif dan gerbong barang. Suku cadang dikanibal; saluran pengumpan dirobek untuk mendapatkan rel pengganti untuk saluran utama, dan rolling stock aus karena penggunaan yang berat.[141]

Kuda dan bagal[sunting | sunting sumber]

Tentara Konfederasi mengalami kekurangan kuda dan bagal yang terus-menerus, dan meminta mereka dengan surat promes yang meragukan yang diberikan kepada petani dan peternak lokal. Pasukan serikat membayar dengan uang sungguhan dan menemukan penjual siap pakai di Selatan. Kedua pasukan membutuhkan kuda untuk kavaleri dan artileri.[2] Bagal menarik gerobak. Pasokan dirusak oleh epidemi kelenjar yang belum pernah terjadi sebelumnya , penyakit fatal yang membingungkan dokter hewan.[2]Setelah tahun 1863, pasukan Persatuan yang menyerang memiliki kebijakan menembak semua kuda dan bagal lokal yang tidak mereka butuhkan, untuk menjauhkan mereka dari tangan Konfederasi. Tentara Konfederasi dan petani mengalami kekurangan kuda dan bagal, yang merugikan ekonomi Selatan dan upaya perang. Selatan kehilangan setengah dari 2,5 juta kuda dan bagalnya; banyak petani mengakhiri perang dengan tidak ada yang tersisa. Kuda tentara digunakan oleh kerja keras, kekurangan gizi, penyakit dan luka pertempuran; mereka memiliki harapan hidup sekitar tujuh bulan.[142]

Instrumen keuangan[sunting | sunting sumber]

Baik masing-masing negara bagian Konfederasi Amerika dan kemudian pemerintah Konfederasi mencetak dolar Konfederasi Amerika sebagai mata uang kertas dalam berbagai denominasi, dengan total nilai nominal $1,5 miliar. Sebagian besar ditandatangani oleh Bendahara Edward C. Elmore . Inflasi menjadi merajalela karena uang kertas terdepresiasi dan akhirnya menjadi tidak berharga. Pemerintah negara bagian dan beberapa daerah mencetak uang kertas mereka sendiri, menambah inflasi yang tak terkendali.[2] Banyak uang kertas masih ada, meskipun dalam beberapa tahun terakhir salinan palsu telah menjamur.

1862 Uang kertas $10 KA yang menggambarkan sketsa Harapan diapit oleh RMT Hunter (kiri) dan CG Memminger (kanan)

Pemerintah Konfederasi awalnya ingin membiayai perangnya sebagian besar melalui tarif impor, pajak ekspor, dan sumbangan sukarela emas. Setelah pengenaan spontan embargo penjualan kapas ke Eropa pada tahun 1861, sumber pendapatan ini mengering dan Konfederasi semakin beralih untuk mengeluarkan utang dan mencetak uang untuk membayar biaya perang. Politisi Konfederasi Amerika khawatir akan membuat marah masyarakat umum dengan pajak yang keras. Kenaikan pajak mungkin mengecewakan banyak orang Selatan, sehingga Konfederasi terpaksa mencetak lebih banyak uang. Akibatnya, inflasi meningkat dan tetap menjadi masalah bagi negara bagian-negara bagian selatan selama sisa perang.[2]Pada April 1863, misalnya, harga tepung di Richmond telah meningkat menjadi $100 per barel dan ibu rumah tangga melakukan kerusuhan.[143]

Pemerintah Konfederasi mengambil alih tiga permen nasional di wilayahnya: Charlotte Mint di North Carolina, Dahlonega Mint di Georgia, dan New Orleans Mintdi Louisiana. Selama tahun 1861 semua fasilitas ini menghasilkan sejumlah kecil koin emas, dan setengah dolar yang terakhir juga. Karena permen menggunakan cetakan saat ini, semuanya tampak seperti masalah AS. Namun, dengan membandingkan sedikit perbedaan dalam dies, spesialis dapat membedakan setengah dolar 1861-O yang dicetak di bawah otoritas pemerintah AS, Negara Bagian Louisiana, atau akhirnya Negara Konfederasi. Berbeda dengan koin emas, masalah ini diproduksi dalam jumlah yang signifikan (lebih dari 2,5 juta) dan murah di kelas yang lebih rendah, meskipun palsu telah dibuat untuk dijual ke publik.[2]Namun, sebelum New Orleans Mint berhenti beroperasi pada Mei 1861, pemerintah Konfederasi menggunakan desain terbaliknya sendiri untuk menghasilkan empat setengah dolar. Hal ini membuat salah satu kelangkaan besar numismatik Amerika. Kurangnya perak dan emas menghalangi penciptaan lebih lanjut. Konfederasi rupanya juga bereksperimen dengan mengeluarkan koin satu sen, meskipun hanya 12 yang diproduksi oleh toko perhiasan di Philadelphia, yang takut mengirimnya ke Selatan. Seperti setengah dolar, salinannya kemudian dibuat sebagai suvenir.[144]

Koin AS ditimbun dan tidak memiliki sirkulasi umum. Koin AS diakui sebagai alat pembayaran yang sah hingga $10, seperti halnya penguasa Inggris, Napoleon Prancis , dan doubloon Spanyol dan Meksiko dengan nilai tukar tetap. Uang konfederasi adalah kertas dan perangko.[145]

Kekurangan makanan dan kerusuhan[sunting | sunting sumber]

Kerusuhan roti Richmond, 1863

Pada pertengahan 1861, blokade angkatan laut Persatuan hampir menutup ekspor kapas dan impor barang-barang manufaktur. Makanan yang sebelumnya datang melalui darat terputus.

Karena perempuan adalah orang-orang yang tinggal di rumah, mereka harus puas dengan kekurangan makanan dan persediaan. Mereka mengurangi pembelian, menggunakan bahan-bahan lama, dan menanam lebih banyak rami dan kacang polong untuk menyediakan pakaian dan makanan. Mereka menggunakan pengganti ersatz jika memungkinkan, tetapi tidak ada kopi asli, hanya pengganti okra dan sawi putih. Rumah tangga sangat dirugikan oleh inflasi harga barang-barang sehari-hari seperti tepung, dan kekurangan makanan, pakan ternak, dan persediaan medis untuk yang terluka.[146][147]

Pemerintah negara bagian meminta agar pekebun menanam lebih sedikit kapas dan lebih banyak makanan, tetapi sebagian besar menolak. Ketika harga kapas melonjak di Eropa, ekspektasi Eropa akan segera turun tangan untuk memecahkan blokade dan membuat mereka kaya, tetapi Eropa tetap netral.[2] Legislatif Georgia memberlakukan kuota kapas, menjadikannya kejahatan untuk menumbuhkan kelebihan. Tetapi kekurangan makanan hanya memburuk, terutama di kota-kota.[148]

Penurunan pasokan makanan secara keseluruhan, diperburuk oleh sistem transportasi yang tidak memadai, menyebabkan kekurangan yang serius dan harga yang tinggi di daerah perkotaan. Ketika bacon mencapai satu dolar per pon pada tahun 1863, para wanita miskin di Richmond, Atlanta, dan banyak kota lainnya mulai memberontak; mereka mendobrak toko dan gudang untuk merebut makanan, karena mereka marah pada upaya bantuan negara yang tidak efektif, spekulan, dan pedagang. Sebagai istri dan janda tentara, mereka dirugikan oleh sistem kesejahteraan yang tidak memadai.[149][150][151][152]

Kehancuran pada tahun 1865[sunting | sunting sumber]

Pada akhir perang, kerusakan infrastruktur Selatan meluas. Jumlah kematian warga sipil tidak diketahui. Setiap negara bagian Konfederasi terpengaruh, tetapi sebagian besar perang terjadi di Virginia dan Tennessee, sementara Texas dan Florida melihat aksi militer paling sedikit. Sebagian besar kerusakan disebabkan oleh aksi militer langsung, tetapi sebagian besar disebabkan oleh kurangnya perbaikan dan pemeliharaan, dan dengan sengaja menggunakan sumber daya. Sejarawan baru-baru ini memperkirakan berapa banyak kehancuran yang disebabkan oleh aksi militer. Paul Paskoff menghitung bahwa operasi militer Union dilakukan di 56% dari 645 county di sembilan negara bagian Konfederasi (tidak termasuk Texas dan Florida). Kabupaten ini berisi 63% dari 1860 populasi kulit putih dan 64% dari budak. Pada saat pertempuran terjadi, tidak diragukan lagi beberapa orang telah melarikan diri ke daerah yang lebih aman,[153]

Sebelas Negara bagian Konfederasi dalam Sensus Amerika Serikat tahun 1860 memiliki 297 kota kecil dan kota kecil dengan 835.000 orang; dari 162 ini dengan 681.000 orang pada satu titik diduduki oleh pasukan Persatuan. Sebelas hancur atau rusak parah akibat aksi perang, termasuk Atlanta (dengan populasi tahun 1860 9.600), Charleston, Columbia, dan Richmond (dengan populasi sebelum perang masing-masing 40.500, 8.100, dan 37.900); sebelas berisi 115.900 orang dalam sensus 1860, atau 14% dari perkotaan Selatan. Sejarawan belum memperkirakan berapa populasi mereka yang sebenarnya ketika pasukan Persatuan tiba. Jumlah orang (per 1860) yang tinggal di kota-kota yang hancur mewakili lebih dari 1% dari populasi 1860 Konfederasi. Selain itu, 45 gedung pengadilan dibakar (dari 830). Pertanian Selatan tidak terlalu mekanis. Nilai peralatan dan mesin pertanian dalam Sensus 1860 adalah $81 juta; pada tahun 1870, ada 40% lebih sedikit, senilai hanya $48 juta. Banyak alat-alat tua telah rusak karena penggunaan berat; alat baru jarang tersedia; bahkan perbaikan pun sulit.[154]

Kerugian ekonomi mempengaruhi semua orang. Bank dan perusahaan asuransi sebagian besar bangkrut. Mata uang dan obligasi konfederasi tidak berharga. Miliaran dolar yang diinvestasikan untuk budak lenyap. Sebagian besar utang juga tertinggal. Sebagian besar peternakan masih utuh tetapi sebagian besar telah kehilangan kuda, bagal, dan ternak mereka; pagar dan lumbung dalam keadaan rusak. Paskoff menunjukkan hilangnya infrastruktur pertanian hampir sama apakah pertempuran terjadi di dekatnya atau tidak. Hilangnya infrastruktur dan kapasitas produktif membuat para janda pedesaan di seluruh wilayah tidak hanya menghadapi ketidakhadiran laki-laki berbadan sehat, tetapi juga kehabisan persediaan sumber daya material yang dapat mereka kelola dan operasikan sendiri. Selama empat tahun peperangan, gangguan, dan blokade, Selatan menghabiskan sekitar setengah dari persediaan modalnya. Utara, sebaliknya,[154]

Pembangunan kembali memakan waktu bertahun-tahun dan terhambat oleh rendahnya harga kapas setelah perang. Investasi dari luar sangat penting, terutama di bidang perkeretaapian. Seorang sejarawan telah merangkum runtuhnya infrastruktur transportasi yang dibutuhkan untuk pemulihan ekonomi: [155]

Salah satu malapetaka terbesar yang dihadapi orang Selatan adalah malapetaka yang terjadi pada sistem transportasi. Jalan tidak bisa dilalui atau tidak ada, dan jembatan hancur atau hanyut. Lalu lintas sungai yang penting terhenti: tanggul jebol, saluran tersumbat, beberapa kapal uap yang tidak ditangkap atau dihancurkan berada dalam kondisi rusak, dermaga rusak atau hilang, dan personel terlatih tewas atau bubar. Kuda, bagal, lembu, kereta, gerobak, dan gerobak hampir semuanya pernah menjadi mangsa pasukan lawan. Kereta api lumpuh, dengan sebagian besar perusahaan bangkrut. Garis-garis ini telah menjadi target khusus musuh. Pada satu bentangan 114 mil di Alabama, setiap jembatan dan jembatan hancur, ikatan silang rusak, bangunan terbakar, tangki air hilang, parit penuh, dan jejak yang tumbuh di rerumputan dan semak-semak ... Pusat komunikasi seperti Columbia dan Atlanta hancur lebur; toko dan pengecoran rusak atau rusak. Bahkan daerah-daerah yang dilewati oleh pertempuran telah dibajak untuk peralatan yang dibutuhkan di medan perang, dan keausan penggunaan masa perang tanpa perbaikan atau penggantian yang memadai mengurangi semuanya menjadi keadaan disintegrasi.

Efek pada wanita dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Batu nisan peringatan Konfederasi di Pemakaman Kota Natchez di Natchez , Mississippi

Lebih dari 250.000 prajurit Konfederasi tewas selama perang. Beberapa janda meninggalkan pertanian keluarga mereka dan bergabung dengan rumah tangga kerabat, atau bahkan menjadi pengungsi yang tinggal di kamp-kamp dengan tingkat penyakit dan kematian yang tinggi.[2] Di Selatan Lama, menjadi " perawan tua " adalah sesuatu yang memalukan bagi wanita dan keluarganya, tetapi setelah perang, itu hampir menjadi norma.[2] Beberapa wanita menyambut kebebasan untuk tidak menikah. Perceraian, meskipun tidak pernah sepenuhnya diterima, menjadi lebih umum. Konsep "Wanita Baru" muncul - dia mandiri dan mandiri, dan sangat kontras dengan "Belle Selatan" dari pengetahuan sebelum perang.[156]

Bendera nasional[sunting | sunting sumber]

Pola Bendera Konfederasi ini adalah yang paling sering dianggap sebagai Bendera Konfederasi saat ini; itu adalah salah satu dari banyak yang digunakan oleh angkatan bersenjata Konfederasi. Variasi desain ini berfungsi sebagai Bendera Pertempuran Angkatan Darat Virginia Utara dan Tennessee, dan sebagai Jack Angkatan Laut Konfederasi.

Bendera resmi pertama Negara Konfederasi Amerika - disebut "Bintang dan Batang" - awalnya memiliki tujuh bintang, mewakili tujuh negara bagian pertama yang awalnya membentuk Konfederasi. Semakin banyak negara bagian bergabung, semakin banyak bintang yang ditambahkan, hingga totalnya menjadi 13 (dua bintang ditambahkan untuk negara bagian Kentucky dan Missouri yang terbagi). Selama Pertempuran Bull Run Pertama, ( Manassas Pertama ) terkadang terbukti sulit untuk membedakan Bintang dan Bar dari bendera Persatuan . [ rujukan? ] Untuk memperbaiki situasi, "Bendera Pertempuran" yang terpisah dirancang untuk digunakan oleh pasukan di lapangan. Juga dikenal sebagai "Salib Selatan", banyak variasi muncul dari konfigurasi persegi asli.

Meskipun tidak pernah secara resmi diadopsi oleh pemerintah Konfederasi, popularitas Salib Selatan di antara tentara dan penduduk sipil adalah alasan utama mengapa itu dijadikan fitur warna utama ketika bendera nasional baru diadopsi pada tahun 1863.[2] Ini standar baru – dikenal sebagai "Stainless Banner" – terdiri dari area bidang putih yang diperpanjang dengan kanton Battle Flag . Bendera ini juga memiliki masalah ketika digunakan dalam operasi militer karena, pada hari yang tidak berangin, dapat dengan mudah disalahartikan sebagai bendera gencatan senjata atau penyerahan diri. Jadi, pada tahun 1865, versi modifikasi dari Spanduk Stainless diadopsi. Bendera nasional terakhir Konfederasi ini mempertahankan kanton Bendera Pertempuran, tetapi memperpendek bidang putih dan menambahkan garis merah vertikal ke ujung terbang.

Karena penggambarannya di abad ke-20 dan media populer, banyak orang menganggap bendera pertempuran persegi panjang dengan bilah biru tua sebagai sinonim dengan "Bendera Konfederasi", tetapi bendera ini tidak pernah diadopsi sebagai bendera nasional Konfederasi.[160]

"Bendera Konfederasi" memiliki skema warna yang mirip dengan desain Bendera Pertempuran yang paling umum, tetapi berbentuk persegi panjang, bukan persegi. "Bendera Konfederasi" adalah simbol Selatan yang sangat dikenal di Amerika Serikat saat ini, dan terus menjadi ikon kontroversial.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Wilayah dan iklim[sunting | sunting sumber]

Konfederasi Amerika mengklaim total 2.919 mil (4.698 km) garis pantai, sehingga sebagian besar wilayahnya terletak di pantai laut dengan tanah datar dan sering berpasir atau berawa. Sebagian besar bagian interior terdiri dari tanah pertanian yang subur, meskipun banyak juga yang berbukit dan bergunung-gunung, dan wilayah barat jauh adalah gurun. Bagian hilir Sungai Mississippi membagi dua negara, dengan bagian barat sering disebut sebagai Trans-Mississippi . Titik tertinggi (tidak termasuk Arizona dan New Mexico) adalah Guadalupe Peak di Texas pada ketinggian 8.750 kaki (2.670 m).

Peta negara bagian dan teritori yang diklaim oleh Konfederasi Amerika [termasuk Wilayah New Mexico (KA)]

Iklim

Sebagian besar wilayah yang diklaim oleh Konfederasi Amerika memiliki iklim subtropis lembab dengan musim dingin ringan dan musim panas yang panjang, panas, dan lembab. Iklim dan medan bervariasi dari rawa- rawa yang luas (seperti yang ada di Florida dan Louisiana) hingga stepa semi-kering dan gurun gersang di barat bujur 100 derajat barat. Iklim subtropis membuat musim dingin menjadi ringan tetapi memungkinkan penyakit menular berkembang. Akibatnya, di kedua belah pihak lebih banyak tentara yang meninggal karena penyakit daripada yang tewas dalam pertempuran,[2] sebuah fakta yang hampir tidak lazim dalam konflik pra-Perang Dunia I.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Sensus Amerika Serikat tahun 1860 [2] memberikan gambaran tentang keseluruhan populasi tahun 1860 untuk wilayah-wilayah yang telah bergabung dengan Konfederasi. Perhatikan bahwa jumlah populasi tidak termasuk suku-suku Indian yang tidak berasimilasi.

Negara bagian Jumlah penduduk Jumlah total budak Jumlah rumah tangga Jumlah populasi bebas Jumlah total pemilik budak % dari

populasi bebas yang memiliki budak [2]

%

keluarga bebas yang memiliki budak [161]

Budak sebagai % dari

populasi

Total warna gratis
Alabama 964,201 435,080 96,603 529,121 33,730 6% 35% 45% 2,690
Arkansas 435,450 111,115 57,244 324,335 11,481 4% 20% 26% 144
Florida 140,424 61,745 15,090 78,679 5,152 7% 34% 44% 932
Georgia 1,057,286 462,198 109,919 595,088 41,084 7% 37% 44% 3,500
Louisiana 708,002 331,726 74,725 376,276 22,033 6% 29% 47% 18,647
Mississippi 791,305 436,631 63,015 354,674 30,943 9% 49% 55% 773
Carolina Utara 992,622 331,059 125,090 661,563 34,658 5% 28% 33% 30,463
Carolina Selatan 703,708 402,406 58,642 301,302 26,701 9% 46% 57% 9,914
Tennessee 1,109,801 275,719 149,335 834,082 36,844 4% 25% 25% 7,300
Texas 604,215 182,566 76,781 421,649 21,878 5% 28% 30% 355
Virginia[162] 1,596,318 490,865 201,523 1,105,453 52,128 5% 26% 31% 58,042
Total 9,103,332 3,521,110 1,027,967 5,582,222 316,632 6% 30.8% 39% 132,760
Struktur usia 0–14 tahun 15–59 tahun 60 tahun ke atas
Laki-laki kulit putih/kaukasia 43% 52% 4%
Wanita kulit putih/kaukasia 44% 52% 4%
Budak laki-laki 44% 51% 4%
Budak wanita 45% 51% 3%
Laki-laki kulit hitam gratis 45% 50% 5%
Wanita kulit hitam gratis 40% 54% 6%
Jumlah penduduk [163] 44% 52% 4%

Pada tahun 1860, wilayah yang kemudian membentuk sebelas negara bagian Konfederasi (dan termasuk Virginia Barat di masa depan) memiliki 132.760 (1,46%) orang kulit hitam bebas. Laki-laki membentuk 49,2% dari total populasi dan perempuan 50,8% (kulit putih/kaukasia: 48,60% laki-laki, 51,40% perempuan; budak: 50,15% laki-laki, 49,85% perempuan; kulit hitam bebas: 47,43% laki-laki, 52,57% perempuan).[164]

Penduduk pedesaan dan perkotaan[sunting | sunting sumber]

Sebuah Rumah di Mississippi , Currier dan Ives , 1871

KA sangat pedesaan. Beberapa kota memiliki populasi lebih dari 1.000 - kursi kabupaten khas memiliki populasi kurang dari 500. Kota jarang; dari dua puluh kota terbesar A.S. dalam sensus tahun 1860, hanya New Orleans yang terletak di wilayah Konfederasi  – dan Persatuan merebut New Orleans pada tahun 1862. Hanya 13 kota yang dikendalikan Konfederasi yang termasuk dalam 100 kota teratas A.S. pada tahun 1860, kebanyakan dari mereka pelabuhan yang kegiatan ekonominya lenyap atau sangat menderita akibat blokade Persatuan . Populasi Richmond membengkak setelah menjadi ibu kota Konfederasi, mencapai perkiraan 128.000 pada tahun 1864.  Kota-kota Selatan lainnya di negara-negara pemilik budak perbatasan seperti Baltimore ,Washington, D.C. , Wheeling , Alexandria , Louisville , dan St. Louis tidak pernah berada di bawah kendali pemerintah Konfederasi.

Kota-kota Konfederasi termasuk yang paling menonjol dalam urutan ukuran populasi:

# Kota 1860 populasi 1860 peringkat A.S. Kembali ke kendali A.S.
1. New Orleans, Louisiana 168,675 6 1862
2. Charleston, Carolina Selatan 40,522 22 1865
3. Richmond, Virginia 37,910 25 1865
4. Mobile, Alabama 29,258 27 1865
5. Memphis, Tennessee 22,623 38 1862
6. Savannah, Georgia 22,619 41 1864
7. Petersburg, Virginia 18,266 50 1865
8. Nashville, Tennessee 16,988 54 1862
9. Norfolk, Virginia 14,620 61 1862
10. Alexandria, Virginia 12,652 75 1861
11. Augusta, Georgia 12,493 77 1865
12. Columbus, Georgia 9,621 97 1865
13. Atlanta, Georgia 9,554 99 1864
14. Wilmington, Carolina Utara 9,553 100 1865

(Lihat juga Atlanta dalam Perang Saudara , Charleston, Carolina Selatan, dalam Perang Saudara , Nashville dalam Perang Saudara , New Orleans dalam Perang Saudara , Wilmington, Carolina Utara, dalam Perang Saudara Amerika , dan Richmond dalam Perang Saudara ) .

Agama[sunting | sunting sumber]

Gereja Episkopal (Kristen) St. John , Montgomery . Konvensi Pemisahan Gereja-Gereja Selatan diadakan di sini pada tahun 1861.

KA sangat Kristen Protestan .  Baik populasi bebas maupun yang diperbudak diidentifikasikan dengan Kristen Protestan evangelis . Baptis (Kristen) dan Metodis (Kristen) bersama-sama membentuk mayoritas penduduk kulit putih/kaukasia dan budak (lihat Gereja Hitam ). Kebebasan beragama dan pemisahan gereja dan negara sepenuhnya dijamin oleh hukum Konfederasi. Kehadiran di gereja sangat tinggi dan pendeta memainkan peran utama dalam Angkatan Darat.[165]

Sebagian besar denominasi besar mengalami perpecahan Utara-Selatan di era sebelum perang tentang masalah perbudakan . Penciptaan negara baru memerlukan struktur independen. Misalnya, Gereja Presbiterian (Kristen) di Amerika Serikat terpecah, dengan sebagian besar kepemimpinan baru diberikan oleh Joseph Ruggles Wilson (ayah dari Presiden Woodrow Wilson ). Pada tahun 1861, ia mengorganisir pertemuan yang membentuk Majelis Umum Gereja Presbiterian (Kristen) Selatan dan menjabat sebagai kepala eksekutif selama 37 tahun.[2] Kaum Baptis (Kristen) dan Metodis (Kristen) memisahkan diri dari kaum seagama mereka di Utara karena masalah perbudakan, membentuk Konvensi Baptis (Kristen) Selatan dan Gereja Episkopal Metodis (Kristen), Selatan, masing-masing.[2] [2]Elit di tenggara menyukai Gereja Episkopal Protestan (Kristen) di Konfederasi Amerika , yang dengan enggan berpisah dari Gereja Episkopal (Kristen) pada tahun 1861.[2] Elit lainnya adalah Presbiterian (Kristen) yang tergabung dalam Gereja Presbiterian (Kristen) yang didirikan tahun 1861 di Amerika Serikat . Umat Kristen ​​Katolik memasukkan elemen kelas pekerja Irlandia di kota-kota pesisir dan elemen Prancis kuno di Louisiana selatan. Populasi agama lain yang tidak penting dan tersebar termasuk Lutheran (Kristen) , gerakan Kekudusan (Kristen) , Reformed (Kristen) lainnya, fundamentalis Kristen lainnya ,Gerakan Pemulihan Stone-Campbell (Kristen) , Gereja- Gereja Kristus (Kristen) , gerakan Orang Suci Zaman Akhir/Kristen Mormon , Advent (Kristen) , Muslim/Islam , Yahudi , animis asli Amerika , deis , dan orang-orang yang tidak beragama .[166][167]

Gereja-gereja (Kristen) selatan memenuhi kekurangan pendeta Angkatan Darat dengan mengirimkan misionaris. Baptis (Kristen) Selatan dimulai pada tahun 1862 dan memiliki total 78 misionaris. Presbiterian (Kristen) bahkan lebih aktif dengan 112 misionaris pada Januari 1865. Misionaris lain didanai dan didukung oleh Episkopal (Kristen), Metodis (Kristen), dan Lutheran (Kristen). Salah satu hasilnya adalah gelombang demi gelombang kebangkitan di Angkatan Darat.[168]

Pemimpin militer[sunting | sunting sumber]

Mayor Jenderal John C. Breckinridge , Sekretaris Perang (1865)
Jenderal Robert E. Lee , Pemimpin Umum (1865)

Pemimpin militer Konfederasi (dengan negara bagian atau negara kelahiran dan pangkat tertinggi) [2] termasuk:

  • Robert E. Lee (Virginia) – Jenderal & Pemimpin Umum
  • P.G.T. Beauregard (Louisiana) – Jenderal
  • Braxton Bragg (Carolina Utara) – Jenderal
  • Samuel Cooper (New York) – Jenderal
  • Albert Sidney Johnston (Kentucky) – Jenderal
  • Joseph E. Johnston (Virginia) – Jenderal
  • Edmund Kirby Smith (Florida) – Jenderal
  • Simon Bolivar Buckner, Sr. (Kentucky) – Letnan Jenderal
  • Jubal Early (Virginia) – Letnan Jenderal
  • Richard S. Ewell (Virginia) – Letnan Jenderal
  • Nathan Bedford Forrest (Tennessee) – Letnan Jenderal
  • Wade Hampton III (Carolina Selatan) – Letnan Jenderal
  • William J. Hardee (Georgia) – Letnan Jenderal
  • A.P. Hill (Virginia) – Letnan Jenderal
  • Theophilus H. Holmes (Carolina Utara) – Letnan Jenderal
  • John Bell Hood (Kentucky) – Letnan Jenderal (Jenderal sementara)
  • Thomas J. "Stonewall" Jackson (Virginia) – Letnan Jenderal
  • Stephen D. Lee (Carolina Selatan) – Letnan Jenderal
  • James Longstreet (Carolina Selatan) – Letnan Jenderal
  • John C. Pemberton (Pennsylvania) – Letnan Jenderal
  • Leonidas Polk (Carolina Utara) – Letnan Jenderal
  • Alexander P. Stewart (Carolina Utara) – Letnan Jenderal
  • Richard Taylor (Kentucky) – Letnan Jenderal (putra Presiden AS Zachary Taylor )
  • Joseph Wheeler (Georgia) – Letnan Jenderal
  • John C. Breckinridge (Kentucky) – Mayor Jenderal & Sekretaris Perang
  • Richard H. Anderson (Carolina Selatan) – Mayor Jenderal (sementara Letnan Jenderal)
  • Patrick Cleburne (Kabupaten Cork, Irlandia) – Mayor Jenderal
  • John Brown Gordon (Georgia) – Mayor Jenderal
  • Henry Heth (Virginia) – Mayor Jenderal
  • Daniel Harvey Hill (Carolina Selatan) – Mayor Jenderal
  • Edward Johnson (Virginia) – Mayor Jenderal
  • Joseph B. Kershaw (Carolina Selatan) – Mayor Jenderal
  • Fitzhugh Lee (Virginia) – Mayor Jenderal
  • George Washington Custis Lee (Virginia) – Mayor Jenderal
  • William Henry Fitzhugh Lee (Virginia) – Mayor Jenderal
  • William Mahone (Virginia) – Mayor Jenderal
  • George Pickett (Virginia) – Mayor Jenderal
  • Camillus J. Polignac (Prancis) – Mayor Jenderal
  • Sterling Price (Missouri) – Mayor Jenderal
  • Stephen Dodson Ramseur (Carolina Utara) – Mayor Jenderal
  • Thomas L. Rosser (Virginia) – Mayor Jenderal
  • JEB Stuart (Virginia) – Mayor Jenderal
  • Earl Van Dorn (Mississippi) – Mayor Jenderal
  • John A. Wharton (Tennessee) – Mayor Jenderal
  • Edward Porter Alexander (Georgia) – Brigadir Jenderal
  • Francis Marion Cockrell (Missouri) – Brigadir Jenderal
  • Clement A. Evans (Georgia) – Brigadir Jenderal
  • John Hunt Morgan (Kentucky) – Brigadir Jenderal
  • William N. Pendleton (Virginia) – Brigadir Jenderal
  • Stand Watie (Georgia) – Brigadir Jenderal (terakhir menyerah)
  • Lawrence Sullivan Ross (Texas) – Brigadir Jenderal
  • John S. Mosby , "Hantu Abu-abu Konfederasi" (Virginia) – Kolonel
  • Franklin Buchanan (Maryland) – Laksamana
  • Raphael Semmes (Maryland) – Laksamana Muda

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Kamp penjara Perang Saudara Amerika
  • Kabinet Konfederasi Amerika
  • Peringatan Perang Saudara Amerika
  • Peringatan Perang Saudara Amerika pada perangko
  • Koloni Konfederasi
  • Kantor Paten Konfederasi
  • Keuangan perang Konfederasi
  • KA: Konfederasi Amerika
  • Lingkaran Emas (negara yang diusulkan)
  • Sejarah Amerika Serikat Selatan
  • Daftar produsen senjata Konfederasi
  • Daftar gudang senjata dan gudang senjata Konfederasi
  • Daftar monumen dan peringatan Konfederasi
  • Daftar perjanjian Konfederasi Amerika
  • Daftar gerakan separatis historis
  • Daftar perang saudara
  • Museum Angkatan Laut Perang Saudara Nasional

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Preventing Diplomatic Recognition of the Confederacy, 1861–65". U.S. Department of State. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 28, 2013. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd be bf bg bh bi bj bk bl bm bn bo bp bq br bs bt bu bv bw bx by bz ca cb cc cd ce cf cg ch ci cj ck cl cm cn co cp cq cr cs ct cu cv cw cx cy cz da db dc dd de df dg dh di dj dk dl dm dn do dp dq dr ds dt du dv dw dx dy dz ea eb ec ed ee ef eg eh ei ej ek el em en eo ep eq er es et eu ev ew ex ey ez fa fb fc fd fe ff fg fh fi fj fk fl fm fn fo fp fq fr fs ft fu fv fw fx fy fz ga gb gc gd ge gf gg gh gi gj gk gl gm gn go gp gq gr gs gt "Confederate States of America". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-08-09. 
  3. ^ David R. Zimring, "'Secession in Favor of the Constitution': How West Virginia Justified Separate Statehood during the Civil War." West Virginia History 3.2 (2009): 23–51. online
  4. ^ Burke Davis, Sherman's march (2016) ch. 1.
  5. ^ Weigley (2000), p. 453.
  6. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 23. While the Texas delegation was seated, and is counted in the "original seven" states of the Confederacy, its referendum to ratify secession had not taken place, so its delegates did not yet vote on instructions from their state legislature.
  7. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 23–26.
  8. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 25, 27
  9. ^ a b Martis, Kenneth C. (1994). The Historical Atlas of the Congresses of the Confederate States of America: 1861–1865. Simon & Schuster. hlm. 1. ISBN 0-13-389115-1. 
  10. ^ Martis, Historical Atlas, pp. 72–73
  11. ^ Martis, Historical Atlas, pp. 90–91
  12. ^ ""Legal Materials on the Confederate States of America in the Schaffer Law Library", Albany Law School". Albanylaw.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 3, 2007. Diakses tanggal August 29, 2010. 
  13. ^ "Records of District Courts of the United States, National Archives". Archives.gov. Diakses tanggal August 29, 2010. 
  14. ^ Walter Flavius McCaleb, "The Organization of the Post-Office Department of the Confederacy." American Historical Review 12#1 (1906), pp. 66–74 online
  15. ^ McCaleb, Walter Flavius (1906). "The Organization of the Post-Office Department of the Confederacy". The American Historical Review. 12 (1): 66–74. doi:10.2307/1832885. JSTOR 1832885. 
  16. ^ *Garrison, L. R. (1915). "Administrative Problems of the Confederate Post Office Department, I". The Southwestern Historical Quarterly. 19 (2): 111–141. JSTOR 30234666. 
  17. ^ "Confederate States Post Office". Smithsonian National Postal Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-20. Diakses tanggal November 17, 2010. 
  18. ^ Neely (1993) pp. 11, 16.
  19. ^ David M. Potter, The Impending Crisis, 1848–1861 (1976) pp. 484–514.
  20. ^ Coski, John M. (2005). The Confederate Battle Flag: America's Most Embattled Emblem. hlm. 23–27. ISBN 978-067402986-6. 
  21. ^ The first six signatory states establishing the Confederacy counted about one-fourth its population. They voted 43% for pro-Union candidates. The four states which entered after the attack on Fort Sumter held almost half the population of the Confederacy and voted 53% for pro-Union candidates. The three big turnout states voted extremes. Texas, with 5% of the population, voted 20% for pro-Union candidates. Kentucky and Missouri, with one-fourth the Confederate population, voted a combined 68% for the pro-Union Lincoln, Douglas and Bell. See Table of election returns at 1860 United States presidential election.
  22. ^ "Reluctant Confederates". Personal.tcu.edu. Diakses tanggal April 19, 2014. 
  23. ^ Coulter, E. Merton (1950). The Confederate States of America 1861–1865. hlm. 61. 
  24. ^ Craven, Avery O. The Growth of Southern Nationalism 1848–1861. hlm. 390. 
  25. ^ Craven. The Growth of Southern Nationalism. p. 366.
  26. ^ McPherson. pp. 232–233.
  27. ^ Emory M. Thomas, The Confederate Nation: 1861–1865 (1979), pp. 83–84.
  28. ^ Davis, William C. (1994). A Government of Our Own: The Making of the Confederacy. New York: Free Press. hlm. 294–295. ISBN 978-0-02-907735-1. 
  29. ^ Alexander Hamilton Stephens (1910). Recollections of Alexander H. Stephens: His Diary Kept when a Prisoner at Fort Warren, Boston Harbour, 1865; Giving Incidents and Reflections of His Prison Life and Some Letters and Reminiscences. Doubleday, Page. hlm. 172. 
  30. ^ "A Declaration of the Causes which Impel the State of Texas to Secede from the Federal Union". Avalon Project. Yale Law School. Diakses tanggal October 10, 2014. 
  31. ^ "Constitution of 1861, Ordinances 1 – 20". Legislature.state.al.us. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 26, 2014. Diakses tanggal April 19, 2014. 
  32. ^ "Florida Declaration". www.civilwarcauses.org. 
  33. ^ "Virginia Ordinance of Secession". Wvculture.org. Diakses tanggal April 19, 2014. 
  34. ^ Journal of Both Sessions of the Conventions of the State of Arkansas: Which Were Begun and Held in the Capitol, in the City of Little Rock, 1861, pp. 51–54
  35. ^ "Ordinances of Secession". Constitution.org. Diakses tanggal April 19, 2014. 
  36. ^ "Ordinances of Secession". Constitution.org. Diakses tanggal April 19, 2014. 
  37. ^ Annual Register... for 1861 (1862) pp. 233–239
  38. ^ Freehling, pp. 448+
  39. ^ Freehling, pp. 391–394
  40. ^ Freehling, p. 416
  41. ^ Ralph Young (2015). Dissent: The History of an American Idea. NYU Press. hlm. 193. ISBN 9781479814527. 
  42. ^ "Constitutional Amendments Not Ratified". United States House of Representatives. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-02. Diakses tanggal 2013-11-21. 
  43. ^ Walter, Michael (2003). "Ghost Amendment: The Thirteenth Amendment That Never Was". Diakses tanggal 4 August 2016. 
  44. ^ "A proposed Thirteenth Amendment to prevent secession, 1861". The Gilder Lehrman Institute of American History. Diakses tanggal November 2, 2017. 
  45. ^ Lee, R. Alton (January 1961). "The Corwin Amendment – In the Secession Crisis". Ohio History Journal. 70 (1): 1–26. 
  46. ^ a b Freehling, p. 503
  47. ^ John D. Wright (2013). The Routledge Encyclopedia of Civil War Era Biographies. Routledge. hlm. 150. ISBN 9780415878036. 
  48. ^ February 28, 1861, Congress authorized Davis to accept state militias into national service. Confederate Act of Congress for "provisionals" on March 6, 1861, authorized 100,000 militia and volunteers under Davis' command. May 6, Congress empowered Davis to accept volunteers directly without state intermediaries. Keegan, John. The American Civil War: a military history 2009. ISBN 978-0-307-26343-8, p. 49
  49. ^ Thomas, Emory T., The Confederate Nation: 1861–1865, 1979. ISBN 0-06-090703-7 Chapter 3. "Foundations of the Southern Nation".
  50. ^ Some southern unionists blamed Lincoln's call for troops as the precipitating event for the second wave of secessions. Historian James McPherson argues that such claims have "a self-serving quality" and regards them as misleading. He wrote:

    As the telegraph chattered reports of the attack on Sumter April 12 and its surrender next day, huge crowds poured into the streets of Richmond, Raleigh, Nashville, and other upper South cities to celebrate this victory over the Yankees. These crowds waved Confederate flags and cheered the glorious cause of southern independence. They demanded that their own states join the cause. Scores of demonstrations took place from April 12 to 14, before Lincoln issued his call for troops. Many conditional unionists were swept along by this powerful tide of southern nationalism; others were cowed into silence.

    — McPherson p. 278

    Historian Daniel W. Crofts disagrees with McPherson. Crofts wrote:

    The bombardment of Fort Sumter, by itself, did not destroy Unionist majorities in the upper South. Because only three days elapsed before Lincoln issued the proclamation, the two events viewed retrospectively, appear almost simultaneous. Nevertheless, close examination of contemporary evidence ... shows that the proclamation had a far more decisive impact.

    — Crofts p. 336
    Crofts further noted that,

    Many concluded ... that Lincoln had deliberately chosen "to drive off all the Slave states, in order to make war on them and annihilate slavery".

    — Crofts pp. 337–338, quoting the North Carolina politician Jonathan Worth (1802–1869).
  51. ^ a b James W. Loewen (July 1, 2015). "Why do people believe myths about the Confederacy? Because our textbooks and monuments are wrong". The Washington Post. 
  52. ^ A. C. Greene (1998). Sketches from the Five States of Texas. Texas A&M UP. hlm. 27–28. ISBN 9780890968536. 
  53. ^ Wilfred Buck Yearns (2010). The Confederate Congress. University of Georgia Press. hlm. 42–43. ISBN 9780820334769. 
  54. ^ The text of North Carolina's Ordinance of Secession Diarsipkan October 12, 2007, di Wayback Machine..
  55. ^ Leonard, Cynthia Miller, The General Assembly of Virginia, July 30, 1619 – January 11, 1978: A Bicentennial Register of Members, Virginia State Library, Richmond, Virginia, 1978, pp. 478–493
  56. ^ Freedmen & Southern Society Project, Chronology of Emancipation during the Civil War Diarsipkan October 11, 2007, di Wayback Machine., University of Maryland. RetrievedJanuary 4, 2012.
  57. ^ Farish, Thomas Edwin (1915). History of Arizona. 2. 
  58. ^ Troy Smith. "The Civil War Comes to Indian Territory", Civil War History (2013) 59#3 pp. 279–319.
  59. ^ Laurence M. Between Hauptman, Two Fires: American Indians in the Civil War (1996).
  60. ^ Martis, Historical Atlas, pp. 7–8.
  61. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 100
  62. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 101. Virginia was practically promised as a condition of secession by Vice President Stephens. It had rail connections south along the east coast and into the interior, and laterally west into Tennessee, parallel the U.S. border, a navigable river to the Hampton Roads to menace ocean approaches to Washington DC, trade via the Atlantic Ocean, an interior canal to North Carolina sounds. It was a great storehouse of supplies, food, feed, raw materials, and infrastructure of ports, drydocks, armories and the established Tredegar Iron Works. Nevertheless, Virginia never permanently ceded land for the capital district. A local homeowner donated his home to the City of Richmond for use as the Confederate White House, which was in turn rented to the Confederate government for the Jefferson Davis presidential home and administration offices.
  63. ^ Martis, Historical Atlas, p. 2.
  64. ^ Browning, Judkin (2005). "Removing the Mask of Nationality: Unionism, Racism, and Federal Military Occupation in North Carolina, 1862–1865". Journal of Southern History. 71 (3): 589–620. doi:10.2307/27648821. JSTOR 27648821. 
  65. ^ Baum, Dale (1998). The Shattering of Texas Unionism: Politics in the Lone Star State during the Civil War Era. LSU Press. hlm. 83. ISBN 0-8071-2245-9. 
  66. ^ Elliott, Claude (1947). "Union Sentiment in Texas 1861–1865". Southwestern Historical Quarterly. 50 (4): 449–477. JSTOR 30237490. 
  67. ^ Neely, Mark E. Jr. (1999). Southern Rights: Political Prisoners and the Myth of Confederate ConstitutionalismPerlu mendaftar (gratis). University Press of Virginia. ISBN 0-8139-1894-4. 
  68. ^ a b William Seward to Charles Francis Adams, April 10, 1861 in Marion Mills Miller, (ed.) Life And Works Of Abraham Lincoln (1907) Vol 6.
  69. ^ Abraham Lincoln (1920). Abraham Lincoln; Complete Works, Comprising His Speeches, State Papers, and Miscellaneous Writings. Century. hlm. 542. 
  70. ^ Violations of the rules of law were precipitated on both sides and can be found in historical accounts of guerrilla war, units in cross-racial combat and captives held in prisoner of war camps, brutal, tragic accounts against both soldiers and civilian populations.
  71. ^ Moore, Frank (1861). The Rebellion Record. I. G.P. Putnam. hlm. 195–197. ISBN 0-405-10877-X.  Doc. 140. The places excepted in the Confederate States proclamation that "a war exists" were the places where slavery was allowed: States of Maryland, North Carolina, Tennessee, Kentucky, Arkansas, Missouri, and Delaware, and the Territories of Arizona, and New Mexico, and the Indian Territory south of Kansas.
  72. ^ Lebergott, Stanley (1983). "Why the South Lost: Commercial Purpose in the Confederacy, 1861–1865". Journal of American History. 70 (1): 61. doi:10.2307/1890521. JSTOR 1890521. 
  73. ^ Howard Jones, Abraham Lincoln and a New Birth of Freedom: The Union and Slavery in the Diplomacy of the Civil War (2002), p. 48
  74. ^ Lebergott, Stanley (1981). "Through the Blockade: The Profitability and Extent of Cotton Smuggling, 1861–1865". The Journal of Economic History. 41 (4): 867–888. doi:10.1017/S0022050700044946. JSTOR 2120650. 
  75. ^ The American Catholic Historical Researches. 1901. hlm. 27–28. 
  76. ^ Don H. Doyle, The Cause of All Nations: An International History of the American Civil War (2014) pp. 257–270.
  77. ^ Fremantle, Arthur (1864). Three Months in the Southern States. University of Nebraska Press. hlm. 124. ISBN 9781429016667. 
  78. ^ Thomas, The Confederate Nation p. 243.
  79. ^ Levine, Bruce (2013). The Fall of the House of Dixie. Random House. hlm. 248. 
  80. ^ Michael Perman; Amy Murrell Taylor, ed. (2010). Major Problems in the Civil War and Reconstruction. Cengage. hlm. 178. ISBN 978-0618875207. 
  81. ^ James McPherson, For Cause and Comrades: Why Men Fought in the Civil War (1998)
  82. ^ James M. McPherson Professor of American History Princeton University (1996). Drawn with the Sword: Reflections on the American Civil War: Reflections on the American Civil War. Oxford U.P. hlm. 152. ISBN 9780199727834. 
  83. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 348. "The enemy could not hold territory, a hostile people would close in behind. The Confederacy still existed wherever there was an army under her unfurled banners."
  84. ^ The cash crops circling the Seal are wheat, corn, tobacco, cotton, rice and sugar cane. Like Washington's equestrian statue honoring him at Union Square NYC 1856, slaveholding Washington is pictured in his uniform of the Revolution securing American independence. While armed, he does not have his sword drawn as he is depicted in the equestrian statue at the Virginia Capitol, Richmond, Virginia. The plates for the Seal were engraved in England but never received due to the Union Blockade.
  85. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 333–338.
  86. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 299–302. The Torpedo Bureau seeded defensive water-borne mines in principal harbors and rivers to compromise the Union naval superiority. These "torpedoes" were said to have caused more loss in U.S. naval ships and transports than by any other cause. Despite a rage for Congressional appropriations and public "subscription ironclads", armored platforms constructed in blockaded ports lacked the requisite marine engines to become ironclad warships. The armored platforms intended to become ironclads were employed instead as floating batteries for port city defense.
  87. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 321
  88. ^ Alfred L. Brophy, "'Necessity Knows No Law': Vested Rights and the Styles of Reasoning in the Confederate Conscription Cases", Mississippi Law Journal (2000) 69: 1123–1180.
  89. ^ Levine pp. 146–147.
  90. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 310–311
  91. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 328, 330–332. About 90% of West Pointers in the U.S. Army resigned to join the Confederacy. Notably, of Virginia's West Pointers, not 90% but 70% resigned for the Confederacy. Exemplary officers without military training included John B. Gordon, Nathan B. Forrest, James J. Pettigrew, John H. Morgan, Turner Ashby and John S. Mosby. Most preliminary officer training was had from Hardee's "Tactics", and thereafter by observation and experience in battle. The Confederacy had no officers training camps or military academies, although early on, cadets of the Virginia Military Institute and other military schools drilled enlisted troops in battlefield evolutions.
  92. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 312. The government funded parades and newspaper ad campaigns, $2,000,000 for recruitment in Kentucky alone. With a state-enacted draft, Governor Brown with a quota of 12,000 raised 22,000 Georgia militia.
  93. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 313, 332. Officially dropping 425 officers by board review in October was followed immediately by 1,300 "resignations". Some officers who resigned then served honorably as enlisted for the duration or until they were made casualties, others resigned and returned home until conscription.
  94. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 313
  95. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 313–314, 319. Apart from their respective system exemptions, populations under Federal administration were subject to a "wheel of fortune" draft by aggregate number from each state in each draft, rather than the Confederate's universal selection by age. Overrun areas such as Kentucky and Missouri were not subject to the draft, these areas expanded as the war progressed. The act abolishing the substitute system and nullifying the principal's exemption was challenged in court as a violation of contract, but "no court of importance so held".
  96. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 315–317.
  97. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 319.
  98. ^ Coulter, The Confederates States of America, p. 324.
  99. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 323–325, 327. Those governors with constitutional reservations refused to participate in conscription. In Fall 1864, Lee required of Davis a total number of 150,000 to match Grant's numbers, "else I fear a great calamity will befall us". This led to Davis appointing officers such as General Pillow to recruiting positions. As a military recruiting officer, Gideon J. Pillow for whom Fort Pillow, was named, brought in 25,000 for Braxton Bragg and Joseph E. Johnston.
  100. ^ Rable (1994) p. 265.
  101. ^ Margaret Leech, Reveille in Washington (1942)
  102. ^ Stephens, Alexander H. (1870). A Constitutional View of the Late War Between the States (PDF). 2. Philadelphia, Pa. : National Pub. Co.; Chicago, Ill. : Zeigler, McCurdy. hlm. 36. I maintain that it was inaugurated and begun, though no blow had been struck, when the hostile fleet, styled the 'Relief Squadron', with eleven ships, carrying two hundred and eighty-five guns and two thousand four hundred men, was sent out from New York and Norfolk, with orders from the authorities at Washington, to reinforce Fort Sumter peaceably, if permitted 'but forcibly if they must' ...  After the war, Confederate Vice President Alexander H. Stephens maintained that Lincoln's attempt to resupply Sumter was a disguised reinforcement and had provoked the war.
  103. ^ Glatthaar, Joseph T., General Lee's Army: From Victory to Collapse, Free Press 2008. ISBN 978-0-684-82787-2, p. xiv. Inflicting intolerable casualties on invading Federal armies was a Confederate strategy to make the northern Unionists relent in their pursuit of restoring the Union.
  104. ^ a b c Martis, Historical Atlas, p. 28.
  105. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 288–291. As many as half the Confederate blockade runners had British nationals serving as officers and crew. Confederate regulations required one-third, then one-half of the cargoes to be munitions, food and medicine.
  106. ^ Coulter, The Confederate States of America, p. 303. French shipyards built four corvettes, and two ironclad rams for the Confederacy, but the American minister prevented their delivery. British firms contracted to build two additional ironclad rams, but under threat from the U.S., the British government bought them for their own navy. Two of the converted blockade runners effectively raided up and down the Atlantic coast until the end of the war.
  107. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 354–356. McClellan's Peninsula Campaign caused the surprised Confederates to destroy their winter camp to mobilize against the threat to their Capital. They burned "a vast amount of supplies" to keep them from falling into enemy hands.
  108. ^ Rice, Otis K.; Brown, Stephen W. (1993). West Virginia, A History (edisi ke-2nd). Univ. of Kentucky Press. hlm. 134–135. ISBN 0-8131-1854-9. 
  109. ^ "The Civil War Comes to Charleston". 
  110. ^ Mary Elizabeth Massey, Refugee Life in the Confederacy (1964)
  111. ^ United States Government Printing Office, Official Records of the Union and Confederate Navies in the War of the Rebellion, United States Naval War Records Office, United States Office of Naval Records and Library, 1894 Artikel ini mengandung teks dari Dictionary of American Naval Fighting Ships yang berstatus domain umum.
  112. ^ Davis, Jefferson. A Short History of the Confederate States of America, 1890, 2010. ISBN 978-1-175-82358-8. Available free online as an ebook. Chapter LXXXVIII, "Re-establishment of the Union by force", p. 503. Retrieved March 14, 2012.
  113. ^ Nichols, Roy Franklin (1926). "United States vs. Jefferson Davis, 1865–1869". American Historical Review. 31 (2): 266–284. doi:10.2307/1838262. JSTOR 1838262. 
  114. ^ Jefferson Davis (2008). The Papers of Jefferson Davis: June 1865 – December 1870. Louisiana State UP. hlm. 96. ISBN 9780807133415. 
  115. ^ Nichols, "United States vs. Jefferson Davis, 1865–1869".
  116. ^ *Deutsch, Eberhard P. (1966). "United States v. Jefferson Davis: Constitutional Issues in the Trial for Treason". American Bar Association Journal. 52 (2): 139–145. JSTOR 25723506. 
    • Deutsch, Eberhard P. (1966). "United States v. Jefferson Davis: Constitutional Issues in the Trial for Treason". American Bar Association Journal. 52 (3): 263–268. JSTOR 25723552. 
  117. ^ John David Smith, ed. Interpreting American History: Reconstruction (Kent State University Press, 2016).
  118. ^ Cooper, William J.; Terrill, Tom E. (2009). The American South: a history. Rowman & Littlefield Publishers. hlm. xix. ISBN 978-0-7425-6095-6. 
  119. ^ Zuczek, Richard (2006). "Texas v. White (1869)". Encyclopedia of the Reconstruction Era. hlm. 649. ISBN 0-313-33073-5. 
  120. ^ Rable (1994) 257. For a detailed criticism of Owsley's argument see Beringer, Richard E.; Still, William N. Jr.; Jones, Archer; Hattaway, Herman (1986). Why the South Lost the Civil War. University of Georgia Press. hlm. 443–57.  Brown declaimed against Davis Administration policies: "Almost every act of usurpation of power, or of bad faith, has been conceived, brought forth and nurtured in secret session."
  121. ^ See also Beringer, Richard; et al. (1986). Why the South Lost the Civil War. University of Georgia Press. hlm. 64–83, 424–57. 
  122. ^ Rable (1994). The Confederate Republic: A Revolution Against PoliticsPerlu mendaftar (gratis). Univ of North Carolina Press. hlm. 258, 259. ISBN 9780807821442. 
  123. ^ Moore, Albert Burton (1924). Conscription and Conflict in the Confederacy. hlm. 295. 
  124. ^ Donald, David Herbert, ed. (1996). Why the North Won the Civil War. hlm. 112–113.  Potter wrote in his contribution to this book, "Where parties do not exist, criticism of the administration is likely to remain purely an individual matter; therefore the tone of the criticism is likely to be negative, carping, and petty, as it certainly was in the Confederacy. But where there are parties, the opposition group is strongly impelled to formulate real alternative policies and to press for the adoption of these policies on a constructive basis. ... But the absence of a two-party system meant the absence of any available alternative leadership, and the protest votes which were cast in the [1863 Confederate mid-term] election became more expressions of futile and frustrated dissatisfaction rather than implements of a decision to adopt new and different policies for the Confederacy."
  125. ^ a b Coulter, The Confederate States of America, pp. 105–106
  126. ^ Escott, Paul (1992). After Secession: Jefferson Davis and the Failure of Confederate Nationalism. Louisiana State University Press. ISBN 0-8071-1807-9. 
  127. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 108, 113, 103
  128. ^ "Jefferson Davis (1808–1889)". Encyclopedia Virginia. Diakses tanggal March 12, 2012. 
  129. ^ Wiley, Bell Irvin (1938). Southern Negroes, 1861–1865. hlm. 21, 66–69. 
  130. ^ Vorenberg, Michael, ed. (2010). The Emancipation Proclamation: A Brief History with Documents. 
  131. ^ Kolchin, Peter (2015). "Reexamining Southern Emancipation in Comparative Perspective". Journal of Southern History. 81 (1): 7–40. 
  132. ^ Thomas, The Confederate Nation pp. 13–14
  133. ^ R. Douglas Hurt, Agriculture and the Confederacy: Policy, Productivity, and Power in the Civil War South (2015)
  134. ^ William L. Barney (2011). The Oxford Encyclopedia of the Civil War. Oxford Up. hlm. 291. ISBN 9780199878147. 
  135. ^ Leslie Alexander (2010). Encyclopedia of African American History. ABC-CLIO. hlm. 351. ISBN 9781851097746. 
  136. ^ Thomas The Confederate Nation pp. 12–15
  137. ^ Thomas The Confederate Nation pp. 15–16
  138. ^ Thomas The Confederate Nation p. 16
  139. ^ Thomas Conn Bryan (2009). Confederate Georgia. U. of Georgia Press. hlm. 105–9. ISBN 9780820334998. 
  140. ^ Ian Drury, ed. American Civil War: Naval & Economic Warfare (2003) p. 138. ISBN 0-00-716458-0. "The Confederacy underwent a government-led industrial revolution during the war, but its economy was slowly strangled."
  141. ^ Ramsdell, "The Confederate Government and the Railroads", pp. 809–810.
  142. ^ Keith Miller, "Southern Horse", Civil War Times, (February 2006) 45#1 pp. 30–36 online
  143. ^ Wright, John D. (2001). The Language of the Civil War. hlm. 41. ISBN 9781573561358. 
  144. ^ "Confederate Coinage: A Short-lived Dream". PCGS. 
  145. ^ Coulter, The Confederate States of America, pp. 151–153, 127
  146. ^ Kidd, Jessica Fordham (2006). "Privation and Pride: Life in Blockaded Alabama". Alabama Heritage Magazine. 82: 8–15. 
  147. ^ Massey, Mary Elizabeth (1952). Ersatz in the Confederacy: Shortages and Substitutes on the Southern Homefront. hlm. 71–73. 
  148. ^ Thompson, C. Mildred (1915). Reconstruction In Georgia: Economic, Social, Political 1865–1872. hlm. 14–17, 22. 
  149. ^ McCurry, Stephanie (2011). "Bread or Blood!". Civil War Times. 50 (3): 36–41. 
  150. ^ Williams, Teresa Crisp; Williams, David (2002). "'The Women Rising': Cotton, Class, and Confederate Georgia's Rioting Women". Georgia Historical Quarterly. 86 (1): 49–83. JSTOR 40584640. 
  151. ^ Chesson, Michael B. (1984). "Harlots or Heroines? A New Look at the Richmond Bread Riot". Virginia Magazine of History and Biography. 92 (2): 131–175. JSTOR 4248710. 
  152. ^ Titus, Katherine R. (2011). "The Richmond Bread Riot of 1863: Class, Race, and Gender in the Urban Confederacy". The Gettysburg College Journal of the Civil War Era. 2 (6): 86–146. 
  153. ^ Paskoff, Paul F. (2008). "Measures of War: A Quantitative Examination of the Civil War's Destructiveness in the Confederacy". Civil War History. 54 (1): 35–62. doi:10.1353/cwh.2008.0007. 
  154. ^ a b Paskoff, "Measures of War"
  155. ^ Ezell, John Samuel (1963). The South since 1865. hlm. 27–28. 
  156. ^ Jabour, Anya (2007). Scarlett's Sisters: Young Women in the Old South. U of North Carolina Press. hlm. 273–280. ISBN 978-0-8078-3101-4. 
  157. ^ Coulter, Ellis Merton. The Confederate States of America, 1861–1865 Retrieved 2012-06-13, published in LSU's History of the South series, on p. 118 notes that beginning in March 1861, the Stars-and-Bars was used "all over the Confederacy".
  158. ^ Sansing, David. Brief History of the Confederate Flags Diarsipkan 2021-02-24 di Wayback Machine. at "Mississippi History Now" online Mississippi Historical Society. Second National Flag, "the stainless banner" references, Devereaux D. Cannon, Jr., The Flags of the Confederacy, An Illustrated History (St. Lukes Press, 1988), 22–24. Section Heading "Second and Third National Flags". Retrieved October 4, 2012.
  159. ^ Sansing, David, Brief History of the Confederate Flags Diarsipkan 2021-02-24 di Wayback Machine. at "Mississippi History Now" online Mississippi Historical Socie ty. Third National Flag, "the bloodstained banner" references 19. Southern Historical Society Papers (cited hereafter as SHSP, volume number, date for the first entry, and page number), 24, 118. Section Heading "Second and Third National Flags". Retrieved October 4, 2012.
  160. ^ a b Erin Blakemore (2021-01-12). "How the Confederate battle flag became an enduring symbol of racism". National Geographic. Diarsipkan dari versi asliPerlu mendaftar (gratis) tanggal 2021-02-17. Diakses tanggal 2022-07-21. 
  161. ^ Selected Statistics on Slavery in the United States, Webster State University https://faculty.weber.edu/kmackay/selected_statistics_on_slavery_i.htm.
  162. ^ Figures for Virginia include the future West Virginia
  163. ^ Rows may not add to 100% due to rounding
  164. ^ All data for this section taken from the University of Virginia Library, Historical Census Browser, Census Data for Year 1860 Diarsipkan October 11, 2014, di Wayback Machine..
  165. ^ Pamela Robinson-Durso, "Chaplains in the Confederate Army." Journal of Church and State 33 (1991): 747+.
  166. ^ David T. Gleeson, The Green and the Gray: The Irish in the Confederate States of America (2013).
  167. ^ Sidney J. Romero, "Louisiana Clergy and the Confederate Army". Louisiana History 2.3 (1961): 277–300. JSTOR 4230621.
  168. ^ W. Harrison Daniel, "Southern Protestantism and Army Missions in the Confederacy". Mississippi Quarterly 17.4 (1964): 179+.



Catatan[sunting | sunting sumber]

  • Bowman, John S. (ed), The Civil War Almanac, New York: Bison Books, 1983
  • Eicher, John H., & Eicher, David J., Civil War High Commands, Stanford University Press, 2001, ISBN 0-8047-3641-3
  • Martis, Kenneth C. The Historical Atlas of the Congresses of the Confederate States of America 1861–1865 (1994) ISBN 0-13-389115-1

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Ikhtisar dan referensi[sunting | sunting sumber]

Penulisan sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Bailey, Anne J.; Sutherland, Daniel E. (1999). "The History and Historians of Civil War Arkansas". The Arkansas Historical Quarterly. 58 (3): 233. doi:10.2307/40026228. JSTOR 40026228. 
  • Boles, John B. and Evelyn Thomas Nolen, eds. Interpreting Southern History: Historiographical Essays in Honor of Sanford W. Higginbotham (1987)
  • Decredico, Mary (2007). "The Confederate Home Front". A Companion to the Civil War and Reconstruction. hlm. 258–276. doi:10.1002/9780470998717.ch15. ISBN 9780470998717. 
  • Foote, Lorien. "Rethinking the Confederate home front." Journal of the Civil War Era 7.3 (2017): 446-465 online.
  • Gary w. Gallagher (2009). "Disaffection, Persistence, and Nation: Some Directions in Recent Scholarship on the Confederacy". Civil War History. 55 (3): 329–353. doi:10.1353/cwh.0.0065. 
  • Grant, Susan-Mary, and Brian Holden Reid, eds. The American civil war: explorations and reconsiderations (Longman, 2000.)
  • Hettle, Wallace. Inventing Stonewall Jackson: A Civil War Hero in History and Memory (LSU Press, 2011).
  • Link, Arthur S. and Rembert W. Patrick, eds. Writing Southern History: Essays in Historiography in Honor of Fletcher M. Green (1965)
  • Sternhell, Yael A. "Revisionism Reinvented? The Antiwar Turn in Civil War Scholarship." Journal of the Civil War Era 3.2 (2013): 239–256 online[pranala nonaktif].
  • Woodworth, Steven E. ed. The American Civil War: A Handbook of Literature and Research (1996), 750 pages of historiography and bibliography

studi negara[sunting | sunting sumber]

  • Tucker, Spencer, ed. American Civil War: A State-by-State Encyclopedia (2 vol 2015) 1019pp

Negara perbatasan[sunting | sunting sumber]

  • Ash, Stephen V. Middle Tennessee society transformed, 1860–1870: war and peace in the Upper South (2006)
  • Cooling, Benjamin Franklin. Fort Donelson's Legacy: War and Society in Kentucky and Tennessee, 1862–1863 (1997)
  • Cottrell, Steve. Civil War in Tennessee (2001) 142pp
  • Crofts, Daniel W. Reluctant Confederates: Upper South Unionists in the Secession Crisis. (1989) ISBN 0-8078-1809-7.
  • Dollar, Kent, and others. Sister States, Enemy States: The Civil War in Kentucky and Tennessee (2009)
  • Durham, Walter T. Nashville: The Occupied City, 1862–1863 (1985); Reluctant Partners: Nashville and the Union, 1863–1865 (1987)
  • Mackey, Robert R. The Uncivil War: Irregular Warfare in the Upper South, 1861–1865 (University of Oklahoma Press, 2014)
  • Temple, Oliver P. East Tennessee and the civil war (1899) 588pp online edition

Alabama dan Mississippi[sunting | sunting sumber]

  • Fleming, Walter L. Civil War and Reconstruction in Alabama (1905). the most detailed study; Dunning School full text online from Project Gutenberg
  • Rainwater, Percy Lee. Mississippi: storm center of secession, 1856–1861 (1938)
  • Rigdon, John. A Guide to Alabama Civil War Research (2011)
  • Smith, Timothy B. Mississippi in the Civil War: The Home Front University Press of Mississippi, (2010) 265 pages; Examines the declining morale of Mississippians as they witnessed extensive destruction and came to see victory as increasingly improbable
  • Sterkx, H. E. Partners in Rebellion: Alabama Women in the Civil War (Fairleigh Dickinson University Press, 1970)
  • Storey, Margaret M. "Civil War Unionists and the Political Culture of Loyalty in Alabama, 1860–1861". Journal of Southern History (2003): 71–106. in JSTOR
  • Storey, Margaret M., Loyalty and Loss: Alabama's Unionists in the Civil War and Reconstruction. Baton Rouge: Louisiana State University Press, 2004.
  • Towns, Peggy Allen. Duty Driven: The Plight of North Alabama's African Americans During the Civil War (2012)

Florida dan Georgia[sunting | sunting sumber]

  • DeCredico, Mary A. Patriotism for Profit: Georgia's Urban Entrepreneurs and the Confederate War Effort (1990)
  • Fowler, John D. and David B. Parker, eds. Breaking the Heartland: The Civil War in Georgia (2011)
  • Hill, Louise Biles. Joseph E. Brown and the Confederacy. (1972); He was the governor
  • Inscoe, John C. (2011). The Civil War in Georgia: A New Georgia Encyclopedia Companion. University of Georgia Press. ISBN 9780820341828. 
  • Johns, John Edwin. Florida During the Civil War (University of Florida Press, 1963)
  • Johnson, Michael P. Toward A Patriarchal Republic: The Secession of Georgia (1977)
  • Mohr, Clarence L. On the Threshold of Freedom: Masters and Slaves in Civil War Georgia (1986)
  • Nulty, William H. Confederate Florida: The Road to Olustee (University of Alabama Press, 1994)
  • Parks, Joseph H. Joseph E. Brown of Georgia (LSU Press, 1977) 612 pages; Governor
  • Wetherington, Mark V. Plain Folk's Fight: The Civil War and Reconstruction in Piney Woods Georgia (2009)

Louisiana, Texas, Arkansas, dan West[sunting | sunting sumber]

  • Bailey, Anne J., and Daniel E. Sutherland, eds. Civil War Arkansas: beyond battles and leaders (Univ of Arkansas Pr, 2000)
  • Ferguson, John Lewis, ed. Arkansas and the Civil War (Pioneer Press, 1965)
  • Ripley, C. Peter. Slaves and Freedmen in Civil War Louisiana (LSU Press, 1976)
  • Snyder, Perry Anderson. Shreveport, Louisiana, during the Civil War and Reconstruction (1979)
  • Underwood, Rodman L. Waters of Discord: The Union Blockade of Texas During the Civil War (McFarland, 2003)
  • Winters, John D. The Civil War in Louisiana (LSU Press, 1991)
  • Woods, James M. Rebellion and Realignment: Arkansas's Road to Secession. (1987)
  • Wooster, Ralph A. Civil War Texas (Texas A&M University Press, 2014)

Carolina Utara dan Selatan[sunting | sunting sumber]

  • Barrett, John G. The Civil War in North Carolina (1995)
  • Carbone, John S. The Civil War in Coastal North Carolina (2001)
  • Cauthen, Charles Edward; Power, J. Tracy. South Carolina goes to war, 1860–1865 (1950)
  • Hardy, Michael C. North Carolina in the Civil War (2011)
  • Inscoe, John C. The Heart of Confederate Appalachia: Western North Carolina in the Civil War (2003)
  • Lee, Edward J. and Ron Chepesiuk, eds. South Carolina in the Civil War: The Confederate Experience in Letters and Diaries (2004), primary sources
  • Miller, Richard F., ed. States at War, Volume 6: The Confederate States Chronology and a Reference Guide for South Carolina in the Civil War (UP of New England, 2018).

Virginia[sunting | sunting sumber]

  • Ash, Stephen V. Rebel Richmond: Life and Death in the Confederate Capital (UNC Press, 2019).
  • Ayers, Edward L. and others. Crucible of the Civil War: Virginia from Secession to Commemoration (2008)
  • Bryan, T. Conn. Confederate Georgia (1953), the standard scholarly survey
  • Davis, William C. and James I. Robertson, Jr., eds. Virginia at War 1861. Lexington, KY: University of Kentucky Press, 2005. ISBN 978-0-8131-2372-1; Virginia at War 1862 (2007); Virginia at War 1863 (2009); Virginia at War 1864 (2009); Virginia at War 1865 (2012)
  • Snell, Mark A. West Virginia and the Civil War, Mountaineers Are Always Free, (2011) ISBN 978-1-59629-888-0.
  • Wallenstein, Peter, and Bertram Wyatt-Brown, eds. Virginia's Civil War (2008)
  • Furgurson, Ernest B. Ashes of Glory: Richmond at War (1997) ISBN 978-0679746607

Riwayat sosial, jenis kelamin[sunting | sunting sumber]

  • Bever, Megan L. "Prohibition, Sacrifice, and Morality in the Confederate States, 1861–1865." Journal of Southern History 85.2 (2019): 251–284 online.
  • Brown, Alexis Girardin. "The Women Left Behind: Transformation of the Southern Belle, 1840–1880" (2000) Historian 62#4 pp 759–778.
  • Cashin, Joan E. "Torn Bonnets and Stolen Silks: Fashion, Gender, Race, and Danger in the Wartime South." Civil War History 61#4 (2015): 338–361. online
  • Chesson, Michael B. "Harlots or Heroines? A New Look at the Richmond Bread Riot." Virginia Magazine of History and Biography 92#2 (1984): 131–175. in JSTOR
  • Clinton, Catherine, and Silber, Nina, eds. Divided Houses: Gender and the Civil War (1992)
  • Davis, William C. and James I. Robertson Jr., eds. Virginia at War, 1865 (2012).
  • Elliot, Jane Evans. Diary of Mrs. Jane Evans Elliot, 1837–1882 (1908)
  • Faust, Drew Gilpin. Mothers of Invention: Women of the Slaveholding South in the American Civil War (1996)
  • Faust, Drew Gilpin. This Republic of Suffering: Death and the American Civil War (2008)
  • Frank, Lisa Tendrich, ed. Women in the American Civil War (2008)
  • Frank, Lisa Tendrich. The Civilian War: Confederate Women and Union Soldiers during Sherman's March (LSU Press, 2015).
  • Gleeson. David T. The Green and the Gray: The Irish in the Confederate States of America (U of North Carolina Press, 2013); online review
  • Glymph, Thavolia. The Women's Fight: The Civil War's Battles for Home, Freedom, and Nation (UNC Press, 2019).
  • Hilde, Libra Rose. Worth a Dozen Men: Women and Nursing in the Civil War South (U of Virginia Press, 2012).
  • Levine, Bruce. The Fall of the House of Dixie: The Civil War and the Social Revolution That Transformed the South (2013)
  • Lowry, Thomas P. The Story the Soldiers Wouldn't Tell: Sex in the Civil War (Stackpole Books, 1994).
  • Massey, Mary. Bonnet Brigades: American Women and the Civil War (1966), excellent overview North and South; reissued as Women in the Civil War (1994)
    • "Bonnet Brigades at Fifty: Reflections on Mary Elizabeth Massey and Gender in Civil War History," Civil War History (2015) 61#4 pp 400–444.
  • Massey, Mary Elizabeth. Refugee Life in the Confederacy, (1964)
  • Mobley, Joe A. (2008). Weary of war: life on the Confederate home front. Praeger. ISBN 9780275992026. 
  • Rable, George C. Civil Wars: Women and the Crisis of Southern Nationalism (1989)
  • Slap, Andrew L. and Frank Towers, eds. Confederate Cities: The Urban South during the Civil War Era (U of Chicago Press, 2015). 302 pp.
  • Stokes, Karen. South Carolina Civilians in Sherman's Path: Stories of Courage Amid Civil War Destruction (The History Press, 2012).
  • Strong, Melissa J. "'The Finest Kind of Lady': Hegemonic Femininity in American Women’s Civil War Narratives." Women's Studies 46.1 (2017): 1–21 online[pranala nonaktif].
  • Swanson, David A., and Richard R. Verdugo. "The Civil War’s Demographic Impact on White Males in the Eleven Confederate States: An Analysis by State and Selected Age Groups." Journal of Political & Military Sociology 46.1 (2019): 1–26.
  • Whites, LeeAnn. The Civil War as a Crisis in Gender: Augusta, Georgia, 1860–1890 (1995)
  • Wiley, Bell Irwin Confederate Women (1975) online
  • Wiley, Bell Irwin The Plain People of the Confederacy (1944) online
  • Woodward, C. Vann, ed. Mary Chesnut's Civil War, 1981, detailed diary; primary source

Orang Afrika Amerika[sunting | sunting sumber]

  • Andrews, William L. Slavery and Class in the American South: A Generation of Slave Narrative Testimony, 1840–1865 (Oxford UP, 2019).
  • Ash, Stephen V. The Black Experience in the Civil War South (2010).
  • Bartek, James M. "The Rhetoric of Destruction: Racial Identity and Noncombatant Immunity in the Civil War Era." (PhD Dissertation, University of Kentucky, 2010). online; Bibliography pp. 515–52.
  • Frankel, Noralee. Freedom's Women: Black Women and Families in Civil War Era Mississippi (1999).
  • Lang, Andrew F. In the Wake of War: Military Occupation, Emancipation, and Civil War America (LSU Press, 2017).
  • Levin, Kevin M. Searching for Black Confederates: The Civil War’s Most Persistent Myth (UNC Press, 2019).
  • Litwack, Leon F. Been in the Storm So Long: The Aftermath of Slavery (1979), on freed slaves
  • Reidy, Joseph P. Illusions of Emancipation: The Pursuit of Freedom and Equality in the Twilight of Slavery (UNC Press, 2019).
  • Wiley, Bell Irwin Southern Negroes: 1861–1865 (1938)

Prajurit[sunting | sunting sumber]

  • Broomall, James J. Private Confederacies: The Emotional Worlds of Southern Men as Citizens and Soldiers (UNC Press, 2019).
  • Donald, David. "The Confederate as a Fighting Man." Journal of Southern History 25.2 (1959): 178–193. online
  • Faust, Drew Gilpin. "Christian Soldiers: The Meaning of Revivalism in the Confederate Army." Journal of Southern History 53.1 (1987): 63–90 online.
  • McNeill, William J. "A Survey of Confederate Soldier Morale During Sherman's Campaign Through Georgia and the Carolinas." Georgia Historical Quarterly 55.1 (1971): 1–25.
  • Scheiber, Harry N. "The Pay of Confederate Troops and Problems of Demoralization: A Case of Administrative Failure." Civil War History 15.3 (1969): 226–236 online.
  • Sheehan-Dean, Aaron. Why Confederates Fought: Family and Nation in Civil War Virginia (U of North Carolina Press, 2009).
  • Watson, Samuel J. "Religion and combat motivation in the Confederate armies." Journal of Military History 58.1 (1994): 29+.
  • Wiley, Bell Irwin. The life of Johnny Reb; the common soldier of the Confederacy (1971) online
  • Wooster, Ralph A., and Robert Wooster. "'Rarin'for a Fight': Texans in the Confederate Army." Southwestern Historical Quarterly 84.4 (1981): 387–426 online.

Sejarah intelektual[sunting | sunting sumber]

  • Bernath, Michael T. Confederate Minds: The Struggle for Intellectual Independence in the Civil War South (University of North Carolina Press; 2010) 412 pages. Examines the efforts of writers, editors, and other "cultural nationalists" to free the South from the dependence on Northern print culture and educational systems.
  • Bonner, Robert E., "Proslavery Extremism Goes to War: The Counterrevolutionary Confederacy and Reactionary Militarism", Modern Intellectual History, 6 (August 2009), 261–85.
  • Downing, David C. A South Divided: Portraits of Dissent in the Confederacy. (2007). ISBN 978-1-58182-587-9
  • Faust, Drew Gilpin. The Creation of Confederate Nationalism: Ideology and Identity in the Civil War South. (1988)
  • Hutchinson, Coleman. Apples and Ashes: Literature, Nationalism, and the Confederate States of America. Athens, Georgia: University of Georgia Press, 2012.
  • Lentz, Perry Carlton Our Missing Epic: A Study in the Novels about the American Civil War, 1970
  • Rubin, Anne Sarah. A Shattered Nation: The Rise and Fall of the Confederacy, 1861–1868, 2005 A cultural study of Confederates' self images

Sejarah politik[sunting | sunting sumber]

  • Alexander, Thomas B., and Beringer, Richard E. The Anatomy of the Confederate Congress: A Study of the Influences of Member Characteristics on Legislative Voting Behavior, 1861–1865, (1972)
  • Cooper, William J, Jefferson Davis, American (2000), standard biography
  • Davis, William C. A Government of Our Own: The Making of the Confederacy. New York: The Free Press, a division of Macmillan, Inc., 1994. ISBN 978-0-02-907735-1.
  • Eckenrode, H. J., Jefferson Davis: President of the South, 1923
  • Levine, Bruce. Confederate Emancipation: Southern Plans to Free and Arm Slaves during the Civil War. (2006)
  • Martis, Kenneth C., "The Historical Atlas of the Congresses of the Confederate States of America 1861–1865" (1994) ISBN 0-13-389115-1
  • Neely, Mark E. Jr., Confederate Bastille: Jefferson Davis and Civil Liberties (1993)
  • Neely, Mark E. Jr. Southern Rights: Political Prisoners and the Myth of Confederate Constitutionalism. (1999) ISBN 0-8139-1894-4
  • George C. Rable The Confederate Republic: A Revolution against Politics, 1994
  • Rembert, W. Patrick Jefferson Davis and His Cabinet (1944).
  • Williams, William M. Justice in Grey: A History of the Judicial System of the Confederate States of America (1941)
  • Yearns, Wilfred Buck The Confederate Congress (1960)

Urusan luar negeri[sunting | sunting sumber]

  • Blumenthal, Henry. "Confederate Diplomacy: Popular Notions and International Realities", Journal of Southern History, Vol. 32, No. 2 (May 1966), pp. 151–171 in JSTOR
  • Cleland, Beau. "The Confederate States of America and the British Empire: Neutral Territory and Civil Wars." Journal of Military and Strategic Studies 16.4 (2016): 171–181. online
  • Daddysman, James W. The Matamoros Trade: Confederate Commerce, Diplomacy, and Intrigue. (1984) online
  • Foreman, Amanda. A World on Fire: Britain's Crucial Role in the American Civil War (2011) especially on Brits inside the Confederacy;
  • Hubbard, Charles M. The Burden of Confederate Diplomacy (1998)
  • Jones, Howard. Blue and Gray Diplomacy: A History of Union and Confederate Foreign Relations (2009) online
  • Jones, Howard. Union in Peril: The Crisis Over British Intervention in the Civil War. Lincoln, NE: University of Nebraska Press, Bison Books, 1997. ISBN 978-0-8032-7597-3. Originally published: Chapel Hill: University of North Carolina Press, 1992.
  • Mahin, Dean B. One War at a Time: The International Dimensions of the American Civil War. Washington, DC: Brassey's, 2000. ISBN 978-1-57488-301-5. Originally published: Washington, DC: Brassey's, 1999.
  • Merli, Frank J. The Alabama, British Neutrality, and the American Civil War (2004). 225 pages.
  • Owsley, Frank. King Cotton Diplomacy: Foreign Relations of the Confederate States of America (2nd ed. 1959) online
  • Sainlaude, Steve. France and the American Civil War: A Diplomatic History (2019) excerpt

Sejarah ekonomi[sunting | sunting sumber]

  • Black, III, Robert C. The Railroads of the Confederacy. Chapel Hill: University of North Carolina Press, 1952, 1988. OCLC 445590.
  • Bonner, Michael Brem. "Expedient Corporatism and Confederate Political Economy", Civil War History, 56 (March 2010), 33–65.
  • Dabney, Virginius Richmond: The Story of a City. Charlottesville: The University of Virginia Press, 1990 ISBN 0-8139-1274-1
  • Grimsley, Mark The Hard Hand of War: Union Military Policy toward Southern Civilians, 1861–1865, 1995
  • Hurt, R. Douglas. Agriculture and the Confederacy: Policy, Productivity, and Power in the Civil War South (2015)
  • Massey, Mary Elizabeth Ersatz in the Confederacy: Shortages and Substitutes on the Southern Homefront (1952)
  • Paskoff, Paul F. "Measures of War: A Quantitative Examination of the Civil War's Destructiveness in the Confederacy", Civil War History (2008) 54#1 pp 35–62 in Project MUSE
  • Ramsdell, Charles. Behind the Lines in the Southern Confederacy, 1994.
  • Roark, James L. Masters without Slaves: Southern Planters in the Civil War and Reconstruction, 1977.
  • Thomas, Emory M. The Confederacy as a Revolutionary Experience, 1992

Sumber utama[sunting | sunting sumber]

  • Carter, Susan B., ed. The Historical Statistics of the United States: Millennial Edition (5 vols), 2006
  • Commager, Henry Steele. The Blue and the Gray: The Story of the Civil War As Told by Participants. 2 vols. Indianapolis and New York: The Bobbs-Merrill Company, Inc., 1950. OCLC 633931399. Many reprints.
  • Davis, Jefferson. The Rise of the Confederate Government. New York: Barnes & Noble, 2010. Original edition: 1881. ISBN 978-1-4351-2066-2.
  • Davis, Jefferson. The Fall of the Confederate Government. New York: Barnes & Noble, 2010. Original edition: 1881. ISBN 978-1-4351-2067-9.
  • Harwell, Richard B., The Confederate Reader (1957)
  • Hettle, Wallace, ed. The Confederate Homefront: A History in Documents (LSU Press, 2017) 214 pages
  • Jones, John B. A Rebel War Clerk's Diary at the Confederate States Capital, edited by Howard Swiggert, [1935] 1993. 2 vols.
  • Richardson, James D., ed. A Compilation of the Messages and Papers of the Confederacy, Including the Diplomatic Correspondence 1861–1865, 2 volumes, 1906.
  • Yearns, W. Buck and Barret, John G., eds. North Carolina Civil War Documentary, 1980.
  • Confederate official government documents major online collection of complete texts in HTML format, from University of North Carolina
  • Journal of the Congress of the Confederate States of America, 1861–1865 (7 vols), 1904. Available online at the Library of Congress0

Pranala luar[sunting | sunting sumber]