John Wilkes Booth

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
John Wilkes Booth
John w booth.jpg
Tanggal lahir 10 Mei 1838
Bel Air, Maryland, Amerika Serikat
Meninggal 26 April 1865 (umur 26)
Port Royal, Virginia, Amerika Serikat
Sebab meninggal Diluka Tembak oleh Boston Corbett
Tempat peristirahatan Kuburan Gunung Hijau
Kebangsaan Amerika
Nama lain J.B. Wilkes
Pendidikan Akademi Bel Air
Milton Boarding School for Boys
St Timotius Balai
Pekerjaan Aktor Panggung
Tahun aktif 1855 - 1865
Dikenal karena 1850-an dan 1860-an karir panggung
Pembunuhan Abraham Lincoln
Agama Episkopal
Orang tua Junius Brutus Booth
Mary Ann Holmes
Kerabat Edwin Booth (kakak laki-laki)
Junius Brutus Booth, Jr. (kakak laki-laki)
Asia Booth (kakak perempuan)
Tanda tangan
John Wilkes Booth Signature2.svg

John Wilkes Booth (lahir di Bel Air, Maryland, Amerika Serikat, 10 Mei 1838 – meninggal di Port Royal, Virginia, Amerika Serikat, 26 April 1865 pada umur 26 tahun) adalah seorang pemain sandiwara dari Amerika Serikat. Ia sangat dikenal sebagai pembunuh Abraham Lincoln di Ford's Theatre.

Setelah membunuh Lincoln, Booth melarikan diri dan bersembunyi di sebuah kandang ternak. Ketika kandang tersebut dikepung dan kemudian dibakar, ia keluar dan ditembak oleh Sersan Boston Corbett.

orang tua Booth, mencatat aktor Shakespeare British Junius Brutus Booth dan gundiknya Mary Ann Holmes, pindah ke Amerika Serikat dari Inggris pada bulan Juni 1821. Mereka membeli 150-acre (61 ha) lahan di dekat Bel Air di Harford County, Maryland, di mana John Wilkes Booth lahir di log rumah empat kamar pada 10 Mei, 1838, kesembilan dari sepuluh anak. Dia bernama setelah Inggris radikal politisi John Wilkes, relatif jauh. Istri Junius Brutus Booth, Adelaide Delannoy Booth, diberikan perceraian pada tahun 1851 atas dasar perzinahan, dan Holmes secara hukum menikah ayah John Wilkes Booth pada tanggal 10 Mei 1851, pemuda ulang tahun ke-13.

Nora Titone, dalam bukunya Pikiran saya Jadilah Berdarah, menceritakan bagaimana rasa malu dan ambisi dua putra aktor haram Junius Brutus Booth, Edwin dan John Wilkes Booth, akhirnya akan memacu mereka untuk berjuang, sebagai saingan, untuk prestasi dan pujian - Edwin, sebuah serikat, dan John Wilkes, pembunuh Abraham Lincoln.

Tahun yang sama bahwa ayah Booth menikah Holmes (1851), ia membangun Tudor Hall pada properti Harford County tersebut sebagai rumah musim panas keluarga, sementara juga mempertahankan tempat tinggal musim dingin di Exeter Street di Baltimore pada 1840-an-1850-an. "Tudor Hall" pada tahun 1865

Sebagai anak laki-laki, John Wilkes Booth adalah atletik dan populer, menjadi terampil menunggang kuda dan pagar. Seorang mahasiswa kadang-kadang acuh tak acuh, ia menghadiri Bel Air Academy (sekarang Bel Air SMA), di mana kepala sekolah menggambarkan dia sebagai "[n ] ot kekurangan dalam kecerdasan, namun segan untuk mengambil keuntungan dari kesempatan pendidikan yang ditawarkan kepadanya. Setiap hari ia naik bolak-balik dari pertanian ke sekolah, mengambil lebih tertarik pada apa yang terjadi di sepanjang jalan dari dalam mencapai kelas tepat waktu ". pada 1850-1851, ia menghadiri Quaker-lari Milton Pesantren for Boys terletak di Sparks, Maryland, dan kemudian St. Timotius Hall, sebuah akademi militer Episkopal di Catonsville, Maryland, dimulai saat ia berusia 13 tahun. di sekolah Milton, siswa membacakan karya-karya klasik seperti yang oleh Herodotus, Cicero, dan Tacitus. siswa di St. Timotius mengenakan seragam militer dan tunduk pada rejimen latihan pembentukan harian dan disiplin yang ketat. Booth meninggalkan sekolah pada 14, setelah kematian ayahnya.

Saat menghadiri Milton Boarding School, Booth bertemu Gypsy peramal yang membaca telapak tangannya dan diucapkan takdir muram, mengatakan Booth bahwa ia akan memiliki kehidupan yang besar tapi pendek, ditakdirkan untuk mati muda dan "bertemu akhir yang buruk". Kakaknya ingat bahwa Booth menulis prediksi telapak-reader dan menunjukkan kepada keluarganya dan orang lain, sering mendiskusikan pertanda di saat-saat melankolis di tahun kemudian.

Seperti diceritakan dalam pengenalan editor dari 1874 memoar dari Booth adik, Asia Booth Clarke, tidak ada satu gereja yang unggul di rumah tangga Booth selama masa kecilnya. Ibu Booth adalah Episkopal dan ayahnya digambarkan sebagai semangat bebas, yang terbuka dengan ajaran besar semua agama. Pada tanggal 23 Januari, 1853, Booth 14 tahun dibaptis di Gereja Episkopal Protestan St. Timotius . keluarga Booth telah tradisional Episkopal. Pendeta Charles Chiniquy, bagaimanapun, menyatakan bahwa John Wilkes Booth adalah benar-benar seorang mualaf Katolik Roma, di kemudian hari. Seorang sejarawan, Constance Head, juga menyatakan bahwa Booth adalah agama ini. Kepala, yang menulis 1982 kertas "Wawasan tentang John Wilkes Booth dari-Nya Suster Asia Correspondence," diterbitkan dalam Lincoln Herald, dikutip dari surat kakak Booth, Asia Booth Clarke, di mana ia menulis bahwa kakaknya adalah seorang Katolik Roma. memoar Booth Clarke diterbitkan setelah kematiannya. Terry Alford, seorang profesor sejarah perguruan tinggi dan otoritas terkemuka pada kehidupan John Wilkes Booth, telah menyatakan, "memoar Asia Booth Clarke dari kakaknya John Wilkes Booth telah diakui sebagai dokumen paling penting yang tersedia untuk memahami kepribadian dari pembunuh Presiden Abraham Lincoln ", dan" tidak ada orang luar bisa memberikan wawasan tersebut ke masa bergolak Booth atau berbagi pengetahuan pribadi seperti yang unik dari aktor berbakat ". Kesaksian yang diberikan di pengadilan John Surratt menunjukkan bahwa pada kematiannya, Booth memiliki medali Katolik di badannya. Pengadilan bukti menunjukkan nya menghadiri layanan gereja Katolik Roma pada setidaknya dua kesempatan. Seperti adiknya Asia, ia menerima pendidikan di sebuah sekolah yang didirikan oleh seorang pejabat Gereja Katolik. Seperti pembunuh Lincoln terlihat seorang Episkopal selama hidupnya, dan kematian, sementara benar-benar menjadi seorang Katolik Roma, Constance Kepala menyatakan:. "Dalam kasus apapun, tampaknya yakin bahwa Booth tidak mempublikasikan konversi selama hidupnya Dan sementara ada tidak ada alasan yang masuk akal untuk menghubungkan preferensi agama Booth dan 'tindakan gila' nya, sedikit yang tahu tentang pertobatannya harus memutuskan setelah pembunuhan itu untuk kebaikan gereja, itu yang terbaik tidak pernah menyebutkan hal itu. jadi rahasia tetap begitu baik dijaga bahwa bahkan para penulis anti-Katolik yang paling fanatik yang mencoba untuk menggambarkan pembunuhan Lincoln sebagai Jesuit atau plot penganut agama Katolik yang bingung dengan informasi yang tampaknya akurat bahwa John Wilkes Booth adalah seorang Episkopal.

Pada usia 16, Booth tertarik teater dan dalam politik, menjadi delegasi dari Bel Air ke reli oleh Nothing Partai Tahu untuk Henry Musim Dingin Davis, calon partai anti-imigran untuk Kongres di 1854 pemilihan. [ Bercita-cita untuk mengikuti jejak ayahnya dan saudara aktor nya, Edwin dan Junius Brutus, Jr, Booth mulai berlatih deklamasi harian di hutan sekitar Tudor Hall dan mempelajari Shakespeare.