Kepulauan Gambier

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kepulauan Gambier
Nama lokal:
Îles Gambier
Flag of the Gambier Islands.svg
Îles Gambier image satellite.jpg
Peta Kepulauan Gambier
Geografi
LokasiSamudera Pasifik
Koordinat23°07′S 134°58′W / 23.117°S 134.967°W / -23.117; -134.967Koordinat: 23°07′S 134°58′W / 23.117°S 134.967°W / -23.117; -134.967
KepulauanPolinesia
Jumlah pulau14
Pulau besarMangareva,
Akamaru,
Aukena,
Taravai
Luas27.8[1][2] km2
Pemerintahan
NegaraPrancis Republik Perancis
KolektivitasPolinesia Prancis Polinesia Prancis
Kota terbesarRikitea
Kependudukan
Penduduk1,431 jiwa (Agustus 2017[3])
Kepadatan51 jiwa/km2
Info lainnya
Zona waktu
Kepulauan Gambier di Samudra Pasifik
Kepulauan Gambier
Kepulauan Gambier
Lokasi Kepulauan Gambier di Samudra Pasifik

Kepulauan Gambier (bahasa Prancis: Îles Gambier atau Archipel des Gambier) merupakan sebuah kepulauan di Polinesia Prancis, yang terletak di ujung tenggara kepulauan Tuamotu. Kepulauan ini terletak di Samudera Pasifik dengan luas 278 km2 (107 sq mi).[1][2] Pulau utamanya adalah Mangareva, Akamaru, Aukena dan Taravai. Kepulauan memiliki penduduk 1,431 jiwa (2017) yang hampir semuanya tinggal di pulau Mangareva.[3]

Gambier umumnya dianggap sebagai kelompok pulau yang terpisah dari Tuamotu, karena budaya dan bahasa (Mangarevan) mereka jauh lebih dekat hubungannya dengan Kepulauan Marquesas, dan karena, sementara Tuamotus terdiri dari beberapa rantai atol karang, Kepulauan Mangareva adalah hasil aktivitas vulkanik dengan pulau-pulau tinggi tengah.

Secara administratif, Kepulauan Gambier berada di dalam komune Gambier, yang juga mencakup beberapa atol di Kepulauan Tuamotu. Balai kota (mairie) komune Gambier terletak di Mangareva, di Kepulauan Gambier.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Pra-Eropa[sunting | sunting sumber]

Ahli etnologi, Kenneth P. Emory dari Museum Uskup di Honolulu, berasumsi bahwa Kepulauan Gambier, seperti pulau-pulau lain di Polinesia Timur, dijajah dari Marquesas.[4] Namun, sekarang lebih mungkin bahwa pemukiman berasal dari kelompok pulau, sekitar tahun 1000 M.[5] Ada bukti arkeologis bahwa pulau Mangareva, Taravai, Agakauitai, Akamaru, Aukena, dan Kamaka dijajah oleh orang Polinesia pada zaman protosejarah.[6] Bentuk sosialnya adalah masyarakat suku yang sangat terstratifikasi, dengan peperangan antar klan yang terus-menerus dan juga kekurangan makanan; tidak diketahui apakah terjadi kanibalisme. Ada bukti bahwa, sesaat sebelum pengaruh Eropa, terjadi kerusuhan yang menyebabkan gejolak dan perang saudara antar kelas sosial.[7] Pergolakan sosial ini mungkin telah memudahkan penaklukan kepulauan oleh Raja Pomaré II dari Tahiti pada awal abad ke-19. Hingga paruh kedua abad ke-19, kepulauan itu tetap berada dalam lingkup pengaruh dinasti Pomaré Tahiti.

Eksplorasi dan penjajahan Eropa[sunting | sunting sumber]

Kapel Katolik St. Petrus, Rikitea, tempat Raja Joseph Gregory dan ayahnya Maputeoa dimakamkan.

Kepulauan Gambier ditemukan oleh orang Eropa pada tahun 1797 yakni James Wilson, kapten kapal Duff dari London Missionary Society, yang meninggalkan Britania Raya untuk melaksanakan tugas misionaris di Tahiti, Tonga, dan Marquesas. Dia menamai pulau-pulau itu berdasarkan nama Huguenot James Gambier, yang secara finansial mendukung ekspedisi tersebut.

Pada tahun 1825, Inggris Frederick William Beechey mencapai Kepulauan Gambier dengan kapalnya HMS Blossom selama perjalanan panjang eksplorasi ke Pasifik dan Arktik, Amerika Utara.

Pada tahun 1834, misionaris dari Kongregasi Hati Kudus Honoré Laval dan François Caret tiba di pulau-pulau untuk menjalankan misi Katolik pertama di Polinesia, setelah upaya gagal dari Spanyol di Tahiti pada tahun 1775. Kedua imam akhirnya menjadi penyokong dari Persatuan Tahiti Prancis. Pada awalnya, Raja Maputeoa, raja terakhir Mangareva, melawan, tetapi setelah didoakan kesembuhan dari penyakit serius dengan Tuhan baru, ia semakin tunduk pada pengaruh misionaris Kristen dan dibaptis pada tahun 1836.

Setelah disetujui dan didukung dari penguasa kepulauan, Picpusians aktif menyebarkan program pengembangan ekstensif untuk penduduk setempat. Setelah berhasil membaptis seluruh penduduk Kepulauan Gambier, mereka pindah ke Tahiti pada tahun 1836. Di pulau ini, sejak ekspedisi Wilson, juga ada misi Protestan yang dipimpin oleh Pritchard, ia juga konsultan Inggris dan penasihat Ratu Pomare Vahine. Pritchard berhasil mengusir para misionaris Katolik, sehingga memicu konflik diplomatik. Prancis mengirim Laksamana Dupetit-Thouars untuk mencoba memperbaiki masalah ini. Laksamana akhirnya mendirikan protektorat, dan kemudian meaneksasi Tahiti.

Sementara itu, Kepulauan Gambier mengalami gempa bumi dan tsunami yang kuat pada tahun 1837. Laval dan Caret kembali ke kepulauan dan mendirikan rezim teokratis. Mereka mengajari penduduk pulau itu membaca dan menulis, dan melindungi mereka dari pedagang dan pemburu paus Eropa. Menurut ungkapan Pastor Laval, "peradaban mengarah pada kepuasan".

Di sisi lain, semangat keagamaan membuat mereka secara sistematis mengganti semua berhala dan kuil, dan sebagai gantinya mereka memerintahkan pembangunan lebih dari seratus bangunan batu: gereja, kapel, biara, seminari, kuburan, vicarage, dan lengkungan kemenangan. Katedral St. Michael di Mangareva dapat menampung lebih dari 2.000 orang. Populasi, yang lebih dari 2.000 ketika Laval dan Caret pergi, turun menjadi 500 pada akhir abad ke-19 karena penyakit dan emigrasi. Banyak buruh dikirim dari Mangareva ke Tahiti untuk membangun katedral Papeete pada tahun 1856.

Perekrutan tenaga kerja untuk proyek-proyek skala besar mengurangi penduduk Kepulauan Gambier yang semakin kecil, dan bencana kelaparan terjadi karena pengadaan makanan sehari-hari diabaikan. Hal ini dan penyebaran penyakit menular yang sebelumnya tidak diketahui, menyebabkan kemelaratan dan penurunan drastis populasi. Di sisi lain, para misionaris berusaha menghilangkan peperangan suku yang berkepanjangan, pengorbanan manusia, dan memerangi kanibalisme.

Gubernur Tahiti Prancis hanya menyaksikan peristiwa di kepulauan itu selama bertahun-tahun. Ketika keluhan dari pengusaha dan kapal dagang semakin sering, baru dia turun tangan. Pastor Laval harus meninggalkan Mangareva pada tahun 1871 atas desakan Uskup Tahiti, Florentin Etienne "Tepano" Jaussen. Dia meninggal pada 1 November 1880, dan dimakamkan di Tahiti.

Kepulauan Gambier akhirnya dianeksasi pada 21 Februari 1881 di bawah Pangeran Bernardo Putairi dan disetujui oleh Presiden Prancis pada 30 Januari 1882.[8]

Efek uji coba nuklir Prancis[sunting | sunting sumber]

Gambier berfungsi sebagai pangkalan logistik untuk kegiatan uji coba nuklir Prancis di Mururoa, sekitar 400 kilometer jauhnya. Selama waktu ini, militer Prancis menyeret rantai melalui beberapa dasar terumbu karang untuk membuat saluran yang lebih luas dan lebih dalam untuk kapal. Kemudian tercatat bahwa tingkat infeksi yang tinggi dari ciguatera, terjadi di kepulauan itu.[9]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Gambier diantaranya terdiri dari kelompok pulau Mangareva, yang memiliki terumbu karang tertutup yang dipecah oleh tiga jalur ke laut lepas, dan atol Temoe yang terletak 45 km (28 mil) tenggara Kepulauan Mangareva. Di Kepulauan Mangareva, selain pulau utama, terdapat juga pulau-pulau tinggi terkenal lainnya yakni Akamaru, Angakauitai, Aukena, Kamaka, Kouaku, Makapu, Makaroa, Manui, Mekiro dan Taravai. Pulau-pulau ini terutama berasal dari gunung berapi. Beberapa pulau lainnya sebenarnya adalah pulau karang, oleh karena itu berasal dari gunung berapi sekunder, termasuk kelompok Papuri, Puaumu, Totengengie dan Tokorua.

Kepulauan Mangarev

Kepulauan Mangareva memiliki luas daratan 25,71 km2, dengan jumlah penduduk 1.431 jiwa pada sensus 2017. Kota utamanya adalah Rikitea, yang terletak di Mangareva, serta titik tertinggi di Gambier, Gunung Duff, yang menjulang hingga 441 meter (1.447 kaki) di sepanjang pantai selatan pulau itu.

Pulau-pulau di Gambir terdiri dari:

  • Atol Temoe (2,1 km²; tidak berpenghuni): satu pulau utama dan selusin motus yang dipisahkan oleh celah-celah di atas terumbu karang, 45 km (28 mi) tenggara Kepulauan Mangareva.
  • Kepulauan Mangareva (25,71 km²;[1] 1.431 inci pada sensus 2017[3])
    • Pulau-pulau di tengah laguna (hanya pulau-pulau tinggi yang berpenghuni permanen):[2]
      • Di utara, pulau tinggi Mangareva (13,93 km², pulau atol terbesar; 1.384 inci pada sensus 2017), dan pulau Rumarei;
      • Di timur laut, pulau tinggi Aukena (1,41 km²; 25 inci pada sensus 2017);
      • Di tenggara, pulau tinggi Akamaru (1,96 km²; 12 inci pada sensus 2017), dua pulau kecil Makapu (0,04 km²; tidak berpenghuni), Mekiro (0,07 km²; tidak berpenghuni), dan dua pulau Atumata, Teohootepohatu;
      • Di selatan, pulau tinggi Kamaka (0,47 km²; 1 inci pada sensus 2017), dua pulau kecil Makaroa (0,17 km²; tidak berpenghuni), Manui (0,08 km²; tidak berpenghuni), dan pulau kecil Motu Teiku (0,01 km²; tidak berpenghuni);
      • Di sebelah barat, pulau tinggi Taravai (4,96 km²; 8 inci pada sensus 2017) dan Angakautai (0,76 km²; 1 inci pada sensus 2017), dan pulau Tepu Nui dan Motu-O-Ari;
    • Pulau-pulau rendah di terumbu karang (tidak ada yang berpenghuni):

Iklim[sunting | sunting sumber]

Pulau Akamaru

Kepulauan Gambier memiliki iklim laut yang khas,[10] berkarakter tropis tetapi relatif sejuk. Curah hujan relatif konstan sepanjang tahun. Suhunya mirip dengan Kepulauan Austral, dengan musim hangat dari November hingga April dan musim dingin dari Mei hingga Oktober. Suhu minimum dan maksimum yang tercatat di Gambier (stasiun meteorologi Rikitea; stasiun météorologique de Rikitea) adalah 13,2°C (27 Agustus 1992) dan 31,2°C (23 Januari 1989).

Data iklim Mangareva, Kepulauan Gambier (rata-rata 1991–2020, ekstrem 1980−sekarang)
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 31.2
(88.2)
30.8
(87.4)
31.4
(88.5)
30.9
(87.6)
29.6
(85.3)
27.5
(81.5)
26.9
(80.4)
28.1
(82.6)
27.7
(81.9)
28.5
(83.3)
29.1
(84.4)
30.1
(86.2)
31.4
(88.5)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 28.0
(82.4)
28.3
(82.9)
28.4
(83.1)
27.0
(80.6)
25.4
(77.7)
24.1
(75.4)
23.4
(74.1)
23.5
(74.3)
23.8
(74.8)
24.6
(76.3)
25.8
(78.4)
27.0
(80.6)
25.8
(78.4)
Rata-rata harian °C (°F) 25.5
(77.9)
25.8
(78.4)
26.0
(78.8)
24.9
(76.8)
23.4
(74.1)
22.2
(72)
21.4
(70.5)
21.3
(70.3)
21.5
(70.7)
22.3
(72.1)
23.5
(74.3)
24.7
(76.5)
23.5
(74.3)
Rata-rata terendah °C (°F) 23.1
(73.6)
23.4
(74.1)
23.6
(74.5)
22.7
(72.9)
21.4
(70.5)
20.3
(68.5)
19.5
(67.1)
19.1
(66.4)
19.3
(66.7)
20.1
(68.2)
21.2
(70.2)
22.3
(72.1)
21.3
(70.3)
Rekor terendah °C (°F) 18.5
(65.3)
19.3
(66.7)
18.3
(64.9)
17.8
(64)
16.0
(60.8)
15.6
(60.1)
13.9
(57)
13.2
(55.8)
14.6
(58.3)
14.4
(57.9)
16.6
(61.9)
15.7
(60.3)
13.2
(55.8)
Presipitasi mm (inci) 187.4
(7.378)
175.3
(6.902)
167.2
(6.583)
164.8
(6.488)
174.1
(6.854)
155.6
(6.126)
127.9
(5.035)
135.3
(5.327)
119.9
(4.72)
153.7
(6.051)
165.8
(6.528)
186.5
(7.343)
1.913,5
(75,335)
Rata-rata hari hujan atau bersalju (≥ 1.0 mm) 14.9 13.2 13.1 12.3 12.3 12.1 12.5 11.2 10.7 11.4 11.3 13.6 148.6
Rata-rata sinar matahari bulanan 216.7 194.4 203.5 155.3 142.5 123.4 135.7 154.8 150.7 164.7 174.1 180.5 1.996,1
Sumber: Météo-France[11]

Kepulauan Gambier terbentuk dari titik panas di bawah lempeng Pasifik, yang bergerak ke barat laut dengan kecepatan 12,5 cm per tahun.[12] Mereka adalah bagian dari atol yang terbentuk antara 5,6 dan 5,7 juta tahun yang lalu.[13] Pulau tengah sudah sebagian surut, sehingga bagian kuno dari tepi kawah masih menonjol dari air sebagai pulau batuan beku. Kaldera yang sudah lama tenggelam ini masih bisa dilihat dari posisi pulau-pulau di laguna.

Seluruh kelompok terletak di atas air yang relatif cepat tenggelam di selatan dan timur, sehingga karang tepi sepanjang 65 km hanya naik di atas permukaan air di tiga sisi. Dari sana, banyak motus rendah, terdiri dari pasir karang dan puing-puing, naik tepat di atas permukaan laut.

Politik dan pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Secara politis, Kepulauan Gambier milik Polinesia Prancis.[14] Mereka membentuk salah satu dari 17 kotamadya (Commune des Gambier) yang dikelola oleh subdivisi (Subdivisi administratif des Tuamotu-Gambier) dari Komisariat Tinggi Polinesia Prancis (Haut-commissariat de la République en Polynésie française) di Papeete, Tahiti. Selain Kepulauan Gambier dalam arti geografis (yaitu termasuk atol Gambier dan Temoe), berikut atol di tenggara kepulauan Tuamotu milik kotamadya Gambier:

Kotamadya Gambier memiliki jumlah penduduk 1.421 jiwa menurut data tahun 2012,[14] dengan kepadatan penduduk 43/km2.[14]

Bahasa resminya adalah bahasa Prancis. Mata uangnya adalah (masih) franc CFP, yang dipatok ke euro. Anggaran administrasi Kepulauan Gambier sebagian besar disubsidi dengan dana dari Prancis dan Uni Eropa.

Pulau utamanya adalah Mangareva, di mana, bagaimanapun, hanya pusat pemerintahan lokal yang berada.[14]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Gambier memiliki populasi 1.431 jiwa pada sensus 2017.[3]

Populasi tersebar di pulau-pulau berikut:

  • Atol Temoe: tidak berpenghuni

Kepulauan Mangareva:

Historis populasi[sunting | sunting sumber]

Historis populasi
Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
1983 553—    
1988 612+2.05%
1996 873+4.54%
2002 907+0.64%
2007 1.098+3.90%
2012 1.310+3.59%
2017 1.431+1.78%
Angka populasi resmi dari sensus Polinesia Prancis.[15]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Saat ini, budidaya mutiara dilakukan di banyak peternakan mutiara di laguna Gambier, yang perairannya relatif dingin memungkinkan produksi mutiara berkualitas.[16] Ada 129 peternakan dengan empat belas perusahaan. Dalam beberapa tahun terakhir, meskipun jauh dari pusat populasi besar Polinesia Prancis, kepulauan ini telah mengalami peningkatan populasi berkat budidaya mutiara dan eksploitasi induk mutiara.

Bandara Totegegie, Kepulauan Gambier

Dalam hal pariwisata, kepulauan Gambier merupakan salah satu yang paling jarang dikunjungi di Polinesia Prancis. Keterpencilan Tahiti dan harga tiket pesawat untuk sampai ke sana, menjadi faktornya. Namun pulau-pulau tersebut memiliki potensi karena iklim, lingkungan, dan masa lalu sejarahnya yang unik. Beberapa perahu layar singgah di Teluk Rikitea dan turis yang ingin mengunjungi Kepulauan Pitcairn Inggris melewati Mangareva sebagai pangkalan.

Pantai di Mangareva

Produksi lokal di Kepulauan Gambier terbatas pada beberapa sektor produktif, seperti pertanian subsisten dan perikanan, dan sebagian besar barang konsumsi dibawa oleh layanan kargo yang dioperasikan oleh dua sekunar, yang lewat setiap tiga minggu.

Penduduknya mandiri. Mereka menanam ubi, talas dan sukun, serta semua jenis buah-buahan tropis, serta kopi untuk di ekspor.[16]

Agama[sunting | sunting sumber]

Mayoritas penduduk kepulauan itu menganut agama Kristen, sebagian besar Gereja Katolik dan berbagai kelompok Protestan, warisan usaha misionaris yang datang dari Eropa ke wilayah tersebut. Menurut data tahun 1991, antara 5 dan 6% dari populasi bagian dari kelompok Kristen Protestan.[17]

Gereja St. Gabriel di Taravai

Baru-baru ini, setelah bertahun-tahun ditutup, bekas katedral St. Michael dari Mangareva, di kepulauan Gambier dipugar. Katedral ini menjadi saksi saat misionaris Katolik pertama menetap di sana pada abad ke-19. Ini adalah bangunan yang dilindungi sebagai monumen bersejarah Prancis.[18] Gereja dianggap sebagai salah satu pusat Katolik di Polinesia.[19]

Kegiatan Gereja Katolik didorong oleh misionaris Kongregasi Hati Kudus Yesus dan Maria dari Picpus. Para misionaris Katolik dengan cepat mempertobatkan hampir seluruh penduduk.[20] Mereka membangun banyak bangunan keagamaan dan menghancurkan marae, tempat pemujaan dewa-dewa lokal kuno.[20]

Saat ini Gereja Katolik mengelola 6 bangunan di wilayah Gereja Santo Gabriel di Agonoko, Taravai (Église de Saint-Gabriel),[21] Gereja Our Lady of Peace di Akamaru (Église de Notre-Dame-de-Paix),[22] Gereja Saint Raphael di Aukena (Église de Saint-Raphaël),[23] Gereja Saint Joseph of Taku di Mangareva (Église de Saint-Joseph-de-Taku),[24] Gereja Saint Joseph di Marutea (Église de Saint-Joseph),[25] dan Katedral Kuno Saint Michael di Rikitea (Ancienne cathédrale Saint-Michel)[26] (katedral Oseania Timur antara tahun 1833 dan 1848)[26]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Patung dewa kuno (Ro'go), Pulau Mangareva, Kepulauan Gambier

Sedikit yang diketahui tentang seni dan budaya Kepulauan Gambier sebelum pengaruh Eropa. Kajian etnologi secara ilmiah tidak dapat dilakukan karena karya seni hampir seluruhnya dilenyapkan oleh penjajah dalam waktu yang sangat singkat. Pastor Laval mengaku telah membakar 40 patung kayu dalam satu hari. Hanya sedikit informasi yang bertahan tentang agama dan peribadatan di Kepulauan Gambier terutama berasal dari surat-surat yang ditulis oleh para misionaris kepada pemimpin agama mereka.[27]

Sebuah gubuk jerami sepanjang dua puluh kaki, lebar sepuluh kaki, dan tinggi tujuh kaki berisi berhala. Di depan bangunan itu ada ruang seluas dua puluh kaki persegi yang diaspal dengan balok-balok karang yang dipahat dan dibatasi dengan trotoar. Di dalam gubuk itu ada batas setinggi satu meter di sepanjang panjangnya, di tengahnya berdiri patung setinggi satu meter yang diukir dan dipoles halus. Terukir alis namun tidak mirip mata, dan dari cara sosok itu diukir, dapat disimpulkan bahwa patung itu tidak mengikuti aturan anatomi manusia.

Berhala itu diletakkan dalam posisi tegak dengan anggota badan menempel pada dinding gubuk. Kepala dan pinggang diikat dengan sehelai kain putih dan kaki ditaruh di dalam labu berisi air. Di sebelah patung itu ada berbagai dayung, tikar, gulungan tali, dan pakaian, yang jelas merupakan hadiah untuk dewa. Di setiap sisi patung dipahat tribun berlengan tiga yang di atasnya disajikan berbagai benda, seperti batok kelapa yang dihias dan potongan bambu, mungkin dimaksudkan untuk mewakili alat musik.

— Frederick William Beechey,, Narasi perjalanan ke Pasifik dan selat Beering

Hanya delapan artefak dari periode pra-Eropa dari Kepulauan Gambier yang tersisa di dunia, termasuk dewa berukir dari jenis yang dijelaskan oleh Beechey dalam teks di atas[27] di Musée National des Arts d'Afrique et d'Océanie di Paris . Sosok kayu setinggi sekitar satu meter, mewakili dewa Rao yang dianggap sebagai "dewa ketidakadilan" menurut deskripsi Pastor Caret, dewa terpenting ketiga dalam jajaran Mangareva.

Sebuah stand berlengan empat, seperti yang dijelaskan dalam fragmen teks di atas, dipajang di Musée de l'Homme di Paris.[27] Patung naturalistik lainnya, setinggi kira-kira satu meter, di Museum Seni Metropolitan di New York, diyakini mewakili dewa Rogo, putra keenam Tagaroa dan Haumea, pendiri mitos Mangareva. Rogo adalah dewa perdamaian dan keramahan kuno dan terungkap sebagai pelangi. Pemujaannya dikaitkan dengan budidaya kunyit.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Pada sensus 2017, hanya 24,8% dari populasi berusia 15 tahun ke atas di Kepulauan Gambier yang masih melaporkan bahwa bahasa Mangarevan adalah bahasa yang paling banyak mereka gunakan di rumah (turun dari 38,6% pada sensus 2007), sementara 62,6% melaporkan bahasa Prancis sebagai bahasa utama yang digunakan di rumah (naik dari 52,3% pada sensus 2007), 4,9% melaporkan Tahiti (turun dari 6,4% pada 2007), dan 4,6% melaporkan beberapa dialek Cina (terutama Hakka) (naik dari 3,5% pada 2007).[28]

Di Kepulauan Gambier, jumlah orang berusia 15 tahun ke atas yang melaporkan bahwa bahasa yang paling banyak mereka gunakan di rumah adalah Mangarevan menurun dari 300 pada sensus 2007 menjadi 270 pada sensus 2017..[28] Di seluruh Polinesia Prancis, jumlah orang berusia 15 tahun ke atas yang melaporkan bahwa bahasa yang paling mereka gunakan di rumah adalah Mangarevan menurun dari 424 pada sensus 2007 menjadi 332 pada sensus 2017..[28] Sebagian besar orang yang berbicara Mangarevan di rumah di luar Kepulauan Gambier pada sensus 2017 tinggal di Tahiti.

Penutur memiliki beberapa bilingualisme di Tahiti, di mana ada kesamaan leksikal 60%,[29] dan biasanya dengan bahasa Prancis, juga. Ini adalah anggota dari subkelompok Marquesic, dan karena itu terkait erat dengan Hawaii dan Marquesan.[30]

Menurut Proyek Bahasa yang Terancam Punah, Mangarevan dianggap terancam punah dengan kurang dari 900 penutur dari populasi etnis 1.491.[31] Sebagian besar penduduk di Kepulauan Gambier berbicara bahasa Prancis.[31]

Flora dan fauna[sunting | sunting sumber]

Pulau-pulau vulkanik ditutupi dengan vegetasi tropis yang rimbun. Sisi arah angin Gunung Duff dipenuhi padang rumput kering.

Pulau-pulau karang tepi terumbu karang miskin spesies karena kesuburan tanah yang buruk. Namun di sini tumbuh subur pohon kelapa (Cocos nucifera), yang digunakan secara ekonomis untuk produksi kecil kopra.

Fauna pulau-pulau karang sangat sedikit, terbatas pada burung, serangga, dan kadal. Fauna bawah laut lebih kaya spesies. Terdapat banyak jenis ikan karang yang menjadikan laguna sebagai surga bagi para penyelam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Gambier - Guide Floristique" (PDF) (dalam bahasa Prancis). Government of French Polynesia, Directorate of the Environment. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  2. ^ a b c "Annexe 3 : Indicateurs par île et classement par archipel pour la PF" (PDF) (dalam bahasa Prancis). Centre d'Etudes du Tourisme en Océanie-Pacifique (CETOP). hlm. 91. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  3. ^ a b c d "Population". Institut de la statistique de la Polynésie française (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-06-27. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  4. ^ K.P. Emory, Y.H. Sinoto: Preliminary Report on the Archaeological Investigations in Polynesia. Honolulu 1965
  5. ^ Patrick Vinton Kirch: On the Road of the Winds – An Archaeological History of the Pacific Islands before European Contact. University of California Press, Berkeley/Los Angeles/London 2000.
  6. ^ M. I. Weisler: An Archaeological Survey of Mangareva: Implications for Regional Settlement Models and Interaction Studies. In: Man and Culture in Oceania 12 (1996), S. 61–85
  7. ^ Patrick Vinton Kirch. On the Road of the Winds – An Archaeological History of the Pacific Islands before European Contact. University of California Press, Berkeley/Los Angeles/London 2000, p. 267.
  8. ^ Gonschor, Lorenz Rudolf (August 2008). Law as a Tool of Oppression and Liberation: Institutional Histories and Perspectives on Political Independence in Hawaiʻi, Tahiti Nui/French Polynesia and Rapa Nui (Tesis Thesis). Honolulu: University of Hawaii at Manoa. pp. 56–59. 
  9. ^ Vincent, Lindsay (2006-01-01). "French accused of Pacific nuclear cover-up". The Guardian. London. Diakses tanggal 2008-05-12. 
  10. ^ "Cruising French Polynesia: the best times to visit the different archipelagoes". PITUFA.AT (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-18. 
  11. ^ "Fiche Climatologique Statistiques 1991-2020 et records" (PDF). Météo-France. Diakses tanggal August 26, 2022. 
  12. ^ National Geographic Map: The earth’s fractured surface, Washington, D.C., Beilage zum April-Heft 1995
  13. ^ V. Cloutard & A. Bonneville: Ages of seamounts, islands and plateaus on the Pacific plate, Paris 2004
  14. ^ a b c d Institut Statistique de Polynésie Française (ISPF) – Recensement de la population 2012 [Population census 2012]
  15. ^ "Evolution de la population". Institut de la statistique de la Polynésie française (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-19. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  16. ^ a b "French Polynesia - Economy". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-18. 
  17. ^ Saura, Bruno (1991). "The Tahitian Churches and the Problem of the French Presence in 1991". The Journal of Pacific History. 26 (2): 347–357. doi:10.1080/00223349108572673. ISSN 0022-3344. JSTOR 25169083. 
  18. ^ "Polynésie: les îles Gambier, au pays des missionnaires bâtisseurs déglises". Magcentre (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2021-08-19. 
  19. ^ "Mangareva, la Polynésie traditionnelle". Tahiti Tourisme (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2021-08-19. 
  20. ^ a b "Voyage aux Gambier: Mangareva et les îles du bout du monde". Tahiti Le Blog (dalam bahasa Prancis). 2019-01-24. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  21. ^ "Église de Saint-Gabriel". GCatholic. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  22. ^ "Église de Notre-Dame-de-Paix". GCatholic. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  23. ^ "Église de Saint-Raphaël". GCatholic. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  24. ^ "Église de Saint-Joseph-de-Taku". GCatholic. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  25. ^ "Église de Saint-Joseph". GCatholic. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  26. ^ a b "Ancienne cathédrale Saint-Michel". GCatholic. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  27. ^ a b c Frederick William Beechey (1831). Narrative of a voyage to the Pacific and Beering’s strait, to co-operate with the polar expeditions: performed in His Majesty’s ship Blossom, under the command of Captain F. W. Beechey ... in the years 1825, 26, 27, 28. Philadelphia: Carry & Lea.
  28. ^ a b c Institut Statistique de Polynésie Française (ISPF). "Recensement 2017 – Données détaillées Langues". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-07. Diakses tanggal 2019-04-07. 
  29. ^ Manuireva, Ena (2014). "Mangarevan - A Shifting Language" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-09-29. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  30. ^ "Mangareva". Ethnologue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-09-24. 
  31. ^ a b "Did you know Mangareva is endangered?". Endangered Languages (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-10-03. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]