Keperas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Keperas
Anemat apog 100614-3343 awr.JPG
Buing, Anematichthys apogon
dari Sabung Tanjakan, Sajad, Sambas
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Actinopterygii
Ordo: Cypriniformes
Famili: Cyprinidae
Genus: Anematichthys
Spesies: A. apogon
Nama binomial
Anematichthys apogon
(Valenciennes, 1842)
Sinonim
  • Barbus apogon Valenciennes, 1842[1]
  • Systomus apogonoides Bleeker, 1855
  • Systomus macularius Blyth, 1860
  • Rohteichthys macrolepis Holly, 1927
  • Cyclocheilichthys rubripinnis Fowler, 1934

Keperas atau seren (Anematichthys apogon) adalah sejenis ikan air tawar anggota suku Cyprinidae (kerabat ikan mas). Ikan ini menyebar luas di Asia Tenggara daratan dan Indonesia bagian barat. Nama-nama setempat, di antaranya, keperas, temperas, cemperas (Mly.); bebras (Plg); bambahan, sibahan, siban (Riau); seren, redang, beungeut pondok, genggehek (Sd.); lawak, lalawak (Btw)[2]. Ada pula yang menyebutnya silongang, sipaku (Sumatera), atau buing (Kalimantan Barat). Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Beardless Barb, merujuk pada tak adanya sungut di ujung moncongnya (apogon, tak bermisai).

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Close up bagian depan tubuh

Ikan karper berukuran kecil hingga sedang, panjang standar (SL, standard length) hingga sekitar 200 mm. Tinggi tubuh 2,5 kalinya sebanding dengan panjang standar; sementara panjang kepalanya 3,2-3,7 kalinya sebanding dengan panjang standar. Profil punggungnya naik dan melengkung dari belakang kepala hingga awal sirip dorsal.[2]

Sirip dorsal (punggung) dengan IV jari-jari keras (duri) dan 8 jari-jari lunak; sirip anal (dubur) III, 5-6; sirip pektoral (dada) I, 16-17; dan sirip ventral (perut) II, 9. Sisik-sisik dengan gurat sisi berjumlah 34-35. Awal sirip dorsal kira-kira sejajar dengan gurat sisi ke-13, dan berada di belakang awal sirip ventral. Duri ke-IV sirip dorsal panjangnya sedikit kurang dari panjang kepala; sisi belakangnya bergerigi kuat. Batang ekor dikelilingi oleh 16 sisik, tingginya lk. separuh panjang kepala. Sirip kaudal (ekor) berbelah dalam.[2]

Tubuh berwarna cokelat kekuningan, sisi punggungnya cokelat gelap. Pangkal sisik-sisik dengan bintik berwarna gelap. Satu bintik hitam besar terdapat di batang ekor.[2]

Agihan dan kebiasaan[sunting | sunting sumber]

Panjang tubuh standar 11cm

Keperas menyebar luas mulai dari Burma, Thailand, Semenanjung Malaya, Sumatera, Kalimantan, dan Jawa. Spesimen di antaranya didapatkan dari Solok (dekat Danau Singkarak), Deli, Sungai Kuantan, Jambi, Palembang, Lahat, Bangka, Pulau Bunguran; Sambas, Singkawang, Bengkayang, Seminis, Mandor, Sungai Kapuas, Sungai Baram, Sarawak, Sandakan; Jakarta, Bekasi, Bogor, Panjalu, Ngawi, Surabaya, Pasuruan.

Ikan ini menghuni sungai-sungai kecil dan besar, kanal, parit, waduk, dan danau; umumnya perairan dengan air tenang atau yang mengalir lambat. Keperas biasa ditemukan berenang dekat permukaan, di antara tetumbuhan, cabang dan ranting, atau perakaran pohon yang terendam air; tempatnya berburu plangton dan krustasea.[3]

Keperas bersifat omnivora, dengan sumber pakan utama dari tumbuh-tumbuhan (54,98%), ditambah dengan detritus (19,05%), cacing (9,3%), fitoplankton (8,22%), serangga (4,89%), dan sesekali juga zooplankton (3,57%)[4]

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Keperas merupakan ikan konsumsi bernilai lokal, juga diperjual belikan sebagai ikan rucah untuk diolah menjadi pakan hewan. Ada pula yang memperdagangkannya sebagai ikan hias.[4]

Catatan taksonomis[sunting | sunting sumber]

Dipertelakan pertama kali sebagai Barbus apogon[1], ikan ini kemudian ditempatkan oleh Pieter Bleeker ke dalam marga Cyclocheilichthys, anak marga Anematichthys, menjadi Cyclocheilichthys (Anematichthys) apogon[5]. Akan tetapi kajian baru-baru ini menyimpulkan bahwa taksa Anematichthys cukup berbeda dari Cyclocheilichthys, dan selayaknya dianggap sebagai marga tersendiri[6]. Barbus apogon Valenciennes, 1842 adalah spesies tipe dari marga Anematichthys[6].

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Cuvier, G. & A. Valenciennes. 1842. Histoire Naturelle des Poissons, to. XVI: 392. Paris :Chez F. G. Levrault.
  2. ^ a b c d Weber, M. and L.F. de Beaufort. 1916. The Fishes of The Indo-Australian Archipelago III: 156-157. E.J. Brill. Leiden.
  3. ^ FishBase: Cyclocheilichthys apogon (Valenciennes, 1842)
  4. ^ a b Hedianto, D.A., R. Affandi, S.N. Aida. 2010. Komposisi dan luas relung makanan ikan keperas (Cyclocheilichthys apogon Valenciennes, 1842) di Sungai Musi. J. Iktiol. Indonesia, 10(1): 73-81. abstrak
  5. ^ Bleeker, P. 1859. Negende bijdrage tot de kennis der vischfauna van Banka. Natuurkunde Tijdschrift voor Nederlandsche-Indië, 18: 371.
  6. ^ a b Pasco-Viel, E., M. Veran & L. Viriot. 2012. Bleeker was right: Revision of the genus Cyclocheilichthys (Bleeker 1859) and resurrection of the genus Anematichthys (Bleeker 1859), based on morphological and molecular data of Southeast Asian Cyprininae (Teleostei, Cypriniformes). Zootaxa 3586: 41–54 (2012)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]