Karendang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Karendang
Carissa macrocarpa
Status konservasi
Risiko rendah
IUCN149504239
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladasterids
Kladlamiids
OrdoGentianales
FamiliApocynaceae
SubfamiliRauvolfioideae
TribusCarisseae
GenusCarissa
SpesiesCarissa macrocarpa
A.DC., 1844
Tata nama
BasionimArduina macrocarpa (en)
Sinonim taksonCarissa grandiflora (E.Mey.) A.DC.
Carissa, (natal-plum), raw
Nilai nutrisi per 100 g (3,5 oz)
Energi259 kJ (62 kcal)
13.63 g
1.3 g
0.5 g
VitaminKuantitas
%DV
Tiamina (B1)
3%
0.04 mg
Riboflavin (B2)
5%
0.06 mg
Niasin (B3)
1%
0.2 mg
Vitamin C
46%
38 mg
MineralKuantitas
%DV
Kalsium
1%
11 mg
Zat besi
10%
1.31 mg
Magnesium
5%
16 mg
Fosfor
1%
7 mg
Potasium
6%
260 mg
Sodium
0%
3 mg
Komponen lainnyaKuantitas
Air84.17 g

Persen DV berdasarkan rekomendasi Amerika Serikat untuk orang dewasa.
Sumber: USDA FoodData Central

Carissa macrocarpa adalah semak asli Afrika tropis dan selatan. Ini umumnya dikenal sebagai kerandang dan, di Afrika Selatan, num-num besar . Di Zulu, juga di suku Bantu di Uganda, disebut Amathungulu atau umThungulu oBomvu . Dalam bahasa Afrikaans buah ini disebut noem-noem .

C. macrocarpa menangani angin yang sarat garam dengan baik, menjadikannya pilihan yang baik untuk daerah pesisir. Ini umumnya ditemukan di semak pesisir Eastern Cape dan Natal .[2] Ini menghasilkan daun hijau tua yang mengkilap dan bunga putih bersalju yang aroma wanginya meningkat di malam hari. Seperti spesies Carissa lainnya, C. macrocarpa adalah semak cemara berduri yang mengandung lateks. Mereka mekar selama berbulan-bulan sekaligus. Buah montok, bulat, merah hias muncul di musim panas dan musim gugur (musim gugur) bersamaan dengan mekarnya. Di daerah pesisir sedang, buah-buahan muncul sepanjang tahun. Buahnya bisa dimakan begitu saja atau dibuat menjadi pai, selai, jeli, dan saus.[2] Ada yang mengklaim bahwa selain buahnya, tanaman itu beracun.[3] Namun, klaim ini hanyalah mitos, kemungkinan berdasarkan kesamaan dengan tanaman lain dengan getah susu.[4] Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian dan Lingkungan di University of California, Davis menilai tanaman itu agak beracun.[5] Itu muncul dalam daftar pohon Nasional Afrika Selatan sebagai nomor 640.3.

Aspek hortikultura[sunting | sunting sumber]

Perambatan[sunting | sunting sumber]

Carissa macrocarpa cukup mudah tumbuh. Bijinya berkecambah dua hingga empat minggu setelah disemai. Perkembangan bibit sangat lambat pada awalnya. Tanaman yang dibudidayakan dari biji berbuah dalam dua tahun pertama. Perbanyakan vegetatif dimungkinkan dan lebih disukai. Metode yang paling efisien terdiri dari bentukan cabang muda dengan memotongnya di tengah jalan. Kemudian mereka ditekuk ke bawah dan dibiarkan menggantung lemas. Setelah cabang muda membentuk kalus, dalam waktu kurang lebih dua bulan, stek harus dikeluarkan dari induknya dan ditanam di pasir di bawah naungan sedang. Akar terbentuk dalam waktu satu bulan. Carissa macrocarpa akan menghasilkan buah dalam dua tahun pertama dengan menerapkan metode reproduksi ini.[6]

Pemupukan[sunting | sunting sumber]

Pemeliharaan Carissa macrocarpa sederhana. Tanaman ini berasal dari Afrika Selatan dan tidak membutuhkan pupuk.[butuh rujukan]</link>

Penyerbukan[sunting | sunting sumber]

Di tanah air Carissa macrocarpa, serangga terbang malam menyerbuki bunga putih biseksual . Dari daerah asalnya ketidakberhasilan telah dikaitkan dengan penyerbukan yang tidak memadai. Namun, penyerbukan tangan dimungkinkan dan di masa depan penyerbukan yang buruk dapat dihindari dengan menumbuhkan struktur bunga yang sangat menguntungkan untuk pembuahan sendiri.[6]

Desain kebun[sunting | sunting sumber]

Pagar sempit direkomendasikan sebagai desain kebun untuk Carissa macrocarpa karena durinya. Seperti ini akses ke buah-buahan yang tumbuh di atas semak jauh lebih sederhana. Pemangkasan tanaman bermanfaat karena mendorong perkembangan lebih banyak ujung berbuah. Selain memotong, pekerjaan pemangkasan kecil harus dilakukan untuk menahan semak dari pertumbuhan besar-besaran. Hal ini menyebabkan peningkatan jumlah buah per tanaman.[6]

Memanen[sunting | sunting sumber]

Dengan hasil minimal 3 ton per hektar di bawah produksi komersial di Afrika Selatan, produktivitasnya dianggap tinggi. Produksi buah utama adalah pada musim panas dengan waktu pematangan yang sedikit bervariasi. Jadi setiap buah harus dipetik saat sudah matang. Di bawah kondisi pertumbuhan yang baik, tanaman juga menghasilkan banyak buah selama musim sepi. Selama panen, perhatian harus diberikan pada kulit buah yang matang karena mudah memar dan sangat mudah rusak.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Botanic Gardens Conservation International (BGCI).; IUCN SSC Global Tree Specialist Group (2019). "Carissa macrocarpa". 2019: e.T149504239A149504241. doi:10.2305/IUCN.UK.2019-2.RLTS.T149504239A149504241.en. 
  2. ^ a b Sparrow, Jacqueline and Gil Hanly. (2002), Subtropical Plants: A Practical Gardening Guide, Portland, OR: Timber Press, Inc.
  3. ^ "Carissa macrocarpa Plant Profile". Diakses tanggal 2017-08-07. 
  4. ^ "Carissa macrocarpa (Eckl.) A.DC". University of Pretoria. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 8, 2014. Diakses tanggal 5 October 2017. 
  5. ^ Resources, University of California Agriculture and Natural. "Toxic Plants". ucanr.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-08-07. 
  6. ^ a b c d National Research Council (2008-01-25). "Carissa". Lost Crops of Africa: Volume III: Fruits. Lost Crops of Africa. 3. National Academies Press. ISBN 978-0-309-10596-5. Diakses tanggal 2008-07-15.