Mineral (nutrisi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Dalam konteks nutrisi, suatu mineral adalah unsur kimia yang dibutukan sebagai nutrisi esensial oleh mikroorganisme untuk melakukan fungsi yang diperlukan untuk hidup.[1][2] Mineral berasal dari bumi dan tidak bisa diproduksi oleh makhluk hidup.[3] Tanaman mendapatkan mineral dari tanah.[3] Sebagian besar mineral dalam makanan manusia berasal dari memakan tumbuhan dan hewan atau dari air minum.[3] Sebagai kelompok, mineral adalah satu dari empat kelompok nutrisi penting, yang lain adalah vitamin, asam lemak esensial, dan asam amino esensial.[4]

Lima mineral utama dalam tubuh manusia adalah kalsium, fosfor, kalium, natrium, dan magnesium.[1] Semua unsur yang tersisa dalam tubuh manusia disebut "unsur renik". Unsur renik yang memiliki fungsi biokimia spesifik dalam tubuh manusia adalah besi, kobalt, tembaga, seng, mangan, molibdenum, iodium, dan selenium.[5]

Sebagian besar unsur kimia yang dicerna oleh organisme berbentuk senyawa sederhana. Tanaman menyerap unsur-unsur terlarut di tanah, yang kemudian dikonsumsi oleh herbivora yang memakannya, dan unsur-unsurnya bergerak sepanjang rantai makanan. Organisme yang lebih tinggi juga bisa mengkonsumsi tanah (geofagi) atau menggunakan sumber daya mineral, seperti garam jilat, untuk mendapatkan mineral terbatas yang tidak tersedia melalui sumber makanan lain.

Bakteri dan jamur memainkan peran penting dalam pelapukan unsur primer yang menghasilkan pelepasan nutrisi untuk nutrisi mereka sendiri dan untuk nutrisi spesies lain dalam rantai makanan ekologis. Satu unsur, kobalt, tersedia untuk digunakan oleh hewan hanya setelah diproses menjadi molekul kompleks (misalnya, vitamin B12) oleh bakteri. Mineral digunakan oleh hewan dan mikroorganisme untuk proses mineralisasi struktur, disebut "biomineralisasi", yang digunakan untuk membangun tulang, cangkang kerang, kulit telur, eksoskeleton dan kulit moluska.[6]

Unsur kimia esensial bagi manusia[sunting | sunting sumber]

! Artikel utama untuk kategori ini adalah Komposisi tubuh manusia.

Setidaknya ada dua puluh unsur kimia yang diketahui dibutuhkan untuk mendukung proses biokimia manusia dengan melayani peran struktural dan fungsional serta elektrolit.[7] Namun, sebanyak total dua puluh sembilan unsur (termasuk hidrogen, karbon, nitrogen dan oksigen) diperkirakan digunakan oleh mamalia, seperti yang disimpulkan pada studi biokimia dan asupan.[8] Di antara lima mineral utama, wanita dewasa memiliki kalsium 920-1000 g sementara pria dewasa memiliki ~ 1,22 kg,[1] dengan 99% di antaranya terdapat pada tulang dan gigi, dan 1% lainnya pada cairan ekstraselular, struktur intraselular dan membran sel.[1] Fosfor membentuk sekitar 1% dari berat tubuh seseorang.[9] Empat mineral utama terakhir (kalium, natrium, klorin dan magnesium) membentuk hanya sekitar 0,85% dari berat badan. Bersama-sama, sebelas unsur kimia ini membentuk 99,85% tubuh.

Sebagian besar nutrisi mineral yang diketahui dan dianjurkan memiliki berat atom yang relatif rendah, dan cukup umum di darat, atau paling tidak, umum di laut (iodium, natrium):

templat unsur nutrisi

Unsur nutrisi dalam tabel periodik
H   He
Li Be   B C N O F Ne
Na Mg   Al Si P S Cl Ar
K Ca Sc   Ti V Cr Mn Fe Co Ni Cu Zn Ga Ge As Se Br Kr
Rb Sr Y   Zr Nb Mo Tc Ru Rh Pd Ag Cd In Sn Sb Te I Xe
Cs Ba La * Hf Ta W Re Os Ir Pt Au Hg Tl Pb Bi Po At Rn
Fr Ra Ac ** Rf Db Sg Bh Hs Mt Ds Rg Cn Nh Fl Mc Lv Ts Og
 
  * Ce Pr Nd Pm Sm Eu Gd Tb Dy Ho Er Tm Yb Lu
  ** Th Pa U Np Pu Am Cm Bk Cf Es Fm Md No Lr
  Empat unsur dasar organik
  Unsur kuantitas
  Unsur renik esensial
  Dianggap berfungsi dari kekurangan efek atau penanganan metabolik aktif, namun tidak ada fungsi biokimia yang jelas teridentifikasi pada manusia
  Terbatasnya bukti tidak langsung untuk mengetahui jejak manfaat atau aksi biologis pada mamalia
  Tidak ada bukti aksi biologis pada mamalia, namun esensial untuk beberapa organisme yang lebih rendah.
(Dalam kasus lantanum, definisi nutrisi esensial sebagai sangat diperlukan dan tak tergantikan tidak sepenuhnya berlaku karena kemiripan lantanida yang ekstrem. Jadi Ce, Pr, dan Nd dapat menggantikan La tanpa efek buruk bagi organisme yang menggunakan La. Sedangkan Sm, Eu, dan Gd yang lebih kecil juga dapat menggantikan dengan baik namun menyebabkan pertumbuhan lebih lambat.)

Mineral berikut ini memainkan peran penting dalam proses biologis:

AKG = Nilai Harian; UL = Batas asupan atas yang dapat ditoleransi (Angka yang ditampilkan adalah untuk orang dewasa berusia 31-50, pria atau wanita tidak hamil atau menyusui)

Unsur diet AKG [mg][10] UL [mg][11][12] Jumlah Kategori Sumber makanan dengan
kepadatan nutrien tinggi
Ketidakcukupan Berlebihan
Kalium 03500.0003500 NE Kuantitas Elektrolit sistemik dan esensial dalam koregulasi ATP dengan natrium ubi jalar, tomat, kentang, kacang polong, kacang-kacangan, produk susu, seafood, pisang, prem, wortel, jeruk[13] hipokalemia hiperkalemia
Klorin 03400.0003400 3600 Kuantitas Diperlukan untuk produksi asam klorida di dalam lambung dan fungsi pompa seluler Garam dapur (natrium klorida) adalah sumber makanan utama. hipokloremia hiperkloremia
Natrium 02400.0002400 2300 Kuantitas Elektrolit sistemik dan esensial dalam koregulasi ATP dengan natrium Garam dapur (natrium klorida, sumber utama), sayuran laut, susu, dan bayam. hiponatremia hipernatremia
Kalsium 01000.0001000 2500 Kuantitas Dibutuhkan untuk kesehatan otot, jantung dan sistem pencernaan, membangun tulang, mendukung sintesis dan fungsi sel darah produk susu, telur, ikan kalengan dengan tulang (salmon, sarden), sayuran hijau, kacang, biji, tahu, timi, oregano, dil, kayu manis.[14] hipokalsemia hiperkalsemia
Fosfor 01000.0001000 4000 Kuantitas Komponen tulang (lihat apatit), sel, pengolahan energi, DNA dan ATP (sebagai fosfat) dan banyak fungsi lainnya daging merah, makanan olahan susu, ikan, unggas, roti, nasi, oat.[15][16] Dalam konteks biologis, biasanya terlihat sebagai fosfat[17] hipofosfatemia hiperfosfatemia
Magnesium 00400.000400 350 Kuantitas Diperlukan untuk pengolahan ATP dan untuk tulang belulang Bayam, legume, kacang polong, biji, biji-bijian, selai kacang, alpukat[18] hipomagnesemia,
defisiensi magnesium
hipermagnesemia
Besi 00018.00018 45 Renik Diperlukan untuk banyak protein dan enzim, terutama hemoglobin untuk mencegah anemia daging, seafood, kacang, buncis, cokelat hitam[19] kekurangan zat besi kelainan kelebihan besi
Seng 00015.00015 40 Renik Pervasif dan diperlukan untuk beberapa enzim seperti karboksipeptidase, alkohol dehidrogenase, dan karbonat anhidrase Tiram*, daging merah, unggas, kacang, biji-bijian, produk susu[20] defisiensi seng keracunan seng
Mangan 00002.0002 350 Renik Sebuah kofaktor dalam fungsi enzim Biji-bijian, legume, biji, kacang, sayuran berdaun, teh, kopi[21] defisiensi mangan manganisme
Tembaga
! Artikel utama untuk kategori ini adalah Tembaga pada kesehatan.
00002.002 11 Renik Komponen yang dibutuhkan untuk banyak enzim redoks, termasuk sitokrom c oksidase Liver, seafood, tiram, kacang, biji; beberapa: whole grains, legume[21] defisiensi tembaga keracunan tembaga
Iodium 00000.1500.150 1.1 Renik Diperlukan untuk sintesis hormon tiroid, tiroksin dan triiodotironin dan untuk mencegah gondok: Rumput laut (kelp atau kombu)*, biji-bijian, telur, garam beriodium[22] defisiensi iodium iodisme Hipertiroidisme[23]
Kromium 0.120 NE Renik Terlibat dalam metabolisme glukosa dan lipida, walaupun mekanisme kerjanya dalam tubuh dan jumlah yang dibutuhkan untuk kesehatan optimal belum didefinisikan dengan baik.[24][25] Brokoli, jus anggur (terutama yang merah), daging, produk gandum utuh[26] defisiensi kromium keracunan kromium
Molibdenum 00000.0750.075 2 Renik Oksidase xantin oksidase, aldehida oksidase, dan sulfit oksidase[27] Legume, gandum utuh, kacang[21] defisiensi molibdenum keracunan molibdenum[28]
Selenium 00000.0700.070 0.4 Renik Penting untuk aktivitas enzim antioksidan seperti glutation peroksidase kacang Brazil, seafood, jerohan, daging, biji-bijian, produk susu, telur[29] defisiensi selenium selenosis
Kobalt none NE Renik Diperlukan dalam sintesis vitamin B12, namun karena bakteri diperlukan untuk mensintesis vitamin, biasanya dianggap sebagai bagian dari vitamin B12 keracunan kobalt

* Satu porsi melebihi UL (batas asupan atas yang dapat ditoleransi).

Konsentrasi mineral darah[sunting | sunting sumber]

Mineral hadir dalam darah manusia yang sehat pada konsentrasi massa dan molar tertentu. Gambar di bawah ini menyajikan konsentrasi masing-masing unsur kimia yang dibahas dalam artikel ini, dari kanan tengah ke kanan. Bergantung pada konsentrasinya, ada beberapa yang berada pada gambar bagian atas gambar, sementara yang lain berada di bagian bawah. Angka tersebut mencakup nilai relatif unsur penyusun darah lainnya seperti hormon. Pada gambar tersebut, mineral disorot dengan warna ungu.

Rentang rujukan untuk uji darah, diurutkan secara logaritmis berdasarkan massa (di atas skala) dan berdasarkan molaritas (di bawah).

Nutrisi makanan[sunting | sunting sumber]

Ahli gizi dapat merekomendasikan bahwa mineral paling baik dipasok dengan mengkonsumsi makanan tertentu yang kaya akan unsur kimia yang dikehendaki. Unsur-unsurnya mungkin ada secara alami dalam makanan (misalnya kalsium dalam susu) atau ditambahkan ke makanan (misalnya, jus jeruk yang diperkaya dengan kalsium; garam beriodium, garam yang difortifikasi; Dengan iodium). Suplemen makanan dapat diformulasikan untuk mengandung beberapa unsur kimia yang berbeda (sebagai senyawa), kombinasi vitamin dan/atau senyawa kimia lainnya, atau satu unsur tunggal (sebagai senyawa atau campuran senyawa), seperti kalsium (sebagai kalsium karbonat, kalsium sitrat, dll.) atau magnesium (seperti magnesium oksida, dll.), kromium (biasanya sebagai kromium(III) pikolinat), atau besi (sebagai besi bis-glisinat).

Fokus diet pada unsur kimia berasal dari ketertarikan untuk mendukung reaksi biokimia suatu metabolisme dengan komponen unsur yang dibutuhkan.[30] Tingkat asupan unsur kimia tertentu yang tepat telah ditunjukkan untuk menjaga kesehatan optimal. Diet dapat memenuhi semua persyaratan unsur kimia tubuh, walaupun suplemen dapat digunakan bila beberapa persyaratan (misalnya kalsium, yang terutama ditemukan pada produk susu) tidak terpenuhi oleh makanan, atau bila timbul defisiensi kronis atau akut akibat patologi, cedera , dll. Penelitian telah mendukung bahwa mengubah senyawa mineral anorganik (karbonat, oksida, dll.) dengan mereaksikannya dengan ligan organik (asam amino, asam organik, dll.) meningkatkan ketersediaan hayati mineral suplemen.[31]

Unsur-unsur yang mungkin dianggap penting namun belum dikonfirmasi[sunting | sunting sumber]

Banyak unsur ultrarenik telah dianjurkan sebagai esensial, namun klaim semacam itu biasanya belum dikonfirmasi. Bukti khasiat definitif berasal dari karakterisasi biomolekul yang mengandung unsur tersebut dengan fungsi yang dapat diidentifikasi dan dapat diuji.[5] Salah satu masalah dalam mengidentifikasi keampuhan adalah bahwa beberapa unsur tidak berbahaya pada konsentrasi rendah dan pervasif (contoh: silikon dan nikel dalam bentuk padat dan debu), jadi bukti kemanjurannya kurang karena defisiensi sulit untuk diulang.[30] Unsur ultrarenik dari beberapa mineral seperti silikon dan boron diketahui memiliki peran namun sifat biokimiainya tidak diketahui, dan yang lainnya seperti arsenik dan kromium dicurigai memiliki peran dalam kesehatan, namun dengan bukti lebih lemah.[5] Peran untuk mineral renik meliputi katalisis enzim, menarik molekul substrat, reaksi redoks, dan efek struktural atau pengaturan pada protein binding.[5]

Unsur Keterangan Ekses
Bromin Mungkin penting untuk arsitektur membran basal dan pengembangan jaringan, sebagai katalis yang dibutuhkan untuk membuat kolagen IV.[32] bromisme
Arsenik Esensial pada model tikus, hamster, kambing dan ayam, namun tidak ada mekanisme biokimia yang dikenal pada manusia.[33][34][35] keracunan arsenik
Nikel Nikel adalah komponen esensial pada beberapa enzim, termasuk urease dan hidrogenase.[36] Meski tidak diperlukan oleh manusia, beberapa dianggap perlu oleh bakteri usus, seperti urease yang dibutuhkan oleh beberapa varietas Bifidobacterium.[37] Pada manusia, nikel mungkin merupakan komponen kofaktor atau struktural dari metaloenzim tertentu yang terlibat dalam hidrolisis, reaksi redoks, dan ekspresi gen. Defisiensi nikel menekan pertumbuhan pada kambing, babi, dan domba, dan berkurangnya konsentrasi hormon tiroid pada tikus.[38] Toksisitas nikel
Fluorin Fluorin (sebagai fluorida) umumnya tidak dianggap sebagai unsur esensial karena manusia tidak memerlukannya untuk pertumbuhan atau untuk mempertahankan kehidupan. Namun, jika seseorang menganggap pencegahan gigi berlubang merupakan kriteria penting dalam menentukan esensialitas, maka fluorida mungkin dianggap sebagai unsur renik esensial. Bagaimanapun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa aksi utama fluorida terjadi secara topikal (pada permukaan).[39][40] Keracunan fluorida
Boron Boron adalah nutrisi penting untuk tanaman, yang dibutuhkan terutama untuk menjaga integritas dinding sel.[41][42][43] Boron telah terbukti penting untuk melengkapi siklus hidup di perwakilan semua kerajaan filogenetik, termasuk spesies model danio rerio (zebrafish) dan Xenopus laevis (katak cakar Afrika).[36][44] Pada hewan, suplemen boron telah terbukti mengurangi ekskresi kalsium dan mengaktifkan vitamin D[45] Tidak beracun
Litium Tidak diketahui apakah lithium memiliki peran fisiologis pada spesies apapun,[46] tapi, studi nutrisi pada mamalia telah menunjukkan pentingnya bagi kesehatan. Hal ini menyebabkan anggapan perlunya diklasifikasikan sebagai unsur renik esensial. Toksisitas litium
Stronsium Stronsium telah ditemukan terlibat dalam pemanfaatan kalsium dalam tubuh. Ia telah mendorong pengasupan kalsium ke dalam tulang pada tingkat diet moderat, namun menjadi rakhitogenik (memproduksi rakhitis) pada tingkat diet yang lebih tinggi.[47] Rakhitogenik (menyebabkan Rakhitis)
Lain-lain Silikon dan vanadium telah menetapkan, meskipun khusus, peran biokimia sebagai kofaktor struktural atau fungsional pada organisme lain, dan mungkin saja digunakan oleh mamalia (termasuk manusia). Sebaliknya, tungsten, lantanum, dan kadmium memiliki kegunaan biokimia khusus pada organisme rendah tertentu, namun unsur-unsur ini nampaknya tidak dapat dimanfaatkan oleh manusia.[8] Unsur-unsur lain yang dianggap esensial termasuk aluminium, germanium, timbal, rubidium, dan timah.[36][48][49] Beberapa

Ekologi mineral[sunting | sunting sumber]

Penelitian terbaru menunjukkan hubungan yang erat antara organisme hidup dan unsur kimia di planet ini. Hal ini mendorong redefinisi mineral sebagai "unsur atau senyawa, amorf atau kristalin, yang terbentuk melalui proses 'biogeokimia'. Penambahan awalan 'bio' mencerminkan apresiasi yang lebih besar, meskipun pemahamannya tidak lengkap, tentang proses pembentukan mineral oleh makhluk hidup".[50]:621 Ahli biologi dan ahli geologi baru-baru ini mulai menghargai besaran biogeoengineering mineral. Bakteri telah berkontribusi pada pembentukan mineral selama miliaran tahun dan secara kritis menentukan siklus biogeokimia mineral di planet ini. Mikroorganisme dapat mengendapkan logam dari larutan sehingga berkontribusi terhadap pembentukan deposit bijih, selain kemampuannya untuk mengkatalisis disolusi mineral, untuk respirasi, pengendapan, dan pembentukan mineral.[51][52][53]

Sebagian besar mineral di alam adalah anorganik. Nutrisi mineral mengacu pada kelas mineral yang lebih kecil, yang dimetabolisme untuk pertumbuhan, perkembangan, dan vitalitas organisme hidup.[50][54][55] Mineral nutrisi didaur ulang oleh bakteri yang secara bebas tersuspensi di kolom air yang luas di samudera dunia. Mereka menyerap bahan organik terlarut yang mengandung nutrisi mineral saat mereka mengais-ngais melalui individu yang sekarat dan keluar dari fitoplankton besar yang sedang mekar. Flagelata adalag bacterivora efektif dan juga jamak ditemukan di kolom air laut. Flagelata dimenangi oleh zooplankton sedangkan fitoplankton berkonsentrasi pada partikel yang lebih besar yang tersuspensi di kolom air karena dikonsumsi oleh zooplankton yang lebih besar, dengan ikan sebagai predator teratas. Mineral nutrisi berputar melalui rantai makanan laut ini, dari bakteri dan fitoplankton ke flagelata dan zooplankton yang kemudian dimangsa oleh ikan. Bakteri penting dalam rantai ini karena hanya mereka yang memiliki kemampuan fisiologis untuk menyerap nutrisi mineral terlarut dari laut. Prinsip daur ulang dari lingkungan laut ini berlaku untuk banyak ekosistem tanah dan juga air tawar.[56][57] Di ekosistem terestrial, jamur memainkan peran yang sama dengan bakteri: mereka memobilisasi unsur gizi yang menyusun materi yang tidak dapat diakses oleh organisme lain dan mengangkut nutrisi yang didapat ke ekosistem untuk menambal kekurangan gizinya.[58]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Berdanier, Carolyn D.; Dwyer, Johanna T.; Heber, David (2013). Handbook of Nutrition and Food (3rd ed.). CRC Press. p. 199. ISBN 978-1-4665-0572-8. Diakses tanggal 3 July 2016. 
  2. ^ "Minerals". MedlinePlus, National Library of Medicine, US National Institutes of Health. 22 December 2016. Diakses tanggal 24 December 2016. 
  3. ^ a b c "Minerals". Micronutrient Information Center, Linus Pauling Institute, Oregon State University, Corvallis. 2016. Diakses tanggal 19 December 2016. Mineral adalah unsur yang berasal dari bumi dan tidak bisa dibuat oleh makhluk hidup. Tanaman mendapatkan mineral dari tanah, dan sebagian besar mineral dalam makanan kita berasal langsung dari tumbuhan atau secara tidak langsung dari sumber hewani. Mineral mungkin juga berada dalam air yang kita minum, tapi ini bervariasi sesuai lokasi geografis. Mineral dari sumber nabati mungkin juga berbeda dari satu tempat ke tempat lain, karena kandungan mineral tanah bervariasi secara geografis. 
  4. ^ "Vitamin and mineral supplement fact sheets". Office of Dietary Supplements, US National Institutes of Health, Bethesda, MD. 2016. Diakses tanggal 19 December 2016. 
  5. ^ a b c d Berdanier, Carolyn D.; Dwyer, Johanna T.; Heber, David (19 April 2016). Handbook of Nutrition and Food, Third Edition. CRC Press. pp. 211–224. ISBN 978-1-4665-0572-8. Diakses tanggal 3 July 2016. 
  6. ^ Harris, Ph.D., Edward D. (1 January 2014). Minerals in Food Nutrition, Metabolism, Bioactivity (chapter 3.4) (1st ed.). Lancaster, PA: DEStech Publications, Inc. p. 378. ISBN 978-1-932078-97-8. Diakses tanggal 27 December 2016. 
  7. ^ Nelson, David L.; Michael M. Cox (2000-02-15). Lehninger Principles of Biochemistry, Third Edition (3 Har/Com ed.). W. H. Freeman. p. 1200. ISBN 1-57259-931-6. 
  8. ^ a b Ultratrace minerals. Authors: Nielsen, Forrest H. USDA, ARS Source: Modern nutrition in health and disease / editors, Maurice E. Shils ... et al.. Baltimore : Williams & Wilkins, c1999., p. 283-303. Issue Date: 1999 URI: [1]
  9. ^ "Phosphorus in diet". MedlinePlus, National Library of Medicine, US National Institutes of Health. 2 December 2016. Diakses tanggal 24 December 2016. 
  10. ^ U.S. Food and Drug Administration 14. Appendix F(mg)
  11. ^ Dietary Reference Intakes (DRIs): Elements Food and Nutrition Board, Institute of Medicine, National Academies (2011)(mg)
  12. ^ Dietary Reference Intakes : Electrolytes and Water The National Academies (2004)
  13. ^ "Dietary Guidelines for Americans 2005: Appendix B-1. Food Sources of Potassium". United States Department of Agriculture. 2005. 
  14. ^ Adam Drewnowski (2010). "The Nutrient Rich Foods Index helps to identify healthy, affordable foods" (PDF). The American Journal of Clinical Nutrition. 91(suppl): 1095S–1101S. 
  15. ^ "NHS Choices:Vitamins and minerals – Others". Diakses tanggal November 8, 2011. 
  16. ^ Corbridge, D. E. C. (1995-02-01). Phosphorus: An Outline of Its Chemistry, Biochemistry, and Technology (5th ed.). Amsterdam: Elsevier Science Pub Co. p. 1220. ISBN 0-444-89307-5. 
  17. ^ "Linus Pauling Institute at Oregon State University". Diakses tanggal 2008-11-29. 
  18. ^ "Magnesium—Fact Sheet for Health Professionals". National Institutes of Health. 2016. 
  19. ^ "Iron—Dietary Supplement Fact Sheet". National Institutes of Health. 2016. 
  20. ^ "Zinc—Fact Sheet for Health Professionals". National Institutes of Health. 2016. 
  21. ^ a b c Schlenker, Eleanor; Gilbert, Joyce Ann (28 August 2014). Williams' Essentials of Nutrition and Diet Therapy. Elsevier Health Sciences. pp. 162–3. ISBN 978-0-323-29401-0. Diakses tanggal 15 July 2016. 
  22. ^ "Iodine—Fact Sheet for Health Professionals". National Institutes of Health. 2016. 
  23. ^ Jameson, J. Larry; De Groot, Leslie J. (25 February 2015). Endocrinology: Adult and Pediatric. Elsevier Health Sciences. p. 1510. ISBN 978-0-323-32195-2. Diakses tanggal 14 July 2016. 
  24. ^ Kim, Myoung Jin; Anderson, John; Mallory, Caroline (1 February 2014). Human Nutrition. Jones & Bartlett Publishers. p. 241. ISBN 978-1-4496-4742-1. Diakses tanggal 10 July 2016. 
  25. ^ Gropper, Sareen S.; Smith, Jack L. (1 June 2012). Advanced Nutrition and Human Metabolism. Cengage Learning. pp. 527–8. ISBN 1-133-10405-3. Diakses tanggal 10 July 2016. 
  26. ^ "Chromium". Office of Dietary Supplements, US National Institutes of Health. 2016. Diakses tanggal 10 July 2016. 
  27. ^ Sardesai VM (December 1993). "Molybdenum: an essential trace element". Nutr Clin Pract 8 (6): 277–81. PMID 8302261. doi:10.1177/0115426593008006277. 
  28. ^ Momcilović, B. (September 1999). "A case report of acute human molybdenum toxicity from a dietary molybdenum supplement—a new member of the "Lucor metallicum" family.". Archives of Industrial Hygiene and Toxicology (De Gruyter) 50 (3): 289–97. PMID 10649845. 
  29. ^ "Selenium—Fact Sheet for Health Professionals". National Institutes of Health. 2016. 
  30. ^ a b Lippard, Stephen J.; Jeremy M. Berg (1994). Principles of Bioinorganic Chemistry. Mill Valley, CA: University Science Books. p. 411. ISBN 0-935702-72-5. 
  31. ^ Ashmead, H. DeWayne (1993). The Roles of Amino Acid Chelates in Animal Nutrition. Westwood: Noyes Publications. 
  32. ^ A. Scott McCall; Christopher F. Cummings; Gautam Bhave; Roberto Vanacore; Andrea Page-McCaw; Billy G. Hudson (5 June 2014). "Bromine Is an Essential Trace Element for Assembly of Collagen IV Scaffolds in Tissue Development and Architecture". Cell 157 (6): 1380–1392. PMC 4144415. PMID 24906154. doi:10.1016/j.cell.2014.05.009. 
  33. ^ Anke M (1986), Mertz W., ed., "Arsenic", Trace elements in human and Animal Nutrition (5th ed.) (Orlando, FL: Academic Press): 347–372 
  34. ^ Uthus E.O. (1992), "Evidency for arsenical essentiality", Environ. Geochem. Health 14: 54–56 
  35. ^ Uthus E.O. (1994), Chappell W.R, Abernathy C.O, Cothern C.R., ed., "Arsenic essentiality and factors affecting its importance", Arsenic Exposure and Health (Northwood, UK: Science and Technology Letters): 199–208 
  36. ^ a b c Berdanier, Carolyn D.; Dwyer, Johanna T.; Heber, David (19 April 2016). Handbook of Nutrition and Food, Third Edition. CRC Press. pp. 211–26. ISBN 978-1-4665-0572-8. Diakses tanggal 3 July 2016. 
  37. ^ Sigel, Astrid; Sigel, Helmut; Sigel, Roland K. O. (27 January 2014). Interrelations between Essential Metal Ions and Human Diseases. Springer Science & Business Media. p. 349. ISBN 978-94-007-7500-8. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  38. ^ Institute of Medicine (29 September 2006). Dietary Reference Intakes: The Essential Guide to Nutrient Requirements. National Academies Press. pp. 313–19, 415–22. ISBN 978-0-309-15742-1. Diakses tanggal 21 June 2016. 
  39. ^ Cerklewski FL (May 1998). "Fluoride—essential or just beneficial". Nutrition 14 (5): 475–6. PMID 9614319. doi:10.1016/S0899-9007(98)00023-9. 
  40. ^ "Linus Pauling Institute at Oregon State University". Diakses tanggal 2008-11-29. 
  41. ^ Mahler, R. L. "Essential Plant Micronutrients. Boron in Idaho" (PDF). University of Idaho. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 October 2009. Diakses tanggal 2009-05-05. 
  42. ^ "Functions of Boron in Plant Nutrition" (PDF). U.S. Borax Inc. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 March 2009. 
  43. ^ Blevins, Dale G.; Lukaszewski, KM (1998). "Functions of Boron in Plant Nutrition". Annual Review of Plant Physiology and Plant Molecular Biology 49 (1): 481–500. PMID 15012243. doi:10.1146/annurev.arplant.49.1.481. 
  44. ^ Erdman, John W., Jr.; MacDonald, Ian A.; Zeisel, Steven H. (30 May 2012). Present Knowledge in Nutrition. John Wiley & Sons. p. 1324. ISBN 978-0-470-96310-4. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  45. ^ Nielsen, Forrest H. (1997). "Boron in human and animal nutrition". Plant and Soil 193 (2): 199–208. ISSN 0032-079X. doi:10.1023/A:1004276311956. 
  46. ^ "Some Facts about Lithium". ENC Labs. Diakses tanggal 2010-10-15. 
  47. ^ "The biological role of strontium". Diakses tanggal 2010-10-06. 
  48. ^ Gottschlich, Michele M. (2001). The Science and Practice of Nutrition Support: A Case-based Core Curriculum. Kendall Hunt. p. 98. ISBN 978-0-7872-7680-5. Diakses tanggal 9 July 2016. 
  49. ^ Insel, Paul M.; Turner, R. Elaine; Ross, Don (2004). Nutrition. Jones & Bartlett Learning. p. 499. ISBN 978-0-7637-0765-1. Diakses tanggal 10 July 2016. 
  50. ^ a b Skinner, H. C. W. (2005). "Biominerals". Mineralogical Magazine 69 (5): 621–641. doi:10.1180/0026461056950275. 
  51. ^ Newman, D. K.; Banfield, J. F. (2002). "Geomicrobiology: How Molecular-Scale Interactions Underpin Biogeochemical Systems". Science 296 (5570): 1071–7. PMID 12004119. doi:10.1126/science.1010716. 
  52. ^ Warren, L. A.; Kauffman, M. E. (2003). "Microbial geoengineers". Science 299 (5609): 1027–9. JSTOR 3833546. PMID 12586932. doi:10.1126/science.1072076. 
  53. ^ González-Muñoz, M. T.; Rodriguez-Navarro, C.; Martinez-Ruiz, F.; Arias, J. M.; Merroun, M. L.; Rodriguez-Gallego, M. (2010). "Bacterial biomineralization: new insights from Myxococcus-induced mineral precipitation". Geological Society, London, Special Publications 336 (1): 31–50. doi:10.1144/SP336.3. 
  54. ^ Kirkby, H.; Kirkby, E. A.; Cakmak, I. (1996). "Effect of mineral nutritional status on shoot-root partitioning of photoassimilates and cycling of mineral nutrients" (PDF). Journal of Experimental Biology 47 (S1255): 1255. PMID 21245257. doi:10.1093/jxb/47.Special_Issue.1255. 
  55. ^ Adame, L. (2002). "Leaf absorption of mineral nutrients in carnivorous plants stimulates root nutrient uptake" (PDF). New Phytologist 155: 89–100. doi:10.1046/j.1469-8137.2002.00441.x. 
  56. ^ Azam, F.; Fenchel, T.; Field, J. G.; Gray, J. S.; Meyer-Reil, L. A.; Thingstad, F. (1983). "The ecological role of water-column microbes in the sea" (PDF). Mar. Ecol. Prog. Ser. 10: 257–263. doi:10.3354/meps010257. 
  57. ^ Uroz, S.; Calvaruso, C.; Turpault, M.; Frey-Klett, Pascale (2009). "Mineral weathering by bacteria: ecology, actors and mechanisms" (PDF). Trends in Microbiology 17 (8): 378–87. PMID 19660952. doi:10.1016/j.tim.2009.05.004. 
  58. ^ J. Dighton (2007). "Nutrient Cycling by Saprotrophic Fungi in Terrestrial Habitats". Di Kubicek, Christian P.; Druzhinina, Irina S. Environmental and microbial relationships (2nd ed.). Berlin: Springer. pp. 287–300. ISBN 978-3-540-71840-6. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]