Karamanid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Beylik dari Karaman

1250–1487
Bendera Karamanid
Bendera
Karamanid beylik dan negara bagian Mediterania timur lainnya pada tahun 1450
Karamanid beylik dan negara bagian Mediterania timur lainnya pada tahun 1450
Peta
StatusBeylik
Ibu kotaLarende
Ermenek
Konya (1307-1468)
Mut
Ereğli[1]
Bahasa yang umum digunakanPersia, Bahasa Turki Anatolia Kuno[a]
Agama
Islam Sunni
PemerintahanMonarki
Bey 
• 1256?
Karaman Bey
• 1483–1487
Mahmud Bey
Era SejarahLate Medieval
• Didirikan
1250
• Dibubarkan
1487
Didahului oleh
Digantikan oleh
kslKesultanan
Rum
ksrKekaisaran
Ottoman
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Karamanids ( Turki: Karamanoğulları atau Karamanoğulları Beyliği ), juga dikenal sebagai Keamiran Karaman dan Beylik Karaman ( Turki: Karamanoğulları Beyliği ), adalah salah satu beylik Anatolia, berpusat di Anatolia Selatan-Tengah di sekitar Provinsi Karaman saat ini. Dari pertengahan abad ke-14 hingga kejatuhannya pada tahun 1487, dinasti Karamanid adalah salah satu beylik terkuat di Anatolia. [3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Karamaniyah menelusuri nenek moyang mereka dari Hodja Sad al-Din dan putranya Nure Sufi Bey, yang beremigrasi dari Arran (kira-kira meliputi Azerbaijan modern) ke Sivas karena invasi Mongol pada tahun 1230.

Karamanid adalah anggota suku Salur dari Oghuz Turks .[4] Menurut Muhsin Yazıcıoğlu dan lainnya, mereka adalah anggota suku Afshar, [5] yang berpartisipasi dalam pemberontakan yang dipimpin oleh Baba Ishak dan kemudian pindah ke Pegunungan Taurus barat, dekat kota Larende, di mana mereka datang untuk melayani Seljuk . Nure Sofi bekerja di sana sebagai penebang kayu. Putranya, Kerîmeddin Karaman Bey, memperoleh kendali lemah atas bagian pegunungan Kilikia pada pertengahan abad ke-13. Akan tetapi, sebuah legenda yang terus-menerus tetapi palsu mengklaim bahwa Sultan Seljuq dari Rum, Kayqubad I, malah mendirikan dinasti Karamanid di negeri-negeri ini. [5]

Karaman Bey memperluas wilayahnya dengan merebut kastil di Ermenek, Mut, Ereğli, Gülnar, dan Silifke . Tahun penaklukan dilaporkan sebagai 1225, [6] pada masa pemerintahan Ala al-Din Kaykubadh I (1220–1237), yang tampaknya terlalu dini. Penaklukan Karaman Bey sebagian besar dilakukan dengan mengorbankan Kerajaan Armenia Kecil (dan mungkin dengan mengorbankan Rukn al-Din Kilij Arslan IV, 1248–1265); bagaimanapun juga pasti bahwa dia berperang melawan Kerajaan Armenia Kecil (dan mungkin bahkan mati dalam pertarungan ini) sedemikian rupa sehingga Raja Hethum I (1226–1269) harus menempatkan dirinya secara sukarela di bawah kedaulatan Khan yang agung, di untuk melindungi kerajaannya dari Mamluk dan Seljuk (1244).

Persaingan antara Kilij Arslan IV dan Izz al-Din Kaykaus II memungkinkan suku-suku di daerah perbatasan untuk hidup mandiri. Karaman Bey membantu Kaykus, tetapi Arslan mendapat dukungan dari bangsa Mongol dan Pervâne Sulayman Muin al-Din (yang memiliki kekuatan nyata di kesultanan).

Gubernur dan jenderal Mongolia Baiju diberhentikan dari jabatannya pada tahun 1256 karena dia gagal menaklukkan wilayah baru, tetapi dia terus mengabdi sebagai jenderal dan muncul, pada tahun yang sama, melawan Sultan Rum, yang belum membayar pajak, dan dia berhasil mengalahkan sultan untuk kedua kalinya. Rukn al-Din Kilidj Arslan IV menyingkirkan hampir semua pengemis dan amir yang bermusuhan kecuali Karaman Bey, kepada siapa dia memberikan kota Larende (sekarang Karaman, untuk menghormati dinasti) dan Ermenek (c. 1260) untuk memenangkannya ke sisinya. Sementara itu, Bunsuz, saudara laki-laki Karaman Bey, dipilih sebagai Candar, atau pengawal, untuk Kilij Arslan IV . Kekuasaan mereka meningkat sebagai hasil penyatuan klan Turki yang tinggal di daerah pegunungan Kilikia dengan penduduk Turki baru yang dipindahkan ke sana oleh Kayqubad.

The Beylik of Karaman (orange) in 1300

Hubungan baik antara Saljuk dan Karamaniyah tidak berlangsung lama. Pada 1261, dengan dalih mendukung Kaykaus II, yang melarikan diri ke Konstantinopel sebagai akibat dari intrik kanselir Mu'in al-Din Suleyman, Pervane, Karaman Bey dan dua saudara laki-lakinya, Zeynül-Hac dan Bunsuz, berbaris menuju Konya, ibu kota Saljuk, dengan 20.000 orang. Tentara gabungan Seljuq dan Mongol, dipimpin oleh Pervane, mengalahkan tentara Karamanid dan menangkap dua saudara laki-laki Karaman Bey.

Setelah Karaman Bey meninggal pada tahun 1262, putra sulungnya, Mehmet I dari Karaman, menjadi kepala rumah tangga. Dia segera menegosiasikan aliansi dengan klan Turkmenistan lainnya untuk mengumpulkan pasukan melawan Saljuk dan Ilkhanid . Selama pemberontakan tahun 1276 di Hatıroğlu Şemseddin Bey melawan dominasi Mongol di Anatolia, Karamaniyah juga mengalahkan beberapa tentara Mongol-Seljuq. Dalam Pertempuran Göksu pada tahun 1277 khususnya, kekuatan pusat Saljuk mengalami pukulan hebat. Memanfaatkan kebingungan umum, Mehmed Bey menangkap Konya pada 12 Mei dan menempatkan seorang penipu bernama Jimri di atas takhta, yang mengaku sebagai putra Kaykaus . Namun pada akhirnya, Mehmed dikalahkan oleh pasukan Saljuk dan Mongol dan dieksekusi bersama beberapa saudaranya pada tahun 1278.

Terlepas dari pukulan ini, Karamanid terus meningkatkan kekuatan dan pengaruh mereka, sebagian besar dibantu oleh Mamluk Mesir, terutama pada masa pemerintahan Baybars . Karamaniyah merebut Konya dua kali lagi di awal abad ke-14, tetapi diusir pertama kali oleh emir Chupan, gubernur Ilkhanid di Anatolia, dan kedua kalinya oleh putra dan penerus Chupan Timurtash . Perluasan kekuasaan Karamanoğlu terjadi setelah jatuhnya Ilkhanids pada tahun 1330-an. Ekspansi kedua bertepatan dengan pernikahan Karamanoğlu Alâeddin Ali Bey dengan Nefise Hatun, putri sultan Ottoman Murat I, kontak penting pertama antara dua dinasti.

Saat kekuatan Ottoman meluas ke Balkan, Aleaddin Ali Bey merebut kota Beyşehir, yang pernah menjadi kota Ottoman. Namun, tidak butuh banyak waktu bagi Ottoman untuk bereaksi dan berbaris di Konya, ibu kota Karamanoğlu. Sebuah perjanjian antara dua kerajaan dibentuk, dan perdamaian berlangsung hingga pemerintahan Bayezid I.

Timur memberikan kendali atas tanah Karamanid kepada Mehmet Bey, putra tertua Aleaddin Ali Bey. Setelah Bayezid I meninggal pada tahun 1403, Kesultanan Utsmaniyah mengalami krisis politik karena keluarga Utsmaniyah menjadi korban perselisihan internal. Itu adalah kesempatan tidak hanya untuk Karamanid tetapi juga untuk semua beylik Anatolia. Mehmet Bey mengumpulkan pasukan untuk berbaris di Bursa . Dia merebut kota dan merusaknya; ini bukanlah invasi Karamanid terakhir ke tanah Ottoman . Namun, Mehmet Bey ditangkap oleh Bayezid Pasha dan dikirim ke penjara. Dia meminta maaf atas apa yang telah dia lakukan dan dimaafkan oleh penguasa Ottoman.

Ramazanoğlu Ali Bey merebut Tarsus saat Mehmet Bey berada di penjara. Mustafa Bey, putra Mehmet Bey, merebut kembali kota tersebut selama konflik antara Emir Syam dan Mesir . Setelah itu, sultan Mesir Sayf ad-Din Inal mengirim pasukan untuk merebut kembali Tarsus dari Karamaniyah. Mamluk Mesir merusak Konya setelah mengalahkan Karamanid, dan Mehmet Bey mundur dari Konya . Ramazanoğlu Ali Bey mengejar dan menangkapnya; sesuai kesepakatan antara kedua pemimpin tersebut, Mehmet Bey diasingkan ke Mesir selama sisa hidupnya.

Selama Perang Salib Varna melawan Ottoman pada 1443–44, Karamanid İbrahim Bey berbaris di Ankara dan Kütahya, menghancurkan kedua kota tersebut. Sementara itu, Sultan Ottoman Murad II kembali dari Rumelia dengan kemenangan melawan Tentara Salib Hongaria . Seperti semua emirat Islam lainnya di Anatolia, Karamaniyah dituduh melakukan pengkhianatan. Karenanya, İbrahim Bey menerima semua persyaratan Ottoman. Negara bagian Karamanid akhirnya diakhiri oleh Ottoman pada tahun 1487, karena kekuatan sekutu Mameluke mereka menurun. Beberapa dimukimkan kembali di berbagai bagian Anatolia. Kelompok besar ditampung di Iran utara di wilayah yang sekarang Azerbaijan . Bagian utama dibawa ke wilayah yang baru ditaklukkan di Bulgaria timur laut - wilayah Ludogorie, kelompok lain - ke tempat yang sekarang menjadi Yunani utara dan Bulgaria selatan— sekarang wilayah Kardzhali dan Makedonia . Ottoman mendirikan Karaman Eyalet dari bekas wilayah Karamanids.

Bendera[sunting | sunting sumber]

Menurut Atlas Catalan karya Abraham Cresques (disusun tahun 1375), bendera Karamanoğlu terdiri dari bintang biru bermata enam . Pada abad pertengahan, bintang ini merupakan simbol Islam yang populer (khususnya di kalangan Mazhab Hanafi ) [7] yang dikenal sebagai Meterai Sulaiman karena kepercayaan bahwa raja Yahudi, Raja Sulaiman adalah seorang nabi, dan digunakan oleh beberapa Beylik Anatolia (seperti Isfendiyarids ). Dengan demikian segel juga digunakan oleh Ottoman dalam dekorasi masjid mereka, koin dan bahkan bendera pribadi Pasha individu (misalnya dari Hayreddin Barbarossa .[8] ) Itu menghiasi makam beberapa tokoh Islam awal di Madinah hingga penghancuran pemakaman al-Baqi. Al-Buni dan Ibn Arabi menganggap segel itu mewakili Nama Agung, dan penggunaannya tetap umum di kalangan esoteris Muslim kontemporer.

Kekuatan negara bagian Karamanid di Anatolia[sunting | sunting sumber]

Menurut Mesâlik-ül-Ebsâr, yang ditulis oleh Şehâbeddin Ömer, tentara Karamanid memiliki 25.000 penunggang kuda dan 25.000 saracens . Mereka juga bisa mengandalkan beberapa suku Turkmenistan dan prajurit mereka.

Kegiatan ekonomi mereka sebagian besar bergantung pada penguasaan kawasan komersial strategis seperti Konya, Karaman dan pelabuhan Lamos, Silifke, Anamur, dan Manavgat .

Arsitektur Karamanid[sunting | sunting sumber]

66 masjid, 8 hammam, 2 karavan dan 3 medre yang dibangun oleh Karamaniyah bertahan hingga hari ini. Contoh penting dari arsitektur Karamanid meliputi:

  • Madrasah Hasbey (1241)
  • Masjid Şerafettin (abad ke-13)
  • İnce Minare (Dar-ül Hadis) Medrese (1258–1279)
  • Madrasah Hatuniye (Karaman)
  • Masjid dan Makam Mevlana di Konya
  • Masjid Mader-i Mevlana (Aktekke) di Karaman
  • Masjid Ibrahim Bey (Imaret) di Karaman

Daftar pemimpin[sunting | sunting sumber]

  1. Nûreddin Sufi Bey (Ibu Kota: Ereğli ) (1250–1256)
  2. Kerîmeddin Karaman Bey (Ibu kota: Ermenek ) (1256?-1261)
  3. Şemseddin I. Mehmed Bey (1261–1277), terkenal karena menjadikan bahasa Turki sebagai bahasa resmi
  4. Guneri Bey (1277–1300)
  5. Bedreddin Mahmut Bey (1300–1308)
  6. Yahşı Han Bey (1308–1312) (Ibukota: Konya )
  7. Bedreddin I. İbrahim Bey (1312–1333, 1348–1349)
  8. Alâeddin Halil Mirza Bey (1333–1348)
  9. Fahreddin Ahmed Bey (1349–1350)
  10. Semseddin Bey (1350–1351)
  11. Hacı Sufi Burhâneddin Musa Bey (Ibu Kota: Mut ) (1351–1356)
  12. Seyfeddin Suleyman Bey (1357–1361)
  13. Damad I. Alâeddin Ali Bey (1361–1398)
  14. Sultanzade II. Mehmed Bey (1398–1399, 1402–1420, 1421–1423)
  15. Damad Bengi Ali Bey (1423–1424)
  16. Damad II. Ibrahim Bey (1424–1464)
  17. Sultanzâde İshak Bey (1464)
  18. Sultanzâde Pîr Ahmed Bey (1464–1469)
  19. Kasim Bey (1469–1483)
  20. Turgutoğlu Mahmud Bey (1483–1487)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. "Literatur kedua sering menyebutkan bahwa bahasa Turki dijadikan bahasa resmi oleh penguasa Karamanid dari Anatolia selatan-tengah, Mehmed Beg, pada penaklukannya atas Konya pada tahun 1277. Namun, ini berasal dari pernyataan sejarawan Persia Ibnu Bibi yang mungkin dimaksudkan untuk mendiskreditkan Mehmed Beg sebagai orang Turkmenistan yang biadab. Tidak ada bukti lain bahwa Karamaniyah pernah menggunakan bahasa Turki untuk tujuan resmi, atau bahkan untuk tujuan sastra.” Andrew Peacock, komunikasi pribadi, 10 Mei 2017.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Türk Tarih Sitesi, Türk Tarihi, Genel Türk Tarihi, Türk Cumhuriyetleri, Türk Hükümdarlar - Tarih Diarsipkan 24 July 2011 di Wayback Machine.
  2. ^ Green 2019, hlm. 62.
  3. ^ Ágoston, Gábor; Masters, Bruce Alan (2009). Encyclopedia of the Ottoman Empire. Infobase Publishing. hlm. 40. ISBN 9781438110257. 
  4. ^ Boyacıoğlu, Ramazan (1999). Karamanoğulları'nın kökenleri (The Origin Of The Karamanids) Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. Language: Turkish. Cumhuriyet Üniversitesi İlahiyat Fakültesi Dergisi C.I S.3 Sivas 1999 s.,27–50
  5. ^ a b Cahen, Claude, Pre-Ottoman Turkey: A General Survey of the Material and Spiritual Culture and History c. 1071–1330, trans. J. Jones-Williams (New York: Taplinger, 1968), pp. 281–2.
  6. ^ Encyclopedia of Islam vol. IV, page 643.
  7. ^ Stephen F. Dale, The Muslim Empires of the Ottomans, Safavids, and Mughals, 2009
  8. ^ "Image". fahnenversand.de. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Jackson, Cailah (2020). "Reframing the Qarāmānids: Exploring Cultural Life through the Arts of the Book". Al-Masāq: Journal of the Medieval Mediterranean: 1–25. doi:10.1080/09503110.2020.1813484. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan