Kadipaten Anatolia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kadipaten-kadipaten Anatolia pada akhir abad empat belas

Kadipaten-kadipaten Anatolia (bahasa Turki : Anadolu beylikleri) adalah istilah bagi sekumpulan kadipaten (kerajaan kecil) bangsa Turki-Muslim yang berdiri di wilayah Anatolia mulai abad sebelas sampai enam belas. Awalnya kadipaten-kadipaten ini merupakan bawahan dari Kesultanan Rûm Seljuk, tetapi kemudian menyatakan sebagai negara merdeka setelah Seljuk berada di ambang keruntuhan. Pemimpin mereka disebut bey, dan dalam konteks ini dapat disejajarkan dengan adipati atau gubernur dalam bahasa Indonesia. Istilah kadipaten sendiri merupakan terjemahan dari kata beylik yang bermakna "wilayah yang dipimpin oleh bey." Terkadang istilah "keamiran" juga digunakan sebagai ganti istilah "kadipaten".

Dalam keberjalanannya, beberapa kadipaten ini terserap dan menjadi bagian dari kadipaten lain yang lebih kuat. Satu di antara kadipaten ini, Utsmani, perlahan berubah menjadi kekaisaran besar yang wilayahnya mencakup tiga benua.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Setelah tahun 1071 kemenangan Seljuk atas Kekaisaran Bizantium di Pertempuran Manzikert dan penaklukan berikutnya dari Anatolia, Oghuz klan mulai menetap di Turki. Pusat kekuasaan Kesultanan Saljuk yang didirikan di Konya dipekerjakan klan-klan terutama di daerah perbatasan, untuk memastikan keamanan melawan Bizantium, di bawah Beys disebut UC beyi atau u begi . Klan-klan, yang dipimpin oleh beys, akan menerima bantuan militer dan keuangan dari Saljuk dengan imbalan jasa mereka, dan bertindak sebagai jika kesetiaan penuh karena kedaulatan mereka.

Namun dengan adanya invasi Mongol dari timur, kekuatan Saljuk melemah dan bukan Ilkhanate komandan di Anatolia mendapatkan kekuatan dan otoritas, yang mendorong beys untuk menyatakan kedaulatan secara terbuka. Setelah jatuhnya kekuasaan terpusat di Konya, Beys banyak bergabung dengan atabegs (mantan pemimpin Saljuk) dan para pemimpin Muslim religius dan prajurit dari Persia dan Turkistan melarikan diri dari Mongol, menyerang kerajaan Bizantium di mana mereka mendirikan emirat. Untuk mempertahankan kontrol wilayah baru mereka, ini dibangun kembali emir dipekerjakan Ghazi prajurit dari Persia dan Turkistan yang juga melarikan diri dari Mongol. Para ghazi berjuang dengan ilham baik mullah atau umum, mencoba untuk menegaskan kekuatan Islam, serangan mereka terhadap emir dibangun kembali pada Kekaisaran Bizantium mencapai bahkan lebih diperluas lingkup kekuatan beyliks. Ketika kekaisaran Byzantium melemah, kota-kota mereka di Asia Kecil bisa menahan serangan dari beyliks dan Turki akhirnya banyak menetap di bagian barat Anatolia. Akibatnya, beyliks banyak lagi didirikan di wilayah barat baru ditaklukkan yang masuk ke dalam perebutan kekuasaan dengan Bizantium , para Ksatria Templar serta antara satu sama lain.

Pada tahun 1300, Turki telah mencapai garis pantai Aegea, yang diadakan sesaat abad sebelumnya. Pada awalnya negara-negara yang paling kuat adalah Karaman dan Germiyan di daerah pusat. Para Beylik dari Dinasti Ottoman yang kemudian untuk menemukan Kekaisaran Ottoman terletak di barat laut sekitar Söğüt dan kekuatan, kecil dan pada tahap itu tidak signifikan. Sepanjang pantai Aegea, dari utara ke selatan, membentang Karasids , Sarukhanids , Aydinids , Menteşe dan Teke kerajaan. Para Jandarids (kemudian disebut Isfendiyarids ) menguasai Laut Hitam wilayah putaran Kastamonu dan Sinop.

Di bawah pendiri eponim nya Osman I , para Beylik dari Osmanoğlu diperluas di selatan beban Bizantium dan barat dari Laut Marmara dalam dekade-dekade pertama abad ke-14. Dengan aneksasi mereka terhadap Beylik tetangga Karasi dan muka mereka ke dalam Roumelia pada 1354, mereka segera menjadi cukup kuat untuk muncul sebagai saingan utama Karamanids, yang pada waktu itu dianggap yang terkuat. Menjelang akhir abad ke-14, Ottoman maju lebih jauh ke Anatolia dengan mengakuisisi kota, baik dengan membeli mereka off atau melalui aliansi pernikahan. Sementara itu Karamanids menyerang Ottoman berkali-kali dengan bantuan beyliks lain, Mamluk , Aq Qoyunlu (Turkoman Domba Putih) ("Domba Putih") Turkmens , Bizantium, Pontics dan Hongaria , gagal dan kehilangan daya setiap kali. Pada akhir abad, Ottoman awal pemimpin telah menaklukkan sebagian besar wilayah tanah dari Karamanids dan beyliks kurang menonjol lainnya. Ini memiliki jeda pendek ketika wilayah mereka dikembalikan kepada mereka setelah kekalahan Ottoman mengalami terhadap Timur Leng tahun 1402 dalam Pertempuran Ankara . Tapi negara Utsmani cepat dikumpulkan di bawah Mehmed I dan putranya Murad II kembali dimasukkan sebagian besar beyliks ke wilayah Utsmani dalam suatu kesatuan sekitar 25 tahun.