Kekaisaran Latin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kekaisaran Latin Konstantinopel

Imperium Romaniae
Kekaisaran Romania
1204–1261
{{{coat_alt}}}
Lambang Kekaisaran Latin
Kekaisaran Latin dengan vassalnya (kuning) dan negara-negara penerus Romawi Timur (merah) setelah Traktat Nymphaeum tahun 1214. Perbatasannya sangat tidak pasti.
Kekaisaran Latin dengan vassalnya (kuning) dan negara-negara penerus Romawi Timur (merah) setelah Traktat Nymphaeum tahun 1214. Perbatasannya sangat tidak pasti.
Ibu kotaKonstantinopel
Bahasa yang umum digunakanLatin, Prancis Kuno (resmi)
Yunani (populer)
Agama
Katolik Roma (resmi)
Ortodoks Yunani (populer)
PemerintahanMonarki
Latin 
• 1204–1205
Balduinus I
• 1206–1216
Henrikus
• 1217–1219
Yolanda (wali)
• 1219–1228
Robertus I
• 1228–1237
Jean dari Brienne (wali)
• 1237–1261
Balduinus II
Era SejarahAbad Pertengahan
• Didirikan
1204
• Dibubarkan
1261
Luas
1204350000 km2 (140000 sq mi)
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kekaisaran Romawi Timur di bawah kekuasaan Angeloi
Kekaisaran Romawi Timur di bawah kekuasaan Palaiologoi

Kekaisaran Latin atau Kekaisaran Latin Konstantinopel (nama Latin: Imperium Romaniae, "Kekaisaran Romania"[1]) adalah nama yang diberikan oleh sejarawan untuk negara Tentara Salib yang didirikan oleh pemimpin Tentara Salib Keempat di wilayah yang direbut dari Kekaisaran Romawi Timur. Negeri ini didirikan setelah Tentara Salib berhasil merebut Konstantinopel pada tahun 1204. Kekaisaran Latin didirikan sebagai pengganti Romawi Timur, dengan kaisar yang beragama Katolik sebagai penguasanya (pengganti kaisar yang sebelumnya beragama Ortodoks Timur).

Pada tahun 1261, negara ini direbut oleh Kaisar Mikhael VIII Palaiologos dari Kekaisaran Nikea. Kaisar Latin terakhir, Balduinus II, melarikan diri, tetapi gelarnya masih tetap ada hingga abad ke-14.

Nama asli negara ini sebenarnya adalah Imperium Romaniae (Kekaisaran Romania). Penggunaan nama ini atas dasar bahwa nama umum yang biasanya digunakan untuk merujuk Romawi Timur adalah Romania (Ῥωμανία, "Tanag bangsa Roma"). Sejarawan pada masa setelahnya menyebut negara ini "Kekaisaran Latin" demi membedakannya dengan Kekaisaran Romawi maupun Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium). Istilah 'Latin' digunakan karena pasukan salib beragama Katolik dan menggunakan bahasa Latin sebagai bahasa dalam ibadah dan pembelajaran, berbeda dengan penduduk Konstantinopel yang beragaa Kristen Ortodok dan menggunakan bahasa Yunani sebagai bahasa ibadah dan sehari-hari.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ On the long history of "Romania" as a territorial name for the Roman and (later) Byzantine empires, see R.L. Wolff, "Romania: The Latin Empire of Constantinople". In: Speculum, 23 (1948), pp. 1-34.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]