Hendrik dari Flandria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hendrik dari Flandria
Henry Flandry.jpg
Segel Hendrik dari Flandria
Kaisar Latin Konstantinopel
Berkuasa1205–1216
Penobatan20 Agustus 1206
PendahuluBaudouin I
PenerusPierre II dari Courtenay
Lahirskt. 1176
Valenciennes
Wafat11 Juni 1216
Thessaloniki
WangsaWangsa Flandria
AyahBaudouin V dari Hainaut
IbuMarguerite I
PasanganAgnes dari Montferrat
Maria dari Bulgaria
AgamaKatolik Roma
Hendrik dari "Promptuarii Iconum Insigniorum"

Hendrik (skt. 1176 1176 – 11 Juni 1216) merupakan kaisar kedua Kekaisaran Latin dari Konstantinopel. Dia adalah putra yang lebih muda Baudouin V, Comte Hainaut (kemudian Baudouin VI, Comte Flandria), dan Marguerite I dari Flandria, saudari Philippe dari Alsace, Comte Flandria.

Kepemimpinan dalam Perang Salib Keempat[sunting | sunting sumber]

Setelah bergabung dengan Perang Salib Keempat pada sekitar tahun 1201, ia membedakan dirinya dengan pengepungan Konstantinopel dan di tempat lain. Selama pengepungan Juli 1203, Hendrik adalah salah satu dari delapan jenderal divisi, yang lain termasuk Bonifaius dari Montferrat (pemimpin perang salib), Doge Enrico Dandolo (pemimpin Venesia), Louis dari Blois (salah satu bangsawan pertama yang mengambil salib), dan saudara Hendrik sendiri, Baudouin dari Flandria, yang menguasai divisi terbesar. Selama pengepungan tahun 1204, Hendrik memimpin ekspedisi chevauchée ekspedisi untuk mendapatkan pasokan dan menyerbu sebuah puri di Philia, dekat Laut Hitam dengan, menurut Robert de Clari, sekitar 30 ksatria dan sejumlah sersan yang tak disebutkan. Sebuah penyergapan diletakkan untuknya oleh Kaisar Alexios V "Murzuphlus" Doukas, tetapi Hendrik dan pasukannya menaklukkan orang-orang Yunani, menangkap ikon terhormat yang konon berisi relikui Kristus, dan kembali ke kamp salib. Dia segera menjadi terkemuka di antara para pangeran dari Kekaisaran Latin.

Di Kekaisaran Latin[sunting | sunting sumber]

Ketika kakandanya, Kaisar Baudouin I, ditangkap pada Pertempuran Adrianopel bulan April 1205 oleh orang-orang Bulgaria, Hendrik terpilih sebagai pemangku takhta kekaisaran, naik takhta ketika berita kematian Baudouin tiba. Ia dinobatkan pada tanggal 20 Agustus 1206.

Setelah penobatan Hendrik sebagai Kaisar Latin, bangsawan Langobardi dari Kerajaan Tesalonika menolak untuk memberinya kesetiaan.[1] Perang dua tahun terjadi dan setelah mengalahkan Lombardia yang didukung Templar, Hendrik menyita istana Templar Ravennika dan Zetouni (Lamia).[2]

Hendrik adalah penguasa yang bijaksana, yang pemerintahannya sebagian besar dilewatkan dalam perjuangan yang sukses dengan Kaloyan, Tsar Bulgaria, dan dengan saingannya, Theodoros I Laskaris, kaisar Nicea. Dia kemudian bertempur melawan Boril dari Bulgaria (1207-1218) dan berhasil mengalahkannya dalam Pertempuran Philippopolis. Hendrik berkampanye melawan Kekaisaran Nicea, memperluas kepemilikan kecil di Asia Kecil (di Pegai) dengan kampanye pada tahun 1207 (di Nikomedia) dan pada tahun 1211-1212 (dengan Pertempuran Rhyndacus), di mana ia merebut harta Nicea di Nymphaion. Meskipun Theodoros I Laskaris tidak dapat menentang kampanye ini di kemudian hari, tampak bahwa Hendrik memutuskan yang terbaik untuk fokus pada masalah-masalah Eropanya, karena dia mencari gencatan senjata dengan Theodoros I pada tahun 1214, dan secara damai membagi Latin dari kepemilikan Nicea demi Nicea.[3]

Di dalam negeri, Hendrik tampaknya memiliki karakter yang berbeda dari banyak bangsawan Tentara Salib lainnya seperti yang terlihat dalam perlakuannya yang bersahaja dan pragmatis terhadap orang-orang Yunani. Georgios Akropolites, sejarawan Yunani abad ke-13 kontemporer, mencatat bahwa Hendrik "meskipun orang Franka sejak lahir, berperilaku baik kepada orang-orang Romawi yang merupakan penduduk asli kota Constantine, dan menempatkan banyak dari mereka di antara para raja, yang lain di antara prajuritnya, sementara rakyat biasa ia diperlakukan sebagai rakyatnya sendiri."[3] Memang, ketika seorang utusan Paus (Pelagio Galvani, Kardinal-Uskup Albano) tiba di Konstantinopel pada tahun 1213 dan mulai memenjarakan klerus Ortodoks dan menutup gereja atas perintah Paus Innosensius III, Hendrik menolak perintah atas permintaan klerus Yunani kota.[3]

Hendrik tampaknya telah berani tetapi tidak kejam, dan toleran tetapi tidak lemah, memiliki "keberanian unggul untuk melawan, dalam usia takhayul, kebanggaan dan keserakahan para ulama." Kaisar meninggal, diracuni, dikatakan, oleh Oberto II dari Biandrate, mantan pemangku takhta Thessaloniki, pada tanggal 11 Juni 1216.[4] Gardner menyarankan ini terjadi atas dorongan istrinya, Maria dari Bulgaria.[5] Pada saat kematiannya, saudara iparnya Pierre de Courtenay dinobatkan sebagai kaisar di Roma, tetapi tidak pernah tiba di Konstantinopel. Pada tahun 1217 hingga 1219, oleh karena itu, Kekaisaran Latin secara efektif diperintah oleh Yolande, saudari Hendrik dan istri Pierre, di kabupaten. Dua kaisar Latin terakhir adalah putra-putra Pierre dan Yolande; Robert dan Baudouin.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Hendrik pertama-tama menikahi (1204) Agnes dari Montferrat, putri Bonifacius dari Montferrat, pemimpin perang Salib, tapi dia telah meninggal (mungkin saat melahirkan) sebelum kematian ayahandanya pada tahun 1207. Anak tunggal Hendrik oleh istri pertamanya Agnes rupanya meninggal saat dilahirkan dengan ibundanya[6]

Beberapa sejarahwan kontemporer mengatakan bahwa Hendrik berdamai dengan Bulgaria setelah kematian Kaloyan, dan sebuah pernikahan diatur pada tahun 1213 antara Hendrik dan Maria dari Bulgaria, putri Kaloyan dan putri tiri Boril, Tsar Bulgaria.[7]

Hendrik memiliki seorang putri dengan seorang gundik yang tidak disebutkan namanya. Anak perempuan ini, yang namanya tidak tercatat, kemudian menikah dengan Alexii Slavia yang mendirikan negaranya sendiri di pegunungan Rodophe.[7] Dia kemudian diberi gelar despot.[7]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Akropolites, George (2007). The History. Diterjemahkan oleh Macrides, Ruth. Oxford University Press. 
  • Coureas, Nicholas (2015). "The Latin and Greek Churches in former Byzantine Lands under Latin Rule". Dalam Tsougarakis, Nickiphoros I.; Lock, Peter. A Companion to Latin Greece. Brill. 
  • Fine, J. V. A. (1994). The Late Medieval Balkans, A Critical Survey from the Late Twelfth Century to the Ottoman Conquest. University of Michigan Press. 
  • Gardner, A. (1912). The Lascarids of Nicæa, The Story of an Empire in Exile. Methuen. 
  • Harris, Jonathan (2014). Byzantium and the Crusades (edisi ke-2nd). Bloomsbury. 
  • Joinville and Villehardouin (1963). Chronicles of the Crusades. Diterjemahkan oleh Shaw, M. R. B. Penguin. 
  • Nicol, Donald M. (2002). The Last Centuries of Byzantium, 1261-1453. Cambridge University Press. 
  • Sturdza, M. D. (1999). Dictionnaire Historique et Généalogique des Grandes Familles de Grèce, d'Albanie et de Constantinople (edisi ke-2e). Chez l'auteur. 
Hendrik dari Flandria
Wangsa Hainaut
Lahir: skt. 1176 Wafat: 11 Juni 1216
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Baudouin I
Kaisar Latin Konstantinopel
1206–1216
Diteruskan oleh:
Pierre