Kaisar Tang Xuanzong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Tang Xuanzong
唐玄宗
Tang XianZong.jpg
Kaisar Dinasti Tang
Memerintah 8 September 712[1] - 12 Agustus 756[2] (43 tahun, 340 hari)
Pendahulu Ruizong
Pengganti Suzong
Lahir 8 September 685[3]
Mangkat 3 Mei 762 (umur 76)[4]
Pasangan Permaisuri Wang
Selir Wu
Selir Yang Yuhuan
Anak
Li Cong, Kaisar Fengtian
Li Ying, Putra Mahkota
Li Heng, Kaisar Suzong
Nama lengkap
Marga: Lǐ (李)
Nama: Longji (隆基)
Nama anumerta
Singkat: Kaisar Ming (明皇)[5]
Lengkap: Kaisar Zhidao Dasheng Daming Xiao (至道大聖大明孝皇帝)
Nama kuil
Xuánzōng (玄宗)
Ayah Kaisar Ruizong
Ibu Selir Dou

Kaisar Tang Xuanzong (bahasa Tionghoa: ) (lahir 8 September 685 – meninggal 3 Mei 762 pada umur 76 tahun), juga dikenal sebagai Kaisar Tang Ming (bahasa Tionghoa: 唐明皇pinyin: Táng Mínghuáng), nama pribadi Li Longji (李隆基), dikenal sebagai Wu Longji (武隆基) dari 690 hingga 705, adalah kaisar dinasti Tang ke-7. Ia berkuasa dari tahun 712 hingga 756. Era kekuasaannya yang berlangsung selama 43 tahun merupakan yang terpanjang di Dinasti Tang. Pada awal kekuasaannya, ia dianggap sebagai pemimpin yang rajin dan cerdas. Kaisar Xuanzong juga dianggap membawa dinasti Tang ke puncak kekuasaan.

Walaupun begitu, ia disalahkan karena terlalu mempercayai Li Linfu, Yang Guozhong, dan An Lushan pada akhir kekuasaannya, sehingga meletuslah Pemberontakan Anshi.[6] Peristiwa ini menjadi titik balik kemunduran Dinasti Tang.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Li Longji lahir di Luoyang pada tahun 685, pada periode pertama masa pemerintahan ayahnya, Kaisar Ruizong. Ibunya adalah seorang selir dari marga Dou. Dikatakan bahwa Li Longji muda adalah seorang anak yang tampan dan berbakat dalam hal musik.[7] Dia memiliki dua kakak lelaki, Li Chengqi yang merupakan anak dari Permaisuri Liu dan Li Chengyi (李成義). Dia juga memiliki tiga adik laki-laki, Li Longfan (李隆範), Li Longye (李隆業), dan Li Longti (李隆悌).[8]

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 690, Ibu Suri Wu, ibu Ruizong, mengambil alih pemerintahan secara resmi dan naik tahta sebagai kaisarina (kaisar wanita) dengan nama Wu Zetian. Wu Zetian menyatakan berdirinya Dinasti Zhou, menghentikan masa pemerintahan Dinasti Tang yang didirikan keluarga Li. Sang Kaisarina juga mengubah marga anak keturunannya dari Li menjadi Wu, termasuk Li Longji sendiri yang kemudian menjadi Wu Longji. Pada masa ini, Ruizong diturunkan kedudukannya menjadi putra mahkota. Pada tahun 692, Wu Longji diperkenankan untuk tinggal di luar istana.[7] Pada tahun 693, Wei Tuan'er yang merupakan dayang kepercayaan Wu Zetian mendakwa Putri Liu dan Selir Dou melakukan praktik sihir untuk melawan Wu Zetian, menjadikan mereka berdua dihukum mati. Kedua jasadnya mereka tidak pernah ditemukan.[9]

Pada tahun 705, kudeta berhasil mengakhiri kekuasaan Wu Zetian dan paman Li Longji, Zhongzong kembali duduk di tahta dan mengembalikan masa kekuasaan Dinasti Tang. Pada masa ini, Li Longji dinobatkan sebagai wakil menteri persediaan militer (衛尉少卿, Weiwei Shaoqing). Pada tahun 708, dia ditetapkan sebagai sekretaris umum di Perfektur Lu. Pada tahun 710, dia dipanggil kembali ke ibukota Chang'an untuk mendampingi Kaisar Zhongzong dalam melakukan ritual pengorbanan kepada langit dan bumi. Ketika Li Longji kembali ke Chang'an, dia menghabiskan waktu untuk mempererat hubungan dengan kepala penjaga istana karena percaya bahwa Permaisuri Wei akan melakukan makar terhadap Dinasti Tang.[10]

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Kaisar Zhongzong mangkat mendadak pada musim panas 710 dan salah satu putranya yang masih muda, Li Chongmao naik tahta. Sebagai janda istri utama Zhongzong dan ibu tiri kaisar muda, Wei, kini sebagai ibu suri, berperan sebagai wali kaisar. Sebenarnya para pejabat memberikan nasihat agar Ibu Suri Wei naik tahta sebagai kaisarina seperti Wu Zetian, dan putrinya, Li Guo'er Putri Anle, dinobatkan sebagai putri mahkota. Namun salah satu pejabat, Cui Riyong, membocorkan rahasia tersebut kepada Li Longji. Bersama Putri Taiping dan anaknya, Xue Chongjian (薛崇簡), juga dengan beberapa pejabat melakukan tindakan terlebih dahulu.

Pada tanggal 21 Juli, kelompok Li Longji mengadakan pemberontakan. Kerabat Ibu Suri Wei yang tergabung dalam satuan penjaga istana dibunuh. Ibu Suri Wei sendiri panik dan pergi ke markas penjaga, tetapi dia justru dipenggal di sana. Putri Ibu Suri, Li Guo'er, dan para pendukung Ibu Suri, baik para dayang maupun pejabat, juga turut dibunuh dalam pemberontakan. Jasad Ibu Suri Wei sendiri kemudian dipertontonkan di pinggir jalan. Atas saran Putri Taiping, Li Longji, dan Li Chengqi, Li Dan (Ruizong) naik tahta untuk kedua kalinya.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 兩千年中西曆轉換
  2. ^ 兩千年中西曆轉換
  3. ^ 兩千年中西曆轉換
  4. ^ 兩千年中西曆轉換
  5. ^ This is the name under which Emperor Xuanzong is most known in the Chinese-speaking world. See, e.g., Wen Wei Po article.
  6. ^ See, e.g., Bo Yang Edition of the Zizhi Tongjian, vol. 52, preface.
  7. ^ a b Buku Tua Tang, vol. 8.
  8. ^ Sejarah Baru Dinasti Tang, vol. 81.
  9. ^ Zizhi Tongjian, vol. 205.
  10. ^ Zizhi Tongjian, vol. 209.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Kaisar Tang Xuanzong
Lahir: 8 September 685 Wafat: 3 Mei 762
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Ruizong (Li Dan)
Kaisar Tiongkok
8 September 712 – 12 Agustus 756
Diteruskan oleh:
Suzong (Li Heng)
sebagian besar wilayah
Diteruskan oleh:
An Lushan
Tiongkok Utara dan Tengah
Gelar kehormatan
Didahului oleh:
Ruizong (Li Dan)
Purna-Kaisar Tiongkok
12 Agustus 756 – 3 Mei 762
Diteruskan oleh:
An Lushan
dari Dinasti Yan
Diteruskan oleh:
Shunzong (Li Song)
dari Dinasti Tang