Johannes Pujasumarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Johanes Pujasumarta)
Lompat ke: navigasi, cari
Mgr. Johannes Maria Trilaksyanta Pujasumarta
Uskup Agung Semarang
Johannes Pujasumarta.jpg
Gereja Gereja Katolik Roma
Keuskupan Agung Semarang
Provinsi Semarang
Metropolis Semarang
Ditunjuk 12 November 2010
Kekuasaan berakhir 10 November 2015
Pendahulu Mgr. Ignatius Suharyo
Penerus Sede vacante
Penugasan
Penahbisan 25 Januari 1977 [1]
oleh Mgr. Justinus Darmojuwono
Konsekrasi 16 Juli 2008
oleh Mgr. Julius Darmaatmadja, S.J.
Data diri
Nama lahir Johannes Maria Trilaksyanta Pujasumarta
Lahir 27 Desember 1949
Bendera Indonesia Surakarta, Jawa Tengah
Meninggal dunia 10 November 2015 (umur 65)
Bendera Indonesia Semarang, Jawa Tengah
Dimakamkan Komplek Seminari Tinggi Santo Paulus, Kentungan, Yogyakarta
Kewarganegaraan  Indonesia
Denominasi Katolik Roma
Kediaman Keuskupan Agung Semarang
Orang tua Hubertus Soekarto Pudjasumarto (ayah)
Agnes Soekarti Pudjasumarto (ibu)
Posisi sebelumnya
Motto Duc In Altum (Lukas 5:4)
(Bertolaklah ke tempat yang dalam)
Tanda tangan {{{signature_alt}}}
Lambang {{{coat_of_arms_alt}}}

Mgr. Johannes Maria Trilaksyanta Pujasumarta (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 27 Desember 1949 – meninggal di Semarang, Jawa Tengah, 10 November 2015 pada umur 65 tahun) adalah Uskup Agung di Keuskupan Agung Semarang. Ditahbiskan menjadi Imam pada tanggal 25 Juni 1977 dan terpilih menjadi Uskup Agung di Keuskupan Agung Semarang pada tanggal 12 November 2010.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Mgr. Johannes Maria Trilaksyanta Pujasumarta lahir di Surakarta, 27 Desember 1949. Ia adalah anak ketiga (dari sembilan bersaudara) dari pasangan Hubertus Soekarto Pudjasumarto dan Agnes Soekarti Pudjasumarto.[2] Salah seorang kakaknya juga menjadi imam, yaitu Pastor Ignatius Ismartono SJ.

Pendidikan dan penugasan[sunting | sunting sumber]

Ia mengawali pendidikan imamatnya di Seminari Menengah Mertoyudan, Magelang pada tahun 1963. Selepas lulus dari Seminari Menengah Mertoyudan, Romo Puja kemudian meneruskan pendidikan imamatnya ke Seminari Tinggi Santo Paulus Kentungan Yogyakarta dari tahun 1970 hingga ditahbiskan menjadi imam tanggal 25 Januari 1977.

Tahun 1983 - 1987, Ia melanjutkan studi Teologi Spiritual di Universitas St. Thomas Aquinas, Roma, Italia (Licentiate in Spiritual Theology: 1983 – 1985); (Doctorate in Spiritual Theology: 1985 – 1987)

Tahun 1998 Ia diangkat menjadi Vikaris jenderal Keuskupan Agung Semarang. Tanggal 17 Mei 2008, ia ditunjuk sebagai Uskup Keuskupan Bandung oleh Paus Benediktus XVI. Pada 16 Juli 2008, ia ditahbiskan oleh Penahbis Utama, Uskup Agung Jakarta, Julius Kardinal Darmaatmadja, bersama dengan Uskup Agung Semarang, Mgr. Ignatius Suharyo dan Nuncio Apostolik untuk Indonesia, Mgr. Leopoldo Girelli yang bertindak sebagai Uskup Konsekrator. Ia berkarya menjadi gembala di Keuskupan Bandung sampai tahun 2010, di mana pada tanggal 12 November 2010 Ia ditunjuk sebagai Uskup Agung Semarang oleh Paus Benediktus XVI.

Pada tanggal 25 Agusutus 2014, Mgr. Pujasumarta menjadi Uskup ko-konsekrator dalam pentahbisan Uskup Bandung, Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, O.S.C. bersama dengan Uskup Bogor, Mgr. Paskalis Bruno Syukur, O.F.M.. Dalam pentahbisan ini, Mgr. Ignatius Suharyo, Uskup Agung Jakarta yang sebelumnya menjadi Administrator Apostolik Keuskupan Bandung, menjadi Uskup Penahbis Utama.

Penyakit dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada masa akhir hidupnya di dunia, Mgr. Pujasumarta menderita sakit kanker paru-paru stadium empat—dan diketahui telah menjalar ke ginjalnya—sehingga harus keluar-masuk rumah sakit.[3] Dalam keadaan tersebut ia tetap melayani umatnya di Keuskupan Agung Semarang,[3] serta menghadiri berbagai acara seperti silaturahmi ke Pondok Pesantren Al Islah dan aula Masjid Agung Jawa Tengah saat Hari Raya Idul Fitri 2015.[4][5] Sambil tetap berjuang menghadapi penyakitnya, pada pertengahan September 2015, ia memainkan lagu Indonesia Pusaka dengan saksofon di Auditorium RRI Semarang saat peringatan hari jadi Lindu Aji, suatu acara yang juga dihadiri tokoh Muslim KH Mustofa Bisri (Gus Mus), pengusaha Irwan Hidayat, dan dipandu oleh budayawan Prie GS.[4]

Setelah sekitar 1,5 tahun menghadapi penyakit yang dideritanya, pada bulan September 2015 Mgr. Pujasumarta dirawat inap di Rumah Sakit St. Elisabeth Semarang untuk menjalani perawatan intensif.[3] Seorang kolega Mgr. Pujasumarta mengatakan bahwa, "Dia tidak mau dirawat di ICU dan menolak dibawa berobat ke luar negeri. Dia berpesan ingin meninggal seperti umatnya."[4] Kardinal Mgr. Julius Darmaatmadja, SJ melayankan Sakramen Perminyakan kepadanya pada tanggal 15 Oktober 2015.[2]

Setelah sekitar 2 bulan dirawat inap, Mgr. Pujasumarta dikabarkan meninggal dunia pada hari Selasa tanggal 10 November 2015 pukul 23.35 di RS St. Elisabeth Semarang.[2] Pada tanggal 12 November 205 pukul 05.30 diadakan Perayaan Ekaristi yang dihadiri ribuan umat Katolik, dan dilanjutkan ibadat pemberangkatan jenazah pada pukul 08.00.[6] Upacara pemberangkatan jenazah Mgr. Pujasumarta dihadiri oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang tidak hanya menganggapnya sebagai "Eyang dan Bapak", namun juga "rekan seperjuangan dalam membangun kerjasama dan saling keterbukaan menuju suatu persaudaraan sejati".[7] Setelah ibadat—menjelang pemberangkatan jenazah Mgr. Pujasumarta ke Yogyakarta—seluruh umat yang hadir menyanyikan lagu "Ndherek Dewi Maria" dengan diiring tarian sufi oleh Kiai Budi Hardjana, pengasuh Pondok Pesantren Al Islah Meteseh di Tembalang.[6] Pada tanggal 13 November 2015, setelah Misa Requiem, jenazah Mgr. Pujasumarta dimakamkan di pemakaman para romo dalam kompleks Seminari Tinggi Santo Paulus di Kentungan, Yogyakarta.[2][3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.catholic-hierarchy.org/bishop/bpujas.html
  2. ^ a b c d Uskup Agung Mgr Johanes Pujasumarta Meninggal Dunia, Suara Pembaruan, 11 November 2015 
  3. ^ a b c d Nancy Junita, ed. (11/11/2015), Uskup Agung Semarang Meninggal: Melayani Meski Kanker Menyebar Ke Ginjal, Bisnis.com 
  4. ^ a b c Sakit Kanker Paru-paru Stadium 4, Monsinyur Pujasumarta Masih Kuat Tiup Saksofon, MetroJateng.com, 12/11/2015 
  5. ^ Srihandriatmo Malau (12 November 2015), Kiai Budi Persembahkan Tari Sufi Untuk Mendiang Uskup Agung Semarang, TRIBUNnews.com, p. 3 
  6. ^ a b Srihandriatmo Malau (12 November 2015), Kiai Budi Persembahkan Tari Sufi Untuk Mendiang Uskup Agung Semarang, TRIBUNnews.com, p. 2 
  7. ^ Srihandriatmo Malau (12 November 2015), Ganjar Pranowo: Eyang Mgr Johannes Pujasumarta Hatinya Sangat Terbuka, TRIBUNnews.com 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Alexander Soetandio Djajasiswaja
Uskup Bandung
17 Mei 200812 November 2010
Diteruskan oleh:
Antonius Subianto Bunjamin, OSC
Didahului oleh:
Ignatius Suharyo
Uskup Agung Semarang
12 November 201010 November 2015
Diteruskan oleh:
Sede vacante