Jakob Fugger

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jakob Fugger
Albrecht Dürer 080.jpg
Lukisan Jakob Fugger oleh Albrecht Dürer, 1518 (Staatsgalerie Altdeutsche Meister), Augsburg
Lahir(1459-03-06)6 Maret 1459
Kota Kekaisaran Merdeka Augsburg
Meninggal30 Desember 1525(1525-12-30) (usia 66)
Kota Kekaisaran Merdeka Augsburg, Kekaisaran Romawi Suci
Tempat peristirahatanGereja St. Anna's
Suami/istriSibylle Artzt
Orang tuaJakob Fugger the Elder, Barbara Bäsinger
KerabatAnton Fugger, nephew

Jakob Fugger Lily (bahasa Jerman: Jakob Fugger von der Lilie) (6 Maret 1459 – 30 Desember 1525), juga dikenal sebagai Jakob Fugger Si Kaya atau kadang-kadang Jakob II, pedagang Jerman, pengusaha pertambangan dan banker. Dia adalah keturunan dari keluarga pedagang Fugger yang berada di Kota Kekaisaran Bebas dari Augsburg, di mana ia juga lahir dan kemudian juga diangkat melalui pernikahan menjadi Grand Burgher dari Augsburg (jerman Großbürger zu Augsburg). Dalam beberapa dekade dia memperluas perusahaan keluarga menjadi sebuah bisnis yang beroperasi di seluruh Eropa. Ia memulai pendidikannya pada usia 14 tahun di Venesia, yang juga tetap menjadi tempat tinggal utamanya sampai 1487. Pada saat yang sama ia adalah seorang ulama dan mengadakan beberapa prebendaries, meskipun ia pernah tinggal di sebuah biara. Fugger ini disandingkan untuk menjadi salah satu individu terkaya dalam sejarah modern, di samping industrialis pada awal abad ke-20 John D. Rockefeller dan Andrew Carnegie.

Dasar dari kekayaan keluarga terutama didapat dari perdagangan tekstil dengan Italia. Perusahaan tumbuh pesat setelah Ulrich, Georg dan Jakob bersaudara memulai transaksi perbankan dengan House of Habsburg serta Roman Curia, dan pada saat yang sama memulai operasi pertambangan di Tyrol, dan dari 1493 pada ekstraksi perak dan tembaga di kerajaan Bohemia dan Hongaria. Pada 1525 mereka juga memiliki hak untuk menambang air raksa dan cinnabar di Almadén.

Setelah 1487, Jakob Fugger adalah de facto kepala operasi bisnis Fugger yang dengan segera hampir memegang monopoli di pasar tembaga Eropa.[1] Tembaga dari Hungaria diangkut melalui Antwerp ke Lisbon, dan dari sana dikirim ke India. Jakob Fugger juga memberikan kontribusi sebagai yang pertama dan satu-satunya ekspedisi dagang ke India yang mana pedagang Jerman bekerjasama dalam, armada Portugis ke pantai barat India (1505/06) serta ekspedisi perdagangan Spanyol yang gagal ke Kepulauan Maluku.

Dengan dukungan dari Habsburg dinasti sebagai seorang bankir, dia memiliki pengaruh yang kuat terhadap politik Eropa pada saat itu. Dia membiayai kebangkitan Maximilian I dan memberikan kontribusi cukup besar untuk mengamankan pemilihan raja Spanyol , Charles V untuk menjadi Kaisar Romawi Suci. Jakob Fugger juga mendanai pernikahan yang kemudian mengakibatkan Rumah Habsburg mendapatkan kerajaan Bohemia dan Hungaria.

Jakob Fugger mengamankan warisannya dan ketenaran abadi melalui yayasannya di Augsburg. Sebuah kapel yang didanai olehnya dan dibangun dari 1509 hingga 1512 adalah bangunan renaissance Jerman pertama dan berisi makam Ulrich, Georg dan Jakob Bersaudara. Fuggerei yang didirikan oleh Jakob pada tahun 1521 adalah kompleks perumahan sosial yang tertua di dunia yang masih di gunakan. Damenhof, bagian dari Fuggerhäuser di Augsburg, adalah bangunan renaissance sekuler pertama di Jerman dan dibangun pada tahun 1515.

Pada saat kematiannya pada tanggal 30 Desember 1525, Jakob Fugger mewariskan kepada keponakannya Anton Fugger aset perusahaan sebesar 2,032,652 gulden.[2] Ia adalah salah satu orang Jerman yang paling terkenal dan bisa dibilang warga yang paling terkenal dari Augsburg, dengan kekayaannya dia mendapatkan julukan "Fugger Si Kaya".[3] Pada tahun 1967 patung dirinya ditempatkan di Walhalla, "hall of fame" dekat Regensburg yang menghormati orang Jerman yang terpuji dan terhormat.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Latar belakang, pendidikan dan awal tahun di Venesia[sunting | sunting sumber]

Lambang Keluarga Fugger dari keluarga lili, yang diberikan pada 1473

Jakob Fugger lahir sebagai anak kesepuluh dari sebelas anak dari Jakob Fugger Si Tua (1398-1469) dan istrinya Barbara Bäsinger (1419-1497), putri dari Münzmeister Franz Bäsinger. Anggota keluarga Fugger, merupakan generasi kedua pedagang di Augsburg, yang telah menetapkan diri sebagai pedagang sukses di kota itu. Hans Fugger, kakek dari Yakub Fugger Si Kaya telah tinggal di Augsburg sejak 1367, menjadi warga kota melalui pernikahan dan memperoleh kekayaan yang cukup besar melalui perdagangan tekstil dengan Italia. Beberapa tahun sebelum kematiannya anaknya Jakob Fugger Si Tua sudah salah satu warga terkaya dari Augsburg.[4]

Saudara Jakobs yang lebih tua, Ulrich (1441-1510) dan Georg (1453-1506) membuat dasar bagi kebangkitan perusahaan di Eropa. Sekitar tahun 1470 mereka mendirikan pabrik di Venesia dan Nuremberg, pusat perdagangan penting pada masa itu. Saudara Jakob Fugger, Andreas dan Hans, keduanya mati muda di Venesia. Saudaranya, Markus adalah seorang ulama dan dari 1470 menjadi penulis pada chancery Kepausan di Roma di mana ia meninggal pada 1478. Saudaranya, Petrus meninggal karena epidemi di Nuremberg pada 1473.[5][6]

Pinjaman yang diberikan kepada Kaisar Frederick III dan perlengkapan yang diberikan kepada rombongan oleh Ulrich Fugger adalah alasan keluarga yang diberikan lily lambang pada 1473.[7] "lily" (bahasa Jerman: von der Lilie) penamaan setelah ini lambang membedakan garis keluarga Fugger dari "doe" (bahasa Jerman: vom Reh) cabang.

Hingga tahun 2009 sejarawan mengasumsikan bahwa Jakob Fugger, adalah seorang Ordo Minor di usia 12 tahun, telah hidup sebagai canon di sebuah gereja yang terletak di Herrieden. Sebuah dokumen dari arsip kenegaraan Austria sekarang telah menunjukkan bahwa Jakob Fugger sudah mewakili bisnis keluarganya di Venesia pada tahun 1473 di usia 14 tahun.[8] Penelitian lainnya menunjukkan bahwa Jakob Fugger menghabiskan sebagian besar tahunnya antara 1473 dan 1487 di Fondaco dei Tedeschi, rumah seorang pedagang jerman di Venesia. Venesia sebagai salah satu pusat perdagangan paling penting pada saat itu terbukti menjadi lingkungan yang ideal bagi pendidikan Jakob Fugger di bidang perbankan dan perdagangan logam.[9] Kehidupannya yang lama di Italia juga membantu membawa gaya renaissance ke wilayah jerman, dengan ia mendanai pembangunan dari bangunan pertama gaya ini yang berasal dari Italia. Struktur hukum dan arsitektur Venesia juga punya pengaruh signifikan pada pendanaan Fuggerei yang serupa dengan perumahan sosial di Venesia.

Awal dari pertambangan dan perdagangan logam[sunting | sunting sumber]

Bijih perak kaya (Argentite) dari tambang Banská Štiavnica. Fugger dan Jan Thurzo membentuk perusahaan tembaga yang kuat disana pada 1495 [10]

Jakob Fugger meletakkan dasar dari bisnis pertambangannya di Salzburg. Ia memberikan pinjaman pada pemilik tambang perak independen di Salzburg Slate Alpen yang membutuhkan modal baru yang konstan. Bukannya menerima dokumen biasa sebagai pengakuan atas hutang, dia menuntut "Kuxe", yang pada dasarnya menjadikannya pemegang saham di tambang, dan melalui hal ini memaksa lebih banyak lagi pengusaha tambang di daerah Gastein dan Schladming untuk menjual perak mereka langsung ke keluarga Fugger, daripada pedagang pengumpul.[11]

Jakob Fugger bertanggung jawab atas bisnis keluarganya di Augsburg, Tyrol, Venesia dan Roma. Sekitar tahun 1485 keluarga ini juga mendirikan pabrik di Innsbruck (sejak 1510 di Hall, sejak 1539 di Schwaz). Melalui pinjaman kecil dia pertama kali berhubungan dengan Archduke Sigismund, anggota keluarga Habsburg. Archduke sebagai pemilik tunggal dari hak properti Tyrol memberikan izin bagi operasi pertambangan kepada investor swasta yang kemudian harus membayar bagian dari keuntungan mereka kepada Sigismund. Meskipun dengan pendapatan ini dia selalu kekurangan uang karena gaya hidup mewah, beberapa anak-anak tidak sah dan luasnya proyek konstruksinya. Tanggung jawab untuk membayar sebesar 100.000 gulden dari pampasan perang ke Venesia akhirnya dibiayai oleh Jakob Fugger. Pada tahun 1488 total utang sudah berjumlah lebih dari 150.000 gulden. Catatan untuk bentuk pembayaran: Bukannya membayar langsung kepada Fürst, keluarga Fugger membayar uang kepada kreditur serta memberikan upah bagi rumah tangga kerajaan dan pengrajin. Pada 1517 Keluarga Fugger membiayai lebih dari setengah anggaran publik kota Tyrol. Akibatnya, mereka diberikan hak untuk semua perak dan tembaga dari Tyrol.[12]

Hubungan dengan Maximilian I[sunting | sunting sumber]

Kaisar Maximilian I., Albrecht Dürer (1519)

Perluasan yang berisiko tinggi, meskipun dengan koneksi bisnis yang menguntungkan ke Maximilian I tidak diragukan lagi dipromosikan oleh Jakob. Dalam pandangannya, House of Habsburg dipastikan menjadi kekuatan dominan dan dinasti dalam wilayah jerman, dan karena itu harus menerima dukungan keuangan dan politik. Jakob Fugger bertemu raja Roman-Jerman muda untuk pertama kalinya pada tahun 1489 di pekan raya Frankfurt. Pada waktu itu, rencananya untuk kemerdekaan Duchy of Tyrol telah disepakati oleh kanselir raja, Johann Waldner. Pada tanggal 16 Maret 1490 Sigismund dan Dewan Tyrol bersama dengan Raja Maximilian juga hadir. Sang Archduke harus mengundurkan diri di bawah tekanan dari dewan negara, yang menuduhnya melakukan kesalahan pengurusan, dan harta miliknya jatuh ke tangan raja. Maximilian kemudian berjanji untuk membayar semua pinjaman dari pendahulunya kepada Jakob Fugger.[13]

Dengan demikian bisnis Fugger menjadi salah satu pendukung keuangan terpenting bagi Maximilian, yang sejak 1486 adalah bupati-bersama Kekaisaran Romawi Suci. Setelah ayahnya Frederick III meninggal pada tahun 1493 ia menjadi kaisar yang berkuasa. Meskipun memiliki kesulitan keuangan yang menerus karena gaya hidup boros dan banyaknya proyek politik yang gagal, pemerintahannya membuktikan pencapaian atas kerajaan Spanyol, Bohemia dan Hungaria bagi Rumah Habsburg, tanpa melalui perang besar tetapi melalui pengaturan perkawinan yang menguntungkan yang didanai dengan bantuan dari Jakob Fugger.[14]

Pada 15 Juli 1507 Maximilian I menjual Daerah Kirchberg, yang terletak di Ulm, yang berdekatan dengannya ketuanan Weisenhorn dengan kota disekitarnya, serta ketuanan Wullenstetten dan Pfaffenhofen(Roth) dari kekuasaan Habsburg di Austria Luar kepada Jakob Fugger.[15] Maximilian I yang menobatkan dirinya sebagai Kaisar Romawi Suci pada tahun 1508 menerima pembayaran sebesar 50.000 gulden untuk penjualan tersebut. Penjualan yang lebih banyak mengikuti pada tahun 1508 di mana dia menjual manor Schmiechen dan pada 1514 di mana dia menjual ketuanan Biberbach kepada Fugger. Maximilian I menobatkan Jakob Fugger menjadi bangsawan pada tahun 1511 dan memberikannya gelar Imperial Count di 1514 jadi mantan warga kota dapat mengoperasikan usahanya tanpa gangguan dari bangsawan setempat.[16][17] Dalam perjalanan hidupnya Jakob Fugger juga menjadi tuan bagi lebih dari 50 desa yang lebih kecil.

Kritik dari reformis Martin Luther pada metode bisnis Fugger dan penggambaran novelistik dari penelitian awal telah mengarahkan pada gagasan bahwa Jakob Fugger memiliki daya yang cukup besar kepada Maximilian I raja dan kaisar dari Kekaisaran Romawi Suci, sementara penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa hal ini hanya sebagian benar.[18] Menjelang akhir hidupnya Maximilian memiliki begitu banyak hutang kepada Jakob Fugger sehingga ia tidak punya pilihan selain untuk terus melanjutkan dukungannya bagi kaisar agar dapat memperoleh kembali hutang yang jatuh tempo. Ketika cucu Maximilians Charles V mengajukan diri dalam pemilihan Kaisar berikutnya, Jakob Fugger mengumpulkan lebih dari 500.000 gulden, sebagian besar dari kekayaannya dan sejumlah lainnya dikumpulkan untuk dukungannya, untuk memastikan tujuh Pangeran-pemilih akan memilih dia. Sehingga dia membantu mencegah terpilihnya Francis I dari Prancis yang dapat membahayakan klaim dan investasinya, walaupun hal itu juga membuatnya menjadi sangat tergantung pada Rumah Habsurg. Pada masa selanjutnya, Keluarga Fugger kehilangan sebagian besar kekayaan mereka menyusul tiga kali rentetan kebangkrutan negara Spanyol (1557, 1560, 1575) di bawah pemerintahan Philip II dari Spanyol.[19][20]

Pertambangan dan perdagangan logam[sunting | sunting sumber]

10 Dukat (1621), dicetak sebagai mata uang yang beredar oleh Fugger Keluarga.
Augsburg, Schedel'sche Weltchronik (1493)

Kemungkinan atas desakan Jakob Fugger perusahaan ini menjadi salah satu perusahaan dagang terbuka yang pertama (bahasa Jerman: "der compagnia palese des welschen Rechts")[21] di Eropa pada tahun 1494. Pada saat yang sama, perusahaan ini berganti nama menjadi "Ulrich Fugger of Augsburg dan Saudara" untuk menunjukkan kesetaraan dari tiga bersaudara yang terlibat dalam masalah tersebut, meskipun sumber Tyrolean hampir secara universal menyatakan bahwa perusahaan Jakob Fugger dan pusat kontrak dari perdagangan Hungaria semua yang ditandatangani olehnya. Pada perkembangan ini peningkatan besar pengaruh Jakob dalam perusahaan dapat diamati. Sejak akhir 1480-an Jakob Fugger lebih mendominasi kebijakan perusahaan, meskipun kakak tertua Ulrich masih secara resmi memimpin perusahaan.[22]

Potensi pertumbuhan yang besar pada perdagangan pertambangan dan bijih sangat menguntungkan yang dimanfaatkan oleh Jakob Fugger pada tahun-tahun berikutnya. Sebagai jaminan atas pinjaman yang dia berikan kepada Habsburg dan Raja Hungaria, dia menuntut pendapatan atas tambang dari Tyrol dan pengalihan hak penambangan di Hungaria Atas kepadanya. Melalui metode ini, ia akhirnya membangun kekuatan dominan dan hampir mopolistik pada perdagangan tembaga di Eropa Tengah. Dengan mitra bisnisnya Hans Thurzó ia mendirikan perdagangan Hungaria pada tahun 1494.[23] Tambang yang didanai oleh Fugger dibangun di Neusohl, pada saat itu merupakan bagian dari Kerajaan Hungaria. Ekspansi ini dilanjutkan dengan pembangunan pabrik peleburan di Neusohl, Arnoldstein di Carinthia, Hohenkirchen di Thuringia dan Moschnitz.[24] Tembaga didistribusikan melalui pabrik pengolahan di Breslau, Leipzig, Krakau dan Ofen. Untuk transportasi ke pelabuhan Danzig, Stettin dan Lübeck di Laut Baltik Fugger mendanai pembangunan jalan baru melewati Celah Jablunkov. Dari pelabuhan tersebut tembaga itu dikirim ke wilayah Rusia dan juga melalui Antwerp ke Lisbon yang mana merupakan komoditi perdagangan penting bagi Portugis untuk diekspor ke India.[25][26] Sebagian dari tembaga itu juga diangkut melalui Wiener Neustadt dan pelabuhan Adriatik Triest dan Zengg menuju pasar tembaga di Venesia. Pada saat itu, tambang dari Tyrol dan Hungaria, keduanya menyediakan sebagian besar produksi total tembaga Eropa yang menetapkan posisi yang sangat menguntungkan di pasar Eropa, meskipun bukan monopoli total.[27]

Vatikan sebagai klien[sunting | sunting sumber]

Swiss Guard, 2009

Keluarga Fugger adalah perusahaan dagang Jerman pertama yang memiliki hubungan bisnis langsung dengan Kuria Roma.[28] Setelah kematian Paus Alexander VI pada bulan agustus 1503 Jakob Fugger mengintensifkan kontak dengan Vatikan di Roma. Bagi Paus baru Julius II Fugger membiayai perekrutan dari Swiss Guard di 1505/1506, yang masih ada saat ini. Awal transaksi di Roma dikaitkan dengan ulama Markus Fugger pada 1473. Pada tahun 1477 bisnis Fugger bertanggung jawab dalam mentransfer pendapatan gereja dari Swedia ke Roma. Antara tahun 1508 dan 1524, perusahaan ini menyewa tempat peleburan Romawi, Zecca, yang memproduksi 66 jenis koin untuk empat paus berbeda. Setelah ini Keluarga Fugger hanya diwakili oleh satu pabrik di Roma, sebagian besar karena "Sacco di Roma" dan Paus Clement VII dari Medici yang kurang ramah pada orang Jerman.[29]

Perdagangan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Perdagangan komoditas memiliki peran yang lebih kecil dibandingkan dengan dua cabang utama dari bisnis Fugger, perbankan dan pertambangan. Hal ini terkait dengan investasi eksotis pada ekspedisi perdagangan awal oleh Jakob Fugger yang mendapat tempat menonjol dalam sejarah bisnis Fugger.

Setelah penemuan rute laut ke India oleh Vasco da Gama dan penegakan monopoli rempah-rempah Protugis, Jakob Fugger mengambil bagian dalam perdagangan rempah-rempah dan pada tahun 1503 membuka pabrik di Lisbon. Ia mendapat izin untuk perdagangan lada, rempah-rempah lainnya, dan barang-barang mewah seperti mutiara dan batu permata melalui Lisbon. Bersama dengan rumah-rumah pedagang dari Jerman dan Italia ia memberikan kontribusi untuk armada 22 kapal Portugis yang dipimpin oleh Francisco de Almeida yang berlayar ke India pada tahun 1505 dan kembali pada 1506. Meskipun sepertiga dari barang-barang yang diimpor harus diserahkan kepada Raja Portugal operasi ini masih memberikan keuntungan yang signifikan.[30] Segera setelah itu Raja menyatakan perdagangan rempah-rempah adalah monopoli kerajaan dalam rangka untuk mengamankan pendapatannya dan mengecualikan pedagang asing untuk ikut serta. Namun, Portugis masih tergantung pada tembaga yang disalurkan oleh Fugger yang menjadi komoditas ekspor penting untuk perdagangan dengan India.

Tidak seperti Keluarga Welser, partisipasi Jakob Fugger dalam perdagangan luar negeri sangat hati-hati dan konservatif, operasi serupa lainnya dimana ia berinvestasi didalamnya adalah ekspedisi perdagangan yang gagal ke Kepulauan Maluku yang dipimpin oleh orang Spanyol Garcia de Loaisa.[31] Ada beberapa bukti bahwa ia membiayai pelayaran terkenal Magellan.[32]

Krisis besar dari Jakob Fugger[sunting | sunting sumber]

Terutama untuk proyek-proyek pertambangan di Hungaria Atas perusahaan Fugger memerlukan modal yang sangat besar, yang pada masa itu tidak mampu untuk dikumpulkan. Oleh karena itu, Kardinal Melchior von Meckau menjadi sponsor utama dari bisnis Fugger di 1496. Sang Pangeran-Uskup secara diam-diam dan tanpa diketahui oleh gereja kapitel-nya menginvestasikan 150,000 gulden ke perusahaan Fugger dengan imbalan bunga, sehingga menghindari larangan resmi gereja atas bunga.[33] Ketika ia meninggal di Roma pada 1509 investasi ini terungkap. Paus, keuskupan Brixen dan keluarga Meckau semua mengklaim warisan tersebut yang sekarang menuntut pengembalian segera atas aset-aset yang dapat mengakibatkan kebangkrutan bagi Jakob Fugger. Dalam situasi inilah yang mendorong Kaisar Maximilian I untuk turun tangan dan membantu bankirnya. Pada kondisi membantu Paus Julius II dalam perang melawan Republik Venesia, Pemimpin Habsburg diakui sebagai ahli waris yang sah dari Kardinal Melchior von Meckau. Warisan tersebut sekarang dapat diselesaikan dengan amortisasi utang. Fugger juga harus memberikan perhiasan sebagai kompensasi kepada Paus. Namun, sebagai imbalan atas dukungannya, Maximilian I menuntut dukungan keuangan yang terus-menerus bagi kampanye militer dan politiknya yang sedang berlangsung.[34]

Sejak kematian saudara-saudaranya Georg pada 1506 dan Ulrich pada 1510 Jakob Fugger sekarang menjalankan bisnis Fugger sebagai satu-satunya pembuat kebijakan dan keputusan. Perusahaan ini berganti nama menjadi "Jakob Fugger und Gebrüder Söhne" (Jakob Fugger dan Saudara Anak). Pada tahun-tahun berikutnya sampai dengan kematiannya, Jakob Fugger berhasil mengumpulkan kekayaan keluarga mencapai sekitar 200.000 gulden pada tahun 1511 hingga lebih dari 2.000.000 gulden, atau sekitar 2% dari PDB Eropa.[35]

Pemilihan Charles V pada tahun 1519[sunting | sunting sumber]

Potret dari Charles V, Bernard van Orley (1519 1520)

Kaisar Maximilian meninggal pada bulan Januari tahun 1519 dan diserahkan kepada cucunya Carlos I tanah warisan dari Rumah Habsburg dan yang berdampingan tanah Burgundi serta perdebatan atas klaim pada tahta Kekaisaran Romawi Suci. Untuk mengamankan investasi pentingnya pada Rumah Habsburg, Jakob Fugger memutuskan untuk mendukung pemilihan penggugat tahta berusia 19-tahun. Selain Carlos I, Raja Inggris Henry VIII, Raja Prancis Francois I dan Frederick III, Elektor Sachsen mengumumkan pencalonan mereka. Francois I telah mengamankan suara dari Keuskupan Agung Trier dan Elektor dari Palatinate serta menawarkan 300.000 gulden uang pemilihan. Para Pangeran-Elektor terdiri dari tiga uskup agung dari Mainz, Cologne dan Trier ditambah dengan Raja Bohemia, Elektor dari Palatinate, Margrave dari Brandenburg dan Adipati of Saxony.

Ini adalah situasi yang sulit untuk Carlos I yang sekarang mengandalkan kekayaan Jakob Fugger untuk mempengaruhi pemilihan demi keuntungannya. Fugger menransfer sejumlah besar uang lebih dari 850.000 gulden untuk Pangeran-Elektor yang pada akhirnya menghasilkan pemilihan mutlak Carlos I sebagai Kaisar Romawi Suci pada tanggal 28 Juli 1519. Dari 850,000 gulden, Fugger sendiri mendanai sekitar 550,000 sementara pedagang lain Rumah Augsburg, Keluarga Welser, memberikan kontribusi sekitar 150.000 dan tiga bankir italia menyediakan sisanya. Apa yang hari ini terlihat sebagai penyuapan adalah praktek umum dalam pemilihan Kaisar. Luar biasa memang jumlah uang yang terlibat, terutama karena ketatnya persaingan di antara calon dari para pangeran.[36]

Beberapa hari kemudian Paus memberikan Carlos I, sekarang Charles V, hak untuk menamai dirinya sebagai Kaisar Terpilih. Baru pada tahun 1530 Charles V dimahkotai sebagai Kaisar oleh Paus di Bologna. Ia adalah Kaisar terakhir yang menerima penobatan paus.[37]

Charles V, sejak pemilihannya memerintah sebuah dunia di mana matahari tidak pernah terbenam, sekarang sangat berhutang budi kepada Jakob Fugger. Pada tahun 1521 utangnya terhitung lebih dari 600.000 gulden. Kaisar mengamortisasikan 415,000 dari jumlah ini dan sebagai gantinya memberikan perusahaan Fugger hak operasi pertambangan perak dan tembaga Tyrol. Selama Imperial Diet 1523 di Nuremberg muncul perdebatan apakah akan membatasi modal perdagangan dan jumlah perusahaan penyedia perdagangan yang diizinkan untuk beroperasi. Jakob Fugger turun tangan dan mengingatkan Kaisar bahwa "Telah diketahui bahwa Yang Mulia Kaisar tidak dapat mengklaim Tahta Romawi tanpa bantuan saya,..." (bahasa Jerman: „Es ist auch wissentlich und liegt am Tage, dass Eure Kaiserliche Majestät die römische Krone ohne mein Zutun nicht hätte erlangen können,…“)[38] Penambahan permintaan pembayaran semua hutang akhirnya berujung pada semua diskusi mengenai pembatasan perdagangan dan pelarangan monopoli dihentikan. Selain itu, Jakob Fugger diberi konsesi untuk tambang air raksa dan cinnabar di Almadén. Perusahaan Fugger terlibat dalam usaha pertambangan Spanyol sampai tahun 1645.[39]

Perkawinan, warisan dan penerusnya[sunting | sunting sumber]

Potret Jakob Fugger dan Sibylle Artzt, sekitar 1500
Jakob Fugger dan Sybille Artzt, Miniatur di Ehrenbuch dari keluarga Fugger, Augsburg, Workshop Jörg Breu der Jüngere, 1545-1549

Pada tahun 1498, 40-tahun Jakob Fugger menikahi Sybille Arzt (juga: Artzt) Grand Burgheress dari Augsburg, putri dari Grand Burgher Augsburg terkenal yang berusia 18 tahun. Pernikahan ini membuka kesempatan bagi Jakob untuk meningkat menjadi Grand Burgher dari Augsburg (jerman Großbürger zu Augsburg) dan kemudian akhirnya memberikan aspirasi yang telah lama Jakob Fugger tunggu yaitu kursi di dewan kota (jerman Stadtrat) dari Augsburg. Empat tahun setelah pernikahan, Jakob Fugger membelikan istrinya yang masih muda perhiasan senilai 40,000 gulden dari harta Burgundy. Jakob ingin menunjukkan bahwa dia adalah setara dengan Habsburg, setidaknya secara finansial. Namun perhiasan tersebut tersimpan dalam kotak penyimpanan di ruang bawah tanah rumahnya karena takut akan pencurian dan kecemburuan. Pasangan ini tidak memiliki anak. Tujuh minggu setelah suaminya meninggal Sybille Arzt menikah dengan mitra bisnis Jakob dan beralih memeluk kepercayaan Protestan.[40]

Jakob Fugger meninggal pada 30 desember 1525. Inventarisasi yang dilakukan oleh ahli warisnya mengungkapkan aset sebesar 3,000,058 gulden dan kewajiban sebesar 867,797 gulden mengakibatkan surplus 2,132,261 gulden.[41]

Karena ia tidak memiliki keturunan langsung, perusahaan dan aset-asetnya diwariskan kepada keponakannya, Raymund dan Anton Fugger, yang juga memimpin perusahaan. Anton berhasil menggandakan keuntungan keluarga sekali lagi pada 1546.[42]

Pandangan agama[sunting | sunting sumber]

Fugger adalah pemeluk setia Katolik Roma. Menurut Stein,[43] Fugger bersikeras bahwa hanya penduduk Katolik yang harus "menemukan perawatan dan pengobatan" di Fuggerei. Setelah perkembangan Reformasi, kompleks perumahan tersebut menemukan dirinya berada dalam kota Augsburg yang semakin Protestan. Keluarga Fugger membiayai naiknya kekuasaan Dinasti Habsburg, yang akan memainkan peran penting dalam Counterreformation.

Yayasan dan bangunan Jakob Fugger[sunting | sunting sumber]

Fugger kapel di Annakirche[sunting | sunting sumber]

The Fugger kapel di Annakirche, Augsburg, 2007

Bersama dengan saudaranya Ulrich dan atas nama almarhum saudaranya Georg, Jakob Fugger mendirikan Fugger kapel di Biara Carmelite Gereja St. Anna yang terletak di Augsburg. Tempat ini juga menjadi tempat pemakaman bagi ketiga bersaudara. Konstruksi dimulai pada 1509 dan selesai pada tahun 1512. Kapel ini mengambil bentuk kapel pemakaman Italia dengan pengaruh yang jelas dari Venesia dan Roma, sehingga menjadikannya konstruksi renaissance pertama di Jerman. Interiornya dirancang dengan bantuan dari banyak seniman Jerman yang terkenal, seperti Albrecht Dürer, Hans Burgkmair, Jörg Breu Si Tua dan Hans Daucher. Gereja tersebut kemudian menjadi Protestan yang menjadi alasan hanya dua anggota lain dari keluarga Fugger yang dimakamkan di sana. Bangunan ini diperkirakan dibangun dalam persiapan untuk penobatan Fugger sebagai bangsawan dan untuk menjauhkan diri dari Bangsawan lokal. Selain itu, tempat ini menjadi media untuk melestarikan nama dan memori Fugger dalam gaya arsitektur "Memoria" Italia.[44]

Fuggerhäuser di Augsburg[sunting | sunting sumber]

Damenhof di Fuggerhäuser di Augsburg.

Keluarga Fugger telah memiliki dua rumah di Augsburg di lokasi yang menonjol ketika Jakob Fugger membangun Fuggerhäuser dekat pasar-anggur (sekarang Maximilianstraße) dari 1512 hingga 1515. Rumah Tinggal ini kemungkinan besar dibangun oleh Hans Hiebe. Dalam Fuggerhäuser, Damenhof (halaman Wanita) terinspirasi dari gaya halaman grand florensia, sehingga menjadi bangunan renaissance sekuler pertama di Jerman. Kompleks rumah ini diperluas lagi pada tahun 1523 untuk mengakomodasi kedatangan tamu-tamu termasyhur. Fuggerhäuser merupakan tempat tinggal pribadi dan pusat administrasi dari Jakob Fugger dan istrinya Sybille Fugger-Arzt.[45]

Anggota Keluarga Fugger berikutnya membesar kompleks tersebut beberapa kali. Kompleks ini sebagian besar hancur selama serangan udara di Augsburg pada Perang Dunia II dan dibangun kembali secara sederhana pada tahun 1955. Namun, halaman dan beberapa ruangan lain masih dalam keadaan aslinya. Rumah tersebut masih dimiliki oleh keluarga Fugger, sebagian digunakan sebagai tempat Fürst Fugger Privatbank.

St-Moritz-Prädikatur-Stiftung[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1515 Jakob Fugger menganjurkan untuk peningkatan khotbah di gereja paroki St. Moritz. Pada 1517 Paus Leo X mengeluarkan papal bull memberikan Fugger dan ahli warisnya sebagai Pelindung gereja dan mampu memilih imam. Yayasan ini masih ada dan Keluarga Fugger masih merekomendasikan imamnya.

Fuggerei[sunting | sunting sumber]

Melihat ke dalam Hal dari Fuggerei.

Di awal tahun 1516 Jakob Fugger mendanai pembangunan pemukiman bagi para pengrajin dan buruh harian yang membutuhkan. Pada tahun 1523, 52 rumah dibangun. Tempat ini pertama kali bernama Fuggerei pada tahun 1531. Awalnya pemukiman ini dimaksudkan untuk menampung orang-orang yang berada dalam situasi sulit yang bukan karena kesalahan mereka sendiri sampai mereka mampu membangun rumah tangga mereka sendiri yang stabil. Biaya sewa tahunan adalah satu simbolis gulden, meskipun selain itu penambahan yang diminta adalah tiga doa harian atas nama Fugger dan keluarganya.

Pemukiman tersebut diperluas beberapa kali, terakhir pada tahun 1973. Sekitar 150 orang tinggal di Fuggerei hari ini, dan masih membayar sewa tahunan setara dengan satu gulden (0.88 €). Fuggerei adalah daya tarik wisata utama di Augsburg dan sejak tahun 2006 juga terdapat sebuah museum. Pemukiman ini masih dikelola oleh keturunan dari keluarga Fugger dan dibiayai melalui sebuah yayasan (berawal dari 1521).

Yayasan dan bangunan lainnya[sunting | sunting sumber]

Jakob Fugger memberikan beberapa kontribusi kepada gereja-gereja dan biara-biara di Augsburg beberapa diantaranya masih menampilkan lambang Fugger. Dia mendanai Gereja St. Blas di Almagro, Spanyol dan rekonstruksi Santa Maria dell'Anima di Roma.[46] Ia juga membangun sebuah kapel di Oberkirchberg serta membangun sebuah istana di Weisenhorn.

Sastra[sunting | sunting sumber]

Akademik[sunting | sunting sumber]

  • Bruno Bushart: Mati Fuggerkapelle bei St. Anna di Augsburg, Munich 1994, ISBN 978-3-422-06115-6.
  • Richard Ehrenberg: Das Zeitalter der Fugger, Geldkapital und Creditverkehr im 16. Jahrhundert (2 Jilid), Jena 1896.
  • Peter Geffcken: Jakob Fuggers frühe Jahre. Dalam: Martin Kluger (Augsburg): Jakob Fugger (1459-1525). Sein Leben in Bildern, konteks medien und verlag, Augsburg 2009, ISBN 978-3-939645-14-6.
  • Peter Geffcken: Jakob Fugger der Reiche (1459-1525): "Königsmacher", Stratege und Organisator". dalam: DAMALS 7 tahun 2004.
  • Peter Geffcken: Fugger – Geschichte einer Familie: "Mati Handelsherren mit dem Dreizack". dalam: DAMALS 7 tahun 2004.
  • Mark Häberlein: Mati Fugger. Geschichte einer Augsburger Familie (1367-1650), Kohlhammer, Stuttgart 2006, ISBN 978-3-17-018472-5.
  • Sarah Hadry: Mati Fugger di Kirchberg und Weisenhorn. Herrschaftsverfassung und Leibeigenschaft, Konfessionalisierung und Residenzbildung, Wißner, Augsburg 2007, ISBN 978-3-89639-613-6.
  • Max Jansen: Mati Anfänge der Fugger, Leipzig 1907, ISBN 978-3-86741-614-6.
  • Peter Kalus: Mati Fugger in der Slowakei, Augsburg 1999, ISBN 978-3-89639-175-9.
  • Franz Karg: Salah Stadtherren Profil. Jakob der Reiche, der erste Fugger di Weisenhorn, di: Weißenhorner Profil 1160-2010. Beiträge und Untersuchungen zur Stadtgeschichte (Kataloge Schriften und des Weißenhorner Heimatmuseums 5), Weisenhorn 2010.
  • Hermann Kellenbenz: Mati Fugger di Spanien und Portugal bis 1560. Ein Großunternehmen des 16. Jahrhunderts (2 Jilid), Munich tahun 1990, ISBN 978-3-925355-60-8.
  • Norbert Lieb: Mati Fugger und die Kunst. Band 1: Im Zeitalter der Spätgotik und der frühen Renaissance, Munich tahun 1952.
  • Götz von Pölnitz: Jakob Fugger, di: NDB, Neue Deutsche Biographie, 5. Bd. (1961), S. 710-716.
  • Götz von Pölnitz: Mati Fugger. Mohr & Siebeck, 6. Ed. Tübingen 1999, ISBN 3-16-147013-3.
  • Götz von Pölnitz: Jakob Fugger. Mohr & Siebeck, Tübingen 1949. Preview: [1].
  • Benjamin Scheller: Memoria an der Zeitenwende. Mati Stiftungen Jakob Fuggers des Reichen vor und während der Reformasi (ca. 1505-1555), Berlin 2004, ISBN 978-3-05-004095-0.
  • Aloys Schulte: Mati Fugger di Rom 1495-1523 (2 Jilid), Leipzig tahun 1904, ISBN 978-5-87416-398-3.
  • Marion Tietz-Strödel: Mati Augsburg Augsburg, Tübingen 1982, ISBN 978-3-16-844570-8.
  • Eike Eberhard Unger: Mati Fugger di Hall saya. T., Tübingen 1967, ASIN B0000BTV29.
  • Jacob Strieder: Jacob Fugger Kaya, Washington 1931, ISBN 978-1-163-18704-3.
  • Barbara Günther: Sybille Fugger, die Frau Jakobs des Reichen., Tahun 1985, ISBN 3-7987-0235-7

Populer[sunting | sunting sumber]

  • Franz Herre: Mati Fugger di ihrer Zeit. Wißner-Verlag, 12. Auflage, Augsburg 2005, ISBN 3-89639-490-8.
  • Martin Kluger: Mati Mozarthaus Augsburg. Kaufherrn, Stifter und Mäzene, konteks verlag, Augsburg 2010, ISBN 978-3-939645-31-3.
  • Martin Kluger: Mati Fugger: Mati deutschen Medici di und um Augsburg, konteks verlag, Augsburg 2009, ISBN 978-3-939645-13-9.
  • Martin Kluger: "Jakob Fugger (1459-1525). Sein Leben in Bildern", konteks medien und verlag, Augsburg 2009, ISBN 978-3-939645-14-6
  • Martin Kluger: Mati Augsburg. Ein Fuhrer durch die älteste Sozialsiedlung der Welt. konteks-verlag, Augsburg 2009, ISBN 978-3-939645-16-0
  • Martin Kluger: Fugger – Italien. Geschäfte, Hochzeiten, Wissen und Kunst. Geschichte einer fruchtbaren Beziehung, konteks medien und verlag, Augsburg 2010, ISBN 978-3-939645-27-6.
  • Martin Kluger: The Fugger Dinasti di Augsburg. Pedagang, Pengusaha Pertambangan, Bankir dan Dermawan. konteks verlag Augsburg, Augsburg 2014, ISBN 978-3-939645-74-0.
  • Günter Ogger: Kauf dir einen Kaiser. Die Geschichte der Fugger. Droemer Knaur, 17. Auflage, Munich 1995, ISBN 3-426-03613-4.
  • Greg Steinmetz, Orang Terkaya Yang Pernah Hidup: The Life and Times of Jacob Fugger (New York, New York: Simon & Schuster, 2015). ISBN 978-1-451-68855-9

Dalam fiksi[sunting | sunting sumber]

Pohon keluarga[sunting | sunting sumber]

boht sahi thi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peter Geffcken: Fugger – Geschichte einer Familie: "Die Handelsherren mit dem Dreizack". In: DAMALS 7/2004
  2. ^ "Anton Fugger". Encyclopædia Britannica. 
  3. ^ "Jakob Fugger". The Wall Street Journal. 
  4. ^ Häberlein 2006, p. 20-22
  5. ^ Pölnitz 1999, p. 44-46
  6. ^ Häberlein 2006, p. 34,35
  7. ^ Häberlein 2006, p. 26
  8. ^ Geffcken 2009, p. 15
  9. ^ Pölnitz 2009, p. 32,33
  10. ^ Mineral and political wealth of Banská Bystrica, 2002
  11. ^ Strieder 1931, p. 110-112
  12. ^ Eike Eberhard Unger: Die Fugger in Hall i.T., Tübingen 1967
  13. ^ Pölnitz 1999, p. 60
  14. ^ Maximilian I. Excerpted from Encyclopædia Britannica.
  15. ^ Sarah Hadry: Die Fugger in Kirchberg und Weißenhorn. Herrschaftsverfassung und Leibeigenschaft, Konfessionalisierung und Residenzbildung, Augsburg 2007
  16. ^ Häberlein 2006, p. 188
  17. ^ Pölnitz 1999, p. 112
  18. ^ Mark Häberlein: Die Fugger. Geschichte einer Augsburger Familie (1367–1650), Stuttgart 2006
  19. ^ Häberlein 2006, p. 101
  20. ^ Pölnitz 1999, p. 255
  21. ^ Jahresbericht für Deutsche Geschichte
  22. ^ Peter Geffcken: Jakob Fugger der Reiche (1459–1525): "Königsmacher", Stratege und Organisator". In: DAMALS 7/2004
  23. ^ Pölnitz 1999, p. 76 et seq.
  24. ^ Häberlein 2006, p. 46
  25. ^ Pölnitz 1999, p. 291
  26. ^ Häberlein 2006, p. 80
  27. ^ Häberlein 2006, p. 46-48
  28. ^ Fugger – Geschichte einer Familie: "Die Handelsherren mit dem Dreizack". In: DAMALS 7/2004
  29. ^ Häberlein 2006, p. 50
  30. ^ Franz Hümmerich: Die erste deutsche Handelsfahrt nach Indien 1922
  31. ^ Häberlein 2006, p. 66
  32. ^ Steinmetz, Greg (2015). The Richest man who ever lived: the life and times of Jakob Fugger. Simon and Schuster. 
  33. ^ Pölnitz 1999, p. 79 et seq.
  34. ^ Häberlein 2006, p. 61-63.
  35. ^ Richard Ehrenberg: Das Zeitalter der Fugger, Geldkapital und Creditverkehr im 16. Jahrhundert (2 Bde), Jena 1896
  36. ^ Strieder 1931, p. 151
  37. ^ Maltby, William, The Reign of Charles V, St. Martin's Press, 2002
  38. ^ Franz Herre: Die Fugger in ihrer Zeit, Augsburg, 2000
  39. ^ Pölnitz 1999, p. 320,321
  40. ^ Barbara Günther: Sybille Fugger, die Frau Jakobs des Reichen., 1985
  41. ^ Richard Ehrenberg: Das Zeitalter der Fugger, Geldkapital und Creditverkehr im 16. Jahrhundert (2 Bde), Jena 1896
  42. ^ Häberlein 2006, p. 67,68
  43. ^ Negotiating the French Pox in Early Modern Germany by Claudia Stein
  44. ^ Benjamin Scheller: Memoria an der Zeitenwende. Die Stiftungen Jakob Fuggers des Reichen vor und während der Reformation (ca. 1505–1555), Berlin 2004
  45. ^ Häberlein 2006, p. 143-145
  46. ^ Norbert Lieb: Die Fugger und die Kunst. Band 1: Im Zeitalter der Spätgotik und der frühen Renaissance, München 1952

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]