Honne dan tatemae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Di Jepang, "honne" merujuk pada perasaan dan keinginan seseorang yang sebenarnya (本音, hon'ne, "suara sejati"), dan "tatemae" merujuk secara kontras pada sikap dan perilaku yang ditunjukkan di publik (建前, tatemae, "bangun di depan", "muka bangunan"). Sifat hormat ini mulai dibentuk pada zaman pasca perang.[1]

Seseorang mungkin memiliki honne yang bertentangan dengan anggapan masyarakat atau tuntutan sesuai dengan posisi dan keadaan, dan seringkali disembunyikan, kecuali dengan teman terdekatnya. Tatemae adalah anggapan masyarakat dan dibutuhkan sesuai dengan posisi dan keadaan seseorang, dan mungkin saja sesuai atau tidak sesuai dengan honne seseorang. Dalam banyak kasus, tatemae mengarah pada kebohongan yang jelas untuk menghindari pengungkapan perasaan batin yang sebenarnya.

Sikap honne–tatemae dianggap sangat penting oleh beberapa orang[siapa?] dalam budaya Jepang.[2]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Dalam budaya Jepang, kegagalan publik dan ketidaksetujuan orang lain dipandang sebagai sumber tertentu dari malu[3] dan penurunan status sosial,[4][5][6] sehingga biasa untuk menghindari konfrontasi langsung atau ketidaksepakatan dalam kebanyakan konteks sosial.[7] Secara tradisional, norma-norma sosial mendikte bahwa seseorang harus berusaha meminimalkan perselisihan; kegagalan untuk melakukannya dapat dilihat sebagai penghinaan atau agresif.[8] Untuk alasan ini, orang Jepang cenderung berusaha keras untuk menghindari konflik, terutama dalam konteks kelompok besar.[butuh rujukan] Dengan menjunjung tinggi norma sosial ini,[9] seseorang dilindungi secara sosial dari pelanggaran seperti itu oleh orang lain.[10]

Konflik antara honne dan giri (kewajiban sosial) menjadi salah satu topik utama dalam drama Jepang sepanjang masa.[11] Misalnya, seorang protagonis harus memilih antara melaksanakan kewajibannya kepada keluarga/tuan feodal atau mengejar hubungan cinta rahasia.[butuh rujukan]

Konsep yang sama dalam budaya Tionghoa disebut "wajah dalam" dan "wajah luar", dan kedua aspek ini juga sering bertentangan.[butuh rujukan]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Fenomena kontemporer seperti pengasingan hikikomori dan lajang parasit dipandang sebagai contoh masalah pertumbuhan budaya Jepang akhir dari generasi baru yang tumbuh tanpa mampu menghadapi kompleksitas honne–tatemae[butuh rujukan] dan tekanan masyarakat yang semakin konsumtif.[butuh rujukan]

Meskipun tatemae dan honne bukanlah fenomena khas Jepang, beberapa orang Jepang merasa bahwa fenomena tersebut unik bagi negara Jepang; terutama di kalangan orang Jepang yang merasa budaya mereka unik karena memiliki konsep "pikiran pribadi" dan "pikiran publik". Meskipun mungkin tidak ada terjemahan kata tunggal langsung untuk honne dan tatemae dalam beberapa bahasa,[butuh rujukan] mereka memiliki deskripsi dua kata; misalnya dalam bahasa Inggris, "private mind" dan "public mind".

Beberapa peneliti[12] yang menyarankan bahwa perlunya kata-kata eksplisit untuk tatemae dan honne dalam budaya Jepang adalah bukti bahwa konsep tersebut relatif baru di Jepang, sedangkan pemahaman tak terucapkan di banyak budaya lain menunjukkan internalisasi konsep yang lebih dalam. Bagaimanapun, semua budaya memiliki konvensi yang membantu menentukan komunikasi dan perilaku yang tepat dalam berbagai konteks sosial yang secara implisit dipahami tanpa nama eksplisit untuk adat istiadat sosial yang menjadi dasar konvensi.

Pertentangan serupa mengenai perasaan orang Jepang yang sebenarnya dan kepura-puraan di depan publik diamati dalam yase-gaman,[13] istilah yang diterjemahkan sebagai "kelaparan sampai kerangka [seseorang]", mengacu pada konten atau berpura-pura menjadi begitu. Saat ini, istilah tersebut digunakan untuk dua arti yang berbeda, mengungkapkan kebajikan samurai dari disiplin diri,[14] kepahlawanan moral diam,[15] atau mengejek sikap keras kepala, menyelamatkan muka.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Takeo Doi,The anatomy of self,1985,page35
  2. ^ Doi, Takeo (1973), The Anatomy of Dependence: Exploring an area of the Japanese psyche: feelings of indulgence, Kodansha International .
  3. ^ Ruth Benedict,The Chrysanthemum and the Sword,1946,page153
  4. ^ Takeo Doi, The anatomy of dependence,1971,page53
  5. ^ John W. Dower,War without Mercy,1986,page122,127,133
  6. ^ John W. Dower,Embracing Defeat,1999,page284
  7. ^ Ruth Benedict,The Chrysanthemum and the Sword,1946,page153,154,164
  8. ^ Ruth Benedict,The Chrysanthemum and the Sword,1946,page218
  9. ^ Ruth Benedict, The Chrysanthemum and the Sword, 1946, page 52, 86
  10. ^ Lafcadio Hearn, Japan:An Attempt at interpretation, 1904, Dodo Press, page 192
  11. ^ Ruth Benedict, The Chrysanthemum and the Sword, 1946, page 205-207, 315
  12. ^ Edward T. Hall,Cultural Iceberg Model,1976
  13. ^ John W. Dower,War without Mercy,1986,page230
  14. ^ Ruth Benedict,The Chrysanthemum and the Sword,1946,page218(man who is free of passion),228,63(frugality)
  15. ^ Lafcadio Hearn,Japan:An Attempt at Interpretation,1904,Dodo Press,page226,246,250,252
  16. ^ John W. Dower,Embracing Defeat,1999,page284