Wabi-sabi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Dalam estetika tradisional Jepang, wabi-sabi () merupakan sebuah pandangan dunia yang terpusat pada penerimaan terhadap kefanaan dan ketidaksempurnaan. Estetika tersebut kadang-kadang dijelaskan sebagai salah satu keindahan yang tak sempurna, tak kekal, dan tak lengkap. Prinsip wabi-sabi pertama kali muncul pada masa Dinasti Song, dan dipopulerkan oleh Sen no Rikyū pada zaman Muromachi. Rikyū menjadi orang pertama yang menerapkan estetika wabi-sabi dalam berbagai bentuk kesenian Jepang, seperti upacara minum teh Jepang serta ikebana (kesenian merangkai bunga).

Estetika wabi sabi berlandaskan filosofi Zen, yang dibawa ke Jepang oleh biksu Zen Eisai pada abad ke-12. Kegiatan upacara minum teh menjadi salah satu elemen terpenting dalam wabi sabi. Upacara ini pertama kali di formalisasikan pada zaman Kamakura, dan disebarkan oleh Ikkyū dan dipopulerkan oleh Sen no Rikyū.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Rumah teh Jepang yang mencerminkan estetika wabi-sabi di Taman Kenroku-en (兼 六 園).

Jika diartikan dalam kata-kata yang paling sederhana, wabi sabi adalah sebuah kesenian dan filosofi Jepang untuk mencari keindahan dalam ketidaksempurnaan dunia, dan menerima siklus alami dari pertumbuhan, kematian, dan permbusukan.[1][2]

Makna wabi-sabi (侘寂) yang sebenarnya memiliki keambiguan yang membuatnya sulit untuk dijelaskan. Kata wabi () berasal dari kata wabu, yang berarti kelemahan, dan wabishii, yang digunakan untuk menggambarkan kesedihan dan kemiskinan.[3][4] Kata tersebut juga dapat berarti sederhana, tidak materialistis, dan rendah hati.[5]

Kata sabi () mempunyai arti seperti pergerakan alami, dan pengertian bahwa keindahan tidak selamanya ada. Definisi kata sabi berubah seiring waktu, dari arti kunonya, yaitu "ketandusan" atau "kehancuran" ke "bertumbuh tua".[6] Salah satu penggunaan kata sabi () yang pertama kali adalah oleh penyair Fujiwara no Toshiwari, yang menggunakannya untuk menggambarkan rasa kesepian atau kesedihan.[3][7]

Menurut Leonard Koren, wabi-sabi dapat dideskripsikan sebagai "Karakteristik yang paling mencolok dan khas dalam keindahan tradisional Jepang dan menempati posisi yang kira-kira sama dalam jangkauan nilai estetika Jepang seperti halnya dengan pandangan peradaban Yunani Kuno tentang keindahan dan kesempurnaan Dunia Barat".[8] Menurut Richard Powell, "Wabi-sabi berarti memelihara semua yang otentik dengan mengakui tiga realitas sederhana: tidak ada yang abadi, tidak ada yang selesai, dan tidak ada yang sempurna."[9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Lukisan lanskap Xia Gui, seorang pelukis dari Dinasti Song yang memulai sekolah Ma-Xia, sebuah gaya melukis yang dikembangkan oleh Xia dan pelukis sejaman bernama Ma Yuan.[10]

Sejarah wabi sabi bermula dari buah pemikiran Zen Buddhisme, yang berakar dari kepercayaan Taoisme. Perkembangan wabi sabi dipercayai bermula dari zaman Dinasti Song, dimana aspek-aspek kesenian pada zaman tersebut mulai condong pada prinsip estetika wabi sabi.[11] Pada saat ini juga jenis lukisan literati atau wen-jen hua mulai bermunculan. Pelukis-pelukis tersebut berasal dari akademi Sekolah Selatan Lukisan Tionghoa, yang seringkali bertentangan dengan para pelukis dari Sekolah Utara, dikarenakan gaya lukisan mereka yang lebih sederhana. Keringkasan karya seni tersebut menjadi ciri khas yang menetapkan bentuk estetika wabi sabi nantinya.[10]

Teh pertama kali ditanam di Jepang oleh biksu Zen Eisai, yang membawanya dari Tiongkok pada zaman Kamakura.[12] Pada zaman itu juga kegiatan upacara minum teh Jepang diperkenalkan 50 tahun kemudian oleh Nanpo Shomyo, atau yang dikenal sebagai Daiō.[12] Terdapat banyak biksu lainnya yang menjadi ahli dalam upacara tersebut; salah satunya adalah Ikkyū, yang mengajarkan prosedur dan peraturan upacara minum teh kepada muridnya Murata Shukō.[12][13][14] Shuko pun mengajarkannya kepada Ashikaga Yoshimasa, shogun pada masa itu, yang juga merupakan seorang pendukung kesenian Jepang.[12]

Sen no Rikyu, biksu Zen yang mempopulerkan budaya minum teh di Jepang.

Pada saat itu, peralatan-peralatan yang digunakan untuk upacara teh berasal dari Tiongkok, yang terlihat indah dan bernilai mahal. Shukō, yang merupakan ahli dalam upacara minum teh, tidak menyukai peralatan tersebut dan lebih memilih untuk menggunakan peralatan yang terlihat sederhana walaupun kurang terlihat mencolok dan menakjubkan.[15] Ini membuat upacara minum teh wabi sabi lebih alami dan sederhana.[16]

Upacara minum teh semakin dipopulerkan pada Zaman Muromachi, ketika kondisi politik di Jepang sedang tidak stabil.[17] Pada zaman ini juga budaya minum teh di Jepang mulai diapresiasi oleh orang-orang di luar lingkungan Zen, terutama dalam kalangan kelas samurai.[18] Sen no Rikyū menjadi tokoh terpenting dalam perkembangan kegiatan upacara teh. Rikyū adalah seorang biksu Zen yang menetap di Kuil Daitokuji, Kyoto, selama beberapa tahun.[19] Rikyū menjadi kepala upacara minum teh untuk Toyotomi Hideyoshi, seorang samurai yang dekat dengannya.[19][20] Ia merancang berbagai ruang minum teh menggunakan bahan-bahan yang berasal dari alam, seperti bambu, gelagah, tanah liat, dan kayu, karena ia merasa tujuan Zen adalah untuk menyucikan jiwa seseorang dengan menjadi satu dengan alam.[21] Ide arsitektural ruang minum teh Rikyū terinspirasi dari desain sederhana kuil-kuil Zen.[22]

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Terdapat tujuh prinsip Zen yang digunakan untuk mencapai estetika wabi sabi:[23][24]

  • Fukinsei (asimetri)
  • Kanso (kesederhanaan)
  • Koko (keagungan)
  • Shizen (kealamian)
  • Yugen (kehalusan)
  • Datsuzoku (kebebasan)
  • Seijaku (ketenteraman)

Prinsip-prinsip tersebut digunakan dalam berbagai penerapan estetika wabi sabi. Contohnya seperti:

Taman Zen Ryōan-ji di Kyoto yang mulai dibangun pada tahun 1450 saat zaman Muromachi. Taman ini dibangun menggunakan prinsip wabi sabi.[25]

Taman zen sudah dibuat sejak zaman Kamakura dan Muromachi, dan mempunyai dua jenis. Jenis pertama terdiri dari taman yang terhubung dengan kuil Zen. Taman jenis ini dibuat untuk dilihat dari ruangan dalam kuil atau ruang minum teh. Contoh-contoh taman sejenis ini seperti taman kuil Daitoku-ji dan Nanzen-ji.[26] Jenis taman kedua biasa disebut roji, yang biasa digunakan untuk dilewati dari dan ke chashitsu (rumah atau ruang minum teh). Biasanya taman-taman jenis ini mempunyai jalan bebatuan yang bisa dilewati. Contoh taman jenis ini adalah taman Vila Kekaisaran Katsura.[26]

Ikebana adalah kesenian merangkai bunga Jepang. Kesenian ini sudah dilakukan sejak abad ketujuh, yang berasal dari tradisi Tiongkok untuk memberikan persembahan kepada Buddha.[27] Bentuk ikebana bergaya yang pertama disebut rikka, yang berarti "bunga berdiri".[27][28] Terdapat beberapa bentuk ikebana lainnya, seperti bentuk nagaire dan chabana, yang dibuat oleh Sen no Rikyū. Chabana merupakan rangkaian-rangkaian bunga yang dipajang saat upacara teh.[29]

Puisi Jepang memiliki isi yang sedikit dan lebih pendek dibandingkan puisi dari Barat.[30] Salah satu bentuk puisi Jepang yang paling terkenal adalah haiku. Haiku biasa hanya ditulis dengan tiga kalimat, dan mempunyai pola puisi 5-7-5.[31]

Mangkuk teh Wabi-sabi, periode Azuchi-Momoyama, abad ke-16.

Terdapat banyak kerajinan keramik Jepang, seperti mangkuk teh, stoples, vas bunga, wadah dupa, dan lainnya.[32] Jenis tembikar raku menjadi salah satu karya keramik paling berharga. Mangkuk teh raku pertama kali dibuat oleh Chōjirō, seorang pembuat ubin, dengan bantuan ahli upacara teh Sen no Sen no Rikyū.[33][34]

Noh adalah kesenian drama Jepang yang dibuat oleh Kan'ami pada zaman Muromachi di abad ke-13. Kesenian ini lalu dikembangkan oleh Zenchiku dan Zeami.[35]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Juniper 2003, hlm. 2
  2. ^ Lawrence 2004, hlm. 17
  3. ^ a b Juniper 2003, hlm. 48-49
  4. ^ Powell 2004, hlm. 7
  5. ^ Lawrence 2004, hlm. 19-20
  6. ^ Lawrence 2004, hlm. 20-21
  7. ^ Powell 2004, hlm. 6
  8. ^ Koren 2008, hlm. 21
  9. ^ Powell 2004, hlm. ix
  10. ^ a b Juniper 2003, hlm. 9
  11. ^ Juniper 2003, hlm. 7, 9
  12. ^ a b c d Suzuki 1960, hlm. 272
  13. ^ Powell 2004, hlm. 85
  14. ^ Juniper 2003, hlm. 36
  15. ^ Powell 2004, hlm. 86
  16. ^ Powell 2004, hlm. 87
  17. ^ Juniper 2003, hlm. 33
  18. ^ Suzuki 1960, hlm. 301
  19. ^ a b Juniper 2003, hlm. 40
  20. ^ Powell 2004, hlm. 88
  21. ^ Powell 2004, hlm. 89
  22. ^ Juniper 2003, hlm. 41
  23. ^ Lawrence 2004, hlm. 36
  24. ^ Hisamatsu 1982, hlm. 29
  25. ^ Juniper 2003, hlm. 71
  26. ^ a b Hisamatsu 1982, hlm. 82
  27. ^ a b Juniper 2003, hlm. 85
  28. ^ Hisamatsu 1982, hlm. 76-77
  29. ^ Juniper 2003, hlm. 86
  30. ^ Juniper 2003, hlm. 75
  31. ^ Juniper 2003, hlm. 76
  32. ^ Hisamatsu 1982, hlm. 90
  33. ^ Hisamatsu 1982, hlm. 91
  34. ^ Juniper 2003, hlm. 80
  35. ^ Hisamatsu 1982, hlm. 100

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]