Wabi-sabi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Taman Zen Ryōan-ji. Taman ini dibangun selama periode Higashiyama. Dinding tanah liat, yang dinodai seiring berjalannya waktu dengan warna cokelat dan oranye yang samar-samar, mencerminkan sabi, dan wabi dicerminkan oleh taman batu.[1]
Rumah teh Jepang yang mencerminkan estetika wabi-sabi di Taman Kenroku-en (兼 六 園)
Mangkuk teh Wabi-sabi, periode Azuchi-Momoyama, abad ke-16

Dalam estetika tradisional Jepang, wabi-sabi () merupakan pandangan dunia yang terpusat pada penerimaan terhadap kefanaan dan ketidaksempurnaan.[2] Estetika tersebut kadang-kadang dijelaskan sebagai salah satu keindahan yang "tak sempurna, tak kekal, dan tak lengkap".[3] Ini adalah konsep yang berasal dari ajaran Buddha tentang tiga tanda keberadaan (三法印, sanbōin), khususnya kefanaan (無常, mujō), penderitaan (, ku) dan kekosongan atau ketiadaan dari sifat diri (, ).

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Karakteristik dari Estetika wabi-sabi berisikan Asimetri, Kekasaran, Kesederhanaan, Ekonomi, Penghematan, Kewajaran, Keintiman, dan Apresiasi terhadap nilai dari benda-benda dan proses alami.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Menurut Leonard Koren, wabi-sabi dapat dideskripsikan sebagai "karakteristik fitur yang paling mencolok dan khas dari keindahan tradisional Jepang dan menempati posisi yang hampir sama dalam kepercayaan Jepang dalam Nilai dan / atau Ekspektasi pada estetika seperti halnya kecantikan ideal di Yunani dan kesempurnaan di Barat jauh." [3] Sedangkan Andrew Juniper mencatat bahwa, "Jika suatu objek atau ekspresi dapat menimbulkan rasa kemurungan yang tentram dan keinginan spiritual yang kuat, di dalam diri kita, maka objek itu bisa dikatakan sebagai wabi-sabi." [4] Bagi Richard Powell, "Wabi-sabi berarti memelihara semua yang otentik dengan mengakui tiga realitas sederhana: tidak ada yang abadi, tidak ada yang selesai, dan tidak ada yang sempurna." [5]

Kata-kata wabi dan sabi tidak mudah diterjemahkan. Wabi awalnya merujuk pada kesepian dari hidup di alam, jauh dari masyarakat; sabi berarti "dingin", "kurus" atau "layu". Sekitar abad ke-14 kata ini mengalami perubahan makna, mengambil konotasi ke arah yang lebih positif.[3] Wabi sekarang berkonotasi dengan kesederhanaan, kesegaran atau keheningan, dan dapat diterapkan baik pada benda alami maupun benda buatan manusia, atau keanggunan sederhana. Hal ini juga bisa merujuk pada keanehan dan anomali-anomali yang timbul dari proses konstruksi, yang menambah keunikan dan keanggunan pada objek tersebut. Sedangkan Sabi adalah keindahan atau ketenangan yang datang seiring berjalannya waktu, yaitu ketika kehidupan objek dan kefanaannya dibuktikan dalam patina dan aus, atau dalam reparasi yang terlihat.

Setelah berabad-abad menggabungkan estetika dan pengaruh Buddhism dari Tiongkok, wabi-sabi akhirnya berevolusi menjadi sebuah pandangan hidup khas jepang. Seiring berjalannya waktu, makna dai wabi dan sabi bergeser sehingga menjadi lebih riang dn penuh harapan. Sekitar 700 tahun yang lalu, khususnya dalam kalangan bangsawan jepang, memahami kekosongan dan ketidaksempurnaan dianggap setara dengan satu langkah menuju satori, atau pencerahan. DI Jepang saat ini, makna dari wabi-sabi sering disederhanakan menjadi "kebijaksanaan dalam kesederhanaan natural". Dalam buku-buku seni, hal ini biasanya diartikan sebagai "kecantikan cacat"[6]

Jika dilihat dari sudut pandang teknik atau desain, wabi dapat ditafsirkan sebagai kualitas tidak sempurna dari suatu objek, disebabkan karena keterbatasan yang tak terhindarkan dalam sebuah desain dan konstruksi / pembuatan terutama sehubungan dengan kondisi penggunaan yang tidak dapat diprediksi atau berubah-ubah; sedangkan sabi dapat dimaknai sebagai aspek keandalan yang tidak sempurna, atau mortalitas terbatas pada objek apa pun, hal ini mengacu pada hubungan fonologi dan etimologis dengan kata Jepang "sabi", yang juga dapat berarti berkarat (, juga dibaca sabi) . Meskipun karakter kanji untuk "karat" bukan sabi yang sama, yaitu () dalam wabi-sabi, kata asli yang diucapkan (pra-kanji, yamato-kotoba ) diyakini sebagai satu dan sama.[7][8]

Tempat minum teh modern dibuat dalam gaya wabi-sabi

Salah satu contoh yang baik dari perwujudan wabi-sabi dapat dilihat dalam gaya tertentu dari tembikar Jepang. Dalam upacara minum teh Jepang, barang-barang tembikar yang digunakan sering kali kasar dan terlihat sederhana, misalnya Hagi-yaki, dengan bentuk yang tidak terlalu simetris, dan warna atau tekstur yang tampak menekankan bentuk yang mentah atau gaya yang sederhana. Pada kenyataannya, hal ini tergantung pada pengetahuan dan kemampuan pengamatan seseorang untuk memperhatikan dan menemukan tanda-tanda tersembunyi dari desain atau glasir yang benar-benar bagus (mirip dengan penampilan berlian di alam). Ini dapat diartikan sebagai semacam Estetika wabi-sabi, dikonfirmasi lebih jauh lagi dengan bagaimana cara barang-barang mengkilap yang berubah warna dari waktu ke waktu karena air panas yang berulang-ulang dituangkan ke dalamnya ( sabi ) dan fakta bahwa mangkuk teh sering kali dengan sengaja dicuil atau dipotong pada bagian bawahnya ( wabi ), yang berfungsi sebagai semacam tanda tangan dari gaya Hagi-yaki .

Sentimen istilah[sunting | sunting sumber]

Istilah wabi dan sabi memberikan sentimen kesunyian dan kesendirian. Dalam pandangan Buddha Mahayana terhadap alam semesta, hal ini dapat dipandang sebagai karakteristik positif, mewakili pembebasan dari dunia material dan transendensi menuju kehidupan yang lebih sederhana. Akan tetapi filsafat Mahayana sendiri memperingatkan bahwa pemahaman yang sejati tidak dapat dicapai hanya melalui kata-kata atau bahasa, sehingga menerima wabi-sabi dengan istilah nonverbal atau secara praktik merupakan pendekatan yang paling tepat. Simon Brown [9] mencatat bahwa wabi-sabi menggambarkan sebuah cara di mana seseorang dapat belajar untuk menjalani hidup melalui pikiran yang sehat dan dapat menerapkannya dalam kehidupan, sehingga tidak terjebak dalam pikiran yang tidak dibutuhkan. Dalam pengertian ini wabi-sabi adalah representasi material dari Buddhisme Zen. Idenya adalah bahwa dikelilingi oleh benda-benda yang alami, berubah, dan unik membantu kita terhubung ke dunia nyata kita dan terbebas dari gangguan yang berpotensi menimbulkan stres.

Di satu sisi, wabi-sabi merupakan pelatihan di mana pembelajar wabi-sabi belajar untuk menemukan yang paling dasar, benda alami yang menarik, mempesona dan indah. Contohnya adalah Daun yang berjatuhan pada musim gugur. Wabi-sabi dapat mengubah persepsi kita terhadap dunia sampai sedemikian rupa sehingga cuilan atau retakan dalam vas membuatnya lebih menarik dan memberikan objek nilai meditasi yang lebih besar. Demikian pula bahan-bahan yang dapat menua seperti kayu mentah, kertas dan kain menjadi lebih menarik karena mereka menunjukkan perubahan yang dapat diamati dari waktu ke waktu.[butuh rujukan] [ <span title="This claim needs references to reliable sources. (July 2013)">rujukan?</span> ] Konsep wabi dan sabi sendiri mempunyai asal-muasal yang religius, tetapi penggunaan sebenarnya dari kata-kata dalam bahasa Jepang sering kali cukup kasual karena sifat sinkretis dari kepercayaan Jepang.

Dalam Seni Jepang[sunting | sunting sumber]

Banyak seni Jepang selama seribu tahun terakhir telah dipengaruhi oleh filsafat Zen dan Mahayana, khususnya dalam penerimaan dan kontemplasi terhadap ketidaksempurnaan, fluks yang konstan dan kefanaan dari semua hal. Seni semacam ini dapat memberikan contoh estetika wabi-sabi. Contohnya termasuk:

  • Honkyoku (musik shakuhachi tradisional dari biksu Zen yang berkelana)
  • Ikebana (rangkaian bunga)
  • Fitur desain Bonsai seperti halangan, kayu mati, dan rongga pada batang menyoroti berlalunya waktu dan siklus alam. Bonsai sering ditampilkan dalam warna musim gugur atau setelah mereka menggugurkan daun secara musiman, untuk mengagumi cabang mereka yang gundul.
  • Taman Jepang, taman Zen (taman nampan)
  • Puisi Jepang
  • Tembikar Jepang, barang Hagi, barang Raku
  • Upacara minum teh Jepang

Penilaian kontemporer Jepang terhadap konsep ini dapat ditemukan dalam esai berpengaruh berjudul In Praise of Shadows yang ditulis oleh Jun'ichirō Tanizaki .

Penggunaan Barat[sunting | sunting sumber]

Desainer Leonard Koren (lahir 1948) pada tahun 1994 menerbitkan buku Wabi-Sabi for Artists, Designers, Poets & Philosophers [3] sebagai tinjauan terhadap wabi-sabi, membandingkan dengan pandangan kecantikan Barat. Menurut Penelope Green, buku Koren kemudian "menjadi titik pembicaraan untuk niat budaya yang sia-sia pada penyesalan dan batu ujian bagi desainer dari semua garis." [10]

Pembuat tembikar dari Inggris, Bernard Leach (1887–1979) sangat dipengaruhi oleh estetika dan teknik Jepang serta mendirikan gerakan estetika Eropa yang berpengaruh yang juga mencakup Dame Lucy Rie dan Hans Coper .

Beberapa haiku dalam bahasa Inggris mengadaptasi estetika wabi-sabi, contohnya dengan puisi-puisi minimalis yang membangkitkan kesepian dan kefanaan,[butuh rujukan] seperti milik Nick Virgilio dengan judul "autumn twilight:/ the wreath on the door/ lifts in the wind".

Karya dari seniman asal Amerika John Connell (lahir 1940) berpusat pada prinsip wabi.[11]

Mantan seniman Stuckist dan pembuat film remodernis Jesse Richards (lahir 1975) menerapkan wabi-sabi pada hampir semua karyanya, bersama dengan mono no aware .

Selama 1990-an konsep wabi-sabi digunakan oleh pengembang perangkat lunak komputer dan diterapkan dalam pemrograman Agile dan Wiki untuk menggambarkan penerimaan terhadap keadaan tidak sempurna yang sedang berlangsung yang merupakan produk dari metode ini.[12]

Pada 16 Maret 2009, Marcel Theroux mempresentasikan "In Search of Wabi Sabi" di saluran BBC Four sebagai bagian dari musim tayang Jepang Tersembunyi . Theroux bepergian ke seluruh Jepang untuk mencoba memahami selera estetika dari orang-orangnya, dimulai dengan secara lucu melakukan tantangan dari buku Living Wabi Sabi karya Taro Gold untuk "bertanya pada orang-orang di jalanan Tokyo untuk menjelaskan apa itu Wabi Sabi." Theroux menunjukkan bahwa, sebagaimana yang telah diprediksi oleh Gold, "mereka kemungkinan besar akan mengangkat bahu dengan sopan dan menjelaskan bahwa Wabi Sabi benar-benar tidak dapat dijelaskan."

Jack Dorsey, seorang miliarder yang juga merupakan pendiri Twitter dan Square, mempromosikan filosofi desain Wabi-sabi.[13]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Klinamen
  • Higashiyama Bunka pada periode Muromachi
  • Iki (ide estetika Jepang)
  • Mono tidak sadar
  • Shibui
  • Tehisme
  • Wabi-cha
  • Kintsugi (juga dikenal sebagai Kintsukuroi)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 森神逍遥 『侘び然び幽玄のこころ』桜の花出版、2015年 Morigami Shouyo,"Wabi sabi yugen no kokoro: seiyo tetsugaku o koeru joi ishiki" (Japanese)
  2. ^ "What Is Wabi-Sabi?". nobleharbor.com. Diakses tanggal 2017-07-13. 
  3. ^ a b c d Koren, Leonard (1994). Wabi-Sabi for Artists, Designers, Poets and Philosophers. Stone Bridge Press. ISBN 1-880656-12-4. 
  4. ^ Juniper, Andrew (2003). Wabi Sabi: The Japanese Art of ImpermanencePerlu mendaftar (gratis). Tuttle Publishing. ISBN 0-8048-3482-2. 
  5. ^ Powell, Richard R. (2004). Wabi Sabi Simple. Adams Media. ISBN 1-59337-178-0. 
  6. ^ [Gold, Taro. (2004) Taro Gold's Living Wabi Sabi (Kansas City: Andrews McMeel Publishing, ISBN 0-7407-3960-3), pp. 20–21.]
  7. ^ 錆びをめぐる話題, 井上勝也, 裳華房, 1994
  8. ^ さびの文字 on the Kinugawa Chain Mfg. Co. Ltd website
  9. ^ Brown, Simon (2007). Practical Wabi Sabi. Carroll & Brown. ISBN 1-904760-55-4. 
  10. ^ Green, Penelope. "An Idiosyncratic Designer, a Serene New Home". New York Times. Diakses tanggal 2012-09-25. 
  11. ^ Hess Art Collection, Hatje Cantz, 2010
  12. ^ "Wabi Sabi". Diakses tanggal 2006-11-19. 
  13. ^ Levy, Steven (June 22, 2012). "The Many Sides of Jack Dorsey". Wired. Diakses tanggal 2013-05-24. 
  • Crowley, James and Sandra (2001). Wabi Sabi Style. Gibbs Smith, Publisher. ISBN 1-58685-753-3.  Crowley, James and Sandra (2001). Wabi Sabi Style. Gibbs Smith, Publisher. ISBN 1-58685-753-3.  Crowley, James and Sandra (2001). Wabi Sabi Style. Gibbs Smith, Publisher. ISBN 1-58685-753-3. 
  • Koren, Leonard (2008). Wabi-Sabi for Artists, Designers, Poets & Philosophers. Point Reyes, CA: Imperfect Publishing. ISBN 978-0-9814846-0-0.  Koren, Leonard (2008). Wabi-Sabi for Artists, Designers, Poets & Philosophers. Point Reyes, CA: Imperfect Publishing. ISBN 978-0-9814846-0-0.  Koren, Leonard (2008). Wabi-Sabi for Artists, Designers, Poets & Philosophers. Point Reyes, CA: Imperfect Publishing. ISBN 978-0-9814846-0-0. 
  • Suzuki, Daisetz T. (1959). "Chapter 2: General Remarks on Japanese Art Culture". Zen and Japanese Culture. New York: MJF Books. hlm. 19–38. ISBN 1-56731-124-5.  Suzuki, Daisetz T. (1959). "Chapter 2: General Remarks on Japanese Art Culture". Zen and Japanese Culture. New York: MJF Books. hlm. 19–38. ISBN 1-56731-124-5.  Suzuki, Daisetz T. (1959). "Chapter 2: General Remarks on Japanese Art Culture". Zen and Japanese Culture. New York: MJF Books. hlm. 19–38. ISBN 1-56731-124-5. 
  • Tierney, Lennox (1999), Wabi Sabi, Layton, Utah: Gibbs Smith, Penerbit. ISBN 0-87905-849-8 ISBN   0-87905-849-8

Pranala luar[sunting | sunting sumber]