Ikigai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ikigai adalah istilah Jepang untuk menjelaskan kesenangan dan makna kehidupan.[1] Kata itu secara harfiah meliputi iki, yang berarti kehidupan dan gai, yang berarti nilai.[2] Ikigai kadang diekspresikan sebagai “alasan untuk bangun di pagi hari”. Ikigai-lah yang memberikan motivasi berkelanjutan untuk menjalani hidup, atau bisa juga dibilang bahwa ikigai-lah yang memberikan gairah hidup yang membuat semangat dalam menyambut kedatangan setiap hari baru.[1] Ikigai juga seringkali diartikan sebagai prinsip hidup bahagia yang dapat mengatasi rasa jenuh dalam menghadapi rutinitas sehari-hari.[3]

Diagram Venn ikigai

Gambaran singkat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2001 dalam penelitiannya, Akihiro Hasegawa—seorang psikolog klinis dan profesor di Universitas Toyo Eiwa—menempatkan kata ikigai sebagai bagian dari bahasa sehari-hari Jepang. Itu terdiri dari dua kata: iki, yang berarti kehidupan dan gai, yang berarti nilai.[2]

Menurut Hasegawa, asal mula kata ikigai muncul di periode Heian (794 ke 1185). “Gai datang dari kata kai (tempurung kerang dalam bahasa Jepang) yang dianggap sangat bernilai, dan dari situ ikigai diartikan sebagai kata yang berarti nilai kehidupan.” Hasegawa menemukan bahwa orang Jepang percaya apabila mengumpulkan kebahagiaan-kebahagiaan kecil dalam kehidupan sehari-hari akan membuat hidup lebih berarti dan penuh.[2]

Dalam bincang-bincang TED berjudul “Cara untuk hidup hingga usia 100+”, seorang penulis asal Amerika, Dan Buettner, membahas ikigai secara spesifik sebagai sebuah etos bagi kesehatan dan usia panjang. Buettner menjelaskan ciri-ciri gaya hidup dari lima tempat di dunia tempat orang-orang berumur lebih panjang. Ia menyebut lima tempat itu sebagai “Zona Biru”, wilayah-wilayah itu memiliki budaya dan tradisi sendiri yang menyumbang pada usia hidup yang panjang. Lima "Zona Biru" antara lain: Sardinia di Italia; Okinawa di Jepang; Loma Linda, Kalifornia di Amerika Serikat; Semenanjung Nicoya di Kosta Rika; dan Ikaria di Yunani.[1][4]

Okinawa merupakan rantai pulau di Jepang paling selatan. Di sana terdapat banyak warga berusia lebih dari seratus tahun. Buettner mengutip kata-kata warganya sebagai kesaksian terhadap inti ikigai: seorang master karate usia 102 tahun memberitahunya bahwa ikigai-nya adalah memelihara seni bela dirinya.[1][4]

Untuk menemukan ikigai, para ahli merekomendasikan untuk memberi empat pertanyaan kepada diri sendiri, antara lain:[5]

  • apa yang saya sukai?
  • apa yang bisa saya lakukan dengan baik?
  • apakah kemampuan saya itu layak mendapat bayaran?
  • apa yang dibutuhkan dunia dari saya?

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Mogi, Ken (2018). The Book of Ikigai: Make Life Worth Living. Jakarta: Noura (PT Mizan Publika). ISBN 978-602-385-415-8. 
  2. ^ a b c Mitsuhashi, Yukari (8 September 2017). "Ikigai: Bagaimana konsep orang Jepang meningkatkan kerja dan hidup mereka". bbc.com. Diakses tanggal 16 November 2019. 
  3. ^ "IKIGAI: Konsep Hidup Bahagia dan Cara Mencapainya". Satu Persen. 2020-01-27. Diakses tanggal 2020-09-01. 
  4. ^ a b Buettner, Dan, How to live to be 100+ (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2019-11-16 
  5. ^ Widyaningrum, Gita Laras (9 Februari 2019). "Benarkah dengan Menemukan Ikigai, Hidup Jadi Lebih Bermakna?". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 16 November 2019.