Guifré

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Guifré
Comte Barcelona
Patung di Madrid, L. S. Carmona, 1750–53
Masa kekuasaan 878–897
Pendahulu Bernard dari Gothia
Pengganti Guifré II Borrel
Pasangan Guinidilda
Bapak Guifré dari Arriaount
Lahir Prades, Pyrénées-Orientales
Pemakaman Biara Santa Maria de Ripoll

Wilfred atau Wifred (dalam bahasa katala: Guifré el Pilós),[1] merupakan seorang Comte Urgell (dari tahun 870), Cerdanya (dari tahun 870), Barcelona (dari tahun 878), Girona (dari tahun 878, sebagai Guifré II), Besalú (dari tahun 878) dan Osona (886). Saat kematiannya pada tahun 897, putranya, Guifré II Borrel, mewarisi county-county Catalunya ini.

Dia bertanggung jawab atas kembalinya tanah tak berpenghuni lama di sekitar Vic (county Osona, perbatasan antara Kristen dan Muslim), pembentukan kembali keuskupan Vic dan pendirian Biara Santa Maria de Ripoll, di mana dia dimakamkan.

Makna sejarah[sunting | sunting sumber]

Guifré adalah Comte Barcelona Catalunya (878–897) yang menciptakan tradisi peralihan gelar secara turun temurun. Putranya, Guifré Borrell, mewarisi county tanpa gangguan dan memegangnya dari tahun 897-911.

Sejumlah entitas feodal primitif berkembang di Marca Hispanica selama abad ke-9. Mereka umumnya mandiri dan agraris, tetapi diperintah oleh elit militer kecil. Pola yang terlihat di Catalunya mirip dengan yang ditemukan di tanah perbatasan yang serupa atau pawai di tempat lain di Eropa.

Secara tradisional, Comte Barcelona ditunjuk langsung oleh kaisar Karoling (Franka), misalnya penunjukan Bera pada tahun 801. Penunjukan ahli waris tidak dapat diterima begitu saja. Namun, dengan meningkatnya jumlah yang kuat seperti Sunifred (fl. 844–848) dan Guifré, dan melemahnya kekuasaan kerajaan Karoling, penunjukan ahli waris akhirnya menjadi formalitas. Tren ini mengakibatkan para comte menjadi de facto independen dari mahkota Karoling di bawah Borrell II pada tahun 985.

Guifré tetap tidak jelas sampai ditarik ke dalam jaring sejarahwan oleh Sir Richard Selatan, dalam The Making of the Middle Ages, 1953.

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Guifré adalah keturunan Gothik dari wilayah Carcassonne. Tradisi mengklaim ia dilahirkan di dekat Prades di County Conflent, sekarang Rià, di Roussillon, Perancis.

Menurut legenda, ia adalah putra Guifré dari Arriaount (atau Guifré dari Arri), sebuah county dekat Prades. Ayahandanya dibunuh oleh Salomón dan Guifré menjadi pembalasnya, membunuh si pembunuh.[2] Setelah penelitian yang dilakukan oleh biarawan Perancis Dom De Vic dan Dom Vaissete, penulis Histoire Générale de Languedoc,[3] ia diidentifikasi sebagai putra Sunifred dari Barcelona, comte dari banyak county di bawah Ludwig yang Saleh dan Karl yang Botak. Ibunda Guifré mungkin bernama Ermesende. Sunifred mungkin putra[4] Belló, Comte Carcassonne selama masa pemerintahan Charlemagne, atau lebih mungkin, menantunya.[5] Jadi, sebagai keturunan Sunifred dan saudaranya, Sunyer I, comte Empúries dan Roussillon (834-848), Guifré dianggap sebagai anggota wangsa Bellonid oleh Ramon d'Abadal dan sejarahwan lainnya.

Penobatan[sunting | sunting sumber]

Garis keturunan Bellonid kehilangan kekuatannya ketika Sunifred dan Sunyer meninggal pada tahun 848, tetapi dihidupkan kembali sedikit oleh penunjukan Dela dan Sunyer II, putra Sunyer I, ke kepemilikan comte Empúries pada tahun 862. Kemudian, di sebuah majelis di Attigny pada bulan Juni 870, Karl yang Botak dibuat sepupu mereka, Guifré dan saudaranya Miró (dikenal sebagai Miró Tua), comte Urgell dan Cerdanya, dan Conflent, masing-masing. Karena pada tahun itu, Salomó, yang sangat lemah, comte Urgell, Cerdanya, dan Conflent, telah meninggal.

Setelah menjadi Comte Urgell dan Cerdanya pada tahun 870, Guifré menerima county Barcelona, Girona, dan Besalú pada tahun 878 dari raja Karoling Perancis, Louis yang Gagap. Pemerintahannya bertepatan dengan runtuhnya otoritas dan kesatuan Karoling. Guifré adalah demikian comte terakhir Mark Hispanik ditunjuk oleh raja Perancis dan pertama untuk melewati kepemilikannya yang luas sebagai warisan untuk anak-anaknya (meskipun disetujui oleh raja).

Guifré memiliki Barcelona melalui pelayanannya kepada Karl yang Botak terhadap pemberontak Bernard dari Gothia, comte Barcelona, Roussillon, dan sejumlah county Septimania lainnya. Guifré, Miró, saudara mereka Sunifred (yang menjadi abbas Arles), dan Lindoí, Vicomte Narbonne, berbaris melawan Bernard atas nama Raja Charles dan putranya, Louis yang Gagap. Pada bulan Maret dan April 878, mereka mengalahkan para bangsawan yang setia kepada Bernard, termasuk Sigebuto, Uskup Narbonne, dan mengusir semua imam partisan dari gereja.

Pada Konsili Troyes pada bulan Agustus 878, yang dipimpin oleh Paus Yohanes VIII dan Raja Louis II Gagap, Guifré secara resmi diinvestasikan sebagai Comte Urgell dan Cerdanya, Miró sebagai Comte Conflent, Sunyer sebagai Comte Empúries, dan Oliba II sebagai Comte Carcassonne. Pada tanggal 11 September 878, Bernard disita dari semua gelarnya. Bekas harta milik Bernard diberikan kepada Guifré (Barcelona dengan Ausona, Girona, dan Besalú) dan Miró (Roussillon). County Narbonne, Béziers, dan Agde dipisahkan dari Barcelona. Sunifred diangkat menjadi Abbas Arles, Riculf Uskup Elna, dan para Uskup Urgell, Girona, dan Barcelona dikonfirmasi dalam pandangan mereka. Guifré segera menyerahkan Besalú kepada saudaranya Radulf (878-920).

Campur tangan di Ausona[sunting | sunting sumber]

Setelah penobatan 878, tanah Guifré membentang dari Urgell dan Cerdanya di Pirenia ke Barcelona dan Girona di pantai Mediterania. Ini adalah pertama kalinya sejak pemerintahan ayahandanya (yang berakhir pada tahun 848) bahwa daerah-daerah yang berbeda ini telah dipersatukan secara politik dan satu-satunya waktu lain dalam abad ke-9. Tanah antara daerah-daerah ini—Ripollès, Vall de Lord, Berguedà, Lluçanès, Plana de Vic, Moianès, Guilleries, dan Bages—telah lama dihuni karena pemberontakan Aissó pada tahun 827, tetapi dianggap sebagai wilayah milik Comte Barcelona sejak tahun 820, ketika diberikan kepada Rampon setelah kematian Borrell, Comte Urgell, Cerdanya, dan Ausona.

Guifré memulai proses pemopulasian kembali wilayah-wilayah ini dengan para imigran dari daerah pegunungan yang padat penduduk—Pallars, Urgell, dan Cerdanya—ke mana orang-orang telah melarikan diri dalam dua abad antara runtuhnya otoritas Visigoth dan Karoling. Rencana Guifré terlibat mengisi kembali populasi dan kemudian mencaplok county-county itu dengan orang-orang yang sudah dia kendalikan. Dengan demikian, Vall de Lord menjadi bagian dari Urgell dan Berguedà bagian dari Cerdanya. Guifré menciptakan kembali County Ausona dari kabupaten-kabupaten yang tersisa di Ripollés, Lluçanès, Plana de Vic, dan Guilleries — yang berpusat di sekitar kota Ausa, wilayah yang pada zaman kuno secara etnis dan budaya berbeda, dihuni oleh keturunan Ausetani. (ref adalah prob Lewis, A. R. - perlu diperiksa) Untuk Ausona, Guifré juga menghubungkan Moianés dan Bagés dan modal tradisional mereka, Manresa, yang secara historis menjadi wilayah Lacetani. Pada tahun 885, Guifré menunjuk Vicomte untuk mengendalikan County Ausona dalam ketidakhadirannya karena membentuk perbatasan dengan Kerajaan Muslim di selatan. "County Manresa" mendapat perhatian khusus dari Raja Eudes, memberikannya hak istimewa untuk membangun menara pertahanan pada tahun 889 dan 890, meskipun itu sebenarnya bagian dari Ausona.

Reformasi Gerejawi[sunting | sunting sumber]

Keadaan gerejawi di wilayah itu tidak kurang terisolasi daripada kondisi politiknya, dengan paroki-paroki itu sebagian besar tetap berada di luar hierarki universal. Guifré membawa paroki-paroki Bergueda dan Vall de Lord dalam kendali Keuskupan Urgell di dekatnya. Namun, ia harus menetapkan kembali keuskupan yang telah usai dari Vic di Ausona. Setelah berkonsultasi dengan Uskup agung Narbonne pada tahun 886, ia diberi izin untuk menempatkan Gotmar, seorang imam, sebagai Uskup Vic. Uskup baru itu segera bersiap untuk memulihkan kota yang berpenduduk kembali dan katedralnya, yang telah dijarah dan hancur sejak penaklukan Muslim terakhir dan pemberontakan Aissó.

Gereja-gereja di wilayah itu selama periode ini berkembang mendapatkan banyak kekuatan dan hak istimewa. Ini termasuk hak bagi para biarawan untuk memilih abbas mereka sendiri sebagaimana dianut oleh Santo Benediktus. Guifré mendirikan dua biara baru: Santa María de Ripoll (880) dan Sant Joan de les Abadesses (885). Biara Sant Joan de les Abadesses didirikan di Keuskupan Vic oleh Guifré dan istrinya Guinedilda untuk membiayai putri mereka Emma, yang menjadi abbess pertama di komunitas itu pada tahun 899 dan diberi kekebalan dari yurisdiksi awam oleh Raja Charles yang Sederhana.

Krisis Karoling[sunting | sunting sumber]

Ketika Louis yang Gagap meninggal pada tahun 879 setelah pemerintahan dua tahun, kerajaan dibagi antara dua putranya yang masih muda. Louis III menerima partisi utara kuno dari Kerajaan Meroving, Neustria dan Austrasia (termasuk Lorraine). Putra keduanya, Carloman menerima partisi selatan, Bourgogne dan Aquitaine (termasuk Septimania). Masalah yang mengganggu takhta itu diperparah ketika baik Louis (882) dan Carloman (884) meninggal segera setelah suksesi mereka. Tidak ingin memahkotai putra Louis yang Gagap yang tersisa, Charles yang Sederhana, yang baru berusia lima tahun, para bangsawan Perancis mencari-cari seorang pria yang kuat yang dapat mempertahankan tanah dari orang-orang Viking yang menakutkan dan serangan-serangan jahat mereka di Selat dan pantai-pantai Atlantik.

Di Majelis Ponthion (884), Franka memilih Kaisar Romawi Suci Karl yang Gendut, yang sudah menjadi raja Jerman dan Italia. Karl, putra Ludwig si Jerman, karenanya menjadi orang pertama sejak kematian Ludwig yang Saleh untuk memerintah atas seluruh wilayah Charlemagne, kakek buyutnya yang termasyhur. Dia juga akan menjadi yang terakhir.

Tidak mampu banyak, Karl lesu dan mungkin menderita epilepsi. Pada bulan November 885, ia mengangkat pasukan besar untuk melawan Norsemen yang mengepung Paris, setelah dua permintaan dari bangsawan Perancis. Namun, dia memilih untuk membeli Viking, membayar mereka untuk menyerang Bourgogne (kemudian dalam pemberontakan) sebagai gantinya. Dia meninggalkan Paris pada bulan Desember. Dia kemudian gagal menangani pemberontakan di Schwaben, Sachsen, Thüringen, Franken, dan Bayern. Para bangsawan Kekaisaran menggulingkannya pada tahun 887, dan dia meninggal dua bulan kemudian pada tahun 888.

Keponakan Karl, Arnolf dari Kärnten menggantikannya di Jerman, Berengar dari Friuli menggantikannya di Italia, dan Eudes, Comte Paris, menggantikannya di Perancis. Kerajaan Splinter juga muncul di Aquitaine dan Bourgogne. Keruntuhan otoritas kerajaan pusat dan perubahan dinasti menghancurkan Kekaisaran Romawi Suci dan Kerajaan Franka terpisah. Pemerintahan Karoling yang memberdayakan para comte pada awal abad tidak ada pada akhirnya; Para comte secara de facto independen — terutama di daerah-daerah terpencil, seperti Marca Hispanica.

Krisis dan comte[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi besar keluarga mereka, Guifré, Miró, Dela, dan Sunyer II mempertahankan kesetiaan mereka kepada raja-raja Karoling hingga tahun 888 dan kematian Karl Gendut. Namun, setelah kematian Louis yang Gagap, kesetiaan ini menjadi sangat nominal. Ketika putra-putra Louis, Louis dan Carloman berbaris melawan Boso, Raja Provence, comte Catalunya mendukung mereka, tetapi tidak bergabung dengan kampanye. Ini jauh dari tindakan cepat yang diambil keluarga terhadap Bernard dari Gothia. Para comte menjadi lebih tertarik pada isu-isu yang secara langsung mempengaruhi mereka dan tidak menghadiri Majelis Ponthion menangani masalah Viking, yang mereka anggap tidak berarti bagi domain mereka. Namun mereka mengunjungi istana pada tahun 886 untuk meminta hak istimewa dan ajaran untuk diberikan kepada Teotario (Teuter), Uskup Girona.

Para comte Bellonid menolak penerus Karl yang Gendut, Eudes, tetapi mereka juga tidak naik mendukung putra Louis yang Gagap yang selamat, Charles yang Sederhana. Pada akhirnya, Eudes terlalu asyik dengan orang-orang Viking dan mereka yang setia kepada Charles yang Sederhana terganggu dengan wilayah ujung selatan.

Pada tahun 886, seorang presbiter bernama Esclua, mengambil keuntungan dari ketiadaan Teotardo, Uskup Agung Narbonne, telah menguduskan dirinya sebagai Uskup Urgell dan mengusir Uskup Ingoberto dengan izin diam-diam dari Guifré dan Raymond I, Comte Pallars-Ribagorza. Esclua mempersulit situasi lebih jauh dengan menyatakan dirinya metropolit dari Tarraconensis, memisahkan keuskupannya (dan lainnya) dari Uskup Agung Narbonne. Sekarang bertindak sebagai kota metropolit, Esclua segera menyingkirkan Servus Dei dari Keuskupan Girona.

Servus, yang ditahbiskan oleh Teotardo, tetapi telah ditolak oleh Dela, Sunyer, dan Guifré, berlindung di biara Banyoles. Esclua, dengan bantuan para Uskup Barcelona dan Vic, menyucikan Eremir (Hermemiro) sebagai Uskup Girona yang baru. Pada tahun 888, Esclua membangkitkan kembali pemandangan Pallar dan Empuries untuk membalas Raymond, Sunyer, dan Dela atas dukungan mereka.

Pada awalnya Guifré menoleransi penurunan takhta Ingoberto - ada sedikit cinta di antara mereka - tetapi dia tidak bisa membiarkan pretensi metropolitan Esclua karena pertemanannya dengan Teotardo. Pembentukan keuskupan independen adalah metode mengamankan kemerdekaan politik dan Guifré menentang ini. Dia tidak bisa membiarkan tanah di bawah kendalinya dipengaruhi oleh kaum bangsawan atau Gereja. Namun, tidak ada indikasi bahwa ia mengambil tindakan apa pun, mungkin karena masalah eksternal lainnya (seperti kehadiran Muslim di selatan dan barat).

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 884, kaum Muslim menjadi semakin tidak nyaman dengan perluasan daerah-daerah Kristen di utara. Guifré telah mendirikan posisi pertahanan atau kastil di Ausona di Cardona, Bergueda, dan Vall de Lord; beberapa bahkan berada di selatan Sungai Llobregat di Vall de Cervello. Pada dasarnya batas-batas wilayah Guifré sekarang diperpanjang terlalu jauh untuk tetap tidak relevan.

Penguasa Muslim isma'il bin Musa bin Qasi membentengi Lleida sebagai tanggapan. Diprovokasi oleh ini, Guifré menyerang Ismail di Lleida. Namun serangan itu adalah bencana. Sejarawan Ibnu al Atsir menggambarkan pembantaian para penyerang oleh para pembela kota. Didukung oleh keberhasilan ini, penerus Ismail Lubb bin Muhammad bin Qasi menyerang Barcelona pada tahun 897. Guifré meninggal dalam pertempuran pada 11 Agustus 897. Ia dimakamkan di biara di Ripoll.

Suksesi[sunting | sunting sumber]

Melemahnya otoritas kerajaan Franka di Marca Hispanica pada dasarnya adalah hasil dari pembentukan suksesi turun-temurun dari kabupaten-kabupaten dan bukan oleh pilihan raja. Pada tahun 895, Miró Tua meninggal dan countynya di Roussillon berlalu, tanpa campur tangan dari Raja Eudes, ke Sunyer II dari Empúries. Bahkan, Guifré sendiri tidak pernah dikonfirmasi oleh raja manapun sebagai Comte Ausona. Pentingnya perkembangan ini pada Abad Pertengahan tidak dapat dilebih-lebihkan. Karena suksesi turun-temurun menjadi kebiasaan, itu menjadi diterima sebagai hukum dan raja-raja kehilangan wewenang atas para comte. Para comte telah menjadi penguasa di negara mereka sendiri.

Kurangnya, bagaimanapun, dasar hukum untuk warisan menyebabkan berbagai eksperimen dalam suksesi turun-temurun. Ketika Guifré meninggal pada tahun 897, countynya dibagi di antara anak-anaknya. Guifré Borrell dan Sunyer (tertua dan termuda) memerintah atas Barcelona, Girona, dan Ausona; Miró atas Cerdanya dan Conflent; dan Sunifred atas Urgell. Tidak pasti apakah distribusi ini adalah niat Guifré, atau keputusan yang akhirnya dicapai oleh bersaudara itu sendiri.

Guifré dan Catalunya[sunting | sunting sumber]

Guifré telah menjadi figur penting bagi para nasionalis Catalunya kontemporer. Romantisisme Eropa abad kesembilan belas melihat ke dunia abad pertengahan untuk referensi dan tautan ke identitas nasional dan budaya modern, dan dalam konteks nasionalisme Catalunya dan pencariannya atas fondasi historisnya di masa lalu yang jauh dan ideal, Guifré segera bangkit sebagai figur kemerdekaan, pendiri de facto, Wangsa Barcelona, dan, dengan ekstensi yang diakui, salah satu nenek moyang dari Catalunya terakhir.

Salah satu legenda yang telah muncul di sekitar orang itu adalah bahwa penciptaan lambang negara dari mana bendera Catalunya (Senyera) berasal hari ini. Setelah terluka dalam pertempuran (beberapa versi mengatakan melawan bangsa Moor; lain-lain, Norman), raja Franka, Karl yang Botak menghadiahi keberaniannya dengan memberinya lambang. Raja menyelipkan jari-jari Guifré yang bernoda darah di atas perisai tembaga Comte, dan dengan demikian adalah Senyera yang pertama kali lahir, dengan empat paletnya di gules di atas Or. Sebanyak legenda ini populer dan diperpanjang, tidak ada bukti sejarah untuk mendukungnya.

Tindakan Guifré sebagai pengikut Franka untuk mengukir wilayahnya sendiri dari beberapa daerah dan bergerak keluar dari lingkup pengaruh mahkota Karoling — digabungkan dengan penciptaan kembali County Ausona dan pemulihan Keuskupan Vic — ditata pangkalan teritorial dan patrimonial untuk Wangsa Barcelona. Dengan demikian, Guifré secara retrospektif telah diidentifikasi dengan penciptaan Catalunya, meskipun referensi tertulis untuk entitas teritorial seperti itu tidak akan muncul sampai lebih dari dua abad kemudian di Liber maiolichinus de gestis Pisanorum illustribus, sebuah naskah Pisa abad ke-12 menggambarkan penggerebekan tahun 1114 oleh Pisa dan Catalunya di pulau Mallorca.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Wilfred menikahi Guinidilda putri Baudouin I dari Flandria dan Judith, seorang putri Karoling yang telah menjadi permaisuri bagi dua raja Wessex; mereka memiliki keturunan sebagai berikut:

Penampilan[sunting | sunting sumber]

The Gesta comitum barcinonensium melaporkan bahwa "... [D] ia yang berbulu di tempat-tempat yang begitu tidak biasa pada pria ..."

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Guifré el Pilós in Catalan. In the Gesta Comitum Barcinonensium he is called Guiffredus Pilosus, and other early medieval Latin spellings are Vuifredus, Wifredus, and Guifredus. The Crónica de San Juan de la Peña calls him Guiffré Pelloso.
  2. ^ According to Ramon d'Abadal (Els primers comtes catalans, p. 14), this legend was first reproduced in the Medieval (13th century) chronicle of the counts of Barcelona, Gesta Comitum Barcinonensium, and it was repeated by Catalan historians until the 18th century. French historian Pierre de Marca was the first to define it as a "fable" in Chapter 30 of Book 3 of his work, Marca Hispanica Sive Limes Hispanicus (1688).
  3. ^ See Pierre Vilar (dir.), Historia de Catalunya, Vol. II, p. 164. Also Ramon d'Abadal, "La família catalana dels comtes de Carcassona. Genealogía de Guifré el Pilós", in Els primers comtes catalans, pp. 13-28.
  4. ^ As suggested by Ramon d'Abadal, Els primers comtes catalans (1958)
  5. ^ See A. Lewis, The Development of Southern French and Catalan Society, 718-1050 (1965), Ch. 6, note 9

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • La família catalana dels comtes de Carcassona. Genealogia de Guifré el Pilós dins d’Els primers comtes Catalans. Barcelona, Ediciones Vicens Vives, 1958. Pages 13–29.
  • Collins, Roger. "Charles the Bald and Wifred the Hairy". Charles the Bald: Court and Kingdom. edd. M. T. Gibson and Janet N. Nelson. Oxford: Oxford University Press, 1981. pp. 169–189. Reprinted in Law, Culture and Regionalism in Early Medieval Spain. Variorum, 1992. ISBN 0-86078-308-1.
Didahului oleh:
Salomó I
Comte Urgell
870–897
Diteruskan oleh:
Sunifred II
Comte Cerdanya
870–897
Diteruskan oleh:
Miró II
Didahului oleh:
Bernard II
Comte Barcelona
878–897
Diteruskan oleh:
Guifré II Borrel