Pengepungan Paris (885–886)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pengepungan Paris (885–886)
Siege of Paris (885–886).jpeg
Comte Odo mempertahankan Paris dari orang-orang Nordik, lukisan karya Jean-Victor Schnetz (1837) di Galerie des Batailles
Tanggal25 November 885 – Oktober 886
LokasiParis, di tepi Sungai Seine, Francia Barat
48°51′14″N 2°20′49″E / 48.854°N 2.347°E / 48.854; 2.347Koordinat: 48°51′14″N 2°20′49″E / 48.854°N 2.347°E / 48.854; 2.347
Hasil

Kemenangan besar Franka[1]

  • Paris berhasil dipertahankan
  • Bangsa Viking diperbolehkan melewati Sungai Seine dan diberi 700 livres (pon) perak
  • Bangsa Viking melanjutkan serangan ke Bourgogne
Pihak terlibat
Francia Barat Viking
Tokoh dan pemimpin
Odo, Comte Paris
Gozlin, Uskup Paris
Heinrich dari Sachsen 
Karl yang Gendut
Sigfred
Sinric
Rollo
Kekuatan
Awalnya 200 waffenknecht (Abbo Cernuus); mendapat bala bantuan pada musim panas; Karl yang Gendut datang bersama pasukannya pada bulan Oktober[2] Awalnya 300–700 kapal, 30–40.000 pasukan (puncak, Abbo Cernuus); sebagian besar melanjutkan perjalanan ke hulu pada Februari; kontingen Sigfred pergi pada bulan April[2]

Pengepungan Paris 885–86 adalah pengepungan yang dilancarkan oleh bangsa Viking selama penjarahan wilayah Sungai Seine di Kerajaan Francia Barat. Pengepungan ini adalah salah satu peristiwa terpenting pada masa kekuasaan Karl yang Gendut dan mengakibatkan kemunduran Kekaisaran Karoling. Peristiwa ini juga membuktikan pentingnya kota Paris dari sisi strategis, terutama menimbang bahwa Paris sudah menjadi salah satu kota terbesar di Perancis pada masa itu. Rincian mengenai pengepungan ini tercatat dalam puisi Latin Bella Parisiacae urbis karya Abbo Cernuus yang menjadi saksi mata langsung.

Dengan ratusan kapal dan puluhan ribu pasukan, bangsa Viking tiba di luar kota Paris pada akhir November 885. Pertama-tama mereka meminta upeti, tetapi permintaan ini ditolak oleh Odo, Comte Paris, meskipun ia hanya mampu mengumpulkan ratusan pasukan untuk mempertahankan kota. Bangsa Viking melancarkan serangan dengan menggunakan mesin-mesin pengepungan, tetapi gagal menembus tembok kota meskipun sudah melancarkan serangan selama berhari-hari. Pengepungan masih diteruskan, tetapi tidak terjadi serangan yang berarti selama berbulan-bulan. Sementara itu, sebagian besar orang Viking meninggalkan Paris dan melanjutkan perjalanan ke hulu untuk meneruskan penjarahan. Bangsa Viking kembali mencoba merebut kota ini pada musim panas, tetapi mereka mengalami kegagalan dan pasukan Karl yang Gendut tiba pada bulan Oktober.

Namun, Karl memerintahkan kepada pasukannya agar mereka berhenti menyerang bangsa Viking. Karl malah mengizinkan bangsa Viking meneruskan perjalanannya di Sungai Seine untuk menyerang Bourgogne (yang sedang memberontak). Karl bahkan menjanjikan pembayaran 700 livres (257 kg) perak. Keputusan ini mengecewakan orang-orang Paris. Odo juga menolak keputusan ini dan ia mencoba mengingkari janji yang diberikan oleh Karl. Setelah Karl meninggal pada tahun 888, Odo terpilih sebagai Raja Franka pertama yang tidak berasal dari Dinasti Karoling.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gwyn Jones (2001). A History of the Vikings. Oxford University Press. hlm. 225. ISBN 978-0-19-280134-0. Diakses tanggal 28 April 2013. 
  2. ^ a b Davis (2001) hlm. 53–55

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]