Fujiko Fujio

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Fujiko Fujio (藤子 不二雄) adalah nama samaran dari duo mangaka dari Jepang, dengan nama asli Fujimoto Hiroshi (藤本弘, 1 Desember 1933 – 23 September 1996) dan Abiko Motoo (安孫子素雄, 10 Maret 1934 – 7 April 2022). Mereka membentuk kerja sama pada 1951, dan mulai menggunakan nama Fujiko Fujio mulai dari 1954 hingga berpisah pada 1987.

Dari perpisahan tersebut, mereka kemudian mulai merilis karya mereka dengan nama masing-masing, Fujiko F. Fujio (藤子・F・不二雄) digunakan oleh Fujimoto Hiroshi dan Fujiko A. Fujio (藤子不二雄Ⓐ) oleh Abiko Motoo. Sepanjang karier mereka, kedua mangaka tersebut telah memenangkan berbagai penghargaan atas nama individual maupun bersama. Keduanya paling dikenal setelah menciptakan Doraemon, seri manga dan animasi yang telah diakui secara resmi sebagai ikon budaya Jepang modern.[1] Karya mereka dicatut telah menginspirasi beragam seniman dan komikus terkenal lainnya, termasuk di antaranya Osamu Tezuka dan Hanna-Barbera.

Anggota[sunting | sunting sumber]

Hiroshi Fujimoto (藤本 弘)[sunting | sunting sumber]

Fujiko F. Fujio
Nama asli
藤子・F・不二雄
LahirHiroshi Fujimoto (藤本 弘)
(1933-12-01)1 Desember 1933
Takaoka, Toyama, Jepang[2]
Meninggal23 September 1996(1996-09-23) (umur 62)[2][3][4]
Shinjuku, Tokyo, Jepang [5]
MakamMidorigaoka Cemetery, Takatsu-ku, Kawasaki, Jepang[6]
PekerjaanManga artist
KebangsaanJepang
Karya terkenalDoraemon
Ninja Hattori-kun
Perman
Obake no Q-Tarō
See list.
PenghargaanShogakukan Manga Award (1963, 1982)
Tezuka Osamu Cultural Prize (1997)
Tahun aktif1951–1996

Motoo Abiko (安孫子 素雄)[sunting | sunting sumber]

Fujiko A. Fujio
Nama asli
藤子不二雄Ⓐ
LahirMotoo Abiko (安孫子 素雄)
(1934-03-10)10 Maret 1934
Himi, Toyama, Jepang
Meninggal7 April 2022(2022-04-07) (umur 88)
Kawasaki, Kanagawa, Jepang
Nama penaFujiko Fujio Ⓐ
PekerjaanManga artist
KebangsaanJepang
Karya terkenalDoraemon
Ninja Hattori-kun
The Monster Kid
Obake no Q-Tarō
See list.
PenghargaanShogakukan Manga Award (1963, 1982)
Tahun aktif1951–2022

Biografi[sunting | sunting sumber]

Hiroshi Fujimoto dan Motoo Abiko keduanya dari Prefektur Toyama. Fujimoto lahir pada 1 Desember 1933, dan Abiko pada 10 Maret 1934. Abiko dipindahkan ke sekolah dasar Fujimoto di Kota Takaoka dan kebetulan melihat Fujimoto menggambar di buku catatan. Keduanya menjadi teman seumur hidup, dan selama tahun-tahun awal persahabatan, mereka menyembunyikan ilustrasi mereka dari teman sekelas karena malu.

Di sekolah menengah pertama, mereka sangat dipengaruhi oleh Osamu Tezuka dan serial manganya Shin Takarajima. Fujimoto membuat episkop buatan sendiri dan bersama-sama mereka menulis karya berjudul "Tenküma", yang merupakan karya kolaboratif pertama mereka. Mereka mulai mengirimkan karya ke majalah seperti Manga Shōnen dan membuka rekening tabungan bersama melalui Japan Post di mana mereka berdua menyumbangkan dana dan mereka gunakan untuk membeli perlengkapan seni. Mereka membagi semua pendapatan dan pengeluaran secara merata antara satu sama lain, sebuah praktik yang mereka teruskan sepanjang hidup kemitraan mereka.

Di sekolah menengah, mereka membuat debut penerbitan mereka, Tenshi no Tama-chan diadopsi untuk serialisasi oleh Mainichi Shogakusei Shimbun pada tahun 1951. Pada tahun yang sama mereka berkunjung ke kediaman Tezuka di Takarazuka, Hyōgo dan menunjukkan ilustrasi untuk karya mereka yang berjudul Ben Hur. Tezuka memuji keduanya, beberapa tahun kemudian berkomentar bahwa dia tahu mereka akan menjadi tokoh utama dalam industri manga. Abiko dan Fujimoto menghargai pertemuan dengan Tezuka yang dihormati, dan menyimpan ilustrasi "Ben Hur" sepanjang hidup mereka. Saat itulah mereka memutuskan untuk membuat kemitraan mereka permanen, awalnya mengadopsi nama Tezuka Fujio untuk menghormati, kemudian mengubahnya menjadi Azhizuka Fujio ketika mereka menganggap adopsi nama Tezuka terlalu dekat dengan idola mereka.

Karena Fujimoto dan Abiko keduanya adalah putra tertua, mereka memutuskan untuk bekerja di perusahaan setelah lulus dari sekolah menengah pada tahun 1952. Fujimoto mendapatkan pekerjaan di sebuah perusahaan gula,dan Abiko mulai bekerja untuk Perusahaan Surat Kabar Toyama. Namun, Fujimoto mengalami cedera di tempat kerja ketika lengannya tersangkut mesin, dan dia berhenti dalam hitungan hari. Fujimoto kemudian mendedikasikan waktunya untuk mengirimkan pekerjaan ke majalah, dengan Abiko membantunya di akhir pekan. Serial pertama mereka sebagai Ashizuka Fujio dihentikan dalam beberapa episode, diikuti oleh kesuksesan dengan serial fiksi ilmiah pasca-apokaliptik Utopia: The Last World War (UTOPIA—最後の世界大戦, UTOPIA: Saigo no Sekai Taisen).

Mereka memilih untuk pindah ke Tokyo pada 1954 sebagai seniman manga profesional atas desakan Fujimoto, Abiko dengan enggan mengikutinya karena ia memiliki pekerjaan tetap di Perusahaan Surat Kabar Toyama. Tempat tinggal pertama mereka adalah ruang tikar dua tatami di lantai dua sebuah toko jam tangan. Mereka akhirnya pindah ke kompleks apartemen Tokiwa-sō ketika Tezuka menawari mereka kamar tempat dia pindah.[7] Bersama dengan Hiroo Terada dan beberapa seniman manga lainnya pada masa itu, mereka membentuk grup kolaboratif yang disebut "New Manga Party" (新漫画党, Shin Manga-To). Di kompleks apartemen tempat kelompok itu bermarkas, mereka menikmati periode produktivitas yang membuat Fujimoto dan Abiko membawa hingga enam serial sebulan untuk diterbitkan. Selain itu, Abiko berkontribusi pada karya Tezuka sebagai asisten seniman, seperti menggambar badai salju di halaman terakhir Jungle Emperor.[7]

Beban kerjanya kemudian terbukti berlebihan, dan pada tahun 1955 saat kembali ke Toyama untuk Tahun Baru Jepang pasangan ini melewatkan semua tenggat waktu untuk serial mereka. Hilangnya kredibilitas dengan penerbit melukai Fujimoto dan Abiko selama lebih dari setahun, selama waktu itu mereka berkonsentrasi pada proyek solo, membeli satu set televisi di Akihabara dan membuat film independen dengan kamera 8 mm. Pada tahun 1959, mereka meninggalkan Tokiwa-sō dan akhirnya pindah ke Kawasaki di Prefektur Kanagawa. Pada 1960-an, Fujimoto dan Abiko mendirikan Fujiko Studio Co., Ltd., sebuah perusahaan produksi manga bersama. Fujimoto menemukan waktu untuk menikah pada tahun 1962, pada usia 28 tahun.

Pada tahun 1963, Fujimoto dan Abiko mendirikan Studio Zero dengan Shin'ichi Suzuki, Shotaro Ishinomori, Jiro Tsunoda dan Kiyoichi Tsunoda. Kemudian Fujio Akatsuka bergabung, dan pada puncaknya studio mempekerjakan sekitar 80 orang. Studio ini memproduksi beberapa film animasi seperti Astro Boy. Bagi Fujimoto dan Abiko, ini adalah tahun-tahun paling produktif mereka, menghasilkan serial seperti Obake no Q-Tarō yang akhirnya dibuat menjadi serial anime di televisi. Pada saat inilah, Abiko mulai membuat manga untuk audiens yang lebih dewasa, dengan judul seperti Teresa Tang dan Kuroi Salesman. Abiko menikah pada tahun 1966 pada usia 32 tahun. Fujimoto berkonsentrasi pada judul untuk anak-anak, dengan minat khusus pada fiksi ilmiah.

Doraemon dibuat pada 1969 dan langsung populer di kalangan anak-anak di Jepang. CoroCoro Comic merilis edisi pertamanya pada tahun 1977 untuk memamerkan karya Fujiko Fujio. Dengan sindikasi Doraemon di TV Asahi pada 1979, lonjakan popularitas melihat hingga selusin karya kolaboratif dan solo oleh Fujimoto dan Abiko diambil untuk publikasi dan sindikasi sepanjang tahun 1980-an. "Doraemon" adalah satu-satunya karya duo ini yang pernah mendapatkan rilis resmi di negara-negara berbahasa Inggris, terutama Amerika Serikat. Tapi pekerjaan dubbing bahasa Inggris seperti Perman dan Ninja Hattori-kun ditayangkan di Asia.

Pada 1987, dengan alasan perbedaan kreatif,[butuh rujukan] Fujimoto dan Abiko mengakhiri kemitraan panjang mereka untuk berkonsentrasi pada proyek solo. Mulai saat itu, Abiko bekerja di Fujiko Studio K.K. dan Fujimoto di Fujiko F. Fujio Pro K.K.

Abiko mengadopsi nama pena Fujiko A. Fujio,[8] sedangkan mantan rekannya menulis dengan nama samaran Fujiko F. Fujio.[9]

Abiko berkonsentrasi pada pekerjaan yang menggabungkan lebih banyak komedi gelap sementara Fujimoto berfokus pada karya untuk remaja. Menurut Abiko,[butuh rujukan] penyebab putusnya kemitraan adalah karena Fujimoto mengetahui bahwa ia menderita kanker hati dan penyakit jantung pada tahun 1986, dan keinginan dari Fujimoto dan Abiko untuk menyelesaikan masalah hak cipta dan keuangan sebelum kematian Fujimoto pada tahun 1996.

Sebuah film dokumenter ditayangkan di TV Asahi pada 19 Februari 2006, mencatat kehidupan dan masa Fujiko Fujio.

Museum Fujiko F. Fujio dibuka di Kawasaki, Kanagawa pada tanggal 3 September 2011, yang menampilkan reproduksi studio Fujio dan tampilan karya seni mereka.[10]

Abiko meninggal di rumahnya di Kawasaki pada 7 April 2022.[11]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Daftar karya[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Doraemon named 'anime ambassador'". Japan Today. March 17, 2008. Diakses tanggal February 23, 2012. 
  2. ^ a b まんがseek・日外アソシエーツ共著『漫画家人名事典』日外アソシエーツ、2003年2月25日初版発行、ISBN 4-8169-1760-8、323–24頁
  3. ^ "Doraemon Creator Dies". IGN. June 21, 2012. Diakses tanggal January 10, 2021. 
  4. ^ "'Doraemon' Cartoonist Fujio F. Fujiko Dies at 62". Associated Press. 
  5. ^ "Fujio F. Fujiko, Cartoonist, 62". The New York Times. September 24, 1996. 
  6. ^ "Doraemon's Grave". Thumbnail of Life. July 17, 2010. Diakses tanggal January 10, 2021. 
  7. ^ a b "Fujiko Fujio (A) Talks about Life at Tokiwa-so". comipress.com. January 19, 2008. Diakses tanggal January 13, 2021. 
  8. ^ Power (2009), hlm. 39–40.
  9. ^ Power (2009), hlm. 84.
  10. ^ "Anime star Doraemon to have own museum". The Independent. August 29, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 25, 2015. Diakses tanggal January 10, 2021. 
  11. ^ 漫画家 藤子不二雄Aさん死去 88歳. NHK (dalam bahasa Jepang). April 7, 2022. Diakses tanggal April 7, 2022. 
  12. ^ "小学館漫画賞: 歴代受賞者". Shogakukan. [pranala nonaktif permanen]
  13. ^ "手塚治虫文化賞マンガ大賞".