Fotografi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Fotografi (dari bahasa Inggris: photography, yang berasal dari kata Yunani yaitu "photos" : Cahaya dan "Grafo" : Melukis/menulis) adalah proses melukis/menulis dengan menggunakan media cahaya. Sebagai istilah umum, fotografi berarti proses atau metode untuk menghasilkan gambar atau foto dari suatu objek dengan merekam pantulan cahaya yang mengenai objek tersebut pada media yang peka cahaya. Alat paling populer untuk menangkap cahaya ini adalah kamera. Tanpa cahaya, tidak ada foto yang bisa dibuat.

Prinsip fotografi adalah memfokuskan cahaya dengan bantuan pembiasan sehingga mampu membakar medium penangkap cahaya. Medium yang telah dibakar dengan ukuran luminitas cahaya yang tepat akan menghasilkan bayangan identik dengan cahaya yang memasuki medium pembiasan (selanjutnya disebut lensa).

Untuk menghasilkan intensitas cahaya yang tepat untuk menghasilkan gambar, digunakan bantuan alat ukur berupa lightmeter. Setelah mendapat ukuran pencahayaan yang tepat, seorang fotografer bisa mengatur intensitas cahaya tersebut dengan mengubah kombinasi ISO/ASA (ISO Speed), diafragma (Aperture), dan kecepatan rana (speed). Kombinasi antara ISO, Diafragma & Speed disebut sebagai pajanan (exposure).

Di era fotografi digital di mana film tidak digunakan, maka kecepatan film yang semula digunakan berkembang menjadi Digital ISO.

Fotografi saat ini telah berkembang menjadi sebuah gaya hidup, hal ini dimulai semenjak munculnya era digital dan berkembangnya sosial media.

Sejarah Fotografi[sunting | sunting sumber]

Th 1614, Angelo Sala menggungakan perak nitrat yang dibakar oleh sinar matahari dengan kertas dibungkus. Penemuan dengan efek sinar matahari ini dianggap kurang berguna oleh ilmuwan lain. Th 1717, Johann Heinrich Schulze, profesor german yang menggunakan botol berisi perak nitrat dan kapur secara tidak sengaja ada dekat jendela. Campuran ini membuat menjadi gelap dengan seagian berwarna putih dan membuat garis pada botol. Seorang ahli kimia, Carl Wilhelm Scheele menemukan ammonia larut dalam perak nitrat tetapi bukan partikel gelap. Penemuan ini membuat untuk menstabilkan suatu gambar perak nitrat, ini dianggap sebagai penemuan eksperimen fotografi. Tidak lama kemudian th 1800 Thomas Wedgwood menangkap gambar dengan kamera obskura. Sayang Wedgwood keburu meninggal pada uisa 34 th 1805. "Boulevard du Temple", daguerreotype dibuat olehLouis Daguerre dalam th 1838 sebagai awal dari foto pertama dengan ada orang di dalam foto. Th 1816 Nicéphore Niépce menggunakan kertas yang dibungkus perak nitrat berhasil membuat foto dengan kamera yang kecil.

Citra berwarna yang pertama, Maxwell, 1861
Citra hasil pemindaian komputer digital, 1957

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Jenis kamera[sunting | sunting sumber]

  • (bahasa Inggris:Camera obscura)
  • (bahasa Inggris:Analog camera) Kamera analog
  • (bahasa Inggris:Box camera)
  • (bahasa Inggris:Brownie camera) Kamera Brownie
  • (bahasa Inggris:Cinématographe)
  • (bahasa Inggris:Digital camera) Kamera digital
  • (bahasa Inggris:Folding camera) Kamera folding
  • (bahasa Inggris:Instant image camera)
  • (bahasa Inggris:Kinetoscopic camera) Kamera kinetoskopis
  • (bahasa Inggris:Large format camera) Kamera format besar
  • (bahasa Inggris:Lomo camera)
  • (bahasa Inggris:Mammoth camera)
  • (bahasa Inggris:Medium format camera) Kamera format medium
  • (bahasa Inggris:Pocket camera) Kamera saku
  • (bahasa Inggris:Point&Shoot camera)
  • (bahasa Inggris:Prosumer camera)
  • (bahasa Inggris:Rapatronic camera)
  • (bahasa Inggris:Rotating camera)
  • (bahasa Inggris:Single lens reflex (SLR) camera) Kamera SLR
  • (bahasa Inggris:Stereo camera)
  • (bahasa Inggris:Twin lens reflex (TLR) camera)
  • (bahasa Inggris:View camera)

Medium foto[sunting | sunting sumber]

  • (bahasa Inggris:Calotype)
  • (bahasa Inggris:Celluloid film)
  • (bahasa Inggris:Gelatin emulsion photographic film)
  • (bahasa Inggris:Daguerreotype)
  • (bahasa Inggris:Talbotype)

Tokoh fotografi dunia[sunting | sunting sumber]

Albert Bierstadt * Alex Mendur * Alfred Eisenstaedt * Alfred Stieglitz * André Adolphe Eugène Disdéri * Angelo Sala * Ansel Easton Adams * Art Wolfe * Arthur Korn * Bill Brandt * BowoLee * Brett Weston * Charles Babbage * Charles Mees * Charlie Waite * David Doubilet * Dennis Gabor * Dorothea Lange * Eadweard Muybridge * Edward Bausch * Edward Weston * Étienne Jules Marey * Eugene Smith * Erich Salomon * Ernest Hoff * Ernst Haas * Frans Lanting * Frans Sumarto Mendur * Galen Rowell * Gemma Fricius * George D. Lepp * George Eastman * Giambattista della Porta * Hannah Hoch * Hannibal Goodwin * Harold Edgerton * Henri Cartier-Bresson * Henry J. Newton * Humphrey Davy * Imogen Cunningham * Jez O'Hare * John Shaw * John Mullin * Johann Heinrich Schulse * Jonas Ferdinand Gabriel Lippmann * Joseph Nicéphore Niépce * Kassian Cephas * Konrad Zuse * Louis Ducos du Hauron * Louis-Jacques-Mandé Daguerre * Lewis W. Hine * Max Ernst * Raoul Hausmann * Redika Yudha Kurniadi * Richard Maddox * Robert Frank * Russell Kirsch * Sebastião Salgado * Thomas Alva Edison * Thomas Moran * Thomas Wedgwood * Tim Flach * Willard Van Dyke * William Albert Allard * William Henry Fox Talbot * Yasujiro Niwa * Yevgeny Khaldei

Tokoh Fotografi (Jurnalistik) di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Redika Yudha Kurniadi * Alex Mendur * Arbain Rambey * Pandu Dewantara * Bahana Patria Gupta * Danu Kusworo * Eddy Hasbi * Fikria Hidayat * Frans Mendur * Johnny TG * Lasti Kurnia * Oscar Motulloh * Yuniadhi Agung * Jefri Aries * Agus Susanto * Melvinas Priananda

Tokoh Fotografi (Umum) di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "The First Photograph - Heliography". from Helmut Gernsheim's article, "The 150th Anniversary of Photography," in History of Photography, Vol. I, No. 1, January 1977: ... In 1822, Niépce coated a glass plate ... The sunlight passing through ... This first permanent example ... was destroyed ... some years later. 
  2. ^ [1]