Sigit Pramono

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sigit Pramono
Direktur Utama BNI
Masa jabatan
15 Desember 2003 – 6 Februari 2008
PendahuluSaifuddien Hasan
PenggantiGatot Mudiantoro Suwondo
Informasi pribadi
Lahir14 November 1958 (umur 60)
Bendera Indonesia Kabupaten Batang, Indonesia
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
Alma materUniversitas Diponegoro
Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya
ProfesiBankir, Ekonom

Sigit Pramono (Kabupaten Batang, Jawa Tengah 14 November 1958)[1] adalah seorang bankir kenamaan Indonesia. Ia pernah menjabat sebagai Presdir BII dan Dirut BNI.

Latar belakang pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sigit Pramono adalah alumnus Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Semarang angkatan 1983 dan menikahi Sri Rahayu Kusindini. Sigit Pramono Memperoleh Master of Business Administration bisnis Internasional dari Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya, Jakarta pada tahun 1995 dan Sarjana Manajemen Perusahaan dari Universitas Diponegoro, Semarang pada tahun 1983. Pendidikan lainnya yang pernah diikuti adalah Syndicated Loan di Singapura (1997), Leasing di Leasing School in Salt Lake City, Utah, Amerika Serikat (1990) dan International Treasury Management Program di Singapura (1985).

Jenjang Karier[sunting | sunting sumber]

  • Karyawan, Bank Exim Semarang (1984–1985)
  • Asisten Manager, Divisi Perbankan Domestic, Bank Exim (1985–1987)
  • Asisten Manager, Divisi Perbendaharaan & Perbankan Internasional, Bank Exim (1987–1988)
  • Komisaris PT Bank Merincorp Securities (1992–1993)
  • Wakil Direktur Utama PT Merchant Investment Corporation (1992–1993)
  • Wakil Direktur Utama Bank Merincorp (1993–1997)
  • Kepala Departemen Sindikasi Pinjaman (1997–1998)
  • Kepala Divisi Remedial Pinjaman (1998–1999)
  • Presiden Direktur BII (2002–2003)
  • Direktur Utama BNI (2003–2005, 2005–2008)[2][3][4]
  • Ketua Umum Perhimpunan Bank-bank Umum Nasional (2006–2009, 2009–2012, 2012–2016)[5]

Perjalanan Karier[sunting | sunting sumber]

Sigit Pramono memulai berkarier di Bank Exim sejak 1984 sebagai officer di Cabang Semarang pada tahun 1984. Ketika krisis keuangan melanda Indonesia tahun 1997, Sigit ditugaskan untuk menangani sindikasi dan divisi penyelamatan kredit Bank Exim. Beban tugasnya bertambah ketika Bank Ekspor Impor Indonesia terpaksa melakukan merger bersama empat bank pemerintah lainnya, yaitu PT. Bank Bumi Daya (BBD), PT. Bank Dagang Negara (BDN), dan PT. Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo), dan menjadi bank baru dengan nama PT. Bank Mandiri. Sigit Pramono harus menangani 70%–80% portofolio kredit yang perlu direstrukturisasi, yang merupakan gabungan kredit dari empat bank yang baru merger itu. Sigit juga harus menangani sekitar 615 debitur korporasi besar yang harus direstrukturisasi kreditnya, serta puluhan ribu kredit menengah dan kecil. Oleh karena waktu itu adalah masa awal krisis, portofolio Bank Mandiri mayoritas adalah kredit bermasalah.

Dengan kemampuannya dalam bernegosiasi dengan para debitur, ia menangani masalah restrukturisasi di bank Mandiri, dan menaikkkan reputasinya di dunia perbankan, sehingga ia kemudian dipercaya menangani beberapa bank bermasalah lainnya, seperti Bank Internasioanl Indonesia pada tahun 2002–2003, kemudian BNI pada tahun 2003.[6] Ketika diangkat sebagai Direktur Utama BNI pada tahun 2003, bank tersebut baru saja menjadi sorotan publik akibat kasus pembobolan BNI melalui letter of credit/LC senilai Rp. 1,7 Triliun di BNI cabang Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, kemudian diangkat kembali pada tahun 2005.[7] Pada tahun 2006, Sigit dipercaya para bankir menjadi Ketua Perhimpunan Bank-bank Umum Nasional (Perbanas) hingga sekarang ia sudah menjabat selama dua periode di organisasi paling bergengsi di dunia perbankan tanah air.[5] Pada tanggal 6 Februari 2008, ia diangkat sebagai Komisaris Independen Bank BCA.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hasrat Memotret Sigit Pramono". Gatra. 24 Agustus 2006. Diakses tanggal 31 Maret 2019. 
  2. ^ Ihsan, Amal (15 Desember 2003). "Sigit Pramono Menjadi Dirut BNI". Tempo. Diakses tanggal 31 Maret 2019. 
  3. ^ "Laporan Keuangan Konsolidasian BNI" (PDF). PT. Bank Negara Indonesia (Persero), Tbk. 29 Maret 2004. Diakses tanggal 31 Maret 2019. 
  4. ^ "Laporan Tahunan 2005 BNI" (PDF). PT Bank Nasional Indonesia Tbk. 1 Februari 2006. Diakses tanggal 1 April 2019. 
  5. ^ a b Indriastuti, Dewi (29 Maret 2004). "Sigit Pramono Terpilih Lagi Sebagai Ketua Perbanas". Kompas.com. Diakses tanggal 1 November 2012. 
  6. ^ "'Dokter Spesialis' Bank Bermasalah". Tokoh.id. 19 Mei 2005. Diakses tanggal 31 Maret 2019. 
  7. ^ Cahyadi, Sam (19 Mei 2005). "Sigit Pramono Kembali Pimpin BNI". Tempo. Diakses tanggal 31 Maret 2019. 
  8. ^ "Sigit Pramono Berlabuh di BCA". detikFinance. 6 Februari 2008. Diakses tanggal 31 Maret 2019.