Firmanzah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Prof.
Firmanzah
Ph.D
Firmanzah.jpg
Rektor Universitas Paramadina ke-3
Masa jabatan
6 Januari 2015 – 6 Februari 2021
PresidenJoko Widodo
PendahuluAnies Baswedan
PenggantiBelum diketahui (Pj)
Informasi pribadi
LahirFirmanzah
7 Juli 1976
Bendera Indonesia Surabaya, Jawa Timur, Indonesia
Meninggal dunia6 Februari 2021(2021-02-06) (umur 44)
Bendera Indonesia Surabaya, Jawa Timur, Indonesia
Alma materUniversitas Indonesia
University of Lille
Situs webwww.paramadina.ac.id

Prof. Firmanzah, S.E., M.M., M.Phil., Ph.D. (lahir di Surabaya, 7 Juli 1976 – meninggal di Surabaya, 6 Februari 2021 pada umur 44 tahun)[1] adalah akademisi asal Indonesia.[2] Sebelum meninggal, ia menjabat sebagai Rektor Universitas Paramadina. Ia terkenal ketika di usia 32 tahun berhasil menjadi Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI) untuk periode 2009-2013.[3] Sebagai akademisi, terpilihnya Fiz (panggilan akrab Firmanzah) sebagai dekan menerobos senioritas dalam tubuh Universitas Indonesia. Fiz terpilih sebagai dekan pada 14 April 2008. Fiz berhasil mengungguli Prof. Sidarta Utama Ph. D., CFA dan Arindra A. Zainal Ph. D. sebelum akhirnya benar-benar terpilih.[3]

Terpilihnya Fiz juga tercatat menjadi sejarah baru sebagai dekan termuda yang pernah dimiliki Universitas Indonesia.[4] Menurut Fiz, impiannya membawa UI melalui fakultas yang dipimpinnya menjadi kampus modern dan terbuka adalah hal yang mendorongnya ikut mencalonkan diri menjadi dekan FEUI hingga akhirnya terpilih.[5]

Selain beraktivitas menjadi dekan, Fiz juga aktif dalam seminar-seminar baik dalam negeri maupun luar negeri.[6] Ia juga aktif menulis baik buku maupun jurnal.[6] Lebih dari 20 jurnal telah ia terbitkan dan beberapa buku juga telah ia tulis dan terbit.[6]

Pada 15 Januari 2015, ia terpilih sebagai Rektor Universitas Paramadina periode 2014-2018, menggantikan Anies Baswedan yang terpilih sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.[7] Sebelumnya ia juga pernah menjadi Staf Khusus Presiden bidang Ekonomi pada pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

Karier dan Perjalanan[sunting | sunting sumber]

Pria kelahiran 7 Juli 1976 ini merupakan anak ke 8 dari 9 bersaudara[8]. Ia terlahir di keluarga sederhana dengan ibu Kusweni yang buta huruf dan ayah Abdul Latief[8]. Di usia dua tahun, Fiz ditinggalkan oleh ayahnya karena perceraian[8]. Fiz mendapatkan sebuah konsep pebelajaran dari ibunya berupa manajemen berdasar hasil (management by output)[8].Fiz diberi kebebasan oleh orang tuanya dalam menentukan cara belajar, tetapi yang penting nilai yang diraih saat sekolah harus baik[8].

Pria yang memiliki visi menjadi orang yang berguna bagi masyarakat ini tidak pernah memimipkan untuk memimpin sebuah institusi[9]. Peraih gelar doktor dari University of Pau et Pays de l’Adour, Prancis, ini tidak pernah membayangkan bisa menjadi dekan universitas ternama di Indonesia itu di usia mudanya. Meski demikian, kepemudaannya bukanlah titik jual (selling point) mengapa ia terpilih, tetapi dia memiliki pengalaman praksis yang solid dengan catatan akademiknya yang baik[9].

Fiz merupakan lulusan Fakultas Ekonomi UI pada 1998[6]. Setelah itu, ia bekerja sebagai analis pasar pada sebuah perusahaan asuransi dan menjadi asisten dosen di UI. Fiz kemudian meneruskan studinya ke Universitas Lille di Prancis[6]. Ia mendalami bidang strategi organisasi dan manajemen atas beasiswa dari universtas tersebut[6]. Firmanzah juga sekaligus menjalani studinya pada tingkat doktoral dalam bidang manajemen internasional dan strategis di Universitas Pau and Pays De l’Adour, dan selesai pada 2005[6].

Selepas lulus program doktoralnya, Fiz sempat mengajar setahun di Prancis hingga akhirnya memutuskan pulang ke tanah air dan bekerja di UI pada 2005. Ia kembali kembali ke Indonesia atas permintaan Dekan FE UI saat itu, Prof. Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro[8]. Tiga tahun setelahnya, tepatnya pada 14 April 2008, Firmanzah mengukir sejarah di alma maternya[4]. Ia terpilih sebagai dekan FE UI menggantikan Prof. Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro[4]. Proses pemilihan dekan tersebut diselenggarakan kurang lebih selama dua bulan[4].

Tahapan pertama para kandidat harus memasukkan proposal, presentasi publik dan wawancara dengan panitia 11[3]. Sementara, Panitia ini terdiri tiga perwakilan dari masing-masing departemen (ilmu manajemen, ilmu akuntansi dan ilmu ekonomi), satu unsur dari alumni dan satu unsur lainnya dari universitas[3]. Pada tahap pertama, Fiz lolos beserta dua kandidat kuat lainnya Prof. Sidarta Utama Ph D, CFA dan Arindra A Zainal Ph[3].

Kemudian, Fiz melewati proses uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) dan presentasi terbuka di depan para mahasiswa, alumni, dosen, maupun staf peneliti[3]. Pengujinya adalah rektor UI sendiri, Prof der Soz Gumilar Rusliwa Somantri, bersama wakil rektor I, II, dan III[5]. Hingga akhirnya terpilih secara keseluruhan Fiz telah berhasil mengungguli lima kandidat lainnya: yakni Dr. Adi Zakaria, Dr. Nining Soesilo, Prof. Akhmad Syahroza, Dr. Chaerul Djakman, Dr. Syaifol Choeryanto[3].

Pemikiran[sunting | sunting sumber]

Fiz meyakini bahwa ilmu ekonomi tidak akan bisa berdiri sendiri bila akan diimplemetasikan dalam realitas[9]. Ia menggunakan ekonomi seharusnya dipaham dengan pendekatan berbasis multidisipliner[9]. Ekonomi memiliki metodologi kuantitatif yang kuat, tetapi memiliki banyak kelemahan yang sebaiknya dilengkapi dengan disiplin ilmu yang lainya. Menurut Fiz, hal ini akan memuat seorang ekonom tidak terjebak oleh fundamentalisme pemahaman hingga ekonom itu bisa menjadi fundamentalis ekonomi[9].

Pemasaran Politik[sunting | sunting sumber]

Sebagai contoh, Dalam hal manajemen, Firmanzah mencoba menggabungkan ilmu manajemen, khususnya pemasaran, dengan politik[10]. Muncullah istilah pemasaran politik, yang menurutnya, merupakan perilaku bagaimana politisi dan partai politik bisa memasarkan ide dan gagasannya, memenangi persaingan, atau mengelola partai politik[10].

Fiz memahami pemasaran politik adalah sebagai proses panjang. Proses ini berawal dari mengumpulkan informasi, pemetaan dan analisis semua persoalan, hingga kemudian perumusan solusinya[10]. Ini merupakan proses hulunya. Proses ini yang jarang disentuh[10]. Dengan demikian partai politik, menurut Fiz, seharusnya menempatkan litbang (penelitian dan pengembangan) partai sebagai divisi yang strategis[10].

Pada akhirnya, program-program yang dibawa oleh partai politik akan sesuai dengan kondisi permasalahan nyata di masyarakat[10]. Hal ini, menurutnya, akan menghindarkan partai politik dari pragmatisme politik. Proses ini bermuara pada pemosisian (positioning) parta politik yang jelas sehingga tida menimbulkan kegamangan pemilih dalam menentukan pilihannya[10].

Kepemimpinan[sunting | sunting sumber]

Sementara, dalam hal kepemimpinan, Fiz mengatakan bahwa dialog harus terus dibuka[9]. Hal ini akan membuka mata para pemimpin akan keadaan nyata yang dihadapi[9]. Menurut Fiz, pemimpin masa kini harus bisa menjembatani perbedaan antara kepentingan dan aspirasi yang muncul di publik. Fiz mendasarkannya pada keadaan masyarakat yang semakin tersegmen. Hal ini menimbulkan kebragaman yang bila tidak diakomodasi, akan menimbulkan perselisihan[9].

Dalam kehidupan, pengagum teori Tsun Zu ini menyatakan bahwa rasa kemanusiaan adalah naluri yang paling kuat untuk memenangkan pertarungan dalam hidup[9]. Baginya, pertarungan itu bisa terjadi di mana saja, dan yang membedakan antara yang menang dan yang kalah adalah strategi[9]. “Humanity’s strongest instinct to win battles, which can be applied to any walk of life. Battles are everywhere and what makes the difference between the loser and the winner is their strategy.”[9]

Profil Lengkap[sunting | sunting sumber]

Latar Belakang Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Berikut latar belakang pendidikan Firmanzah selengkapnya[2].

Pengalaman Kerja, Pengajaran, dan Penelitian[sunting | sunting sumber]

Pengalaman dalam bidang pengajaran, peneliti dan pembicara dalam forum internasional antara lain sebagai berikut[2].

  • Visiting Professor di University of Nanchang, Cina (2005)
  • University of Pau et Payas de l’Adour, Prancis (2006-2008)
  • University of Science and Technology of Lille 1, Prancis (2006)
  • IAE de Grenoble, Prancis (2007)
  • Pembicara ‘Leadership Program Development ‘, Amos Tuck Business School, USA (2006).

Pengalaman profesi Firmanzah sebagai berikut[2].

  • Rektor Universitas Paramadina (2015-2019)
  • Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi (2012-2014)
  • Dekan Fakultas Ekonomi Unversitas Indonesia (2009-2012)
  • Sekretaris Ketua Program Pascasarjana Ilmu Manajemen FEUI (2007-2008)
  • Sekretaris Departemen Manajemen, FE-UI (2005-2007)
  • Market Analysts di PT. Sewu New York Life (Jakarta – Indonesia), 1998-1999
  • Lembaga Manajemen Universitas Indonesia (LM-UI), 1999-2000
  • Marketing Managers PT.JASNET (Jakarta - Indonesia), 2000 – 2001
  • Konsultansi: lnternational Market Research and Strategic Policy—BPEN (ketua tim) 1996
  • Change Management Audit—PT. Perkebunan Nusantara III (ketua tim), 1996.

Seminar dan Publikasi[sunting | sunting sumber]

Sebagai seorang intelektual muda, Firmanzah juga aktif dalam kegiatan seminar dan forum internasional, publikasi dalam jurnal ilmiah, tulisan populer dan buku. Di antaranya sebagai berikut[2].

  • Kegiatan seminar dan konferensi di forum internasional: Quo-vadis the research of the ‘truth’ in the social science: between expectation and illusion (CREG, University of Pau et Pays de l’Adour, 2005);
  • Contrôle et production des connaissances: le cas des entreprises mondialisées, (Conference of Finance and Accounting in the University of Lille 1 (IAE)-May 2005) ;
  • The dimension of Subsidiaries New Product Launching (Nanchang University, 2005);
  • Apprentissage et contrôle organisationnel: l’analyse au niveau filiales indonésiennes d’entreprises françaises(Colloque MINT-December-Paris, 2005);
  • The Effect of Capabilities on ‘Product-Market-Oriented’: Indonesian’s Small-Medium-Enterprises (SMEs) Exportation Products (13th Euro Asia Conference on Shapporo,Japan, 2007).

Dalam kurung waktu 2002 hingga 2008, Firmanzah telah memublikasikan lebih dari 20 publikasi ilmiah baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Beberapa diantaranya[2]

  • “Autonomy Strategy in Subsidiary: Headquarter Control Perspective”, Manajemen Usahawan Indonesia (2002);.
  • “Environment and Organization: Information Interpretation and Strategic Decision Perspective”. Jurnal Administrasi and Bisnis(2003);
  • “Epistemology Debate in the Management Field: Critical Theory Perspective”, Management Usahawan Indonesia (2004);
  • ”Menyoal Rasionalitas Pemilih: Antara Orientasi Ideologi dan ‘Policy-Problem-Solving’, Management Usahawan Indonesia (2005);
  • “Le processus du lancement des nouveaux produits dans les filiales: vers une forme d’interaction entre la maison mere et les filiales “ dalam Gan, X., Jaussaud, J., & Dzever, S. (Eds), Economic Dynamism and Business Strategy of Firms in Asia-Some Recent Development, (Nanchang: China Economic Publishing House, 2006);
  • “The Effect of Headquarter Integration Mechanism on Subsidiaries’ New Product Success: from Control to Coordination Mechanism“, The South East Asian Journal of Management (2007).

Artikel Koran Fiz yang telah dipublikasikan antara lain [2].

  • Contingency Aspect in Global-Brand Construction (Jakarta Post, 30 Agustus 2006);
  • Innovation as a Source ofCompetitive Advantage (Jakarta Post, 04 April 2007);
  • Rethinking Promotion Strategy (Jakarta Post, 20 Juni 2007);
  • Manajer Lokal dan Kompetisi Global (Media Indonesia, 30 Maret 2008).

Selain itu, ia juga aktif menulis buku antara lain [2]

  • The Spirit of Change (Jakarta: Lembaga Management FEUI, Soetjipto, B.W., & Firmanzah 2006);
  • Globalisasi: Sebuah Proses Dialektika Sistemik (Jakarta: Yayasan SAD Satria Bhakti (2007);
  • Marketing Politik: Antara Pemahaman dan Realitas, (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2007);
  • Mengelola Partai Politik: Persaingan dan Positioning Ideologi Politik (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2008).
  • Successful New Product Launching (NPL) in the Local Market (2009)
  • Mengatasi Narkoba Dengan Welas Asih

(Gramedia Pustaka Utama, 2011)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.cnnindonesia.com/nasional/20210206083436-20-603017/rektor-paramadina-dan-eks-stafsus-sby-firmanzah-meninggal
  2. ^ a b c d e f g h staff.ui.ac.id. Situs Staff UI: Firmanzah Profil dan Biografi
  3. ^ a b c d e f g "Firmanzah, Dekan Termuda di UI".www.edukasi.kompas.com
  4. ^ a b c d "Firmanzah (32) Terpilih Sebagai Dekan Termuda UI".www.antara.co.id
  5. ^ a b "Lawan Terberat, Bersaing dengan Profesor Mantan Dosen".www.kaltimpost.co.id
  6. ^ a b c d e f g "Firmanzah Jabat Dekan FE UI di Usia 33 Tahun".www.detikfinance.com
  7. ^ Artikel:"Gantikan Anies Baswedan, Firmanzah Jabat Rektor Universitas Paramadina" di Kompas.com
  8. ^ a b c d e f "Firmanzah, Ph. D.,: Layang-layang yang Terus Membubung". Majalah Swa. (diakses 13 April)
  9. ^ a b c d e f g h i j k "Firmanzah: Learn young learn fair".The Jakarta Post, 4 Juni, 2009
  10. ^ a b c d e f g "Pentingnya Konsep Manajemen Politik".Kompas, 30 November 2009. (diakses 3 April 2010)
Jabatan akademik
Didahului oleh:
Anies Rasyid Baswedan Ph.D.
Rektor Universitas Paramadina
2014 - 2018
Petahana