Mode

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Fesyen)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Model dalam gaun modern mencerminkan tren mode saat ini di peragaan busana Haute couture, Paris, 2011

Mode atau fesyen (bahasa Inggris: fashion) adalah merupakan sebuah ekspresi estetika yang populer pada waktu, masa, tempat tertentu dan dalam konteks tertentu, terutama pada pakaian, alas kaki, gaya hidup, aksesori, riasan wajah, gaya rambut, dan proporsi tubuh. [1] Sementara tren sendiri sering berkonotasi sebagai sebuah ekspresi estetika yang aneh dan sering berlangsung lebih pendek dari musim, mode juga merupakan sebuah ekspresi khas dan didukung oleh industri yang secara tradisional terkait dengan musim mode dan koleksi. [2] Gaya merupakan sebuah ekspresi yang berlangsung selama banyak musim dan sering juga dihubungkan dengan gerakan budaya dan penanda sosial, lambang, kelas, dan budaya (mis. Barok, Rococo, dll. ). Menurut sosiolog Pierre Bourdieu, mode berkonotasi "mode terbaru, perbedaan terbaru." [3]

Meskipun mereka sering digunakan secara bersamaan, namun istilah mode berbeda dari pakaian dan kostum. Yang pertama menggambarkan bahan dan garmen teknis, sedangkan yang kedua telah diturunkan ke indra khusus seperti kostum-pakaian atau pakaian topeng . Sebaliknya, mode sendiri menggambarkan sistem sosial dan temporal yang "mengaktifkan" pakaian sebagai penanda sosial dalam waktu dan konteks tertentu. Filsuf Giorgio Agamben menghubungkan mode dengan intensitas saat ini dari saat kualitatif, ke aspek temporal yang disebut Yunani kairos, sedangkan pakaian merupakan kuantitatif, yang disebut dengan Yunani Chronos . [4]

Merek eksklusif bercita-cita untuk label haute couture , tetapi istilah ini secara teknis terbatas untuk anggota Chambre Syndicale de la Haute Couture di Paris. [2] Hal ini lebih aspirasional dan terilhami oleh seni, budaya, dan sebuah gerakan. Hal ini merupakan hal yang sangat eksklusif di alam.

Dengan meningkatnya produksi massal komoditas konsumen dengan harga lebih rendah, dan dengan jangkauan global, keberlanjutan sendiri telah menjadi masalah yang mendesak di kalangan politikus, merek, dan konsumen. [5]

Mode pakaian[sunting | sunting sumber]

Wisatawan Barat pada awal, yang bepergian ke India, Persia, Turki, atau Cina, sering berkomentar mengenai ketidakadanya perubahan mode di negara-negara tersebut. Sekretaris Shogun Jepang membual (tidak sepenuhnya tepat) kepada pengunjung Spanyol pada tahun 1609, bahwa pakaian Jepang tidak berubah lebih dari seribu tahun. [6] Namun, adanya bukti yang cukup besar di Ming Cina tentang mode pakaian yang berubah secara cepat di Cina . [7] Perubahan kostum sering terjadi pada saat perubahan ekonomi atau sosial, seperti yang terjadi di Romawi Kuno dan kekhalifahan pada Abad Pertengahan, diikuti periode yang panjang tanpa adanya perubahan yang signifikan. Di Moorish Spain abad ke-8, pemusik Ziryab diperkenalkan ke Córdoba [8][tepercaya?] [9] gaya pakaian canggih berdasarkan mode musiman dan harian dari kota asalnya, Baghdad, yang dimodifikasi oleh inspirasinya. Perubahan serupa juga terjadi dalam mode yang terjadi pada abad ke-11 di Timur Tengah setelah kedatangan orang Turki, yang memperkenalkan gaya pakaian dari Asia Tengah dan Timur Jauh . [10]

Selain itu, adanya sejarah panjang mode di Afrika Barat. [11] Kain sendiri digunakan sebagai bentuk mata uang dalam perdagangan dengan Portugis dan Belanda pada awal abad ke-16. Kain yang diproduksi secara tempatan dan impor Eropa yang lebih murah dikumpulkan menjadi gaya-gaya baru untuk mengakomodasi kelas elite Afrika Barat yang sedang tumbuh, pedagang emas, maupun budak dan juga adanya tradisi menenun kain yang sangat kuat di Oyo dan daerah yang dihuni oleh orang-orang Igbo .

Pada awal di Eropa terjadi perubahan secara terus-menerus dan semakin cepat dalam gaya pakaian dapat dikatakan cukup andal. Sejarawan, termasuk James Laver dan Fernand Braudel, tanggal dimulainya mode Barat dalam pakaian hingga pertengahan abad ke-14, [12] [13] meskipun mereka cenderung sangat bergantung pada citra kontemporer [14] dan naskah yang diterangi tidak umum sebelum abad keempat belas. [15] Perubahan awal yang terjadi paling dramatis dalam fashion adalah pemendekan drastis yang mendadak dan pengetatan garmen berlebih pada pria dari panjang betis menjadi nyaris menutupi bokong, [16] dan juga tak jarang disertai dengan isian di bagian dada agar terlihat lebih berisi. Hal ini menciptakan garis Barat khas dari atasan yang disesuaikan dan dikenakan di atas legging atau celana panjang.

Laju perubahan juga meningkat pesat pada abad selanjutnya pada busana wanita dan pria, terutama dalam berpakaian dan menghias rambut jadi sama rumitnya.Maka dari itu, sejarawan seni dapat menggunakan mode dengan percaya diri dan presisi untuk mem-image tanggal, seringkali dalam lima tahun, terutama dalam hal gambar dari abad ke-15. Awalnya, perubahan dalam mode menyebabkan fragmentasi pada golongan kelas atas Eropa dari apa yang sebelumnya menjadi gaya berpakaian yang sangat mirip dan perkembangan selanjutnya dari gaya nasional yang berbeda. Gaya-gaya nasional ini tetap sangat berbeda hingga gerakan balik pada abad ke-17 hingga ke-18 sekali lagi menerapkan gaya yang serupa, sebagian besar berasal dari Ancien Régime France . [17] Meskipun orang kaya biasanya memimpin mode, kemakmuran yang meningkat dari Eropa modern awal menyebabkan kaum borjuis dan bahkan petani juga mengikuti tren di kejauhan, tetapi masih dekat bagi para elit - suatu faktor yang Fernand Braudel anggap sebagai salah satu motor utama perubahan mode . [18]

Gambar Albrecht Dürer kontras dengan borjuis dari Nuremberg (kiri) dengan rekannya dari Venesia. Chopine tinggi wanita Venesia membuatnya terlihat lebih tinggi.
Marie Antoinette, istri Louis XVI, adalah seorang pemimpin mode. Pilihannya, seperti gaun muslin putih 1783 yang disebut chemise a la Reine, sangat berpengaruh dan banyak dipakai. [19]

Pada abad ke-16, terjadi perbedaan nasional yang paling mencolok. Sepuluh potret pria Jerman atau Italia abad ke-16 dapat menunjukkan sepuluh topi yang sepenuhnya berbeda. Albrecht Dürer mengilustrasikan perbedaan kontrasnya yang sebenarnya (atau gabungan) dari mode-mode Nuremberg dan Venesia pada akhir abad ke-15 ( ilustrasi, kanan ). "Gaya Spanyol" pada akhir abad ke-16 mulai bergerak kembali ke sinkronisitas di antara orang-orang Eropa kelas atas, dan setelah perjuangan di pertengahan abad ke-17, gaya Prancis dengan tegas mengambil alih kepemimpinan, sebuah proses yang selesai pada abad ke-18. [20]

Meskipun berbagai warna dan pola tekstil berubah dari tahun ke tahun, [21] potongan mantel pria dan panjang rompinya, atau pola di mana gaun wanita dipotong, berubah lebih lambat. Mode pria terutama berasal dari model militer, dan perubahan dalam siluet pria Eropa digembleng di teater perang Eropa di mana petugas pria memiliki kesempatan untuk membuat catatan gaya yang berbeda seperti cravat atau dasi "Steinkirk".

Meskipun telah ada distribusi boneka berpakaian dari Perancis sejak abad ke-16 dan Abraham Bosse telah menghasilkan ukiran mode pada tahun 1620-an, laju perubahan meningkat pada tahun 1780-an dengan peningkatan publikasi ukiran Prancis yang menggambarkan gaya Paris terbaru. Pada 1800, semua orang Eropa Barat berpakaian sama (atau mengira mereka); variasi lokal pertama menjadi tanda budaya provinsi dan kemudian lencana petani konservatif. [22]

Meskipun penjahit dan penjahit tidak diragukan lagi bertanggung jawab atas banyak inovasi, dan industri tekstil memang memimpin banyak tren, sejarah desain mode secara umum dipahami hingga tahun 1858 ketika Charles Frederick Worth, kelahiran Inggris, membuka rumah adibusana otentik pertama di Paris . Rumah Haute adalah nama yang didirikan oleh pemerintah untuk rumah mode yang memenuhi standar industri. Rumah mode ini harus mematuhi standar seperti menjaga setidaknya dua puluh karyawan terlibat dalam pembuatan pakaian, menunjukkan dua koleksi per tahun di peragaan busana, dan menyajikan sejumlah pola tertentu kepada pelanggan. [23] Sejak saat itu, gagasan perancang busana sebagai selebritas dalam dirinya sendiri menjadi semakin dominan. [24]

Meskipun aspek mode bisa feminin atau maskulin, beberapa tren bersifat androgini . [25] Gagasan berpakaian unisex bermula pada 1960-an ketika desainer seperti Pierre Cardin dan Rudi Gernreich menciptakan pakaian, seperti tunik jersey legging atau legging, yang dimaksudkan untuk dipakai oleh pria dan wanita. Dampak unisex berkembang lebih luas untuk mencakup berbagai tema dalam mode, termasuk androgyny, ritel pasar massal, dan pakaian konseptual. [26] Tren mode tahun 1970-an, seperti jaket kulit domba, jaket penerbangan, jaket kulit, dan pakaian yang tidak terstruktur, memengaruhi pria untuk menghadiri pertemuan sosial tanpa jaket tuksedo dan untuk aksesori dengan cara-cara baru. Beberapa gaya pria memadukan sensualitas dan ekspresif meskipun tren konservatif, gerakan hak-hak gay yang berkembang dan penekanan pada kaum muda memungkinkan kebebasan baru untuk bereksperimen dengan gaya, kain seperti krep wol, yang sebelumnya dikaitkan dengan pakaian wanita digunakan. oleh desainer saat membuat pakaian pria. [27]

Sampul katalog musim semi & musim panas Marcus Clarks 1926-27

Empat ibukota mode utama saat ini diakui sebagai Paris, Milan, New York City, dan London, yang semuanya merupakan markas besar bagi perusahaan mode paling signifikan dan terkenal karena pengaruh besar mereka pada mode global. Pekan mode diadakan di kota-kota ini, tempat para desainer memamerkan koleksi pakaian baru mereka kepada audiens. Sejumlah desainer besar seperti Coco Chanel dan Yves Saint-Laurent telah menjadikan Paris sebagai pusat yang paling banyak ditonton oleh seluruh dunia, meskipun haute couture sekarang disubsidi oleh penjualan koleksi siap pakai dan parfum menggunakan hal yang sama. merek.

Orang Barat modern memiliki banyak pilihan yang tersedia dalam pemilihan pakaian mereka. Apa yang seseorang pilih untuk dikenakan dapat mencerminkan kepribadian atau minatnya. Ketika orang-orang yang memiliki status budaya tinggi mulai mengenakan pakaian baru atau berbeda, tren mode mungkin dimulai. Orang-orang yang menyukai atau menghormati orang-orang ini menjadi terpengaruh oleh gaya mereka dan mulai mengenakan pakaian gaya yang sama. Mode dapat sangat bervariasi dalam suatu masyarakat menurut usia, kelas sosial, generasi, pekerjaan, dan geografi dan mungkin juga bervariasi dari waktu ke waktu. Jika orang tua berpakaian sesuai dengan mode yang digunakan anak muda, dia mungkin terlihat konyol di mata orang muda dan orang tua. Istilah fashionista dan korban mode mengacu pada seseorang yang dengan sopan mengikuti mode saat ini.

Orang dapat menganggap sistem olahraga berbagai mode sebagai bahasa mode menggabungkan berbagai pernyataan mode menggunakan tata bahasa mode. (Bandingkan beberapa karya Roland Barthes . )

Dalam beberapa tahun terakhir, mode Asia menjadi semakin signifikan di pasar lokal dan global. Negara-negara seperti Cina, Jepang, India, dan Pakistan secara tradisional memiliki industri tekstil besar, yang sering diambil oleh desainer Barat, tetapi sekarang gaya pakaian Asia juga mendapatkan pengaruh berdasarkan ide-ide mereka. [28]

Industri mode[sunting | sunting sumber]

Model busana pria dan wanita di landasan pacu, Los Angeles Fashion Week, 2008

Gagasan industri mode global adalah produk dari zaman modern. [29] Sebelum pertengahan abad ke-19, sebagian besar pakaian dibuat khusus . Itu buatan tangan untuk individu, baik sebagai produksi rumah atau atas pesanan dari penjahit dan penjahit. Pada awal abad ke-20 - dengan munculnya teknologi baru seperti mesin jahit, kebangkitan kapitalisme global dan pengembangan sistem produksi pabrik, dan semakin banyaknya outlet ritel seperti department store - pakaian semakin meningkat. diproduksi secara massal dalam ukuran standar dan dijual dengan harga tetap.

Meskipun industri fashion berkembang pertama di Eropa dan Amerika, Per 2017 , ini adalah industri internasional dan sangat global, dengan pakaian yang sering dirancang di satu negara, diproduksi di negara lain, dan dijual di seluruh dunia. Sebagai contoh, sebuah perusahaan mode Amerika mungkin mencari kain di Cina dan memiliki pakaian yang diproduksi di Vietnam, selesai di Italia, dan dikirim ke gudang di Amerika Serikat untuk distribusi ke outlet ritel internasional. Industri fashion telah lama menjadi salah satu perusahaan terbesar di Amerika Serikat, [29] dan tetap demikian di abad ke-21. Namun, pekerjaan AS menurun secara signifikan karena produksi semakin pindah ke luar negeri, terutama ke China. Karena data industri fashion biasanya dilaporkan untuk ekonomi nasional dan dinyatakan dalam banyak sektor industri yang berbeda, angka agregat untuk produksi tekstil dan pakaian dunia sulit diperoleh. Namun, dengan ukuran apa pun, industri pakaian menyumbang bagian yang signifikan dari output ekonomi dunia. [30] Industri mode terdiri dari empat tingkatan:

  • Produksi bahan baku, terutama Serat, dan tekstil tetapi juga kulit dan bulu.
  • Produksi barang-barang fashion oleh desainer, produsen, kontraktor, dan lainnya.
  • Penjualan eceran.
  • Berbagai bentuk iklan dan promosi.

Level-level ini terdiri dari banyak sektor yang terpisah namun saling tergantung. Sektor-sektor ini adalah Desain dan Produksi Tekstil, Desain dan Pabrikasi Mode, Ritel Mode, Pemasaran dan Merchandising, Fashion Show, dan Media dan Pemasaran. Setiap sektor dikhususkan untuk tujuan memuaskan permintaan konsumen akan pakaian dalam kondisi yang memungkinkan peserta dalam industri beroperasi dengan untung. [29]

Tren mode[sunting | sunting sumber]

Tren mode dipengaruhi oleh beberapa faktor, termasuk bioskop, selebriti, iklim, eksplorasi kreatif, politik, ekonomi, sosial, dan teknologi. Meneliti faktor-faktor ini disebut analisis PEST . Peramal mode dapat menggunakan informasi ini untuk membantu menentukan pertumbuhan atau penurunan tren tertentu.

Pengaruh politik[sunting | sunting sumber]

Ivanka Trump (kanan) bersama dengan PM Jepang Shinzo Abe mengenakan setelan bisnis gaya Barat, 2017

Tidak hanya peristiwa politik membuat dampak signifikan pada tren mode, tetapi juga tokoh politik memainkan peran penting dalam meramalkan tren mode. Misalnya, Ibu Negara Jacqueline Kennedy adalah ikon modis di awal 1960-an yang memimpin tren berpakaian formal. Dengan mengenakan setelan Chanel, gaun shift struktural Givenchy, atau mantel Cassini warna lembut dengan kancing besar, itu menciptakan penampilannya yang elegan dan memimpin tren yang halus. [31]

Selanjutnya, revolusi politik juga membuat banyak dampak pada tren mode. Misalnya, selama tahun 1960-an, ekonomi menjadi lebih kaya, angka perceraian meningkat, dan pemerintah menyetujui pil KB . Revolusi ini menginspirasi generasi muda untuk memberontak. Pada tahun 1964, rok mini memamerkan kaki menjadi tren mode yang signifikan pada tahun 1960-an. Mengingat bahwa perancang busana mulai bereksperimen dengan bentuk pakaian, tanpa lengan longgar, mikro-mini, rok berkobar, dan lengan terompet. Dalam hal ini, tren rok mini menjadi ikon tahun 1960-an.

Selain itu, gerakan politik membangun hubungan yang mengesankan dengan tren mode. Misalnya, selama perang Vietnam, pemuda Amerika membuat gerakan yang mempengaruhi seluruh negara. Pada 1960-an, tren fesyen penuh dengan warna-warna neon, pola cetakan, celana jeans pendek, rompi berpinggang, dan rok menjadi pakaian protes tahun 1960-an. Tren ini disebut Hippie, dan masih mempengaruhi tren mode saat ini. [32]

Pengaruh teknologi[sunting | sunting sumber]

Teknologi memainkan peran penting dalam sebagian besar aspek masyarakat saat ini. Pengaruh teknologi semakin nyata dalam industri fashion. Kemajuan dan perkembangan baru membentuk dan menciptakan tren saat ini dan masa depan.

Perkembangan seperti teknologi yang dapat dikenakan telah menjadi tren penting dalam mode. Mereka akan melanjutkan dengan kemajuan seperti pakaian yang dibangun dengan panel surya yang mengisi daya perangkat dan kain pintar yang meningkatkan kenyamanan pemakai dengan mengubah warna atau tekstur berdasarkan perubahan lingkungan. [33]

Industri mode melihat bagaimana teknologi pencetakan 3D telah memengaruhi desainer seperti Iris Van Herpen dan Kimberly Ovitz . Desainer ini telah banyak bereksperimen dan mengembangkan potongan-potongan couture dicetak 3D. Seiring perkembangan teknologi, printer 3D akan menjadi lebih mudah diakses oleh desainer dan pada akhirnya, konsumen, yang berpotensi membentuk industri fashion sepenuhnya.

Teknologi internet seperti pengecer online dan platform media sosial telah memberi jalan bagi tren untuk diidentifikasi, dipasarkan, dan dijual segera. [34] Gaya dan tren mudah disampaikan secara online untuk menarik trendsetter. Posting di Instagram atau Facebook dapat dengan cepat meningkatkan kesadaran tentang tren baru dalam fashion, yang selanjutnya dapat menciptakan permintaan tinggi untuk barang atau merek tertentu, [35] teknologi "tombol sekarang" baru dapat menghubungkan gaya-gaya ini dengan penjualan langsung.

Teknologi visi mesin telah dikembangkan untuk melacak bagaimana mode menyebar ke seluruh masyarakat. Industri sekarang dapat melihat korelasi langsung tentang bagaimana fashion menunjukkan pengaruh pakaian street-chic. Efeknya sekarang dapat diukur dan memberikan umpan balik yang berharga kepada rumah mode, desainer, dan konsumen mengenai tren. [36]

Teknologi militer telah memainkan peran penting dalam industri fashion. Pola kamuflase dalam pakaian dikembangkan untuk membantu personil militer menjadi kurang terlihat oleh pasukan musuh. Tren muncul pada 1960-an, dan kain kamuflase diperkenalkan ke streetwear. Tren kain kamuflase menghilang dan muncul kembali beberapa kali sejak itu. Kamuflase mulai muncul dalam mode tinggi pada 1990-an. [37] Desainer seperti Valentino, Dior, dan Dolce & Gabbana menggabungkan kamuflase ke dalam koleksi runway dan ready-to-wear mereka.

Pengaruh sosial[sunting | sunting sumber]

Selebriti seperti Britney Spears telah mempopulerkan konsep mengenakan pakaian dalam sebagai pakaian luar .
Busana karpet merah : Aktor Italia Gabriel Garko dan Laura Torrisi mengenakan pakaian formal desainer di Venice Film Festival, 2009

Mode berhubungan dengan konteks sosial dan budaya suatu lingkungan. Menurut Matika, [38] "Elemen budaya populer menjadi menyatu ketika tren seseorang dikaitkan dengan preferensi untuk genre musik ... seperti musik, berita atau sastra, fashion telah menyatu ke dalam kehidupan sehari-hari." Fashion tidak hanya dilihat sebagai nilai estetika murni; fashion juga merupakan media bagi para pemain untuk menciptakan suasana keseluruhan dan mengekspresikan pendapat mereka secara keseluruhan melalui video musik. Video musik terbaru 'Formation' oleh Beyoncé, menurut Carlos, [39] "Bintang pop itu memberi penghormatan kepada akar Creole-nya .... menelusuri akar pusat saraf budaya Louisiana dari era pasca-penghapusan hingga saat ini, Beyonce mengatalogkan evolusi gaya kota yang hidup dan sejarahnya yang penuh gejolak sekaligus. Di atas sebuah mobil polisi New Orleans dengan gaun kerah merah Gucci tinggi dan sepatu tempur, dia duduk di antara reruntuhan Badai Katrina, segera menanamkan dirinya dalam debat nasional terbesar tentang kebrutalan polisi dan hubungan ras di zaman modern. "

Runway show adalah cerminan tren fashion dan pemikiran perancang. Untuk desainer seperti Vivienne Westwood, landasan pacu adalah platform untuk suaranya di politik dan acara terkini. Untuk pertunjukan pakaian pria AW15-nya, menurut Water, [40] "di mana model dengan wajah memar yang sangat parah menyalurkan pejuang eko dalam misi untuk menyelamatkan planet ini." Contoh lain baru-baru ini adalah unjuk rasa feminis yang dipentaskan untuk acara SS15 Chanel, model kerusuhan melantunkan kata-kata pemberdayaan dengan tanda-tanda seperti "Feminis tapi feminin" dan "Wanita pertama." Menurut Water, "Pertunjukan tersebut menyadap sejarah panjang Chanel dalam memperjuangkan kemerdekaan wanita: pendiri Coco Chanel adalah perintis untuk membebaskan tubuh wanita di era pasca-Perang Dunia I, memperkenalkan siluet yang melawan korset ketat yang kemudian menguntungkan."

Pengaruh ekonomi[sunting | sunting sumber]

Ekonomi melingkar[sunting | sunting sumber]

Dengan meningkatnya kesadaran lingkungan, keharusan ekonomi untuk "Habiskan sekarang, pikirkan nanti" semakin diteliti. [41] Konsumen saat ini cenderung lebih memperhatikan konsumsi, mencari pilihan yang cukup dan lebih baik, lebih tahan lama. Orang-orang juga menjadi lebih sadar akan dampak konsumsi sehari-hari mereka terhadap lingkungan dan masyarakat, dan inisiatif ini sering digambarkan sebagai gerakan menuju mode berkelanjutan, namun para kritikus berpendapat bahwa ekonomi sirkuler yang didasarkan pada pertumbuhan adalah sebuah oxymoron, atau peningkatan spiral dari ... konsumsi, daripada solusi melingkar cradle-to-cradle utopis.

Dalam sistem ekonomi linier saat ini, produsen mengekstraksi sumber daya dari bumi untuk membuat produk yang akan segera dibuang di tempat pembuangan sampah, di sisi lain, di bawah model melingkar, produksi barang beroperasi seperti sistem di alam, di mana limbah dan penghancuran substansi menjadi makanan dan sumber pertumbuhan untuk sesuatu yang baru. Perusahaan seperti MUD Jeans, yang berbasis di Belanda menggunakan skema leasing untuk jeans. Perusahaan Belanda ini "mewakili filosofi konsumsi baru yaitu tentang menggunakan alih-alih memiliki," menurut situs web MUD. Konsep ini juga melindungi perusahaan dari harga kapas yang tidak menentu. Konsumen membayar € 7,50 sebulan untuk celana jeans; setelah satu tahun, mereka dapat mengembalikan jeans ke Mud, menukarnya dengan pasangan baru dan memulai sewa lagi selama setahun, atau menyimpannya. MUD bertanggung jawab atas segala perbaikan selama masa sewa. [41] Perusahaan fashion etis lainnya, Patagonia mendirikan toko bermerek multi-penjual pertama di eBay untuk memfasilitasi penjualan barang bekas; konsumen yang mengambil janji Common Threads dapat menjual di toko ini dan memiliki perlengkapan mereka terdaftar di bagian "Used Gear" Patagonia.com.

Pengeluaran domestik Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Konsumsi sebagai bagian dari produk domestik bruto di Tiongkok telah turun selama enam dekade, dari 76 persen pada tahun 1952 menjadi 28 persen pada tahun 2011. China berencana untuk mengurangi tarif sejumlah barang konsumen dan memperluas rencana visa transit 72 jam ke lebih banyak kota dalam upaya untuk merangsang konsumsi domestik. [42]

Pengumuman pengurangan pajak impor mengikuti perubahan pada Juni 2015, ketika pemerintah memotong tarif pakaian, kosmetik dan berbagai barang lainnya hingga setengahnya. Di antara perubahan - pengembalian pajak yang lebih mudah bagi pembeli di luar negeri dan percepatan pembukaan lebih banyak toko bebas pajak di kota-kota yang dicakup oleh skema visa 72 jam. Visa 72 jam diperkenalkan di Beijing dan Shanghai pada Januari 2013 dan telah diperluas ke 18 kota di Tiongkok. [42]

Menurut laporan pada saat yang sama, belanja konsumen orang Tiongkok di negara lain seperti Jepang telah melambat meskipun yen telah turun. [43] Jelas ada tren dalam 5 tahun ke depan bahwa pasar mode domestik akan menunjukkan peningkatan.

Tiongkok adalah pasar yang menarik untuk ritel fesyen karena motivasi konsumen China untuk berbelanja barang-barang fesyen unik dari Audiens Barat. [44] Demografi memiliki hubungan terbatas dengan motivasi belanja, dengan pekerjaan, pendapatan dan tingkat pendidikan tidak memiliki dampak; tidak seperti di negara barat. Pembeli jalanan di Tiongkok lebih suka petualangan dan belanja sosial, sementara pembeli online dimotivasi oleh belanja ide. Perbedaan lainnya adalah bagaimana gratifikasi dan belanja ide mempengaruhi pengeluaran lebih dari ¥ 1rb per bulan untuk barang-barang fashion, dan belanja reguler dipengaruhi oleh nilai belanja.

Pemasaran[sunting | sunting sumber]

Pasangan turis yang mengenakan pakaian kasual di Pulau Cumberland, 2015

Riset pasar[sunting | sunting sumber]

Konsumen dari berbagai kelompok memiliki beragam kebutuhan dan permintaan. Faktor-faktor yang dipertimbangkan ketika memikirkan kebutuhan konsumen termasuk demografi kunci. [45] Untuk memahami kebutuhan konsumen dan memprediksi tren fesyen, perusahaan fesyen harus melakukan riset pasar [46] Ada dua metode penelitian: primer dan sekunder. [47] Metode sekunder adalah mengambil informasi lain yang telah dikumpulkan, misalnya menggunakan buku atau artikel untuk penelitian. Penelitian primer adalah mengumpulkan data melalui survei, wawancara, observasi, dan / atau kelompok fokus. Penelitian utama sering berfokus pada ukuran sampel besar untuk menentukan motivasi pelanggan untuk berbelanja. [44]

Manfaat dari penelitian utama adalah informasi spesifik tentang konsumen merek fashion yang dieksplorasi. Survei adalah alat yang membantu; pertanyaan dapat bersifat terbuka atau tertutup. Faktor negatif yang disurvei oleh survei dan wawancara adalah bahwa jawabannya dapat menjadi bias, karena kata-kata dalam survei atau pada interaksi tatap muka. Kelompok fokus, sekitar 8 hingga 12 orang, dapat bermanfaat karena beberapa poin dapat diatasi secara mendalam. Namun, ada kelemahan pada taktik ini juga. Dengan ukuran sampel yang kecil, sulit untuk mengetahui apakah masyarakat luas akan bereaksi dengan cara yang sama seperti kelompok fokus. [47] Pengamatan benar-benar dapat membantu perusahaan mendapatkan wawasan tentang apa yang benar-benar diinginkan konsumen. Ada sedikit bias karena konsumen hanya melakukan tugas sehari-hari mereka, belum tentu menyadari bahwa mereka sedang diamati. Misalnya, mengamati publik dengan mengambil foto gaya jalanan orang, konsumen tidak berpakaian di pagi hari mengetahui bahwa foto mereka akan diambil. Mereka hanya memakai apa yang biasanya mereka kenakan. Melalui pola pengamatan dapat dilihat, membantu peramal tren mengetahui apa target dan kebutuhan pasar mereka.

Mengetahui kebutuhan konsumen akan meningkatkan penjualan dan laba perusahaan mode. Melalui penelitian dan mempelajari kehidupan konsumen, kebutuhan pelanggan dapat diperoleh dan membantu merek fesyen mengetahui tren apa yang siap untuk konsumen.

Konsumsi simbolik[sunting | sunting sumber]

Konsumsi tidak hanya didorong oleh kebutuhan, makna simbolik bagi konsumen juga merupakan faktor. Konsumen yang terlibat dalam konsumsi simbolik dapat mengembangkan rasa diri selama periode waktu yang panjang ketika berbagai objek dikumpulkan sebagai bagian dari proses membangun identitas mereka dan, ketika makna simbolik dibagi dalam kelompok sosial, untuk mengkomunikasikan identitas mereka kepada orang lain. . Bagi remaja konsumsi berperan dalam membedakan diri anak dari orang dewasa. Para peneliti telah menemukan bahwa pilihan mode remaja digunakan untuk ekspresi diri dan juga untuk mengenali remaja lain yang mengenakan pakaian serupa. Asosiasi simbolik dari item pakaian dapat menghubungkan kepribadian dan minat individu, dengan musik sebagai faktor utama yang mempengaruhi keputusan mode. [48]

Perancang Busana CSHEON Menampilkan Tas di Robinsons Departmental Store Kuala Lumpur, Malaysia

Hubungan masyarakat dan media sosial[sunting | sunting sumber]

Penari Latin dalam kostum mereka. Wanita itu mengenakan gaun backless dengan celah dalam di bagian bawahnya, sementara pria itu mengenakan kemeja dengan kancing atas terbuka.

Media memainkan peran penting dalam hal fashion. Misalnya, bagian penting dari fesyen adalah jurnalisme fesyen . Kritik editorial, pedoman, dan komentar dapat ditemukan di televisi dan di majalah, surat kabar, situs web mode, jejaring sosial, dan blog mode . Dalam beberapa tahun terakhir, blogging mode dan video YouTube telah menjadi outlet utama untuk menyebarkan tren dan tips mode, menciptakan budaya online untuk berbagi gaya seseorang di situs web atau akun Instagram. Melalui outlet media ini, pembaca dan pemirsa di seluruh dunia dapat belajar tentang fashion, membuatnya sangat mudah diakses. [49] Selain jurnalisme mode, platform media lain yang penting dalam industri mode adalah iklan. Iklan memberikan informasi kepada audiens dan mempromosikan penjualan produk dan layanan. Industri fesyen memanfaatkan iklan untuk menarik konsumen dan mempromosikan produknya untuk menghasilkan penjualan. Beberapa dekade yang lalu ketika teknologi masih terbelakang, iklan sangat bergantung pada radio, majalah, papan iklan, dan surat kabar. [50] Saat ini, ada lebih banyak cara dalam iklan seperti iklan televisi, iklan berbasis online menggunakan situs web internet, dan posting, video, dan streaming langsung di platform media sosial.

Pada awal abad ke-20, majalah-majalah fesyen mulai memasukkan foto-foto berbagai desain fesyen dan bahkan menjadi lebih berpengaruh daripada di masa lalu. [51] Di kota-kota di seluruh dunia majalah ini sangat dicari dan memiliki efek mendalam pada selera publik dalam pakaian. Para ilustrator berbakat menggambar pelat busana yang sangat indah untuk publikasi yang mencakup perkembangan terkini dalam mode dan kecantikan. Mungkin yang paling terkenal dari majalah-majalah ini adalah La Gazette du Bon Ton, yang didirikan pada 1912 oleh Lucien Vogel dan secara teratur diterbitkan hingga 1925 (dengan pengecualian tahun-tahun perang). [52]

Atasan tembus pandang yang dikenakan bersama pasties oleh seorang model di peragaan busana di AS, 2017. Tren mode seperti itu dipopulerkan melalui media.

Vogue, yang didirikan di Amerika Serikat pada tahun 1892, telah menjadi yang paling lama dan paling sukses dari ratusan majalah mode yang datang dan pergi. Meningkatnya kemakmuran setelah Perang Dunia II dan, yang paling penting, munculnya pencetakan warna yang murah pada tahun 1960-an, menyebabkan peningkatan besar dalam penjualan dan peliputan mode di majalah-majalah wanita arus utama, diikuti oleh majalah pria pada 1990-an. Salah satu contoh popularitas Vogue adalah versi yang lebih muda, Teen Vogue, yang mencakup pakaian dan tren yang lebih diarahkan ke "fashionista on a budget". Desainer Haute couture mengikuti tren dengan memulai garis siap pakai dan parfum yang banyak diiklankan di majalah dan sekarang mengerdilkan bisnis couture asli mereka. Perkembangan terkini dalam media cetak fesyen adalah munculnya majalah berbasis teks dan kritis yang bertujuan untuk membuktikan bahwa fesyen tidak dangkal, dengan menciptakan dialog antara akademisi fesyen dan industri. Contoh tren ini adalah: Fashion Theory (1997) dan Vestoj (2009). Liputan televisi dimulai pada 1950-an dengan fitur mode kecil. Pada 1960-an dan 1970-an, segmen mode di berbagai acara hiburan menjadi lebih sering, dan pada 1980-an, acara mode khusus seperti Fashion Television mulai muncul. FashionTV adalah pelopor dalam usaha ini dan telah berkembang menjadi pemimpin di kedua Fashion Television dan saluran media baru. Industri Fashion mulai mempromosikan gaya mereka melalui Blogger di media sosial. Vogue menetapkan Chiara Ferragni sebagai "blogger saat ini" karena meningkatnya pengikut melalui Blog Fashion-nya, yang menjadi populer. [53]

Beberapa hari setelah Fall Fashion Week 2010 di New York City berakhir, Editor Mode The New Islander, Genevieve Tax, mengkritik industri fashion karena menjalankan jadwal musiman sendiri, sebagian besar dengan mengorbankan real- konsumen dunia. "Karena desainer merilis koleksi musim gugur mereka di musim semi dan koleksi musim semi mereka di musim gugur, majalah mode seperti Vogue selalu dan hanya menantikan musim mendatang, mempromosikan parka datang September sambil mengeluarkan ulasan tentang celana pendek pada bulan Januari", tulisnya. "Pembeli yang cerdas, akibatnya, telah dikondisikan untuk menjadi sangat, mungkin tidak praktis, berpandangan jauh dengan pembelian mereka." [54]

Industri mode telah menjadi subyek dari banyak film dan acara televisi, termasuk reality show Project Runway dan serial drama Ugly Betty . Merek fesyen tertentu telah ditampilkan dalam film, tidak hanya sebagai peluang penempatan produk, tetapi juga sebagai barang pesanan khusus yang kemudian mengarah pada tren dalam mode. [55]

Video secara umum telah sangat berguna dalam mempromosikan industri fashion. Ini terbukti tidak hanya dari acara televisi yang secara langsung menyoroti industri mode, tetapi juga film, acara, dan video musik yang menampilkan pernyataan mode serta mempromosikan merek tertentu melalui penempatan produk.

Iklan kontroversial di industri mode[sunting | sunting sumber]

Rasisme dalam iklan mode[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa iklan fesyen yang dituduh rasisme dan menyebabkan boikot dari pelanggan. Dikenal secara global, merek fashion Swedia H&M menghadapi masalah ini dengan salah satu iklan pakaian anak-anaknya pada tahun 2018. Seorang anak berkulit hitam mengenakan hoodie dengan slogan yang ditulis sebagai "monyet paling keren di hutan" tepat di tengahnya ditampilkan dalam iklan. Ketika dirilis, itu langsung menjadi kontroversial dan bahkan menyebabkan boikot. Banyak orang termasuk selebriti yang diposting di media sosial tentang kebencian mereka terhadap H&M dan penolakan untuk bekerja sama dan membeli produk-produknya. H&M mengeluarkan pernyataan yang mengatakan "kami meminta maaf kepada siapa pun yang mungkin telah tersinggung", yang tampaknya tidak tulus bagi sebagian orang. [56] Iklan mode lain tentang rasisme adalah dari GAP, merek pakaian Amerika di seluruh dunia. GAP berkolaborasi dengan Ellen DeGeneres pada tahun 2016 untuk iklan tersebut. Ini fitur playful, empat gadis muda di mana gadis kulit putih tinggi bersandar dengan lengannya di kepala gadis kulit hitam pendek. Ketika iklan ini dirilis, beberapa pemirsa mengkritik keras bahwa itu mendasari rasisme pasif. Seorang perwakilan dari The Root, majalah black culture mengomentari iklan yang menggambarkan pesan bahwa orang kulit hitam diremehkan dan terlihat seperti alat peraga agar orang kulit putih terlihat lebih baik. [57] Ada beberapa sudut pandang berbeda dalam masalah ini, ada yang mengatakan bahwa orang terlalu sensitif, dan ada yang tersinggung. Terlepas dari berbagai pandangan dan pemikiran, GAP mengganti iklan ke gambar yang berbeda dan meminta maaf kepada kritikus. [58]

Seksisme dalam iklan mode[sunting | sunting sumber]

Banyak merek fesyen telah menerbitkan iklan yang terlalu provokatif dan seksi untuk menarik perhatian pelanggan. Merek fashion Inggris, Jimmy Choo, disalahkan karena melakukan seksisme dalam iklannya yang menampilkan mode Inggris wanita mengenakan sepatu bot merek. Dalam iklan dua menit ini, para pria bersiul di sebuah model, berjalan di jalan dengan gaun mini tanpa lengan berwarna merah. Iklan ini mendapat banyak reaksi dan kritik dari para penonton karena pelecehan seksual dan pelanggaran adalah masalah besar selama ini dan bahkan sampai sekarang. Banyak orang yang menunjukkan kekecewaan mereka melalui pos media sosial, membuat Jimmy Choo menarik iklan dari platform media sosial. [59]

Merek fashion mewah Prancis Yves Saint Laurent juga menghadapi masalah ini dengan iklan cetaknya ditampilkan di Paris pada 2017. Seorang model wanita mengenakan stoking jala dengan stiletto sepatu roda, hampir berbaring dengan kaki terbuka di depan kamera. Iklan ini membawa komentar keras dari pemirsa dan direktur organisasi periklanan Prancis karena menentang kode iklan yang terkait dengan "penghormatan terhadap kesopanan, martabat dan mereka yang melarang penyerahan, kekerasan atau ketergantungan, serta penggunaan stereotip." Mereka bahkan mengatakan bahwa iklan ini menyebabkan "kerusakan mental pada remaja." [60] Banyak komentar sarkastik dibuat di media sosial tentang iklan dan poster itu dihapus dari kota.

Hubungan masyarakat dan media sosial[sunting | sunting sumber]

Seorang reporter olahraga Meksiko mengenakan gaun hitam kecil dan sepatu bot setinggi lutut

Hubungan masyarakat mode melibatkan berhubungan dengan audiens perusahaan dan menciptakan hubungan yang kuat dengan mereka, menjangkau media dan memprakarsai pesan yang memproyeksikan citra positif perusahaan. [61] Media sosial memainkan peran penting dalam hubungan masyarakat mode modern; memungkinkan praktisi untuk menjangkau berbagai konsumen melalui berbagai platform. [62]

Membangun kesadaran dan kredibilitas merek adalah implikasi utama dari hubungan masyarakat yang baik. Dalam beberapa kasus, hype hebat dibangun tentang koleksi desainer baru sebelum mereka dirilis ke pasar, karena paparan besar yang dihasilkan oleh praktisi. [63] Media sosial, seperti blog, blog mikro, podcast, situs berbagi foto dan video semuanya menjadi semakin penting untuk membentuk hubungan masyarakat. [64] Sifat interaktif dari platform ini memungkinkan para praktisi untuk terlibat dan berkomunikasi dengan publik secara real time, dan menyesuaikan merek atau pesan kampanye klien mereka kepada audiens target. Dengan platform blogging seperti Instagram, Tumblr, Wordpress, dan situs berbagi lainnya, blogger telah muncul sebagai komentator fesyen ahli, membentuk merek dan memiliki dampak besar pada apa yang 'tren'. [65] Wanita dalam industri public relations mode seperti pendiri PR Sweaty Betty Roxy Jacenko dan gadis PR Oscar de la Renta, Erika Bearman, telah memperoleh banyak pengikut di situs media sosial mereka, dengan memberikan identitas merek dan pandangan di balik layar ke perusahaan-perusahaan yang mereka kunjungi. bekerja untuk.

Media sosial mengubah cara praktisi menyampaikan pesan, [16] karena mereka peduli dengan media, dan juga membangun hubungan pelanggan. [66] Praktisi PR harus menyediakan komunikasi yang efektif di antara semua platform, untuk melibatkan masyarakat mode dalam industri yang terhubung secara sosial melalui belanja online. [67] Konsumen memiliki kemampuan untuk membagikan pembelian mereka di halaman media sosial pribadi mereka (seperti Facebook, Twitter, Instagram, dll.), Dan jika praktisi menyampaikan pesan merek secara efektif dan memenuhi kebutuhan publiknya, publisitas dari mulut ke mulut akan dihasilkan dan berpotensi memberikan jangkauan luas bagi perancang dan produk mereka.

Perspektif antropologis[sunting | sunting sumber]

Antropologi, studi tentang budaya dan masyarakat manusia, mempelajari mode dengan menanyakan mengapa gaya tertentu dianggap sesuai secara sosial dan yang lain tidak. Cara tertentu dipilih dan itu menjadi mode sebagaimana didefinisikan oleh orang-orang tertentu secara keseluruhan, jadi jika gaya tertentu memiliki makna dalam rangkaian keyakinan yang sudah terjadi bahwa gaya akan menjadi mode. [68] Menurut Ted Polhemus dan Lynn Procter, fashion dapat digambarkan sebagai perhiasan, di mana ada dua jenis: fashion dan anti-fashion. Melalui kapitalisasi dan komoditisasi pakaian, aksesoris, dan sepatu, dll., Apa yang dulunya merupakan anti-fashion menjadi bagian dari fashion ketika garis-garis antara fashion dan anti-fashion menjadi kabur. [69]

Definisi fashion dan anti-fashion adalah sebagai berikut: Anti-fashion adalah tetap dan sedikit berubah seiring waktu. Anti-fashion berbeda tergantung pada budaya atau kelompok sosial yang dikaitkan dengan atau di mana seseorang tinggal, tetapi di dalam kelompok atau lokalitas gaya sedikit berubah. Fashion adalah kebalikan dari anti-fashion. Perubahan mode sangat cepat dan tidak berafiliasi dengan satu kelompok atau wilayah dunia tetapi tersebar di seluruh dunia di mana orang dapat berkomunikasi dengan mudah satu sama lain. Misalnya, gaun penobatan Queen Elizabeth II tahun 1953 adalah contoh anti-mode karena tradisional dan tidak berubah selama periode mana pun sedangkan gaun dari koleksi perancang busana Dior tahun 1953 adalah mode karena gaya akan berubah setiap musim ketika Dior muncul dengan gaun baru untuk menggantikan yang lama. Dalam gaun Dior panjang, potongan, kain, dan sulaman gaun berubah dari musim ke musim. Anti-fashion berkaitan dengan mempertahankan status quo sementara fashion berkaitan dengan mobilitas sosial. Waktu dinyatakan dalam kontinuitas dalam mode anti dan sebagai perubahan mode. Mode telah mengubah mode perhiasan sementara mode anti-mode telah memperbaiki mode perhiasan. Mode perhiasan pribumi dan petani adalah contoh anti-mode. Perubahan mode adalah bagian dari sistem yang lebih besar dan dirancang untuk menjadi perubahan gaya yang disengaja. [70]

Saat ini, orang-orang di negara-negara kaya terhubung dengan orang-orang di negara-negara miskin melalui komoditisasi dan konsumsi apa yang disebut mode. Orang-orang bekerja berjam-jam di satu wilayah dunia untuk menghasilkan barang-barang yang orang-orang di belahan dunia lain ingin konsumsi. Contohnya adalah rantai produksi dan konsumsi sepatu Nike, yang diproduksi di Taiwan dan kemudian dibeli di Amerika Utara. Pada akhir produksi, ada pembangunan bangsa ideologi kerja keras yang mengarahkan orang untuk memproduksi dan membujuk orang untuk mengkonsumsi dengan sejumlah besar barang untuk penawaran   . Komoditas tidak lagi hanya utilitarian tetapi juga fashionable, baik itu sepatu lari atau baju olahraga. [71]

Perubahan dari mode ke mode karena pengaruh peradaban yang didorong oleh konsumen barat dapat dilihat di Indonesia bagian timur. Tekstil ikat di daerah Ngada di Indonesia Timur berubah karena modernisasi dan pembangunan. Secara tradisional, di daerah Ngada tidak ada ide yang mirip dengan ide fashion Barat, tetapi anti-fashion dalam bentuk tekstil tradisional dan cara-cara menghiasi diri sendiri sangat populer. Tekstil di Indonesia telah memainkan banyak peran bagi masyarakat setempat. Tekstil menentukan peringkat dan status seseorang; tekstil tertentu diindikasikan menjadi bagian dari kelas penguasa. Orang-orang mengekspresikan identitas etnis dan hierarki sosial mereka melalui tekstil. Karena beberapa orang Indonesia membarter tekstil ikat untuk makanan, tekstil tersebut merupakan barang ekonomi, dan karena beberapa motif desain tekstil memiliki makna religius spiritual, tekstil juga merupakan cara untuk menyampaikan pesan agama. [72]

Di Indonesia bagian timur, baik produksi dan penggunaan tekstil tradisional telah diubah karena produksi, penggunaan dan nilai yang terkait dengan tekstil telah berubah karena modernisasi. Di masa lalu, wanita menghasilkan tekstil baik untuk konsumsi rumah atau untuk diperdagangkan dengan orang lain. Hari ini, ini telah berubah karena sebagian besar tekstil tidak diproduksi di rumah. Barang-barang Barat dianggap modern dan dihargai lebih dari barang-barang tradisional, termasuk sarung, yang mempertahankan hubungan yang masih melekat dengan kolonialisme . Sekarang, sarung hanya digunakan untuk acara-acara ritual dan seremonial, sedangkan pakaian barat dikenakan ke gereja atau kantor pemerintah. Pegawai negeri yang bekerja di daerah perkotaan lebih mungkin daripada petani untuk membuat perbedaan antara pakaian barat dan tradisional. Setelah kemerdekaan Indonesia dari Belanda, orang-orang mulai membeli baju dan sarung pabrik. Di daerah penghasil tekstil, pertumbuhan kapas dan produksi benang berwarna alami menjadi usang. Motif tradisional pada tekstil tidak lagi dianggap milik kelas sosial tertentu atau kelompok umur. Istri pejabat pemerintah mempromosikan penggunaan tekstil tradisional dalam bentuk pakaian barat seperti rok, rompi, dan blus. Tren ini juga diikuti oleh masyarakat umum, dan siapa pun yang mampu menyewa seorang penjahit melakukannya untuk menjahit tekstil ikat tradisional menjadi pakaian barat. Dengan demikian, tekstil tradisional sekarang menjadi barang fesyen dan tidak lagi terbatas pada palet warna hitam, putih dan coklat tetapi memiliki beragam warna. Tekstil tradisional juga digunakan dalam dekorasi interior dan untuk membuat tas, dompet, dan aksesori lainnya, yang dianggap modis oleh pegawai negeri dan keluarga mereka. Ada juga perdagangan turis yang berkembang pesat di kota Kupang, Indonesia timur, di mana wisatawan internasional dan domestik ingin sekali membeli barang-barang barat yang dicetak secara tradisional. [73]

Penggunaan tekstil tradisional untuk fashion menjadi bisnis besar di Indonesia timur, tetapi tekstil tradisional ini kehilangan penanda identitas etnis mereka dan digunakan sebagai item fashion. [74]

Hak milik intelektual[sunting | sunting sumber]

Dalam industri fashion, kekayaan intelektual tidak ditegakkan karena berada dalam industri film dan industri musik . Robert Glariston, seorang pakar properti intelektual, disebutkan dalam seminar mode yang diadakan di LA   bahwa "Undang-undang hak cipta tentang pakaian adalah masalah saat ini di industri. Kita sering harus menarik garis antara desainer yang terinspirasi oleh desain dan mereka yang langsung mencurinya di tempat yang berbeda. " [75] Untuk mengambil inspirasi dari desain orang lain berkontribusi pada kemampuan industri mode untuk membangun tren pakaian. Selama beberapa tahun terakhir, WGSN telah menjadi sumber dominan berita dan ramalan mode dalam mendorong merek-merek fashion di seluruh dunia untuk terinspirasi satu sama lain. Menarik konsumen untuk membeli pakaian dengan membentuk tren baru, beberapa berpendapat, merupakan komponen kunci dari keberhasilan industri. Aturan kekayaan intelektual yang mengganggu proses pembuatan tren ini, dalam pandangan ini, akan menjadi kontra-produktif. Di sisi lain, sering diperdebatkan bahwa pencurian ide-ide baru, desain unik, dan detail desain yang terang-terangan oleh perusahaan besar adalah yang sering berkontribusi pada kegagalan banyak perusahaan desain kecil atau independen.

Karena pemalsuan dapat dibedakan dari kualitasnya yang lebih buruk, masih ada permintaan untuk barang-barang mewah, dan karena hanya merek dagang atau logo yang berhak cipta, banyak merek fesyen menjadikan ini salah satu aspek yang paling terlihat dari pakaian atau aksesori. Dalam tas, terutama, merek desainer dapat ditenun menjadi kain (atau kain pelapis) dari mana tas dibuat, membuat merek elemen intrinsik tas.

Pada tahun 2005, Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO) mengadakan konferensi yang menyerukan penegakan hak kekayaan intelektual yang lebih ketat dalam industri fashion untuk melindungi bisnis kecil dan menengah dengan lebih baik dan mempromosikan daya saing dalam industri tekstil dan pakaian.

Aktivisme politik[sunting | sunting sumber]

Ada perdebatan besar tentang tempat politik dalam mode dan secara tradisional, industri mode mempertahankan sikap yang agak apolitis. [76] Mempertimbangkan iklim politik AS di bulan-bulan sekitar pemilihan presiden 2016, selama pekan mode 2017 di London, Milan, New York, Paris dan São Paulo, di antara yang lain, banyak desainer mengambil kesempatan untuk mengambil sikap politik dengan memanfaatkan platform dan pengaruh mereka untuk mencapai massa. [77] [78]

Bertujuan untuk "memperkuat pesan yang lebih besar tentang persatuan, inklusi, keragaman, dan feminisme dalam ruang mode", Mara Hoffman mengundang para pendiri March Wanita di Washington untuk membuka acaranya yang menampilkan siluet modern pakaian utilitarian, yang digambarkan oleh para kritikus sebagai " Dibuat untuk pejuang modern "dan" Pakaian untuk mereka yang masih memiliki pekerjaan untuk dilakukan ". [79] Prabal Gurung memulai debutnya dengan koleksi kaos yang menampilkan slogan-slogan seperti "Masa Depan adalah Wanita", "Kita Tidak Akan Dibungkam", dan "Meskipun demikian Dia Tetap", dengan hasil pergi ke ACLU, Planned Parenthood, dan amal Gurung sendiri, "Yayasan Shikshya Nepal". [76] Demikian pula, The Business of Fashion meluncurkan gerakan #TiedTogether di Media Sosial, mendorong anggota industri dari editor menjadi model, untuk mengenakan bandana putih yang mengadvokasi "persatuan, solidaritas, dan inklusivitas selama pekan mode". [80]

Mode dapat digunakan untuk mempromosikan tujuan, seperti untuk mempromosikan perilaku sehat, [81] untuk mengumpulkan uang untuk penyembuhan kanker, [82] atau untuk mengumpulkan uang untuk amal lokal [83] seperti Asosiasi Perlindungan Remaja [84] atau rumah sakit anak-anak . [85]

Salah satu penyebab mode adalah fashion, yang menggunakan sampah untuk membuat pakaian, perhiasan, dan barang-barang fashion lainnya untuk meningkatkan kesadaran akan polusi. Ada sejumlah seniman trashion modern seperti Marina DeBris, Ann Wizer, [86] dan Nancy Judd. [87]

Afrika-Amerika dalam Mode[sunting | sunting sumber]

Afrika-Amerika telah menggunakan mode selama bertahun-tahun, untuk mengekspresikan diri dan ide-ide mereka. [88] Ini telah tumbuh dan berkembang seiring waktu. Influencer Afrika-Amerika sering dikenal untuk memulai tren melalui media sosial modern, dan bahkan dalam beberapa tahun terakhir mereka telah mampu menjangkau orang lain dengan mode dan gaya mereka.

Mode Modern[sunting | sunting sumber]

Selebriti seperti Rihanna, Lupita Nyong'o, Zendaya, dan Michelle Obama telah menjadi beberapa dari sekian banyak idola fesyen di komunitas perempuan kulit hitam. Untuk pria, Pharrell Williams, Kanye West, dan Ice Cube juga membantu mendefinisikan mode modern untuk pria kulit hitam. Adegan fashion saat ini bukan hanya pakaian, tetapi juga rambut dan makeup. Tren terbaru termasuk merangkul rambut alami, pakaian tradisional yang dikenakan dengan pakaian modern, atau pola tradisional yang digunakan dalam gaya pakaian modern. Semua tren ini hadir dengan gerakan "Black is Beautiful" yang sudah ada dan bertahan lama.

Mode Amerika awal[sunting | sunting sumber]

Pada pertengahan hingga akhir 1900-an, gaya Afrika-Amerika berubah dan berkembang seiring perkembangan zaman. Sekitar tahun 1950-an benar-benar ketika komunitas kulit hitam mampu menciptakan gaya mereka sendiri yang berbeda. Istilah "pakaian hari Minggu" diciptakan, komunitas menekankan pakaian "Benar", itu sangat penting ketika "melangkah keluar" untuk acara sosial dengan anggota masyarakat, kebiasaan yang berlanjut di awal tahun 2000-an. [89] Rambut-dos dan gaya rambut juga menjadi pernyataan fashion, misalnya "conk" yaitu rambut yang sedikit diratakan dan dilambaikan. Afros juga muncul dan mereka sering digunakan untuk melambangkan penolakan standar kecantikan putih pada saat itu. [90] Sekitar tahun 1970-an adalah ketika kostum mencolok mulai muncul dan seniman kulit hitam benar-benar mulai mendefinisikan kehadiran mereka melalui mode. Sekitar saat ini juga ketika gerakan mulai menggunakan mode sebagai salah satu outlet mereka.

Gerakan menggunakan Fashion[sunting | sunting sumber]

Pergerakan hak warga sipil[sunting | sunting sumber]

Aktivis dan pendukung kulit hitam menggunakan mode untuk mengekspresikan solidaritas dan dukungan mereka terhadap gerakan hak-hak sipil ini. Pendukung menghiasi pakaian simbolik, aksesoris dan gaya rambut, biasanya asli Afrika. Politik dan mode digabungkan bersama selama waktu ini dan penggunaan pernyataan mode simbolis ini mengirim pesan ke Amerika dan seluruh dunia bahwa orang Afrika-Amerika bangga akan warisan mereka. [90] Mereka bertujuan untuk mengirim pesan yang lebih kuat bahwa hitam itu indah dan mereka tidak takut untuk merangkul identitas mereka. Contohnya adalah kain Kente, itu adalah strip kain berwarna cerah yang dijahit dan dirajut bersama untuk membuat aksesori yang berbeda. Kain tenunan dari potongan-potongan kain berwarna cerah ini menjadi representasi simbolik kebanggaan yang kuat akan identitas Afrika bagi orang Amerika Afrika pada 1960-an dan kemudian. Itu dikembangkan menjadi apa yang disebut dashiki, kemeja gaya tunik mengalir, longgar pas. Kain ini menjadi salah satu simbol paling terkenal dari revolusi ini. [91]

Black Panther Party[sunting | sunting sumber]

Partai Black Panther (BPP) adalah bagian penting dari gerakan Black Power yang memungkinkan anggota yang terlibat advokasi untuk ras Afrika-Amerika dalam berbagai mata pelajaran seperti kesetaraan dan politik. Anggota BPP mengenakan seragam yang sangat khas: jaket kulit hitam, celana hitam, kemeja biru muda, baret hitam, afro, kacamata hitam gelap, dan biasanya kepalan tangan di udara. [92] Citra mereka memancarkan perasaan yang sangat militan. Seragam terkenal ini didirikan pada tahun 1996, tetapi seragam yang berbeda masih ada sebelumnya; hanya kacamata hitam dan jaket kulit. Setiap anggota mengenakan seragam ini di acara-acara, demonstrasi, dan dalam kehidupan sehari-hari mereka. Sangat sedikit anggota yang mengubah bagian penting dari pakaian itu, tetapi beberapa menambahkan sentuhan pribadi seperti kalung atau perhiasan lain yang biasanya merupakan bagian dari budaya Afrika. [91] Seragam Black Panther berhasil menakut-nakuti musuh dan penonton dan dengan jelas mengirim pesan kebanggaan dan kekuasaan kulit hitam meskipun niat awal partai ini adalah untuk mengomunikasikan solidaritas di antara anggota Partai Black Panther.

Warna dalam Mode[sunting | sunting sumber]

Sejak 1970-an, model-model mode warna, terutama pria dan wanita berkulit hitam, telah mengalami peningkatan diskriminasi di industri fashion. Pada tahun-tahun 1970 hingga 1990, desainer dan model kulit hitam sangat sukses, tetapi ketika tahun 1990an berakhir, estetika fashion berubah dan tidak termasuk model atau desainer kulit hitam. [93] Dalam mode saat ini, model kulit hitam, influencer, dan desainer bertanggung jawab atas salah satu persentase terkecil dari industri. Ada banyak teori tentang kurangnya keragaman ini, yang dapat dikaitkan dengan perbedaan ekonomi yang biasanya dikaitkan dengan ras dan kelas, atau dapat mencerminkan perbedaan dalam sekolah seni yang diberikan kepada sebagian besar sekolah berpenduduk hitam, dan juga rasisme terang-terangan.

Statistik[sunting | sunting sumber]

Sebuah laporan dari New York Fashion (Spring 2015) minggu menemukan bahwa sementara 79,69% model di landasan pacu berwarna putih, hanya 9,75% model berkulit hitam, 7,67% adalah Asia, dan 2,12% adalah Latina. Kurangnya keragaman juga menyebabkan tidak hanya desainer tetapi model juga, dari empat ratus tujuh puluh anggota Dewan Perancang Mode Amerika (CFDA) hanya dua belas dari anggota yang berkulit hitam. [94] Dari studi yang sama di New York Fashion Week, ditunjukkan bahwa hanya 2,7% dari 260 desainer yang disajikan adalah pria kulit hitam, dan persentase yang lebih kecil lagi adalah desainer wanita kulit hitam. Bahkan hubungan antara desainer independen dan pengecer dapat menunjukkan kesenjangan rasial, hanya 1% desainer yang ditebar di department store adalah orang-orang kulit berwarna. Juga ditemukan bahwa dalam penyebaran editorial, lebih dari delapan puluh persen model dalam gambar berwarna putih dan hanya sembilan persen adalah model kulit hitam. Angka-angka ini tetap stagnan selama beberapa tahun terakhir.

Tokenisme[sunting | sunting sumber]

Banyak perancang busana telah dikecam selama bertahun-tahun atas apa yang dikenal sebagai tokenisme. Desainer atau editor akan menambahkan satu atau dua anggota pada kelompok yang kurang terwakili untuk membantu mereka tampil inklusif dan beragam, dan juga membantu mereka memberikan ilusi bahwa mereka memiliki kesetaraan. [93] Gagasan tokenisme ini membantu desainer menghindari tuduhan rasisme, seksisme, mempermalukan tubuh, dll.

Apropriasi Budaya[sunting | sunting sumber]

Ada banyak contoh apropriasi budaya dalam mode. Dalam banyak contoh, desainer dapat ditemukan menggunakan aspek budaya secara tidak tepat, dalam kebanyakan kasus mengambil pakaian tradisional dari budaya timur tengah, Afrika, dan Hispanik dan menambahkannya ke mode landasan pacu mereka. [95] Beberapa contoh berada di sebuah runway show 2018 Gucci, model putih mengenakan hiasan kepala Sikh, menyebabkan banyak reaksi. Rahasia Victoria juga mendapat kecaman karena mengenakan hiasan kepala tradisional pada model mereka selama pertunjukan landasan pacu pakaian dalam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ KAISER, SUSAN B. (2019). FASHION AND CULTURAL STUDIES. BLOOMSBURY VISUAL ARTS. ISBN 978-1350109605. OCLC 1057778310. 
  2. ^ a b Kawamura, Yuniija. (2005). Fashion-ology : an introduction to fashion studies. Berg. ISBN 978-1859738146. OCLC 796077256. 
  3. ^ Bourdieu, Pierre (1993). 'Haute couture and haute culture,' in Sociology in Question. Sage. 
  4. ^ Agamben, Georgio (2009). 'What is an apparatus?' and other essays. Stanford University Press. 
  5. ^ "Fixing fashion: clothing consumption and sustainability". UK Parliament. 2019. 
  6. ^ Braudel, 312–313
  7. ^ Timothy Brook: "The Confusions of Pleasure: Commerce and Culture in Ming China" (University of California Press 1999); this has a whole section on fashion.
  8. ^ al-Hassani, Woodcok and Saoud (2004), Muslim Heritage in Our World, FSTC publishing, pp. 38–39
  9. ^ Terrasse, H. (1958) 'Islam d'Espagne' une rencontre de l'Orient et de l'Occident", Librairie Plon, Paris, pp.52–53.
  10. ^ Josef W. Meri & Jere L. Bacharach (2006). Medieval Islamic Civilization: A–K. Taylor & Francis. hlm. 162. ISBN 978-0415966917. 
  11. ^ Green, Toby, 1974- (2019-03-21). A fistful of shells : West Africa from the rise of the slave trade to the age of revolution. Chicago. ISBN 9780226644578. OCLC 1051687994. 
  12. ^ Laver, James: The Concise History of Costume and Fashion, Abrams, 1979, p. 62
  13. ^ Fernand Braudel, Civilization and Capitalism, 15th–18th Centuries, Vol 1: The Structures of Everyday Life", p317, William Collins & Sons, London 1981
  14. ^ Heller, Sarah-Grace (2007). Fashion in Medieval France. Cambridge; Rochester, N.Y.: Boydell and Brewer. hlm. 49–50. ISBN 9781843841104. 
  15. ^ Boitani, Piero (1986-07-31). English Medieval Narrative in the Thirteenth and Fourteenth Centuries. Cambridge University Press. ISBN 9780521311496. 
  16. ^ a b "Jeans Calças Modelos Ideais". Conceito M. 19 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2015. Diakses tanggal 26 April 2015. 
  17. ^ Braudel, 317–324
  18. ^ Braudel, 313–315
  19. ^ Ribeiro, Aileen (2003). Dress and Morality. Berg. hlm. 116–117. ISBN 9781859737828. 
  20. ^ Braudel, 317–321
  21. ^ Thornton, Peter. Baroque and Rococo Silks.
  22. ^ James Laver and Fernand Braudel, op cit
  23. ^ Claire B. Shaeffer (2001). Couture sewing techniques "Originating in mid- 19th-century Paris with the designs of an Englishman named Charles Frederick Worth, haute couture represents an archaic tradition of creating garments by hand with painstaking care and precision". Taunton Press, 2001
  24. ^ Parkins, Ilya (2013). "Introduction: Reputation, Celebrity and the "Professional" Designer". Poiret, Dior and Schiaparelli: Fashion, Femininity and Modernity (edisi ke-English). London: Bloomsbury Publishing. hlm. 10. ISBN 9780857853288. 
  25. ^ Undressing Cinema: Clothing and identity in the movies – Page 196, Stella Bruzzi – 2012
  26. ^ "GVRL In Artemis - Document - Unisex Clothing". go.gale.com. 
  27. ^ "GVRL In Artemis - Document - Clothing for Men". go.gale.com. 
  28. ^ Lemire, B., & Riello, G (2008). "East & West: Textiles and Fashion in Early Modern Europe". Journal of Social History, 41(4), 887–916.
  29. ^ a b c "fashion industry | Design, Fashion Shows, Marketing, & Facts". Encyclopedia Britannica. 
  30. ^ "How Bargain Fashion Chains Will Keep Themselves Cut-Rate -- New York Magazine". NYMag.com. Diakses tanggal 26 April 2015. 
  31. ^ Rissman, Rebecca (2016-08-15). Women in Fashion. ABDO. ISBN 9781680774856. 
  32. ^ "Political & Economic Factors That Influenced Fashion in the 1960s | The Classroom | Synonym". classroom.synonym.com. Diakses tanggal 2016-05-30. 
  33. ^ Communications, Edgell. "Top 6 Tech Trends in the Fashion Industry". apparel.edgl.com. Diakses tanggal 2016-03-10. 
  34. ^ Parker, Christopher J.; Wang, Huchen (2016). "Examining hedonic and utilitarian motivations for m-commerce fashion retail app engagement". Journal of Fashion Marketing and Management. 20 (4): 487–506. doi:10.1108/JFMM-02-2016-0015. 
  35. ^ "The Impact of Technology on Fashion Today". Site Name. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-10. Diakses tanggal 2016-03-10. 
  36. ^ "How Machine Vision Is About to Change the Fashion World". MIT Technology Review. Diakses tanggal 2016-03-10. 
  37. ^ "Home : Berg Fashion Library". www.bergfashionlibrary.com. Diakses tanggal 2016-03-10. 
  38. ^ "Does pop culture influence fashion?". www.sundaynews.co.zw. Diakses tanggal 2016-03-07. 
  39. ^ Carlos, Marjon. "The Fashion in Beyoncé's New Video Is as Powerful as Its Politics". Vogue. Diakses tanggal 2016-03-07. 
  40. ^ Dazed. "Vivienne Westwood's top ten political moments". Dazed. Diakses tanggal 2016-03-07. 
  41. ^ a b Vaughn/Berelowitz, Jessica/Marian (2015). "The circular economy". Warc. 
  42. ^ a b Ap, Tiffany (November 2015). "China Makes Moves to Boost Consumption". Women's Wear Daily. 
  43. ^ Kaiser, Amanda (14 March 2016). "Tokyo Fashion Week Starts in Challenging Economy". Women's Wear Daily. 
  44. ^ a b Parker, Christopher J.; Wenyu, Lu (2019-05-13). "What influences Chinese fashion retail? Shopping motivations, demographics and spending". Journal of Fashion Marketing and Management: An International Journal (dalam bahasa Inggris). 23 (2): 158–175. doi:10.1108/JFMM-09-2017-0093. ISSN 1361-2026. 
  45. ^ "Consumer Needs & Marketing". smallbusiness.chron.com. Diakses tanggal 2016-05-30. 
  46. ^ "Strategyn". Strategyn. Diakses tanggal 2016-05-30. 
  47. ^ a b "Consumer Research Methods". www.consumerpsychologist.com. Diakses tanggal 2016-05-30. 
  48. ^ Piacentini, Maria. "Symbolic consumption in teenagers' clothing choices". Journal of Consumer Behavior. 3 (3): 251–262. 
  49. ^ "Fashion". WWD. 
  50. ^ Lauren, Lynn. "Examples of Traditional Advertising". 
  51. ^ "Fashion Advertising, Sales Promotion, and Public Relations", Marketing Fashion, Fairchild Publications, 2012, doi:10.5040/9781501303869.ch-014, ISBN 9781501303869 
  52. ^ "Gazette du Bon Ton: A Journal of Good Taste". www.abebooks.com. Diakses tanggal 2018-07-04. 
  53. ^ "How social media is changing fashion?". HuffPost. January 18, 2017. 
  54. ^ Tax, Genevieve. (2010-02-24) Fashion's Own Sense of Season. The New Islander. Retrieved on 2011-06-29.
  55. ^ Thompson, S.B.N., Hussein, Y., Jones, N. Designing for the famous – psychology of building a brand in haute couture shoe design and fashion. Design Principles & Practices: An International Journal 2011;5(5):1–25.
  56. ^ "People are boycotting H&M over 'racist' hoodie". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2018-01-09. Diakses tanggal 2019-10-29. 
  57. ^ "Is this Gap advert racist?" (dalam bahasa Inggris). 2016-04-06. Diakses tanggal 2019-10-29. 
  58. ^ Kell, John (2016-04-05). "Gap Apologizes for 'Racist' Ad". Entrepreneur (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-10-29. 
  59. ^ Gallucci, Nicole. "Jimmy Choo pulls Cara Delevingne ad after online backlash". Mashable (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-10-29. 
  60. ^ "'Misogynist' YSL Ads Shock Parisians Ahead of International Women's Day". adage.com (dalam bahasa Inggris). 2017-03-07. Diakses tanggal 2019-10-29. 
  61. ^ Sherman, G., & Perlman, S. (2010). Fashion public relations. New York: Fairchild Books. In Cassidy, L. & Fitch, K. (2013) Beyond the Catwalk: Fashion Public Relations and Social Media in Australia, Asia Pacific Public Relations Journal, vol. 14, No. 1 & 2, Murdoch University.
  62. ^ "How Social Media Contributed to the Rise of Fast Fashion". Diakses tanggal 2018-10-02. 
  63. ^ Westfield, A. M. (2002) The Role of Public Relations in Redefining Brands in the Fashion Industry, University of Southern California, Los Angeles, California.
  64. ^ Experian. (2012). Getting the most from social: An integrated marketing approach. Retrieved from www.experian.com.au/assets/social/getting-the-most-from-social.pdf in Cassidy, L. & Fitch, K. (2013) Beyond the Catwalk: Fashion Public Relations and Social Media in Australia, Asia Pacific Public Relations Journal, vol. 14, No. 1 & 2, Murdoch University.
  65. ^ Dalto, A. (2010, September). Brands tempt female bloggers with ‘swag’. O’Dwyer's Communications and New Media: The Fashion Issue, 24(9), 12–13. in Cassidy, L. & Fitch, K. (2013) Beyond the Catwalk: Fashion Public Relations and Social Media in Australia, Asia Pacific Public Relations Journal, vol. 14, No. 1 & 2, Murdoch University.
  66. ^ Noricks, C. (2006). From style to strategy: An exploratory investigation of public relations practice in the fashion industry. Unpublished master's thesis, San Diego State University, San Diego, CA. in Cassidy, L. & Fitch, K. (2013) Beyond the Catwalk: Fashion Public Relations and Social Media in Australia, Asia Pacific Public Relations Journal, vol. 14, No. 1 & 2, Murdoch University.
  67. ^ Wright, M. (2011). How premium fashion brands are maximising their social media ROI. Mashable. Retrieved from www.mashable.com/2011/02/11/fashion-brands-social-media-roi/ in Cassidy, L. & Fitch, K. (2013) Beyond the Catwalk: Fashion Public Relations and Social Media in Australia, Asia Pacific Public Relations Journal, vol. 14, No. 1 & 2, Murdoch University.
  68. ^ Molnar, Andrea K (1998). Transformations in the Use of Traditional Textiles of Ngada (Western Flores, Eastern Indonesia): Commercialization, Fashion and Ethnicity. Consuming Fashion: Adorning the Transnational Body: Berg. hlm. 39–55 [42]. 
  69. ^ Polhemus and Procter, Ted and Lynn (1978). Fashion and Anti-fashion: An Anthropology of Clothing and Adornment. Thames and Hudson. hlm. 12. 
  70. ^ Polhemus and Procter, Ted and Lynn (1978). Fashion and Anti-fashion: An Anthropology of Clothing and Adornment. Thames and Hudson. hlm. 12–13. 
  71. ^ Skoggard, Ian (1998). Transnational Commodity Flows and the Global Phenomenon of the Brand. Consuming Fashion: Adorning the Transnational Body: Berg. hlm. 57–69. 
  72. ^ Molnar, Andrea K (1998). Transformations in the Use of Traditional Textiles of Ngada (Western Flores, Eastern Indonesia): Commercialization, Fashion and Ethnicity. Consuming Fashion: Adorning the Transnational Body: Berg. hlm. 39–43. 
  73. ^ Molnar, Andrea K (1998). Transformations in the Use of Traditional Textiles of Ngada (Western Flores, Eastern Indonesia): Commercialization, Fashion and Ethnicity. Consuming Fashion: Adorning the Transnational Body: Berg. hlm. 41 and 45–48. 
  74. ^ Molnar, Andrea K (1998). Transformations in the Use of Traditional Textiles of Ngada (Western Flores, Eastern Indonesia): Commercialization, Fashion and Ethnicity. Consuming Fashion: Adorning the Transnationa: Berg. 
  75. ^ "Design details by larger companies is what often | Outspoken". outspoken.wpshower.com. Diakses tanggal 2018-08-16. 
  76. ^ a b "Fashion Week's Anti-Trump Runway Politics". The New Yorker. 21 February 2017. 
  77. ^ "7 Ways Fashion Joined the Political Conversation in 2017". Fashionista. Diakses tanggal 2018-08-16. 
  78. ^ "Fashion Gets Political: On and Off the Runway Statements". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal 2018-08-16. 
  79. ^ "Are fashion and politics the perfect fit?". 15 February 2017. 
  80. ^ "Here's Why You'll See White Bandanas Everywhere During Fashion Month". InStyle.com. 
  81. ^ "Fashion For A Cause". Times of India. 2013-02-04. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  82. ^ Woodman, Anne (2013-01-26). "Fashion for a cause". Clayton News Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-04-11. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  83. ^ "Fashion for a cause". Chatham Daily News. 2013-02-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-27. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  84. ^ luc, karie angell (2013-01-16). "'Fashion for a Cause' aids families and kids". Northbrook Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-07. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  85. ^ "Fashion for a cause". Capital Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-04-07. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  86. ^ "One man's trash is another man's fashion". NBC News/ AP. 2008-07-02. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  87. ^ Simon, Stephanie (2009-01-13). "Trashion Trend: Dumpster Couture Gets a Boost at Green Inaugural Ball". Wall Street Journal. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  88. ^ Antony, Mary Grace (November 2010). "On the Spot: Seeking Acceptance and Expressing Resistance through theBindi". Journal of International and Intercultural Communication. 3 (4): 346–368. doi:10.1080/17513057.2010.510606. ISSN 1751-3057. 
  89. ^ "African American Dress | Encyclopedia.com". www.encyclopedia.com. Diakses tanggal 2019-02-28. 
  90. ^ a b "An Illustrative Identity of Fashion and Style Throughout African-American History and Movements". HuffPost. 2015-02-10. Diakses tanggal 2019-02-28. 
  91. ^ a b Self, Robert O.; Bush, Rod (2006-10-10). In Search of the Black Panther Party. doi:10.1215/9780822388326. ISBN 9780822388326. 
  92. ^ Cleaver, Kathleen (2014-04-08). Liberation, Imagination and the Black Panther Party. doi:10.4324/9780203950920. ISBN 9780203950920. 
  93. ^ a b Newman, Scarlett L. (2017). "Black Models Matter: Challenging the Racism of Aesthetics and the Facade of Inclusion in the Fashion Industry". CUNY Academic Works. 
  94. ^ Benson, Samii Lashanta Kennedy (2017). "Black Fashion Designers Matter: A qualitative Study exploring the experience of Black female Fashion design entrepreneurs". Iowa State University. 
  95. ^ Gammage, Marquita Marie (2015-10-16). Representations of Black Women in the Media. doi:10.4324/9781315671550. ISBN 9781315671550.