Produksi massal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Produksi massal Konsolidasi B-32 Dominator pesawat di Consolidated Aircraft Plant No. 4, dekat Fort Worth, Texas, selama Perang Dunia II.

Produksi massal, juga dikenal sebagai aliran produksi atau produksi terus-menerus, adalah sistem produksi dalam jumlah besar dari produk yang standar, termasuk dan terutama pada lini perakitan. Bersama-sama dengan pekerjaan produksi dan produksi batch, itu adalah salah satu dari tiga metode produksi.[1]

Istilah produksi massal dipopulerkan oleh suplemen artikel 1926 di Encyclopædia Britannica yang didasarkan pada korespondensi dengan Ford Motor Company. New York Times menggunakan istilah tersebut dalam judul sebuah artikel yang muncul sebelum publikasi artikel Britannica tersebut.[2]

Konsep produksi massal bisa diterapkan untuk berbagai jenis produk, dari cairan dan partikel-partikel ditangani dalam jumlah besar (seperti makanan, bahan bakar, bahan kimia, dan ditambang mineral) sampai bagian-bagian padat yang kecil-kecil (seperti pengencang) ke perakitan bagian-bagian kecil tersebut (seperti peralatan rumah tangga dan mobil).

Produksi massal adalah bidang yang beragam, tetapi umumnya dapat dibandingkan dengan produksi kerajinan atau didistribusikan manufaktur. Beberapa teknik produksi massal, seperti standar ukuran dan lini produksi, mendahului masa Revolusi Industri berabad-abad lamanya; namun, pengenalan mesin alat-alat dan teknik-teknik untuk menghasilkan bagian-dipertukarkanlah yang dikembangkan di pertengahan abad ke-19 modern produksi massal bisa terlaksana dengan benar.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Produksi massal melibatkan membuat banyak salinan dari produk tertentu, dengan sangat cepat, menggunakan teknik jalur perakitan untuk mengirim produk yang sebagian lengkap untuk pekerja yang masing-masing bekerja pada masing-masing langkah produksi, daripada memiliki seorang pekerja bekerja pada seluruh produk dari awal sampai akhir.

Produksi massal dari cairan masalah biasanya melibatkan pipa dengan pompa sentrifugal atau konveyor sekrup (augers) untuk mentransfer bahan baku atau sebagian produk lengkap antar bejana. Proses pengaliran cairan seperti penyulingan minyak dan bahan massal seperti serpihan kayu dan pulp dibuat otomatis menggunakan sistem pengendalian proses yang menggunakan berbagai instrumen untuk mengukur variabel-variabel seperti suhu, tekanan, volume dan tingkat, memberi tanggapan balik kepada prosesor pemberi keputusan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Production Methods, BBC GCSE Bitesize, retrieved 2012-10-26.
  2. ^ Hounshell, David A. (1984), From the American System to Mass Production, 1800-1932: The Development of Manufacturing Technology in the United States, Baltimore, Maryland: Johns Hopkins University Press, ISBN 978-0-8018-2975-8, LCCN 83016269 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Beaudreau, Bernard C. (1996). Mass Production, the Stock Market Crash and the Great Depression. New York, Lincoln, Shanghi: Authors Choice Press. 
  • Borth, Christy. Master dari Produksi Massal, Bobbs-Merrill Company, Indianapolis, IN, 1945.
  • Herman, Arthur. Kebebasan Membentuk: Cara Bisnis Amerika yang Diproduksi Kemenangan dalam Perang Dunia II, Random House, New York, NY, 2012. ISBN 978-1-4000-6964-4.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]