Diapsida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Diapsida Edit the value on Wikidata
Periode PennsylvanianSekarang, 307–0 jtyl
Diapsida diversity.jpg
Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasReptilia
Tanpa nilaiDiapsida Edit the value on Wikidata
Osborn, 1903
Subkelompok

Diapsida ("dua lengkungan") adalah kelompok tetrapoda amniota yang mengembangkan dua lubang (fenestra temporal) di setiap sisi tengkoraknya sekitar 300 juta tahun yang lalu saat periode Karbon Akhir.[1] Diapsida beragam secara ekstrim, dan berisi semua crocodilia, kadal, ular, tuatara, kura-kura, dan burung.[2] Walaupun beberapa diapsida telah kehilangan salah satu lubang (kadal), atau kedua lubang (ular dan kura-kura), atau memiliki tengkorak yang telah direstrukturisasi (burung modern), mereka tetap diklasifikasikan sebagai diapsida berdasarkan garis nenek moyang mereka. Setidaknya 7.925 spesies reptil diapsida[3] hidup di seluruh dunia sekarang (hampir 18.000 jika termasuk burung)

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Diagram tengkorak diapsida dengan bukaan temporal, tidak seperti di Anapsida

Nama Diapsida berarti "dua lengkungan", dan diapsida secara tradisional diklasifikasikan berdasarkan dua bukaan tengkorak leluhur (fenestra temporal) secara posterior diatas dan dibawah mata. Susunan ini membiarkan penempelan otot rahang yang lebih besar, kuat, dan memungkinkan rahangnya untuk membuka lebih lebar. Ciri leluhur yang lebih samar adalah tulang lengan bawah (pengumpil) yang relatif lebih panjang dibandingkan dengan tulang lengan atas (humerus).

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Diapsida aslinya diklasifikasikan sebagai salah satu dari empat subkelas Reptilia, semua berdasarkan jumlah dan susunan bukaan tengkoraknya. Tiga subkelas lainnya adalah Synapsida (satu bukaan rendah di tengkorak, untuk "reptil mirip mamalia"), Anapsida (tidak ada bukaan tengkorak, termasuk kura-kura dan kerabatnya), dan Euryapsida (satu bukaan tinggi di tengkorak, termasuk banyak reptil laut prasejarah). Dengan munculnya nomenklatur filogenetik, sistem klasifikasi ini banyak dimodifikasi. Saat ini, Synapsida sering tidak dianggap sebagai reptil sejati, sementara Euryapsida ditemukan sebagai kumpulan diapsid yang tidak alami yang telah kehilangan salah satu bukaan tengkoraknya. Studi genetik dan penemuan Pappochelys dari Trias telah menunjukkan bahwa ini juga kasus yang sama dengan kura-kura, yang dimana merupakan diapsida yang termodifikasi berat. Dalam sistem filogenetik, burung (keturunan reptil diapsida tradisional) juga dianggap anggota kelompok ini.

Beberapa studi hubungan reptil modern telah dirujuk untuk menggunakan nama "diapsida" untuk merujuk kepada kelompok mahkota seluruh diapsida modern namun tidak dengan kerabat punah mereka. Namun, beberapa peneliti juga menyukai definisi yang lebih tradisional yang mencakup araeoscelidia prasejarah. Pada tahun 1991, Laurin mendefinisikan Diapsida sebagai klad, "nenek moyang terbaru dari araeoscelidia, lepidosauria, dan archosaurus, dan semua keturunannya".[4]

Analisis kladistika oleh Laurin dan Piñeiro (2017) memulihkan Parareptilia sebagai bagian dari Diapsida, dengan Pareiasauria, kura-kura, Millerettidae, dan Procolophonoidea pulih lebih banyak daripada diapsida basal Younginia.[5]

Kekerabatan[sunting | sunting sumber]

Dibawah adalah kladogram yang menunjukkan kekerabatan kelompok major diapsida.

Kladogram setelah Bickelmann et al., 2009 dan Reisz et al., 2011:

Sauropsida

Millerettidae Milleretta BW.jpg

unnamed

Eunotosaurus

Lanthanosuchidae Lanthanosuchus watsoni.jpg

Procolophonoidea Sclerosaurus1DB.jpg

Pareiasauromorpha Scutosaurus BW.jpg

Eureptilia

Captorhinidae Labidosaurus.jpg

Romeriida

Paleothyris

Diapsida

Araeoscelidia

Neodiapsida

Orovenator

Lanthanolania

Tangasauridae

Younginidae

Claudiosaurus

Palaeagama

Saurosternon

Coelurosauravus

Thalattosauria

Hupehsuchia

Ichthyopterygia

Sauria

Lepidosauromorpha

Archosauromorpha

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Those diverse diapsids". 
  2. ^ Schoch, Rainer R.; Sues, Hans-Dieter (2016). "The diapsid origin of turtles". Zoology. 119 (3): 159–161. doi:10.1016/j.zool.2016.01.004. PMID 26934902. 
  3. ^ Reeder, Tod W.; Townsend, Ted M.; Mulcahy, Daniel G.; Noonan, Brice P.; Wood, Perry L.; Sites, Jack W.; Wiens, John J. (2015). "Integrated Analyses Resolve Conflicts over Squamate Reptile Phylogeny and Reveal Unexpected Placements for Fossil Taxa". PLOS ONE. 10 (3): e0118199. doi:10.1371/journal.pone.0118199. PMC 4372529alt=Dapat diakses gratis. PMID 25803280. 
  4. ^ Benton, M. J., Donoghue, P. C., Asher, R. J., Friedman, M., Near, T. J., & Vinther, J. (2015). "Constraints on the timescale of animal evolutionary history." Palaeontologia Electronica, 18.1.1FC; 1-106; palaeo-electronica.org/content/fc-1
  5. ^ Laurin, Michel; Piñeiro, Graciela H. (2017). "A Reassessment of the Taxonomic Position of Mesosaurs, and a Surprising Phylogeny of Early Amniotes" (PDF). Frontiers in Earth Science. 5. doi:10.3389/feart.2017.00088alt=Dapat diakses gratis. 

 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Wikispecies-logo.svg Informasi terkait dengan Diapsida dari Wikispecies.
  • Diapsida. Michel Laurin and Jacques A. Gauthier. Tree of Life Web Project. June 22, 2000.