Bahasa Batak Medan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Dialek medan)
Batak Medan
Cakap Batak Medan
Dituturkan di
Wilayah
Penutur bahasa
600.000 (1991)[1] (tidak tercantum tanggal)
Kode bahasa
ISO 639-1bk
ISO 639-2btk
ISO 639-3btx
Glottologbata1293[2]

Bahasa Batak Medan (bahasa Batak: Cakap Batak Medan) adalah sebuah dialek bahasa Batak yang digunakan oleh suku Karo yang mendiami Kota Medan dan sebagian Kabupaten Karo. Dialek ini merupakan dialek dari bahasa Batak yang mempunyai banyak kemiripan bahasa dan kosakata dengan dialek Karo tetapi dialek Medan ini juga banyak dipengaruhi oleh bahasa Melayu.[3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kota Medan adalah kota multietnis dengan 14 suku bangsa yang tercatat tinggal di Kota Medan. Kota ini dibangun oleh tokoh dari Suku Karo, Guru Patimpus. Namun, bahasa Karo tidak dijadikan bahasa utama di Kota Medan. Kota ini berdiri di area Kesultanan Melayu, tetapi bahasa Melayu tidak juga menjadi bahasa utama masyarakat Kota Medan. Jumlah penduduk kota Medan yang mayoritas adalah Suku Jawa, tetapi bahasa Jawa tidak juga menjadi bahasa utama dalam tata pergaulan keseharian masyarakat Medan. Orang Batak di luar Sumatra dikenal sebagai orang Medan, tetapi bahasa Batak juga tidak digunakan sebagai bahasa utama di Kota Medan.

Masing-masing suku yang tinggal di Kota Medan hingga kini tetap mempertahankan bahasa ibunya dan masih menggunakannya untuk berkomunikasi diantara mereka. Itu terjadi karena migrasi berkelompok besar pada zaman kolonial. Mereka dari Jawa, Tiongkok, Pakistan, India, Banjar, Arab, dan sebagainya.

Bahasa Indonesia yang menjadi bahasa pengantar utama antar suku bangsa ini. Dalam perkembangannya banyak terdapat serapan kosa kata yang kemudian dipakai secara umum diantara penduduk Kota Medan.[5][6][7]

Kosakata[sunting | sunting sumber]

Kata "Apa" di dalam Dialek Medan banyak gunakan dengan makna beragam. Tentu saja pemaknaannya sangat bergantung kepada konteksnya.[8]

Contoh,

“Eh, apa..! cok ko apakan dulu apanya itu, biar apa sikit. Tapi jangan apa kali, nanti apa pulak dia”

Bisa jadi kasusnya adalah, seorang ibu meminta tolong kepada anaknya yang sudah besar untuk mengurangi level putaran kipas angin yang sedang mengarah kepada adiknya agar tidak membuat adiknya masuk angin.

“Eh, apa..! (eh bang... si ibu lupa nama anaknya yang besar, atau hanya ada anak yang besar itu saja di deket si ibu) cok ko (coba kamu) apakan (kecilkan) dulu apanya itu (kipas angin itu – tentu kipas angin sedang berputar terlalu kecang), biar apa (berkurang kecepatannya) sikit (sedikit). Tapi jangan apa (kecil) kali , nanti apa (terbangun) pulak dia”

Contoh

“Apanya kemana ne?”

Bisa jadi situasinya adalah seorang ayah bertanya kepada anggota keluarganya denan memegang botol saus tanpa tutup, “Apanya kemana ne?”

Contoh

“Cok apakan dulu apa ini”.

Bisa jadi situasinya adalah, seorang ibu meminta tolong kepada anaknya sambil menunjukkan kaleng sarden dan pembuka kalengnya, “Cok apakah dulu apa ini”.~~~~

Pengucapan[sunting | sunting sumber]

Pengucapan dialek Medan tersusun dengan beberapa kondisi.[7]

Penyebutan beberapa kata berakhiran vokal ditambah huruf "K"[7]

  • Kata “beli”. Diucapkan “belik”
  • Kata “bunyi”. Diucapkan “bunyik”
  • Kata “cari”. Diucapkan “carik”
  • Kata “coba”. Diucapkan “cobak”
  • Kata “Mama”. Diucapkan “Mamak”
  • Kata "Nasi". Diucapkan "Nasik"

Huruf "K" di tengah kata kadang dihilangkan dan dibaca seperti ‘ain sukun[7]

  • Sukses, diucapkan su’ses
  • Bakti, diucapkan ba’ti
  • Bakso, diucapkan ba'so
  • Takdir, diucapkan ta'dir

Kata yang ada berdekatan huruf “a” dan “i”, huruf “i”-nya bisa diganti jadi “e”, atau “a” dan “i”-nya diubah jadi “e”[7]

  • Baik = baek
  • Balik = balek
  • Naik = naek
  • Kedai = kede
  • Sungai = sunge
  • Cabai = cabe

Kata yang berdekatan huruf “a” dan “u” bisa dibaca “o”. Atau, huruf “u”-nya diganti “o”

  • Bangau = bango
  • Atau = ato
  • Danau = dano
  • Rantau = ranto (merantau = meranto)
  • Hijau = ijo
  • Kau = ko
  • Kerbau = kerbo
  • Mau = mo
  • Kemaruk = kemarok

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ethnologue
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Batak Medan". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  3. ^ "Kata-kata 'aneh' ini cuma orang Medan yang tahu artinya". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-30. 
  4. ^ nefan (2020-07-01). "Bahasa Medan Bukan Batak, Ini Contohnya". Minews ID. Diakses tanggal 2020-09-30. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :8
  6. ^ SeMedan.com (2016-02-10). "Kamus Istilah Bahasa Medan, Lengkap Terbaru Unik Lucu (1)". SeMedan.com. Diakses tanggal 2020-09-30. 
  7. ^ a b c d e Purba, Amran (Desember 2007). "DIALEK MEDAN: KOSAKATA DAN LAFALNYA". www.badanbahasa.kemendikbud.go.id. Diakses tanggal 2 Oktober 2020. 
  8. ^ Molana, Datuk Haris. "Kenapa Orang Medan Suka Cakap 'Apa-Biar Gak Itu Kali'? Ini Penjelasannya". detiknews. Diakses tanggal 2020-10-02.