Orang Pakistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pakistan
پاكِستانى قوم
Pakistani people.jpg
Jumlah populasi
ca. 242,341,368[a]
Map of the Pakistani Diaspora in the World.svg
Daerah dengan populasi signifikan
 Pakistan233,500,636[1]
 Arab Saudi2,600,000 (2017 memperkirakan)[2]
 Uni Emirat Arab1,500,000 (2017 memperkirakan)[3]
 Britania Raya1,174,983 (2011 official British census)[4][b]
 Amerika Serikat526,956 (2018 Amerika Masyakarat Survei memperkirakan)[5]
 Oman235,000 (2013 memperkirakan)[6]
 Kanada215,560 (2016 official Canadian census)[7]
 Kuwait150,000 (2009 memperkirakan)[8]
 Qatar125,000 (2016 official Qatar memperkirakan)[9]
 Italia118,181 (2017 official Italia memperkirakan)[10]
 Bahrain112,000 (2013 memperkirakan)[6]
 Spanyol82,738 (2018 official Spanyol memperkirakan)[11]
 Jerman124,000 (2019 official Jerman memperkirakan)
 Prancis104,000 (2017 memperkirakan)
 Australia61,913 (2016 official Australian census)[12]
 Malaysia59,281 (2017 official Malaysia memperkirakan)[13][14]
 Tiongkok54,000[15]
 Norwegia38,000 (2019 official Norwegia memperkirakan)[16]
 Hong Kong18,094 (2016 memperkirakan)[17]
 Irlandia12,891 (2016 memperkirakan)[18][19]
Bahasa
Urdu (national)
Punjabi, Pashto, Sindhi, Saraiki, Balochi, Hindko, Brahui, Kashmiri, Kalasha-mun, Shina, Balti and others
Agama
Majority:
Islam (96.28%)
(80–90% Sunni, 5–20% Shia)
Minority:
Hindu, Kristen, Ahmadiyya, Baháʼí Faith, Kalasha, Sikhism, Zoroastrianism, Buddha[20]

Pakistan (bahasa Urdu: پاكِستانى قوم, diromanisasi : Pakistan Qaum , menyala  'Nation Pakistan') adalah warga negara dan warga negara dari Republik Islam Pakistan . Menurut sensus nasional Pakistan 2017 , populasi Pakistan mencapai lebih dari 213 juta orang, menjadikannya negara terpadat kelima di Bumi. Mayoritas penduduk asli Pakistan berbicara dalam bahasa-bahasa yang termasuk dalam rumpun bahasa Indo-Arya dan Iran .

Terletak di Asia Selatan , negara ini juga merupakan sumber dari diaspora besar yang dikenal sebagai orang Pakistan di luar negeri , yang sebagian besar tinggal di negara-negara Arab di kawasan Teluk Persia , dengan perkiraan populasi 4,7 juta. Diaspora Pakistan terbesar kedua terletak di seluruh Eropa , di mana diperkirakan ada 2,4 juta; lebih dari setengah dari angka ini tinggal di Inggris (lihat British Pakistan).

Pakistan

Subkelompok etnis[sunting | sunting sumber]

Artikel utama: Kelompok etnis di Pakistan Memiliki salah satu populasi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, orang-orang Pakistan termasuk dalam berbagai subkelompok etnis, dengan mayoritas penutur bahasa Indo-Iran . [24] Secara etnis, masyarakat Indo-Arya merupakan mayoritas penduduk di provinsi timur Punjab Pakistan dan Sindh , sedangkan masyarakat Iran merupakan mayoritas di provinsi barat Balochistan dan Khyber Pakhtunkhwa . Selain empat provinsinya , Pakistan juga mengelola dua wilayah sengketa yang dikenal sebagai Azad Jammu dan Kashmirdan Gilgit−Baltistan di wilayah Kashmir yang lebih luas ; kedua wilayah tersebut juga memiliki mayoritas Indo-Arya dengan pengecualian subwilayah Baltistan , yang sebagian besar dihuni oleh orang-orang Tibet . Pakistan juga menampung populasi orang Dravida yang signifikan , mayoritas di antaranya adalah orang India Selatan yang menelusuri akar sejarah mereka ke daerah-daerah seperti Hyderabad Deccan dan diidentifikasi dengan komunitas multi-etnis Muhajir (secara harfiah berarti  'migran'; juga disebut sebagai bahasa Urdu -speaking people), yang kedatangannya ke negara secara massal terjadi sebagai akibat langsung dariPemisahan British India menurut garis agama pada tahun 1947.

Kelompok etnolinguistik utama di negara ini termasuk Punjabi , Pashtun , Sindhis , Saraikis dan orang Baloch dengan sejumlah besar Kashmir , Brahui , Hindkowan , Pahari , Shina , Burusho , Wakhi , Baltis , Chitralis dan berbagai lainnya minoritas

Budaya[sunting | sunting sumber]

Pria berpakaian Shalwar kameez di toko umum di jalan menuju Kalash , Pakistan Artikel utama: Budaya Pakistan Keberadaan Pakistan sebagai negara Islam telah mendorong masuknya Islam ke dalam sebagian besar aspek budaya dan kehidupan sehari-hari Pakistan, yang dengan demikian berdampak pada nilai-nilai sejarah dan tradisi penduduk mayoritas Muslim . Perkawinan dan acara besar lainnya secara signifikan dipengaruhi oleh perbedaan budaya daerah, tetapi umumnya mengikuti yurisprudensi Islam jika diperlukan. The pakaian nasional Pakistan adalah shalwar kameez , sebuah unisex pakaian yang biasa dipakai di seluruh Central dan Asia Selatan. Namun, pakaian Pakistanbervariasi regional dan tradisional mencerminkan link etnolinguistik sejarah, dengan pakaian budaya India seperti kurta , dhoti dan sari memiliki lebih menonjol di antara orang-orang seperti Muhajir dan Punjabi masyarakat [34] dan pakaian Persianate seperti chador / burqa , khetpartug dan perahan -o tunban lebih menonjol di antara komunitas Baloch dan Pashtun.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Artikel utama: Bahasa Pakistan Urdu adalah lingua franca Pakistan, dan meskipun berbagi status resmi dengan bahasa Inggris , itu adalah bahasa pilihan dan dominan yang digunakan untuk komunikasi antar kelompok etnis yang berbeda. Meskipun berfungsi sebagai bahasa nasional negara itu, bahasa Urdu dituturkan sebagai bahasa kedua oleh sebagian besar orang Pakistan, dengan hampir 93% populasi memiliki bahasa ibu selain bahasa Urdu. Banyak bahasa daerah dan provinsi dituturkan sebagai bahasa pertama oleh berbagai kelompok etnolinguistik Pakistan, dengan bahasa Punjabi memiliki pluralitas nasional sebagai bahasa pertama sekitar 45% dari total populasi. Bahasa dengan lebih dari satu juta penutur masing-masing termasukPashto , Sindhi , Saraiki , Balochi , Brahui dan Hindko . The dialek Pakistan dari bahasa Inggris juga banyak digunakan di seluruh negeri, meskipun sebagian besar di pusat-pusat perkotaan seperti Islamabad dan Karachi.

Agama[sunting | sunting sumber]

Artikel utama: Agama di Pakistan Pakistan secara resmi mendukung Islam sebagai agama negara dan menggunakan Syariah dalam pemerintahan di seluruh negeri untuk sebagian besar. Mayoritas penduduk Pakistan mengidentifikasi diri sebagai Muslim , dan negara ini memiliki populasi Muslim terbesar kedua di dunia setelah Indonesia. Agama minoritas lainnya di Pakistan termasuk Hindu , Kristen , Ahmadiyah , Sikh , Baháʼí Faith , Zoroastrianisme , Buddha , dan Kalasha-mun. The Pakistan Hindu dan Kristen Pakistan minoritas terdiri terbesar ketiga kelompok agama kedua dan di negara ini, masing-masing.

Agama[sunting | sunting sumber]

Tidak beragama , agnostisisme , dan ateisme hadir di antara sebagian kecil orang Pakistan, yang sebagian besar adalah generasi baru. Menurut Gallup World Poll 2005 , 1% dari peserta Pakistan menyatakan diri mereka sebagai ateis. Pada 2012, angka itu meningkat menjadi 2%. Jajak pendapat yang sama juga mensurvei 2.700 orang di Pakistan, 54 di antaranya menyatakan diri tidak beragama.

Diaspora[sunting | sunting sumber]

Artikel utama: diaspora Pakistan

Distribusi diaspora Pakistan

 pakistan
 + 1.000.000
 + 100.000
 + 10.000
 + 1.000

Diaspora Pakistan mempertahankan kehadiran yang signifikan di Timur Tengah , Eropa , Amerika Utara dan Australia . Menurut Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB , Pakistan memiliki diaspora terbesar ketujuh di dunia. [41] Menurut Departemen Pakistan Luar Negeri dan Pengembangan Sumber Daya Manusia dari Pemerintah Pakistan , sekitar 8,8 juta warga Pakistan tinggal di luar negeri, dengan sebagian besar (lebih 4,7 juta) yang berada di negara-negara Arab di Teluk Persia

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

238.181.034 total penduduk Pakistan menurut Sensus Amerika Serikat termasuk perkiraan penduduk Pakistan Rantau .

Angka sensus ini mungkin tidak termasuk imigran baru atau orang-orang yang sebagian keturunan Pakistan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "U.S. and World Population Clock". United States Census Bureau. 
  2. ^ "Economic Survey 2014–15: Ishaq Dar touts economic growth amidst missed targets". The Express Tribune. 4 June 2015. 
  3. ^ "Statement showing number of Overseas Pakistanis living, working and studying in different regions/countries of the world, as on 31st December, 2017 - Region-Wise distribution" (PDF). Ministry of Overseas Pakistanis and Human Resource Development. 31 December 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-08-29. Diakses tanggal 29 August 2019. 
  4. ^ "2011 Census: Ethnic group, local authorities in the United Kingdom". Office for National Statistics. 11 October 2013. Diakses tanggal 28 February 2015. 
  5. ^ "Asian alone or in any combination by selected groups". United States Census Bureau. Diakses tanggal 9 January 2020. 
  6. ^ a b "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2019. Diakses tanggal 6 April 2019. 
  7. ^ Canada, Government of Canada, Statistics. "Immigration and Ethnocultural Diversity Highlight Tables - Ethnic Origin, both sexes, age (total), Canada, 2016 Census – 25% Sample data". www12.statcan.gc.ca. 
  8. ^ Al-Qarari, Hussein (29 March 2009). "Pakistanis celebrate National Day in Kuwait". Kuwait Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2011. Diakses tanggal 14 April 2012. 
  9. ^ (2017)"Population of Qatar by nationality - 2017 report". priyadsouza.com. Diakses tanggal 8 February 2017. 
  10. ^ "Data" (PDF). www.istat.it. 2017. Diakses tanggal 15 September 2020. 
  11. ^ "TablaPx". Ine.es. Diakses tanggal 11 December 2017. 
  12. ^ "2016 Census of Population and Housing: General Community Profile: Catalogue No. 2001.0" (ZIP). censusdata.abs.gov.au. 2017. Diakses tanggal 27 September 2017. 
  13. ^ "Archived copy". Diakses tanggal 6 April 2019. 
  14. ^ Thursday, 27 July 2017 08:15 PM MYT. "Home Ministry says there are 1.7 million legal foreign workers in Malaysia as of June 30 | Malay Mail". www.malaymail.com. 
  15. ^ 출입국·외국인정책본부. "통계연보(글내용) < 통계자료실 < 출입국·외국인정책본부". Immigration.go.kr. Diakses tanggal 11 December 2017. 
  16. ^ "Innvandrerbefolkningen". kommunefakta.no. 
  17. ^ "Main Tables | 2016 Population By-census". www.bycensus2016.gov.hk. 
  18. ^ "Census summary" (PDF). www.cso.ie. 2016. Diakses tanggal 15 September 2020. 
  19. ^ "Indian Community In Ireland". irelandindiacouncil.ie. Ireland India Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2018. 
  20. ^ Husain, Irfan (27 August 2012). "Faith in decline". Dawn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 December 2012. Diakses tanggal 16 December 2012. Interestingly, and somewhat intriguingly, 2 per cent of the Pakistanis surveyed see themselves as atheists, up from 1pc in 2005. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Abbasi, Nadia Mushtaq. "Diaspora Pakistan di Eropa dan dampaknya terhadap pembangunan demokrasi di Pakistan." Institut Internasional untuk Demokrasi dan Bantuan Pemilu (2010).

Awan, Shehzadi Zamurrad. "Relevansi Pendidikan untuk Pemberdayaan Perempuan di Punjab, Pakistan." Jurnal Studi Wanita Internasional 18.1 (2016): 208+ online Bolognani, Marta, dan Stephen Lyon, eds. Pakistan dan diasporanya: pendekatan multidisiplin (Springer, 2011). Eglar, Zekiya. Sebuah Desa Punjabi di Pakistan: Perspektif Komunitas, Tanah, dan Ekonomi (Oxford UP, 2010).

  • Kalra, Virinder S., ed. Diaspora Pakistan: Budaya, konflik, dan perubahan (Oxford UP, 2009).

Lukacs, John, ed. Orang-orang Asia Selatan: antropologi biologis India, Pakistan, dan Nepal (Springer, 2013). Marsden, Magnus. " Intelektual desa Muslim: kehidupan pikiran di Pakistan utara ." Antropologi hari ini 21.1 (2005): 10-15.

  • Mughal, MAZ " Sebuah perspektif antropologi tentang masjid di Pakistan ." Antropologi Asia 14.2 (2015): 166-181.

Rauf, Abdur. " Perempuan pedesaan dan keluarga: Sebuah studi dari sebuah desa Punjabi di Pakistan ." * Jurnal Studi Perbandingan Keluarga (1987): 403-415.
Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan