Daucus carota

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Daucus carota Edit the value on Wikidata
Daucus carota.jpg
Edit the value on Wikidata
Data
Sumber dariwortel Edit the value on Wikidata
Taksonomi
DivisiTracheophyta
UpadivisiSpermatophytina
Kladangiosperms
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladasterids
Kladcampanulids
OrdoApiales
FamiliApiaceae
UpafamiliApioideae
TribusScandiceae
UpatribusDaucinae
GenusDaucus
SpesiesDaucus carota Edit the value on Wikidata
Linnaeus, 1753

Daucus carota, yang nama umumnya termasuk wortel liar, sarang burung, renda uskup, dan renda Ratu Anne (Amerika Utara), adalah putih, tumbuhan berbunga dalam keluarga Apiaceae, berasal dari kawasan beriklim sedang di Eropa dan Asia barat daya, dan naturalisasi ke Amerika Utara dan Australia.

Wortel-wortel yang ditanam adalah budidaya dari sebuah subspesies, Daucus carota subsp. sativus.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Renda Ratu Anne – Daucus carota
Gugusan buah mengandung buah-buah oval dengan duri-duri temali.

Wortel liar adalah herbaceous, tanaman dua tahunan yang agak bervariasi yang tumbuh antara 30 dan 60 cm (1 dan 2 ft), dan berbulu kasar, dengan kaku, batang padat. Daun-daunannya adalah tripinnate, dibagi halus dan berenda, dan bentuknya segitiga keseluruhan , Daun-daunnya berduri dan bergantian dalam pola menyirip yang memisahkan menjadi segmen-segmen ini. Bunga-bunganya kecil dan putih kusam, berkerumun di dataran, umbel-umbel yang padat. Lebar umbelnya terminal dan sekitar 3–4 inci (8–10 cm).[1] Mereka mungkin berwarna pink dan mungkin memiliki bunga berwarna kemerahan atau ungu[2] di tengah umbel. Daun pelindung yang lebih rendah bercabang tiga atau menyirip, yang membedakan tanaman dari umbellifers berbunga putih lainnya. Sebagai pengembangan biji-bijian, umbelnya meringkuk di tepinya, menjadi lebih padat, dan pengembangan sebuah permukaan cekung. Buah-buahnya oval dan diratakan, dengan ragam pendek dan duri yang bengkok.[3] Buahnya kecil, kering dan bergelombang dengan rambut pelindung di sekitarnya.[1] Buah dari Daucus carota memiliki dua mericarp. atau bicarpellate. Endosperma dari buah tumbuhan sebelum embrio.[4] Umbel yang kering lepas dari tanaman, menjadi gulma raksasa.[5] Fungsi dari bunga merah kecil, diwarnai dengan antosianin, yaitu menarik serangga-serangga. Wortel liar mekar di musim panas dan musim gugur. Ini tumbuh subur dengan baik di bawah sinar matahari hingga teduh parsial. Daucus carota biasanya ditemukan di sepanjang pinggir jalan dan di bidang yang tak terpakai.[1]

Mirip dengan conium beracun yang mematikan, D. carota dibedakan dengan campuran daun tripinnate, rambut halus pada batang hijau yang kokoh dan pada daun-daunnya, sebuah akar yang baunya seperti wortel, dan kadang-kadang sebuah bunga merah tua yang tunggal di tengah umbel.[6][7]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Seperti wortel yang dibudidayakan, akar D. carota dapat dimakan ketika masih muda, tetapi dengan cepat menjadi terlalu berkayu untuk dikonsumsi. Bunga-bunga terkadang terkelupas dan tergoreng. Daun-daunnya juga dapat dimakan kecuali dalam jumlah yang besar.[1]

D. carota sangat mirip dengan conium beracun, daun-daun dari wortel liar mungkin menyebabkan phytophotodermatitis,[8][9] jadi peringatan harus juga digunakan ketika menangani tanaman. Biji-biji dan bunga-bunga telah digunakan sebagai sebuah metode dari kontrasepsi dan sebuah abortifacient selama berabad-abad.[10][11][12] Jika digunakan sebagai sebuah bahan pewarna, bunga-bunga akan lembut, tidak berwarna putih.

D. carota, ketika baru dipotong, akan menggambar atau mengubah warna tergantung pada warna air tempatnya ditampung. Efek ini hanya terlihat pada "kepala" aau bunga dari tanaman. Anyelir juga memamerkan efek ini. Kejadian ini adalah sebuah demonstrasi ilmu pengetahuan yang populer di sekolah dasar.

Gulma yang bermanfaat[sunting | sunting sumber]

Gulma yang bermanfaat ini bisa digunakan sebagai sebuah tanaman pendamping untuk tanaman. Seperti kebanyakan anggota dari keluarga umbellifer, ini menarik tawon ke bunga kecilnya dalam di tanah asalnya; namun, dimana itu diperkenalkan, ini menarik tawon sangat sedikit. Dalam Wisconsin timur laut, ketika diperkenalkan dengan beri biru berhasil dalam menarik kupu-kupu dan tawon.[13] Spesies ini juga didokumentasikan untuk meningkatkan produksi tanaman tomat saat disimpan di dekatnya, dan ini bisa menyediakan iklim mikro dari pendingin, udara lembab untuk selada, ketika tumpangsari dengannya.[14] Namun, negara Iowa, Michigan, dan Washington telah mendaftarkannya sebagai gulma berbahaya,[15] dan itu dianggap sebuah hama yang serius di padang rumput. Itu tetap ada di bank benih tanah untuk dua atau lima tahun.[16]

Rasa[sunting | sunting sumber]

Beberapa faktor-faktor yang berbeda bisa menyebabkan akar dari sebuah wortel memiliki metabolit abnormal (terutama 6-Methoxymellein) yang bisa menyebabkan rasa pahit di akar. Sebagai contoh, wortel memiliki rasa yang lebih pahit ketika tumbuh di hadapan apel. Juga, etena bisa mudah menghasilkan stres, menyebabkan rasa pahit.[17]

Renda Ratu Anne[sunting | sunting sumber]

D. carota diperkenalkan dan dinaturalisasi di Amerika Utara, di tempat yang sering dikenal sebagai renda ratu Anne. Kedua Anne, Ratu Britania Raya, dan nenek buyutnya, Anne dari Denmark, diambil menjadi Ratu Anne untuk siapa tanaman itu diberi nama.[18] Itulah yang disebut karena bunga menyerupai renda, menonjol dalam pakaian bagus pada masa itu; bunga merah di tengahnya dianggap untuk mewakili sebuah tetesan darah di mana Ratu Anne menusuk dirinya sendiri dengan sebuah jarum ketika dia sedang membuat renda.

Sejarah melalui karya seni[sunting | sunting sumber]

Sejarah dari Daucus carota dan penanamnya dalam bagian-bagian yang berbeda dari dunia bisa ditelusuri kembali melalui teks sejarah dan karya seni. Lukisan dari abad ke-16 dan ke-17, sebagai contoh, yang merupakan pembantu di pasar atau tanaman petani yang lebih baru bisa menyediakan informasi pada sejarah wortel. Mempelajari lukisan seperti itu menunjukkan bahwa akar kuning atau merah dibudidayakan di Turki, Afrika Utara, dan Spanyol. Akar jingga dibudidayakan di Belanda abad ke-17.[19]

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Wortel pertama kali dijelaskan secara resmi oleh Carl Linnaeus dalam karyanya 1753 Species Plantarum. Pada tahun 2016, sebuah tim internasional telah diurutkan genom lengkap Daucus carota.[20]

Subspesies[sunting | sunting sumber]

Keluarga wortel yang dibudidayakan hanya Daucus carota.[21]

Kedua domestik dan wortel liar dari spesies yang sama, Daucus carota L. Terdapat beberapa subspesies dari Daucus carota yang telah berkembang ke iklim yang berbeda dan atmosfer. Dua contoh dari subspesies ini khusus dari Belanda. D. carota subsp. sativus memiliki akar-akar yang bisa menjadi berbagai macam warna-warna. Itu memiliki sebuah akar yang tebal dan rasa yang lebih manis. Lingkaran duri di atas tulang belakang pada pegunungan vallecula dari mericarp D. carota subsp. sativus dewasa dengan sangat baik. D. carota subsp. carota memiliki akar putih yang tidak berbeda warnanya dan tidak seperti D. carota subsp. sativus, memiliki sebuah akar yang tipis, rasa yang pahit dan tidak dapat dimakan. Umbellet tengah D. carota subsp. carota tidak berkembang dengan baik (tidak seperti di D. carota subsp. sativus) dan warna dari bunga bervariasi dari merah hingga ungu gelap.[22]

Toksisitas[sunting | sunting sumber]

Kontak kulit dengan dedaunan dari Daucus carota, termasuk dedaunan basah, bisa menyebabkan iritasi kulit pada beberapa orang.[9][23] Ini mungkin juga memiliki efek ringan pada kuda.

Senyawa falcarinol secara alami ditemukan pada Daucus carota untuk perlindungan terhadap penyakit jamur. Tes laboratorium menunjukkan senyawa yang menjadi racun bagi tikus dan kutu air Daphnia magna.[24] Konsumsi normal wortel tidak memiliki efek beracun pada manusia.[25]

hat pulai

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Daucus carota". plants.ces.ncsu.edu. Diakses tanggal 2017-03-31. 
  2. ^ Peterson, Roger Tory, and Margaret McKenny. A field guide to wildflowers: northeastern and north-central North America. Houghton Mifflin Harcourt, 1968. p. 48 Retrieved on 27 March 2017.
  3. ^ McClintock, David; Fitter, R. S. R. (1956). The Pocket Guide to Wild Flowers. Collins. hlm. 103. 
  4. ^ Wurtele, E. S.; Wang, H.; Durgerian, S.; Nikolau, B. J.; Ulrich, T. H. (1993-05-01). "Characterization of a Gene That Is Expressed Early in Somatic Embryogenesis of Daucus carota". Plant Physiology (dalam bahasa Inggris). 102 (1): 303–12. doi:10.1104/pp.102.1.303. ISSN 1532-2548. PMC 158776alt=Dapat diakses gratis. PMID 8108498. 
  5. ^ Faulkner, Herbert Waldron (1917). The Mysteries of the Flowers. Frederick A. Stokes. hlm. 210. 
  6. ^ Noxious weeds: Poison-hemlock, King County, Washington
  7. ^ Daniel E. Brooks (June 6, 2017). Michael A Miller, ed. "Hemlock Poisoning". Medscape. Diakses tanggal June 9, 2017. 
  8. ^ William P Baugh (September 8, 2016). William D James, ed. "Phytophotodermatitis Clinical Presentation]". Medscape. Diakses tanggal June 9, 2017. 
  9. ^ a b "Don't touch these plants! Six lookalikes you want to avoid". U.S. Fish & Wildlife Service. July 19, 2017. Diakses tanggal September 8, 2018. 
  10. ^ Gabrielle Clair Jansen, Hans Wohlmuth (2014). "Carrot Seed for Contraception: A Review". Australian Journal of Herbal Medicine. 26: 10–17 – via EBSCOhost. 
  11. ^ Contraception and Abortion from the Ancient World to the Renaissance, John M. Riddle, pg 58.
  12. ^ Peters, Emily (December 2014). "Wild Carrot Monograph". Ember Peters, RHP Wild Current Herbalism. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal August 11, 2020. 
  13. ^ Laurie Neverman (2017-06-24). Queen Anne's Lace - Butterfly Host Plant and Blueberry Protector. 
  14. ^ Philbrick H.; Gregg R. B. Companion Plants. 
  15. ^ USDA PLANTS. PLANTS Profile for Daucus carota (Queen Anne's lace. Retrieved June 11, 2007.
  16. ^ Clark, D. L.; Wilson, M. V. (2003). "Post-dispersal seed fates of four prairie species". American Journal of Botany. 90 (5): 730–5. doi:10.3732/ajb.90.5.730. PMID 21659169. 
  17. ^ Coxon, David T.; Curtis, R.Frank; Price, Keith R.; Levett, Gordon (August 1973). "Abnormal metabolites produced by Daucus carota roots stored under conditions of stress". Phytochemistry. 12 (8): 1881–1885. doi:10.1016/S0031-9422(00)91505-X. 
  18. ^ "Queen Ann's Lace". Diarsipkan dari versi asli tanggal June 21, 2012. Diakses tanggal November 10, 2012. 
  19. ^ Zeven, A. C.; Brandenburg, W. A. (1986-10-01). "Use of paintings from the 16th to 19th centuries to study the history of domesticated plants". Economic Botany (dalam bahasa Inggris). 40 (4): 397–408. doi:10.1007/BF02859650. ISSN 0013-0001. 
  20. ^ "Carrot Genome Sequenced". 
  21. ^ Banga, O. (1957-02-01). "Origin of the European cultivated carrot". Euphytica. 6 (1): 54–63. doi:10.1007/BF00179518. ISSN 0014-2336. 
  22. ^ Baranski, Rafal; Maksylewicz-Kaul, Anna; Nothnagel, Thomas; Cavagnaro, Pablo F.; Simon, Philipp W.; Grzebelus, Dariusz (2012-02-01). "Genetic diversity of carrot (Daucus carota L.) cultivars revealed by analysis of SSR loci". Genetic Resources and Crop Evolution. 59 (2): 163–170. doi:10.1007/s10722-011-9777-3alt=Dapat diakses gratis. ISSN 0925-9864. 
  23. ^ "Daucus carota". www.hort.purdue.edu. Diakses tanggal 2017-04-21. 
  24. ^ Crosby, D.G.; Aharonson, N. (January 1967). "The structure of carotatoxin, a natural toxicant from carrot". Tetrahedron. 23 (1): 465–472. doi:10.1016/S0040-4020(01)83330-5. PMID 6037290. 
  25. ^ Deshpande (2002). Handbook of Food Toxicology. Hyderabad, India: CRC Press. ISBN 978-0-8247-0760-6. 
Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "Linnaeus 1753" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Blanchan, Neltje (2005). Wild Flowers Worth Knowing. Project Gutenberg Literary Archive Foundation. 
  • Bradeen, James M.; Simon, Philipp W. (2007). "Carrot". Dalam Cole, Chittaranjan. Vegetables. Genome Mapping and Molecular Breeding in Plants. 5. New York, New York: Springer. hlm. 162–184. ISBN 978-3-540-34535-0. 
  • Clapham, A. R.; Tutin, T. G.; Warburg, E. F. (1962). Flora of the British Isles. Cambridge University Press. 
  • Mabey, Richard (1997). Flora Britannica. London: Chatto and Windus. 
  • Rose, Francis (2006). The Wild Flower Key (edition revised and expanded by Clare O'Reilly). London: Frederick Warne. ISBN 978-0-7232-5175-0. 
  • Rubatsky, V.E.; Quiros, C.F.; Siman, P.W. (1999). Carrots and Related Vegetable Umbelliferae. CABI Publishing. ISBN 978-0-85199-129-0. 

Tautan eksternal[sunting | sunting sumber]