Deskripsi spesies

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Deskripsi spesies adalah deskripsi formal dari spesies yang baru ditemukan, biasanya dalam bentuk makalah ilmiah. Tujuannya adalah untuk memberikan gambaran yang jelas tentang organisme spesies baru dan menjelaskan bagaimana spesies itu berbeda dari spesies yang telah dideskripsikan sebelumnya atau berkerabat. Deskripsi spesies sering memuat foto-foto atau ilustrasi lain dari material tipe dan menyatakan di museum mana material itu telah disimpan. Publikasi di mana spesies dijelaskan memberikan spesies baru nama ilmiah formal. Sekitar 1,9 juta spesies telah diidentifikasi dan dideskripsikan, dari sekitar 8,7 juta yang mungkin benar-benar ada.[1] Jutaan lainnya telah punah.

Proses penamaan[sunting | sunting sumber]

Nama spesies baru menjadi valid (available/tersedia dalam terminologi zoologi) pada tanggal publikasi deskripsi ilmiah resminya. Setelah ilmuwan telah melakukan penelitian yang diperlukan untuk menentukan bahwa organisme yang ditemukan mewakili spesies baru, hasil ilmiah dirangkum dalam naskah ilmiah, baik sebagai bagian dari buku, atau sebagai makalah untuk diserahkan ke jurnal ilmiah.

Deskripsi spesies ilmiah harus memenuhi beberapa kriteria formal yang ditentukan oleh kode nomenklatur, misalnya pemilihan minimal satu spesimen tipe. Kriteria ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa nama spesies jelas dan tidak ambigu, misalnya, International Code of Zoological Nomenclature (ICZN) menyatakan bahwa "Penulis harus melakukan perhatian dan pertimbangan yang wajar dalam membuat nama baru untuk memastikan bahwa nama tersebut dipilih dengan mempertimbangkan pengguna berikutnya dan, sejauh mungkin, nama tersebut sesuai, padat, enak didengar, mudah diingat, dan tidak menyebabkan pelanggaran."[2]

Nama-nama spesies ditulis dalam 26 huruf abjad Latin, tetapi banyak nama spesies didasarkan pada kata-kata dari bahasa lain, yang dilatinkan.

Setelah naskah diterima untuk diterbitkan,[3] nama spesies baru secara resmi dibuat.

Setelah nama spesies telah ditetapkan dan disetujui, umumnya nama tersebut tidak dapat diubah kecuali dalam kasus kesalahan. Misalnya, sebuah spesies kumbang (Anophthalmus hitleri) diberi nama oleh seorang kolektor Jerman berdasarkan Adolf Hitler pada tahun 1933 ketika ia baru menjadi kanselir Jerman.[4] Tidak jelas apakah dedikasi seperti itu akan dapat diterima atau sesuai hari ini, tetapi nama tersebut masih digunakan.[4]

Nama-nama spesies telah dipilih berdasarkan banyak hal. Yang paling umum adalah penamaan untuk wujud eksternal spesies, asal-usulnya, atau nama spesies adalah dedikasi untuk orang tertentu. Contohnya termasuk spesies kelelawar yang diberi nama untuk dua garis di punggungnya (Saccopteryx bilineata), katak yang dinamai berdasarkan asalnya dari Bolivia (Phyllomedusa boliviana), dan spesies semut yang didedikasikan untuk aktor Harrison Ford (Pheidole harrisonfordi). Nama ilmiah untuk menghormati seseorang atau orang-orang dikenal sebagai patronim taksonomi atau patronimik.[5][6]

Sejumlah nama spesies lucu juga ada. Contoh-contoh sastra termasuk nama genus Borogovia (dinosaurus yang punah), yang diberi nama berdasarkan borogove, karakter mitos dari puisi Lewis Carrol "Jabberwocky". Contoh kedua, Macrocarpaea apparata (sebuah tumbuhan yang tinggi) dinamai sesuai dengan mantra magis "apparate" dari novel Harry Potter oleh J. K. Rowling, karena tumbuhan tersebut tampaknya muncul entah dari mana.[7] Pada tahun 1975, naturalis Inggris Peter Scott mengusulkan nama binomial Nessiteras rhombopteryx ("Monster Ness dengan sirip berbentuk berlian") untuk Monster Loch Ness; ternyata itu adalah anagram dari "Monster hoax by Sir Peter S" ("Kebohongan Monster oleh Sir Peter S").

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mora, C.; et al. (August 23, 2011). "How Many Species Are There on Earth and in the Ocean?". PLoS Biology. 9: e1001127. doi:10.1371/journal.pbio.1001127. PMC 3160336alt=Dapat diakses gratis. PMID 21886479. 
  2. ^ "International Code of Zoological Nomenclature, Recommendation 25C". Diakses tanggal June 18, 2011. 
  3. ^ Satu contoh dari abstrak dari artikel yang menamai spesies baru dapat dilihat di Wellner, S.; Lodders, N.; Kampfer, P. (13 June 2011). "Methylobacterium cerastii sp. nov., isolated from the leaf surface of Cerastium holosteoides". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology. 62 (Pt 4): 917–924. doi:10.1099/ijs.0.030767-0. Diakses tanggal June 18, 2011. 
  4. ^ a b "A beetle called Hitler". Rose George. 13 April 2002. 
  5. ^ Capinera, John L., ed. (2008). Encyclopedia of Entomology (edisi ke-2nd). Dordrecht: Springer. hlm. 2765. ISBN 1402062427. 
  6. ^ Strahan, Ronald; Conder, Pamela, ed. (2007). Dictionary of Australian and New Guinean Mammals. Collingwood, Victoria: Csiro Publishing. hlm. 15. 
  7. ^ "Curiosities of Biological Nomenclature". Diakses tanggal June 18, 2011. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Sumber lain[sunting | sunting sumber]

  • Winston, Judith E. 1999. Describing Species: Practical Taxonomic Procedure For Biologists. Columbia University Press. ISBN 0-231-06824-7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Templat:Deskripsi spesies