Clotilda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Santa Clotilda
Sainte Clotilde.JPG
Sebuah patung Santa Clotilda di Notre-Dame de Corbeil, abad ke-12
Ratu Kerajaan Franka
Lahir 475
Lyon, Bourgogne
Wafat 545
Tours, Kerajaan Franka
Dihormati di Gereja Ortodoks Gereja Katolik Roma
Dikanonisasi Kongregasi bagi Penyebab Penganugerahan Gelar Santo-Santa
Pesta 3 Juni (4 Juni di Perancis)
Atribut mengenakan sebuah mahkota dan memegang sebuah gereja; dengan pertempuran sebagai latar belakang, untuk mengenang Pertempuran Tolbiac.
Pelindung Pengantin wanita, anak-anak yang diadopsi, Orang tua, Eksil, Duda dan janda, orang-orang yang lumpuh

Santa Clotilda (475–545), juga dikenal sebagai Clothilde, Clotild, Rotilde dll. (Latin Chrodechildis, Chlodechildis dari Franka *Hrōþihildi atau mungkin *Hlōdihildi, keduanya "terkenal di dalam perang"), merupakan istri kedua Raja Clovis I, dan seorang putri Kerajaan Bourgogne, dari Athanlidis - "Aþana yang dicintai", kakeknya, Aþana-reiks. Ia di venerasi sebagai Santa oleh Gereja Katolik Roma, ia berperan penting di dalam konversi terkenal suaminya ke agama Katolik dan dimasa tuanya ia kemudian terkenal karena zakatnya dan karya dermawannya.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Santa Clotilda yang sedang berdoa

Clotilda lahir di istana Kerajaan Bourgogne di Lyon, ia adalah putri Chilperic II. Setelah kematian ayahanda Chilperic, Raja Gondioc di tahun 473, ia dan saudara-saudaranya, Gondebaud dan Godegisel telah membagi warisan mereka; Chilperic II diduga memerintah di Lyon, Gondebaud di Vienne dan Godegisel di Jenewa.[1]

Dari abad ke-6 keatas, pernikahan Clovis dan Clotilda bertemakan narasi epik, dimana fakta-fakta asli material diubah dan berbagai versi menemukan jalan mereka ke dalam karya-karya penulis kronik Franka yang berbeda.[1] Menurut Gregorius dari Tours (538–594), Chilperic II dibunuh oleh saudaranya, Gondebaud di tahun 493, dan istrinya ditenggelamkan dengan sebuah batu yang tergantung dilehernya, dan kedua putrinya, Chrona bercadar dan Clotilda dieksil - namun demikian, kisah ini dianggap sebagai Apokrifa Alkitab.[2] Catatan Butler mengikuti Gregorius.[3]

Setelah kematian Chilperic, ibunda Clotilda tampaknya telah menetap di wilayah Godegisel di Jenewa, dimana putrinya yang lain, Chrona, mendirikan gereja Saint-Victor. Tak lama setelah kematian Chilperic, Clovis meminang Clotilda.[1] Mereka menikah ditahun yang sama.

Pernikahan mereka menghasilkan beberapa keturunan:

Clotilda dibesarkan di dalam kepercayaan Katolik dan tidak berhenti sampai suaminya mengharamkan Arianisme (versi Kekristenan yang dinamakan seperti pendirinya, Arius) dan memeluk agama Katolik Roma. Menurut Gregorius dari Tours di dalam Historia Francorum (Sejarah Franka), ketika Clotilda membaptis anak pertamanya, ia meninggal tak lama kemudian. Clovis mencela dirinya; namun ketika Clodomir lahir, ia bersikeras untuk membaptisnya juga. Meskipun Clodomir juga jatuh sakit, namun ia sembuh dari sakitnya tak lama kemudian. Anak-anak lainnya yang lebih sehat mengikuti.[4]

Kemenangan Clotilda datang di tahun 496, ketika Clovis masuk agama Katolik dan dibaptis oleh Santo Remi pada hari raya Natal di tahun itu. Menurut tradisi, di malam Pertempuran Tolbiac melawan Suku Alemanni, Clovis berdoa kepada Tuhan, dan bersumpah akan dibaptis jika ia memenangkan pertempuran tersebut. Ketika ia benar-benar menang, Clovis bersiap-siap untuk menerima baptisnya. Bersamanya Clotilda mendirikan Gereja Rasul-rasul Suci di Paris, yang setelah itu dikenal sebagai Biara Santa Geneveva.[2] Setelah kematian Clovis di tahun 511, Clotilda mengundurkan diri ke Biara Santo Martin di Tours.

Kehidupan di kemudian hari[sunting | sunting sumber]

Clotilda dan putra-putranya, Grandes Chroniques de Saint-Denis

Di tahun 523 putra-putra Clotilda pergi berperang melawan sepupunya, Raja Sigismond dari Bourgogne, putra Gondebaud, yang menyebabkan pemecatan dan pemenjaraan Sigismond. Sigismond dibunuh tahun berikutnya dan tubuhnya dileparkan ke bawah sumur sebagai pembalasan simbolis atas kematian orangtua Clotilda. Gregorius dari Tours menyatakan - dan lainnya banyak yang mengikuti - bahwa Clotilda menghasut putra-putranya untuk berperang sebagai sarana balas dendam atas pembunuhan orangtuanya oleh Gondebaud dan lainnya seperti Godefroid Kurth, menduga kisah ini tidak meyakinkan dan apokrifa. Selanjutnya putra sulungnya, Clodomir tewas dibunuh di dalam kampanye Burgundian berikutnya di bawah pimpinan ahli waris Sigismund, Raja Godomar di dalam Pertempuran Vézeronce. Putrinya yang juga bernama Clotilda, juga meninggal pada saat itu. Clotilda berupaya keras untuk melindungi hak-hak ketiga cucunya, anak-anak Clodomir, melawan tuntutan putra-putranya yang masih hidup, Childebert dan Clotaire. Clotaire membunuh dua dari mereka dan satu-satunya yang bernama Clodoald (Cloud) selamat dan berhasil melarikan diri, ia kemudian memilih karier gerejawi. Clotilda sama sekali tidak berhasil di dalam upayanya untuk mencegah perselisihan sipil di antara anak-anaknya.

Setelah kegagalan-kegagalan ini, Clotilda tampaknya mendedikasikan dirinya ke dalam kehidupan suci. Ia menyibukkan dirinya dengan pembangungan gereja dan biara, serta lebih memilih untuk menjauhkan diri dari perebutan kekuasaan di istana.[5] Gereja-gereja yang berhubungan dengannya terletak di Laon, dan Rouen.

Clotilda meninggal pada tahun 544 atau 545 di Tours dan dimakamkan di samping makam suaminya di dalam Gereja Rasul-rasul Suci (yang sekarang adalah Biara Santa Geneveva).

Venerasi[sunting | sunting sumber]

Kultus Clotilda ini membuatnya menjadi pelindung ratu-ratu, janda-janda, para pengantin dan orang-orang yang dieksil. Terutama di Normandia, ia divenerasikan sebagai pelindung orang-orang yang lumpuh dan orang-orang yang menderita kematian tragis serta suami-suami yang bertemperamen buruk. Di dalam seni, ia sering digambarkan memimpin pembaptisan Clovis, atau sebagai pemohon di meja suci Santo Martin. Beberapa gambar-gambarnya yang bagus tertinggal, terutama di jendela kaca patri dari abad ke-16 di Les Andelys. Reliknya selamat dari Revolusi Perancis, dan sekarang ditempatkan di Gereja Saint-Leu-Saint-Gilles di Paris.[4]

Clotilda merupakan santa pelindung di Les Andelys, Normandia. Pada tahun 511, Ratu mendirikan sebuah biara untuk gadis-gadis bangsawan disini. Tempat itu dihancurkan oleh suku Norman di tahun 911. Di tempat yang sama didirikan sebuah gereja yang memiliki patung Santa Clotilda. Juga di Les Andelys terdapat air mancur Santa Clotilda yang terkenal dan diyakini dapat menyembuhkan berbagai penyakit kulit.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Kurth, Godefroid. "St. Clotilda." The Catholic Encyclopedia. Vol. 4. New York: Robert Appleton Company, 1908. 19 Jul. 2014
  2. ^ a b "Saint Clotilda". Encyclopædia Britannica 1911. Diakses tanggal 2012-07-13. 
  3. ^ Butler, Alban. The Lives or the Fathers, Martyrs and Other Principal Saints, Vol. VI, D. & J. Sadlier, & Company, 1864
  4. ^ a b Farmer, David Hugh (1997). The Oxford dictionary of saints (edisi ke-4.). Oxford [u.a.]: Oxford Univ. Press. ISBN 9780192800589. 
  5. ^ "Saint Clotilda". Saints.SQPN.com. Diakses tanggal 2012-07-13. 
  6. ^ "Saint Clotilde's Fountain", Office Municipal de Tourisme des Andelys

Public Domain Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "perlu nama artikel ". Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). Cambridge University Press.