Amalarik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ilustrasi Amalarik

Amalaric (Gotik: Amalareiks), atau dalam bahasa Spanyol dan Portugis, Amalarico, (502-531) merupakan seorang raja Visigoth dari tahun 511 sampai kematiannya dalam pertempuran pada tahun 531. Dia adalah putra Raja Alarik II dan istri pertamanya Theodegotha, putri Theoderic yang Agung Raja Ostrogoth.

Ketika Alarik II terbunuh melawan Clovis I, raja Franka, dalam Pertempuran Vouillé (507), kerajaannya berantakan. "Lebih serius daripada penghancuran tentara Gotik," tulis Herwig Wolfram, "daripada hilangnya provinsi Aquitaine dan ibu kota Toulose, adalah kematian sang raja."[1] Alarik tidak membuat ketentuan untuk penggantinya, dan meskipun dia memiliki dua orang putra, satu telah cukup umur tapi tidak sah dan yang lainnya, Amalarik, keturunan dari pernikahan yang sah tapi masih bocah. Amalarik dibawa ke tempat yang aman ke Spanyol, negara mana dan Provence yang pada waktu itu diperintah oleh kakek dari pihak ibundanya, Theodoric yang Agung, yang bertindak sebagai wakil-pemangku takhta, seorang bangsawan Ostrogoth yang bernama Theudis.[2] Putra yang lebih tua, Gesalec, dipilih sebagai raja namun pemerintahannya menjadi bencana. Raja Theoderic dari Ostrogoth mengirim sebuah tentara, yang dipimpin oleh pembawa pedang - Theudis, melawan Gesalec, yang seolah-olah atas nama Amalarik; Gesalec melarikan diri ke Afrika. Ostrogoth kemudian mengusir Franka dan sekutu mereka di Bourgogne, mendapatkan kembali kepemilikan "selatan Novempopulana, Rodez, bahkan mungkin Albi, dan bahkan Toulose". Setelah kematian Clovis pada tahun 511, Theoderic menegosiasikan sebuah kedamaian dengan penerus Clovis, mengamankan kendali Visigothik dari bagian paling selatan Galia selama sisa masa kerajaan mereka.[3]

Pada 522, pemuda Amalarik diproklamirkan sebagai raja, dan empat tahun kemudian, atas kematian Theoderic, dia memegang kekuasaan kerajaan penuh, meskipun menyerahkan kembali Provence kepada sepupunya Athalaric. Kerajaannya dihadapkan dengan ancaman dari utara dari suku Franka; menurut Peter Heather, inilah motivasinya menikahi Clotilda, putri Clovis.[4] Namun, ini tidak berhasil, karena menurut Gregorius dari Tours, Amalarik menekannya untuk meninggalkan iman Katolik Romanya dan beralih ke agama Kristen Arianisme, pada satu saat mengalahkannya sampai dia berdarah, dia mengirim ke saudaranya Childebert I, raja Paris handuk berlumuran darahnya sendiri.[5] Perlu dicatat saran Ian Wood bahwa meskipun Gregorius memberikan informasi paling lengkap untuk periode ini, di mana ia menyentuh urusan Merovingia, dia sering "membiarkan bias agamanya untuk menentukan interpretasinya terhadap kejadian tersebut."[6] Peter Heather setuju dengan implikasi Wood dalam hal ini: "Saya ragu bahwa ini adalah cerita lengkapnya, tapi efek intervensi suku Franka cukup jelas."

Childebert mengalahkan tentaraVisigothik dan mengambil Narbonne. Amalarik melarikan diri ke selatan ke Barcelona, di mana menurut Isidorus dari Sevilla, dia dibunuh oleh anak buahnya sendiri.[7] Menurut Peter Heather, mantan Gubernur Thegenic Teudis terlibat dalam pembunuhan Amalarik, "dan tentu saja merupakan penerima manfaat utamanya."[8] Sedangkan untuk Clotilda, dalam kata-kata Gregorius dia meninggal dalam perjalanan pulang "oleh beberapa kebetulan". Childebert membawa jenazahnya ke Paris dimana dia dimakamkan di samping ayahandanya Clovis.


Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Herwig Wolfram, History of the Goths, translated by Thomas J. Dunlap (Berkeley: University of California, 1988), p. 244
  2. ^ [./File:Wikisource-logo.svg ]
  3. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 245
  4. ^ Peter Heather, The Goths (Oxford: Blackwell, 1996), p. 277
  5. ^ Gregory of Tours, Decem Libri Historiarum, III.10; translated by Lewis Thorpe, History of the Franks (Harmondsworth: Penguin, 1974), pp. 170f.
  6. ^ Wood, The Merovingian Kingdoms: 450-751 (London: Longman, 1994), p. 171
  7. ^ Isidore of Seville, History of the Goths, chapter 40. Translation by Guido Donini and Gordon B. Ford, Isidore of Seville's History of the Goths, Vandals, and Suevi, second revised edition (Leiden: E.J. Brill, 1970), p. 19
  8. ^ Heather, The Goths, p. 278

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Raja Amalarik dari Visigoth
Wafat: 531
Gelar
Didahului oleh:
Gesalik
Raja Visigoth
511–531
bersama dengan Theoderic III (511–526)
Diteruskan oleh:
Teudis