Sigismond dari Bourgogne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Santo Sigismond dari Bourgogne
St. Sigismund.jpg
Wafat524 M
Aurelianum, Kerajaan Franka
Dihormati diGereja Ortodoks
Gereja Katolik Roma
Pesta1 Mei
PelindungCeko, para penguasa, suku Jermanik, bibliofil, biara-biara

Sigismond (Goth: 𐍃𐌹𐌲𐌹𐍃𐌼𐌿𐌽𐍄𐌷, Sigismunþ; bahasa Latin: Sigismundus; † 524 M) merupakan seorang Raja Bourgogne dari tahun 516 sampai kematiannya. Ia adalah putra raja Gundobad, yang digantikannya pada tahun 516. Sigismond dan saudaranya Godomar dikalahkan dalam pertempuran oleh putra-putra Clovis dan Godomar melarikan diri. Sigismond diambil oleh Clodomir, Raja Orléans, di mana dia dipenjara. Kemudian dia, istri dan anak-anaknya dieksekusi. Godomar kemudian mengumpulkan tentara Burgonde dan memenangkan kembali kerajaannya. Sementara itu, Clodomir memerintahkan kematian Sigismond dan berbaris dengan saudaranya Thierry I, Raja Metz, di Burgonde pada tahun 524.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Sigismond adalah murid Avitus dari Vienne, uskup Kalsedon Vienne yang mengkonversi Sigismond dari kepercayaan Ariannya ke Burgonde.[1] Sigismond terinspirasi untuk mendirikan sebuah biara yang didedikasikan untuk Santo Moritz di Agaune, Valais pada tahun 515.[2] Tahun berikutnya dia menjadi raja Burgonde.

Sigismond dan konflik Apolinaris[sunting | sunting sumber]

Sigismond berkonflik dengan Apolinaris Valence mengenai peraturan tentang pernikahan. Bendahara Raja Stephen, hidup dalam inses mencolok. Keempat uskup di provinsi tersebut memerintahkannya untuk memisahkan diri dari rekannya, namun dia mengajukan banding ke Sigismund, yang mendukung pejabatnya dan mengasingkan keempat uskup tersebut ke Sardinia. Ketika mereka menolak menyerah, Raja mengalah, dan setelah beberapa lama mengizinkan mereka kembali ke tahta mereka, kecuali Apolinaris, yang membuat dia sangat menjengkelkan Raja, dan dipenjara selama setahun. Akhirnya Raja, terserang penyakit parah, menyuruh Ratu untuk meminta Apolinaris pergi ke istana untuk memulihkan kerajaan. Atas penolakannya, sang Ratu meminta jubahnya untuk diletakkan di atas penderita. Permintaan itu diberikan, sang Raja dipulihkan, dan Apolinaris diizinkan kembali ke tahtanya.[3][4]

Pembunuhan putranya[sunting | sunting sumber]

Menurut Gregorius dari Tours, Sigismond menikahi putri raja Ostrogoth Theodoric. Mereka memiliki seorang putra, Sigeric. Janda Sigismond kemudian menikah lagi, dan istri keduanya "menganiaya dan menghina putra tirinya".[5] Ketika pada suatu hari pada tahun 517, Sigeric melihat ibu tirinya mengenakan pakaian upacara mendiang ibundanya, dia berseru bahwa dia tidak pantas memakainya. (Di bawah hukum Burgonde, pakaian ibundanya seharusnya diserahkan ke saudarinya, Suavegotha.) Ratu menghasut Sigismond untuk berurusan dengan putranya, menuduh bahwa Sigeric merencanakan tidak hanya ingin membunuh ayahandanya dan merebut takhta, tapi juga mengincar kerajaan kakeknya di Italia. Sigismond memerintahkan pemuda tersebut untuk dibawa saat mabuk dan ditenggelamkan dalam sumur. Kemudian, diburu dengan rasa penyesalan, Sigismond mundur ke biara yang dia dirikan.

Perang Burgonde dan kekalahan Sigismond[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 523, Clotilda, putri Chilperic II dari Bourgogne yang telah dibunuh oleh ayahanda Sigismond, Gundobad pada tahun 493, membalas dendam atas pembunuhan ayahandanya, saat dia menghasut putra-putranya melawan Sigismond, dan memicu Perang Burgonde, yang menyebabkan deposisi Sigismond dan pemenjaraan, dan pembunuhannya pada tahun berikutnya. Pada tahun 523, Kerajaan Burgonde diserang oleh keempat raja Franka, Clodomir, Childebert I, Clotaire I dan Thierry I, anak-anak dari keluarga Franka Clovis I dan saudara sepupu Sigismond yang kedua oleh Clotilda. Sigismond dan saudaranya Godomar memimpin pertahanan Burgonde, namun kalah dalam pertempuran. Godomar melarikan diri sementara Sigismond mengenakan pakaian kebiasaan seorang biarawan dan bersembunyi di sel dekat biara. Ia ditangkap oleh Clodomir, raja Aurelianum (Orléans modern), dipenjara, dipancung dan tubuhnya dilempar ke dalam sumur.[6]

Istri dan anak-anak Sigismond juga dihukum mati. Sigismond digantikan di atas takhta oleh saudaranya Godomar. Godomar kemudian mengumpulkan tentara Burgonde dan meminta bantuan dari sekutunya, raja Ostrogoth, Theodoric yang Agung.[7] Godomar mendapatkan kembali wilayahnya. Namun, garnisun yang ditinggalkan kaum Franka itu dijarah.

Clodomir melanjutkan serangan itu lagi namun terbunuh di Pertempuran Vézeronce, yang berlangsung pada tanggal 25 Juni 524, dilaporkan berada di tangan Godomar.

Venerasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 535, sisa jasad Sigismond dipulihkan dari sumur di Coulmiers dan dimakamkan di biara Agaune. Akhirnya Sigismund dikanonisasi. Korespondensi dilestarikan antara Sigismond dan Avitus, yang adalah seorang penyair dan salah satu empu terakhir seni klasik.

Pada tahun 1366, Karl IV, Kaisar Romawi Suci, memindahkan relikui Sigismond ke Praha,[8] maka dia menjadi santo pelindung Kerajaan Bohemia, sekarang Republik Ceko.[9]

Herma Santo Sigismond di Płock

Kaisar memberi nama santo kepada salah satu putranya, kemudian Raja Sigismund dari Hongaria (yang juga beberapa dekade kemudian menjadi Raja Bohemia dan Kaisar Romawi Suci). Pada tahun 1424, Sigismond dari Hongaria membangun sebuah gereja untuk menghormati Santo Sigismond di Kota Buda.[10] Pada tahun 1424 Raja Sigismond mengambil relikui Santo Sigismond dari Praha dan mengirim mereka ke kota Varad di Hongaria, sehingga mereka dapat dilindungi dari orang-orang Husite.[11]

Keluarga dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Ia menikah pada tahun 494 Ostrogotha,[12] putri tidak sah Theoderic yang Agung[13] dan seorang gundik, sebagai bagian dari negosiasi Theoderic untuk aliansi dengan Sigismond dan Bourgogne. Mereka memiliki keturunan sebagai berikut:

  • Sigeric (494/95 – 517), dibunuh oleh ayahandanya sendiri.[14]
  • Suavegotha (495/96 – ?), menikah dengan Thierry I, putra Clovis I.
  • seorang putri.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Statues of Saints Norbert, Wenceslaus and Sigismund

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ John Bagnell Bury, History of the Later Roman Empire: From the Death of Theodosius I to the death of Justianian, Vol. I, (Dover Publications, 1958), 463.
  2. ^ Perennial Prayer at Agaune, Barbara H. Rosewein, Monks and Nuns, Saints and Outcasts, ed. Lester K. Little, Sharon A. Farmer and Barbara H Rosenwein, (Cornell University Press, 2000), 39–40. ISBN 0-8014-3445-9
  3. ^ Campbell, Thomas. "St. Apollinaris." The Catholic Encyclopedia Vol. 1. New York: Robert Appleton Company, 1907. 16 October 2017
  4. ^ Monks of Ramsgate. “Apollinaris”. Book of Saints, 1921. CatholicSaints.Info. 25 July 2012.
  5. ^ Kasten, Brigitte. "Stepmothers in Frankish legal life", Law, Laity and Solidarities, (Susan Reynolds, ed.), Manchester University Press, 2001, ISBN 9780719058363
  6. ^ Gábor Klaniczay, Holy Rulers and Blessed Princesses: Dynastic Cults in Medieval Central Europe, (Cambridge University Press, 2000), 67–68. ISBN 0-521-42018-0
  7. ^ According to Herwig Wolfram, History of the Goths, in 494 Sigismund married Ostrogotha, the illegitimate daughter of Theoderic the Great and a concubine, as a part of Theoderic's negotiation for an alliance.
  8. ^ Don C Skemer, Binding Words: Textual amulets in the Middle Ages, (Pennsylvania State University Press, 2006), 254.
  9. ^ St Sigismund of Burgundy Retrieved on 6 Mar 2018
  10. ^ Raphael Patai, The Jews of Hungary: History, Culture, Psychology, (Wayne State University Press, 1996), 74. ISBN 0-8143-2561-0
  11. ^ Sz. Jónás Ilona: Barbár királyok, Zsigmond. Kossuth Könyvkiadó, 1994.
  12. ^ Herwig Wolfram, History of the Goths, (University of California Press, 1988), 311. ISBN 0-520-05259-5
  13. ^ E. T Dailey, Queens, Consorts, Concubines: Gregory of Tours and Women of the Merovingian Elite, (Brill, 2015), 88.
  14. ^ E. T Dailey, Queens, Consorts, Concubines: Gregory of Tours and Women of the Merovingian Elite, 87-88.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Gundobad
Raja Bourgogne
516–523
Diteruskan oleh:
Godomar