Cahaya dari Timur: Beta Maluku

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Cahaya Dari Timur: Beta Maluku
Poster film Cahaya dari Timur.jpg
Poster film
SutradaraAngga Dwimas Sasongko
ProduserGlenn Fredly
Angga Dwimas Sasongko
SkenarioSwastika Nohara
Irfan Ramly
Angga Dwimas Sasongko
PemeranChicco Jerikho
Shafira Umm
Abdurrahman Arif
Burhanuddin Ohorella
Aufa Assegaf
Bebeto Leutually
Jajang C. Noer
MusikNikita Dompas
SinematografiRoby Taswin
PenyuntingYoga Krispratama
Perusahaan
produksi
Tanggal rilis
19 Juni 2014 (2014-6-19)
Durasi
150 Menit
NegaraIndonesia
BahasaBahasa Indonesia
Bahasa Ambon
Penghargaan
Festival Film Indonesia 2014

Cahaya dari Timur: Beta Maluku (judul internasional We Are Moluccans) adalah film drama Indonesia tahun 2014 yang dibintangi oleh Chicco Jerikho dan Shafira Umm. Film ini dirilis pada tanggal 19 Juni 2014. Diangkat dari kisah nyata, Film Cahaya Dari Timur: Beta Maluku sejak awal mengambil pilihan untuk menghadirkan gambaran kondisi yang sebenarnya berdasarkan cerita. Pendekatan sosial budaya dan akurasi fakta menjadi elemen penting dalam pengerjaan film ini.

Keunikan film ini juga terletak pada keputusan untuk menggunakan dialog Ambon dalam keseluruhan film, dan dipilihnya aktor-aktor muda berbakat asli Maluku untuk mengisi peran anak-anak yang ada. Film dengan tema tentang sepak bola ini juga mendapatkan dua Piala Citra termasuk untuk Film Terbaik pada Festival Film Indonesia 2014.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Sani Tawainella (Chicco Jericho) ingin menyelamatkan anak-anak di kampungnya dari konflik agama yang terjadi di Ambon melalui sepak bola. Di tengah kesulitan hidup serta pilihan antara keluarga atau tim sepak bolanya, Sani ditugaskan membawa timnya mewakili Maluku di kejuaraan nasional. Namun keputusannya membaurkan anak-anak yang berbeda agama dalam satu tim justru menyebabkan perpecahan.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

  • Chicco Jerikho sebagai Sani Tawainella, Seorang mantan pemain sepak bola yang gagal lalu berakhir sebagai seorang tukang ojek. Sani berjuang menghidupi keluarganya dan bertahan di tengah situasi konflik yang serba tidak menentu. Ia menyaksikan anak-anak di Tulehu juga terseret arus konflik. Sani lantas berketetapan hati untuk melatih anak-anak bermain sepak bola agar tidak terlibat dalam konflik.[1]
  • Shafira Umm sebagai Haspa Umarella, Ia mencintai Sani dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Haspa percaya bahwa Suaminya memiliki niat baik yang harus didukung meski situasi ekonomi keluarga harus tergadaikan. Haspa selalu mengingatkan Sani tentang prioritas hidup. Suatu hari Sani mengecewakannya, membuat ia memutuskan pergi dari rumah, keadaan yang membuat Sani frustasi.
  • Abdurrahman Arif sebagai Josef Matulessy, Seorang guru olahraga dari desa komunitas Kristen ini percaya bahwa Sani Tawainella adalah orang yang tepat untuk membantunya mempersiapkan timnya untuk sebuah turnamen. Josef mengakui kemampuan Sani dalam sepak bola dan menyebutnya mampu memotivasi. Josef bersama Sani mempersatukan anak-anak yang dulu bertikai dan menjadi kebanggaan.
  • Burhanuddin Ohorella sebagai Alfin Tuasalamony, Di antara teman-temannya, Alvin adalah penyeimbang. Sejak awal ia didukung ibunya untuk bermain bola. Suatu hari ia berjanji akan mengubah nasib ibunya dengan membawa uang 1 miliar lewat sepak bola. Di kehidupan nyata, karakter Alvin menjadi satu dari beberapa anak didik Sani yang berhasil menjadi pemain sepak bola profesional.
  • Aufa Assegaf sebagai Hari Zamhari Lestaluhu, Ia selalu menyahut dengan “Jago” bila diabsen Sani. Ia menjadi kapten tim karena dianggap paling dewasa. Lepas dari sikap tenang di antara teman-temannya, ia juga memendam persoalan; ayahnya, satu-satu orang tua yang dimilikinya tidak merestui cita-citanya untuk jadi pemain sepak bola professional.
  • Bebeto Leutually sebagai Salim Ohorella, Bakat sepak bola Salim Ohorela atau yang akrab disapa “Salembe” memang paling menonjol di antara teman-temannya, tetapi sikapnya yang tidak disiplin sering membuatnya terganjal persoalan. Salembe adalah anak yang keras hati, ia menaruh pandangan bahwa tidak ada hubungan antara sepak bola dan perbedaan agama; sesuatu yang pada akhirnya didustainya karena berhubungan dengan sebab kematian ayahnya.
  • Gabriel Pilayate sebagai Risky Pellu
  • Randy A. Asri sebagai Akbar Marasabessy
  • Fallentino Pattriradjawane sebagai Syaiful
  • Jajang C. Noer sebagai Mama Alfin
  • Glenn Fredly sebagai Sufyan Lestaluhu
  • Wanda Hamidah sebagai Pembaca Berita Nasional
  • Dafyd Evans sebagai Pembaca Berita Internasional
  • Pandji Pragiwaksono sebagai Komentator Bola
  • Ryoichi Adityo Hutomo sebagai Pelatih Jakarta
  • Otig Pakis sebagai Pelatih Indonesia
  • JFlow

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Penghargaan Tahun Kategori Penerima Hasil
Festival Film Indonesia 2014 Film Terbaik Cahaya dari Timur: Beta Maluku Menang
Pemeran Utama Pria Terbaik Chicco Jerikho Menang
Pemeran Pendukung Wanita Terbaik Jajang C. Noer Nominasi
Skenario Adaptasi Terbaik Angga Dwimas Sasongko, M. Irfan Ramli & Swastika Nohara Nominasi
Festival Film Internasional ASEAN International Film Festival and Awards 2015 Best Film Cahaya dari Timur: Beta Maluku Nominasi
Best Actor Chicco Jerikho Nominasi
Best Supporting Actress Jajang C. Noer Nominasi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sinopsis di 21". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-26. Diakses tanggal 2014-05-24. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]