Bolesław II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bolesław II yang Dermawan)
Lompat ke: navigasi, cari
Bolesław II
Raja Polandia
Potret abad ke-19 oleh Jan Matejko
Masa kekuasaan Adipati : 1058–1076
Raja : 1076–1079
Dinobatkan 26 Desember 1076
Katedral Gniezno, Polandia.
Lahir skt. 1041/2
Tempat lahir Kerajaan Polandia
Wafat 2 atau 3 April (?) 1081 atau 1082 (usia 39–41)
Tempat wafat Kerajaan Hongaria (?)
Pemakaman Biara Ossiach (?)
Pendahulu Kazimierz I Odnowiciel
Pengganti Władysław I Herman
Istri Wyszesława dari Kiev (?)
Anak Dengan Wyszesława :
Mieszko
Dinasti Wangsa Piast
Ayah Kazimierz I Odnowiciel
Ibu Maria Dobroniega dari Kiev


Bolesław II yang Dermawan, aka yang Berani dan yang Kejam (bahasa Polandia: Bolesław II Szczodry atau Śmiały atau Okrutny; tahun 1041 atau 1042 – 2 atau 3 April 1081 atau 1082), merupakan adipati Polandia (1058–76) dan Raja Polandia ketiga (1076–79).

Ia merupakan putra sulung Kazimierz I Odnowiciel dan Maria Dobroniega, putri Adipati Agung Vladimir I.

Bolesław II dianggap sebagai salah seorang pemimpin Wangsa Piast yang tercakap. Menurut Gall Anonim selama pemerintahannya ia dipanggil largus ("yang Dermawan" di dalam bahasa Indonesia, "Szczodry" di dalam bahasa Polandia) karena ia mendirikan banyak gereja dan biara di seluruh Polandia. Ia membangun kembali Keuskupan Gniezno pada tahun 1075 (konsekrasi pada tahun 1064) dan mendirikan sebuah keuskupan di Płock (1075). Ia mendirikan biara-biara Benediktin di Mogilno, Lubin dan Wrocław yang memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap perkembangan ekonomi dan budaya negara.

Nama panggilan "yang Gagah" (Śmiały) hanya diberikan kepada Bolesław II untuk pertama kalinya di dalam Tharikh raja-raja Polandia kemudian, meskipun hal tersebut dianggap oleh penulis sejarah abad ke-19 dan 20 sebagai sebuah nama panggilan modern. Peneliti modern menyatakan bahwa julukan ini diberikan kepadanya beberapa abad setelah kematiannya tidak jelas.

Bolesław II juga merupakan seorang penguasa Polandia pertama yang mencetak uang logamnya sendiri di dalam jumlah yang cukup untuk menggantikan uang logam asing yang lazim digunakan di dalam negara selama pemerintahan raja-raja pertama Piast. Ia mendirikan percetakan uang logam kerajaan di Kraków dan Wrocław dan memperbaharui pembuatan mata uang logam, yang membawa pendapatan besar ke dalam kas kerajaan.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Adipati Polandia[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian ayahandanya pada tahun 1058, Bolesław II, sebagai putra sulung, menjadi ahli waris Besar, Polandia Kecil juga Mazovia, Pommern, dan Silesia. Adik-adiknya Władysław I Herman dan Mieszko menjadi Gubernur dari sisa-sisa provinsi. Namun Mieszko mati muda dan pada tahun 1065 wilayah-wilayahnya jatuh ke tangan Bolesław II.

Pada tahun 1063 Raja Béla I dari Hongaria meninggal. Bolesław II tidak dapat membela putranya Géza melawan pasukan Jerman Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci, yang menempatkan saudara iparnya Salamon, Raja Hongaria di atas takhta Hongaria.

Pada tahun 1069 Iziaslav I dari Kiev dan istrinya Gertrude Olisava dipecat. Kampanye militer Bolesław II membangun kekuasaan mereka kembali di Kiev. Pada tahun 1071 Bolesław II menyerang Bohemia kembali. Karena Polandia menolak upaya arbitrasi Kaisar Heinrich IV, pertanyaan tersebut diselesaikan oleh gencatan senjata di kedua belah pihak; namun Bolesław II mengabaikan perjanjian tersebut dan menyerang kembali pada tahun 1072 serta menolak membayar upeti dari Silesia ke Kaisar Romawi Suci.

Karena keterlibatannya di dalam urusan-urusan Hongaria, Bohemia dan Kiev, Bolesław II mengabaikan kepentingan Polandia di pantai Baltik. Pommern Barat, kemudian, kehilangan pertama-tama dan kemudian baik pada tahun 1060 atau 1066, Danzig Pommern juga memutuskan hubungan dengan Kerajaan Polandia.[1]

Katedral Gniezno, yang dibangun kembali oleh Bolesław II.

Raja Polandia[sunting | sunting sumber]

Ketika Paus Gregorius VII, musuh Kaisar menjadi Paus pada tahun 1073, Bolesław II menganggapnya sebagai sekutu, dan mulai menerapkan reformasi kepausan di dalam Keuskupan Gniezno dan mulai bernegosiasi untuk mendapatkan mahkota kerajaan. Pada tahun 1075 terjadi sebuah revolusi di Sachsen, yang ditimbulkan oleh Bolesław II, yang memaksa Heinrich IV untuk mundur dari wilayah itu (Kaisar menghancurkan revolusi tersebut tak lama kemudian); Polandia merebut kesempatan itu untuk melancarkan serangan melawan pendukung Heinrich IV, Vratislav II dari Bohemia, bersama dengan sekutu dari Rus Kiev Volodimer II Monomakh.

Berkat bantuannya pada kepausan di dalam Kontroversi Penobatan, Bolesław II mendapatkan mahkota kerajaan Polandia: pada hari raya Natal tahun 1076, ia dimahkotai di Katedral Gniezno oleh Uskup Agung Bogumił dengan kehadiran wakil Paus. Pemimpin Polandia memiliki hasrat untuk memimpin terus menerus seperti yang dilakukan oleh kerajaan tetangga mereka di Hongaria. Penghinaan kemudian di Jalan ke Canossa tahun 1077 termasuk juga pengakuan gelar kerajaan Bolesław II. Namun kekuasaan barunya menyebabkan para tokoh terkemuka memberontak, karena mereka khawatir penguasa monarki akan menjadi terlalu berkuasa.

Penurunan takhta dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1077 pasukan Bolesław II membantu dua pembela untuk mengambil takhta: László, putra Béla I lainnya, di Hongaria, dan juga Iziaslav di Kiev. Pada tahun 1078, ketika kembali dari kampanye terakhir, pasukan Polandia menguasai Rutenia Merah. Namun pada tahun 1079, Bolesław II dipecat oleh pemberontakan para Baron dan diusir dari negara. Suasana itu memimpin pembuangan Raja tergantung dari orang Uskup Kraków, Stanisław dari Szczepanów. Dari catatan sejarah. [2] tampaknya bahwa Uskup Stanisław terlibat dengan pergerakan oposisi para baron, berencana untuk menyingkirkan Raja dan untuk menempatkan saudaranya Władysław I Herman di atas takhta. Konspirasi tersebut dipergoki oleh pengikut raja dan Stanisław diadili oleh baik kerajaan dan gereja istana. Ia ditemukan bersalah karena memberontak - Gall Anonim menggunakan kalimat "traditor" yang berarti pengkhianat - dan dieksekusi. Tindakan ini kelihatannya memicu pemberontakan para baron melawan Raja yang kemudian dipecat dan dipaksa melarikan diri dari negara, bersama dengan istri dan putranya Mieszko. Ia mengungsi di Hongaria yang dipimpin oleh László I, seorang calon santo, yang berhutang mahkotanya kepada Raja yang dipecat itu.

Versi lain dari kejadian tersebut membuat kematian Boleslaw disebarluaskan oleh Master Vincentius Kadlubek. Namun, Master Kadlubek menulisnya hampir 100 tahun setelah Gall Anonim dan seabad setengah setelah kejadian yang sesungguhnya.[3] Menurut versi ini, Bolesław II menyerang dan secara pribadi memegang pedang yang membunuh Uskup Stanisław dari Kraków selama perayaan misa. Meskipun uskup secara pribadi dan kemudian terang-terangan memperingati raja untuk bertobat perzinahan dan kejahatan lainnya, Bolesław memilih sebuah tindakan yang lebih mengkarakteristikkan nama panggilannya, "yang Berani" (11 April 1079).

Makam Bolesław II di Ossiach

Menurut Gall Anonim, perlakuan Bolesław II yang mengerikan kepada musuh Hongariannya menyebabkan kematian dininya pada tahun 1081 atau 1082 di tangan seorang pembunuh yang diduga meracuninya. Ia hanya berusia sekitar 40 tahun pada saat itu.

Legenda populer menyatakan bahwa ia dimakamkan di Biara Benediktin di Ossiach (modern Kärnten, Austria), dimana disana terdapat sebuah makam yang bertuliskan : "Rex Boleslaus Polonie occisor sancti Stanislai Epi Cracoviensis" ("Bolesław, Raja Polandia, pembunuh Santo Stanisław, Uskup Kraków"); namun legenda ini berasal dari beberapa abad setelah kematiannya (pertama kali disebutkan oleh Maciej Miechowita pada tahun 1499). Pada tahun 1960 makam tersebut dibongkar dan ditemukan kerangka laki-laki serta sisa dari baju baja ksatria Polandia yang berasal dari abad ke-11.

Hipotesa populer lain tentang nasib jenazah Raja tersebut bahwa pada tahun 1086 mereka dipindahkan ke Biara Tyniec.

Lokasi makamnya tidak diketahui.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Sebelum tahun 1069 Bolesław II menikahi Wyszesława (meninggal setelah tahun 1089), yang menurut Riwayat Jan Długosz (dan didukung oleh beberapa sumber),[4] merupakan putri Sviatoslav II, Pangeran Agung Kiev, dengan istri pertamanya Kilikia, diduga dari anggota Wangsa Dithmarschen. Mereka memiliki seorang putra :

  1. Mieszko (lahir 12 April? 1069 - meninggal 7 Januari 1089).

Para sejarawan modern yang dipimpin oleh Oswald Balzer (pada tahun 1895), membantah asal Kiev dan nama istri Bolesław II dan membongkar teori bahwa istrinya adalah Ratu Agnes (Agnes Regina) yang daftar kematiannya dicatat di dalam Zwiefalten; ia diduga berasal dari Wangsa Přemyslid.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Poczet Krolow i Książat Polskich, Park, Bielsko-Biała, 2005
  2. ^ Gallus Anonymus Cronicae et gesta ducum sive principum Polonorum
  3. ^ Chronica seu originale regum et principum Poloniae by Wincenty Kadlubek (between 1190 and 1208 CE)
  4. ^ RUSSIA, Rurikids
  5. ^ T. Jurek, Agnes regina. W poszukiwaniu żony Bolesława Szczodrego, LXXII, 2006, s. 95-104.
Bolesław II
Lahir: tahun 1043 Wafat: 2 atau 3 April 1081
Didahului oleh:
Kazimierz I Odnowiciel
Adipati Polandia
Raja dari tahun 1076

1058–1079
Diteruskan oleh:
Władysław I Herman