Béla I dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Béla I
Patung Raja Béladi Ópusztaszer National Heritage Park
Patung Raja Béla
di Ópusztaszer National Heritage Park
Raja Hongaria
Berkuasa 1060–1063
Penobatan 6 Desember 1060, Székesfehérvár
Pendahulu András I
Pengganti Salamon
Lahir antara tahun 1015 dan 1020
Wafat 11 September 1063 (berusia 44–45)
di hutan Kinizsa , Kerajaan Hongaria
Pemakaman Biara Szekszárd
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah Vazul
Ibu seorang wanita dari wangsa Tátony
Pasangan Rycheza atau Adelajda dari Polandia
Anak
Géza I dari Hongaria
László I dari Hongaria
Lampert
Zsófia
Euphemia
Jelena
satu atau dua putri berikutnya
Agama Katolik Roma

Béla I sang Juara atau yang Bijaksana (bahasa Hongaria: I. Bajnok or Bölény Béla,[1] bahasa Slowakia: Belo I.; sebelum 1020 – 11 September 1063) merupakan seorang Raja Hongaria dari tahun 1060 sampai kematiannya. Ia adalah keturunan dari cabang muda Wangsa Árpád. Béla adalah nama pagannya dan nama baptisnya adalah Adalbert. Ia meninggalkan Hongaria pada tahun 1031, bersama dengan saudara-saudaranya, Levente dan András, setelah eksekusi ayahanda mereka, Vazul. Béla menetap di Polandia dan menikahi Rycheza (atau Adelajda), putri Raja Mieszko II dari Polandia.

Ia kembali ke tanah airnya atas undangan saudaranya András, yang pada saat itu telah dimahkotai sebagai Raja Hongaria. András menugaskan administrasi yang disebut ducatus atau "kadipaten", yang mencakup sekitar sepertiga wilayah Kerajaan Hongaria, kepada Béla. Hubungan dua bersaudara itu menjadi tegang ketika András menobatkan putranya sendiri, Salamon, sebagai raja, dan memaksa Béla untuk secara terbuka mengonfirmasi hak Salamon atas takhta pada tahun 1057 atau 1058. Béla, dibantu oleh kerabatnya di Polandia, memberontak terhadap saudaranya dan menurunkannya pada tahun 1060. Ia memperkenalkan reformasi moneter dan menahan pemberontakan terakhir yang ditujukan untuk pemulihan paganisme di Hongaria. Béla terluka parah saat takhtanya ambruk saat ia duduk di atasnya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Masa kecil (sebelum 1031)[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar kronik Hongaria, termasuk Simon dari Kéza, Gesta Hungarorum dan Kronik Piktum, mencatat bahwa ayahanda Béla, László Szár, sepupu István, Raja pertama Hongaria.[2] Namun, banyak sumber yang sama menambahkan bahwa "kadang-kadang diklaim" bahwa Béla dan kedua saudaranya—Levente dan András—sebenarnya adalah putra saudara László, Vazul.[2] Sejarah juga mengacu pada gosip yang mengklaim bahwa tiga bersaudara itu adalah putra mereka yang tidak sah, yang lahir dari "seorang gadis dari Wangsa Tátony".[3][1] Sejarawan Modern, yang menerima reliabilitas laporan terakhir, dengan suara bulat menulis bahwa ketiga bersaudara ini adalah putra Vazul dan gundiknya.[2]

Béla lahir antara 1015 dan 1020.[4] Hal ini diperdebatkan apakah Béla adalah putra kedua atau ketiga. Pandangan sebelumnya diwakili, misalnya oleh sejarawan polandia Wincenty Swoboda,[5] dan yang terakhir oleh ulama Hongaria, Gyula Kristó dan Ferenc Makk.[1] Kristó dan Makk menulis bahwa nama Béla "paling mungkin" berasal dari kata sifat turki bujla ("mulia").[1] Namun, nama Béla juga terhubung dengan kata Slavia untuk warna putih (bjelij) atau dengan nama Alkitab Bela.[1]

Di pengasingan (1031 – skt. 1048)[sunting | sunting sumber]

Putra tunggal Raja István yang selamat dari masa kanak-kanak, Imre, meninggal pada tanggal 2 Agustus 1031.[6][7] Setelah itu, Vazul memiliki klaim terkuat untuk menggantikan sang Raja.[8] Namun, sang raja, mencurigai bahwa Vazul cenderung ke arah kekafiran, menyukai putra saudaranya sendiri, Péter Orseolo.[7] Untuk memastikan suksesi keponakannya,[7] István membutakan Vazul.[6] Béla dan kedua saudaranya melarikan diri dari kerajaan.[1]

Mereka pertama kali menetap di Bohemia, namun "kondisi kehidupan mereka buruk dan berarti"[9] di sana.[1] Mereka pindah ke Polandia, di mana "mereka menerima sambutan hangat"[10] dari Raja Mieszko II.[1][11] Menurut kronik Hongaria, Béla berpartisipasi dalam ekspedisi Polandia melawan kaum paganisme Pommern dan mengalahkan adipati mereka "dalam pertempuran tunggal".[1] Kronik Piktum menceritakan bahwa raja Polandia "memuji keberanian dan kekuatan Adipati Béla dan menganugerahkan kepadanya semua penghargaan Pommern".[12][1] Raja bahkan memberi putrinya—bernama Rycheza atau Adelajda—untuk menikah dengan Bela[11] dan memberi "jumlah tanah yang bagus" kepadanya.[1] Makk mengatakan bahwa Béla tidak dibaptis sampai sebelum pernikahannya;[4] nama baptisnya adalah nama Jerman, Adalbert.[1]

Pada waktu itu Pommern menolak untuk membayar upeti tahunan mereka kepada Adipati Polandia, kepada siapa mereka tunduk. Sang Adipati menetapkan dengan tepat jumlah upeti dari Pommern. Kemudian rakyat Pommern, yang adalah bangsa kafir, dan bangsa Polandia yang Kristen, sepakat bersama bahwa pemimpin mereka harus saling bertemu dalam sebuah duel, dan jika Pommern dikalahkan, ia akan memberikan upeti adat; dan jika bangsa Polandia kalah, maka ia dapat meratapi kerugianya. Sejak [sang] Adipati [Mieszko] dan putra-putranya menyusut ketakutan dari duel yang harus diperjuangkan, [Béla] menampilkan dirinya di hadapan mereka dan melalui seorang juru bahasa berbicara demikian: 'Jika itu menyenangkan hati anda, bangsa Polandia, dan tuan Adipati, meskipun saya dari kelahiran ningrat daripada kafir itu, saya akan berjuang untuk keuntungan kerajaan anda dan untuk menghormati sang Adipati.' Hal ini menyenangkan bagi bangsa Pommern dan bangsa Polandia. Ketika mereka bertemu dalam pertempuran, dipersenjatai dengan tombak, [Béla] konon menyerang Pommern dengan begitu gagah manakala ia melompat dari kudanya; dan Pommern tidak dapat berkutik dan titik di mana ia jatuh, dan [Béla] memukulnya dengan pedangnya. Kemudian Adipati Pommern mengaku bersalah; dan bangsa Pommrn, melihat ini, dengan rendah hati menyerahkan diri pada sang Adipati Polandia dan membayar penghormatan biasa tanpa bergumam.

Vazul's blinding
Pembutaan Vazul setelah kematian Imre, putra tunggal Raja István I dari Hongaria
Béla fighting against the Pomeranian duke
Duel legendaris Béla dengan pemimpin Pommern di Polandia

Raja Mieszko II meninggal pada tahun 1034; putra dan ahli warisnya, Kazimierz terpaksa meninggalkan Polandia.[14] Sebuah periode anarki diikuti, yang berlangsung setidaknya sampai tahun 1039 saat Kazimierz kembali.[14] Menurut Kristó dan Makk, Béla tinggal di Polandia selama periode ini, ia bahkan mungkin telah mengelola kerajaan atas nama saudara iparnya yang tidak hadir.[1] Di sisi lain, sejarawan polandia, Manteuffel menulis bahwa Béla dan kedua saudaranya, berbeda dengan laporan singkat kronik Hongaria, tiba di Polandia hanya bersama Kazimierz, setelah tahun 1039.[14] Tidak diragukan lagi bahwa Levente dan András berangkat dari Polandia[11] pada sekitar tahun 1038, karena—menurut Kronik Piktum—mereka tidak ingin "menjalani kehidupan gantungan baju - di istana Adipati Polandia, yang dianggap hanya sebagai saudara-saudara Béla".[15][1]

Adipati di Hongaria (skt. 1048 – 1060)[sunting | sunting sumber]

Setelah meninggalkan Polandia, András dan Levente menetap di Kiev.[11] Mereka kembali ke Hongaria setelah pemberontakan yang didominasi orang-orang kafir pecah melawan Raja Péter Orseolo pada tahun 1046.[7] Raja dipecat, dan András diproklamirkan sebagai raja.[7] Levente meninggal di tahun yang sama dan András, yang masih memiliki anak, memutuskan untuk mengundang Béla kembali ke Hongaria.[8]

Setelah kehilangan seorang saudara, Raja András mengirim ke Polandia saudaranya yang lain, Béla, memanggilnya dengan penuh kasih dan berkata: "Kita pernah berbagi kemiskinan dan kerja sama, dan sekarang aku bertanya kepadamu, saudaraku tercinta, bahwa kau datang kepadaku tanpa harus tinggal, agar kita dapat menjadi sahabat di dalam suka dan berbagi hal baik kerajaan, bergembira dengan kehadiran masing-masing karena aku tidak memiliki ahli waris, dan kau akan menggantikanku di kerajaan." Dengan kata-kata ini,  Béla mendatangi Raja bersama seluruh keluarganya. Ketika Raja melihatnya, ia sangat gembira, karena ia diperkuat oleh kekuatan saudaranya. Kemudian Raja dan saudaranya Béla mengadakan sebuah konsili dan membagi kerajaan menjadi tiga bagian, dua di antaranya tinggal di bawah kepemilikan kerajaan atau kekuasaan dan yang ketiga ditempatkan di bawah kepemilikan adipati. Divisi pertama kerajaan ini menjadi benih perselisihan dan peperangan di antara para adipati dan para raja Hongaria.

Didesak oleh saudaranya, Béla kembali pada tahun 1048 dan menerima sepertiga dari kerajaan tersebut, dengan gelar adipati.[17][1] Ducatus atau "kadipaten" meliputi sebagian besar wilayah di sepanjang pantai timur dan utara perbatasan, termasuk daerah Nyitra (Nitra, Slowakia) dan Bihar (Biharia, Rumania).[11][17] Ia memiliki sejumlah hak prerogatif kerajaan, termasuk pencetakan uang.[17] Setengah-dinar dicetak untuknya mengandung tulisan BELA DUX ("Adipati Béla").[11] Menurut Steinhübel, dinding kayu dan tanah  benteng Nyitra dari pertengahan abad ke-11 didirikan di masa pemerintahan Béla .[11]

11th-century Hungary
Kerajaan Hongaria dan ducatus pada abad ke-11

Dua bersaudara tersebut erat berkolaborasi di tahun-tahun berikutnya.[17] Menurut Kronik Piktum, mereka bersama-sama menyusun strategi militer melawan Jerman, yang sering menyerang kerajaan pada awal 1050-an.[1] Ferenc Makk menulis bahwa julukan Béla—Juara atau Bijaksana—terhubung dengan pertempuran melawan Jerman.[4] Para penulis menekankan bahwa András dan Béla "hidup dalam ketenangan yang damai"[18] bahkan setelah András menjadi seorang ayah bayi laki-laki, Salamon,[8] pada tahun 1053.[1] Béla adalah salah satu lord yang menyaksikan akta pendirian Biara Tihany, sebuah biara Benediktin yang didirikan saudaranya pada tahun 1055.[1]

Béla chooses the sword
Adegan di Tiszavárkony digambarkan dalam Kronik Piktum: Raja András yang lumpuh memaksa Adipati Béla memilih antara mahkota dan pedang

Hubungan baik dua bersaudara tersebut memburuk setelah Raja András menobatkan putranya Salamon sebagai raja pada tahun 1057 atau 1058.[8][4][1] Penobatan adalah konsekuensi dari perundingan perdamaian dengan Kekaisaran Romawi Suci, karena Jerman tidak menyetujui pernikahan antara Salamon dan Judit—saudari raja Jerman, Heinrich IV—sampai hak Salamon untuk menggantikan ayahnya diumumkan dan dikonfirmasi di depan publik.[17][8] Setelah itu András bertekad untuk mengamankan tahta bagi putranya.[17] Ia mengundang Béla ke manornya di Tiszavárkony, di mana Raja menawarkan saudaranya pilihan yang tampaknya bebas antara mahkota dan pedang (yang merupakan simbol kekuataan kerajaan dan adipati masing-masing).[7] Namun, ia telah memerintahkan agar Béla dibunuh jika ia memilih mahkota.[8] Setelah diberitahu tentang rencana rahasia saudaranya oleh salah satu partisannya sendiri di istana kerajaan, Béla memilih pedang, tapi ia berangkat ke Polandia setelah pertemuan itu.[7]

Ia kembali ke Hongaria, pada musim gugur tahun 1060, dengan pasukan polandia yang diberikan Adipati Bolesław II dari Polandia.[1][14][6] Sekitar waktu yang sama, bala bantuan Jerman tiba di Hongaria untuk membantu András melawan Béla.[1] Perang sipil berikutnya berakhir dengan kemenangan Béla, yang mengalahkan saudaranya dalam dua pertempuran berturut-turut yang berlangsung di sungai Tisza dan Moson.[1] Raja terluka parah dan meninggal tak lama kemudian.[7][17] Partisannya membawa putranya, Salamon, ke Jerman.[17][7]

Memerintah (1060-1063)[sunting | sunting sumber]

Béla's coronation
Béla dinobatkan menjadi raja setelah keponakannya, Salamon kehilangan mahkota (dari Kronik Piktum)

Béla dinobatkan sebagai raja di Székesfehérvár pada tanggal 6 Desember 1060.[6] Ia memerintahkan agar "istri dan anak-anak dan semua harta milik semua orang yang telah mengikuti" keponakannya ke Jerman "harus dilindungi dan disimpan dengan aman dan sehat",[19] yang menyebabkan banyak pendukung Salamon mendamaikan diri mereka dengan pemerintahan Béla dan kembali ke Hongaria.[1] Ia mereformasi mata uangnya, dan memperkenalkan "koin besar dari perak murni" ke dalam sirkulasi.[8] Untuk menstabilkan mata uang baru, Béla memaksimalkan harga dan menghilangkan pasar gelap.[8] Ia juga memerintahkan agar pasar mingguan diadakan pada hari sabtu, bukan hari minggu, di kerajaan.[8] Sejarawan Nora Berend mengatakan bahwa tindakan yang terakhir ini "mungkin telah mempengaruhi kegiatan Yahudi", karena orang-orang Yahudi menjalankan hari Sabat, dan tidak dapat bekerja pada hari sabtu.[20]

Béla memutuskan untuk membahas inovasi dengan perwakilan orang-orang yang bebas, dan "mengirim para pemberita ke seluruh Hongaria untuk memanggil dua orang tua dengan hadiah pidato dari masing-masing desa untuk ke dewan kerajaan",[21] menurut kronik Piktum.[8] Sekelompok besar rakyat jelata berkumpul di Székesfehérvár pada tahun 1061.[17] Mereka menuntut pemulihan paganisme dan pembunuhan pendeta, namun Béla mengumpulkan pasukannya dan menumpas pemberontakan mereka dalam waktu tiga hari.[17][8]

Béla berusaha untuk menyimpulkan sebuah perjanjian perdamaian dengan Kekaisaran Romawi Suci.[1] Untuk tujuan ini, tak lama setelah penobatannya, ia membebaskan semua komandan Jerman yang telah membantu saudaranya selama perang sipil.[1] Namun penasihat penguasa Jerman muda tersebut menolak usulan Béla.[8] Pada musim panas tahun 1063, majelis pangeran Jerman memutuskan untuk memulai sebuah ekspedisi militer melawan Hongaria untuk memulihkan takhta Salamon muda.[8] Béla berencana untuk melepaskan diri dari keponakannya jika yang terakhir mengembalikan bekas ducatus, tapi ia terluka parah saat "takhtanya pecah di bawahnya"[22] di manor di Dömös.[8][1] Raja—yang "setengah mati", menurut Kronik Piktum—dibawa ke perbatasan barat kerajaannya, di mana ia meninggal di sungai Kinizsa pada tanggal 11 September 1063.[8][1] Béla dimakamkan di Biara Seksard, Benediktin, yang didirikannya pada tahun 1061.[1] Setelah kematian Béla, ketiga putranya—Géza, László dan Lampert—mencari perlindungan di Polandia, dan Salamon naik takhta.[17]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Béla menikah, pada sekitar 1033, dengan putri Raja Mieszko II dari Polandia.[1] Menurut Makk, namanya baik Rycheza atau Adelajda.[4] Putra sulung mereka, Géza dan László—menjadi raja Hongaria pada tahun 1074 dan 1077, masing-masing—yang lahir di Polandia pada tahun 1040-an.[1] Putra ketiga Béla, Lampert, lahir setelah Béla kembali ke Hongaria.[1]

Lampert diikuti oleh seoran putri bernama Zsófia, yang pertama-tama menikah dengan Markgraf Ulrich I dari Carniola, dan kemudian dengan Adipati Magnus dari Sachsen.[1] Adindanya, Euphemia, menjadi istri Adipati Otto I dari Olomouc.[1] Putri ketiga Béla, Jelena, adalah ratu Raja Demetrius Zvonimir dari Kroasia.[1] Seorang putri Béla yang tidak disebutkan namanya menjadi istri pertama seorang bangsawan Hongaria, Lampert dari wangsa Hont-Pázmány.[1] Menurut sejarahwan Martin Dimnik, Béla juga memiliki putri kelima, Lanka, yang menjadi istri Pangeran Rostislav Vladimirovich dari Tmutarakan.[23]

Pohon keluarga berikut ini menyajikan silsilah Béla, keturunannya, dan beberapa kerabatnya yang disebutkan dalam artikel tersebut.[24]

 
 
 
Taksony
 
seorang wanita "Cuman"*
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Géza
 
 
 
 
Mihály
 
seorang putri Bulgaria**
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
István I dari Hongaria
 
 
seorang wanita dari
wangsa Tátony
 
Vazul
 
László Szár
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Levente
 
András I dari Hongaria
 
Anastasia dari Kiev
 
 
Béla I
 
Rycheza
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Salamon dari Hongaria
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
(1)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Géza I dari Hongaria
 
László I dari Hongaria
 
Lampert
 
 
Magnus dari Sachsen
 
Zsófia
 
Ulrich I dari Carniola
 
Euphemia
 
Otto I dari Olomouc
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja Hongaria
(dari tahun 1095)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
(1)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zvonimir dari Kroasia
 
Jelena
 
putri
 
Lampert dari Hont-Pázmány
 
Lanka***
 
Rostislav dari Tmutarakan
 
 
 

*Wanita asal Khazar, Pecheneg atau Volga Bulgaria.
**Györffy menulis bahwa ia mungkin adalah anggota Dinasti Cometopuli, Bulgaria.
***Lanka tidak disebutkan sebagai putri Béla I oleh semua spesialis.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai Kristó & Makk 1996.
  2. ^ a b c Veszprémy 1994.
  3. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 2.45), p. 125.
  4. ^ a b c d e Makk 1994.
  5. ^ Swoboda 1982.
  6. ^ a b c d Bartl et al. 2002.
  7. ^ a b c d e f g h i Kontler 1999.
  8. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Kosztolnyik 1981.
  9. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle: (ch. 53.78), p. 110.
  10. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 2.52), p. 121.
  11. ^ a b c d e f g Steinhübel 2011.
  12. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 54.79), p. 111.
  13. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 53–54.78), pp. 110–111.
  14. ^ a b c d Manteuffel 1982.
  15. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 54.80), p. 111.
  16. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 60–61.88), p. 113.
  17. ^ a b c d e f g h i j k Engel 2001.
  18. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 61.88), p. 114.
  19. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 67.94), p. 116.
  20. ^ Berend 2001.
  21. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 68.95), p. 116.
  22. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 68.96), p. 117.
  23. ^ Dimnik 1994.
  24. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 78–79, Appendices 1–2.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (Edited and translated by László Veszprémy and Frank Schaer with a study by Jenő Szűcs) (1999). CEU Press. ISBN 963-9116-31-9.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Berend, Nora (2001). At the Gate of Christendom: Jews, Muslims and 'Pagans' in Medieval Hungary, c. 1000–c. 1300. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02720-5. 
  • Dimnik, Martin (1994). The Dynasty of Chernigov, 1054–1146. Pontifical Institute of Mediaeval Studies. ISBN 0-88844-116-9. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kosztolnyik, Z. J. (1981). Five Eleventh Century Hungarian Kings: Their Policies and their Relations with Rome. Columbia University Press. ISBN 0-914710-73-7. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Makk, Ferenc (1994). "Béla I". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 90. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Manteuffel, Tadeusz (1982). The Formation of the Polish State: The Period of Ducal Rule, 963–1194 (Translated and with an Introduction by Andrew Gorski). Wayne State University Press. ISBN 0-8143-1682-4. 
  • Steinhübel, Ján (2011). "The Duchy of Nitra". Dalam Teich, Mikuláš; Kováč, Dušan; Brown, Martin D. Slovakia in History. Cambridge University Press. hlm. 15–29. ISBN 978-0-521-80253-6. 
  • Swoboda, Wincenty (1982). "Bela I". Dalam Kowalenko, Władysław; Stieber, Zdzisław; Labuda, Gerard. Słownik starożytności słowiańskich: encyklopedyczny zarys kultury słowian od czasów najdawniejszych do schyłku wieku XII. Y-Ż ; Suplement A-C. [Dictionary of the Ancient Slavs: An Encyclopedic Outline of the Slavic Culture from the Earliest Times till the End of the 12th Century] (dalam bahasa Polski). Nauk. hlm. 425. ISBN 978-83-04-02070-2. 
  • Veszprémy, László (1994). "Vazul". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 721–722. ISBN 963-05-6722-9. 
Béla I dari Hongaria
Lahir: skt. 1016 Wafat: 11 September 1063
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
András I
Raja Hongaria
1060–1063
Diteruskan oleh:
Salamon