Béla II dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Béla II
Béla di dalam Kronik Pictum
Béla di dalam Kronik Pictum
Raja Hongaria dan Kroasia
Memerintah 1131–1141
hungary 28 April 1131
Pendahulu István II dari Hongaria
Pengganti Géza II
Lahir skt. tahun 1109
Mangkat 13 Februari 1141 (berusia 31–32)
Pasangan Ilona dari Raška
Anak
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah Álmos dari Hongaria
Ibu Predslava dari Kiev
Agama Katolik Roma

Béla yang Buta (bahasa Hongaria: Vak Béla; bahasa Kroasia: Bela Slijepi; bahasa Slowakia: Belo Slepý; skt. 1109 – 13 Februari 1141) merupakan seorang Raja Hongaria dan Kroasia dari tahun 1131. Ia dibutakan bersama dengan ayahandanya yang memberontak, Álmos atas perintah saudara Álmos, Raja Kálmán dari Hongaria. Béla dibesarkan di biara-biara selama pemerintahan putra Kálmán, István II. Raja yang tanpa keturunan itu mengatur pernikahan Béla dengan Ilona, yang akan menjadi rekan-pemimpin suaminya di sepanjang masa pemerintahannya.

Béla dinobatkan sebagai raja setidaknya dua bulan setelah kematian István II, yang menyiratkan bahwa aksesi ke takhta tidak terjadi tanpa oposisi. Dua kekerasan pembersihan dilakukan di antara partisan para pendahulunya untuk memperkuat pemerintahan Béla. Putra dugaan Raja Kálmán, Borisz mencoba untuk melengserkan Béla namun raja dan sekutu-sekutunya mengalahkan pasukan pretender pada tahun 1132. Di babak kedua pemerintahan Béla, Hongaria mengadopsi kebijakan luar negeri aktif. Bosnia dan Split tampaknya telah menerima suzerenitas Béla pada sekitar tahun 1136.

Tahun-tahun awal sampai 1131[sunting | sunting sumber]

Béla adalah putra tunggal Adipati Álmos—adik Raja Kálmán dari Hongaria—oleh istrinya, Predslava dari Kiev.[1] Sejarawan Gyula Kristó dan Ferenc Makk menulis bahwa Béla lahir di antara tahun 1108 dan 1110.[2][1] Álmos menyusun beberapa plot untuk menggulingkan saudaranya.[3] Dalam pembalasan, raja mencabut ducatus atau "kadipaten" Álmos di antara tahun 1105 dan 1108.[4][1] Álmos tidak menyerah pada ambisinya dan Raja Kálmán membuatnya dan putranya, Béla dibutakan di antara tahun 1112 dan 1115 untuk mengamankan suksesi putranya sendiri, István.[5][3] Menurut salah satu dari dua versi peristiwa ini tercatat dalam Kronik Pictum, raja bahkan memerintahkan bahwa Béla harus dikebiri namun prajurit yang didakwa dengan tugas ini menolak untuk melaksanakan perintah tersebut.[1][3]

Álmos and Béla are blinded
Béla muda dan ayahandanya, Álmos dibutakan atas perintah Raja Kálmán (dari Kronik Pictum)

[Raja] mengambil Adipati dan putranya Bela dan membutakan mereka. Ia juga memerintahkan agar Bela harus dikebiri. Namun orang yang diperintahkan untuk membutakan mereka takut akan Tuhan dan sterilitas garis keturunan kerajaan, dan karena itu ia mengebiri seekor anjing dan membawa buah pelirnya ke hadapan sang Raja.

Setelah membutakan mereka, Álmos tinggal di biara Dömös, yang telah didirikannya.[1] Kristó dan Makk menulis bahwa kemungkinan Béla tinggal bersama ayahandanya di biara.[1][2] Annales Posonienses menceritakan bahwa "anak itu tumbuh pada masa pemerintahan putra Raja Kálmán, István", yang naik takhta pada tahun 1116.[1] Setelah menetas sebuah rencana yang gagal melawan raja, Álmos meninggalkan biara tersebut dan melarikan diri ke Konstantinopel sekitar 1125.[1][8] Untuk alasan yang tidak diketahui, Béla tidak mengikuti ayahandanya ke Kekaisaran Bizantium.[1] Kronik Pictum menceritakan bahwa ia "tersembunyi di Hongaria dari kemarahan"[9] raja.[1] Béla menetap di Biara Pécsvárad yang kepala biaranya melindunginya secara rahasia.[1]

Álmos meninggal di pengasingan pada tanggal 1 September 1127.[10] Menurut Kronik Pictum, partisan Béla "mengungkapkan kepada Raja, yang percaya bahwa ia telah meninggal setelah membutakannya, bahwa Béla masih hidup".[1] Mendengar hal ini, Raja István II "bersukacita karena ia tahu pasti bahwa ia tidak memiliki ahli waris".[1] raja bahkan mengatur pernikahan Béla dengan Ilona dari Raška memberikan Tolna kepada pasangan tersebut pada sekitar tahun 1129.[1][10]

Raja István II meninggal pada awal tahun 1131.[10] Seorang sumber akhir — kronik Turki Utsmaniyah yang dikenal sebagai Tarih-i Üngürüs atau Sejarah Hongaria—meriwayatkan bahwa Béla naik takhta setelah keponakan pendahulunya, Saul yang telah dinominasikan István II sebagai pewarisnya telah meninggal.[10] Béla II dinobatkan di Székesfehérvár pada tanggal 28 April, menguatkan keandalan laporan ini.[1] Namun, tidak ada konsensus ilmiah tentang keadaan pasti kenaikan Béla. Menurut Gyula Kristó, Béla dinobatkan setelah perang saudara di antara partisannya dan Saul, tapi Pál Engel tidak menyebutkan adanya konflik yang berkaitan dengan suksesi Béla.[1][8]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Konsolidasi (1131-1132)[sunting | sunting sumber]

Assembly at Arad
Pembantaian lawan-lawan Béla II atas perintah Ratu Ilona di majelis Arad pada tahun 1131

Kebutaan Béla mencegahnya untuk mengelola kerajaannya tanpa bantuan.[8][5] Ia menaruh kepercayaannya pada istrinya dan saudaranya Beloš.[5] Piagam kerajaan dan pribadi dari pemerintahan Béla menekankan peran unggulan Ratu Ilona dalam proses pengambilan keputusan, membuktikan bahwa raja menganggap istrinya sebagai rekan-pemimpin.[1] Menurut Kronik Pictum, di "sebuah majelis wilayah dekat Arad"[11] di awal hingga pertengahan tahun 1131, Ratu Ilona memerintahkan pembantaian semua bangsawan yang dituduh telah menyarankan pembutaan suaminya kepada Raja Kálmán.[8][10] Béla membagikan barang-barang dari raja-raja yang dieksekusi di antara Cabang Arad yang baru didirikan dan Cabang Óbuda awal abad ke-11.[1]

Béla barada dalam hubungan baik dengan Kekaisaran Romawi Suci, membahayakan kepentingan Bolesław III dari Polandia yang telah berperang dengan kekaisaran.[12] Raja polandia memutuskan untuk mendukung pretender kerajaan Hongaria yang bernama Borisz.[12] Borisz lahir dari istri kedua Raja Kálmán, Euphemia dari Kiev setelah ibundanya ditolak karena perzinahan.[8] Setelah Borisz tiba di Polandia, sejumlah bangsawan Hongaria bergabung dengannya.[10] Yang lainnya mengirim utusan kepada Borisz "untuk mengundangnya agar ia datang dengan bantuan mereka mengklaim kerajaan untuk dirinya sendiri",[13] menurut Kronik Pictum.[1][10]

Disertai dengan bala bantuan Polandia dan Rus Kiev, Borisz masuk ke Hongaria pada pertengahan tahun 1132.[10] Béla masuk ke dalam aliansi dengan Luitpold III, Markgraf Austria.[10] Sebelum meluncurkan serangan balasan terhadap Borisz, Béla membentuk sebuah dewan di sungai Sajó.[10] Kronik Pictum menceritakan bahwa Raja bertanya "orang-orang terkemuka Hongaria" yang hadir jika mereka tahu apakah Borisz "adalah seorang bajingan atau putra Raja Kálmán".[1] Para partisan raja menyerang dan membunuh semua orang yang terbukti "tidak setia dan terpecah dalam pikiran mereka" selama pertemuan tersebut.[1] Borisz, yang berpikir bahwa sebagian besar lord Hongaria mendukung klaimnya, dengan sia-sia mengirim salah seorang partisannya ke kamp Béla untuk menghasut pengiring Raja untuk memberontak.[1]

[Samson] mengusulkan untuk pergi ke majelis Raja dan secara terbuka dan terang-terangan menghinanya. Semua disetujui dan [Borisz] sendiri, disesatkan oleh harapan kosong, sangat berterima kasih padanya; karena ia ingin menyelesaikan apa yang telah dimulainya, dan ia berpikir bahwa setelah san Raja dengan demikian telah menghina kerajaan akan menjadi miliknya. Raja telah mengambil stasiunnya di dekat sungai [Sajó], dan saat ia duduk di tendanya dengan para bangsawan dan tentaranya, lihatlah, [Samson] masuk dan berkata kepada Raja: "Anjing buas, apa yang kau lakukan dengan kerajaan? Lebih baik lordmu [Borisz] memiliki kerajaan dan kau tinggal di biaramu, seperti yang dilakukan ayahandamu." Ada keributan di antara bangsawan kerajaan, dan Yohanes, putra Otto, notaris Raja ... , berkata kepada Comte Bud: "Mengapa kita menunggu? Mengapa kita tidak menangkapnya?" Saat mereka berusaha menangkapnya, ia buru-buru melompat ke atas kuda dan melarikan diri.

Béla mencoba membujuk raja Polandia untuk berhenti mendukung pretender.[1] Namun, Bolesław tetap setia kepada Borisz.[1] Dalam pertempuran yang menentukan, yang bertempur di sungai Sajó pada tanggal 22 Juli 1132, tentara Hongaria dan Austria mengalahkan Borisz dan sekutu-sekutunya.[12][10]

Ekspansi (1132-1139)[sunting | sunting sumber]

Bolesław III dari Polandia tidak dapat membantu Borisz setelah Pertempuran Sajó.[10] sekutu Béla —Sobeslav I dari Bohemia dan Volodimirko dari Peremyshl—menginvasi Polandia setiap tahun antara tahun 1132 dan 1135.[12][10] Sobeslav secara teratur—pada tahun 1133, 1134, 1137, dan 1139—mengunjungi istana Béla.[10] Raja Ceko bahkan membujuk Lothar III, Kaisar Romawi Suci untuk memaksa Bolesław III untuk meninggalkan Borisz dan mengakui pemerintahan Béla di Hongaria pada bulan Agustus tahun 1135.[10][12]

Béla's seal
Segel Béla II

Hongaria mengadopsi kebijakan ekspansionis setelah upaya Borisz untuk melengserkan Béla.[10] Penulis sejarah Thomas Archdiakonus menceritakan bahwa Gaudius, yang menjadi Uskup agung Split pada tahun 1136, "sangat disukai raja-raja Hongaria" dan "sering mengunjungi istana mereka".[16][17] laporan tersebut menunjukkan bahwa Split menerima hak dasar Béla II pada sekitar tahun 1136, tetapi penafsiran sumber ini tidak diterima secara universal oleh para sejarawan.[17][10] Keadaan persis seputar penyerahan Bosnia tidak diketahui, tetapi wilayah ini tampaknya telah menerima suzerenitas Béla tanpa perlawanan pada tahun 1137.[10] Sejarawan John V. A. Fine menulis bahwa wilayah timur laut provinsi ini merupakan bagian dari mahar Ratu Ilona.[5] Tentara hungaria menembus ke lembah Sungai Rama, anak Sungai Neretva, pada sekitar tahun 1137.[10][8] Meskipun Béla menyandang gelar Raja Rama sebagai tanda penaklukan baru, pendudukan permanen di wilayah ini tidak terbukti.[8]

Pasukan Hongaria berpartisipasi dalam sebuah kampanye yang diluncurkan oleh Pangeran Agung Yaropolk II dari Kiev terhadap Vsevolod dari Kiev pada tahun 1139.[10][18] Béla memperkuat aliansi dengan Kekaisaran Romawi Suci.[10] Untuk tujuan ini, ia memberikan dukungan keuangan kepada Otto dari misi Bamberg di kalangan warga Pommern dan mengatur pertunangan putrinya Zsofia dengan Heinrich, putra raja Jerman yang baru, Konrad III pada bulan Juni 1139.[10]

Tahun-tahun terakhir (1139-1141)[sunting | sunting sumber]

Béla's denar
Dinar Béla 

Menurut kronik Hongaria, dalam beberapa tahun terakhir hidupnya Béla menjadi seorang pemabuk.[8] Orang-orang istananya memanfaatkan kelemahannya itu untuk menerima hibah darinya.[1] Ketika ia dalam keadaan mabuk alkohol, ia kadang-kadang memerintahkan eksekusi terhadap orang-orang yang tidak bersalah.[1] Béla meninggal pada tanggal 13 Februari 1141, "pada Ide Februari, hari kamis".[19][1] Ia dimakamkan di Katedral Székesfehérvár.[1]

Setelah Raja Béla telah mendirikan pemerintahan kerajaannya, ia memanjakan dirinya dengan anggur. Para bangsawannya mengetahui bahwa apapun yang mereka minta kepada Raja dalam keadaan mabuk akan dikabulkan, dan setelah ia sadar ia tidak dapat menarik kembali perintahnya. Dalam keadaan mabuk ia membebaskan Poch dan Saul, yang berada dalam ordo religius, ke tangan musuh mereka, dan mereka terbunuh tanpa sebab.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Béla menikahi Ilona dari Raška atas inisiasi sepupunya, Raja István II pada awal tahun 1129.[2] Ilona adalah putri Uroš I dari Raška dan istrinya Anna Diogenissa, yang asal usulnya tidak pasti.[2] Ratu Ilona melahirkan sedikitnya enam orang anak.[1] Yang pertama, calon Raja Géza II dari Hongaria, lahir pada tahun 1130.[1] Tiga bersaudara—László II, István IV dan Álmos—lahir pada awal tahun 1130-an.[1] Zsófia, putri pertama pasangan kerajaan itu, lahir pada sekitar tahun 1135; ia meninggal sebagai seorang biarawati di Biara Admont setelah pertunangannya dengan Heinrich Berengar dari Jerman pecah.[1] Putri bungsu Béla II, Erzsébet, lahir pada sekitar tahun 1140, menikah dengan Mieszko III dari Polandia.[1]

Pohon keluarga berikut ini menampilkan nenek moyang Béla dan beberapa kerabatnya yang disebutkan di dalam artikel.[1]

 
 
 
 
Zsófia*
 
Géza I
 
Szünadéné*
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Felicia dari Sisilia
 
Kálmán
 
Euphemia dari Kiev
 
 
 
 
Álmos
 
Predslava dari Kiev
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
(?)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zsófia
 
István II
 
Borisz Kalamanos
 
 
 
 
 
 
 
 
Béla yang Buta
 
Ilona, Ratu Hongaria
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Saul
 
 
Géza II
 
László II
 
István IV
 
Álmos
 
Zsófia
 
Erzsébet
 
Mieszko III Stary
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja-raja Hongaria
 

*Apakah istri Géza yang pertama atau kedua adalah ibunda dari anak-anaknya tidak pasti.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah Kristó & Makk 1996.
  2. ^ a b c d Makk 1994.
  3. ^ a b c Cartledge 2011.
  4. ^ Bartl et al. 2002.
  5. ^ a b c d Fine 1991.
  6. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 150.106), p. 133.
  7. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 150.106), p. 133.
  8. ^ a b c d e f g h Engel 2001.
  9. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 157.112), p. 135.
  10. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v Makk 1989.
  11. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 160.114), p. 136.
  12. ^ a b c d e Manteuffel 1982.
  13. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 161.115), p. 136.
  14. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 161.115–116), pp. 136–137.
  15. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 161.115–116), pp. 136–137.
  16. ^ Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (ch. 19.), p. 105.
  17. ^ a b Stephenson 2000.
  18. ^ Dimnik 1994.
  19. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 163.117), p. 137.
  20. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 162.117), p. 137.
  21. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 162.117), p. 137.
  22. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. Appendices 1–2.
  23. ^ Wiszewski 2010, hlmn. 29–30, 60, 376.
  24. ^ Makk 1994, hlm. 585.
  25. ^ Dimnik 1994, hlm. Tables 1, 3.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (Latin text by Olga Perić, edited, translated and annotated by Damir Karbić, Mirjana Matijević Sokol and James Ross Sweeney) (2006). CEU Press.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Cartledge, Bryan (2011). The Will to Survive: A History of Hungary. Hurst & Company. ISBN 978-1-84904-112-6. 
  • Dimnik, Martin (1994). The Dynasty of Chernigov, 1054–1146. Pontifical Institute of Mediaeval Studies. ISBN 0-88844-116-9. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Fine, John V. A (1991). The Early Medieval Balkans: A Critical Survey from the Sixth to the Late Twelfth century. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08149-7. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [=Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Makk, Ferenc (1989). The Árpáds and the Comneni: Political Relations between Hungary and Byzantium in the 12th century (Translated by György Novák). Akadémiai Kiadó. ISBN 963-05-5268-X. 
  • Makk, Ferenc (1994). "II. (Vak) Béla; Ilona; Rurikok". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [=Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. pp. 90–91, 281, 583–589. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Manteuffel, Tadeusz (1982). The Formation of the Polish State: The Period of Ducal Rule, 963–1194 (Translated and with an Introduction by Andrew Gorski). Wayne State University Press. ISBN 0-8143-1682-4. 
  • Stephenson, Paul (2000). Byzantium's Balkan Frontier: A Political Study of the Northern Balkans, 900–1204. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02756-4. 
  • Wiszewski, Przemysław (2010). Domus Bolezlai: Values and Social Identity in Dynastic Traditions of Medieval Poland (c. 966–1138). Brill. ISBN 978-90-04-18142-7. 
Béla II dari Hongaria
Lahir: skt. 1109 Wafat: 13 Februari 1141
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
István II
Raja Hongaria dan Kroasia
1131–1141
Diteruskan oleh:
Géza II