Angkatan Darat Soviet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Angkatan Darat Soviet
Советская армия
Sovetskaya armiya
Communist star with golden border and red rims.svg
Lambang Angkatan Darat Soviet
Aktif25 Februari 1946 – 25 Desember 1993
Negara Uni Soviet
AliansiPartai Komunis Uni Soviet
Tipe unitAngkatan Darat
PeranPeperangan Darat
Jumlah personel3,668,075 aktif (1990)
4,129,506 cadangan (1990)
Bagian dariAngkatan Bersenjata Uni Soviet
JulukanPasukan Merah, SA (CA)
Warna seragamMerah, Kuning
Peralatan55,000 tank
70,000 kendaraan angkut personel
24,000 kendaraan penempur infanteri
33,000 artileri tarik
9,000 artileri swagerak
12,000 penangkis serangan udara
4,300 helikopter
Pertempuran
Dibubarkan25 Desember 1991
Tokoh
Tokoh berjasaGeorgi Zhukov
Insignia
Bendera
USSR Army flag.jpg

Angkatan Darat Soviet (SA; bahasa Rusia: Советская армия [СА], Sovetskaya armiya [SA]) adalah nama yang diberikan untuk kecabangan utama berbasis lahan dari Angkatan Bersenjata Soviet antara periode Februari 1946 dan Desember tahun 1991, ketika entitas ini kemudian digantikan dengan Angkatan Darat Rusia, meskipun pasukan ini tidak dipensiunkan sepenuhnya dari masa bakti sampai tanggal 25 Desember 1993.

Sebelumnya hingga tanggal 25 Februari 1946, pasukan ini dikenal sebagai Tentara Merah, yang ditetapkan dengan keputusan pada 15 (28) Januari 1918 "untuk melindungi penduduk, integritas teritorial dan kebebasan sipil di wilayah negara Soviet." Untuk struktur organisasi Tentara Soviet milik, selain Pasukan Darat ialah: Pasukan Rudal Strategis, Pasukan Pertahanan Udara dan Angkatan Udara (peringkat pertama, ketiga dan keempat dalam Angkatan Bersenjata Soviet; Pasukan Darat memegang tempat kedua).

Setelah Uni Soviet bubar pada Desember 1991, Angkatan Darat Soviet tetap berada di bawah komando Persemakmuran Negara-Negara Merdeka sampai secara resmi dihapuskan pada 14 Februari 1992. Angkatan Darat Soviet pada prinsipnya digantikan oleh Angkatan Darat Rusia di wilayah Rusia bersama dengan sisa Angkatan Darat di negara-negara pasca-Soviet.

Setelah Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Pada masa akhir dari Perang Dunia II, Tentara Merah telah memiliki lebih dari 500 divisi senapan dan sekitar sepersepuluh jumlah tersebut merupakan formasi lapis baja.[1] Pengalaman dari perang tersebut memberi Sovyet kepercayaan diri tinggi pada pasukan lapis baja, sehingga angkatan infanteri dipotong jumlahnya hingga dua-pertiga bagian. Korps Tank dimasa akhir periode perang dunia kemudian dikonversi ke divisi tank, dan dari tahun 1957 divisi senapan dikonversi ke divisi senapan bermotor (MRDs). MRDs memiliki tiga resimen senapan bermotor dan resimen tank, untuk total sepuluh batalyon senapan bermotor dan enam batalion tank; divisi-divisi tank memiliki proporsi terbalik.

Perang Dingin[sunting | sunting sumber]

Penilaian AS terhadap tujuh peralatan tempur Soviet paling penting pada tahun 1981

Sepanjang Perang Dingin (1947–1991), perkiraan intelijen Barat menghitung bahwa kekuatan Soviet tetap sekitar 2,8 juta hingga 5,3 juta personel. Untuk mempertahankan jangkauan kekuatan tersebut, undang-undang Soviet secara minimal mensyaratkan wajib militer tiga tahun dari setiap pria dalam usia yang cakap untuk militer, hingga 1967, ketika Angkatan Darat menguranginya menjadi kewajiban wajib militer dua tahun.[2]

Pada tahun 1955, Uni Soviet menandatangani Pakta Warsawa dengan sekutu sosialis Eropa Timurnya, membangun koordinasi militer antara pasukan Soviet dan rekan-rekan sosialis mereka. Tentara Soviet menciptakan dan mengarahkan tentara Eropa Timur dalam citranya selama sisa Perang Dingin, membentuk mereka untuk konfrontasi potensial dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Setelah tahun 1956, Perdana Menteri Nikita Khrushchev mengurangi Angkatan Darat untuk membangun Pasukan Roket Strategis untuk menekankan kemampuan nuklir angkatan bersenjata. Dia mengeluarkan Marsekal Georgy Zhukov dari Politbiro pada tahun 1957, karena menentang pengurangan Angkatan Darat ini.[3]

Pembubaran Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Pada 8 Desember 1991, presiden Rusia, Belarusia, dan Ukraina secara resmi membubarkan Uni Soviet, dan kemudian membentuk Persemakmuran Negara-Negara Merdeka (CIS). Presiden Soviet Gorbachev mengundurkan diri pada 25 Desember 1991, keesokan harinya Soviet Tertinggi membubarkan diri, secara resmi membubarkan Uni Soviet pada 26 Desember 1991. Selama 18 bulan berikutnya, upaya politik antar-republik untuk mengubah Angkatan Darat Uni Soviet menjadi militer CIS gagal; akhirnya, pasukan yang ditempatkan di republik secara resmi menjadi militer dari masing-masing pemerintah republik.

Seorang tentara Rusia, dua minggu setelah pembubaran Uni Soviet (Moskwa, 1992)

Setelah pembubaran Uni Soviet, Angkatan Darat Soviet dibubarkan dan negara-negara penerus Uni Soviet membagi asetnya untuk mereka sendiri. Perpecahan sebagian besar terjadi di sepanjang basis regional, dengan tentara Soviet dari Rusia menjadi bagian dari Angkatan Darat Rusia yang baru, sementara tentara Soviet yang berasal dari Kazakhstan menjadi bagian dari Angkatan Darat Kazakh yang baru. Akibatnya, sebagian besar Angkatan Darat Soviet, termasuk sebagian besar pasukan rudal permukaan-ke-permukaan Scud dan Scaleboard, menjadi tergabung dalam Angkatan Darat Rusia.[4] Pada akhir tahun 1992, sebagian besar sisa-sisa Tentara Soviet di bekas Republik Soviet telah dibubarkan. Pasukan militer yang ditempatkan di Eropa Timur (termasuk negara-negara Baltik) secara bertahap dipulangkan antara tahun 1992 dan 1994.

Dalam beberapa tahun berikutnya, bekas Angkatan Darat Soviet menarik diri dari Eropa tengah dan Timur (termasuk negara-negara Baltik), serta dari republik-republik pasca-Soviet yang baru merdeka seperti Azerbaijan, Armenia, Uzbekistan, Kazakhstan, Turkmenistan, dan Kirgizstan.

Panglima Tertinggi Angkatan Darat Soviet[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Urban, Mark L. (1985). Soviet land power. London: Ian Allan. ISBN 978-0-7110-1442-8. 
  2. ^ Scott and Scott (1979) p. 305
  3. ^ Weigle, Marcia A. (2000). "Bound Fates - William E. Odom: The Collapse of the Soviet Military. (New Haven and London: Yale University Press, 1998. Pp. xiii, 523. $35.00.)". The Review of Politics. 62 (3): 627–635. doi:10.1017/s0034670500041863. ISSN 0034-6705. 
  4. ^ "The military balance 1992–1993: Layout and principles of compilation". The Military Balance. 92 (1): 4–10. 1992-01. doi:10.1080/04597229208460037. ISSN 0459-7222. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Durie, W. (2012). Inggris Garnisun Berlin 1945-1994 "Tidak ada tempat untuk pergi" Berlin: Vergangenheits/Berlin. ISBN 978-3-86408-068-5.
  • David M. Glantz (2010) Pengembangan Soviet dan Tentara rusia dalam Konteks, 1946-2008: Kronologis dan Topikal Garis besar, Jurnal Slavia Militer Studies, Volume 23, No. 1, 2010, 27-235, DOI: 10.1080/13518040903578429. Ini kronologis dan topikal garis besar menjelaskan tentang kelembagaan dan doktrin evolusi Soviet dan Tentara rusia dari tahun 1946 sampai tahun 2009 dalam konteks yang luas penting politik, ekonomi, dan perkembangan sosial dan berbagai macam penting nasional dan internasional kejadian. Tujuannya adalah untuk mendorong lebih lanjut diskusi informasi dari subjek. Masing-masing dari pasal ini, sub-bagian ini menggambarkan perkembangan militer di uni Soviet atau rusia Pasukan selama salah satu dari delapan periode pascaperang uni Soviet dan rusia militer ulama, sendiri, secara rutin mengidentifikasi sebagai tahap yang berbeda dalam perkembangan dan evolusi dari Angkatan Bersenjata mereka.
  • Peter, G. Tsouras. "Mengubah Pesanan: Evolusi Tentara di Dunia, tahun 1945 hingga Saat ini." New York: Fakta tentang File (1994).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]