Ab urbe condita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Koin antoninianus dari Pacatianus, pesaing pada zaman kaisar Romawi Filipus si Arab pada tahun 248 M. Memuat tulisan ROMAE AETER[NAE] AN[NO] MIL[LESIMO] ET PRIMO, "Untuk Roma yang kekal, pada tahun ke-1001".

Ab urbe condita (A.U.C.), artinya adalah "setelah kota (Roma) didirikan", yaitu pada tanggal 21 April tahun 753 SM menurut tulisan Livius. Ini dipakai oleh orang Romawi untuk menulis tahun. Pada renaissance digunakan dalam naskah untuk menunjukan sistem angka romawi dengan sistem AUC. Metode yang paling dominan adalah penggunan setiap konsul yang menjabat dengan menunjukan tahun Romawi terutama pada masa Kekaisaran Romawi Timur. Hal ini juga terdapat pada penulis dari Jerman, seperti Sejarah Mommsen Roma dan sistem penomoran tahun Anno Domini

Nama[sunting | sunting sumber]

Istilah "ab urbe condita" dikaitkan juga dengan "anno urbis conditae". Singkatan-singkatan yang digunakan adalah:

  • A. U. C.
  • AUC
  • a.u.c.

Juga disebut "anno urbis", disingkat a.u.[1])

Nilai penting[sunting | sunting sumber]

Tanggal tradisional pendirian kota Roma, 21 April 753 SM, dimulai oleh seorang sarjana abad pertama SM, Marcus Terentius Varro. Varro kemungkinan menggunakan daftar konsul dengan sejumlah kesalahan, dan menyebut tahun konsul-konsul pertama "245 ab urbe condita", menerima jangka waktu 244 tahun yang dihitung oleh Dionysius dari Halicarnassus sebagai masa pemerintahan raja-raja sejak pendirian kota Roma. Ketepatan perhitungan Varro belum pernah dibuktikan secara ilmiah, tetapi masih digunakan di seluruh dunia.

Mulai dari masa pemerintahan Kaisar Claudius (memerintah tahun 41–54 SM) dan seterusnya, perhitungan Varro digunakan melebihi perhitungan orang-orang lain sezamannya. Perayaan ulang tahun kota Roma menjadi bagian dari propaganda kerajaan. Claudius adalah orang pertama yang mengadakan perayaan besar-besaran untuk memperingati ulang tahun kota, pada tahun 48 AD atau Masehi, sebagai 800 tahun sejak pendirian kota (A.U.C.). Hadrian dan Antoninus Pius mengadakan perayaan serupa masing-masing pada tahun 121 dan 147/148.

Pada tahun 248 AD, Filipus si Arab merayakan milennium Roma yang pertama, bersama dengan Ludi saeculares yang diakui sebagai saeculum Roma yang ke-10. Mata uang logam (koin) dari pemerintahannya memperingati perayaan-perayaan tersebut. Sebuah mata uang dari pesaing untuk tahta kerajaan, Pacatianus, secara eksplisit menyebutkan "Tahun keseribu satu", yang merupakan indikasi bahwa penduduk kerajaan itu merasakan permulaan suatu era baru, suatu Saeculum Novum.

Ketika Kekaisaran Romawi menjadi Kristen pada abad berikutnya, gambaran ini digunakan lebih dalam sifat metafisika, dan menyingkirkan penghalang-penghalang dalam bidang hukum pada perkembangan dan penggunaan umum sistem perhitungan tarikh Anno Domini, yang mulai digunakan umum pada pemerintahan Charlemagne.

Hubungan dengan Anno Domini[sunting | sunting sumber]

Tarikh Anno Domini (AD) atau Masehi (M) dikembangkan oleh seorang biarawan bernama Dionysius Exiguus di Roma pada tahun 525, sebagai hasil perhitungan tanggal-tanggal perayaan Paskah. Dalam tabel Paskah yang dibuatnya, tahun 532 M disamakan dengan dengan tahun ke-248 pemerintahan Kaisar Diocletian. Tabel itu menghitung tahun-tahun mulai dari perkiraan tahun kelahiran Kristus, daripada tahun kaisar Diocletian naik tahta pada tanggal 20 November 284, atau sebagaimana dinyatakan oleh Dionysius: "sed magis elegimus ab incarnatione Domini nostri Jesu Christi annorum tempora praenotare..."[2] Blackburn dan Holford-Strevens meninjau penafsiran Dionysius yang menempatkan Inkarnasi pada tahun 2 SM, 1 SM, atau 1 M.[3] Kemudian dihitung (dari catatan sejarah pergantian jabatan para konsul Roma) bahwa tahun 1 AD (atau 1 M) sama dengan tahun Romawi 754 AUC, berdasarkan perhitungan Varro. Akibatnya tahun-tahun itu tidak bersesuaian dengan masa hidup sejumlah tokoh bersejarah yang dikaitkan dengan inkarnasi Kristen, misalnya Herodes Agung atau Quirinius (Kirenius).[4]

AUC Masehi Keterangan
1 753 SM Pendirian Kota Roma
245 509 SM Pendirian Republik Romawi
654 100 SM Kelahiran Julius Caesar
709 45 SM Kalender Julius mulai berlaku
710 44 SM Kematian Julius Caesar
727 27 SM Pendirian Kekaisaran Romawi
750 4 SM Kematian Herodes Agung
753 1 SM Akhir tarikh Sebelum Masehi
754 1 M Awal tarikh Masehi
759 6 M Kirenius menjadi wali negeri Siria
783 30 M Perkiraan tahun kematian Yesus
817 64 M Kebakaran Besar Roma
870 117 M Wilayah Kekaisaran Romawi mencapai maksimum
988-1037 235-284 M Krisis Abad Ketiga
1083 330 M Pendirian Kota Konstantinopel
1146 393 M Penyelenggaraan Olimpiade Kuno dihentikan Kaisar Theodosius I
1148 395 M Kekaisaran Romawi dibagi 2 menjadi Barat dan Timur
1229 476 M Kejatuhan Kekaisaran Romawi Barat
2206 1453 M Kejatuhan Konstantinopel
2335 1582 M Kalender Gregorius mulai berlaku
2698 1945 M Indonesia Merdeka
2771 2018 M Sekarang

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dio menggunakan "a.u." dalam tulisannya Roman History
  2. ^ Liber de Paschate, Migne, Patrologia Latina, Volume 67, page 481, note f
  3. ^ Blackburn, B. & Holford-Strevens, L, The Oxford Companion to the Year (Oxford University Press, 2003 corrected reprinting, originally 1999) 778–780.
  4. ^ Suetonius, Lives of the Caesars: Tiberius, 49