Paus Yohanes Paulus I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Paus Yohanes Paulus I
Juanpablouno.jpg
Kepausan dimulai 26 Agustus 1978
Kepausan berakhir 28 September 1978
Pendahulu Paulus VI
Penerus Yohannes Paulus II
Penugasan
Penahbisan 7 Juli 1935
oleh Girolamo Bortignon
Konsekrasi 27 Desember 1958
oleh Yohannes XXIII
Menjadi Kardinal 5 Maret 1973
Data diri
Nama lahir Albino Luciani
Lahir 17 Oktober 1912
Dolomite, utara Venesia, Canale d'Agordo, Kerajaan Italia
Meninggal dunia 28 September 1978 (umur 65)
Istana Apostolik, Kota Vatikan
Posisi sebelumnya
  • Uskup Vittorio Veneto (1958–1969)
  • Patriark Venesia (1969–1978)
  • Kardinal-Imam dari San Marco (1973–1978)
Motto Humilitas (kerendahan hati)
Lambang {{{coat_of_arms_alt}}}
Paus lain bernama Yohannes Paulus

Paus Yohanes Paulus I ("Latin":Ioannes Paulus PP. I, "Italia":Giovanni Paolo I), lahir Albino Luciani (lahir di Dolomite, utara Venesia, Canale d'Agordo, Kerajaan Italia, 17 Oktober 1912 – meninggal di Istana Apostolik, Vatikan, 28 September 1978 pada umur 65 tahun), adalah kepala dari Gereja Katolik dari 26 Agustus-28 September 1978. Pemerintahannya 33 hari adalah salah satu terpendek dalam sejarah kepausan, sehingga terbaru Tahun Tiga Paus. Yohanes Paulus I adalah yang pertama Paus yang akan lahir di abad ke-20 dan Paus terakhir yang mati di dalamnya. Dia tetap paus kelahiran Italia terbaru.

Dalam Italia, ia dikenang dengan appellatives dari "Il Papa del Sorriso" ( The Smiling Paus) dan "Il Sorriso di Dio" ( Senyum Allah). Waktu majalah dan publikasi lainnya menyebutnya sebagai The September Paus.

Awal Kehidupan dan Edukasi[sunting | sunting sumber]

Tempat Lahir di Via XX Agosto
Sebagai Imam Muda pada tahun 1936

Albino Luciani lahir pada 17 Oktober 1912 Forno di Canale (sekarang Agordo) di Belluno, sebuah provinsi Veneto wilayah di Italia Utara. Dia adalah anak dari Giovanni Luciani (1872? -1952), A tukang, dan Bortola Tancon (1879? -1948). Albino Diikuti oleh dua bersaudara, Frederick (1915-1916) dan Edward (1917-2008), dan seorang saudara perempuan, Antonia (1920-2009).

Luciani Memasuki seminari menengah dari Feltre pada tahun 1923 di mana guru-Nya menemukannya "terlalu hidup", dan kemudian pergi ke utama seminari dari Belluno. Selama Nya tinggal di Belluno, ia mencoba untuk bergabung dengan Yesuit, tapi ditolak oleh seminari rektor, Uskup Joshua Cattarossi.

Pentahbisan dan pengajaran karir[sunting | sunting sumber]

Ditahbiskan sebuah imam pada tanggal 7 Juli 1935 Luciani kemudian menjabat sebagai pendeta pada asalnya Forno de Canale sebelum menjadi seorang profesor dan wakil rektor dari seminari Belluno tahun 1937. Di antara mata pelajaran yang berbeda, ia mengajar dogmatis dan teologi moral, hukum kanon dan sakral seni.

Pada tahun 1941, Luciani mulai mencari doktor teologi dari Universitas Kepausan Gregoriana, yang diperlukan kehadiran setidaknya satu tahun di Roma. Namun, atasan seminari yang ingin dia melanjutkan mengajar selama studi doktornya, situasi itu diselesaikan oleh khusus dispensasi dari Paus Pius XII sendiri, pada tanggal 27 Maret 1941. Nya tesis ( Asal usul jiwa manusia menurut Antonio Rosmini) terutama menyerang teologi Rosmini, dan membuatnya mendapatkan gelar doktor magna cum laude.

Batu memperingati Luciani sebagai Patriark Venesia

Pada tahun 1947, ia diangkat Vikjen Uskup Girolamo Bortignon, OFM Cap, dari Belluno. Dua tahun kemudian, pada tahun 1949, ia ditempatkan bertugas keuskupan katekese.

Keuskupan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 15 Desember 1958 Luciani diangkat Uskup Vittorio Veneto oleh Paus Yohanes XXIII. Ia menerima gelar episkopal konsekrasi sebagai berikut 27 Desember dari Paus Yohanes sendiri, dengan Uskup Bortignon dan Gioacchino Muccin menjabat sebagai co-consecrator s. Sebagai seorang uskup, ia berpartisipasi dalam semua sesi dari Konsili Vatikan (1962-1965).

Pada tanggal 15 Desember 1969, ia diangkat Patriark Venesia oleh Paus Paulus VI dan menguasai keuskupan agung pada tanggal 3 Februari 1970. Paus Paulus menciptakan Luciani Kardinal-Priest dari S. Marco dalam konsistori pada tanggal 5 Maret 1973.

Kepausan[sunting | sunting sumber]

Pemilihan[sunting | sunting sumber]

Luciani terpilih pada pemungutan suara keempat Agustus 1978 konklaf Paus. Senior Kardinal Diakon Pericle Felici mengumumkan bahwa Cardinals telah terpilih Venice patriark Albino Luciani menjadi Paus Yohanes Paulus I. Ia memilih nama masa pemerintahan dari Yohanes Paulus, nama ganda pertama dalam sejarah kepausan, menjelaskan dalam bukunya Angelus bahwa ia menganggapnya sebagai suatu kehormatan berterima kasih kepada dua pendahulunya langsung: Yohanes XXIII, yang telah menjadi uskup, dan [[Paus Paulus VI | Paulus VI] ], yang menamainya Patriark Venesia dan kardinal. Dia juga paus pertama untuk menunjuk dirinya secara eksplisit sebagai "yang pertama" dengan nama.

Para pengamat telah menyarankan bahwa seleksi adalah sebagai kandidat terkait dengan divisi dikabarkan antara kubu saingan dalam College of Cardinals:

  • Konservatif dan Curialists mendukung Kardinal Giuseppe Siri, yang mendukung interpretasi yang lebih konservatif atau bahkan pembalikan Vatikan II 's reformasi. Masih ada teori konspirasi (yang disebut 'Siri Konspirasi') tentang tuduhan Siri sebenarnya terpilih dalam 1958 konklaf, tapi kemudian terpaksa mundur penerimaan nya pemilu.
  • Mereka yang mendukung interpretasi yang lebih liberal reformasi Vatikan II, dan beberapa kardinal Italia mendukung Kardinal Giovanni Benelli, yang menentang karena " otokratis" kecenderungan.

Di luar Italia, yang mengalami pengaruh berkurang dalam semakin internasionalis Kardinal, adalah tokoh-tokoh seperti Kardinal Karol Wojtyla. Selama hari setelah konklaf, kardinal efektif menyatakan bahwa dengan sukacita yang besar umumnya mereka telah memilih "calon Tuhan". Argentina ". Kami adalah saksi dari keajaiban moral" Kardinal Eduardo Francisco Pironio menyatakan bahwa, Dan kemudian, Mother Teresa berkomentar: ". Dia telah menjadi karunia terbesar dari Allah, sebuah sinar matahari kasih Allah bersinar dalam kegelapan dunia"

Metropolitan Nikodim (Rotov) Leningrad, yang hadir pada pelantikannya, pingsan dan meninggal setelah upacara, dan Paus baru berdoa di atasnya.

Kebijakan Gereja[sunting | sunting sumber]

Memanusiakan kepausan[sunting | sunting sumber]

Setelah pemilu, Yohanes Paulus cepat membuat beberapa keputusan yang akan "memanusiakan" kantor Paus, mengakui secara terbuka ia berubah merah padam ketika Paulus VI telah menamainya Patriark Venesia. Ia adalah paus modern pertama untuk berbicara dalam bentuk tunggal, menggunakan 'aku' bukan royal kita, meskipun catatan resmi dari pidato-pidatonya sering ditulis ulang dalam gaya yang lebih formal dengan tradisionalis pembantunya, yang dipulihkan kerajaan kita dalam siaran pers dan L'Osservatore Romano. Dia adalah yang pertama untuk menolak tekanan sedia gestatoria, sampai Vatikan meyakinkannya kebutuhannya, untuk memungkinkan umat beriman untuk melihatnya.

Ia adalah paus pertama yang memilih "penobatan" untuk memulai kepausannya daripada tradisional Paus Coronation.

Salah satu pidatonya, dilaporkan dalam pers, adalah bahwa Allah "adalah ayah kami, bahkan lebih ia adalah ibu kita," mengacu pada [[]] Yesaya:49:14-15-NAB, yang membandingkan Allah dengan ibu yang tidak akan pernah melupakan anaknya Sion. Komentar muncul dalam bukunya 10 September Angelus alamat, yang mendesak doa mendatang Camp David.

Ensiklik pada devolusi[sunting | sunting sumber]

Yohanes Paulus I dimaksudkan untuk mempersiapkan ensiklik untuk mengkonfirmasi garis-garis Konsili Vatikan ("peristiwa sejarah jangka panjang yang luar biasa dan pertumbuhan bagi Gereja," katanya) dan untuk menegakkan disiplin Gereja dalam kehidupan para imam dan umat beriman. Dalam disiplin, ia adalah reformis, bukannya, dan penulis inisiatif seperti devolusi dari satu persen dari entri setiap gereja untuk gereja-gereja miskin di Dunia Ketiga. Kunjungan Jorge Rafael Videla, presiden Argentina junta, ke Vatikan menimbulkan kontroversi yang cukup besar, terutama ketika Paus mengingatkan Videla tentang pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di Argentina selama disebut Perang Kotor.

Pembukaan Pertemuan Kedua Vatikan II

Teologi Moral[sunting | sunting sumber]

Teologi moral Yohanes Paulus I telah diperdebatkan secara terbuka karena pendapatnya diekspresikan pada sejumlah isu, khususnya kontrol kelahiran. Wartawan John L. Allen, Jr berpendapat "sudah pasti" Yohanes Paulus saya tidak akan memutar-balikkan ajaran Paulus VI, yaitu pada tanggal kontrasepsi, karena ia bukan "doktrin radikal", dan sebagai Patriark pendiriannya pada isu-isu semacam itu telah "pengerasan". Namun "itu adalah wajar untuk menganggap bahwa Yohanes Paulus I tidak akan bersikeras pada penilaian negatif di Humanae Vitae sebagai agresif dan publik sebagai Yohanes Paulus II tidak, dan mungkin tidak akan diperlakukan sebagai ajaran kuasi-sempurna. itu akan tetap menjadi lebih "terbuka" pertanyaan. sumber-sumber lain mengambil pandangan yang berbeda, menjelaskan bahwa saat menjabat sebagai Patriark Venesia "Luciani adalah kompromi dengan nya penegakan ajaran Gereja dan berat dengan mereka, yang karena kesombongan intelektual dan ketidaktaatan tidak memperhatikan larangan Gereja kontrasepsi ", meskipun sementara tidak memaafkan dosa, ia toleran terhadap orang-orang yang tulus mencoba dan gagal untuk hidup sampai ajaran Gereja."

Sebuah sumber yang dikutip oleh John L. Allen, Jr menegaskan Luciani memegang posisi lebih moderat pada pengendalian kelahiran ketika Paus Paulus VI menerbitkan Humanae Vitae. Luciani dikutip pada tahun 1974 mengatakan, "Jika saya master Ilahi hukum, saya akan menghapus hukum."

Kepribadian[sunting | sunting sumber]

Paus Yohanes Paulus I dengan Kardinal Karol Wojtyla (kemudian Paus Yohanes Paulus II) pada 4 September 1978

Yohanes Paulus dianggap sebagai komunikator yang terampil dan penulis, dan telah meninggalkan beberapa tulisan. Bukunya Illustrissimi, ditulis saat dia Kardinal, adalah serangkaian surat kepada koleksi macam orang sejarah dan fiksi. Di antara mereka yang masih tersedia adalah surat-suratnya kepada Yesus, Raja David, Figaro Barber, Ratu Maria Theresa dan Pinocchio. Lainnya 'ditulis untuk' termasuk Mark Twain, Charles Dickens dan Christopher Marlowe.

Yohanes Paulus terkesan orang dengan kehangatan pribadinya. Ada laporan bahwa dalam Vatikan ia terlihat sebagai seorang intelektual ringan tidak sampai ke tanggung jawab kepausan, meskipun David Yallop ( Dalam Nama Allah) mengatakan bahwa ini adalah hasil dari kampanye berbisik oleh orang-orang di Vatikan yang menentang kebijakan Luciani itu. Dalam kata-kata dari John Cornwell, "memperlakukan mereka dia dengan merendahkan", salah satu ulama senior membahas Luciani mengatakan ". Mereka telah terpilih Peter Sellers" Kritik kontras khotbahnya menyebutkan Pinocchio pada wacana intelektual belajar dari Pius XII atau Paulus VI. Pengunjung berbicara tentang isolasi dan kesepian dan fakta bahwa ia adalah paus pertama dalam beberapa dekade tidak sebelumnya telah diadakan baik peran diplomatik (seperti Pius XI dan John XXIII) atau Curial peran (seperti Pius XII dan Paulus VI) di Gereja.

Dampak pribadi, bagaimanapun, adalah dua kali lipat: citranya sebagai, lembut, pria yang baik hangat memikat dunia. Gambar ini segera dibentuk ketika ia disajikan kepada orang banyak di St Peter Square setelah pemilihannya. Kehangatan kehadirannya membuatnya menjadi tokoh yang banyak digemari bahkan sebelum ia mengucapkan sepatah kata. Media khususnya jatuh di bawah mantra nya. Dia adalah seorang ahli orator. Sedangkan Paus Paulus VI berbicara seolah-olah memberikan tesis doktor, Yohanes Paulus I menghasilkan kehangatan, tawa, sebuah 'faktor merasa-baik,' dan banyak gigitan suara media friendly.

Menurut pembantunya, dia bukan idealis naif pengkritiknya membuatnya keluar menjadi. Kardinal Giuseppe Caprio, Sekretaris Kepausan pengganti Negara, mengatakan bahwa Yohanes Paulus cepat menerima peran barunya dan tampil dengan percaya diri.

Yohanes Paulus mengakui bahwa prospek kepausan sudah gentar dia ke titik bahwa kardinal lain harus mendorong dia untuk menerimanya. Dia menolak untuk memiliki milenium berusia tradisional Paus Coronation dan mengenakan Paus Tiara. Dia malah memilih untuk memiliki disederhanakan Kepausan Peresmian Mass. Yohanes Paulus I digunakan sebagai nya moto Humilitas. Dalam karyanya terkenal Angelus 27 Agustus 1978 (disampaikan pada hari penuh pertama kepausannya) ia terkesan dunia dengan keramahan alami.

Kematian Mendadak[sunting | sunting sumber]

Makam Yohanes Paulus I di Grottoes Vatikan

Yohanes Paulus I ditemukan tewas duduk di tempat tidurnya sebelum fajar pada tanggal 29 September 1978, hanya 33 hari ke kepausannya. Vatikan melaporkan bahwa Paus 65 tahun kemungkinan besar meninggal malam sebelumnya karena serangan jantung. Telah menyatakan bahwa Vatikan mengubah beberapa rincian penemuan kematian untuk menghindari ketidaklayakan mungkin dalam bahwa ia ditemukan oleh Suster Vincenza, seorang biarawati. Pernyataan yang tidak konsisten yang dibuat berkaitan dengan yang menemukan tubuh Paus, saat ia ditemukan, dan apa kertas berada di tangannya. Isu-isu ini menyebabkan sejumlah teori konspirasi mengenai kematiannya. Vatikan belum menyelidiki klaim.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Paus Yohanes Paulus I adalah paus pertama untuk meninggalkan Kepausan Coronation, dan ia adalah Paus pertama yang memilih nama ganda ( John Paul) untuk nama kepausannya. Penggantinya, Kardinal Karol Wojtyla, memilih nama yang sama.

Inisiasi proses kanonisasi[sunting | sunting sumber]

Proses kanonisasi resmi dimulai pada tahun 1990 dengan petisi oleh 226 Brasil ian uskup, termasuk empat kardinal.

Pada tanggal 26 Agustus 2002, Uskup Vincenzo Savio mengumumkan dimulainya tahap awal untuk mengumpulkan dokumen dan kesaksian yang diperlukan untuk memulai proses kanonisasi. Pada tanggal 8 Juni 2003 Kongregasi Penggelaran Kudus memberikan persetujuan untuk pekerjaan. Pada 23 November, proses secara resmi dibuka di Basilika Katedral Belluno dengan Kardinal José Saraiva Martins yang bertanggung jawab.

Keuskupan penyelidikan kemudian disepakati pada 11 November 2006 di Belluno. Pada bulan Juni 2009, Vatikan mulai "Romawi" tahap proses beatifikasi untuk Yohanes Paulus I, menggambar atas kesaksian Giuseppe Denora di Altamura yang mengaku telah sembuh dari kanker. Sebuah penyelidikan resmi terhadap mukjizat dugaan sekarang sedang berjalan. Untuk Luciani menjadi dibeatifikasi, para peneliti harus menyatakan setidaknya satu keajaiban. Untuk kanonisasi harus ada keajaiban kedua, meskipun Paus memerintah dapat mengabaikan persyaratan ini sama sekali, seperti yang sering dilakukan dalam kasus paus dibeatifikasi.

Yohanes Paulus II pada pendahulunya[sunting | sunting sumber]

Kardinal Karol Wojtyla adalah terpilih Yohanes Paulus I penerus Paus pada Senin 16 Oktober, 1978. Keesokan harinya ia merayakan Misa bersama dengan Kardinal di Sistine Chapel. Setelah misa, ia menyampaikan pertamanya Urbi et Orbi (berkat tradisional) pesan, siaran di seluruh dunia melalui radio. Di dalamnya ia berjanji kesetiaan kepada Konsili Vatikan dan membayar upeti kepada pendahulunya:

"Apa yang bisa kita katakan Yohanes Paulus I? Tampaknya kita bahwa baru kemarin ia muncul dari perakitan kita ini mengenakan jubah kepausan-tidak ringan. Tapi apa kehangatan amal, nay, apa 'merupakan curahan love'-yang datang dari dirinya dalam beberapa hari pelayanannya dan yang dalam alamat terakhir Minggu di hadapan Angelus dia diinginkan akan menimpa dunia. Hal ini juga ditegaskan oleh instruksi yang bijaksana kepada umat yang hadir di khalayak publik pada iman, pengharapan dan kasih. "

Media[sunting | sunting sumber]

  • Pada tahun 2006, Italia Public Broadcasting Service, RAI, menghasilkan miniseri televisi tentang kehidupan Yohanes Paulus I, yang disebut Papa Luciani: Il sorriso di Dio (secara harfiah, "Paus Luciani: Senyum dari Tuhan "). Ini bintang komedian Italia Neri Marcorè dalam peran tituler.

Referensi[sunting | sunting sumber]


Didahului oleh:
Paulus VI
Paus
1978 - 1978
Diteruskan oleh:
Yohanes Paulus II