Etika dalam agama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Sebagian besar agama memiliki komponen etis, biasanya berasal dari wahyu supernatural yang diakui atau bimbingan. Menurut Simon Blackburn, "Bagi banyak orang, etika tidak hanya terikat dengan agama, tetapi benar-benar diselesaikan oleh itu. orang tersebut tidak perlu berpikir terlalu banyak tentang etika,. Karena ada kode otoritatif petunjuk, buku pegangan dari bagaimana untuk hidup."[1]

Etika, yang merupakan cabang utama filsafat, meliputi perilaku yang benar dan hidup yang baik. Hal ini secara signifikan lebih luas daripada konsepsi umum menganalisa yang benar dan salah.Aspek utama dari etika adalah "kehidupan yang baik", hidup layak atau kehidupan yang cukup memuaskan, yang dipegang oleh banyak filsuf dan menjadi lebih penting daripada perilaku moral tradisional.[2]

Beberapa orang menyatakan bahwa agama diperlukan untuk hidup secara etis. Blackburn menyatakan bahwa, ada orang-orang yang "akan mengatakan bahwa kita hanya dapat berkembang di bawah payung suatu tatanan sosial yang kuat, disemen oleh kepatuhan umum untuk tradisi agama tertentu".[3]

Etika agama Buddha[sunting | sunting sumber]

Etika dalam agama Buddha secara tradisional didasarkan pada perspektif Sang Buddha, atau makhluk lain yang mengikutinya. Petunjuk moral termasuk dalam kitab suci agama Buddha atau diturunkan melalui tradisi. Kebanyakan sarjana etika Buddha bergantung pada pemeriksaan kitab suci agama Buddha, dan penggunaan bukti antropologis dari masyarakat Buddhis tradisional, untuk membenarkan klaim tentang sifat etika Buddhis.[4]

Menurut agama Buddha tradisional, landasan etika Buddha bagi orang awam adalah Pancasila: tidak membunuh, mencuri, berbohong, pelecehan seksual, atau minuman keras. Dalam menjadi seorang Buddhis, atau menegaskan komitmen seseorang terhadap agama Buddha, orang awam didorong untuk bersumpah untuk menjauhkan diri dari tindakan-tindakan negatif. Rahib dan biarawati mengambil ratusan lebih sumpah (lihat vinaya).

Ketergantungan tunggal pada formula tradisional atau praktek, bagaimanapun, dapat dipertanyakan oleh Buddhis Barat yang perhatian yang utamanya adalah solusi praktis dari masalah-masalah moral yang kompleks dalam dunia modern. Untuk menemukan pendekatan yang dibenarkan untuk masalah tersebut mungkin perlu tidak hanya untuk menarik sila atau vinaya, tetapi untuk menggunakan ajaran Buddha yang lebih mendasar (seperti Jalan Tengah) untuk membantu interpretasi ajaran dan menemukan pembenaran lebih mendasar untuk kegunaan mereka yang relevan untuk semua pengalaman manusia. Pendekatan ini menghindari mendasarkan etika Buddhis hanya pada iman pencerahan Buddha atau tradisi Buddhis, dan memungkinkan lebih universal non-Buddha akses ke wawasan yang ditawarkan oleh etika Buddha.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Simon, Blackburn (2001). Ethics: A Very Short Introduction. Oxford: Oxford University Press. hlm. 9. ISBN 978-0-19-280442-6. 
  2. ^ Singer, P. (1993) Practical Ethics, 2nd edition (p.10), Cambridge: Cambridge University Press
  3. ^ Simon, Blackburn (2001). Ethics: A Very Short Introduction. Oxford: Oxford University Press. hlm. 90. ISBN 978-0-19-280442-6. 
  4. ^ Damien Keown The Nature of Buddhist Ethics Macmillan 1992; Peter Harvey An Introduction to Buddhist Ethics Cambridge University Press 2000
  5. ^ Robert Ellis A Buddhist theory of moral objectivity (Ph.D. thesis)