Luis Aragonés

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Luis Aragonés
Luis Aragones.jpg
Aragonés pada bulan Juli 2008
Informasi pribadi
Nama lengkap José Luis Aragonés Suárez
Tanggal lahir 28 Juli 1938
Tempat lahir Hortaleza, Madrid, Spanyol
Tanggal meninggal 1 Februari 2014 (umur 75)
Tempat meninggal Madrid, Spanyol
Posisi bermain Penyerang
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1957–1958 Getafe
1958–1960 Real Madrid
1958–1959 Recreativo Huelva (pinjaman)
1959–1960 Hércules (pinjaman)
1960 Úbeda (pinjaman)
1960 AD Plus Ultra (pinjaman)
1960–1961 Oviedo 13 (4)
1961–1964 Betis 86 (33)
1964–1974 Atlético Madrid 372 (172)
Tim nasional
1964–1972 Spanyol 11 (3)
Kepelatihan
1974–1980 Atlético Madrid
1981 Betis
1982–1987 Atlético Madrid
1987–1988 Barcelona
1990–1991 Espanyol
1991–1993 Atlético Madrid
1993–1995 Sevilla
1995–1997 Valencia
1997–1998 Betis
1999–2000 Oviedo
2000–2001 Mallorca
2001–2003 Atlético Madrid
2003–2004 Mallorca
2004–2008 Spanyol
2008–2009 Fenerbahçe
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik.

José Luis Aragonés Suárez (pengucapan bahasa Spanyol: [xoˈse ˈlwis aɾaɣoˈnes ˈswaɾeθ]; lahir 28 Juli 1938 – meninggal 1 Februari 2014 pada umur 75 tahun), biasanya disebut sebagai Luis Aragonés dan kadang-kadang hanya sebagai Luis, adalah seorang mantan pemain sepak bola Spanyol. Ia adalah pelatih tim nasional Spanyol yang memenangkan turnamen Euro 2008.

Aragonés menghabiskan sebagian besar kariernya sebagai pemain dan pelatih di Atlético Madrid. Dia adalah pemain yang menonjol dan kemudian pelatih tim Atlético yang sukses di akhir 1960-an dan awal 1970-an. Tim ini memenangkan La Liga empat kali, mencapai final Piala Champions Eropa 1973–74 dan memenangkan Piala Interkontinental. Antara tahun 1964 dan 1974 ia bermain dalam 265 pertandingan La Liga untuk Atlético dan mencetak 123 gol.

Aragones melatih klub Atlético pada empat kesempatan terpisah. Dia juga bermain untuk beberapa klub lain, termasuk Real Madrid, dan bermain 11 kali untuk Spanyol, mencetak tiga gol. Terlepas dari Atlético ia juga melatih tujuh klub La Liga lainnya serta tim nasional sepak bola Spanyol yang ia bawa meraih gelar Kejuaraan Eropa kedua mereka pada tahun 2008. Ia menjadi pelatih kepala klub Turki, Fenerbahce setelah Euro 2008, satu-satunya waktu yang ia melatih di luar negara asalnya, Spanyol. Dia meninggal dunia pada 1 Februari 2014 pada usia 75.[1]

Karier manajerial[sunting | sunting sumber]

Klub Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada musim pertamanya bertugas, Aragonés membawa Atlético sukses dalam dua leg pertandingan Piala Interkontinental 1974, di mana Atlético menjadi pemenang setelah mengalahkan juara Copa Libertadores, Independiente dari Argentina 2-1 secara agregat. Atlético selanjutnya meraih gelar Copa del Generalísimo dan La Liga masing-masing pada tahun 1976 dan 1977.

Setelah enam tahun bertugas di Atlético, Aragonés mengambil alih di Real Betis pada tahun 1981. Namun, waktunya di tim Andalusia ini sangat singkat dan ia kembali ke Stadion Vicente Calderón pada tahun 1982. Pada saat yang kedua kalinya di klub Atlético, ia hampir mendapat gelar ganda selama musim 1984–85, memenangi Copa del Rey dan finis sebagai runner-up di La Liga. Musim berikutnya, timnya mencapai final Piala Winners UEFA, di mana timnya kalah 3-0 atas Dynamo Kiev dari Uni Soviet.

Keberhasilan Aragonés membawanya ditunjuk sebagai manajer dari FC Barcelona pada tahun 1987, disana ia menghabiskan satu musim dan memenangkan Copa del Rey. Dia kemudian melatih klub yang sama-ama berbasis di Barcelona, RCD Espanyol sebelum kembali bergabung dengan Atlético untuk kesempatan ketiga, di mana ia memenangkan Copa del Rey yang keenam selama kariernya pada tahun 1992.

Setelah meninggalkan klub Atlético untuk ketiga kalinya pada tahun 1993, ia selanjutnya melatih Sevilla, Valencia, Real Betis, Real Oviedo dan Real Mallorca. Sukses terbesar selama periode ini adalah menempatkan Valencia di posisi runner-up La Liga musim 1995-1996.

Pada tahun 2001, Aragonés kembali melatih Atlético untuk keempat kalinya dan memimpin tim untuk promosi kembali ke Primera División sebagai juara Segunda División musim 2001-02. Dia meninggalkan klub untuk terakhir kalinya pada tahun 2003 dan tetap menjadi manajer paling sukses dengan memenangkan delapan piala.

Aragones menghabiskan musim 2003-04 bersama Mallorca sebelum ia ditawari pekerjaan melatih di tim nasional Spanyol setelah Iñaki Sáez dipecat karena gagal meloloskan tim dari babak penyisihan grup di Euro 2004.

Tim nasional sepak bola Spanyol[sunting | sunting sumber]

Ketika mengambil alih tim nasional, Aragonés membuat perubahan pada tim, menjatuhkan pemain berpengalaman seperti Michel Salgado dan Raúl González. Dia juga memperkenalkan Tiki-taka, sistem umpan pendek yang kemudian juga akan diidentifikasi dengan gaya bermain dari FC Barcelona.[2] Spanyol tidak terkalahkan dalam kualifikasi untuk Piala Dunia FIFA 2006 di bawah Aragonés, tetapi finis sebagai runner-up grup dibawah Serbia dan Montenegro,[3] dan dengan demikian diadakan laga play-off melawan Slowakia untuk mengamankan tempat mereka. Spanyol memenangkan play-off dengan agregat 6-2,[4] dengan Luis García mencetak hat-trick dalam kemenangan di leg pertama 5-1.[5] Pada putaran final, Spanyol memenangkan semua tiga pertandingan grup sebelum menghadapi Perancis pada Putaran Kedua. Setelah memimpin melalui David Villa, mereka kalah 3-1 setelah gol dari Franck Ribéry, Patrick Vieira dan Zinedine Zidane.[6]

Aragonés kemudian memimpin kampanye kemenangan Spanyol di Euro 2008, mengalahkan Jerman 1-0 di final lewat gol semata wayang dari Fernando Torres.[7] Aragonés memiliki ketakutan takhayul terhadap warna kuning, dan menyebut perubahan kostum Spanyol untuk laga semifinal melawan Rusia sebagai "mustard" dan bukan "kuning".[8]

Gaya bermain Tiki-taka dipertahankan oleh penggantinya, Vicente del Bosque, yang memimpin Spanyol untuk kemenangan pada turnamen selanjutnya.[2]

Fenerbahçe[sunting | sunting sumber]

Setelah menyangkal sebuah pendekatan pada akhir Juni,[9] Aragonés menggantikan Zico sebagai manajer klub Liga Super Turki, Fenerbahçe pada 5 Juli 2008. Dia menandatangani kontrak dua tahun dan menyatakan keinginannya untuk memenangkan gelar liga di musim pertamanya.[10] Namun, klub finis di posisi keempat, dan dia diberhentikan pada 2 Juni 2009 setelah musim berakhir.[11]

Meninggal[sunting | sunting sumber]

Aragonés meninggal pada 1 Februari 2014 di sebuah rumah sakit di Madrid. Federasi Sepak Bola Spanyol merilis sebuah pernyataan tentang "kesedihan dan shock" pada saat kematian orang yang menjadi pelatih di "awal era yang paling mulia dari keberhasilan di panggung dunia".[12] Diego Simeone, manajer Atlético Madrid, berbicara pada hari kematian Aragonés, "dari sini saya ingin mengirim pesan yang sangat kuat untuk keluarganya. Semua orang di Atlético tersakiti karena kehilangan bagian penting dari klub dan sepak bola Spanyol".[13]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Sebagai pemain[sunting | sunting sumber]

Sebagai manajer[sunting | sunting sumber]

Individu[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]