Xavi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Xavi
Xavi Euro 2012 vs France 02.jpg
Informasi pribadi
Nama lengkap Xavier Hernández i Creus
Tanggal lahir 25 Januari 1980 (umur 34)
Tempat lahir Terrassa, Barcelona, Spanyol
Tinggi 1.70 m (5 ft 7 in)[1]
Posisi bermain Gelandang
Informasi klub
Klub saat ini Barcelona
Nomor 6
Karier junior
1991–1997 Barcelona
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1997–2000 Barcelona B 61 (4)
1998– Barcelona 457 (55)
Tim nasional
1997 Spanyol U-17 10 (2)
1997–1998 Spanyol U-18 10 (0)
1999 Spanyol U-20 6 (2)
1998–2001 Spanyol U-21 25 (7)
2000 Spanyol U-23 6 (2)
2000– Spanyol 130 (13)
2000– Katalonia 10 (2)
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik dan akurat per 15 Desember 2013.

‡ Penampilan dan gol di tim nasional
akurat per 11 Oktober 2013 (UTC)

Xavier "Xavi" Hernández i Creus (lahir di Terrassa, Spanyol, 25 Januari 1980; umur 34 tahun) adalah pemain sepak bola Spanyol yang bermain untuk FC Barcelona dan tim nasional Spanyol. Berposisi sebagai gelandang.

Xavi datang melalui La Masia, akademi muda Barcelona, pada usia 11. Dia membuat debut pertama timnya melawan RCD Mallorca pada tanggal 18 Agustus 1998. Sejak itu dia telah memainkan 673 pertandingan, mencetak 82 gol dan membuat lebih dari 180 assist untuk lebih dari 50 pemain. Xavi adalah pemain pertama dalam sejarah klub FC Barcelona yang bermain 150 pertandingan timnas internasional.[2] Ia dianggap sebagai salah satu gelandang terbaik sepanjang masa, dan playmaker terbaik dari generasinya. [3][4][5][6]

Dia berhasil membawa tim nasional Spanyol menjuarai Piala Eropa 2008 dan Piala Dunia FIFA 2010. Xavi juga mendapat gelar pemain terbaik dalam kejuaraan Piala Eropa 2008. Xavi juga mengantarkan Spanyol Juara di Pentas Sepak Bola Eropa Kejuaraan Sepak Bola Eropa UEFA 2012.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Lahir di Terrassa, Barcelona, [1] Xavi adalah produk dari akademi pemain muda Barcelona, La Masia. Dan berada di Camp Nou sejak usia 11 tahun. Dia mengawali karier lewat akademi muda dan tim cadangan. Dan merupakan anggota kunci Jordi Gonzalvo di tim FC Barcelona B yang memenangkan liga untuk promosi ke Divisi II.

Karier klub[sunting | sunting sumber]

1998-2004[sunting | sunting sumber]

Kemajuannya melalui tim muda membuatnya mendapatkan panggilan untuk penampilan di tim sebagai cadangan pertama dalam pertandingan persahabatan melawan Southampton pada 12 Mei 1998 [7] dan ia membuat debut kompetitif pada tanggal 18 Agustus 1998 di final Piala Super, di mana ia mencetak gol melawan RCD Mallorca. Debut di La Liga datang saat melawan Valencia CF pada tanggal 3 Oktober 1998 dalam kemenangan 3-1 untuk Barcelona. Awalnya menampilkan beberapa kali untuk tim cadangan dan tim senior, Xavi mencetak satu-satunya gol dalam kemenangan 1-0 atas Real Valladolid ketika Barcelona bertanding untuk yang ke-10 di liga. Berkelanjutan, kinerja yang mengesankan membawanya menjadi anggota kunci dari tim yang memenangkan gelar Louis van Gaal. Xavi menyelesaikan musim debutnya dengan 26 pertandingan yang dimainkan dan memenangkan Liga Spanyol. Dia juga masuk dalam 1999 La Liga Breakthrough Player of the Year.

Xavi menjadi playmaker utama Barcelona setelah cederanya Pep Guardiola di musim 1999-00.

Dalam tahun-tahun musim 2001-03, FC Barcelona berada di ambang kebangkrutan dan berjuang untuk menjaga tempat dalam kasta elit Liga Spanyol. Dengan generasi yang dimiliki seperti Cocu, Rivaldo, Kluivert dan rekan mudanya Puyol, Xavi menjadi salah satu pemain yang mendominasi permainan. Bermain di lini tengah, tapi dengan peran yang lebih defensif, Xavi membuat 20 assist dan mencetak 7 gol dalam dua musim. Pada tanggal 16 Maret 2002 Xavi mencetak gol pertamanya di El Clasico.

2004-08[sunting | sunting sumber]

Xavi saat pemanasan untuk klub Barcelona

Dia dinobatkan sebagai wakil kapten di musim 2004-05 dan membantu tim Catalan itu untuk memenangkan Liga Spanyol dan Piala Super Spanyol.

Xavi masuk dalam La Liga Spanyol Player of the Year pada tahun 2005.

Pada musim 2005-06, Xavi mendapat cedera robek ligamen di lutut kirinya saat sesi latihan, ia absen selama empat bulan, kehilangan banyak bagian dari musim ini, tapi kembali pada bulan April dan berada di bangku cadangan ketika masa akhir UEFA Champions League 2006. Ia juga memenangkan Liga Spanyol dan Piala Super Spanyol lagi.

2008-09[sunting | sunting sumber]

Dia adalah bagian utama dari treble winner Barcelona dan mencetak gol ke-4 dalam kemenangan di final Copa del Rey 2008-09 melawan Athletic Bilbao 4-1, dengan tendangan bebas. Di La Liga , di antara banyak pertandingan, salah satu yang paling signifikan adalah kemenangan 6-2 di laga El Clásico vs Real Madrid pada tanggal 2 Mei. Ia membantu 4 dari 6 gol ( sekali untuk Puyol , sekali untuk Henry dan dua kali untuk Messi ). Akhirnya, Xavi membantu Barcelona memenangkan Final Liga Champions 2009 melawan Manchester United, yang berakhir dengan skor 2-0, membantu gol kedua dengan melewatkan bola ke sundulan Lionel Messi di menit 69. Xavi terpilih sebagai "Gelandang terbaik UEFA Champions League" untuk kontribusinya selama memenangkan UEFA Champions League 2008-09 untuk Barcelona.[8] Xavi pemberi assist tertinggi di La Liga dengan 20 assist.[9] Ia juga tertinggi dalam memberi assist pemain dalam Liga Champions dengan perolehan 7 assist. Xavi mengoleksi 29 assist secara keseluruhan di musim itu.[rujukan?]

Xavi berada di bawah kontrak untuk Barca hingga 2014 setelah memperpanjang kontraknya selama musim 2008-09. Kontrak baru akan membuat dia sebagai salah satu penerima gaji klub terbesar, dan memberikan hak dia untuk € 7.500.000 per tahun.[rujukan?]

2009-10[sunting | sunting sumber]

Selama musim 2009-10, wartawan mencatat kontribusi Xavi ke sisi Barcelona (moneter). Sebagai contoh:

"Cukup hanya gelandang terbaik dari era modern. Kelas dunia selama beberapa tahun ini, itu adalah tiga musim terakhir ini khususnya di mana pemain berusia 30 tahun ini tidak tersentuh kehebatannya. Passing Xavi lebih diatas dari Michel Platini, ia menciptakan gol yang tak terhitung jumlahnya dengan jenius melalui bola sementara hampir tidak pernah melepaskan possesion bola."[10]

Pada musim 2009-10, Xavi sedang berada di puncak klasemen assist dan disediakan baik membantu dalam hilangnya 2-0 Barcelona melawan Real Madrid di Santiago Bernabeu. Dia diakui sebagai 2 pemain terbaik dari Barcelona dalam voting musim ini selama Barcelona memenangkan gelar liga dengan rekor 99 poin.[rujukan?] Pada tanggal 3 Juni 2010, surat kabar yang berpusat di Madrid Marca menempatkan Xavi di tempat ketiga di Trofeo tahunan Alfredo di Stefano. Penghargaan untuk pemain terbaik di La Liga, di belakang Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo.[11]

2010-11[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 Juni 2010, Xavi menandatangani kontrak 4 tahun baru dengan klub, yang dapat secara otomatis diperpanjang sampai dengan 30 Juni 2016 berdasarkan jumlah permainan yang dimainkan.[12] Pada tanggal 29 November dia mencetak gol ketiga melawan saingan berat mereka Real Madrid dalam kemenangan kandang 5-0. Pada tanggal 18 Desember ia mencetak gol lagi melawan RCD Espanyol dalam kemenangan 1-5 . Di Liga Champions, Xavi mencetak gol berharga saat melawan klub Inggris Arsenal di pertandingan kandang Liga Champions yang membuat Barcelona melaju ke perempat final dengan dibantu dengan rekan setimnya seperti David Villa.

Dia adalah salah satu dari tiga finalis untuk FIFA Ballon d'Or 2010, bersama rekan di Barcelona Lionel Messi dan Andrés Iniesta. Dia finish ketiga di belakang suara Messi dan Iniesta.[13][14] Ia kalah tipis dengan Messi untuk memenangkan Player of the Year penunjukanan dari World Soccer Magazine.

Xavi bermain untuk Barcelona di 2012

Pada tanggal 2 Januari 2011, dalam pertandingan liga melawan Levante UD , Xavi membuat penampilan 549 untuk klub di semua kompetisi , menyamai rekor yang dipegang oleh Migueli. Setelah pertandingan ini Xavi adalah pemain dengan penampilan terbanyak dengan Barcelona sepanjang masa .[15]

2011-12[sunting | sunting sumber]

Xavi memulai musim 2011-12 dan mencetak gol dengan baik dan tampaknya tumbuh dalam pengaruhnya tim meskipun kembalinya lama diantisipasi dari Cesc Fàbregas dan pemain promosi Thiago Alcântara untuk menciptakan persaingan tambahan bagi tempatnya di lini tengah Barca yang bertabur bintang.

Pada tanggal 18 Desember, di final Piala Dunia Antarklub (4-0 melawan Santos), Xavi mencetak gol dan membuat kemenagan sempurna saat memberi assit untuk Lionel Messi, setelah bola sedikit di belakangnya, Xavi membawa bola ke bawah dengan kaki terkokang, secara efektif menggunakan pergelangan kakinya untuk mengontrolnya, sebelum mengalir lulus melalui Messi, yang kemudian mencetak gol pertama.

Xavi mencetak gol kemenangan dalam pertandingan Grup H melawan Milan, pertandingan penting untuk kemajuan Barcelona di Liga Champions.

2012–13[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Desember 2012, diumumkan bahwa Barcelona memperbaharui kontrak Xavi, memperpanjang sampai dengan 30 Juni 2016. [16] Xavi mencetak gol vs Real Madrid dalam pertandingan yang dimenangkan Barcelona 3-1. Xavi masuk dalam satu formasi tahunan yang diwakili oleh FIFA.

Karier internasional[sunting | sunting sumber]

Kemampuan Xavi di lapangan sepakbola telah membuatnya memimpin tim untuk berbagai ajang dan menempatkannya di antara pemain yang paling terhormat sepanjang masa. Playmaker ini telah memenangkan gelar internasional utama dengan Spanyol.

Ia bermain untuk negaranya di Olimpiade 2000, Piala Dunia FIFA 2002, UEFA Euro 2004, Piala Dunia FIFA 2006, UEFA Euro 2008, Piala Konfederasi FIFA 2009, Piala Dunia FIFA 2010, UEFA Euro 2012, dan 2013 Piala Konfederasi FIFA.

Gaya bermain[sunting | sunting sumber]

Klaim bahwa Xavi adalah salah satu gelandang tengah terbaik dari generasinya dan mungkin sepanjang masa [3][4] mengandalkan sebagian besar pada kemampuannya untuk menemukan dan mengeksploitasi ruang. Saat ia berkata: "Itulah yang saya lakukan, mencari ruang sepanjang hari aku selalu mencari"[17] Xavi secara abnormal memiliki visi yang baik, menentukan akurat passing dan kontrol bola kelas dunia memungkinkan dia untuk mendikte aliran bermain dan menguasai bola. Kemampuannya untuk sepenuhnya mengendalikan jalannya pertandingan dimana dia mendapat julukan, "The Puppet Master".[18][19]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 13 Juli 2013, Xavi mengikat janji pernikahan dengan pacarnya, Núria Cunillera, di Convent de Blanes di Girona, Catalonia. Sekitar 180 dari pasangan keluarga dekat dan teman-teman hadir dalam upacara pernikahan. Núria adalah seorang jurnalis fashion dan telah menjadi kekasih Xavi sejak sebelum Kejuaraan Eropa 2012. Pasangan ini dikenal untuk privasi dan kebijaksanaan mereka, dengan tidak ada spekulasi tentang rencana mereka dilaporkan oleh pers sebelum pengumuman yang mereka umumkan. Mereka akan menghabiskan bulan madu mereka di pulau-pulau mewah populer Seychelles, sebelum Xavi menjalani pelatihan pra-musim pada tanggal 29 Juli.[20]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Barcelona[sunting | sunting sumber]

Spanyol[sunting | sunting sumber]

  • Piala Dunia FIFA: 2010
  • UEFA European Football Championship: 2008
  • FIFA World Youth Championship: 1999
  • Summer Olympics: Silver medal 2000
  • FIFA Confederations Cup: Third-place 2009

Individual[sunting | sunting sumber]

  • FIFA Ballon d'Or Tempat ketiga: 2010, 2011
  • Ballon d'Or Tempat ketiga: 2009
  • FIFA World Player of the Year Third place: 2009
  • UEFA Best Player in Europe Award Second place: 2011
  • World Soccer Player of the Year: 2010
  • UEFA Champions League Midfielder of the Year: 2008–09
  • IFFHS World's Best Playmaker: 2008, 2009, 2010, 2011
  • La Liga Breakthrough Player of the Year: 1999
  • La Liga Spanish Player of the Year: 2005
  • La Liga Midfielder of the Year: 2009, 2011
  • Trofeo Alfredo Di Stéfano Second place: 2010
  • UEFA Euro Player of the Tournament: 2008
  • UEFA Euro Team of the Tournament: 2008
  • FIFA World Cup All-Star Team: 2010
  • FIFA/FIFPro World XI: 2008, 2009, 2010, 2011
  • UEFA Team of the Year: 2008, 2009, 2010, 2011
  • ESM Team of the Year: 2008–09, 2010–11
  • UEFA Champions League Final Man of the Match: 2009
  • FIFA Club World Cup Bronze Ball: 2009
  • FIFA Club World Cup Silver Ball: 2011

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Xavier Hernández Creus". FC Barcelona. Diakses 2009-5-19. 
  2. ^ "Xavi, 150 international games with Barça". fcbarcelona.com. 23 October 2012. Diakses 23 October 2012. 
  3. ^ a b http://www.goal.com/en-gb/news/3277/la-liga/2010/11/30/2238990/is-barcelona-star-xavi-the-best-centre-midfielder-of-all
  4. ^ a b http://www.goal.com/en/news/1717/editorial/2009/05/28/1291105/cl-special-xavi-the-best-centre-midfielder-in-the-world-the
  5. ^ "Does Xavi have the edge over his gifted team-mate Andrés Iniesta?". 
  6. ^ http://espnfc.com/player/_/id/12907/xavi-hern%C3%A1ndez-creus?cc=4716
  7. ^ "http://www.webdelcule.com/partidos/pa1997-98.html". Diakses 19 March 2012. 
  8. ^ http://www.uefa.com/memberassociations/news/newsid=1639472.html
  9. ^ http://espnfc.com/stats/assists/_/league/esp.1/year/2008/spanish-primera-division?cc=3888
  10. ^ Garganese, Carlo (19 April 2010). "Inter-Barcelona All Time Greatest XI". Goal.com. Diakses 19 April 2010. 
  11. ^ "Barcelona Star Lionel Messi Wins The Trofeo Alfredo Di Stefano". Goal.com. 3 June 2010. Diakses 15 June 2010. 
  12. ^ "Xavi extends deal until 2016". FC Barcelona. 9 June 2010. Diakses 27 June 2010. 
  13. ^ "Lionel Messi, Xavi and Andrés Iniesta shortlisted for Ballon d'Or". The Guardian. 6 December 2010. Diakses 13 December 2010. 
  14. ^ http://www.fifa.com/ballondor/fifaballondor/player=229397/index.html
  15. ^ "Xavi: "I feel privileged"". FC Barcelona. 2 January 2011. Diakses 2 January 2011. 
  16. ^ "Barça has renewed the contracts of Carles Puyol, Xavi Hernández and Leo Messi". FC Barcelona Official Website. 18 December 2012. Diakses 8 January 2013. 
  17. ^ Lowe, Sid (10 February 2011). "I'm a romantic, says Xavi, heartbeat of Barcelona and Spain". The Guardian. Diakses 14 December 2011. 
  18. ^ [1]
  19. ^ [2]
  20. ^ "Xavi gets married to Núria Cunillera". inside World Soccer. 14 July 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]