Karmelit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Order of the Brothers of the Blessed Virgin Mary of Mount Carmel
Coat of arms of the Carmelite order (simple).svg
Singkatan Order of Carmelites (O.Carm.)
Slogan Zelo zelatus sum pro domino deo exercituum (I am filled with jealous zeal for the Lord God of Hosts)
Pembentukan Late 12th century
Jenis Catholic religious order
Kantor pusat Via Giovanni Lanza,
Rome, Italia
Prior General Most Rev. Fr. Fernando Millán Romeral
Situs web www.ocarm.org

Ordo Karmelit atau Ordo Bunda Kami dari Gunung Karmel (bahasa Latin:Ordo fratrum Beatæ Virginis Mariæ de monte Carmelo) adalah salah satu ordo keagamaan Katolik dari Katolik Roma yang didirikan pada abad ke-12 oleh para rohaniwan di gunung Karmel. Para rohaniwan dari ordo ini menyandang nama O.Carm di belakang nama mereka.

Di Indonesia, salah satu gereja yang didirikan oleh ordo ini antara lain adalah gereja Maria Bunda Karmel dari paroki Tomang. Saat ini dipimpin oleh pastor kepala Heribertus Supriyadi, O.Carm.

Carmelite friars.
Carmelite nuns.

O.Carm (dari bhs Latin: Ordo Fratrum Ordinis Beatissimae Maria Virginis de Monte Carmelo, harfiah berarti tarekat Saudara-saudara untuk Santa Perawan Maria dari Gunung Karmel, disingkat Ordo Karmel) mula-mula mengadakan kontak dengan Indonesia pada tahun 1511 ketika dua anggota mereka, Dionisius dan Redemptus, ikut serta dalam suatu kelompok dagang Portugis mengunjungi Aceh dari Malaka. Keduanya tewas dibunuh dan Gereja menyatakan mereka sebagai martir dan diperingati setiap 29 November. Ordo Karmel masuk dan bekerja di Indonesia utamanya pada tahun 1923 atas undangan resmi Propaganda Fide (Vatikan) karena desakan Serikat Yesus (SJ) yang kewalahan menangani karya misi di wilayah Vikariat Apostolik Batavia. Kepada mereka kemudian diserahkan wilayah misi Malang (dengan konsentrasi umat pada waktu itu di Pasuruan, Lawang, Malang, Jatiroto), yang kemudian mereka kembangkan sampai menjadi Keuskupan Malang. Kini mereka hadir dan berkarya di keuskupan-keuskupan Malang, Medan, Ende, Jakarta.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bermula dari sekelompok pertapa yang meneladan nabi Elia di Gunung Karmel, Palestina, sekitar tahun 1154. Berkembang di Eropa dan mendirikan biara-biara baru. Aturan hidup membiara ditetapkan oleh St Albertus dari Yerusalem (1209). Mengalami kemerosotan pada abad ke-14 dan 15. Diperbarui oleh St Yohanes dari Salib (kelompok rahib pria) dan St Teresia Avila (kelompok wanita rubiah) pada abad ke-16 dengan semangat kontemplatif baru. Pada akhir abad itu mengalami pemisahan dua kelompok: Karmelit berkasut (O.Carm) yang relatif bergiat secara aktif dengan menerapkan aturan yang lebih terbuka, dan Karmelit tak berkasut (OCD) dengan aturan kontemplatif ketat. Ordo Karmel membentuk 23 provinsi di dunia, di antaranya adalah Provinsi Indonesia (didirikan sebagai komisariat tahun 1960, dan menjadi provinsi penuh tahun 1967). Uskup Malang, Mgr FX Hadisoemarto O.Carm pernah menjadi ketua Majelis Agung Waligereja Indonesia (MAWI, sekarang KWI) selama dua periode berturut-turut.

Spiritualitas[sunting | sunting sumber]

  • (1) Mengikuti jejak Kristus sebagai para saudara St Perawan Maria yang bersama-sama dipanggil Roh Kudus;
  • (2) hidup di hadirat Allah seperti (nabi) Elia
  • (3) melayani kebutuhan Gereja dan sesama dengan penuh kasih.

Karya[sunting | sunting sumber]

  • Pastoral

Pelayanan pastoral, terutama di Keuskupan Malang (sejak 1923), kini dengan dua paroki utama: Hati Kudus Yesus (Kayutangan) Malang, dan kota Jember. Di Keuskupan Agung Medan (sejak 1965), terutama di paroki-paroki Sidikalang, Parongil, Tigalingga, Sumbul (di kabupaten Dairi) dan paroki Pasar Merah di kota Medan. Di Keuskupan Agung Ende (sejak 1968): paroki Salib Suci Mauloo, yang kemudian dikembangkan membentuk paroki baru, Nuaria. Di Keuskupan Agung Jakarta (sejak 1972), di paroki Maria Bunda Karmel (Tomang) dan paroki Maria Kusuma Karmel (Meruya).

  • Pendidikan

Pelayanan pendidikan, terutama di Keuskupan Malang, dengan mendirikan Yayasan Karmel yang mengelola sekolah dari Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah Atas. Yayasan Karmel kemudian diserahkan kepada Uskup Malang. Ordo Karmel mempertahankan SMU St Albertus di Jalan Dempo, Malang, dan SMU St Paulus di Jember.

  • Panggilan

Dalam bidang panggilan, Ordo Karmel membuka Seminari Menengah Marianum (1948) di Lawang, novisiat (1947), Rumah Studi Regina Apostolorum di Batu (1951), Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi (STFT) Widya Sasana Malang (bersama CM) pada tahun 1970.

Ordo Karmel Dunia[sunting | sunting sumber]

Menurut statistik tahun 2010, pada tahun 2009 ada 1968 anggota O.Carm di seluruh dunia, 1337 di antaranya adalah imam. Mereka melakukan karya pastoral di 346 paroki. Terdapat 12 anggota O.Carm yang menerima tahbisan Uskup dan masih hidup. Dua di antaranya dari Indonesia (Mgr. FX Hadisoemarta O.Carm dan Mgr HJS Pandayaputra O.Carm).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Provinsial Karmel Indonesia (1993), 70 Tahun Karmel Indonesia, 1923-1993

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]