Bretislav I dari Bohemia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bretislaus I dari Bohemia menculik calon istrinya Judith dari Schweinfurt dari sebuah biara.
Dari Riwayat Dalimil.

Bretislaus I (Bahasa Ceska: Břetislav) (lahir antara tahun 1002/1005, wafat 10 Januari 1055), dikenal sebagai Malaikat pelindung Bohemia, dari istana Dinasti Přemyslid, merupakan seorang adipati Bohemia yang memerintah dari tahun 1035 sampai kematiannya.

Bretislaus merupakan putra adipati Oldrich dan calon istrinya Božena. Pada tahun 1019, di Schweinfurt, ia menculik calon istrinya Judith dari Schweinfurt (Jitka), putri seorang jutawan dari Bayern, Margrave Henry dari Schweinfurt, Nordgau.

Selama pemerintahan ayahnya, pada tahun 1029, ia merebut kembali Moravia dari Polandia. Di sekitar tahun 1031 Bretislaus menyerang Hongaria dengan upaya untuk menghindari perkembangannya di bawah raja Stephen. Partisi Bohemia antara Oldřich dan saudaranya Jaromir pada tahun 1034 kemungkinan adalah alasan mengapa Bretislaus melarikan diri ke perbatasan Bohemia hanya untuk kembali untuk mengambil tahta setelah Jaromir mengabdikasikan dirinya.

Tahun 1035 Bretislaus membantu Kaisar Konrad II di dalam perangnya melawan Lusatia. Di dalam tahun 1039 ia menyerang Polandia Besar dan Kecil, menangkap Poznan dan memecat Gniezno, membawa pusaka Santo Adelbertus kembali dengannya. Dalam perjalanan kembali ia menguasai bagian dari Silesia termasuk Wrocław. Tujuan utamanya adalah untuk mendirikan sebuah keuskupan agung di Praha dan membangun sebuah negara yang besar yang hanya tunduk kepada Kekaisaran Romawi Suci. Pada tahun 1040 Raja Jerman Henry III menyerang Bohemia namun terpaksa mundur setelah ia kalah perang di Brudek. Akan tetapi, pada tahun berikutnya Henry III menyerang kembali, mengelilingi pertahanan perbatasan dan mengepung Bretislaus di Praha. Didesak oleh pemberontakan di antara para bangsawannya sendiri dan dikhianati oleh uskupnya, Bretislaus harus melepaskan seluruh penaklukannya yang disimpan untuk Moravia.

Pada tahun 1047, Kaisar Henry III menegosiasikan sebuah perjanjian damai antara Bretislaus dan Polandia. Perjanjian tersebut bekerja demi Bretislaus karena pemimpin Polandia bersumpah tidak akan pernah lagi menyerang Bohemia sebagai ganti dari subsidi tahunan ke Gniezno. Pada tahun 1054 Bretislaus menerbitkan Hukum Senioritas yang terkenal. Untuk pertama kalinya tindakan ini dinyatakan bahwa Bohemia dan Moravia akan diserahkan secara langsung melalui garis keturunan senior dari Dinasti Přemyslid. Anggota-anggota yang lebih muda dari dinasti tersebut diijinkan untuk memerintah di Moravia, namun hanya atas kebijakan Adipati.

Bretislaus merupakan pengarang dari dekrit yang berkenaan dengan peraturan Kristenisasi, termasuk suatu larangan atas poligami atau berdagang pada hari raya.

Bretislaus wafat di Chrudim pada tahun 1055 selama persiapannya untuk invasi lainnya ke Hongaria dan digantikan oleh putranya Spytihnev II.

Pada tahun 1030 ia menikahi Judith yang disebutkan di atas. Sebelum ia meninggal, Bretislaus mengorganisasikan masalah suksesinya. Putra tertuanya, Spytihnev, menjadi pewarisnya sebagai adipati Bohemia dengan kontrol atas wilayah tersebut. Moravia diletakkan di atas mahkota Bohemia, namun dibagikan di antara ketiga putranya yang lebih muda Olomouc diserahkan kepada Vratislaus, Znojmo diserahkan kepada Konrad, dan Brno diserahkan kepada Otto. Putra bungsunya, Jaromir, memasuki gereja dan menjadi uskup di Praha.

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Oldrich
Adipati Bohemia
1035–1055
Diteruskan oleh:
Spytihnev II