Zhao Feiyan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Zhao Feiyan
Empress Zhao Feiyan.jpg
Permaisuri Dinasti Han Barat
Berkuasa16–7 SM
Lahir45 SM
Wafat1 SM (usia 44)
Nama anumerta
Permaisuri Xiaocheng 孝成皇后
PasanganKaisar Cheng dari Han

Zhao Feiyan (Hanzi: 趙飛燕, 45 SM – 1 SM),[1] secara resmi Ratu Xiaocheng (孝成皇后), merupakan seorang permaisuri pada masa Dinasti Han. Suaminya adalah Kaisar Cheng.[2] Dia dikenal dalam pola pikir populer Tiongkok lebih karena kecantikannya daripada untuk intrik istana bahwa dia dan saudara perempuannya, Permaisuri yang juga cantik Zhao Hede terlibat, tetapi tidak seperti kebanyakan wanita cantik yang paling terkenal dalam sejarah Tiongkok (seperti Empat wanita cantik), dia sering difitnah oleh saudara perempuannya sendiri. Dia sering dibandingkan dan dikontraskan dengan Yang Guifei, selir cantik Kaisar Xuanzong dari dinasti Tang, karena dia dikenal karena bentuk tubuhnya yang ramping sementara Yang dikenal karena tubuhnya yang sintal. Hal ini menyebabkan idiom Cina huanfei yanshou (環肥燕瘦, secara harfiah "yang berisi Huan, yang ramping Fei"), yang menggambarkan berbagai jenis kecantikan, kemudian juga digunakan sebagai ekspresi figuratif pada gaya sastra yang dapat berupa verbose atau sparse tetapi keduanya sama-sama efektif.[3]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Tanggal lahir sebenarnya dari Zhao Feiyan tidak diketahui tetapi diperkirakan menjadi 45 SM. Menurut catatan sejarah, nama pribadinya mungkin adalah Yi Zhu (宜主). Menurut catatan sejarah, dia adalah putri dari dua keturunan pelayan pangeran atau putri kekaisaran. Catatan itu mengatakan bahwa ketika dia lahir, orang tuanya sangat miskin sehingga mereka meninggalkannya, tetapi mereka melihat bahwa dia masih hidup setelah tiga hari, jadi mereka membawanya kembali dan membesarkannya. Setelah ayahandanya meninggal, ia dan saudarinya diangkat oleh pelayan rumah tangga keluarga kaya.[4] Ayah angkat mereka bernama Zhao Lin (趙臨) dan mereka mengambil nama marganya.

Ketika ia tumbuh dewasa, ia ditugasi ke rumah tangga Putri Yang'a (陽阿公主), saudari Kaisar Cheng. Dia menjadi seorang gadis penari di sana, dan ia menerima nama Feiyan (secara harfiah, terbang melayang) karena dia sangat langsing dan sangat lincah dalam menari sehingga dia seperti terbang burung layang-layang.

Permaisuri untuk Cheng[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar tahun 19 SM, Kaisar Cheng mengunjungi Putri Yang'a ketika dia melihatnya dan saudarinya Hede, dan menjadi terpikat dengan mereka. Ia mengirim keduanya ke istana, dan mereka menjadi favorit di dalam harem kekaisaran, dan mereka merebut kasih sayang dari Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban. Pada tahun 18 SM, mereka dituduh menggunakan sihir oleh Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban; Permaisuri Xu digulingkan, dan sementara Permaisuri Ban berhasil memohon kasusnya, dia tidak ingin kembali ke lingkungan yang sama dan sebagai gantinya menjadi seorang dayang Janda Permaisuri Wang. Zhao bersaudari sekarang mendominasi istana.[5]

Kaisar Cheng ingin menjadikan Feiyan sebagai permaisuri baru, tetapi Janda Permaisuri Wang mengeluh tentang status kelahirannya yang rendah dan pekerjaan sebelumnya sebagai seorang gadis penari. Pada tahun 16 SM, ia akhirnya menyerah pada keinginan putranya, dan dalam persiapan, Kaisar Cheng pertama-tama mengangkat ayahanda Feiyan, Zhao Lin sebagai Markis Chengyang, sehingga dia tidak lagi dilihat sebagai berasal dari kelahiran rendah. Di musim panas tahun itu, ia diangkat menjadi permaisuri.

Ratu[sunting | sunting sumber]

Gambar dipindai dari 《歷朝名媛詩詞》

Setelah Feiyan diangkat menjadi permaisuri, ia mulai kehilangan dukungan dari Kaisar Cheng, sementara saudara perempuannya Ia menerima kasih sayang yang hampir eksklusif dari Kaisar Cheng, sedangkan bersaudari itu awalnya saling iri satu sama lain, mereka kemudian berdamai, dan terus mendominasi istana bersama. Namun, tak satu pun dari mereka yang bisa menjadi pewaris kekaisaran—sesuatu yang sangat mengganggu Kaisar Cheng (yang sebelumnya disukai Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban juga tidak memiliki anak, dan tidak ada istri lain yang diketahui memiliki anak). Diduga bahwa Ratu Zhao, dengan saudara perempuannya yang melindunginya, sering melakukan tindakan perzinahan dengan laki-laki yang diketahui telah menjadi ayah dari banyak anak, dengan harapan untuk hamil.

Ratu Zhao dan saudarinya Hede juga akan dituduh terlibat dalam sesuatu yang lebih jahat di sekitar periode ini. Didasarkan laporan investigasi yang kemudian ditulis pada tahun 6 SM (setelah kematian Kaisar Cheng), Kaisar Cheng memiliki dua orang putra—yang lahir dari Permaisuri Cao pada tahun 12 SM dan yang satu lahir dari Permaisuri Xu (kerabat Permaisuri Xu yang digulingkan) pada tahun 11 SM. Namun, kedua anak tersebut dibunuh pada masa bayi mereka dengan perintah Permaisuri Zhao Hede, dengan setidaknya perjanjian diam-diam dari Kaisar Cheng; Permaisuri Cao dipaksa untuk bunuh diri setelah putranya dibunuh. Laporan itu lebih lanjut menuduh bahwa Zhao bersaudari terlibat dalam banyak taktik, seperti aborsi paksa, pembunuhan, dan keracunan, untuk memastikan bahwa tidak ada selir lain yang akan menanggung pewaris kekaisaran.

Pada tahun 9 SM, masih tanpa pewaris, Kaisar Cheng memutuskan untuk menjadi adiknya, Pangeran Liu Xing Zhongshan (中山王劉興) atau keponakannya Pangeran Liu Xin dari Heze sebagai pewarisnya. Kaisar Cheng menjadi yakin bahwa Pangeran Xin yang lebih mampu, dan pada saat yang sama, nenek Pangeran Xin, Permaisuri Fu mengabdikan dirinya kepada Ratu Zhao, saudarinya Hede, dan pamanda Kaisar Cheng, Wang Gen dengan hadiah mewah, baik Zhao dan Wang Gen memuji Pangeran Xin juga. Kaisar Cheng menjadikan Pangeran Xin sebagai Putra Mahkota pada tahun 8 SM.

Ibu Suri[sunting | sunting sumber]

Kaisar Cheng mati mendadak pada tahun 7 SM, diduga terserang stroke (meskipun sejarawan juga melaporkan kemungkinan overdosis dari obat perangsang yang diberikan kepadanya oleh Permaisuri Zhao Hede). Segera ada banyak rumor bahwa ia sebenarnya memiliki selir yang melahirkan anak laki-lakinya, Tapi bahwa putra-putra dan ibunda mereka dibunuh oleh Permaisuri Zhao Hede (karena cemburu) dan mungkin Kaisar Cheng sendiri, mengeluh suaminya dan tampaknya takut dengan penilaian, Permaisuri Zhao Hede bunuh diri. Putra Mahkota Xin naik tahta sebagai Kaisar Ai. Desas-desus itu sebagian besar berpusat di sekitar Hede dan karena perannya dalam Kaisar Ai menjadi pewaris Kaisar Cheng, Ratu Zhao secara pribadi tidak terluka, dan Kaisar Ai menghormatinya dengan gelar ibu suri. Namun, ia akan memiliki sedikit atau tidak ada pengaruh politik selama masa pemerintahan Kaisar Ai.

Setelah laporan investigasi yang ditugaskan oleh Janda Permaisuri Wang diterbitkan pada tahun 6 SM, menuduh Permaisuri Zhao Hede dari kekejaman terhadap permaisuri kekaisaran lain dan anak-anak mereka (dan secara implisit, meskipun tidak secara langsung, menuduh Janda Permaisuri Zhao dari hal yang sama), keluarga Permaisuri Janda Zhao diasingkan, dan gelar markis yang diberikan kepada saudaranya dan keponakannya dicopot. Namun, Janda Permaisuri Zhao sendiri diselamatkan, terutama karena dia memiliki hubungan yang sangat bersahabat dengan nenek Kaisar Ai yang berkuasa, Permaisuri Fu (yang sekarang bersikeras, dan menerima, gelar janda agung permaisuri juga). Beberapa kerabatnya, bukannya pergi ke pengasingan, disembunyikan oleh Janda Permaisuri Wang, Wang Ren (王仁), tetapi setelah mereka ditemukan, Wang dihukum dengan dikirim kembali ke pawainya.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1 SM, Dalam tindakan yang menentukan, Janda Permaisuri Wang merebut kembali kekuasaan dari favorit Kaisar Ai, Dong Xian dan mengangkat keponakannya Wang Mang sebagai pemangku takhta untuk calon Kaisar Ping. Wang Mang, yang ingin memadamkan semua perbedaan pendapat (dan sebelumnya menaruh dendam terhadap Kaisar Ai karena telah merendahkannya dan mengulurkan dendam kepada mereka yang mendukung Kaisar Ai) membuat Janda Permaisuri Zhao diturunkan dari posisinya sebagai permaisuri menjadi Permaisuri Xiaocheng. Beberapa bulan kemudian, ia diturunkan ke status orang biasa dan diperintahkan untuk menjaga makam suaminya, hari itu, dia bunuh diri.

Dimasukkan dalam Lienü zhuan[sunting | sunting sumber]

Biografinya termasuk dalam Konfusianisme klasik Biographies of Exemplary Women (Lienü Zhuan), yang disusun oleh sarjana Dinasti Han, Liu Xiang. Biografi Zhao Feiyan merupakan bagian dari Gulungan 9, berjudul Biografi Tambahan (新刊續列女傳).

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peterson, Barbara Bennett & He Hong Fei & Han Tie & Wang Jiyu & Zhang Guangyu. (1999) Notable Women of China "M.E. Sharpe". pp. 87-90.
  2. ^ Raphals, Lisa. (1998) Sharing the Light "SUNY Press" p. 81.
  3. ^ Barbara Bennett Peterson (2000). Notable Women of China: Shang Dynasty to the Early Twentieth Century. M.E. Sharpe. hlm. 89. ISBN 978-0765605047. 
  4. ^ Lee & Stefanowska. hlm. 245.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  5. ^ Chen, Shou (1999) Empresses and Consorts "University of Hawaii Press". p. 20.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Permaisuri Xu
Permaisuri Dinasti Han Barat
16–7 SM
Diteruskan oleh:
Permaisuri Fu