Dong Xian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dong Xian
Dong Xian portrait.jpg
Lahir23 SM
Meninggal1 SM
PekerjaanKomandan pasukan
Suami/istriMenikah
Pasangan serumahKaisar Ai dari Han

Dong Xian () (23 SM(?) – 1 SM) merupakan seorang politisi Dinasti Han yang dengan cepat bangkit dari ketidakjelasan sebagai pejabat kecil untuk menjadi pejabat paling kuat dalam pemerintahan Kaisar Ai dalam rentang beberapa tahun.[1]

Sebagian besar ahli setuju bahwa kemajuan karier cepat Dong berasal sebagian besar karena hubungan pribadinya dengan Kaisar Ai, kemungkinannya adalah hubungan seksual, daripada demonstrasi kemampuan. Kedua pria itu menikah dengan wanita, tetapi Kaisar Ai, setidaknya, tidak punya anak.

Istilah idiomatik untuk homoseksualitas dalam bahasa Tionghoa adalah duanxiu zhi pi (斷 袖 之 癖, secara harfiah, "gairah potongan lengan"), berasal dari episode yang melibatkan Dong dan Kaisar Ai. Mereka sering tidur bersama di atas tikar jerami yang sama, yang di Tiongkok kuno belum tentu merupakan indikasi hubungan seksual. Suatu sore, setelah Kaisar Ai terbangun dari tidur siang, Dong masih tidur, dan lengan Kaisar Ai tersangkut di bawah kepala Dong. Daripada membangunkan Dong, Kaisar Ai memotong lengan bajunya untuk memungkinkan Dong terus tidur tanpa gangguan.

Awal karier[sunting | sunting sumber]

Tidak jelas kapan Dong menjadi pejabat istana, tetapi diketahui bahwa pada awal pemerintahan Kaisar Ai (yang berlangsung dari tahun 7 SM hingga 1 SM), Dong adalah sekretaris kekaisaran kecil (郎, lang), dan dia adalah seorang kolega dari sarjana Konfusianisme yang kemudian dengan nama anumerta yang paling terkenal, Yang Xiong.

Pada tahun 4 SM, pada usia 19 tahun, dia adalah seorang pembantu kerajaan (侍中, shizhong) dan direktur operasi kuda kekaisaran (駙馬 都尉), fuma duwei. (Dalam dinasti-dinasti berikutnya, ini menjadi sebutan untuk suami para putri. Itu tidak benar selama Dinasti Han, dan dalam hal apapun, jelas bahwa Dong tidak menikahi seorang putri.) Hubungannya dengan Kaisar Ai akan memungkinkannya untuk tiba-tiba meningkatkan kekuatan dan prestisenya.

Hubungan dengan Kaisar Ai dan kenaikan cepat ke kekuatan besar[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar tahun 4 SM, Dong pada titik ini menjadi favorit Kaisar Ai. Dijelaskan bahwa setiap kali Kaisar Ai mengunjungi tempat di luar istana, Dong akan menemaninya, dan begitu Kaisar Ai kembali ke istana, ia akan menghadap kaisar. Kaisar Ai menghadiahi dia dengan sejumlah besar uang. Istri Dong diberikan izin yang belum pernah ada sebelumnya untuk masuk dan meninggalkan istana seperti yang dia inginkan, dan dia mengatur tempat tinggal dengan Dong di dalam istana. Kaisar Ai juga menciptakan saudari Dong, permaisuri kekaisaran (dengan gelar bergengsi zhaoyi (昭儀)), yang berada di bawah istrinya, Permaisuri Fu. Ketiga anggota keluarga Dong dengan demikian menghabiskan siang dan malam di dekat kaisar. Ayahanda Dong, Dong Gong (董 恭) dijadikan menteri persediaan istana dan diciptakan sebagai markis (關內侯).

Kaisar Ai lebih lanjut memerintahkan arsitek kekaisaran untuk membangun tempat tinggal mewah bagi Dong di luar istana kekaisaran utama, Istana Weiyang. Tempat tinggal itu dideskripsikan menjadi begitu luas sehingga seperti istana kekaisaran. Kaisar Ai juga memberi Dong senjata terbaik dan permata paling berharga dari perbendaharaan kekaisaran - begitu banyak sehingga apa yang digunakan Dong bahkan lebih berharga daripada apa yang digunakan Kaisar Ai pribadi. Selanjutnya, alat pemakaman kekaisaran telah diberikan sebelumnya kepada Dong sebagai persiapan pemakamannya, dan makam masa depan Dong dibangun tepat di sebelah makam Kaisar Ai.

Pada tahun 3 SM, Kaisar Ai bertekad untuk menciptakan Dong sebagai markis, tetapi tidak dapat menemukan alasan yang baik untuk melakukannya. Atas saran seorang anggota klan neneknya bernama Fu Jia (傅 嘉), sebuah rencana telah ditetaskan. Pada tahun 4 SM, informan Xifu Gong (息 夫 躬) dan Sun Chong (孫 寵) telah, melalui kasim Song Hong (宋 弘), melaporkan bahwa Liu Yun (劉雲), Pangeran Dongping, menggunakan sihir; sebagai akibatnya, Pangeran Yun diturunkan statusnya menjadi orang biasa dan bunuh diri. Kaisar Ai mengumumkan bahwa rencana itu dilaporkan melalui Dong, bukan Song, dan kemudian menciptakan markis-markis Dong, Xifu, dan Sun. Belakangan tahun itu, atas keberatan Perdana Menteri Wang Jia, Kaisar Ai menciptakan tiga dari mereka sebagai markis.

Sejumlah pejabat yang baik mencoba untuk mengekang kekuasaan Dong dengan memohon Kaisar Ai agar tidak terlalu menghargai dia, dan mereka menderita karenanya. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa Dong berada di balik hukuman para pejabat ini; sebaliknya, tampaknya Kaisar Ai secara pribadi merasa tersinggung bahwa para pejabat ini menyerang kekasihnya dan karenanya menghukum mereka karena itu. Para pejabat termasuk:

  • Zheng Chong (鄭崇), sekretaris jenderal istana, yang ditangkap dan yang meninggal saat di penjara pada tahun 3 SM; gubernur ibu kota provinsi, Sun Bao (孫寶), yang mencoba membebaskan Zheng, sendiri dibebaskan dari jabatannya.
  • Wujiang Long (毋將隆), kepala keamanan untuk ibu kota Chang'an, yang menolak untuk mentransfer senjata ke Dong dan diturunkan ke jabatan kepala keamanan untuk Komanderi Pei.
  • Wang Jia (王嘉), perdana menteri, yang beberapa kali mencoba mencegah Dong dari menciptakan suatu marquess dan dipromosikan; dia dipenjara dan bunuh diri di dalam penjara pada 2 SM; Paman Kaisar Ai sendiri Ding Ming (丁明), komandan pasukan bersenjata, yang bersahabat dengan Wang dan berduka atas kematiannya, dibebaskan dari jabatannya dan kembali ke pawai.

Namun, Wang Hong (王 閎), seorang pembantu kekaisaran dan cucu dari Janda Permaisuri Wang Zhengjun, nenek tiri Kaisar Ai, yang juga mengajukan permohonan serupa terhadap Kaisar Ai, tidak dihukum (karena Kaisar Ai terkesan dengan keberaniannya) tetapi juga tidak didengarkan.

Pada akhir tahun 2 SM, setelah penerus Ding Wei Shang (韋 尚) meninggal karena sakit, Kaisar Ai menjadikan Dong, pada usia 22 tahun, sebagai komandan pasukan bersenjata (大 司馬, da sima) - salah satu dari Sangong, bersama dengan perdana menteri (大 司徒, da situ) dan pemeriksa utama (大 司空, da sikong) - dan kepala keamanan untuk ibu kota. Dekrit itu berbunyi:

Surga memberi Anda untuk menjadi penolong bagi Dinasti Han. Saya tahu kesetiaan Anda, dan saya harap Anda dapat memandu urusan besar kekaisaran dan mengikuti apa yang baik.

Kata-kata dekrit itu diikuti dengan kata-kata yang diduga Kaisar Yao ketika ia menyerahkan tahtanya kepada Kaisar Shun, dan sangat terkejut dan mengejutkan semua yang membacanya.

Meskipun kenaikannya ke jabatan besar seperti itu, Dong terus menemani Kaisar Ai setiap saat di istana, tidak menangani hal-hal penting yang harus ditanganinya di kantornya. Pada saat yang sama, ayahandanya Dong Gong dipromosikan ke jabatan kehormatan sementara adiknya Dong Kuanxin (董寬信) dijadikan direktur operasi kuda kekaisaran, menggantikan Dong Xian. Banyak anggota klan Dong dijadikan pembantu istana atau wakil menteri.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada musim panas tahun 1 SM, Kaisar Ai tiba-tiba meninggal tanpa pewaris. Dong Xian, sebagai komandan pasukan bersenjata, adalah pejabat paling kuat di istana, tetapi ia lumpuh oleh kejadian mendadak ini. Janda Permaisuri Wang mengambil tindakan yang menentukan, dia pergi ke Istana Weiyang dan merebut segel kekaisaran. Dia kemudian memanggil Dong, yang terkejut dan tidak bisa bertindak. Janda Permaisuri Wang memanggil keponakannya Wang Mang kembali ke istana juga dan memindahkan komando penjaga kekaisaran dari Dong ke Wang.

Wang Mang kemudian memerintahkan sekretaris istana untuk mengeluarkan sebuah artikel impeachment terhadap Dong, menuduh Dong gagal menghadiri Kaisar Ai ketika dia sakit. Dong dilarang memasuki istana, dan dibebaskan dari jabatannya keesokan harinya. Malam itu, dia dan istrinya bunuh diri, dan segera dikuburkan. Wang Mang mencelanya untuk memastikan bahwa dia sebenarnya mati, dan kemudian menyuruhnya dimakamkan kembali di dalam penjara. Seluruh klan Dong diasingkan ke Hepu (合浦, Zhanjiang modern, Guangdong) dan aset mereka dilepaskan ke perbendaharaan kekaisaran.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hinsch, Bret. (1990) Passions of the Cut Sleeve. University of California Press.