Yeremia 41

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
pasal 40       Yeremia 41       pasal 42
Hebrew Bible, MS Sassoon 1053, images 283-315 (Jeremiah).

Kitab Yeremia dalam Alkitab Ibrani, MS Sassoon 1053, foto 283-315.
Kitab: Kitab Yeremia
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 24
Kategori: Nevi'im

Yeremia 41 (disingkat Yer 41; Penomoran Septuaginta: Yeremia 48) adalah pasal keempat puluh satu Kitab Yeremia dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Berisi perkataan nabi Yeremia bin Hilkia, tentang Yehuda dan Yerusalem, yang hidup pada zaman raja Yosia, Yoahas, Yoyakim, Yoyakhin dan Zedekia dari Kerajaan Yehuda sekitar abad ke-7 SM.[1][2]

Teks[sunting | sunting sumber]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 1[sunting | sunting sumber]

Dalam bulan yang ketujuh datanglah Ismaelb bin Netanya bin Elisama--ia keturunan raja dan perwira tinggi raja--beserta sepuluh orang kepada Gedalya bin Ahikam di Mizpa. Sementara mereka makan roti bersama-sama di Mizpa, (TB)[3]

Ayat 2[sunting | sunting sumber]

Maka bangkitlah Ismael bin Netanya dengan kesepuluh orang yang ada bersama-sama dia, lalu mereka memukul mati Gedalya bin Ahikam bin Safan dengan pedang; demikianlah Ismael membunuh dia yang telah diangkat raja Babel atas negeri itu. (TB)[4]

Karena anti-Babel secara ekstrem, Ismael membunuh Gedalya, gubernur yang diangkat Nebukadnezar; Ismael mungkin percaya bahwa Gedalya mendukung kekejaman yang dialami Zedekia (Yeremia 39:6-7).[5] Tanggal kematian Gedalya tidak ditulis jelas di Alkitab, tetapi diperkirakan terjadi pada tahun 582/581 SM, sekitar empat sampai lima tahun dan tiga bulan setelah kejatuhan Yerusalem dan kehancuran Bait Suci Pertama yang dibangun oleh raja Salomo pada tahun 586 SM. Menurut kronologi Thiele,[6] Gedalya dibunuh pada bulan ke-7 (Yeremia 41:1) tahun 586 SM yang dimulai tanggal 7 Oktober tahun itu.[7]

Ayat 7[sunting | sunting sumber]

Tetapi ketika mereka sampai ke tengah-tengah kota itu, maka mereka disembelih oleh Ismael bin Netanya dengan dibantu oleh orang-orang yang bersama-sama dengan dia; mayat-mayat mereka dicampakkan ke dalam perigi.[8]

Ismael membantai 70 dari 80 musafir, rupanya untuk memperoleh perbekalan dan uang mereka (bandingkan Yeremia 41:8). Dia tidak takut akan Allah atau ingin melakukan yang benar; ia tidak menyadari bahwa Tuhan suatu saat akan mengadili semua tindakannya dan menghukumnya sesuai dengan itu.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dianne Bergant dan Robert J.Karris (ed). 2002. Tafsir Alkitab Perjanjian Lama. Jogjakarta: Kanisius.
  2. ^ (Indonesia) W.S. LaSor, D.A. Hubbard, F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 2. Sastra dan Nubuat. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 1994. ISBN 9789794150431
  3. ^ Yeremia 41:1 - Sabda.org
  4. ^ Yeremia 41:2 - Sabda.org
  5. ^ a b The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  6. ^ Thiele, Edwin R., The Mysterious Numbers of the Hebrew Kings, (1st ed.; New York: Macmillan, 1951; 2d ed.; Grand Rapids: Eerdmans, 1965; 3rd ed.; Grand Rapids: Zondervan/Kregel, 1983). ISBN 0-8254-3825-X, 9780825438257
  7. ^ McFall 1991, no. 65.
  8. ^ Yeremia 41:7

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]