Tahpanhes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Koordinat: 30°51′38″N 32°10′17″E / 30.86056°N 32.17139°E / 30.86056; 32.17139

Tahpanhes
Tahapanes
Tehaphnehes
Daphnae (ancient Greek)
Tell Defenneh
Kota kuno
Tahpanhes berlokasi di Mesir
Tahpanhes
Tahpanhes
Lokasi di Mesir
Koordinat: 30°51′38″N 32°10′17″E / 30.86056°N 32.17139°E / 30.86056; 32.17139
Negara Mesir
Zona waktuEST (UTC+2)
 • Musim panas (DST)+3 (UTC)

Tahpanhes (juga dieja Tahapanes atau Tehaphnehes; dikenal pada budaya Yunani kuno sebagai Daphnae (Δάφναι), sekarang Tell Defenneh) adalah sebuah kota Mesir kuno. Terletak di tepi Danau Manzala pada cabang sungai Tanitic dari sungai Nil, sekitar 26 km (16 mil) dari Pelusium. Situs ini sekarang terletak pada Terusan Suez, kurang lebih 18 mil (29 km) sebelah timur tenggara dari Tanis.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, orang-orang Yahudi dari Yerusalem melarikan diri ke tempat ini sekitar tahun 586 SM dengan membawa serta nabi Yeremia, setelah kematian Gedalya, gubernur atas Yehuda yang diangkat oleh raja Nebukadnezar sesudah Yerusalem dihancurkan, dan menetap di sana selama beberapa waktu (Kitab Yeremia pasal 43 dan 44).

Raja Psamtik (Psammetichus) (664–610 SM) membentuk suatu garisun tentara bayaran asing di Daphnae, kebanyakan orang Yunani dari Caria dan Ionia (menurut catatan Herodotus ii. 154).

Ketika Naucratis diberi hak monopoli lalu lintak Yunani oleh raja Amasis II (570–526 SM), orang-orang Yunani disingkirkan dari Daphnae dan kemakmurannya tidak pernah lagi pulih. Pada masa hidup Herodotus, di antara reruntuhan yang ditinggalkan masih terlihat bekas-bekas dermaga dan sejumlah bangunan.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Nama tempat "Tahpanhes" muncul dalam 7 ayat Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen; 6 di antaranya dalam Kitab Yeremia dan satu lagi dalam Kitab Yehezkiel. Dalam teks Masoret, tulisan bahasa Ibrani תחפנחס t-kh-p-n-kh-s dilafalkan dalam Kitab Yeremia, תַּחְפַּנְחֵֽס, takh-pan-khês, menggunakan tanda baca yang berbeda dalam Kitab Yehezkiel, yaitu: תְחַפְנְחֵס֙, ṯe-khap̄-nə-khês, tetapi keduanya merujuk kepada arti dan tempat yang sama. Dalam Septuaginta ditulis "Taphnas"; dalam Alkitab bahasa Koptik ditulis "Taphnes". Arti kata itu dalam bahasa Ibrani adalah: "engkau memenuhi tangan-tangan dengan belas kasihan".[2]

Kitab Yeremia[sunting | sunting sumber]

Bahkan orang-orang Memfis dan Tahpanhes telah menggundul batu kepalamu.[3]
Lalu mereka pergi ke tanah Mesir, sebab mereka tidak mau mendengarkan suara TUHAN. Maka sampailah mereka di Tahpanhes. Kemudian datanglah firman TUHAN kepada Yeremia di Tahpanhes, bunyinya: "Ambillah di tanganmu batu-batu besar dan sembunyikanlah itu di tanah liat dekat pintu masuk istana Firaun di Tahpanhes di hadapan mata orang-orang Yehuda itu, lalu katakanlah kepada mereka:
Beginilah firman TUHAN semesta alam, Allah Israel: Sesungguhnya, Aku mengutus orang untuk menjemput Nebukadnezar, raja Babel, hamba-Ku itu, supaya ia mendirikan takhtanya di atas batu-batu yang telah Kusuruh sembunyikan ini, dan membentangkan permadani kebesarannya di atasnya."[4]
Firman yang datang kepada Yeremia untuk semua orang Yehuda yang diam di tanah Mesir, di Migdol, di Tahpanhes, di Memfis dan di tanah Patros,[5]
"Beritahukanlah di Mesir, dan kabarkanlah di Migdol! Kabarkanlah di Memfis dan di Tahpanhes! Katakanlah: Ambillah tempat dan bersiaplah, sebab sekitarmu habis dimakan pedang![6]

Kitab Yehezkiel[sunting | sunting sumber]

Yehezkiel 30:18

Di Tahpanhes hari akan menjadi gelap pada saat Aku mematahkan kekuasaan Mesir di sana dan kecongkakannya, yang ditimbulkan kekuatannya, berakhir. Kota itu akan ditutupi oleh awan dan anak-anaknya perempuan akan diangkut tertawan.[7]

Arkeologi[sunting | sunting sumber]

Situs ini ditemukan oleh Sir William Matthew Flinders Petrie pada tahun 1886; saat itu tempat tersebut oleh orang setempat dikenal sebagai "Kastil Putri Yahudi" ("Kasr Bint el-Yehudi"; "Castle of the Jew's Daughter").[8] Ada suatu benteng yang kuat dan ruangan persembunyian. Penemuan utama adalah sejumlah besar pecahan keramik, yang sangat penting untuk menentukan kronologi pengecatan vas bunga, yang dipastikan dari masa antara pemerintahan Psamtik dan Amasis, yaitu pada akhir abad ke-7 sampai awal abad ke-6 SM. Keramik itu menunjukkan ciri-ciri seni Ionia, tetapi bentuk dan detail lainnya menunjukkan hasil kerajinan setempat.[9]

Sebuah platform dari batu bata yang telah digambarkan secara tentatif sebagai jalan masuk ke istana Firaun, ditemukan di tempat ini pada tahun 1886. Penemunya, William Flinders Petrie, mengatakan "Di sinilah upacara yang ditulis oleh Yeremia dalam kitabnya (Yeremia 43:8-10); 'brick-kiln' ("jalanan dari batu bata") yaitu penguburan batu-batu di antara batu bata dilakukan di hadapan para pemimpin orang-orang yang melarikan diri (dari Yehuda) yang berkumpul di sini, dan di sini pula Nebukadnezar II membangun pavilion kebesarannya ketika ia memimpin tentaranya memasuki Mesir".[10]

Penggenapan nubuat Alkitab[sunting | sunting sumber]

Penyerangan Nebukadnezar ke Mesir pernah disangkal kebenarannya pada abad ke-19 (misalnya terakhir pada tahun 1889 oleh Kuenen, Historisch-critisch Onderzoek, 265-318); tetapi dengan penemuan dan publikasi (1878) mengenai fragmen-fragmen Tawarikh Nebukadnezar, para sarjana setuju bahwa nubuat nabi Yeremia dan nabi Yehezkiel telah digenapi "paling sedikit dalam makna umum" (Driver, Authority and Archaeology, 116). Potongan-potongan prasasti itu menyatakan bahwa Nebukadnezar menyerang Mesir pada tahun ke-37 pemerintahannya (568-567 SM), sementara nubuat Yeremia (Yeremia 43:9-13; 44:30) diucapkan sekitar tahun 586 SM dan Yehezkiel (Yehezkiel 29:19) diucapkan pada tahun 570 SM. Ada tiga inskripsi kuneiform dari Nebukadnezar yang ditemukan oleh orang Arab di sekitar situs ini.[1]

Flavius Yosefus (37-100 M), sejarawan Yahudi-Romawi, secara eksplisit menyebutkan bahwa Nebukadnezar, ketika ia merebut kota Tahpanhes, mengangkut sejumlah orang Yahudi buangan dari kota itu (Ant., IX, vii). Dr. Petrie menebukan bahwa ada benteng kecil yang sudah ada di sini sejak zaman Ramses (lihat Herodotus ii.17), tetapi kota itu sendiri secara praktis didirikan oleh Psammetichus I (664–610 SM), yang kemudian sempat makmur selama hampir satu abad, tetapi menyusut menjadi desa kecil pada zaman Ptolemaios. Banyak tutup guci anggur diberi meterai cartouche Psammetichus I dan Amosis yang ditemukan in situ ("di situs itu"). Tahpanhes sebagai kota Mesir yang terdekat dengan Israel, menjadi tujuan yang alamiah bagi para pelarian Yehuda yang membawa serta nabi Yeremia (Yeremia 43:7). Bukan tidak mungkin penyerangan Nebukadnezar atas Mesir sebagian dikarenakan penerimaan baik Mesir terhadap para pelarian ini.[1]

Nama yang mirip[sunting | sunting sumber]

  • "Tahpenes" adalah nama permaisuri Firaun yang memberi perlindungan kepada Hadad, musuh Salomo, bahkan memberikan adik Tahpenes menjadi istri Hadad.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Tahpanhes" pada Net-Bible
  2. ^ "thou will fill hands with pity" pada Net-Bible
  3. ^ Yeremia 2:16
  4. ^ Yeremia 43:7-10
  5. ^ Yeremia 44:1
  6. ^ Yeremia 46:14
  7. ^ Yehezkiel 30:18
  8. ^ Volume 14, The Antiquary, 1886
  9. ^  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Daphnae". Encyclopædia Britannica. 7 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 825. 
  10. ^ Petrie 1888.
  11. ^ 1 Raja-raja 11:19-20

Pustaka[sunting | sunting sumber]