Wirosari, Grobogan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Wirosari
Kecamatan
Locator Kecamatan Wirasari ing Kabupaten Grobogan.png
Peta lokasi Kecamatan Wirosari
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Grobogan
Pemerintahan
 • Camat -
Luas 154.30 km²
Jumlah penduduk 91.893 jiwa
Kepadatan - jiwa/km²
Desa/kelurahan 14
Pamong praja pribumi di Wirosari pada tahun 1920.
Untuk tempat lain yang bernama sama, lihat Wirosari.

Wirosari adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Grobogan, Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kecamatan ini teletak di bagian timur Kabupaten Grobogan dengan jarak 20 Km dari ibu kota kabupaten. Kecamatan Wirosari terdiri dari 14 Desa, 498 RT, dan 93 RW dengan ibukota berada di Kelurahan Wirosari. Kecamatan ini mempunyai luas 154.30 km² dengan jumlah penduduk pada Tahun 2009 sebanyak 91.893 jiwa.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Wirosari berasal dari 2 suku kata,'Wiro'= sosok/ seseorang yang mempunyai kelebihan kekuatan dan kedudukan. 'Sari'= kandungan yang paling penting dan berguna. Wirosari= sebuah tempat dimana terdapat banyak tokoh/orang yang mempunyai ilmu, kekuatan dan kedudukan yang penting dan mereka sebagai inti dari proses pemerintahan dan kemasyarakatan. Berawal dari Babat Wirosari, dahulu bernama Wiroto, sejaman dengan Kerajaan Majapahit, seiring dengan perpindahan kekuasaan ke tangan Kerajaan Demak dan Mataram, maka wilayah Wiroto menjadi nama Wirosari, dengan iringan do'a agar tanah ini menjadi makmur. Kecamatan Wirosari sebagaimana kecamatan lain di Kabupaten Grobogan terbentuk bersama-sama dengan terbentuknya Kabupaten Grobogan yaitu berdasarkan UU No. 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-daerah Kabupaten di lingkungan Provinsi Jawa Tengah.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kabupaten Pati
Selatan Kecamatan Pulokulon dan Kecamatan Kradenan
Barat Kecamatan Tawangharjo dan Kabupaten Pati
Timur Kecamatan Ngaringan dan Kabupaten Blora

Desa/kelurahan[sunting | sunting sumber]

  1. Dapurno
  2. Dokoro
  3. Gedangan
  4. Kalirejo
  5. Karangasem
  6. Kropak
  7. Kunden
  8. Mojorebo
  9. Sambirejo
  10. Tambahrejo
  11. Tambakselo
  12. Tanjungrejo
  13. Tegalrejo
  14. Wirosari

Geografis[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Wirosari memiliki relief daerah pegunungan kapur dan perbukitan serta berada pada ketinggian yang berbeda-beda seperti Wirosari sebelah selatan memiliki ketinggian sekitar 50 meter di atas permukaan air laut dengan kelerengan 0°- 8°. Untuk wilayah Wirosari sebelah utara memiliki ketinggian antara 50 -100 meter di atas permukaan laut dengan kelerengan 8° - 15°.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

  1. Gua Ngesong
  2. Air Terjun Kinasih
  3. Air Terjun Nganyongan

Potensi[sunting | sunting sumber]

Pertanian[sunting | sunting sumber]

Adapun potensi di wilayah Kecamatan ini meliputi Pertanian (padi, jagung, kedelai), dan Produksi (genteng, batu bata, kerajinan tangan). Tahun 2009, Produksi pertanian terbesar di Kecamatan ini adalah komoditas padi yang mencapai 53.898 ton, di antara produksi pertanian yang lain. Produksi padi di kecamatan ini mencapai 7,59% dari total produksi di Kabupaten Grobogan yang mencapai 710.091 ton.

Ternak dan perikanan[sunting | sunting sumber]

Produksi perikanan dari produksi perairan umum lebih tinggi dibandingkan kolam, yang mencapai 54.932 Kg. Sementara produksi dari kolam mencapai 12.202 Kg. Sedangkan untuk peternakan cukup besar, jumlah ternak kambing mencapai 15.415 ekor, sapi potong mencapai 18.027 ekor.

Industri[sunting | sunting sumber]

Industri yang berkembang masih didominasi industri rumah tangga yang mencapai 1.184 unit, industri kecil mencapai 116 unit. Sedangkan untuk industri besar dan sedang belum berkembang di kecamatan ini.